Pengertian Biaya Peluang, Contoh, Fungsi dan Cara Menghitungnya

biaya peluang

Biaya peluang adalah perbandingan satu pilihan ekonomi dengan pilihan terbaik lainnya. Perbandingan ini sering muncul di bidang keuangan dan ekonomi ketika mencoba memutuskan antara opsi investasi. Biaya peluang berguna untuk mengukur dampak dari memilih satu investasi di atas yang lain.

Mengetahui cara menghitung biaya peluang dan menerapkan rumus ini saat membuat keputusan bisnis dapat membantu pemilik bisnis lebih memahami apakah mereka membuat pilihan ekonomis terbaik.

Rumus ini bekerja dengan membandingkan seberapa banyak produk atau barang tertentu dapat diproduksi dibandingkan dengan yang lain. Ini juga dapat digunakan untuk menentukan bagaimana uang dapat dibelanjakan dengan baik dan apa yang dapat dilakukan dengan dana yang telah digunakan di tempat lain.

Berikut adalah pengertian biaya peluang, contoh, fungsi, beserta beberapa cara yang dapat digunakan untuk menginformasikan keputusan investasi Anda dan banyak lagi.

Apa itu Biaya Peluang?

biaya peluang

Biaya peluang atau opportunity cost adalah representasi dari manfaat yang dilewatkan oleh bisnis, individu, atau investor ketika memilih satu opsi di atas opsi lainnya. Dalam bisnis, biaya peluang juga dapat disebut sebagai biaya ekonomi.

Biaya ini penting bagi perusahaan karena memungkinkan mereka menentukan cara terbaik untuk menggunakan sumber daya dan dana mereka yang terbatas.

Dengan melihat biaya peluang dari opsi atau opsi tertentu, bisnis dapat menentukan opsi mana yang akan memberikan pengembalian terbesar atau paling produktif.

Opportunity cost juga merupakan cara untuk lebih memahami potensi risiko dan manfaat dari suatu keputusan sebelum dibuat.

Berikut ini adalah dua jenis biaya peluang yang paling umum:

Biaya peluang implisit

Jenis biaya peluang ini adalah biaya tidak berwujud yang tidak dapat dengan mudah dipertanggungjawabkan.

Misalnya, jika sebuah bisnis menginvestasikan banyak waktu ke dalam pekerjaan nirlaba, biaya implisitnya adalah uang yang diperoleh atau hilang dengan menghabiskan waktu menjadi sukarelawan daripada bekerja.

Biaya peluang eksplisit

Jenis biaya peluang ini mengacu pada biaya yang mudah diperhitungkan. Biaya eksplisit biasanya biaya yang dapat dihitung, seperti jumlah nilai uang.

Misalnya, jika sebuah bisnis menghabiskan 2.000.000 untuk monitor komputer baru bagi karyawannya, biaya eksplisitnya adalah apa yang dapat dilakukan perusahaan dengan 2.000.000.

Terkadang opportunity cost tidak dapat ditampilkan dalam laporan keuangan. Namun, bisnis dapat menggunakan biaya peluang saat membuat keputusan yang memerlukan pilihan di antara beberapa opsi.

Hambatan sering menjadi penyebab biaya peluang bagi perusahaan yang memproduksi barang.

Banner 3 kledo

4 Faktor Kunci Biaya Peluang

Saat membuat keputusan, ada empat faktor umum yang harus Anda pertimbangkan. Ini adalah:

1. Harga

Mungkin salah satu faktor terbesar adalah harga; meskipun ini dapat bervariasi tergantung pada pendapatan. Mereka yang memiliki tingkat pendapatan yang lebih rendah cenderung lebih menekankan harga sebagai bagian dari biaya peluang.

Makan pagi di rumah, misalnya lebih murah. Akibatnya, ini akan menjadi pilihan yang lebih menguntungkan karena harga. Sebagai perbandingan, seorang miliarder tidak mungkin menilai harga setinggi tiga faktor lainnya.

2. Waktu

Setiap orang memiliki waktu yang sama 24 jam dalam sehari. Baik Anda Bill Gates, Warren Buffett, atau tetangga sebelah Anda. Jadi setiap keputusan pembelian yang diambil mempertimbangkan hal ini.

Misalnya, mungkin lebih murah 5000 rupiah untuk pergi ke toko di ujung jalan, tetapi apakah itu sepadan dengan tambahan 10 menit?

Jika saat ini Anda bekerja dengan upah 15.000 per jam; menghemat 5000 selama 10 menit mungkin tampak tidak logis. Namun demikian, ini terserah pada individu untuk menilai waktu mereka sesuai dengan skenario masing-masing individu.

3. Usaha

Waktu dan usaha pada dasarnya saling terkait. Misalnya, mungkin perlu waktu untuk pergi ke restoran favorit Anda, tetapi juga ada upaya mengemudi atau berjalan kaki di sana.

Jadi Anda dapat memilih restoran lain yang tidak begitu bagus untuk menghemat waktu dan tenaga. Selain itu, Anda mungkin dapat menemukan kesepakatan yang lebih murah di internet, tetapi Anda harus mencurahkan waktu dan tenaga.

4. Utilitas

Ini pada dasarnya adalah kenikmatan atau kesenangan yang diterima konsumen. Ini mungkin salah satu faktor terpenting. Semua konsumen ingin memaksimalkan ‘utilitas’ mereka, tetapi dibatasi oleh faktor lain seperti waktu dan harga.

Misalnya, konsumen mungkin menginginkan liburan 2 minggu di Bali, tetapi harus mempertimbangkan apakah mereka masih dapat membayar tagihan. Ketika pendapatan meningkat, pengaruh utilitas menjadi semakin besar, sementara dampak harga berkurang.

Kapan Sebaiknya Anda Menggunakan Biaya Peluang?

biaya peluang

Opportunity cost dapat menjadi cara terbaik untuk memutuskan bagaimana Anda ingin berinvestasi atau membelanjakan uang.

Ini paling berguna ketika Anda melihat dua situasi dengan jumlah risiko dan biaya yang sama yang dapat diprediksi. Ingatlah bahwa biaya peluang biasanya tidak memperhitungkan hal-hal yang tidak berwujud, seperti manfaat emosional atau waktu yang dihabiskan.

Situasi yang melibatkan variabel-variabel ini mungkin menggunakan biaya peluang sebagai salah satu bagian dari proses pengambilan keputusan, tetapi Anda mungkin ingin mempertimbangkan efek lain dari keputusan Anda dalam kasus ini.

Perusahaan dapat memperoleh manfaat dari penggunaan biaya peluang untuk membuat keputusan keuangan, seperti pilihan antara dua kota untuk lokasi baru atau apakah akan membelanjakan penghasilan tambahan untuk peralatan baru versus peluang investasi yang stabil.

Jika Anda adalah seorang pemilik bisnis, Anda harus mencatat seluruh biaya yang terjadi dalam bisnis agar Anda bisa mendapatkan informasi keuangan bisnis yang relevan dan faktual.

Hindari proses pencatatan manual yang memakan waktu dan rentan kesalahan dengan menggunakan software akuntansi yang mudah digunakan seperti Kledo.

Anda bisa melihat cara dalam melakukan pencatatan biaya di Kledo secara lengkap melalui video di bawah ini:

Rumus Menghitung Biaya Peluang

Biaya peluang = Biaya hasil alternatif – biaya hasil yang dipilih

Dalam bisnis apa pun, tindakan strategis dan investasi adalah kunci profitabilitas. Mempertimbangkan biaya yang terkait bahkan dengan keputusan yang bijaksana adalah penting untuk keputusan ke depan.

Meskipun definisioOpportunity cost ini terutama merujuk pada strategi bisnis, penghitungan ini juga dapat diterapkan secara menguntungkan pada keputusan keuangan pribadi.

Bagaimana Tahapan Menentukan Biaya Peluang?

cost

1. Nilai situasinya

Sebelum bergerak maju, nilai situasi dalam setiap pilihan yang akan Anda ambil. Tentukan beberapa variabel, baik positif maupun negatif, yang dapat mempengaruhi keputusan akhir.

Dengan demikian, Anda dapat membagi masalah menjadi komponen yang paling penting: kerugian dan keuntungan. Kumpulkan semua fakta dan data yang Anda miliki seputar situasi tersebut sehingga Anda dapat membuat keputusan yang masuk akal.

2. Tentukan potensi keuntungan

Meskipun keuntungan awal bisa terlihat jelas, penting untuk mempertimbangkan semua kemungkinan manfaat. Pikirkan tentang keuntungan finansial jangka pendek dan jangka panjang atau jika Anda dapat menghemat lebih banyak uang dengan membuat satu keputusan di atas yang lain.

Penting juga untuk mempertimbangkan manfaat non-finansial, termasuk apa yang dapat membuat Anda merasa lebih terpenuhi atau menempatkan bisnis Anda lebih dikenal oleh banyak orang

Entitas besar dapat menggunakan tim analis bisnis untuk memperkirakan potensi keuntungan lain yang ada.

Sebagai contoh:

Sebuah perusahaan mungkin ingin pindah ke kota besar untuk mendapatkan eksposur ke pasar yang lebih besar. Keuntungan dasarnya adalah perusahaan dapat menghasilkan lebih banyak uang.

Namun, analis menentukan bahwa pajak bisnis di kota tujuan telah menurun. Mereka diproyeksikan akan terus menurun selama 10 tahun ke depan.

Tidak hanya perusahaan akan mendapatkan lebih banyak bisnis, tetapi juga akan lebih terjangkau untuk membangun kantor di daerah tersebut

3. Tentukan potensi kerugian

Menentukan kerugian bisa lebih sulit. Mungkin tampak sederhana untuk menentukan berapa banyak uang yang Anda peroleh pada awalnya, tetapi pengembalian jangka panjang lebih sulit untuk dihitung. Ada juga beberapa kemungkinan lain yang bisa Anda lewatkan jika Anda membuat keputusan.

Misalnya:

Jika Anda memutuskan apakah Anda harus menerima tawaran pekerjaan, Anda mungkin ingin mempertimbangkan pekerjaan potensial lainnya, termasuk gaji, tunjangan, dan peluang pertumbuhan mereka. Jika Anda saat ini bekerja, Anda juga perlu mempertimbangkan apa yang akan Anda lepaskan di kantor Anda saat ini.

Dengan menganalisis situasi lebih dekat, bisnis dapat membuat keputusan yang lebih baik untuk kesehatan jangka panjang mereka. Sangat penting untuk terus mencari jalan di mana mereka mungkin kehilangan uang, klien atau karyawan.

Misalnya: Jika sebuah perusahaan ingin pindah ke kota besar untuk pasar yang lebih besar, beberapa karyawan mungkin memiliki perjalanan yang lebih lama dan memutuskan untuk mencari pekerjaan baru.

4. Gunakan rumus

Setelah Anda mendefinisikan keuntungan dan kerugian Anda dengan jelas, Anda dapat menentukan biaya peluang. Untuk menggunakan rumus secara matematis, sebaiknya sertakan keuntungan dan kerugian yang dapat diukur, seperti keuangan.

Misalnya:

Jika bisnis Anda ingin menerima proyek yang membayar 35.000.000 per bulan dan meninggalkan pekerjaan Anda saat ini yang membayar 32.000.000 per bulan, biaya peluangnya adalah:

Biaya peluang = Biaya hasil alternatif – biaya hasil yang dipilih

Biaya peluang = 32.000.000 – 35.000.000 –

Biaya peluang = -3.000.000

Ini berarti Anda akan kehilangan 3.000.000 jika Anda tetap pada pekerjaan Anda saat ini.

5. Buat keputusan yang tepat

Pada tahap ini, Anda harus tahu apakah keuntungan finansial lebih besar daripada biayanya. Dengan angka-angka dari rumus dan penilaian Anda, Anda harus dapat membuat keputusan yang tepat.

Contoh Penghitungan Biaya Peluang

Biaya peluang dapat digunakan untuk membuat keputusan dalam berbagai situasi baik untuk bisnis maupun individu.

Terkadang, keputusan dapat melibatkan beberapa manfaat atau variabel tidak berwujud, tetapi ketika seseorang membuat pilihan berdasarkan konsekuensi finansial, biaya peluang seringkali dapat membantu menemukan solusi terbaik.

Berikut adalah beberapa contoh cara menghitung biaya peluang saat Anda mempertimbangkan dua opsi:

Contoh 1

Toko ABC ingin memperluas dan menambah lokasi baru karena bisnis mereka berjalan dengan baik. Jika mereka menyewa etalase di jalan utama kota, sewanya akan menjadi 3.000.000 per bulan.

Sebuah etalase di jalan pari, pinggir kota akan dikenakan biaya sewa 2.500.000 per bulan. Menurut perhitungan mereka, mereka akan menarik jumlah pelanggan yang sama di kedua lokasi, sehingga biaya peluang untuk menyewa di jalan utama adalah 500.000.

Dalam situasi ini, Toko ABC harus memilih etalase di jalan pari untuk menghemat biaya.

Contoh 2

Ray mencoba memutuskan apakah dia ingin belajar arsitektur atau bisnis. Dia akan melanjukan studi di antara dua program ini, yang berarti biaya kuliah dan biaya hidupnya akan sama untuk kedua hasil tersebut.

Dia ingin mengejar gelar sarjana di bidang studi pilihannya, sehingga biaya keseluruhan gelarnya tidak akan berubah terlepas dari keputusannya.

Untuk menghitung biaya peluang dalam contoh ini, Ray perlu melihat pendapatan yang diharapkan di kedua bidang. Dia menemukan bahwa seorang manajer dengan gelar sarjana bisnis kemungkinan besar akan mendapatkan gaji 50.000.000.

Seorang arsitek dengan gelar sarjana akan mendapatkan rata-rata 55.000.000 per tahun. Ini berarti bahwa jika Ray mempelajari bisnis, ia akan memiliki biaya peluang sebesar 5.000.000 per tahun selama sisa masa kerjanya.

Dalam contoh ini, jika Ray memutuskan hanya berdasarkan gaji, kemungkinan besar dia akan memilih untuk belajar arsitektur.

Contoh 3

Perusahaan matras XYZ ingin memulai lini baru matras toppers. Pabrik mereka saat ini beroperasi dengan kapasitas erbatas, jadi mereka telah memutuskan bahwa mereka perlu memperluas pabrik mereka saat ini atau membuka pabrik kedua.

Setelah beberapa penelitian, mereka memperkirakan biaya membangun pabrik baru adalah 45 Milayar dan biaya perluasan pabrik mereka saat ini adalah 20 Milyar

Jika perusahaan memperluas pabrik mereka saat ini, mereka akan kehilangan dua minggu produksi, yang akan menelan biaya sekitar 17 milyar.

Jadi, total biayanya adalah 37 milyarj ika mereka memperluas pabrik mereka. Dalam situasi ini, biaya peluang untuk membangun pabrik baru adalah 8 milyar (45 milyar – 37 milyar.

Bahkan dengan biaya penutupan pabrik selama dua minggu, Perusahaan matras XYZ akan menghemat uang dengan memperluas pabrik mereka daripada membangun yang baru.

Kesimpulan

Itulah pembahasan mendalam mengenai biaya peluang yang bisa Anda aplikasikan pada bisnis dan keseharian Anda. Dengan mengetahui cara menghitung biaya peluang, Anda bisa membuat keputusan yang lebih baik untuk proses investasi dan pembelanjaan modal pada bisnis.

Untuk kemudahan pencatatan biaya dalam bisnis, Anda bisa menggunakan software akuntansi seperti Kledo yang telah dipercaya oleh lebih 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan biaya dan pemasukan, manajemen aset dan stok, multi gudang dan perusahaan, proses rekonsiliasi transaksi yang mudah, otomasi lebih dari 50 laporan keuangan dan masih banyak lagi.

Jadi apalagi yang masih Anda ragukan? Coba Kledo secara gratis melalui tautan ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *