Riset Pasar: Pengertian, Tujuan dan Langkah Melakukannya

riset pasar

Sebelum Kawan Kledo memulai sebuah bisnis, ada beberapa tahapan yang wajib Kawan Kledo lakukan, salah satunya adalah riset pasar. Riset pasar ini dilakukan untuk menentukan kelayakan layanan atau produk yang akan dipasarkan.

Lalu apa sih sebenarnya riset pasar ini dan bagaimana langkah melakukannya? Buat Kawan Kledo yang ingin mengetahui informasi mengenai riset pasar ini, Kawan Kledo bisa menyimak penjelasan yang ada di bawah ini:

Apa itu Riset Pasar?

riset pasar

Riset pasar adalah proses menentukan kelayakan layanan atau produk baru melalui riset yang dilakukan secara langsung dengan pelanggan potensial. Riset pasar memungkinkan perusahaan untuk menemukan pasar sasaran dan juga mendapatkan pendapat dan umpan balik lainnya dari konsumen tentang minat mereka pada produk atau layanan.

Jenis penelitian ini dapat dilakukan secara internal, oleh perusahaan itu sendiri, atau oleh perusahaan pihak ketiga yang berspesialisasi dalam riset pasar. Hal ini dapat dilakukan melalui survei, pengujian produk, dan kelompok fokus.

Subjek tes biasanya diberi kompensasi dengan sampel produk atau membayar sedikit uang untuk waktu mereka. Riset pasar adalah komponen penting dalam penelitian dan pengembangan (R&D) produk atau layanan baru.

Baca Juga: Apa Itu Segmentasi Pasar? Berikut Pengertian, Jenis, dan Strategi Menentukannya

Memahami Riset Pasar Lebih Dekat

Tujuan dari riset pasar adalah untuk melihat pasar yang terkait dengan barang atau jasa tertentu untuk memastikan bagaimana audiens akan menerimanya. Ini dapat mencakup pengumpulan informasi untuk tujuan segmentasi pasar dan diferensiasi produk, yang dapat digunakan untuk menyesuaikan upaya periklanan atau menentukan fitur mana yang dipandang sebagai prioritas bagi konsumen.

Sebuah bisnis harus terlibat dalam berbagai tugas untuk menyelesaikan proses riset pasar. Ini dilakukan dengan cara mengumpulkan informasi berdasarkan sektor pasar yang diperiksa.

Bisnis juga perlu menganalisis dan menafsirkan data yang dihasilkan untuk menentukan keberadaan pola atau titik data relevan yang dapat digunakan dalam proses pengambilan keputusan.

Bagaimana Riset Pasar Mengumpulkan Informasi

Riset pasar terdiri dari kombinasi informasi primer, atau apa yang telah dikumpulkan oleh perusahaan atau oleh orang yang dipekerjakan oleh perusahaan, dan informasi sekunder, atau apa yang telah dikumpulkan oleh sumber luar.

Informasi primer adalah data yang dikumpulkan perusahaan secara langsung atau yang telah dikumpulkan oleh seseorang atau bisnis yang disewa untuk melakukan penelitian. Jenis informasi ini umumnya jatuh ke dalam dua kategori: eksplorasi dan penelitian khusus.

Sedangkan penelitian eksplorasi adalah pilihan dan fungsi yang kurang terstruktur melalui pertanyaan yang lebih terbuka, dan ini menghasilkan pertanyaan atau masalah yang disajikan yang mungkin perlu ditangani oleh perusahaan. Penelitian khusus menemukan jawaban atas masalah yang diidentifikasi sebelumnya yang sering menjadi perhatian melalui penelitian eksplorasi.

Informasi sekunder adalah data yang telah dikumpulkan oleh entitas luar. Ini dapat mencakup informasi populasi dari data sensus pemerintah, laporan penelitian asosiasi perdagangan, atau penelitian yang disajikan dari bisnis lain yang beroperasi dalam sektor pasar yang sama.

Baca Juga: Bagaimana Cara Melakukan Analisis Pasar? Berikut Pembahasannya

Tiga tujuan utama riset pasar

Proyek riset pasar biasanya memiliki 3 jenis tujuan yang berbeda, apa saja?

1. Administratif

Tujuan administratif ini akan membantu perusahaan atau pengembangan bisnis, melalui perencanaan yang tepat, organisasi, dan kontrol sumber daya manusia dan material. Dengan demikian dapat terpenuhi semua kebutuhan spesifik di pasar, pada waktu yang tepat.

2. Sosial

Tujuan sosial dilakukan untuk memuaskan kebutuhan spesifik pelanggan melalui produk atau layanan yang dibutuhkan. Produk atau layanan harus sesuai dengan persyaratan dan preferensi pelanggan saat dikonsumsi.

3. Ekonomis

Sedangkan tujuan ekonomis dilakukan untuk menentukan tingkat keberhasilan atau kegagalan ekonomi yang dapat dimiliki perusahaan saat baru mengenal pasar, atau memperkenalkan produk atau layanan baru, dan dengan demikian memberikan kepastian untuk semua tindakan yang akan dilaksanakan.

Mengapa Riset Pasar Penting?

Melakukan penelitian adalah salah satu cara terbaik untuk mencapai kepuasan pelanggan, mengurangi bergejolak dengan pelanggan dan meningkatkan pendapatan bisnis. Berikut adalah alasan mengapa riset pasar penting dan harus dipertimbangkan dalam bisnis apa pun:

Riset pasar ini akan memberikan informasi dan peluang tentang nilai produk yang ada dan baru, dengan demikian, membantu bisnis merencanakan dan menyusun strategi yang sesuai.

Riset pasar akan membantu memahami kebutuhan pelanggan, sehingga bisnis dapat memperkirakan produksi dan penjualan mereka. Riset pasar juga membantu dalam menentukan persediaan persediaan yang optimal.

Untuk tetap di depan pesaing riset pasar adalah alat penting untuk melakukan studi perbandingan. Bisnis dapat merancang strategi bisnis yang dapat membantu mereka tetap di depan pesaing mereka.

Baca Juga: Ingin Meningkatkan Penjualan Bisnis? Yuk Coba Cara Berikut Ini

Jenis Riset Pasar: Metode dan Contoh Riset Pasar

Apakah sebuah organisasi atau bisnis ingin mengetahui perilaku pembelian konsumen atau kemungkinan konsumen membayar biaya tertentu untuk suatu produk, riset pasar membantu dalam menarik kesimpulan yang berarti.

Tergantung pada metode dan alat yang diperlukan, berikut adalah jenisnya:

1. Riset Pasar Primer (Kombinasi dari Riset Kualitatif dan Kuantitatif)

Riset pasar primer adalah proses, di mana organisasi atau bisnis berhubungan dengan konsumen akhir atau mempekerjakan pihak ketiga untuk melakukan studi yang relevan untuk mengumpulkan data. Data yang dikumpulkan dapat berupa data kualitatif (data non-numerik) atau data kuantitatif (data numerik atau statistik).

Saat melakukan riset pasar primer, seseorang dapat mengumpulkan dua jenis informasi yakni eksplorasi dan spesifik. Penelitian eksplorasi bersifat terbuka, di mana suatu masalah dieksplorasi dengan mengajukan pertanyaan terbuka dalam format wawancara terperinci biasanya dengan sekelompok kecil orang yang juga dikenal sebagai sampel.

Di sini ukuran sampel dibatasi untuk 6-10 anggota. Penelitian khusus atau spesifik, di sisi lain, lebih tepat dan digunakan untuk memecahkan masalah yang diidentifikasi oleh penelitian eksplorasi.

Seperti disebutkan sebelumnya riset pasar primer adalah kombinasi dari riset pasar kualitatif dan riset pasar kuantitatif. Studi riset pasar kualitatif melibatkan data semi-terstruktur atau tidak terstruktur yang dikumpulkan melalui beberapa metode penelitian kualitatif yang umum digunakan seperti:

Kelompok fokus

Kelompok fokus adalah salah satu metode penelitian kualitatif yang umum digunakan. Kelompok fokus adalah sekelompok kecil orang (6-10) yang biasanya menanggapi survei online yang dikirimkan kepada mereka.

Bagian terbaik tentang kelompok fokus adalah informasi dapat dikumpulkan dari jarak jauh, dapat dilakukan tanpa berinteraksi secara pribadi dengan anggota kelompok. Namun, ini adalah metode yang lebih mahal karena digunakan untuk mengumpulkan informasi yang kompleks.

Wawancara satu lawan satu

Seperti namanya metode ini melibatkan interaksi pribadi dalam bentuk wawancara, di mana peneliti mengajukan serangkaian pertanyaan untuk mengumpulkan informasi atau data dari responden.

Pertanyaannya sebagian besar adalah pertanyaan terbuka dan ditanyakan dengan cara memfasilitasi tanggapan. Metode ini sangat bergantung pada kemampuan dan pengalaman pewawancara untuk mengajukan pertanyaan yang membangkitkan tanggapan.

Penelitian etnografi

Jenis penelitian mendalam ini dilakukan di lingkungan alami responden. Metode ini mengharuskan pewawancara untuk menyesuaikan diri dengan lingkungan alam responden yang dapat berupa kota atau desa terpencil. Kendala geografis dapat menjadi faktor penghambat dalam melakukan penelitian semacam ini. Penelitian etnografi dapat berlangsung dari beberapa hari hingga beberapa tahun.

Metode penelitian kualitatif digunakan oleh organisasi untuk melakukan penelitian pasar terstruktur dengan menggunakan survei online, kuesioner, dan jajak pendapat untuk mendapatkan wawasan statistik guna membuat keputusan yang tepat.

Metode ini pernah dilakukan dengan menggunakan pena dan kertas. Sekarang telah berkembang menjadi mengirimkan survei online terstruktur kepada responden untuk mendapatkan wawasan yang dapat ditindaklanjuti.

Peneliti cenderung menggunakan platform survei modern dan berorientasi teknologi untuk menyusun dan merancang survei mereka untuk membangkitkan respons maksimal dari responden.

Melalui mekanisme yang terstruktur dengan baik, data mudah dikumpulkan dan dilaporkan dan tindakan yang diperlukan dapat diambil dengan semua informasi yang tersedia secara langsung.

2. Riset Pasar Sekunder

Riset sekunder menggunakan informasi yang diselenggarakan oleh sumber luar seperti lembaga pemerintah, media, kamar dagang, dll. Informasi ini dipublikasikan di surat kabar, majalah, buku, situs web perusahaan, lembaga pemerintah dan nonpemerintah gratis, dan sebagainya.

Sumber sekunder menggunakan hal-hal berikut:

Sumber Publik

Sumber publik seperti perpustakaan adalah cara yang terbaik untuk mengumpulkan informasi gratis. Perpustakaan pemerintah biasanya menawarkan layanan gratis dan peneliti dapat mendokumentasikan informasi yang tersedia.

Sumber Komersial

Sumber komersial meskipun dapat diandalkan mahal. Koran lokal, majalah, jurnal, media televisi adalah sumber komersial yang bagus untuk mengumpulkan informasi.

Institusi Pendidikan

Meskipun bukan sumber pengumpulan informasi yang sangat populer, sebagian besar universitas dan institusi pendidikan merupakan sumber informasi yang kaya karena banyak proyek penelitian dilakukan di sana daripada sektor bisnis mana pun.

Untuk mengenal berbagai jenis metode riset pemasaran, Anda bisa membacanya secara lengkap melalui tautan ini.

Langkah-Langkah Melakukan Riset Pasar

riset pasar

Berikut ini adalah langkah-langkah untuk melakukan riset pasar yang efektif.

Langkah #1: Tentukan Masalahnya

Memiliki subjek penelitian yang terdefinisi dengan baik akan membantu peneliti ketika mereka mengajukan pertanyaan. Pertanyaan-pertanyaan ini harus diarahkan untuk memecahkan masalah dan harus disesuaikan dengan proyek.

Pastikan pertanyaan ditulis dengan jelas dan responden dapat dengan mudah memahaminya. Peneliti dapat melakukan tes dengan kelompok kecil untuk mengetahui apakah pertanyaan akan mengetahui apakah pertanyaan yang diajukan dapat dimengerti dan apakah cukup untuk mendapatkan hasil yang berwawasan.

Tujuan penelitian harus ditulis dengan cara yang tepat dan harus mencakup deskripsi singkat tentang informasi yang dibutuhkan dan cara memperolehnya. Mereka harus memiliki jawaban atas pertanyaan ini “mengapa kita melakukan penelitian?”

Langkah #2: Tentukan Sampel

Untuk melakukan riset pasar, peneliti membutuhkan sampel yang representatif yang dapat dikumpulkan dengan menggunakan salah satu dari sekian banyak teknik sampling. Sampel yang representatif adalah sejumlah kecil orang yang mencerminkan, seakurat mungkin, kelompok yang lebih besar.

Sebuah organisasi tidak dapat menyia-nyiakan sumber daya mereka dalam mengumpulkan informasi dari populasi yang salah. Adalah penting bahwa populasi mewakili karakteristik yang penting bagi peneliti dan yang perlu mereka selidiki, berada dalam sampel yang dipilih.

Mempertimbangkan bahwa pemasar akan selalu rentan terhadap bias dalam sampel karena akan selalu ada orang yang tidak menjawab survei karena sibuk, atau menjawabnya tidak lengkap, sehingga peneliti tidak dapat memperoleh data yang diperlukan.

Mengenai ukuran sampel, semakin besar sampelnya, semakin besar kemungkinannya untuk mewakili populasi. Sampel representatif yang lebih besar memberi peneliti kepastian yang lebih besar bahwa orang-orang yang disertakan adalah orang-orang yang mereka butuhkan, dan mereka mungkin dapat mengurangi bias.

Oleh karena itu, jika mereka ingin menghindari ketidakakuratan dalam survei, mereka harus memiliki sampel yang representatif dan seimbang.

Hampir semua survei yang dipertimbangkan secara serius, didasarkan pada pengambilan sampel ilmiah, berdasarkan teori statistik dan probabilitas.

Ada dua cara untuk mendapatkan sampel yang representatif:

Probability sampling

Dalam probability sampling, pemilihan sampel akan dilakukan secara acak, yang menjamin bahwa setiap anggota populasi akan memiliki probabilitas yang sama untuk dipilih dan dimasukkan ke dalam kelompok sampel.

Peneliti harus memastikan bahwa mereka telah memperbarui informasi tentang populasi dari mana mereka akan mengambil sampel dan mensurvei mayoritas untuk membangun keterwakilan.

Pengambilan sampel non-probabilitas

Dalam pengambilan sampel non-probabilitas, berbagai jenis orang berusaha untuk mendapatkan sampel perwakilan yang lebih seimbang. Mengetahui karakteristik demografi kelompok kami pasti akan membantu membatasi profil sampel yang diinginkan dan menentukan variabel yang menarik bagi peneliti, seperti jenis kelamin, usia, tempat tinggal, dll.

Dengan mengetahui kriteria tersebut, sebelum memperoleh informasi, peneliti dapat memiliki kontrol untuk membuat sampel representatif yang efisien bagi kami.

Ketika sampel tidak representatif, mungkin ada margin kesalahan. Jika peneliti ingin memiliki sampel yang representatif dari 100 karyawan, mereka harus memilih jumlah pria dan wanita yang sama.

Ukuran sampel sangat penting, tetapi tidak menjamin akurasi. Lebih dari ukuran, keterwakilan terkait dengan kerangka pengambilan sampel, yaitu daftar dari mana orang-orang dipilih, misalnya, bagian dari survei.

Langkah #3: Lakukan pengumpulan data

Pertama, instrumen pengumpulan data harus dikembangkan. Fakta bahwa mereka tidak menjawab survei, atau menjawabnya tidak lengkap akan menyebabkan kesalahan dalam penelitian. Pengumpulan data yang benar akan mencegah hal ini.

Langkah #4: Analisis hasilnya

Setiap poin dari proses riset pasar terkait satu sama lain. Jika semua hal di atas dijalankan dengan baik, tetapi tidak ada analisis hasil yang akurat, maka keputusan yang diambil secara konsekuen tidak akan tepat.

Analisis mendalam yang dilakukan tanpa meninggalkan ujung yang longgar akan efektif dalam mendapatkan solusi. Analisis data akan ditangkap dalam sebuah laporan, yang juga harus ditulis dengan jelas sehingga keputusan yang efektif dapat dibuat atas dasar itu.

Menganalisis dan menginterpretasikan hasilnya adalah untuk mencari makna yang lebih luas terhadap data yang diperoleh. Semua fase sebelumnya telah dikembangkan untuk sampai pada saat ini.

Bagaimana peneliti dapat mengukur hasil yang diperoleh? Satu-satunya data kuantitatif yang akan diperoleh adalah usia, jenis kelamin, profesi, dan jumlah orang yang diwawancarai karena selebihnya adalah emosi dan pengalaman yang telah ditransmisikan kepada kita oleh lawan bicara.

Untuk ini, ada alat yang disebut peta empati yang memaksa Kawan Kledo sebagai peneliti untuk menempatkan diri di tempat klie. Ini dilakukan dengan tujuan untuk dapat mengidentifikasi karakteristik yang memungkinkan untuk membuat penyesuaian yang lebih baik antara produk atau layanan kita dan kebutuhan atau minat mereka.

Ketika penelitian telah direncanakan dengan hati-hati, hipotesis telah didefinisikan secara memadai dan metode pengumpulan yang ditunjukkan telah digunakan, interpretasi biasanya dilakukan dengan mudah dan berhasil.

Langkah #5: Buat Laporan Penelitian

Saat mempresentasikan hasil, peneliti harus fokus pada: apa yang ingin dicapai dengan menggunakan laporan penelitian ini. Patsikan saat menjawab pertanyaan ini Kawan Kledo tidak boleh berasumsi bahwa struktur survei adalah cara terbaik untuk melakukan analisis.

Salah satu kesalahan besar yang dilakukan banyak peneliti adalah mereka menyajikan laporan dalam urutan pertanyaan yang sama dan tidak melihat potensi narasi yang baik.

Untuk membuat laporan yang baik, analis terbaik memberikan saran berikut: ikuti gaya piramida terbalik untuk menyajikan hasil, menjawab di awal pertanyaan penting dari bisnis yang menyebabkan penyelidikan.

Mulailah dengan kesimpulan dan beri mereka dasar-dasar, alih-alih mengumpulkan bukti. Setelah ini peneliti dapat memberikan rincian kepada pembaca yang memiliki waktu dan minat.

Langkah #6: Buat Keputusan

Organisasi atau peneliti tidak boleh bertanya “mengapa melakukan riset pasar”. Riset pasar ini harus dilakukan!

Riset pasar membantu peneliti untuk mengetahui berbagai informasi, misalnya niat beli konsumen atau memberikan umpan balik tentang pertumbuhan pasar sasaran. Mereka juga dapat menemukan informasi berharga yang akan membantu dalam memperkirakan harga produk atau layanan mereka dan menemukan titik keseimbangan yang akan menguntungkan mereka dan konsumen.

5 Tips Riset Pasar untuk Bisnis

1. Tentukan Tujuan Penelitian

Sebelum memulai pencarian riset, pikirkan tentang apa yang ingin Kawan Kledo capai selanjutnya dengan bisnis ini. Apakah Kawan Kledo ingin meningkatkan lalu lintas ke lokasi Anda? Atau meningkatkan penjualan? Atau mengubah pelanggan dari pembeli satu kali menjadi pelanggan tetap?

Mencari tahu tujuan akan membantu Kawan Kledo menyesuaikan sisa penelitian dan materi pemasaran masa depan bisnis Kawan Kledo. Memiliki tujuan untuk penelitian juga akan menyempurnakan jenis data yang perlu Kawan Kledo kumpulkan.

2. Pelajari Tentang Target Pelanggan

Yang paling penting untuk diingat adalah bahwa bisnis Kawan Kledo melayani jenis pelanggan tertentu. Mendefinisikan pelanggan spesifik memiliki banyak keuntungan seperti memungkinkan Kawan Kledo memahami jenis bahasa apa yang digunakan saat menyusun materi pemasaran.

Juga bagaimana mendekati membangun hubungan dengan pelanggan. Ketika Kawan Kledo meluangkan waktu untuk menentukan target pelanggan, Kawan Kledo juga dapat menemukan produk dan layanan terbaik untuk dijual kepada mereka.

Kawan Kledo ingin tahu sebanyak mungkin tentang target pelanggan. Kawan Kledo dapat mengumpulkan informasi ini melalui pengamatan dan dengan meneliti jenis pelanggan yang sering mengunjungi jenis bisnis Kawan Kledo.

Sebagai permulaan, hal-hal yang berguna untuk diketahui adalah usia dan pendapatan mereka. Apa yang mereka lakukan untuk mencari nafkah? Apa status perkawinan dan tingkat pendidikan mereka?

3. Mengetahui Siapa yang Dilayani Membantu Menentukan Siapa yang Tidak Dilayani

Mari kita ambil contoh klasik dari jenius copywriting Dan Kennedy. Dia mengatakan bahwa jika membuka restoran steak mewah yang berfokus pada makanan dekaden, Kawan Kledo langsung tahu bahwa Kawan Kledo tidak ingin menarik perhatian vegetarian atau pelaku diet.

Berbekal informasi ini, Kawan Kledo dapat membuat pesan pemasaran yang lebih baik yang berbicara kepada pelanggan target.

Tidak apa-apa untuk memutuskan siapa yang bukan bagian dari basis pelanggan target. Faktanya, untuk usaha kecil mengetahui siapa yang tidak dilayani dapat menjadi penting dalam membantu bisnis tumbuh.

Mengapa? Sederhana, jika Kawan Kledo kecil, keuntungannya adalah Kawan Kledo dapat terhubung secara mendalam dengan segmen pasar tertentu.

4. Belajar dari Pesaing

Kata siapa pesaing atau kompetitor selamanya menjadi tantangan bisnis? Ada saatnya Kawan Kledo harus berlajar dari pesaing atau kompetitor bisnis ini.

Untuk bisnis yang baru didirikan atau bisnis yang melakukan evaluasi, belajar dari pesaing perlu untuk dilakukan. Ini bertujuan agar bisnis Kawan Kledo dapat bersaing dengan kompetitor dan tidak tertinggal.

Kawan Kledo bisa melakukan riset pasar dengan mencoba produk pesaing atau mencoba layanan pesaing. Dari sini Kawan Kledo bisa mengetahui apa kelebihan produk atau layanan pesaing yang dapat diterapkan ke bisnis Kawan Kledo.

5. Buat Target Pelanggan Terbuka dan Memberi Tahu Segalanya

Survei pelanggan yang baik adalah salah satu alat riset pasar yang paling berharga karena memberi Kawan Kledo kesempatan untuk masuk ke dalam kepala pelanggan. Namun, ingatlah bahwa beberapa umpan balik mungkin keras, jadi terimalah kritik sebagai alat pembelajaran untuk mengarahkan bisnis Kawan Kledo ke arah yang lebih baik.

Buat survei yang sederhana. Ajukan pertanyaan tentang apa yang menurut pelanggan bisa bisnis Kawan Kledo lakukan dengan benar, dan apa yang dapat ditingkatkan.

Kawan Kledo juga dapat meminta mereka untuk memberi tahu jenis produk dan layanan apa yang mereka ingin ditambahkan. Banyak pelanggan akan dengan senang hati memberikan umpan balik.

Kawan Kledo bahkan dapat memberikan hadiah kepada pelanggan yang mengisi survei seperti kupon khusus untuk pembelian berikutnya.

Kesimpulan

Itulah tadi penjelasan mengenai riset pasar mulai dari pengertian hingga langkah dan tips melakukannya yang wajib Kawan Kledo ketahui. Selain riset pasar, Kawan Kledo juga wajib memperhatikan pengelolaan keuangan bisnis Kawan Kledo.

Pengelolaan keuangan bisnis ini menjadi bagian penting yang wajib diperhatikan. Untuk memudahkan pengelolaan keuangan bisnis ini, Kawan Kledo bisa menggunakan software akuntansi dari Kledo.

Kledo merupakan software akuntansi yang di dalamnya dilengkapi berbagai fitur yang akan memudahkan pengelolaan keuangan bisnis. Yuk daftar Kledo sekarang dan nikmati semua kemudahan pengelolaan keuangan bisnis.

Banner 3 kledo

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

20 + 6 =