Balanced Scorecard: Pengertian Lengkap dan Cara Membuatnya

balanced scorecard

Masalah umum dalam dunia bisnis modern adalah menemukan cara yang akurat, namun efisien, untuk mengukur manajemen kinerja. Hampir semua orang di dunia bisnis saat ini setuju akan perlunya metode yang akurat dan efisien, salah satunya balanced scorecard.

Pada kenyataannya, sebagian besar perusahaan modern tahu bagaimana mengembangkan model dan sistem yang lebih baik yang meningkatkan segalanya mulai dari komunikasi hingga operasi sehari-hari.

Namun beberapa dari perusahaan ini tidak tahu harus mulai dari mana setelah mereka perlu menerapkan model dengan berbagai metodologi pengembangan.

Untuk mengetahui secara lebih mendalam tentang apa itu balanced scorecard dan cara menggunakannya dalam bisnis Anda, baca terus artikel ini sampai selesai.

Contents hide

Apa Itu Balanced Scorecard?

balanced scorecard

Balanced Scorecard (BSC) adalah alat visual yang digunakan untuk mengukur efektivitas suatu kegiatan terhadap rencana strategis perusahaan.

Balanced scorecard sering digunakan selama perencanaan strategis untuk memastikan upaya perusahaan selaras dengan strategi dan visi secara keseluruhan.

Itu dibuat untuk membantu bisnis mengevaluasi aktivitas mereka dengan lebih dari sekadar mata keuangan langsung menggunakan pendapatan, biaya, dan keuntungan. Diagram ini menyajikan pandangan yang seimbang yang juga memperhitungkan perspektif kesuksesan lainnya.

Balanced Scorecard tradisional memeriksa inisiatif perusahaan dari empat perspektif berbeda: Keuangan, Pembelajaran & Pertumbuhan, Proses Bisnis, dan Pelanggan.

Kegiatan-kegiatan ini dicatat dalam tabel yang sesuai dengan ukuran, target, dan tujuan yang dinyatakan untuk pengumpulan dan analisis data. Kegiatan tersebut kemudian dapat dievaluasi dan dinilai dengan baik.

Sejarah Balanced Scorecard

Balanced Scorecard awalnya dikembangkan oleh Dr. Robert Kaplan dari Universitas Harvard dan Dr. David Norton sebagai kerangka kerja untuk mengukur kinerja organisasi dengan menggunakan seperangkat ukuran kinerja yang lebih seimbang. Secara tradisional perusahaan hanya menggunakan kinerja keuangan jangka pendek sebagai ukuran keberhasilan.

“Balanced scorecard” menambahkan langkah-langkah strategis non-keuangan tambahan ke dalam campuran untuk lebih fokus pada kesuksesan jangka panjang. Sistem ini telah berkembang selama bertahun-tahun dan sekarang dianggap sebagai sistem manajemen strategis yang terintegrasi penuh.

Pendekatan baru untuk manajemen strategis ini pertama kali dirinci dalam serangkaian artikel dan buku oleh Drs. Kaplan dan Norton dan dibangun di atas karya Art Schneiderman di Analog Devices.

Menyadari beberapa kelemahan dan ketidakjelasan pendekatan manajemen sebelumnya, pendekatan balanced scorecard memberikan resep yang jelas tentang apa yang harus diukur perusahaan untuk ‘menyeimbangkan’ perspektif keuangan.

Kaplan dan Norton menggambarkan inovasi balanced scorecard sebagai berikut:

“Balance scorecard mempertahankan ukuran keuangan tradisional. Tetapi ukuran keuangan menceritakan kisah peristiwa masa lalu, kisah yang memadai untuk perusahaan di dunia indusri dan investasi dalam kemampuan jangka panjang dan hubungan pelanggan yang sangat penting

Namun, ukuran finansial ini tidak memadai untuk memandu dan mengevaluasi perjalanan yang harus dilakukan perusahaan di zaman kemajuan informasi untuk menciptakan nilai masa depan melalui investasi pada pelanggan, pemasok, karyawan, proses, teknologi, dan inovasi.”

Mengenal Empat Perspektif Dasar pada Balanced Scorecard

Perspektif Keuangan

Bagi sebagian besar organisasi berbasis laba, uang dan keuntungan selalu menjadi tujuan utama. Oleh karena itu, perspektif paling atas adalah tentang tujuan keuangan.

Pada dasarnya, setiap tujuan utama yang terkait dengan kesehatan dan kinerja keuangan perusahaan dapat dimasukkan dalam perspektif ini.

Pendapatan dan laba adalah tujuan yang jelas yang sebagian besar organisasi daftar dalam perspektif ini. Tujuan keuangan lainnya mungkin termasuk:

  • Penghematan dan efisiensi biaya (misalnya, tujuan khusus untuk mengurangi biaya produksi sebesar 10% pada tahun 2020)
  • Margin Laba (meningkatkan margin laba operasi, misalnya)
  • Sumber pendapatan (misalnya, menambahkan saluran pendapatan baru)
Banner 2 kledo

Perspektif pelanggan

Perspektif ini berfokus pada tujuan kinerja yang terkait dengan pelanggan dan pasar. Dengan kata lain, jika Anda ingin mencapai tujuan keuangan Anda, apa sebenarnya yang perlu Anda berikan dalam hal pelanggan dan pasar Anda?

Termasuk dalam perspektif ini Anda mungkin menemukan tujuan untuk:

  • Layanan dan kepuasan pelanggan (meningkatkan skor promotor bersih, atau mengurangi waktu tunggu pusat panggilan, misalnya)
  • Pangsa pasar (seperti, pangsa pasar yang berkembang di segmen atau negara tertentu)
  • Kesadaran merek (misalnya, meningkatkan interaksi di media sosial)

Baca juga: Gunakan Cara Ini untuk Mendapatkan Pinjaman Modal Usaha, Sangat Mudah!

Perspektif Proses Internal

Proses apa yang perlu Anda lakukan untuk mencapai tujuan yang terkait dengan pelanggan dan keuangan Anda? Itulah pertanyaan yang ingin dijawab oleh perspektif ini.

Di sini Anda akan menetapkan tujuan dan sasaran operasional internal – atau, dengan kata lain, apa yang perlu dimiliki bisnis dan apa yang perlu dilakukan bisnis dengan baik untuk mendorong kinerja?

Contoh tujuan proses internal mungkin termasuk:

  • Peningkatan proses (misalnya, merampingkan proses persetujuan internal)
  • Optimalisasi kualitas (seperti, mengurangi limbah manufaktur)
  • Pemanfaatan kapasitas (menggunakan teknologi untuk meningkatkan efisiensi, misalnya)

Perspektif Pembelajaran dan Pertumbuhan

Sementara perspektif ketiga adalah tentang sisi proses konkret, perspektif terakhir ini mempertimbangkan pendorong kinerja yang lebih tidak berwujud. Karena mencakup spektrum yang begitu luas, perspektif ini sering dipecah menjadi komponen-komponen berikut:

  • Modal manusia – keterampilan, bakat, dan pengetahuan (misalnya, penilaian keterampilan, skor manajemen kinerja, efektivitas pelatihan)
  • Modal informasi – database, sistem informasi, jaringan dan infrastruktur teknologi (seperti, sistem keamanan, sistem perlindungan data, investasi infrastruktur)
  • Modal organisasi – budaya, kepemimpinan, keselarasan karyawan, kerja tim dan manajemen pengetahuan (misalnya, keterlibatan staf, skor promotor bersih karyawan, audit budaya perusahaan)

Apa Manfaat Menggunakan Balanced Scorecard?

balanced scorecard

1. Perencanaan Strategis yang Lebih Baik

Balanced Scorecard atau BSC menyediakan kerangka kerja yang kuat untuk membangun dan mengkomunikasikan strategi. Model bisnis divisualisasikan dalam Peta Strategi yang membantu manajer untuk memikirkan hubungan sebab-akibat antara tujuan strategis yang berbeda.

Proses pembuatan Peta Strategi memastikan bahwa konsensus tercapai atas serangkaian tujuan strategis yang saling terkait. Ini berarti bahwa hasil kinerja serta faktor pendukung atau pendorong utama kinerja masa depan diidentifikasi untuk menciptakan gambaran strategi yang lengkap.

2. Peningkatan Komunikasi & Eksekusi Strategi

Memiliki gambaran satu halaman tentang strategi memungkinkan perusahaan untuk dengan mudah mengomunikasikan strategi secara internal dan eksternal. Dan banyak oran mengetahui bahwa sebuah gambar bernilai seribu kata.

‘Rencana di halaman’ ini memfasilitasi pemahaman strategi dan membantu melibatkan staf dan pemangku kepentingan eksternal dalam penyampaian dan peninjauan strategi. Hal yang perlu diingat adalah sulit bagi orang untuk membantu menjalankan strategi yang tidak sepenuhnya mereka pahami.

3. Penyelarasan Proyek dan Inisiatif yang Lebih Baik

Balanced Scorecard membantu organisasi memetakan proyek dan inisiatif mereka ke tujuan strategis yang berbeda, yang pada gilirannya memastikan bahwa proyek dan inisiatif difokuskan secara ketat untuk mencapai tujuan yang paling strategis.

4. Informasi Manajemen yang Lebih Baik

Pendekatan Balanced Scorecard membantu organisasi merancang indikator kinerja utama untuk berbagai tujuan strategis mereka. Ini memastikan bahwa perusahaan mengukur apa yang sebenarnya penting.

Penelitian menunjukkan bahwa perusahaan dengan pendekatan BSC cenderung melaporkan informasi manajemen yang lebih berkualitas dan pengambilan keputusan yang lebih baik.

5. Pelaporan Kinerja yang Lebih Baik

Balanced Scorecard dapat digunakan untuk memandu desain laporan kinerja dan dasbor. Hal ini memastikan bahwa pelaporan manajemen berfokus pada isu-isu strategis yang paling penting dan membantu perusahaan memantau pelaksanaan rencana mereka.

6. Penyelarasan Organisasi yang Lebih Baik

Balanced Scorecard memungkinkan perusahaan untuk lebih menyelaraskan struktur organisasi mereka dengan tujuan strategis. Untuk menjalankan rencana dengan baik, organisasi perlu memastikan bahwa semua unit bisnis dan fungsi pendukung bekerja menuju tujuan yang sama.

Memasukkan Balanced Scorecard ke dalam unit-unit tersebut akan membantu mencapainya dan menghubungkan strategi dengan operasi.

7. Penyelarasan Proses yang Lebih Baik

Balanced Scorecard yang diterapkan dengan baik juga membantu menyelaraskan proses organisasi seperti penganggaran, manajemen risiko, dan analitik dengan prioritas strategis. Ini akan membantu menciptakan organisasi yang benar-benar berfokus pada strategi.

Bagaimana Cara Membuat dan Mengimplementasikan Balanced Scorecard pada Bisnis?

bisnis

Berikut adalah cara membuat balanced scorecard dan contoh kasus yang biasa terjadi dalam banyak bisnis.

Tahap pertama: Memetakan Strategi Anda

1. Identifikasi misi dan visi perusahaan Anda

“Peta strategi,” yang mendefinisikan bagaimana Anda akan mencapai tujuan Anda sebagai sebuah perusahaan, adalah salah satu bagian terpenting dari BSC.

Misi perusahaan Anda berada di tengah peta strategi, dengan semua strategi pada akhirnya membantu memenuhi visi itu. Komunikasikan misi atau visi Anda secara ringkas, menggunakan tidak lebih dari satu atau dua kalimat.

Misalnya, jika kawan Kledo menjalankan toko roti, misi Anda mungkin adalah “Untuk mengembangkan dan menyediakan kudapan manis yang sehat dan berkelanjutan yang menciptakan senyum dengan gigi yang sehat.”

2. Mulailah dengan sebuah kotak untuk indikator keuangan tradisional Anda.

Perspektif pertama BSC berkaitan dengan indikator keuangan yang sama yang biasanya Anda sertakan dalam laporan keuangan perusahaan, seperti neraca dan laporan laba rugi. Dalam perusahaan yang mencari laba, tujuan dasar kotak ini adalah untuk meningkatkan laba.

Jika Anda membuat BSC untuk lembaga nonprofit atau pemerintah, kemungkinan besar Anda akan menggunakan indikator yang berbeda di sini, serta metode yang berbeda untuk menganalisis peningkatan. Misalnya, lembaga nonprofit mungkin menyertakan tujuan penggalangan dana di sini.

3. Tambahkan kotak untuk proses internal Anda.

Perspektif proses internal mencakup bagaimana Anda menyelesaikan sesuatu sebagai sebuah perusahaan. Ini mungkin termasuk hierarki atau struktur perusahaan Anda serta jumlah karyawan yang menangani setiap bagian dari bisnis Anda.

Misalnya, masih menggunakan contoh toko roti, proses internal Anda mungkin terdiri dari vendor tempat Anda membeli bahan-bahan, kasir atau karyawan layanan pelanggan, pembuat roti, dan staf manajemen Anda.

4. Buat kotak lain untuk pandangan pelanggan Anda tentang perusahaan Anda.

Perspektif “pelanggan” dari BSC berfokus pada layanan pelanggan Anda dan hubungan yang dimiliki pelanggan Anda dengan perusahaan Anda. Melihat perspektif ini, Anda dapat mengetahui seberapa setia pelanggan Anda dan seberapa senang mereka dengan produk atau layanan yang Anda tawarkan.

Misalnya, dengan contoh toko roti, perspektif pelanggan Anda mungkin melihat seberapa sering pelanggan kembali dan apakah mereka merekomendasikan toko roti Anda kepada teman dan keluarga.

Perspektif ini juga mengevaluasi bagaimana Anda menangani keluhan pelanggan dan masalah yang mungkin muncul dalam menjalankan bisnis, seperti pesanan yang salah atau tertunda.

5. Sertakan kotak ke-4 untuk pertumbuhan dan inovasi.

Kotak perspektif terakhir mencakup hal-hal yang Anda lakukan untuk mengembangkan perusahaan Anda dan mempersiapkannya untuk masa depan. Ini mencakup semuanya, mulai dari peningkatan komputer dan peralatan hingga pendidikan karyawan.

Pada akhirnya, hal-hal yang Anda lakukan untuk menumbuhkan dan meningkatkan perusahaan Anda harus bekerja untuk memenuhi misi yang telah Anda tetapkan. Misalnya, jika keberlanjutan adalah bagian dari misi Anda, Anda mungkin berfokus pada peningkatan peralatan Anda agar lebih ramah lingkungan.

6. Uraikan tujuan perusahaan Anda di masing-masing dari 4 perspektif.

Di setiap kotak yang Anda buat untuk 4 perspektif, buat daftar tujuan untuk perusahaan Anda yang termasuk dalam perspektif tersebut.

Umumnya, rencanakan 2-3 tujuan untuk setiap perspektif. Pada akhirnya, setiap tujuan akan memiliki 1-2 ukuran yang dapat Anda evaluasi untuk menentukan apakah perusahaan Anda tepat sasaran untuk mencapai tujuan tersebut.

Tujuan umum untuk masing-masing dari 4 perspektif meliputi:

  • Keuangan: mengelola biaya, meningkatkan keuntungan, mendiversifikasi sumber pendapatan, meningkatkan pangsa pasar
  • Pelanggan: kurangi waktu tunggu, tingkatkan kepuasan pelanggan, tingkatkan tingkat pengembalian pelanggan
  • Proses Internal: meningkatkan efisiensi layanan, mengalokasikan sumber daya secara efisien, merampingkan proses peninjauan
  • Pembelajaran dan Pertumbuhan: meningkatkan sumber daya teknologi, mensponsori pendidikan berkelanjutan karyawan, merekrut karyawan yang sangat terampil

7. Gambarlah panah untuk menunjukkan hubungan antara tujuan.

Peta strategi Anda menunjukkan bagaimana tujuan dalam satu perspektif dapat memengaruhi tujuan dalam perspektif lain. Panah dari satu tujuan ke tujuan lain menandakan bahwa tujuan kedua meningkat atau berkembang sebagai hasil kerja pada yang pertama. I

ni menciptakan rantai yang dapat Anda ikuti untuk memahami perubahan apa yang perlu didahulukan untuk mencapai semua tujuan Anda secara efisien.

Misalnya, jika Anda memiliki tugas “mengurangi waktu tunggu pelanggan” dalam perspektif pelanggan Anda dan “menangani panggilan dukungan lebih efisien” dalam perspektif proses internal Anda, Anda mungkin akan menggambar panah dari perspektif proses internal ke perspektif pelanggan.

Ini menunjukkan bahwa menangani panggilan dukungan secara lebih efisien akan mengurangi waktu tunggu pelanggan.

Anda juga bisa menggunakan layanan entri data dari Kledo melalui tautan ini.

Tahap Kedua: Memilih Ukuran Kinerja Strategis

1. Identifikasi ukuran yang tepat untuk setiap tujuan.

Lakukan brainstorming daftar kemungkinan tindakan untuk setiap tujuan, lalu tentukan opsi mana yang mungkin memberi Anda informasi yang paling berguna

. Untuk tujuan dalam beberapa perspektif, seperti tujuan keuangan, ukurannya akan cukup standar. Namun, untuk tujuan lain, Anda mungkin harus sedikit kreatif.

Sasaran keuangan biasanya menggunakan ukuran tradisional, seperti biaya operasi perusahaan Anda atau margin keuntungan Anda pada produk yang Anda jual.

Meningkatkan kepuasan pelanggan adalah tujuan dengan beberapa kemungkinan ukuran. Anda dapat menggunakan hasil dari survei kepuasan pelanggan nasional, tetapi hasil tersebut mungkin tidak mencakup sebagian besar basis pelanggan Anda. Dalam hal ini, Anda mungkin ingin membuat survei Anda sendiri.

2. Ubah tujuan Anda menjadi tujuan yang spesifik dan terukur.

Tujuan awal Anda dalam setiap perspektif kemungkinan besar tidak jelas dan tidak dapat diukur.

Terapkan ukuran yang Anda identifikasi untuk mengubah tujuan awal tersebut menjadi tujuan yang konkret dan dapat ditindaklanjuti.

Misalnya, jika salah satu tujuan Anda adalah untuk meningkatkan kepuasan pelanggan, Anda mungkin memutuskan bahwa Anda akan tahu bahwa pelanggan puas jika mereka terus datang kembali atau merekomendasikan perusahaan Anda kepada orang lain.

Anda dapat menerjemahkan ini ke dalam sasaran khusus untuk meningkatkan persentase pelanggan yang kembali sebesar 50%.

Sebagai contoh lain, jika Anda ingin bisnis Anda lebih berkelanjutan, Anda dapat menetapkan tujuan untuk mengurangi jejak karbon perusahaan Anda sebesar 25%.

3. Tentukan target jangka pendek untuk setiap tujuan

Target, atau tolok ukur, memberi perusahaan Anda sesuatu untuk dikerjakan dan memberi tahu Anda jika Anda berada di jalur yang benar. Tetapkan setiap target berdasarkan periode yang biasanya Anda evaluasi kinerja perusahaan Anda, seperti target triwulanan dan tahunan.

Misalnya, jika tujuan akhir Anda adalah meningkatkan kepuasan pelanggan sebesar 50%, Anda dapat menetapkan sasaran triwulanan untuk meningkatkan kepuasan pelanggan sebesar 10%.

Tahap Ketiga: Meluncurkan Inisiatif Strategis

1. Pilih proyek yang memajukan perusahaan Anda menuju tujuannya.

Inisiatif strategis difokuskan untuk mengembangkan perusahaan Anda dan membantunya berkembang. Proyek yang bagus memberi Anda informasi yang dapat Anda gunakan untuk membuat perubahan yang akan membuat perusahaan Anda berada di jalur yang benar untuk mencapai targetnya.

Misalnya, jika salah satu sasaran Anda adalah meningkatkan jumlah pelanggan yang kembali ke bisnis, Anda dapat menerapkan survei untuk mengevaluasi bagaimana perasaan pelanggan pertama kali tentang perusahaan Anda dan masalah apa pun yang mungkin menghalangi mereka untuk kembali. Kemudian, Anda dapat bekerja untuk menghilangkan masalah tersebut.

2. Tetapkan pemimpin untuk setiap inisiatif yang dibuat

Memiliki satu orang (atau tim, tergantung pada ukuran organisasi Anda) yang bertanggung jawab atas setiap inisiatif meningkatkan efisiensi dan memastikan karyawan bertanggung jawab atas keberhasilan perusahaan. Pilih pemimpin proyek yang memiliki wewenang, pengalaman, dan sumber daya untuk mengelola inisiatif.

Misalnya, jika Anda memiliki inisiatif untuk meningkatkan kepuasan pelanggan, Anda ingin karyawan layanan pelanggan memimpin inisiatif itu, bukan seseorang di bagian desainer yang tidak berhubungan dengan pelanggan.

Untuk tujuan keuangan, tetapkan akuntan atau manajer keuangan lain yang memahami metrik dan cara penghitungannya.

3. Alokasikan sumber daya perusahaan untuk mendukung berbagai inisiatif Anda.

Cari tahu apa yang Anda perlukan untuk menjalankan setiap inisiatif Anda dan susun keuangan perusahaan Anda untuk memungkinkan dukungan yang Anda butuhkan.

Beberapa inisiatif mungkin hanya membutuhkan waktu dan usaha sementara yang lain memerlukan investasi dalam peralatan atau layanan.[

Misalnya, jika Anda akan melakukan survei kepuasan pelanggan untuk mengevaluasi kemajuan perusahaan Anda menuju tujuan Anda meningkatkan retensi pelanggan, Anda harus merancang survei atau mempekerjakan seseorang untuk merancangnya untuk Anda.

Anda juga harus mencari tahu bagaimana Anda akan mendapatkan survei di tangan pelanggan.

4. Susun peta strategi Anda ke masing-masing departemen.

Saat Anda “mengalirkan” BSC, Anda hanya menerjemahkan tujuan perusahaan secara keseluruhan menjadi tugas yang dapat ditindaklanjuti untuk setiap departemen atau jenis karyawan.

Ini membuatnya lebih spesifik dan memastikan setiap orang memahami tanggung jawab khusus mereka.

Misalnya, jika Anda membuat peta strategi untuk departemen layanan pelanggan, Anda mungkin berfokus pada perspektif pelanggan dan cara mereka dapat mengurangi waktu tunggu untuk pelanggan yang menelepon dengan pertanyaan atau permintaan layanan.

Membuat peta strategi untuk masing-masing departemen juga memungkinkan Anda untuk menggambarkan tanggung jawab khusus untuk semua karyawan Anda, bukan hanya supervisor dan manajemen. Saat Anda maju ke unit yang lebih kecil, tugas dan tujuan menjadi lebih spesifik dan konkret.

Untuk bisnis yang lebih kecil dengan unit atau departemen yang lebih sedikit, peta akan lebih individual untuk ditujukan kepada karyawan secara langsung.

Kesimpulan

itulah pembahasan lengkap mengenai balanced scorecard yang bisa Anda implementasikan pada bisnis Anda.

Ingatlah,perspektif keuangan menjadi perspektif utama dalam perencanaan ini, maka pastikan Anda menggunakan sistem terbaik dalam perencanaan keuangan pada bisnis Anda.

Jika Anda masih menggunakan proses pembukuan manual yang memakan waktu dan rentan dengan kesalahan, Anda bisa mencoba menggunakan sistem akuntansi yang sudah terbukti dan teruji seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud buatan Indonesia yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Dengan menggunakan Kledo Anda bisa dengan mudah dalam melakukan proses pembukuan, pembuatan faktur, merekonsiliasi transaksi, memantau banyak gudang, membuat lebih dari 50 jenis laporan keuangan kapanpun dan masih banyak lagi.

Jadi apalagi yang masih Anda ragukan? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis melalui tautan ini

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *