Demand Curve: Pengertian, Jenis, Contoh, dan Cara Membuatnya

demand curve banner (1)

Sebagai pemilik bisnis, penting bagi Anda untuk mengetahui cara membuat dan membaca demand curve atau kurva permintaa.

Karena, ketika sebuah bisnis menjual produk atau layanan, tentu saja Anda berharap pelanggan akan menginginkan – atau lebih tepatnya, meminta penawarannya.

Tetapi mengetahui permintaan lebih kompleks daripada sekedar mengetahui berapa banyak pelanggan yang pergi ke toko Anda untuk membeli barang model terbaru sebelum barang tersebut terjual habis. Hal ini karena ada banyak faktor yang mempengaruhi permintaan.

Demand curve adalah alat standar yang digunakan bisnis untuk memahami perubahan permintaan.

Kurva ini diwakili oleh grafik sederhana yang menunjukkan hubungan antara harga barang atau jasa dan jumlah yang diminta pada periode waktu tertentu.

Demand curve pada dasarnya menunjukkan bagaimana permintaan berfluktuasi ketika hanya harga barang yang berubah; semua faktor lain, seperti tingkat pendapatan, tetap tidak berubah.

Namun, seperti yang kita ketahui, pasar adalah tempat yang kompleks. Faktor-faktor lain tersebut jarang sekali bertahan lama, dan mereka juga memengaruhi demand curve.

Memahami apa saja yang berperan sangat penting bagi perusahaan untuk meramalkan permintaan dengan benar dan mempersiapkan persediaan dan struktur harga atau masa depan.

Pada artikel ini kita akan membahas apa itu demand curve ata kurva permintaan beserta cara membuatnya dan contoh kasusnya.

Apa itu Demand Curve?

Dmand curve atau kurva permintaan adalah representasi visual dari hukum permintaan yang sedang bekerja.

Hukum permintaan, yang berlaku untuk banyak barang dan jasa pada umumnya menyatakan bahwa ketika harga suatu barang naik, konsumen akan membeli lebih sedikit barang tersebut.

Hal ini disebabkan oleh peningkatan biaya relatif terhadap pendapatan pembeli, biasanya membuat mereka mengurangi pengeluaran untuk barang-barang yang tidak penting dan pengeluaran mewah, seperti makan di luar atau bepergian, untuk memenuhi kebutuhan dasar mereka, seperti sewa dan bahan makanan.

Dengan asumsi semua faktor lain tetap sama, sebuah barang bergerak di sepanjang kurva permintaan, yang biasanya miring ke bawah, atau miring negatif.

Jumlah yang diminta digambarkan pada sumbu x horizontal dari grafik dan harga dicantumkan pada sumbu y vertikal. Hubungan antara keduanya berbanding terbalik.

Agar permintaan terjadi, sebuah produk atau layanan harus memenuhi dua kriteria: Pelanggan menginginkannya dan mampu membelinya.

Contohnya, jika harga mobil naik dari 400.000.000 menjadi 450.000.000, hukum permintaan menyatakan bahwa lebih sedikit orang yang akan membeli mobil tersebut.

Semua faktor lain yang memengaruhi permintaan, seperti tingkat pendapatan pelanggan, tetap konstan. Akibatnya, beberapa pelanggan akan kehilangan kesempatan untuk membeli mobil baru, yang lain mungkin memutuskan untuk memperbaiki mobil lama mereka, dan yang lainnya mungkin beralih ke transportasi umum.

Namun, sesuai dengan hukum permintaan, jika harga mobil turun, permintaan kendaraan akan meningkat di antara mereka yang berada di pasar untuk mobil baru.

Baca juga: Audit Sampling: Pengertian, Manfaat, Tahapan dan Contohnya

Banner 3 kledo

Bagaimana Cara Membuat Demand Curve?

Kurva permintaan didasarkan pada jadwal permintaan. Jadwal permintaan menunjukkan dengan tepat berapa banyak unit barang atau jasa yang akan dibeli pada berbagai titik harga.

Sebagai contoh, di bawah ini adalah jadwal permintaan untuk roti organik berkualitas tinggi:

HargaQuantity Demand
10.0001000
9.0001200
8.0001400
7.0001700
6.0002000
5.0002400
4.0003000
3.0003700
2.0004500

Penting untuk diperhatikan bahwa ketika harga menurun, jumlah yang diminta meningkat. Hubungan ini mengikuti hukum permintaan. Secara intuitif, jika harga suatu barang atau jasa lebih rendah, maka akan ada permintaan yang lebih tinggi.

Dari jadwal permintaan di atas, grafik dapat dibuat seperti ini:

demand curve 1

Melalui kurva permintaan, hubungan antara harga dan jumlah yang diminta tergambar dengan jelas. Saat harga notebook menurun, permintaan notebook meningkat.

Baca juga: Pembahasan Lengkap Capital Rationing atau Penjatahan Modal

5 Penyebab Pergeseran Demand Curve

Demand curve menunjukkan bagaimana perubahan harga mempengaruhi permintaan barang atau jasa, dengan asumsi bahwa semua faktor penentu lainnya tetap.

Asumsi ini disebut asumsi ceteris paribus. Ketika harga, penawaran, atau permintaan suatu produk atau jasa berubah secara signifikan, demand curve akan bergeser. Ada beberapa faktor penentu pergeseran permintaan di pasar tertentu.

1. Pendapatan

Elastisitas pendapatan dari permintaan menyatakan bahwa setiap perubahan dalam pendapatan pembeli dapat mengubah perilaku pembelian mereka.

Hal ini memengaruhi jumlah barang yang akan dibeli konsumen, terlepas dari apakah harga barang tersebut tetap sama. Sementara penurunan pendapatan dapat berarti bahwa konsumen akan bersedia membayar lebih sedikit untuk suatu produk, peningkatan pendapatan berarti bahwa konsumen akan membayar lebih banyak.

Peritel perlu mengubah harga mereka jika mereka ingin terus bersaing untuk mendapatkan pelanggan mereka.

2. Preferensi

Preferensi konsumen terhadap barang tertentu dibandingkan barang lain yang terkait, yang distimulasi oleh iklan dan budaya, juga dapat mempengaruhi demand curve meskipun harganya tetap sama. Paradigma ini terlihat pada barang premium dan barang mewah.

3. Persaingan

Harga satu produk akan bergeser ketika harga barang terkait bergeser karena perusahaan bersaing untuk mendapatkan permintaan pelanggan dengan menurunkan harga mereka secara kompetitif.

Hal ini dapat menggeser seluruh demand curve untuk produk tertentu, dengan konsumen memprioritaskan barang pengganti di atas pilihan mereka yang biasa karena harga yang lebih rendah.

Baca juga: Demand Planning: Pengertian dan Tips Mengelolanya

4. Ekspektasi pembeli

Ekspektasi konsumen akan produk tertentu yang tetap pada harga tertentu dapat memengaruhi permintaan dan menggeser demand curve.

Contohnya, jika perusahaan memutuskan untuk menaikkan harga normal mereka ketika pembeli terbiasa membayar harga yang lebih rendah untuk produk yang sama, maka hal ini dapat menurunkan daya tanggap konsumen.

5. Pasokan

Ketika ada perubahan drastis pada persediaan barang kebutuhan pokok, kurva penawaran bergeser untuk barang tersebut dan meningkatkan permintaan.

Hal ini sebagian besar disebabkan oleh kelangkaan produk, yang akan meningkatkan kemungkinan harga produk yang bersedia dibayar oleh konsumen.

Baca juga: Demand Forecasting Adalah: Jenis, Metode, dan Contohnya

Contoh Kasus Pergeseran Demand Curve

Ingatlah kembali jadwal permintaan untuk roti organik berkualitas tinggi yang kita bahas diatas:

HargaQuantity Demand
10.0001000
9.0001200
8.0001400
7.0001700
6.0002000
5.0002400
4.0003000
3.0003700
2.0004500

Asumsikan bahwa harga barang komplementer – selai kacang – menurun. Bagaimana hal ini akan memengaruhi demand curve roti organik berkualitas tinggi?

Karena selai kacang merupakan barang komplementer untuk roti organik berkualitas tinggi, maka penurunan harga selai kacang akan meningkatkan jumlah roti organik berkualitas tinggi yang diminta.

Ketika konsumen membeli selai kacang, maka roti organik juga akan dibeli (oleh karena itu, saling melengkapi). Jika harga selai kacang turun, maka lebih banyak konsumen yang membeli selai kacang.

Oleh karena itu, konsumen juga akan membeli lebih banyak roti organik berkualitas tinggi karena roti organik merupakan pelengkap selai kacang.

HargaQuantity Demand Quantity Demand Baru
10.00010001500
9.00012001700
8.00014001900
7.00017002300
6.00020002700
5.00024003300
4.00030004000
3.00037004800
2.00045005900
demand curve 2

Dari grafik di atas, kita dapat melihat bahwa penurunan harga barang komplementer akan meningkatkan jumlah permintaan roti organik berkualitas tinggi.

Baca juga: Supply Curve (Kurva Penawaran): Pengertian dan Bedanya dengan Demand Curve

Pergerakan di sepanjang demand curve

Perubahan harga menyebabkan pergerakan di sepanjang demand curve. Mengikuti jadwal permintaan awal untuk roti organik berkualitas tinggi, asumsikan harga ditetapkan pada P = 6.000. Pada harga ini, jumlah yang diminta adalah 2000.

HargaQuantity Demand
10.0001000
9.0001200
8.0001400
7.0001700
6.0002000
5.0002400
4.0003000
3.0003700
2.0004500

Jika harga berubah dari P = 6.000 menjadi P = 4.000, maka akan menyebabkan pergerakan di sepanjang kurva permintaan, karena kuantitas baru yang diminta adalah 3000.

demand curve 3

3 Jenis Demand Curve

Ada beberapa jenis demand curve yang berbeda yang menunjukkan bagaimana penawaran dan permintaan berfluktuasi secara saling ketergantungan. Berikut adalah tiga jenis demand curve.

1. demand curve 1:1:

Kurva permintaan dengan rasio 1:1 diwakili oleh garis diagonal sempurna di mana jika harga turun satu metrik, permintaan meningkat satu metrik.

Dalam kurva ini, dimungkinkan untuk merefleksikan titik di mana permintaan dan penawaran berpotongan, membentuk keseimbangan pasar.

2. Demand curve elastis

Kurva permintaan elastis mencerminkan perubahan permintaan untuk produk tertentu dengan perubahan harga. Ini diwakili oleh kurva yang dangkal atau hampir datar.

3. Demand curve inelastis

Kurva inelastis mencerminkan produk yang stabil sehingga permintaan konsumen tidak berubah meskipun harga berfluktuasi. Bahkan harga yang tinggi dapat menghasilkan permintaan yang lebih tinggi dan jumlah pembeli yang banyak. Hal ini diwakili oleh kurva yang sangat curam dan hampir vertikal.

Baca juga: Aggregate Demand: Definisi, Komponen, Faktor, dan Rumus Hitungnya

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai demand curve atau kurva permintaan beserta cara membuat dan contoh kasusnya.

Mengetahui demand atau permintaan dari produk atau layanan yang Anda jual merupakan hal penting bagi Anda pemilik bisnis.

Salah satu cara yang bisa Anda gunakan dalam menganalisis permintaan dalam bisnis adalah dengan melakukan analisis histori data keuangan bisnis Anda.

Namun sayangnya masih banyak pemilik bisnis yang belum memiliki sistem pembukuan yang benar dan pembuatan laporan keuangan sesuai standar.

Jika Anda sedang mencari solusi dalam proses pencatatan pembukuan yang lebih baik, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi seperti Kledo yang memiliki fitur terlengkap dan harga terjangkau.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

two × 4 =