Blue Ocean Strategy: Pengertian dan Penerapannya dalam Bisnis

blue ocean strategy

Pernah mendengar atau membaca buku tentang blue ocean strategy? Dari sekian banyak model perencanaan strategis yang ada, Blue Ocean Strategy bisa dibilang sebagai strategi yang sangat menantang namun patut Anda coba

Berdasarkan sebuah buku berjudul sama, strategi ini berpendapat bahwa “kompetisi kejam tidak menghasilkan apa-apa selain lautan merah berdarah para pesaing yang memperebutkan kolam keuntungan yang menyusut.”

Sebaliknya, perusahaan harus mencari ruang pasar baru dan cara untuk menemukan kembali industri. Singkatnya, hindari kompetisi head-to-head dan fokus pada inovasi.

Tujuan dari Blue Ocean Strategy adalah agar organisasi dapat menemukan dan mengembangkan “samudra biru” (pasar yang tumbuh tanpa persaingan) dan menghindari “samudra merah” (pasar yang terlalu berkembang dan jenuh).

Sebuah perusahaan akan lebih sukses, lebih sedikit risiko, dan meningkatkan keuntungan di pasar samudra biru.

Untuk mengetahui apa itu blue ocean strategy secara mendalam, Anda bisa membaca artikel ini sampai selesai dan menerapkannya dalam bisnis kawan Kledo.

Apa itu Blue Ocean Strategy?

blue ocean strategy

Bekerja dengan sesuatu yang benar-benar baru selalu menantang dan sedikit menakutkan karena Anda tidak memiliki panduan atau template untuk membantu Anda. Anda harus bereksperimen dan mengambil risiko jika Anda ingin mencapai kesuksesan.

Sangat sering, pemilik bisnis yang menghasilkan produk inovatif tidak tahu harus mulai dari mana dan bagaimana menerapkan semua pemikiran mereka ke dalam produk nyata yang sesuai dengan nilainya.

Sementara orang cenderung berpikir bahwa rahasia produk inovatif terletak pada ide yang unik, blue ocean strategy memandu wirausahawan tentang cara mengubah ide mereka menjadi perusahaan yang menguntungkan.

Berdasarkan bukunya, blue ocean strategy adalah strategi untuk membuat diferensiasi dan biaya rendah secara simultan untuk membuka ruang pasar baru dan menciptakan permintaan baru. Ini tentang menciptakan dan menangkap ruang pasar yang tidak terbantahkan, sehingga membuat persaingan menjadi tidak relevan.

Hal ini didasarkan pada pandangan bahwa batas-batas pasar dan struktur industri tidak diberikan dan dapat direkonstruksi oleh tindakan dan keyakinan para pelaku industri.

Apa itu Blue Ocean dan Red Ocean?

Dalam buku klasik mereka, Blue Ocean Strategy, Chan Kim & Renée Mauborgne menciptakan istilah ‘lautan merah’ atau red ocean dan ‘lautan biru’ atau blue ocean untuk menggambarkan alam semesta pasar.

Red ocean atau lautan mereah adalah semua industri yang ada saat ini – ruang pasar yang dikenal. Di samudra merah, batas-batas industri ditentukan dan diterima, dan aturan permainan yang kompetitif diketahui.

Di sini, perusahaan mencoba mengungguli pesaing mereka untuk meraih pangsa lebih besar dari permintaan yang ada. Ketika ruang pasar menjadi ramai, keuntungan dan pertumbuhan berkurang.

Produk menjadi komoditas, yang mengarah ke persaingan kejam atau ‘berdarah’. Makanya muncul istilah samudra merah.

Sebaliknya, blue ocean atau samudra biru menunjukkan semua industri yang tidak ada saat ini – ruang pasar yang tidak diketahui, tidak ternoda oleh persaingan.

Di samudra biru, permintaan diciptakan daripada diperebutkan. Ada banyak peluang untuk pertumbuhan yang menguntungkan dan cepat.

Di samudra biru, persaingan tidak relevan karena aturan main sedang menunggu untuk ditetapkan. Lautan biru adalah analogi untuk menggambarkan potensi yang lebih luas dan lebih dalam untuk ditemukan di ruang pasar yang belum dijelajahi. Lautan biru sangat luas, dalam, dan kuat dalam hal pertumbuhan yang menguntungkan.

Banner 2 kledo

Karakteristik Blue Ocean Strategy

Ada tiga karakteristik penting yang berfungsi sebagai uji awal kelayakan komersial ide samudra biru.

1. Fokus:

Setiap strategi hebat memiliki fokus dan profil strategis perusahaan, atau kurva nilai harus dengan jelas menunjukkannya.

Perusahaan tidak boleh menyebarkan upayanya pada semua faktor persaingan, melainkan fokus pada faktor kunci pada perencanaan strategi.

Fokus adalah faktor kunci di mana perusahaan telah meningkatkan kinerja atau standarnya dibandingkan dengan rekan-rekan industri untuk membedakannya. Pertimbangkan industri penerbangan India di mana pada awal tahun 2000 industri

2. Divergensi:

Divergensi membantu membedakan perusahaan dari profil rata-rata industri dan membantu mereka mencapai lompatan nilai pada perencanaan strategi, seperti model bisnis berbiaya rendah. Itu membuat perusahaan untuk berdiri terpisah dari yang lain.

Divergensi adalah di mana perusahaan telah mengurangi atau menghilangkan faktor-faktor tertentu dalam perencanaan strategi yang akan berdampak pada biaya tanpa mempengaruhi kualitas produk dan layanan dan suara pelanggan.

Dengan menerapkan empat tindakan menghilangkan, mengurangi, meningkatkan, dan menciptakan, mereka memisahkan profil mereka dari profil rata-rata industri.

3. Tagline yang Menarik:

Strategi yang baik memiliki tagline yang jelas dan mudah dikomunikasikan. ‘Tagline’, sebuah istilah yang dekat dengan hati orang-orang pemasaran juga berevolusi dari penerapan strategi Blue Ocean Strategy. Dengan kata sederhana, ini adalah faktor yang baru dibuat oleh organisasi dan tidak ada dalam pesaing industri.

Tagline yang kuat dan jujur pada penerapan strategi akan memberikan pesan yang jelas tentang penawaran nilai biaya dan menciptakan minat bagi pelanggan. Efektivitas dan kekuatan suatu strategi akan ditentukan oleh tagline yang kuat.

Tips Menerapkan Blue Ocean Strategy pada Bisnis

blue ocean strategy

Dalam bukunya, strategi inimenyarankan pemilik bisnis untuk fokus pada ide mereka, melakukan riset pasar blue ocean untuk menemukan sesuatu yang membedakan perusahaan dari proposisi lain dan membuat tagline menarik yang mengomunikasikan nilai produk.

Sekarang, mari kita bicara lebih detail tentang penerapan blue ocean strategy pada bisnis Anda

Menganalisis industri

Pertama-tama, Anda harus mulai dengan analisis yang tepat dari industri populer dan produk mereka untuk mengidentifikasi tren atau permintaan baru. Periksa apakah pelanggan benar-benar puas dengan layanan yang sudah ada.

Definisikan sebuah masalah

Segera setelah Anda menemukan sesuatu yang tidak sebaik yang seharusnya, pikirkan apa yang dapat Anda lakukan untuk mengatasi masalah ini bagi pelanggan dan buat mereka lebih bahagia dengan penawaran Anda.

Jangan berpikir tentang kesalahan yang dilakukan pesaing Anda, pikirkan bagaimana Anda dapat membuat hidup pelanggan lebih mudah.

Ikuti empat aksi kerangka dasar dalam strategi ini

Penulis buku memberikan skema untuk menerapkan strategi yang mencakup poin-poin berikut:

  • Mengembangkan atau meningkatkan: Apa yang dapat ditingkatkan dalam industri yang ada?
  • Mengurangi: Hasil apa yang ditimbulkan oleh persaingan dengan perusahaan lain dan dapatkah kami menghapusnya?
  • Menghapuskan: Fitur apa dari industri yang ada yang harus dihilangkan?
  • Membuat: Fitur baru apa yang dapat diciptakan perusahaan yang belum pernah ditawarkan oleh bisnis lain?

Melaksanakan

Jika Anda memiliki jawaban atas empat pertanyaan ini, inilah saatnya untuk menerapkan strategi.

Untuk lebih memahami bagaimana kita dapat menerapkan teori blue ocean ke dalam praktik, mari kita menganalisis tiga perusahaan terkenal yang berhasil mengembangkan strategi ini.

Contoh Perusahaan yang Berhasil Menggunakan Blue Ocean Strategy

Menambahkan sesuatu yang inovatif ke industri yang sudah ada tidak berarti Anda harus mengembangkan produk yang benar-benar baru.

Misalnya, Netflix berfokus pada penyediaan layanan pelanggan yang hebat daripada membuka toko DVD.

Uber tidak mengeluarkan uang untuk membeli mobil untuk bersaing dengan pemilik taksi. Mereka memutuskan untuk membuat aplikasi yang akan menghubungkan pengemudi dan pelanggan di satu tempat.

Airbnb tidak membeli rumah di lokasi yang berbeda, melainkan menciptakan layanan yang mudah digunakan yang menyatukan rumah yang sudah ada untuk disewa di satu tempat.

Semua perusahaan di atas menggunakan blue ocean strategy untuk menciptakan permintaan baru. Baca lebih lanjut untuk mempelajari bagaimana mereka melakukannya dan apa yang dibutuhkan oleh strategi samudra biru yang sukses.

Netflix

Perusahaan pertama yang menggunakan blue ocean strategy adalah Netflix, layanan streaming berbasis langganan yang populer. Namun pada awal keberadaannya, pada tahun 1997, menjadi satu lagi perusahaan yang bersaing di industri penyewaan dan penjualan DVD.

Dengan meningkatnya popularitas Internet, Netflix telah menjadi layanan streaming dengan berbagai pilihan film dan serial TV. Kemudian mereka meluncurkan acara dan film mereka yang hanya tersedia di platform mereka. Netflix berhasil mengubah lautan merah yang menyusut menjadi penuh peluang untuk perairan biru.

Mari kita lihat langkah apa yang diambil Netflix untuk mengubah aturan permainan.

Menurut blue ocean strategy, Netflix menganalisis pasar yang ada dan menemukan beberapa masalah yang dapat ditingkatkan untuk lebih memenuhi kebutuhan pelanggan. Strategi Netflix dapat dianalisis dalam empat poin:

Menghapuskan

Pertama-tama, mereka menghapus toko fisik dan membuat semua film tersedia secara online. Sejak saat itu Netflix hanya perlu membayar lisensi film, tanpa mengeluarkan uang untuk membeli dan menyimpan DVD. Pada saat itu inovatif untuk industri semacam ini.

Mengembangkan

Proses menonton film menjadi jauh lebih nyaman. Anda tidak perlu keluar rumah untuk membeli DVD. Juga, jika Anda menutup film di beberapa titik, sangat mudah untuk kembali ke momen di mana Anda berhenti menonton. Terakhir, proses pembayarannya sangat sederhana karena hanya membutuhkan nomor kartu.

Membuat

Pelanggan memiliki banyak pilihan film yang tersedia secara online. Netflix membuat akun berbasis langganan pribadi. Pengguna dapat membayar bulanan dan menonton film sebanyak yang mereka inginkan, tanpa batasan apa pun. Selain itu, layanan ini mempelajari preferensi pengguna dan menyarankan film berdasarkan pandangan mereka sebelumnya.

Mengurangi

Netflix berhasil mengurangi biaya karena mereka hanya membayar untuk mendapatkan lisensi. Mereka menyingkirkan pengeluaran yang tidak wajib dalam industri mereka tetapi terus menawarkan film berkualitas tinggi dengan harga terjangkau.

Ide samudra biru Netflix adalah membuat film tersedia secara online. Ketika pesaing mereka mulai menerapkan strategi yang sama, Netflix meluncurkan acara dan film aslinya.

Dengan cara ini mereka membuktikan bahwa adalah mungkin untuk beralih ke samudra biru lebih dari sekali dalam industri yang sama.

Uber

Bagaimana Uber menerapkan blue ocean strategy?

Uber adalah layanan taksi online yang tersedia di 42 negara dan lebih dari 200 kota di seluruh dunia. Apakah Uber merupakan blue ocean strategy?Ya.

Meskipun tidak menciptakan sesuatu yang baru dalam hal produk itu sendiri, Uber telah mengubah cara kerja industri transportasi tradisional. Dengan kata lain, mereka berlayar ke samudra biru.

Dan sekali lagi kami akan menganalisis strategi mereka dalam empat poin:

Menghapuskan

Uber menghilangkan ketidaknyamanan memesan mobil, membayar pengemudi tanpa uang kembalian, prosedur meninggalkan keluhan, dan masalah pembatalan pemesanan.

Pelanggan dapat dengan mudah menemukan taksi dan melacak lokasinya dengan smartphone mereka. Aplikasi menagih pengguna secara otomatis setelah perjalanan sehingga penumpang tidak perlu mencari uang tunai dan membayar pengemudi secara pribadi.

Mengurangi

Uber memecahkan masalah pengemudi dan pelanggan dengan menghubungkan mereka dalam satu aplikasi. Pengemudi menerima pesanan dan uangnya dari aplikasi dan Uber hanya mengambil persentasenya dari setiap perjalanan.

Mengembangkan

Uber telah secara dramatis meningkatkan layanan pelanggan. Aplikasi ini cepat, mudah digunakan, dan sangat nyaman. Penumpang dapat menilai pengemudi, sehingga pemilik taksi peduli dengan reputasinya dan berusaha memberikan layanan terbaik.

Membuat

Dengan bantuan teknologi dan perangkat baru, Uber menciptakan pasar baru yang mengubah esensi layanan taksi tradisional.

Pada tahap pengenalan, Uber berhasil menciptakan pasar tanpa persaingan. Tentu saja, kemudian perusahaan lain mengisi ceruk pasar, tetapi Uber masih mendominasi pasar karena layanannya menyebar ke seluruh dunia.

Airbnb

Studi kasus strategi samudra biru Airbnb

Airbnb adalah platform online untuk penyewaan kamar. Layanan ini memberikan kesempatan unik bagi mereka yang memiliki rumah untuk menghasilkan uang dengan apartemen mereka dan bagi mereka yang bepergian untuk mencari alternatif hotel tradisional.

Platform online ini menjadi mediator antara tuan rumah dan traveler.

Airbnb menciptakan layanan yang memiliki nilai dan keterjangkauan. Mari kita lihat bagaimana mereka mencapai hasil ini dengan menganalisis strategi mereka dalam empat tindakan.

Menghapuskan

Airbnb menghilangkan semua masalah yang berhubungan dengan mencari dan memesan kamar di hotel, serta masalah dengan kualitas layanan. Di situs web Airbnb, pengguna dapat menemukan daftar kemungkinan penawaran dengan foto, informasi tentang tuan rumah, dan ulasan setiap akomodasi.

Hanya perlu beberapa menit untuk menemukan dan memesan kamar, yang membuat platform ini sederhana dan tidak merepotkan.

Mengurangi

Airbnb memberi penggunanya daftar besar apartemen, kamar, rumah, atau bahkan rumah pohon yang tersedia di berbagai negara.

Airbnb tidak perlu mengeluarkan uang untuk membeli dan memelihara hotel, sehingga mereka mengurangi biaya akomodasi dan mempermudah menemukan varian yang paling cocok untuk anggaran yang berbeda di lokasi yang berbeda.

Meningkatkan

Karena pengguna cenderung memilih apartemen berdasarkan ulasan pelanggan lain, pemilik apartemen melakukan yang terbaik untuk memberikan layanan pelanggan berkualitas tinggi.

Selain itu, aplikasi itu sendiri sangat intuitif dan mudah digunakan. Dengan cara ini Airbnb meningkatkan tingkat kepuasan pelanggan.

Di sisi lain, Airbnb meningkatkan keuntungan tuan rumah. Ini gratis untuk menempatkan penawaran Anda di situs web. Airbnb mengambil persentase dari kedua belah pihak setelah pemilik mengonfirmasi permintaan pemesanan.

Membuat

Airbnb menciptakan pasar baru, samudra biru bebas persaingan yang didasarkan pada prinsip ekonomi bersama (orang-orang membeli dan menawarkan layanan).

Layanan Airbnb bermanfaat bagi kedua belah pihak, pelanggan dapat menemukan lokasi unik untuk liburan mereka dan pemilik dapat dengan mudah menawarkan ruang yang tersedia untuk sejumlah besar wisatawan.

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai blue ocean strategy yang bisa diterapkan dalam bisnis kawan Kledo. Namun perlu diingat, merumuskan blue ocean strategy itu rumit dan berisiko.

Dibutuhkan kerja keras, data yang tajam dan mungkin modal yang cukup besar. Namun hal ini akan sebanding jika strategi ini berhasil, dikarenakan akan ada potensi bahwa layanan atau produk atau bisnis Anda menciptakan kebutuhan baru yang memiliki nilai keuntungan yang tinggi.

Salah satu hal penting yang perlu diperhatikan dalam membangun blue ocean strategy adalah data, contohnya adalah data keuangan dalam bisnis.

Untuk pengelolaan data keuangan yang mudah, pastikan Anda menggunakan metode pembukuan dan sistem akuntansi terbaik untuk menghasilkan data keuangan yang faktual dan bisa dipertanggungjawabkan.

Salah satu solusinya adalah Anda bisa menggunakan software akuntansi berbasis cloud yang mudah digunakan seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh 10 ribu pengguna dan memiliki fitur yang sesuai dengan kebutuhan bisnis Anda.

Hanya dengan 130 ribu perbulan, Anda akan mendapatkan fitur

  • Monitor Biaya Pengeluaran
  • Penjualan & Pembelian
  • Monitor Saldo Kas & Bank
  • Multi user
  • Multi gudang
  • Manajemen stok
  • Pembatasan akses
  • Otomasi 35 jenis laporan keuangan
  • Dan masih banyak lagi.

Jadi apalagi yang masih Anda ragukan? Anda bisa mencoba Kledo secara gratis melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *