Memahami Apa Itu Compilation Engagement dalam Akuntansi

Compilation Engagement

Compilation engagement adalah jenis layanan yang diberikan oleh akuntan atau firma akuntansi di mana akuntan menerima informasi keuangan yang diberikan oleh klien untuk kemudian menyusunnya menjadi satu set laporan keuangan.

Laporan yang dihasilkan pun mencakup neraca, laporan laba rugi, dan laporan arus kas

Namun, perlu digarisbawahi bahwa dalam compilation engagament, akuntan tidak melaksanakan prosedur audit atau menyatakan pendapat apa pun atas laporan keuangan. Sebaliknya, mereka hanya menyajikan informasi dalam format yang ditentukan.

Dalam artikel ini, kami memandu Anda memahami dasar-dasar compilation engagement dan segala hal yang perlu Anda ketahui.

Pengertian Compilation Engagement dalam Akuntansi

Pengertian compilation engagement

Compilation engagement adalah jasa yang diberikan oleh akuntan eksternal untuk membantu manajemen menyajikan data keuangan dalam bentuk laporan keuangan. Untuk itu, akuntan dituntut harus memiliki pengetahuan yang lebih luas tentang operasi bisnis untuk menyusun laporan keuangan.

Dalam beberapa kasus, kompilasi ini membuat perusahaan yang tidak memiliki akuntan internal untuk mempekerjakan akuntan profesional eksternal untuk menyiapkan laporan keuangannya tanpa harus mengeluarkan biaya yang lebih tinggi untuk menyiapkan laporan keuangan yang diaudit.

Baca juga: Audit Sampling: Pengertian, Manfaat, Tahapan dan Contohnya

Bagaimana Cara Kerja Compilation Engagement?

Seorang akuntan yang ditugaskan untuk menjalankan tugas kompilasi harus memiliki pengetahuan industri yang memadai tentang klien. 

Nah, akuntan ini tidak diharuskan bersikap independen terhadap perusahaan yang membutuhkan jasa kompilasi untuk melakukan bentuk perikatan tersebut. 

Selanjutnya, manajemen menerima tanggung jawab penuh atas penyusunan dan penyajian laporan keuangan, yang dapat berupa laporan keuangan individual, seperti neraca, atau laporan keuangan lainnya.

Saat melakukan kompilasi, akuntan harus menyiapkan dokumen yang relevan agar bisa memberikan informasi tentang pekerjaan yang telah dilakukan. 

Beberapa dokumentasi mencakup surat kompilasi, laporan keuangan, dan komunikasi dengan manajemen mengenai permasalahan signifikan yang diidentifikasi selama audit.

Setelah audit selesai, akuntan menyiapkan laporan kompilasi yang menyatakan bahwa ia belum mengaudit laporan keuangan, dan oleh karena itu, audit tersebut tidak boleh dipandang sebagai jaminan bahwa laporan keuangan telah mematuhi kerangka akuntansi keuangan atau sebagai pendapat atas keakuratan laporan keuangan.

Apabila terdapat kesalahan penyajian material dalam laporan keuangan, akuntan harus berhenti menerbitkan laporan keuangan yang menyesatkan. 

Sebaliknya, akuntan harus memperoleh lebih banyak informasi dari manajemen, dan jika informasi tersebut tidak tersedia, ia harus menarik diri dari perikatan.

Banner 1 kledo

Dokumen yang Dibutuhkan dalam Compilation Engagement

Tiga dokumenutama yang harus disiapkan oleh seorang akuntan selama penugasan kompilasi meliputi:

1. Surat kontrak perikatan

Kontrak perikatan adalah perjanjian untuk memberikan perikatan kompilasi kepada klien, dan di dalamnya menjelaskan jasa yang akan dilakukan oleh akuntan/auditor profesional dan kompensasi yang harus dibayarkan. 

Agar surat perikatan mengikat secara hukum, surat tersebut harus ditandatangani oleh perwakilan resmi penyedia layanan dan klien.

Beberapa informasi yang terkandung dalam surat perikatan mencakup layanan yang akan diberikan, jumlah dan waktu pembayaran, tanggal jatuh tempo tertentu, bagaimana para pihak dapat mengakhiri kontrak, dan lainnya.

Sebagian besar surat compilation engagement akan menyatakan bahwa akuntan akan mempersiapkan dan menyajikan laporan keuangan dan menyediakan layanan kompilasi.

2. Laporan keuangan

Ketika seorang akuntan menerima persyaratan perikatan audit, dia ditugaskan untuk menyiapkan dan menyajikan laporan keuangan perusahaan klien. 

Ia diharuskan mengikuti kerangka pelaporan yang berlaku (IFRS atau GAAP) saat menyiapkan laporan keuangan. Tergantung pada ketentuan perikatan, akuntan mungkin diminta untuk menyiapkan satu laporan keuangan atau serangkaian laporan keuangan utama.

Laporan keuangan dapat mencakup periode pendek seperti satu bulan, kuartal, atau periode tahunan, tergantung pada kebutuhan manajemen. 

Akuntan dapat mencantumkan referensi catatan laporan kompilasi di bagian bawah setiap laporan keuangan untuk memberitahukan kepada pembaca bahwa ada laporan kompilasi.

3. Laporan kompilasi

Laporan kompilasi adalah laporan yang dibuat oleh akuntan yang bertugas melakukan jasa kompilasi oleh klien dan harus menyertai laporan keuangan yang disusun. 

Berbeda dengan laporan audit atau review, laporan kompilasi terdiri dari satu paragraf, tanpa judul paragraf. Yang mana laporan ini harus mengidentifikasi entitas (klien), laporan keuangan yang dikompilasi, dan periode yang dicakup.

Laporan tersebut harus memuat pernyataan bahwa manajemen bertanggung jawab atas laporan keuangan, bahwa laporan keuangan belum direview atau diaudit, dan akuntan tidak menyatakan pendapat atau keyakinan atas laporan keuangan.

Di bagian bawah, laporan harus mencantumkan tanda tangan akuntan atau kantor akuntan, domisili akuntan, dan tanggal laporan (tanggal akuntan menyelesaikan prosedur kompilasi).

Baca juga: Demand Curve: Pengertian, Jenis, Contoh, dan Cara Membuatnya

Kesalahan Umum yang Harus Dihindari Ketika Melakukan Compilation Engagement

Compilation engagement bisa jadi rumit, dan penting untuk menyadari potensi kendala yang bisa muncul.

Kesalahan umum yang harus dihindari ketika melakukan compilation engagement meliputi:

Tidak mempertimbangkan kebutuhan dan persyaratan spesifik perusahaan

Penting untuk mempertimbangkan kebutuhan dan persyaratan spesifik perusahaan ketika memilih akuntan atau firma untuk penugasan kompilasi. 

Hal ini akan memastikan bahwa penugasan tersebut disesuaikan dengan kebutuhan spesifik perusahaan dan bahwa laporan keuangan yang dihasilkan berguna dan relevan.

Tidak melakukan penelaahan secara benar atas laporan keuangan yang telah disusun 

Penting untuk meninjau dengan benar keakuratan dan kelengkapan laporan keuangan yang dikompilasi sebelum menerbitkannya. Kegagalan untuk melakukan hal ini dapat mengakibatkan kesalahan atau ketidakakuratan dalam pernyataan.

Gagal memberikan informasi keuangan yang lengkap dan akurat

Penting untuk memberikan informasi keuangan yang lengkap dan akurat kepada akuntan, karena kesalahan atau kelalaian apa pun dapat mempengaruhi integritas laporan keuangan yang dikompilasi.

Belum sepenuhnya memahami keterbatasan

Penting untuk menyadari bahwa hal ini tidak memberikan jaminan apa pun tentang keandalan atau keakuratan laporan keuangan. Pengguna laporan keuangan harus menyadari keterbatasannya.

Tidak berkomunikasi secara efektif dengan akuntan

Penting untuk berkomunikasi secara efektif dengan akuntan untuk memastikan bahwa hal tersebut diselesaikan sesuai kepuasan Anda. Pastikan untuk mengajukan pertanyaan dan mengklarifikasi masalah apa pun yang muncul.

Baca juga: Pembahasan Lengkap Capital Rationing atau Penjatahan Modal

Tujuan Melakukan Compilation Engagement

Salah satu tujuan utama compilation engagement adalah untuk menyediakan laporan keuangan kepada bisnis atau organisasi yang digunakan untuk berbagai tujuan, seperti memperoleh pembiayaan, membuat keputusan bisnis, atau memenuhi persyaratan pelaporan.

Usaha kecil atau organisasi yang tidak memerlukan atau tidak mampu membayar jasa mahal yang diberikan melalui audit atau peninjauan sering kali menggunakan jasa compilation. 

Perikatan umumnya lebih murah dan lebih cepat diselesaikan dibandingkan jasa audit atau review, karena perikatan tersebut tidak melibatkan pengujian transaksi atau prosedur yang mendasarinya. 

Compilation ini cocok untuk entitas kecil yang tidak memerlukan atau tidak mampu memenuhi tingkat jaminan yang diberikan oleh suatu perikatan audit atau review. 

Namun, perikatan ini memberikan keyakinan terbatas atas laporan keuangan dan mungkin tidak dapat diterima oleh pihak ketiga, seperti bank, investor, atau regulator.

Baca juga: Terminal Value: Pengertian, Cara Hitung, dan Manfaatnya

Kekurangan Compilation Engagement

Kekurangan menggunakan jasa compilation engagement meliputi hal-hal berikut:

  • Kurangnya jaminan 
    Seperti disebutkan, penugasan tidak memberikan jaminan apa pun tentang keandalan atau keakuratan laporan keuangan. Hal ini dapat merugikan jika laporan keuangan digunakan untuk tujuan yang memerlukan kepastian tertentu. 
  • Kurangnya independensi
    Akuntan tidak independen terhadap entitas yang laporan keuangannya disusun. Akuntan mungkin mempunyai kepentingan keuangan pada entitas atau hubungan dekat dengan entitas atau manajemennya.
  • Kurangnya jaminan pihak ketiga
    Karena penugasan tidak menjamin laporan keuangan, maka penugasan tersebut mungkin tidak dapat diterima oleh pihak ketiga, seperti bank, investor, atau regulator.
  • Ruang lingkup pekerjaan yang terbatas
    Ruang lingkup pekerjaan pada umumnya terbatas pada penyusunan laporan keuangan sesuai dengan kerangka pelaporan keuangan yang berlaku.
  • Potensi tanggung jawab
    Meskipun akuntan tidak menyatakan pendapat atas laporan keuangan, terdapat potensi akuntan dapat dimintai pertanggungjawaban atas kesalahan atau kelalaian dalam laporan keuangan.

Apa Perbedaan Audit, Review, dan Kompilasi?

Perbedaan audit, review, dan compilation engagement

Laporan keuangan akhir tahun memberikan arah bagi keuangan bisnis Anda. Namun, tingkat rincian yang diperlukan, dan tingkat pelaporan yang terkait, sangat bervariasi berdasarkan jenis penugasan. 

Ada tiga metode yang digunakan akuntan untuk menganalisis laporan keuangan Anda, yang menghasilkan tiga laporan berbeda. Perbedaannya diuraikan di bawah ini:

Compilation engagement

Kompilasi ini merupakan perikatan paling dasar dan tidak memberikan jaminan atas keakuratan laporan keuangan Anda. 

Informasi keuangan perusahaan Anda dikumpulkan menggunakan informasi yang dikumpulkan dari catatan yang ada tanpa dilakukan pengujian terhadap data yang mendasarinya.

Compilation engagement adalah pilihan yang baik bagi pemilik-manajer yang membutuhkan bantuan dalam menyajikan informasi keuangan perusahaannya dalam bentuk laporan keuangan.

Review

Review mengharuskan Akuntan Anda untuk melakukan prosedur terbatas, seperti diskusi dengan anggota manajemen dan analisis informasi keuangan, untuk menyimpulkan bahwa laporan keuangan secara keseluruhan bebas dari salah saji material. 

Suatu review dianggap sebagai ‘perikatan jaminan’ sesuai dengan standar yang berlaku umum untuk perikatan review.

Bergantung pada besarnya fasilitas kredit Anda, perjanjian peninjauan sering kali memberikan tingkat jaminan yang memadai untuk memuaskan pemberi pinjaman, sekaligus memberi Anda wawasan tentang informasi keuangan perusahaan Anda.

Audit

Audit memberikan tingkat jaminan tertinggi. Tidak seperti perikatan kompilasi atau reviw, audit memerlukan pemeriksaan dokumentasi sumber berdasarkan sampel (seperti faktur, laporan bank, dan cek) untuk mengonfirmasi keberadaan, kelengkapan, keakuratan, dan validitas informasi keuangan. 

Hal ini memungkinkan auditor menyimpulkan bahwa laporan keuangan secara keseluruhan bebas dari salah saji material.

Selama audit, praktik dan pengendalian pelaporan keuangan juga dinilai dan diuji, yang dapat mengidentifikasi kelemahan pengendalian dan menyoroti risiko bisnis.

Untuk perusahaan swasta, audit biasanya diperlukan oleh pemberi pinjaman ketika fasilitas kredit melebihi ambang batas tertentu tetapi juga dapat diperlukan atas permintaan pemegang saham yang tidak hadir.

Baca juga: Predatory Pricing Adalah: Dampak Serta Contoh Kasusnya

Siapa Pihak yang Dapat Memberikan Jasa Compilation Engagement?

Perikatan kompilasi, perikatan audit, dan perikatan review dapat disiapkan oleh Chartered Professional Accountants (CPA) sesuai dengan standar dan etika profesi.

Apa itu CPA?

Chartered Professional Accountant (CPA) bukan sekedar akuntan. Layanannya harus memenuhi persyaratan khusus pesanan CPA. CPA dilatih dengan standar tertinggi dan kompetensinya diakui secara internasional.

Selain itu, berdasarkan Chartered Professional Accountants Act, hanya CPA yang dapat menjalankan bisnis akuntan publik.

Dengan keahliannya yang serba bisa, CPA berkontribusi pada manajemen keuangan, manajemen administrasi, manajemen sistem informasi, dan lainnya. Selain itu, CPA dipekerjakan oleh perusahaan untuk melatih para pemimpin di bidang akuntansi, perpajakan, dan manajemen.

Baca juga: Memahami 6 Jenis Pelanggan, Karakteristik, dan Tips Memperlakukannya

Kesimpulan

Compilation engagement adalah alat penting untuk memelihara catatan keuangan perusahaan tetap akurat. Prosedur perikatan kompilasi meliputi pengumpulan, pengorganisasian, dan penyajian informasi keuangan dengan cara yang terstruktur dan mudah dipahami.

Prosedur kompilasi memungkinkan perusahaan menilai dengan jelas posisi keuangan mereka dan membuat keputusan yang tepat. Dengan mengikuti praktik terbaik dan bekerja sama dengan perusahaan, akuntan dapat memberikan kompilasi keterlibatan yang sukses yang akan menguntungkan perusahaan dan pemangku kepentingannya.

Nah untuk memastikan agar dokumen keuangan perusahaan dicatat dengan akurat, Anda dapat menggunakan bantuan software akuntansi seperti Kledo.

Dengan Kledo, berbagai transaksi bisnis pun dapat dicatat cukup dengan beberapa klik saja serta memastikan bahwa dokumen tersimpan dengan aman dan tidak hilang karena semua data akan disimpan di database cloud.

Fitur yang disediakan Kledo pun mudah digunakan dan dapat digunakan darimana saja, kapan saja.

Kabar baiknya, Anda bisa menggunakan Kledo gratis selama 14 hari bahkan selamanya melalui tautan ini.

Annisa Herawati

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

5 × three =