Perilaku Biaya (Cost Behavior): Pengertian Lengkap, Jenis, dan Cara Menghitungnya

perilaku biaya

Untuk melakukan pekerjaan secara efektif, akuntan keuangan dan manajerial harus memahami bagaimana perusahaan menghabiskan modalnya. Bagaimana biaya berubah selama periode tertentu atau aktivitas tertentu dikenal sebagai perilaku biaya.

Dalam artikel ini, kami membahas apa itu perilaku biaya, menjelaskan berbagai jenisnya dan cara menghitungny, juga memberi tahu Anda tips untuk mengelola perilaku biaya untuk organisasi Anda.

Apa itu Perilaku Biaya?

perilaku biaya

Perilaku biaya atau cost behavior adalah ukuran bagaimana perubahan dalam proses bisnis tertentu dapat mempengaruhi biaya.

Misalnya, Anda bekerja dengan manajer proyek untuk melihat berapa biaya setiap tahap alur kerja sebelum tugas selesai.

Secara keseluruhan, ini adalah mekanisme pengendalian biaya yang digunakan oleh pengusaha untuk menemukan cara terbaik agar bisa bekerja dalam batas anggaran departemen untuk memenuhi tujuan bisnis dan keuangan.

Jika ada tanda-tanda perubahan yang mudah berubah, maka hal itu harus dilaporkan dalam laporan keuangan organisasi Anda setiap triwulan dan tahunan.

Mengapa Mengetahui Perilaku Biaya itu Penting?

Seorang manajer keuangan atau pemilik bisnis perlu memahami perilaku biaya saat membuat anggaran tahunan.

Mengetahui hal ini memungkinkan manajer untuk menentukan terlebih dahulu apakah ada biaya yang akan turun atau naik seiring dengan perubahan aktivitas bisnis.

Misalnya, jika sebuah perusahaan beroperasi pada kapasitas produksi penuh, maka untuk memenuhi lebih banyak permintaan, perusahaan harus berinvestasi lebih banyak di lini produksi.

Memahami perilaku biaya juga penting untuk analisis biaya-volume-laba. Analisis biaya-volume-laba atau cost-volume-profit (CVP) mempelajari dampak perubahan biaya dan volume terhadap laba.

Ini membantu manajemen dalam merencanakan dan mengendalikan biaya.

Baca juga: Cost Control: Pengertian, Manfaat, Metode, Tips dan Cara Melakukannya

Apa Saja Faktor yang Memengaruhi Perilaku Biaya?

Ada tiga faktor yang memengaruhi bagaimana perilaku biaya dalam suatu organisasi. Apa saja tiga faktor tersebut?

Berikut penjelasan lebih lanjut tentang masing-masing faktor:

Pengaruh manajemen terhadap biaya

Faktor ini mengacu pada bagaimana keputusan dan tindakan yang diambil oleh organisasi manajemen dapat memengaruhi biaya.

Manajemen memiliki peran sentral dalam mengelola dan mengontrol biaya dalam organisasi.

Keputusan yang dibuat oleh manajemen, seperti perencanaan produksi, keputusan investasi, kebijakan pengadaan, dan pengaturan upah, dapat memiliki dampak langsung terhadap biaya.

Kemampuan manajemen untuk mengidentifikasi dan mengimplementasikan strategi pengendalian biaya yang efektif akan mempengaruhi perilaku biaya dalam organisasi.

Karakteristik biaya dihubungkan dengan outputnya

Faktor ini menyoroti hubungan antara biaya dan output yang dihasilkan oleh suatu organisasi atau kegiatan.

Karakteristik biaya, seperti biaya tetap dan biaya variabel, biaya langsung dan biaya tidak langsung, serta biaya produksi langsung dan biaya overhead, akan mempengaruhi perilaku biaya.

Misalnya, biaya tetap cenderung tidak berubah terlepas dari volume produksi, sementara variabel biaya berfluktuasi seiring perubahan volume produksi.

Pemahaman karakteristik biaya ini memungkinkan manajemen untuk mengambil keputusan yang lebih baik dalam merencanakan dan mengendalikan biaya terkait dengan keluaran organisasi.

Pengaruh perubahan volume kegiatan terhadap biaya

Faktor ini mengacu pada bagaimana perubahan volume atau tingkat kegiatan dapat mempengaruhi biaya organisasi.

Konsep dasar di balik faktor ini adalah biaya yang cenderung berubah seiring dengan perubahan volume produksi atau aktivitas lainnya.

Dalam banyak kasus, biaya akan meningkat seiring dengan peningkatan volume kegiatan. Namun, tingkat kenaikan biaya dapat bervariasi tergantung pada faktor-faktor seperti skala ekonomi dan efisiensi operasional.

Pemahaman tentang hubungan ini memungkinkan manajemen untuk melakukan perencanaan dan pengendalian biaya dengan mempertimbangkan perubahan volume kegiatan.

Dalam mengelola perilaku biaya, organisasi harus mempertimbangkan berbagai faktor ini secara holistik.

Faktor-faktor ini dapat berinteraksi dan saling mempengaruhi, dan keputusan yang diambil harus didasarkan pada pemahaman yang komprehensif tentang faktor-faktor tersebut serta tujuan organisasi secara keseluruhan.

Apa Saja Jenis-Jenis Perilaku Biaya?

Biaya Tetap

Biaya tetap adalah biaya yang tidak berubah dengan tingkat aktivitas dalam kisaran yang relevan. Biaya ini akan dikenakan bahkan jika tidak ada unit yang diproduksi.

Misalnya, beban sewa, beban penyusutan garis lurus, dll.

Karakteristik utama dari biaya tetap adalah:

Biaya tetap adalah biaya yang tidak berubah dalam jangka pendek

Biaya tetap adalah biaya yang tidak berubah dalam jangka pendek, terlepas dari perubahan produksi atau tingkat penjualan atau ukuran aktivitas lainnya.

Misalnya, sewa gedung tidak akan berubah sampai sewa habis atau dinegosiasikan ulang, terlepas dari tingkat aktivitas bisnis di dalam gedung itu. Contoh biaya tetap lainnya adalah asuransi, depresiasi, dan pajak properti.

Diperlukan margin yang cukup untuk mengimbangi biaya tetap

Ketika sebuah perusahaan memiliki komponen biaya tetap yang besar, ia harus menghasilkan sejumlah besar volume penjualan untuk memiliki margin kontribusi yang cukup untuk mengimbangi biaya tetap.

Namun, begitu tingkat penjualan itu tercapai, jenis bisnis ini umumnya memiliki biaya variabel per unit yang relatif rendah. Sehingga dapat menghasilkan keuntungan yang besar di atas level impas.

Biaya tetap dialokasikan di bawah dasar penyerapan akuntansi biaya

Biaya tetap dialokasikan di bawah dasar penyerapan akuntansi biaya. Berdasarkan pengaturan ini, biaya overhead pabrik tetap dibebankan secara proporsional ke unit yang diproduksi dalam periode pelaporan, dan dicatat sebagai aset.

Setelah unit terjual, biaya dibebankan ke harga pokok penjualan. Dengan demikian, dapat terjadi keterlambatan dalam pengakuan biaya tetap yang dialokasikan ke persediaan.

Klasifikasi Biaya Tetap Menurut Perilakunya

Biaya tetap adalah biaya yang timbul sehubungan dengan berlalunya waktu dan yang, dalam batas-batas tertentu, cenderung tidak terpengaruh oleh fluktuasi tingkat aktivitas.

Bisnis yang berjalan harus memiliki fasilitas fisik dan organisasi untuk digunakan.

Hal-hal ini menyediakan kapasitas untuk memproduksi dan menjual. Biaya berkelanjutan untuk memiliki kapasitas yang dikeluarkan untuk mengantisipasi aktivitas masa depan disebut sebagai “biaya kapasitas.” Dalam kasus kapasitas digunakan, biaya tambahan yang dikeluarkan.

Biaya tambahan produksi dan penjualan tersebut dapat dikendalikan dengan aktivitas saat ini. Sebaliknya, biaya kapasitas cenderung berlanjut terlepas dari tingkat aktivitas saat ini selama kapasitas yang sama dipertahankan.

Biaya tetap adalah biaya yang tidak diharapkan berubah secara total dalam tahun anggaran berjalan, terlepas dari variasi volume kegiatan.

Biaya tersebut ditetapkan untuk periode tertentu selama rentang output yang relevan, dengan asumsi bahwa teknologi dan metode manufaktur tetap tidak berubah. Untuk analisis biaya, biaya tetap dapat diklasifikasikan sebagai berikut:

Biaya yang Dikomit atau Committed Costs

Biaya ini tidak dapat dihilangkan secara instan. Biaya ini dikeluarkan untuk memelihara fasilitas dasar. Contoh: Sewa, tarif, pajak, asuransi.

Kebijakan dan Biaya Terkelola atau Policy and Managed Costs

Biaya kebijakan dikeluarkan dalam menegakkan kebijakan manajemen. Contoh: Skema perumahan untuk karyawan. Biaya terkelola dikeluarkan untuk menjamin kelangsungan operasi perusahaan. Contoh: Layanan staf.

Biaya Diskresi atau Discretionary Costs

Ini tidak terkait dengan operasi. Ini dapat dikendalikan oleh manajemen. Ini terjadi atas kebijaksanaan manajemen.

Biaya Variabel

Biaya variabel berubah secara proporsional dengan tingkat produksi. Ini berarti bahwa total biaya variabel meningkat ketika lebih banyak unit diproduksi dan menurun ketika lebih sedikit unit yang diproduksi.

Meskipun variabel secara total, biaya ini konstan per unit. Karakteristik utama dari biaya variabel adalah: –

  • Semua biaya seperti biaya produksi, administrasi, penjualan, dan distribusi diklasifikasikan menjadi biaya tetap dan biaya variabel.
  • Biaya variabel dibebankan ke biaya produksi. Biaya tetap tidak dibebankan pada biaya produksi. Sebaliknya, itu dibebankan pada margin kontribusi.
  • Semua biaya tetap tersebut diambil sebagai biaya berkala, dan dibebankan ke dalam laporan laba rugi tahun tersebut pada saat terjadinya.
  • Barang jadi dan barang dalam proses dinilai dengan mengambil biaya produksi variabel saja.
  • Ini memiliki metode perhitungan keuntungan. Keuntungan ditentukan dengan mengurangi total biaya tetap dari margin kontribusi. Margin kontribusi dipastikan dengan mengurangi total biaya variabel dari penjualan.

Baca juga: Apa itu Term Of Payment? Berikut Pembahasan Lengkap yang Harus Diketahui

Biaya Campuran

Biaya campuran atau biaya semi-variabel memiliki sifat biaya tetap dan biaya variabel karena adanya komponen variabel dan tetap di dalamnya.

Contoh biaya campuran adalah biaya telepon karena biasanya terdiri dari komponen tetap seperti sewa saluran dan biaya langganan tetap serta biaya variabel yang dibebankan per menit.

Contoh lain dari biaya campuran adalah biaya pengiriman, yang memiliki komponen tetap biaya penyusutan truk doftan komponen variabel biaya bahan bakar.

Banner 3 kledo

Metode Pemisahan Biaya Campuran

Untuk memisahkan biaya semivariabel menjadi biaya tetap dan biaya variabel diperlukan karena dengan ini kita dapat menambahkan proporsi biaya tetap dalam total biaya tetap dan proporsi biaya variabel dalam total biaya variabel.

Jadi, dengan metode berikut, kita bisa melakukan ini.

Metode Grafis

Dengan metode grafik, kami menggambar garis grafik biaya semivariabel dengan mengambil output pada sumbu x dan total biaya semivariabel pada sumbu y.

Setelah ini, kita melakukan penilaian dan memilih titik di mana akan menjadi biaya tetap kami dalam biaya semi-variabel.

Setelah ini, kita menggambar garis yang paling cocok. Baris ini menunjukkan biaya tetap, yang tidak akan berubah setelah mengubah output.

Baca juga: Apa itu Proforma Invoice? Berikut Pengertian Lengkap dan Bedanya Dengan Invoice Lainnya

Metode Poin Tinggi dan Poin Rendah

Dengan metode ini, kami menghitung total penjualan dan total biaya pada tingkat produksi tertinggi. Kemudian kami menghitung total penjualan dan total biaya pada tingkat produksi terendah.

Karena biaya semivariabel memiliki biaya variabel dan biaya tetap.

Kita hitung dulu variabel ratenya dengan rumus sebagai berikut:

Biaya Variabel (b) = (Nilai tertinggi-Nilai terendah) / (Aktivitas tertinggi – Aktivitas terendah)

Perkirakan Tingkat Biaya tetap:

Biaya Tetap (a) = Biaya Total – Biaya Variabel.

Metode Analisis

Dengan metode ini, akuntan biaya melakukan beberapa analisis untuk membagi biaya semivariabel menjadi biaya tetap dan biaya variabel. Setelah ini, ia menghitung biaya tetap pada tingkat itu, yang dianalisis.

Misalkan, seorang akuntan biaya mengatakan bahwa dalam total biaya semi-variabel, mungkin ada 30% biaya tetap dan 70% biaya variabel. Sekarang total biaya semi-variabel akan dibagi atas dasar ini.

Jika tingkat produksi meningkat, proporsi biaya variabel akan meningkat pada tingkat yang sama. Tetapi biaya tetap tidak akan berubah.

Metode Tingkat Aktivitas

Dalam metode ini, kami membandingkan dua tingkat produksi dengan jumlah pengeluaran di tingkat ini. Biaya variabel akan dihitung dengan metode berikut.

Tingkat Aktivitas = Perubahan biaya semi-variabel / Perubahan volume produksi

Metode Kuadrat Terkecil

Ini adalah metode statistik di mana kami menggunakan metode ini untuk menghitung garis yang paling cocok.

Metode ini didasarkan pada persamaan linier y = mx+c, y adalah total biaya, x adalah volume output, dan c adalah total biaya tetap.

Dengan memecahkan persamaan ini secara matematis, kita dapat menghitung biaya variabel (M) pada tingkat produksi yang berbeda.

Bagaimana Cara Menentukan Sifat Perilaku Biaya?

Saat menilai bagaimana sifat dari perilaku biaya, Anda harus mempertimbangkan 3 cara untuk menentukan sifat perilaku biaya itu sendiri. Ketiga cara itu adalah:

  • Memilih semua biaya dan menyelidiki pola perilaku untuk menentukan apakah biaya tersebut bersifat bebas atau tidak yang akan disimbolkan dengan fungsi y.
  • Memilih dan menyeleksi apa saja biaya bebas yang menyebabkan biaya menjadi lebih fluktuatif. Nantinya, pada fungsi persamaan akan disimbolkan menjadi f(x)=y
  • Memilih dan menyeleksi kegiatan perusahaan mana yang dianggap relevan. Biaya variabel independen dan dependen yang terlibat diperhitungkan dalam fungsi biaya yang berlaku. Biaya ini akan diwakili oleh rumus y = a + bx.

Contoh Kasus Perilaku Biaya

perilaku biaya

Berikut adalah contoh penerapan analisis perilaku biaya menggunakan produksi smartphone sebagai contoh:

Biaya variabel

Setiap unit smartphone yang diproduksi membutuhkan kartu SIM seharga Rp. 12.000. Jika Anda mengalikan jumlah unit yang ingin Anda produksi dengan Rp.12.000, maka Anda akan mendapatkan total biaya produksi.

Dalam hal ini, 100.000 kartu SIM yang diproduksi dikalikan dengan Rp. 12.000 per unit sama dengan Rp 12.000.000 dalam total biaya produksi.

Angka ini memberi Anda perkiraan jika Anda ingin memproduksi lebih banyak unit.

Dengan menghitung biaya, Anda dapat melacak metode aktivitas lain untuk mengarah pada produksinya seperti tenaga kerja dan penjualan.

Biaya tetap

Menyewa fasilitas untuk memproduksi kartu SIM berharga Rp. 15.000.000. Biaya ini akan muncul sebagai garis lurus pada grafik, karena biaya sewa konsisten setiap bulan.

Anda juga dapat menghitung seberapa scalable perusahaan tergantung pada berapa banyak yang Anda tetapkan untuk memproduksi kartu SIM.

Misalnya, jika Anda menurunkan harga biaya tetap per unit maka Anda akan meningkatkan produksi unit jika Anda memprioritaskan ketersediaan kartu SIM untuk umum.

Biaya campuran atau semivariabel

Memiliki gedung manufaktur untuk membuat kartu SIM memiliki total biaya campuran.

Misalnya, biaya tetap gedung ini adalah Rp. 25.000.000 per tahun, dan utilitasnya adalah Rp. 300.000 per orang dan 150 karyawan bekerja di kantor ini.

Perhitungannya akan terlihat seperti ini: Rp. 60.000.000 = Rp. 25.000.000 (biaya tetap) + (Rp. 300.000/penghuni x 150 penghuni).

Tips Untuk Mengelola Perilaku Biaya

Ada banyak faktor yang harus diperhatikan ketika mengelola perilaku biaya untuk organisasi Anda. Berikut adalah tips untuk sukses dalam mengendalikan perilaku biaya:

1. Memahami langkah-langkah proses alur kerja

Perilaku biaya mengharuskan Anda memiliki pemahaman yang komprehensif tentang alur kerja departemen.

Dengan cara ini, Anda akan tahu untuk membuat keputusan anggaran dan memberikan wawasan tentang di mana sumber daya perusahaan perlu dialokasikan.

2. Ketahui jenis perilaku biaya yang Anda tangani

Setelah Anda mengetahui langkah-langkah yang berbeda dari alur kerja departemen, Anda dapat mengidentifikasi biaya mana yang dapat dikaitkan dengannya.

Bekerja dengan departemen manufaktur berarti bahwa produksi adalah bagian dari biaya variabel.

Jika organisasi Anda memperbesar anggaran departemen untuk memasukkan biaya tetap seperti sewa fasilitas, maka Anda juga perlu menghitung biaya campuran.

Mungkin bermanfaat untuk memisahkan sewa untuk membantu persyaratan anggaran yang terkotak jika itu demi kepentingan terbaik manajemen.

3. Hitung total biaya perilaku untuk menentukan apakah itu sesuai anggaran

Hitung biaya untuk setiap perilaku untuk melihat apakah proses yang dilakukan oleh departemen memenuhi tujuan anggaran.

Manajemen mungkin ingin mengambil waktu ekstra untuk membuat anggaran baru yang disesuaikan berdasarkan proses alur kerja yang Anda komunikasikan kepada mereka.

Adalah bijaksana untuk mencatat hasil yang Anda kumpulkan pada laporan keuangan perusahaan Anda, tetapi pastikan untuk mendapatkan persetujuan dari manajer Anda terlebih dahulu untuk memastikan ini disetujui untuk didistribusikan untuk penggunaan eksternal.

Ini merupakan informasi yang berharga bagi semua pemangku kepentingan untuk mengambil keputusan tentang masa depan perusahaan.

Baca juga: Aspek Pemasaran: Ini Penentu Keberhasilan Bisnis, Apa Saja?

FAQ

Apa itu perilaku biaya?

Perilaku biaya atau cost behavior adalah ukuran bagaimana perubahan dalam proses bisnis tertentu dapat mempengaruhi biaya.

Apa saja jenis perilaku biaya?

Ditinjau dari perilakunya, biaya bisa diklasifikan menjadi tiga jenis yaitu biaya tetap (fixed cost), biaya variabel (variable cost), dan biaya campuran (mixed cost).

Mengapa perilaku biaya penting dalam pengambilan keputusan organisasi?

Perilaku biaya penting dalam pengambilan keputusan organisasi karena:

  • Mempengaruhi profitabilitas
  • Memaksimalkan efisiensi
  • Membantu perencanaan dan penganggaran
  • Mendukung pengambilan keputusan strategi pengambilan keputusan
  • Memperbaiki transparansi dan akuntabilitas

Kesimpulan

Perilaku biaya merupakan konsep penting dalam akuntansi. Penggunaan konsep yang efisien akan membantu manajemen dalam melaksanakan dan mengelola biaya pengendalian, dan pada gilirannya, meningkatkan margin keuntungan.

Jika Anda ingin proses pengelolaan dan pemantauan seluruh biaya pada bisnis menjadi lebih mudah, Anda bisa menggunakan software akuntansi Kledo yang memiliki fitur akuntansi terlengkap.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan biaya dan pemasukan, juga proses pembukuan lainnya seperti purchasing, manajemen inventori, membuat laporan keuangan otomatis, dan masih banyak lagi.

Jadi, apalagi yang Anda tunggu? Anda bisa menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

14 − five =