Manajemen Konflik: Pengertian, Konsep,Strategi dan Tipsnya untuk Bisnis Anda

manajemen konflik

Manajemen konflik adalah hal yang harus kawan Kledo kuasai jika Anda adalah seorang pemilik bisnis. Konflik tidak lain adalah kondisi ketidaksepakatan tingkat ekstrim. Hal ini cukup umum di setiap organisasi karena kehadiran tenaga kerja dengan atribut, preferensi, cara kerja yang berbeda, dll.

Selain itu, ada berbagai alasan lain munculnya konflik seperti kurangnya sistem pelaporan yang tepat, perbedaan sistem pelaporan. penanganan konflik, dll

Manajemen konflik adalah keterampilan penting bagi siapa saja yang berinteraksi dengan orang lain secara teratur. Setiap tempat kerja dipenuhi oleh orang-orang yang memiliki beragam kepribadian, latar belakang, dan gaya kerja. Ketika dua orang atau lebih di kantor tidak setuju atas masalah pribadi atau profesional, itu menciptakan konflik di tempat kerja

Pada artikel ini, kita akan membahas apa itu manajemen konflik, strategi dan tips terbaik yang bisa diterapkan dalam bisnis Anda.

Apa itu Manajemen Konflik?

Manajemen konflik adalah proses untuk menangani perselisihan dan perbedaan pendapat antara dua atau beberapa pihak. Tujuan dari sistem ini adalah untuk meminimalkan faktor-faktor negatif yang mempengaruhi konflik dan mendorong semua peserta untuk mencapai kesepakatan.

Manajemen konflik yang sukses menghasilkan hasil yang saling menguntungkan yang disepakati oleh masing-masing pihak.

Jarang sekali ada gaya manajemen konflik khusus yang digeneralisasi untuk setiap situasi. Sebaliknya, manusia menilai setiap konflik dan situasi secara individual dan memutuskan cara terbaik untuk menanganinya.

Tergantung pada gaya manajemen mereka, beberapa orang memiliki tingkat keberhasilan yang berbeda ketika menangani konflik di tempat kerja masing-masing.

Taktik manajemen konflik yang mungkin Anda gunakan sebagai pelatih sepak bola profesional mungkin tidak cocok untuk seseorang yang bekerja sebagai perawat anak.

Memahami gaya manajemen konflik alami Anda dan bagaimana Anda dapat menyesuaikannya agar sesuai dengan bisnis Anda dan dapat memiliki dampak penting pada interaksi organisasi dan produktivitas tim Anda.

Konsep Manajemen Konflik

manajemen konflik
Young businessman gestures toward a female colleague in an accusing manner during a staff meeting.

Mengelola konflik adalah skill pengusaha yang diperlukan karena kita membentuk dan mengelola sebuah organisasi. Ini kadang-kadang mungkin memerlukan pelatihan dalam keterampilan yang berbeda yang dapat diadopsi dalam situasi kehidupan yang berbeda.

Anggota organisasi harus melalui pelatihan panjang atau pendek tentang materi pelajaran ini karena mampu meminimalkan masalah yang tidak perlu yang mengarah pada konflik.

1. Konflik Berdasarkan Hasil

Selalu ada tujuan akhir untuk setiap konflik. Ini bisa positif atau negatif, destruktif atau konstruktif, dan membatasi atau kreatif.

Seseorang dapat mengatakan konflik bersifat konstruktif ketika menghasilkan solusi masalah dari pemahaman yang ada di antara pihak-pihak yang terlibat. Sisi lain dari koin bersifat destruktif karena pihak-pihak tersebut gagal mencapai tujuan akhir

2. Konflik Berdasarkan Bagian

Ketika hasil konflik dari berbagi sumber daya dengan satu pihak menang dan yang lain kalah, itu disebut sebagai distributif. Kebalikannya adalah integratif yang melibatkan pihak-pihak yang saling mengakomodasi sudut pandang satu sama lain dengan berkompromi, dan ini biasanya menghasilkan hasil yang lebih baik.

3. Konflik Berdasarkan Ruang Lingkup

Hal ini dapat dilihat dari segi substantif atau afektif. Substantif, dalam arti tidak melibatkan individu tetapi terkait dengan pekerjaan dan ditingkatkan dengan keputusan kolaboratif.

Konflik afektif, di sisi lain, didasarkan pada hubungan interpersonal yang berpusat pada emosi. Ini bisa sangat merusak organisasi jika tindakan proaktif tidak dilakukan untuk menyelesaikannya secepat mungkin. Konflik substantif dapat diamati ketika ada kebingungan dengan kelompok tentang tugas yang sedang dilakukan.

Baca juga: Faktur Penjualan: Pengertian, Fungsi, Komponen dan Cara Membuatnya

4. Konflik Berdasarkan Strategi

Berdasarkan pendekatan strategis, konflik dapat dilihat bersifat kooperatif atau kompetitif. Kooperatif dalam arti keuntungan kepentingan antar pihak mencari win-win solution. Sebelum ini terjadi, selalu ada semacam hubungan yang harus diselesaikan dengan negosiasi untuk keuntungan bersama.

Ketika ada kemauan untuk berjuang tanpa kerja sama bilateral di antara pihak-pihak yang terlibat, ini disebut kompetitif. Sering kali harga diri rendah biasanya berperan dalam konsep konflik semacam ini, dan itu terakumulasi dari waktu ke waktu.

Ini biasanya menghasilkan kesimpulan yang tidak masuk akal karena isu-isu yang berasal dari konflik cenderung tidak relevan dengan titik di lapangan.

Konflik Berdasarkan Kepentingan dan Hak

Orang kadang-kadang diberikan hak khusus oleh hukum berdasarkan kesepakatan awal, dan ini dikenal sebagai konflik hak. Konflik semacam ini telah disegel dan disetujui oleh hukum, dan ketika seseorang atau kelompok ditolak haknya, itu akan selalu ingin menghasilkan perselisihan.

Kadang-kadang kepentingan sekelompok orang atau individu karena hak-hak tertentu yang menjadi haknya tidak didukung oleh undang-undang; ini disebut konflik kepentingan. Benturan kepentingan hanya akan muncul secara positif ketika pihak-pihak yang terlibat memutuskan untuk mengakomodasi, bekerja sama, dan bernegosiasi sehingga tidak menarik situasi yang tidak biasa dan tidak berdasar.

Pertanyaan yang Wajib Ditanyakan Sebelum Memilih Gaya Manajemen Konflik

Seberapa besar Anda menghargai orang atau masalah?

Ini dapat memengaruhi Anda untuk memilih satu strategi daripada yang lain berdasarkan seberapa besar Anda menghargai orang yang berkonflik dengan Anda atau masalah yang membuat Anda berkonflik.

Tampaknya tidak ada gunanya melanjutkan konflik jangka panjang jika Anda khawatir akan merusak hubungan Anda dengan seseorang.

Selain itu, Anda dapat menilai pentingnya konflik berdasarkan seberapa dekat masalah tersebut dengan sumbernya. Mungkin jika bersangkutan tentang masalah moral atau nilai pribadi Anda, mungkin penting bagi Anda untuk memperpanjang konflik. Namun, jika masalahnya tidak terlalu penting bagi Anda, mungkin lebih mudah untuk melepaskannya.

Apakah Anda memahami konsekuensinya?

Anda harus siap dengan konsekuensi apa pun yang mungkin timbul baik memasuki atau tidak mengambil bagian dalam konflik.

Terutama di lingkungan profesional, mungkin ada konsekuensi serius untuk melanjutkan konflik dengan atasan. Selama Anda disadarkan akan potensi risikonya, Anda dapat memutuskan apakah akan memperpanjang konflik atau tidak.

Demikian pula, Anda mungkin merasakan konsekuensi jika Anda tidak memasuki konflik. Mungkin, itu akan menjadi konsekuensi moral pribadi karena tidak membela keyakinan Anda.

Atau, mungkin, keputusan yang salah dibuat dan dijalankan karena Anda tidak membawa perspektif yang bertentangan. Apapun, beri diri Anda gambaran yang jelas tentang semua konsekuensi positif dan negatif sebelumnya.

Baca juga: Pengertian Stock Opname, Manfaat dan Tahap Melakukannya di Bisnis Anda

Apakah Anda memiliki waktu dan energi yang diperlukan untuk berkontribusi?

Dengan memasuki konflik dengan sikap tegas, Anda sedang mempersiapkan diri untuk apa yang bisa menjadi cobaan jangka panjang yang membutuhkan penelitian, presentasi, percakapan, dan stres. Sebelum menyelam, pastikan Anda memiliki waktu dalam jadwal Anda untuk mendedikasikan diri Anda pada konflik.

Selain itu — dan yang lebih penting — pastikan bahwa Anda cukup peduli dengan konflik sehingga sepadan dengan energi yang Anda perlu curahkan ke dalamnya setiap hari. Bertentangan tentang suatu topik dengan orang lain bisa melelahkan jika itu tidak berarti bagi Anda.

Berdasarkan pertanyaan-pertanyaan ini, Anda dapat menentukan gaya manajemen konflik mana yang ingin Anda asumsikan untuk situasi yang dihadapi.

5 Gaya Manajemen Konflik

manajemen konflik

1. Mengakomodasi

Gaya akomodatif mengabaikan kebutuhan atau keinginan Anda sendiri sebagai ganti kebutuhan atau keinginan orang lain. Anda akan menempatkan kepentingan orang lain di atas kepentingan Anda sendiri. Gaya ini biasanya terjadi ketika Anda hanya menyerah atau dibujuk untuk menyerah.

Gaya ini cocok untuk digunakan ketika Anda tidak terlalu peduli dengan masalah ini daripada yang lain, ingin menjaga perdamaian, merasa seolah-olah Anda yang salah, atau merasa tidak punya pilihan selain menyetujui poin lain. melihat.

2. Menghindari

Gaya menghindari sepenuhnya menghindari konflik. Anda tidak akan mengejar keyakinan Anda atau orang lain yang terlibat. Sederhananya, Anda akan terus menunda atau benar-benar menghindari konflik setiap kali konflik itu muncul.

Gaya ini cocok untuk digunakan ketika konflik tampak sepele, Anda tidak punya waktu atau membutuhkan lebih banyak waktu untuk berpikir, Anda merasa seolah-olah Anda tidak memiliki kesempatan untuk menang, atau Anda takut dibalas dengan kebencian.

3. Berkompromi

Gaya kompromi mencoba menemukan solusi yang setidaknya akan menyenangkan semua pihak. Anda akan bekerja untuk menemukan jalan tengah di antara semua kebutuhan, yang biasanya membuat orang tidak puas atau puas sampai batas tertentu.

Gaya ini cocok digunakan ketika lebih penting untuk mencapai solusi daripada solusi yang hebat, tenggat waktu mendekat dengan cepat, Anda menemui jalan buntu, atau Anda membutuhkan solusi sementara untuk saat ini.

4. Berkolaborasi

Gaya berkolaborasi berusaha menemukan solusi yang akan memenuhi kebutuhan semua pihak. Alih-alih mencoba menemukan solusi jalan tengah, Anda akan mencari solusi yang benar-benar memuaskan semua orang dan akhirnya menjadi situasi yang saling menguntungkan.

Gaya ini bisa sesuai ketika banyak perspektif perlu ditangani, ada hubungan penting yang ada di antara para pihak, solusi akhir terlalu penting bagi siapa pun untuk tidak senang, atau kepercayaan banyak pemangku kepentingan harus diwakili.

5. Bersaing

Gaya bersaing mengambil sikap tegas dan menolak untuk melihat perspektif pihak lain. Anda akan terus memaksakan sudut pandang Anda pada orang lain atau terus menolak ide-ide mereka sampai Anda mendapatkan apa yang Anda inginkan.

Gaya ini bisa cocok ketika Anda harus membela hak atau moral Anda, perlu membuat keputusan cepat dan memaksa orang lain untuk bergabung, perlu mengakhiri konflik jangka panjang, atau harus mencegah keputusan yang berlawanan dan mengerikan dari sedang dibuat.

Sekarang setelah Anda terbiasa dengan berbagai cara untuk mendekati konflik, mari kita lihat bagaimana gaya ini dapat digunakan dalam konflik sehari-hari.

Karakteristik Konflik

1. Konflik melibatkan oposisi

Konflik ada jika salah satu pihak berselisih dengan pihak lain (bisa internal atau eksternal) karena yang satu tidak menerima atau setuju dengan yang lain. Oleh karena itu, ada tingkat interaksi atau titik kontak agar konflik dapat terjadi.

2. Konflik selalu ada di antara manusia

Karena akan selalu ada perbedaan antara manusia berdasarkan ketidakcocokan, pertempuran telah menjadi hal yang biasa dalam hidup setiap orang.

Ada pepatah yang mengatakan, ‘jika Anda selalu melihat dua teman tersenyum sepanjang waktu, itu menunjukkan bahwa mereka belum mengatakan yang sebenarnya.’

Lucunya, konflik tidak menjadi masalah jika perhatian diberikan di antara pihak-pihak untuk mengadopsi beberapa dari strategi manajemen konflik.

3. Terdapat proses yang biasanya menimbulkan konflik

Banyak konflik akan dimulai dengan kesalahpahaman; satu pihak dengan sudut pandang ingin pihak lain melihat dari sudut pandangnya. Tidak ada perusahaan yang ingin kepentingannya terancam dan diperlakukan sebagai masalah tingkat kedua tanpa martabat.

4. Konflik tidak untuk dihindari

Patut dicatat bahwa tidak ada dua orang yang benar benar “sama” sekalipun mereka kembar. Jadi, perselisihan akan selalu ada. Begitu ada dua orang atau lebih yang terlibat dalam suatu masalah, karena perbedaan konsep diri, tingkat pendidikan, latar belakang, pelatihan organisasi, dan sejumlah lainnya, konflik tidak dapat dihindari.

Meskipun demikian, sifat pertempuran yang tidak menghindari ini terkadang berguna karena tujuan akhir dapat membuat pihak berkembang lebih kuat dan lebih baik.

5. Konflik mengambil bentuk dan jenis ang berbeda

Pertempuran kadang-kadang bisa unidimensional, dapat ditimbulkan dan persepsi. Interaksi akan selalu terjadi antara individu dengan sekelompok orang, organisasi, lembaga, dan kegiatan tersebut mengakibatkan saling ketergantungan.

Ini datang dalam berbagai derajat di bawah kelompok yang terlibat. Konflik bisa serupa sehingga, strategi manajemen konflik yang hampir sama atau kombinasi pendekatan dapat diterapkan untuk mencapai resolusi atau meminimalkan dampak negatif.

Banner 3 kledo

Contoh Resolusi Konflik dalam Bisnis

Setiap konflik berbeda, dan tidak ada pendekatan satu ukuran untuk semua untuk menyelesaikannya. Setiap gaya memiliki kekuatan dan kelemahannya masing-masing yang membuatnya efektif tergantung pada konflik yang digunakan.

Lihatlah lima contoh berikut yang menguraikan bagaimana gaya resolusi konflik ini dapat digunakan dalam situasi kehidupan nyata.

1. Mengakomodasi Pelanggan yang Marah

Kebijakan perusahaan seringkali dapat menjadi penghalang bagi keberhasilan pelanggan, dan dapat menempatkan karyawan pada posisi yang sulit ketika berhadapan dengan pelanggan yang marah.

Bayangkan Anda memiliki antrean panjang di toko Anda dan di depan ada pelanggan yang menuntut karyawan Anda untuk mengembalikan uang mereka.

Pembelian pelanggan dilakukan lebih dari setahun yang lalu yang jauh melampaui kebijakan pengembalian satu bulan “tegas” perusahaan. Karena perwakilan Anda tidak berhasil menjelaskan hal ini kepada pelanggan, orang-orang yang tidak sabar menunggu di belakang antrean mulai mengembalikan produk mereka dan meninggalkan toko.

Hal ini menempatkan karyawan dalam situasi yang sulit di mana mereka harus memenuhi kebutuhan pelanggan dan juga perusahaan. Dalam kasus ini, pendekatan akomodasi adalah strategi terbaik karena menghasilkan hasil yang menguntungkan bagi semua pihak yang terlibat.

Pelanggan mendapat pengembalian dana, pelanggan lain yang mengantre menganggap ini layanan pelanggan yang hebat, dan perusahaan tidak kehilangan penjualan tambahan.

Meskipun Anda mungkin perlu melanggar kebijakan perusahaan, pelanggaran aturan untuk satu pelanggan dapat menyelamatkan bisnis Anda dengan pelanggan lain yang mungkin menunggu.

2. Menghindari Argumen Sepele

Pelanggan selalu benar — setidaknya itulah yang dipikirkan pelanggan. Pelanggan suka menjadi benar dan tidak mudah terombang-ambing ketika bisnis Anda mengatakan sebaliknya.

Bahkan jika detailnya sepele, pelanggan akan meluangkan waktu untuk memperdebatkan poin mereka yang berdampak negatif pada pengalaman pelanggan.

Jenis situasi ini terjadi sangat sering dengan tim dukungan teknis yang menangani produk yang kompleks atau rumit. Pelanggan akan menghubungi saluran dukungan mengklaim produk atau fitur rusak dan perwakilan akan menemukan bahwa pelanggan tidak menggunakan alat dengan benar.

Tim dukungan akan bertanya kepada pelanggan apakah mereka mencoba mengikuti langkah pemecahan masalah yang direkomendasikan dan akan mengatakan mereka melakukannya.

Namun, ketika mereka benar-benar melalui langkah-langkah dengan perwakilan, mereka menyadari kesalahan yang telah mereka buat selama ini.

Kapan pun pelanggan mengklaim produk atau fitur Anda rusak dan Anda tahu bahwa itu tidak benar, pendekatan manajemen konflik terbaik adalah menghindarinya.

Jika produk Anda tidak rusak, maka tidak perlu membuang waktu berdebat dengan pelanggan tentang apakah mereka menyelesaikan langkah pemecahan masalah tertentu atau tidak.

Sebagai gantinya, ikuti langkah-langkahnya bersama mereka dan tunjukkan kepada mereka bahwa produk tersebut berfungsi. Pelanggan akan cukup pintar untuk menyadari bahwa kesalahan pengguna mungkin telah memainkan peran yang lebih besar daripada yang mereka duga sebelumnya.

3. Berkompromi Saat Mencapai Kebuntuan

Pelanggan, suka atau tidak suka, adalah manusia yang logis sama seperti Anda dan saya. Mereka mampu mengenali situasi stres dan sulit, dan mereka membuutuhkan pemecahan masalah secepatnya.

Salah satu contohnya dapat dilihat di industri jasa makanan. Pernahkah Anda memesan pizza dan harus kecewa karena toppingnya salah? Meskipun Anda benar-benar frustrasi, Anda mungkin tidak mengambil kunci dan mengemudi langsung ke toko.

Sebaliknya, sebagian besar pelanggan akan menelepon bisnis untuk melaporkan masalah tersebut. Jika sebelum jam tutup, restoran akan mengirimkan pizza gratis. Namun, jika di luar jam kerja, toko akan berkompromi dengan pelanggan dengan menawarkan kredit toko untuk pembelian di masa mendatang.

Meskipun pelanggan mungkin masih sedih dan lapar, mereka sering kali bersimpati kepada karyawan yang akan keluar jam kerja. Daripada membuat karyawan bekerja lebih lama dan mengantarkan pizza lagi, perusahaan berkompromi dengan pelanggan dengan menawarkan pizza gratis di lain waktu.

Kedua belah pihak harus membuat pengorbanan kecil tetapi pada akhirnya mereka masing-masing mendapat untung dari hasilnya.

4. Berkolaborasi Dengan Pelanggan yang Bersedia

Penyelesaian terbaik untuk konflik adalah di mana kedua belah pihak mendapat keuntungan tanpa harus menyerahkan apa pun sebagai imbalannya.

Situasi ini ideal untuk membangun loyalitas pelanggan tetapi bisa sulit untuk diciptakan dan dikenali. Ketika perusahaan Anda menemukan peluang untuk berkolaborasi dengan pelanggan Anda, penting untuk memanfaatkan peluang ini dan mengembangkan hubungan yang saling menguntungkan.

5. Bersaing untuk Alasan yang Benar

Beberapa pelanggan memiliki tujuan dalam pikiran dan tidak akan berhenti sampai mereka mencapainya, terlepas dari konsekuensinya. Meskipun pola pikir ini terdengar bagus untuk menjalankan bisnis, ini dapat menciptakan konflik serius di lingkungan lain.

Misalnya, katakanlah pelanggan yang tidak puas masuk ke toko Anda dan mulai menghina pelanggan lain, tanpa alasan. Pelanggan membuat komentar yang menyinggung dan secara aktif mencoba untuk menyakiti secara emosional atau bahkan fisik pelanggan lain.

Ini adalah konflik di mana tindakan terbaik adalah bersaing dengan pelanggan. Pelanggan tidak hanya mengganggu bisnis Anda tetapi juga menciptakan suasana yang membuat pelanggan lain merasa terancam.

Tidak peduli berapa banyak uang yang dihabiskan pelanggan ini untuk bisnis Anda, itu akan selalu berharga untuk dikonfrontasikan karena ini menunjukkan kepada pelanggan lain bahwa Anda juga menghargai bisnis mereka.

Tips untuk Meminimalisir Konflik di Tempat Kerja

conflict

Buat Konsekuensi

Salah satu cara untuk mencegah konflik di tempat kerja adalah dengan menciptakan konsekuensi. Karyawan yang ingin terlibat dalam pencapaian dan hal yan produktif tidak ingin menciptakan konflik, tetapi karyawan yang menyebabkan masalah hanya untuk menciptakan konflik perlu memahami bahwa tindakan tersebut akan dihukum.

Bekerja dengan departemen sumber daya manusia dan tim hukum perusahaan untuk mengembangkan sistem di mana memulai konflik dapat dihukum. Begitu karyawan memahami bahwa konflik memiliki konsekuensi, mereka akan kurang cenderung untuk memulainya.

Mendengarkan

Dorong karyawan dan manajer untuk saling mendengarkan selama percakapan untuk menghindari konflik. Konflik di tempat kerja terkadang dapat terjadi ketika dua pihak berbicara satu sama lain tetapi tidak ada yang mendengarkan pendapatan mereka

Adakan sesi pelatihan tentang cara mendengarkan dan berkomunikasi dengan lebih efektif. Orang-orang di tempat kerja akan menemukan bahwa mendengarkan daripada berdebat membantu menyelesaikan pekerjaan mereka dengan lebih efisien.

Selalu pilih “konflik” Anda

Terkadang lebih bijaksana untuk menjauh dari potensi konflik daripada memulai diskusi lebih lanjut. Anda juga dapat meredakan konflik dengan mengarahkan perhatian pihak lain ke masalah yang berbeda.

Ini mungkin tidak berfungsi sebagai solusi jangka panjang untuk resolusi konflik, tetapi dapat mencegah konflik cukup lama untuk memungkinkan Anda mengatasi masalah yang menyebabkan konflik dan mencegah masalah di masa depan.

Selalu buka komunikasi

Beberapa karyawan memulai konflik karena mereka ingin didengar. Anda dapat mengurangi potensi konflik semacam itu dengan menciptakan suasana komunikasi terbuka di dalam perusahaan Anda.

Dorong manajer dan eksekutif untuk membiarkan pintu mereka terbuka bagi siapa pun yang memiliki masalah. Komunikasi yang terbuka dan efektif dapat menjadi penghalang yang signifikan terhadap konflik di tempat kerja.

Kesimpulan

Manajemen konflik adalah skill yang diperlukan jika kawan Kledo memiliki bisnis dengan banyak orang di dalamnya. Konflik tidak hanya terjadi pada internal organisasi bisnis Anda saja, namun bisa juga antara bisnis Anda dan juga pihak lain, seperti konsumen atau supplier.

Seringkali hal yang memicu konflik adalah tentang persolan keuangan antara Anda dan mereka karena memiliki informasi dan data yang berbeda akibat pencatatan pembukuan yang berantakan.

Untuk meminimalisir hal tersebut dalam bisnis, Anda bisa menggunakan software akuntansi Kledo dengan fitur terbaik dan dengan harga terjangkau untuk kemudahan proses pembukuan dan pemantauan kesehatan finansial bisnis Anda.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah dipercaya oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia dan mudah digunakan oleh siapapun dan kapanpun.

Anda bisa menggunakan Kledo secara gratis melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

twelve − 10 =