Strategi Positioning Adalah Hal Penting dalam Pemasaran Produk

strategi positioning

Jika kawan Kledo adalah seorang pemilik bisnis, apakah kawan Kledo pernah mendengar tentang strategi positioning? Positioning adalah hal penting dalam proses penawan produk dan pemasaran yang berhasil.

Mari kita pikirkan: ada ribuan perusahaan di luar sana, banyak di antaranya menawarkan produk yang sama, menjanjikan hasil yang serupa, dan umumnya diposisikan sama di pasar.

Jadi, mengapa pelanggan memilih satu perusahaan daripada yang lain? Mengapa mengambil opsi pertama, daripada yang kedua, jika keduanya membawa Anda ke jenis bisnis yang sama yang menjual barang yang sama?

Jawabannya sederhana: Tidak ada yang mau membeli produk atau layanan karena dapat melakukan segalanya, melainkan karena dapat melakukan sesuatu.

Dan itulah yang dilakukan strategi positioning dalam pemasaran. Strategi positioning yang jelas adalah inti dari setiap strategi pemasaran, yang mendorong tampilan dan nuansa, kata, dan frasa sistem merek Anda.

Positioning membutuhkan fokus dan komitmen terhadap ceruk, ide, atau audiens target tertentu. Merek dan strategi pemasaran Anda tidak akan berhasil jika Anda berusaha menjadi segalanya bagi semua orang.

Pada artikel kali ini, kita akan menggali beberapa fakta dan memberi tahu Anda apa itu positioning dalam pemasaran dan bagaimana membuat strategi positioning yang efektif.

Apa itu Strategi Positioning?

strategi

Strategi positioning pemasaran adalah rencana yang dibuat untuk meningkatkan lalu lintas konsumen melalui praktik pemasaran.

Membuat strategi seperti itu dimaksudkan untuk membantu tim dari berbagai ukuran menerima kejelasan tentang cara terbaik untuk mendekati pengembangan pemasaran, dan tetap menjadi panduan yang solid tentang cara mempertahankan dan meningkatkan pertumbuhan, baik secara internal maupun eksternal.

Sederhananya, positioning dalam pemasaran adalah proses strategis yang melibatkan penciptaan identitas/citra merek atau produk di benak pelanggan sasaran.

Proses tersebut menunjukkan bagaimana Anda membedakan produk/layanan Anda dari pesaing Anda dan kemudian menentukan ceruk pasar mana yang akan diisi.

Strategi positioning dalam pemasaran perusahaan dipengaruhi oleh banyak variabel yang terkait dengan kebutuhan dan motivasi pelanggan, serta oleh tindakan pesaingnya.

Mari kita lihat beberapa contoh khas dari pemosisian pemasaran:

  • Tesla dan Audi memposisikan diri mereka sebagai simbol status mewah
  • Starbucks memposisikan dirinya sebagai sumber tepercaya untuk kopi dan minuman berkualitas kelas atas
  • McDonald memposisikan dirinya sebagai tempat untuk mendapatkan makanan cepat dan murah
  • Microsoft dan Apple memposisikan diri sebagai perusahaan teknologi yang menawarkan produk inovatif dan ramah pengguna.

Positioning dalam pemasaran lebih dari sekadar menambahkan kategori atau halaman khusus di situs web Anda.

Dengan melakukan positioning, muncul kebutuhan untuk menghidupkan keahlianatau sumber daya yang Anda miliki – mulai dari menghasilkan konten hingga melakukan penelitian dan branding perusahaan Anda untuk menarik pembeli target yang Anda tetapkan.

Jenis-jenis Positioning dalam Marketing

strategi positioning

Para peneliti di Journal of Business & Industrial Marketing menemukan bahwa positioning dalam pemasaran sebagian besar ditentukan oleh kriteria (misalnya, kualitas produk/layanan) dan faktor pembangunan hubungan (misalnya, kontak pribadi).

Pertimbangan lain, seperti struktur perusahaan (yaitu, cakupan geografis), tingkat integrasi, dan luasnya penawaran (yaitu, lokasi dalam rantai distribusi), juga memainkan peran penting.

Studi ini juga mencatat bahwa tingkat keakraban dengan merek merupakan faktor yang berkontribusi terhadap persepsi positioning yang dikejar dalam strategi pemasaran.

Berikut adalah beberapa jenis strategi positioning yang harus Anda tahu:

1. Menggunakan karakteristik produk atau manfaat sebagai positioning

Strategi ini pada dasarnya berfokus pada karakteristik produk atau manfaat pelanggan.

Sebagai contoh jika kita mengatakan barang-barang Impor pada dasarnya menceritakan atau menggambarkan berbagai karakteristik produk seperti daya tahan, ekonomi atau keandalan.

Mari kita ambil contoh sepeda motor ada yang menekankan pada penghematan bahan bakar, beberapa pada tenaga, penampilan dan lainnya menekankan pada daya tahannya . Honda menempati posisi pertama untuk sepeda motor, menekankan daya tahan dan dan keiritan pada setiap motornya.

Ada juga produk yang memiliki strategi positioning yang memiliki dua atau lebih karakteristik produk pada waktu yang sama.

Anda akan melihat ini dalam kasus pasar pasta gigi, sebagian besar pasta gigi menekankan ‘kesegaran’ dan ‘pejuang rongga’ sebagai karakteristik produk.

Jika Anda adalah seorang pemilik bisnis, pastikan Anda menggunakan banyak karakteristik produk pada strategi positioning Anda. Karena memiliki beberapa karakteristik bagus namun tidak dikomunikasikan membuat produk atau layanan Anda tidak dikenal oleh target audiens Anda

2. Penetapan harga sebagai strategi positioning

Strategi positioning berdasarkan Harga-Kualitas – Mari kita ambil contoh dan pahami pendekatan ini misalkan Anda harus pergi dan membeli celana jeans

Segera setelah Anda masuk ke toko Anda akan menemukan harga jeans yang berbeda di butik katakanlah harga mulai dari 350.000 hingga 2.000.000 Begitu melihat jeans 350.000 Anda mengatakan bahwa kualitasnya tidak bagus.

Mengapa? Pada dasarnya karena persepsi, sebagian besar dari kita menganggap bahwa jika suatu produk mahal akan menjadi produk yang berkualitas sedangkan produk yang murah kualitasnya lebih rendah.

Jika kita melihat pendekatan Harga – kualitas ini penting dan sebagian besar digunakan dalam strategi positioning produk. Dalam banyak kategori produk, ada merek yang sengaja berusaha menawarkan lebih banyak dalam hal layanan, fitur, atau kinerja.

Mereka mengenakan biaya lebih banyak, sebagian untuk menutupi biaya yang lebih tinggi dan sebagian untuk membuat konsumen percaya bahwa produk tersebut berkualitas lebih tinggi.

3. Positioning Penggunaan atau Aplikasi

Mari kita pahami ini dengan bantuan contoh seperti sirup marjan selama bertahun-tahun memposisikan dirinya sebagai produk ramadhan dan diiklankan terutama di saat bulan puasa.

Pada dasarnya jenis positioning-by-use ini mewakili posisi kedua atau ketiga untuk merek, jenis positioning tersebut dilakukan dengan sengaja untuk memperluas pasar merek.

Jika Anda memperkenalkan penggunaan produk baru yang secara otomatis akan memperluas pasar merek.

4. Strategi positioning berdasarkan proses produk

Strategi positioning lainnya adalah mengaitkan produk dengan penggunanya atau kelas pengguna. Merek pakaian kasual seperti jeans telah memperkenalkan ‘label desainer’ untuk mengembangkan citra mode.

Dalam hal ini diharapkan model atau kepribadian tersebut akan mempengaruhi citra produk dengan mencerminkan karakteristik dan citra model atau kepribadian yang dikomunikasikan sebagai pengguna produk.

Kita ambil contoh Johnson dan Johnson mengubah posisi samponya dari yang digunakan untuk bayi menjadi yang digunakan oleh orang yang dewasa dan oleh karena itu membutuhkan orang yang sering mencuci rambut dan oleh karena itu membutuhkan sampo yang tidak pedih dimata Reposisi ini menghasilkan pangsa pasar.

5. Positioning berdasarkan kelas produk

Di beberapa kelas produk kita harus memastikan keputusan strategi positioning Misalnya, kopi giling premium diperlukan untuk memposisikan dirinya sehubungan dengan kopi instan.

6) Positioning berdasarkan simbol budaya

Di dunia saat ini, banyak pengiklan menggunakan simbol budaya yang mengakar kuat untuk membedakan merek mereka dari merek pesaing.

Tugas penting adalah mengidentifikasi sesuatu yang sangat berarti bagi orang-orang yang tidak digunakan oleh pesaing lain dan mengaitkan merek ini dengan simbol itu.

7. Positioning berdasarkan pesaing

Dalam jenis strategi postioning ini, kerangka acuan implisit atau eksplisit adalah satu atau lebih pesaing.

Dalam beberapa kasus, pesaing referensi dapat menjadi aspek dominan dari strategi penentuan posisi perusahaan, perusahaan menggunakan strategi penentuan posisi yang sama seperti yang digunakan oleh pesaing atau pengiklan menggunakan strategi baru dengan mengambil strategi penentuan posisi pesaing. sebagai basis.

Contoh bagusnya adalah Colgate dan Pepsodent. Colgate ketika memasuki pasar berfokus pada perlindungan keluarga tetapi ketika Pepsodent memasuki pasar dengan fokus pada perlindungan 24 jam dan pada dasarnya untuk anak-anak.

Colgate mengubah fokusnya dari perlindungan keluarga menjadi perlindungan gigi anak yang merupakan strategi positioning yang diadopsi karena persaingan.

8. Positiong berdasarkan pengguna

Jenis strategi positioning ini adalah menargetkan kelompok pengguna tertentu dan menjelaskan mengapa penawaran perusahaan dapat diterapkan secara langsung dan relevan dengan kelompok ini.

Misalnya, Johnson vs. Axe. Sementara sampo bayi Johnson memposisikan dirinya sebagai lembut untuk anak-anak, semprotan tubuh Axe menargetkan pria.

5 Manfaat Positioning dalam Pemasaran

strategi positioning

Ada sejumlah alasan mengapa Anda harus mempertimbangkan untuk menjadikan positioning sebagai bagian dari strategi pemasaran Anda.

Dengan taktik positioning yang tepat, Anda dapat membuat pesan pemasaran yang lebih baik, membentuk layanan Anda dengan lebih baik, dan menyusun rencana penetapan harga sehingga Anda tetap kompetitif.

Berikut adalah 5 keuntungan positioning dalam pemasaran:

1. Menciptakan posisi kompetitif yang kuat

Positioning yang tepat mempengaruhi bagaimana pelanggan memandang produk atau layanan Anda relatif terhadap pesaing. Saat Anda menciptakan citra positif dari produk/layanan Anda di benak pelanggan, kemungkinan besar Anda akan menikmati keunggulan pasar yang berkelanjutan.

Dengan melakukan ini, Anda dapat mengklaim posisi Anda dalam lanskap kompetitif, yang sangat membantu Anda untuk tetap berada di depan kurva.

2. Meningkatkan penjualan

Salah satu tujuan utama dari setiap bisnis adalah untuk meningkatkan penjualan dan pendapatan. Dengan memiliki penawaran yang lebih relevan dan mengomunikasikannya secara lebih efektif, perusahaan Anda mungkin dapat menembus pasar baru, yang dapat diterjemahkan menjadi klien baru dan penjualan tambahan.

3. Menentukan target pasar yang lebih jelas

Positioning dalam pemasaran memungkinkan Anda untuk mengklaim fitur atau manfaat tertentu dan memfokuskan produk/layanan Anda sesuai dengan itu sehingga Anda tampil sebagai ahli dalam layanan tersebut. Akibatnya, nilai Anda bagi prospek akan meningkat secara signifikan.

4. Membuat keputusan yang lebih efektif

Setelah Anda memiliki pesan inti yang memastikan strategi penentuan posisi yang sukses, Anda akan berada dalam posisi untuk membuat keputusan yang lebih efektif selama proses berlangsung.

Positioning yang jelas dalam pemasaran juga mendorong komunikasi yang efektif, memberikan hubungan yang lebih sehat dan kuat dengan pelanggan.

5. Terhubung dengan kebutuhan konsumen

Melalui positioning dalam pemasaran, perusahaan memiliki kesempatan untuk mengkomunikasikan manfaat penting yang ditawarkan produk/jasa mereka.

Ini tidak hanya membantu memberi energi pada produk tetapi juga menghubungkannya dengan pelanggan tertentu yang membutuhkannya.

6 Langkah untuk Membuat Strategi Positioning yang Efektif

Langkah 1. Temukan posisi Anda saat ini

Apakah Anda saat ini memasarkan produk atau layanan Anda sendiri seperti barang lain di pasar, atau Anda memasarkannya sebagai sesuatu yang khas?

Posisi Anda saat ini di pasar memberi Anda wawasan penting apa yang harus Anda lakukan selanjutnya. Anda harus memahami posisi Anda saat ini untuk menganalisis pesaing Anda lebih lanjut.

Pikirkan beberapa pertanyaan berikut untuk menyatakan posisi Anda saat ini di pasar:

  • Apa yang dimaksud dengan merek Anda?
  • Siapa target konsumen Anda?
  • Apa misi dan visi Anda?
  • Apa yang membuat Anda menonjol dari pasar lainnya?
  • Apa poin rasa sakit pelanggan yang dapat dipecahkan oleh merek Anda?

Ingatlah bahwa kita semua senang terhubung dengan merek yang baik dan terasa otentik bagi kita. Alih-alih membuat istilah rumit yang tidak dapat dipahami oleh siapa pun, menjadilah “manusia”.

Mulailah dengan meneliti siapa audiens Anda yang ada dan ideal, dan gunakan bahasa mereka.

Banner 1 kledo

Langkah 2. Analisis pesaing Anda

Setelah memahami diri sendiri, penting untuk menganalisis pesaing Anda dengan melakukan analisis pesaing. Mengapa?

Karena Anda perlu melihat siapa yang Anda lawan untuk melakukan riset pesaing. Ini akan membantu Anda memutuskan apa yang dapat Anda lakukan lebih baik untuk mendapatkan keunggulan.

Ada banyak metode untuk menentukan pesaing Anda, antara lain:

Melakukan riset pasar

Lakukan pencarian cepat di mesin pencari menggunakan kata kunci yang relevan dan lihat perusahaan mana yang terdaftar. Atau, Anda dapat bertanya kepada tim penjualan Anda pesaing apa yang muncul selama proses penjualan.

Gunakan umpan balik pelanggan

Tanyakan kepada konsumen Anda bisnis atau produk mana yang membuat mereka mempertimbangkan sebelum memilih milik Anda.

Manfaatkan saluran media sosial

Banyak platform gratis memungkinkan pengguna untuk mengajukan pertanyaan tentang produk dan layanan. Cari komunitas dan forum ini untuk menjelajahi pesaing di niche Anda.

Setelah Anda mengidentifikasi siapa pesaing Anda, inilah saatnya untuk melakukan riset pesaing yang mendalam.

Tujuan utamanya adalah untuk melihat bagaimana pesaing Anda memposisikan merek mereka. Jadi, penelitian Anda harus mencakup:

  • Produk atau layanan yang ditawarkan pesaing Anda
  • Kekuatan dan kelemahan mereka
  • Strategi pemasaran yang mereka gunakan dengan sukses
  • Posisi mereka di pasar saat ini

Langkah 3. Kembangkan posisi unik Anda

Membangun posisi yang unik adalah tentang menentukan apa yang membuat Anda berbeda dan apa yang terbaik untuk bisnis Anda.

Kemungkinannya, setelah melakukan riset pesaing, Anda akan mulai melihat sesuatu. Anda dapat mewujudkan beberapa bisnis yang memiliki titik kuat dan lemah yang sama.

Ketika Anda membandingkan produk atau layanan Anda dengan mereka, Anda mungkin menemukan salah satu kelemahan mereka adalah kekuatan Anda.

Inilah yang membuat posisi Anda unik, dan ini menjadi titik awal yang sempurna untuk memposisikan merek Anda di pasar. Ingatlah untuk mencatat penawaran unik Anda saat Anda membandingkan dan menyelam lebih dalam untuk melihat apa yang Anda lakukan lebih baik daripada orang lain.

Langkah 4. Buat pernyataan positioning

Pernyataan positioning diperlukan karena pernyataan satu atau dua kalimat ini menyatakan keunikan merek Anda kepada pelanggan Anda dalam kaitannya dengan pesaing utama Anda.

Beberapa ahli merekomendasikan untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan ini sebelum membuat pernyataan pemosisian Anda:

  • Siapa target audiens Anda?
  • Apa kategori produk atau layanan Anda?
  • Apa manfaat terbesar dari produk atau layanan Anda?
  • Apa bukti manfaat itu?

Sebagai contoh, mari kita lihat pernyataan positioning Amazon: “Visi kami adalah menjadi perusahaan yang paling berpusat pada pelanggan di dunia; untuk membangun tempat di mana orang dapat datang untuk menemukan dan menemukan apa pun yang mungkin ingin mereka beli secara online.”

Amazon menjual berbagai macam produk untuk semua orang, meskipun sangat luas, ini merupakan keuntungan terbesar mereka. Dan bagaimana dengan buktinya? Semuanya online.

Langkah 5. Buat tagline Anda

Setelah Anda membuat pernyataan pemosisian yang kuat, Anda dapat membuat tagline, atau lebih dikenal sebagai slogan, untuk digunakan secara eksternal untuk pesan pelanggan potensial. Alih-alih pernyataan pemosisian, ini adalah versi yang lebih pendek dan lebih ringkas dari apa yang Anda ingin pelanggan Anda ketahui.

Misalnya, berikut adalah beberapa tagline terkenal untuk referensi Anda:

  • L’Oreal: “Because you’re worth it.”
  • Nike: “Just do it.”

Dengan melakukan itu, Anda dapat dengan mudah menggunakannya dalam upaya pemasaran lain untuk menyampaikan poin bisnis Anda, jauh lebih efektif daripada pernyataan pemosisian yang lebih panjang dan terperinci.

Langkah 6. Tentukan tempat di mana Anda ingin menjual

Memiliki produk dengan fitur dan manfaat hebat dengan harga yang wajar hanyalah sebagian dari apa yang akan membuat pelanggan membelinya.

Yang tidak kalah penting adalah produk Anda harus ditempatkan di tempat yang akan dicari pelanggan Anda, baik itu lokasi fisik maupun virtual.

Pertanyaan pertama yang harus Anda tanyakan adalah apakah Anda ingin berjualan offline, online atau keduanya.

Penjualan offline

Kebanyakan orang memikirkan toko fisik, kantor, atau toko ketika mereka memikirkan cara menjual secara offline. Ini bisa berupa toko atau kantor Anda sendiri dengan perusahaan atau merek Anda di papan nama, toko ritel milik orang lain yang membeli dan menjual produk Anda bersama orang lain, atau toko konsinyasi yang memberi Anda persentase dari setiap penjualan.

Untuk layanan, Anda mungkin memiliki kantor sendiri, kantor bersama dengan orang lain, ruang kerja bersama atau ruang pertemuan publik lainnya seperti di perpustakaan atau kedai kopi.

Toko permanen hanya satu pilihan untuk penjualan offline di pasar saat ini. Pilihan lain termasuk toko pop-up, festival, stan pameran dagang, pameran, bazaar, grup jaringan, dan acara khusus.

Pertimbangkan dengan cermat merek Anda, peserta acara, orang yang tinggal atau bekerja di area tersebut, vendor dan penyewa lain sebelum memutuskan saluran penjualan offline apa pun.

Penjualan online

aluran penjualan online terbagi dalam tiga kategori umum: situs web Anda sendiri, situs penjual, atau situs media sosial. Menjual di situs web Anda sendiri memberi Anda kendali penuh atas saluran, deskripsi, dan gambar. Plus, Anda terhindar dari keharusan memberikan komisi kepada orang lain untuk berjualan di situs milik pihak lain.

Kelemahan dari menjual di toko online Anda sendiri adalah bahwa orang mungkin tidak tahu bagaimana menemukan situs tersebut sejak awal, sehingga Anda bisa menghabiskan lebih banyak uang untuk iklan atau pengoptimalan pencarian.

Situs penjual akan memiliki banyak pesaing sehingga Anda harus lebih jelas tentang siapa yang secara khusus akan mendapat manfaat dari produk Anda dan mengapa memilih Anda daripada pesaing.

Anda mungkin juga perlu berinvestasi dalam periklanan dan memberikan persentase dari setiap penjualan kepada pemilik situs.

Langkah 7. Uji strategi positioning Anda

Tidak ada yang harus dibiarkan begitu saja, terutama dalam hal pernyataan pemosisian Anda. Setelah dibuat, Anda harus meluangkan waktu untuk menguji, bereksperimen, dan mengumpulkan umpan balik dari konsumen Anda tentang apakah pemosisian Anda mencapai tujuannya atau tidak.

Pengujian harus menampilkan perpaduan penelitian kuantitatif dan kualitatif, mulai dari survei dan jajak pendapat hingga kelompok fokus dan wawancara mendalam.

Berdasarkan temuan tes ini, Anda akhirnya dapat memperkuat posisi Anda dalam pemasaran dan menyesuaikan upaya pemasaran Anda, jika perlu!

Contoh Perusahaan dengan Strategi Positioning yang Baik

Berikut adalah beberapa contoh strategi positioning merek terkenal

Tesla

Tesla adalah merek mewah yang dikenal dengan inovasinya. Perusahaan menawarkan produk dengan harga premium tetapi memiliki permintaan yang sangat tinggi karena strategi pengalaman berbasis nilai.

Mobil Tesla unik dan berbeda dari mobil lain di jalan. Mobil-mobil ini bertenaga listrik, ramah lingkungan, dan berteknologi maju yang menjadikannya berharga bagi pelanggan.

Nike

Nike mempromosikan gaya hidup atletik untuk semua orang terlepas dari tipe tubuh mereka. Perusahaan mempromosikan strategi penentuan posisi ini melalui strategi pemasaran dan branding 360 derajat dan dengan menawarkan pakaian atletik yang meningkatkan kinerja.

Disneyland

Disneyland membanggakan dirinya sebagai ‘Tempat Paling Bahagia Di Bumi’. Taman hiburan telah memposisikan dirinya sebagai pengalaman seumur hidup yang tidak disediakan oleh orang lain di dunia.

Kesimpulan

Itu adalah pembahasan lengkap mengenai strategi positioning yang bisa Anda terapkan dalam bisnis Anda untuk membuat merek produk Anda bisa dikenal banyak orang.

Yang perlu Anda perhatikan, strategi positioning dalam pemasaran bukanlah hal yang mudah; itu membutuhkan waktu, dedikasi, dan bahkan keberanian untuk mengatakan “tidak” untuk beberapa hal.

Namun, ini penting, terutama ketika Anda berjuang untuk menciptakan aliran pendapatan yang konsisten, mendatangkan pelanggan baru, dan mempertahankan pelanggan Anda saat ini.

Pastikan juga untuk memastikan setiap biaya yang Anda keluarkan dalam proses marketing terukur dan jelas. Catat setiap pengeluaran dan pemasukan yang terjadi pada bisnis pada pembukuan agar Anda bisa memantau setiap transaksi yang terjadi.

Jika kesulitan dengan proses pembukuan yang manual, Anda bisa menggunakan software akuntansi seperti Kledo yang mudah digunakan dan memiliki fitur yang sesuai dengan kebutuhan bisnis Anda.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud buatan Indonesia yang memiliki fitur terbaik dengan harga yang paling terjangkau. Dengan menggunakan Kledo Anda bisa dengan mudah memantau proses pembukuan dan memastikan keuangan pada bisnis baik-baik saja kapapun dan dimanapun Anda mau.

Anda bisa menggunakan Kledo secara gratis melalui tautan ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *