Wesel Tagih: Pengertian, Komponen, dan Cara Jurnalnya

wesel tagih

Wesel tagih menawarkan sebuah metode untuk menagih hutang dari pelanggan kepada perusahaan. Wesel tagih adalah perjanjian mengikat yang memberikan semua syarat pembayaran pada saat pertama kali disepakati.

Menggunakan wesel tagih dapat mendiversifikasi pilihan Anda saat menjual produk atau memberikan layanan.

Dalam artikel ini, kita membahas apa itu wesel tagih, mengapa perusahaan menggunakannya dan cara penjurnalannya dalam akuntansi manual.

Apa itu Wesel Tagih?

wesel kredit

Wesel tagih atau notes receivable adalah akun aset yang terkait dengan wesel promes yang mendasarinya, yang merinci secara tertulis syarat pembayaran untuk pembelian antara “penerima pembayaran” (biasanya perusahaan, dan terkadang disebut kreditur) dan “pembuat” wesel (biasanya pelanggan). atau karyawan, dan kadang-kadang disebut debitur).

Notes receivable dapat antara bisnis dan pihak lain — bisnis lain, lembaga keuangan, atau individu. Paling sering, mereka muncul ketika pelanggan membutuhkan lebih banyak waktu untuk membayar penjualan daripada persyaratan penagihan standar.

Sebagai trade-off untuk menyetujui pembayaran yang lebih lambat, penerima pembayaran membebankan bunga dan memerlukan surat promes yang ditandatangani untuk tujuan hukum.

Uang muka karyawan di mana perusahaan meminta karyawan untuk menandatangani surat promes adalah cara lain untuk membuat wesel tagih.

Wesel tagih memiliki probabilitas pembayaran yang lebih tinggi daripada pembelian yang dilakukan secara kredit sederhana, yang dikenal sebagai piutang dagang terbuka.

Itu karena surat promes yang sudah ditandatangani, yang dapat diajukan sebagai alat bukti dalam proses hukum.

Selain itu, notes receivable berpotensi untuk dijual kepada pihak ketiga. Dengan mengurangi hutang yang tidak terbayar, hutang “buruk”, mengumpulkan pendapatan bunga dan memfasilitasi penjualan kontrak, wesel tagih dapat menjadi alat untuk meningkatkan arus kas.

Untuk tujuan akuntansi, penerima pembayaran mencatat notes receivable sebagai aset di neraca dan pendapatan bunga terkait pada laporan laba rugi.

Bagiannotes receivable yang akan dilunasi dalam waktu satu tahun diklasifikasikan sebagai aset lancar dan sisanya sebagai aset jangka panjang.

Baca juga: 10 Langkah Penting dalam Proses Akuntansi yang Wajib Anda Ketahui

Perbedaan wesel tagih dan wesel bayar

Wesel tagih dan wesel bayar adalah bayangan cermin satu sama lain. Wesel tagih adalah aset pada pembukuan penerima pembayaran yang mewakili pokok utang kepada mereka.

Wesel bayar adalah kewajiban yang sesuai pada pembukuan pembuat, juga dalam jumlah pokok yang belum dibayar. Badan usaha yang melakukan peminjaman memiliki wesel tagih dan badan yang melakukan peminjaman memiliki wesel tagih.

Perbedaan wesel tagih dan piutang usaha

Wesel tagih dan piutang usaha keduanya merupakan aset yang mewakili jumlah yang terutang kepada kreditur.

Namun, notes receivable didasarkan pada wesel bayar yang dikenakan bunga sementara piutang adalah jumlah informal yang terutang oleh pelanggan dalam kegiatan bisnis normal: Debitur membayar kembali piutang sesuai dengan persyaratan penagihan faktur dan tidak dikenakan biaya bunga saat dibayar. waktu.

Piutang usaha adalah aset lancar karena biasanya memiliki satu tanggal jatuh tempo jangka pendek, seperti 30 atau 60 hari dari tanggal faktur.

Notes receivable biasanya memiliki jangka waktu yang lebih lama, dengan pembayaran dilakukan secara berkala selama jangka waktu wesel atau secara penuh pada tanggal jatuh tempo.

Notes receivable dapat diklasifikasikan sebagai aset lancar atau jangka panjang atau keduanya: Jumlah yang jatuh tempo dalam 12 bulan diklasifikasikan sebagai jangka pendek dan setiap jumlah di luar itu diklasifikasikan sebagai jangka panjang.

Baca juga: Sistem Akuntansi: Pengertian, Jenis, Metode, Cara Memilihnya

Mengapa Perusahaan Menggunakan Wesel Tagih?

Wesel tagih adalah pilihan alternatif untuk piutang saat setuju untuk menyediakan produk atau layanan kepada klien tanpa pembayaran segera.

Notes receivable memberikan banyak manfaat bagi perusahaan yang berutang kompensasi yang dapat menjadikannya pilihan yang lebih disukai. Alasan paling menguntungkan untuk menggunakan surat promes meliputi:

Perjanjian tertulis

Pengaturan notes receivable mencakup dokumen tertulis yang dengan jelas menyatakan semua persyaratan untuk pembayaran kembali.

Ini menghilangkan ketidakpastian dan memberikan klaim yang dapat dipaksakan atas pembayaran yang terutang oleh pembuat surat promes, yang memberikan keamanan bagi penerima surat tersebut.

Akumulasi bunga

Saat membuat notes receivable, pembuat dan penerima pembayaran menyetujui tingkat bunga.

Hal ini memungkinkan penerima pembayaran untuk menerima kompensasi tambahan untuk mengganti karena tidak menerima pembayaran pada saat perjanjian.

Ini menawarkan insentif keuangan yang mungkin tidak termasuk dalam piutang.

Baca juga: Mengenal 3 Standar Audit yang Berlaku di Indonesia

Aset yang dapat dijual kembali

Karena notes receivable memberikan perjanjian yang mengikat secara hukum, ia memiliki nilai yang setara dengan jumlah yang disepakati dan setiap akumulasi bunga.

Hal ini membuat notes receivable menjadi aset yang dapat dijual yang dapat dijual oleh penerima pembayaran untuk menghasilkan uang tunai jika diperlukan, menjadikannya metode penerimaan pembayaran yang lebih fleksibel.

Konvertibilitas

Jika pembuat tidak dapat atau tidak mau memenuhi kewajiban mereka sesuai dengan notes receivable, penerima pembayaran memiliki opsi untuk mengubahnya menjadi entri piutang usaha dalam pembukuan mereka untuk setiap saldo terutang pada akhir jangka waktu.

Ini mempertahankan kemampuan penerima pembayaran untuk mencari solusi tambahan yang terkait dengan piutang yang belum dibayar jika perlu.

Komponen Utama dalam Wesel Tagih

Saat menerbitkan wesel tagih kepada klien, penting untuk memahami istilah paling umum yang digunakan untuk menjelaskan elemen perjanjian dan bagaimana Anda memperhitungkannya dalam catatan Anda.

Istilah kunci untuk memahami tentang notes receivable meliputi:

Pembuat

Pembuat atau payee notes receivable adalah orang atau perusahaan yang mengeluarkan wesel.

Ketika Anda membuat kontrak dengan klien yang setuju untuk membayar Anda sesuai dengan persyaratan wesel tagih, mereka adalah pembuat wesel tersebut.

Penerima Pembayaran

Penerima pembayaran adalah orang atau perusahaan yang terutang kompensasi dengan surat promes.

Jika Anda memiliki kontrak dengan klien, Anda adalah penerima pembayaran atas wesel tagih.

Jumlah pokok

Jumlah pokok untuk notes receivable adalah jumlah yang terutang oleh pembuat kepada penerima pembayaran pada awal jangka waktu.

Paling sering ini akan langsung setara dengan jumlah terutang pada saat Anda setuju untuk mengambil wesel tagih sebagai pengganti pembayaran.

Baca juga: Memo Kredit: Definisi, Fungsi, Manfaat, Tujuan, Format, dan Contoh

Syarat

Ketika menyetujui surat promes, kedua belah pihak menyetujui tanggal di mana pembuat akan melunasi sisa hutangnya.

Periode ini dikenal sebagai istilah, dan sementara pembuat dapat memilih untuk membayar lebih awal tanpa penalti, mereka harus membayar penuh pada akhir jangka waktu.

Bunga

Merupakan standar untuk notes receivable untuk memasukkan bunga yang masih harus dibayar selama jangka waktu untuk mengkompensasi penerima pembayaran karena tidak menerima pembayaran di muka.

Penerima pembayaran dan pembuat menyetujui tingkat bunga pada awal jangka waktu dan bunga bertambah berdasarkan saldo terutang selama jangka waktu tersebut, dengan pembayaran lebih awal mengurangi akumulasi bunga.

Aset

Notes receivable adalah aset yang dicatat oleh penerima pembayaran dalam catatan mereka. Klasifikasinya tergantung pada waktu yang tersisa pada istilah tersebut.

Notes receivable yang jatuh tempo dalam waktu satu tahun tergolong aset lancar, sedangkan wesel yang jangka waktunya lebih dari satu tahun tergolong aset tidak lancar.

Baca juga: 4 Jenis Metode Depresiasi dalam Akuntansi dan Rumusnya

Contoh Penjurnalan Wesel Tagih

Pada sesi ini kita akan memberikan contoh hipotetis sederhana menggambarkan cara kerja notes receivable.

Joe Publishing Group membeli komputer seharga 50.000.000 secara kredit dari Sparky Technology Supply.

Sparky mengirimkan Joe faktur yang jatuh tempo dalam 60 hari, sesuai dengan persyaratan penagihan normal Sparky.

Sayangnya, Joe tidak dapat melakukan pembayaran segera dan menegosiasikan surat promes dengan persyaratan berikut:

  • Penerima Pembayaran: Pasokan Teknologi Sparky
  • Pembuat: Joe Publishing Group
  • Kepala Sekolah: 50.000.000
  • Jangka waktu: 6 bulan jatuh tempo pada saat jatuh tempo
  • Tingkat bunga: 6% per tahun

Contoh ayat jurnal untuk wesel tagih

Entri jurnal akuntansi Sparky Technology Supply untuk notes receivable yang dia terima adalah sebagai berikut:

Jurnal pertama

DebitKredit
Wesel tagih: Saat ini – Joe Publishing Group50.000.000
Piutang – Joe Publishing Group 50.000.000

Entri ini menghilangkan dari pembukuan Sparky piutang usaha dari Joe Publishing Group untuk faktur asli dan menetapkan notes receivable baru, yang jatuh tempo dalam enam bulan.

Jurnal kedua

DebitKredit
Wesel tagih: Saat ini – Joe Publishing Group50.000.000
Piutang – Joe Publishing Group50.000.000
Pendapatan Bunga – Joe Publishing Group1.504.000

Ayat jurnal ini mencerminkan pembayaran tunai penuh pada saat jatuh tempo.

Ini menghilangkan notes receivable dari JPG untuk jumlah pokok dan mencatat pendapatan bunga selama jangka waktu wesel itu beredar (50.000.000 x 6%) x (183/ 365).

Baca juga: Cara Membuat Jurnal HPP (Harga Pokok Penjualan) dalam Akuntansi

Kelola Wesel Tagih dengan Mudah Menggunakan Software Akuntansi

wesel kredit

Istilah yang lebih canggih dan keadaan dunia nyata dapat dengan cepat memperumit contoh langsung di atas dan menyebabkan pekerjaan akuntansi eksponensial Sparky.

Misalnya, notes receivable yang menunjukkan pembayaran bulanan akan memerlukan enam entri jurnal yang mirip dengan jurnal 2, bukan satu, dan memerlukan perhitungan bunga yang lebih rumit setiap kali Joe membayar pokok pinjaman.

Jika tahun fiskal Sparky berakhir selama jangka waktu wesel tagih, entri jurnal tambahan diperlukan untuk akrual bunga.

Dan jika Joe gagal membayar sebagian dari wesel tersebut, Sparky akan membutuhkan entri jurnal untuk mencatat penghapusan.

Meskipun menggunakan wesel tagih menguntungkan arus kas dan upaya penagihan Sparky, mudah untuk melihat bagaimana pembukuan manual yang memakan waktu dan berpotensi rawan kesalahan dapat menjadi hanya dari satu transaksi.

Sistem manajemen keuangan otomatis, seperti Kledo Accounting Software, menyederhanakan proses entri jurnal dan terintegrasi dengan manajemen kas untuk mengelola wesel tagih dengan lebih mudah.

Anda juga bisa mencoba menggunakan software akuntansi Kledo secara gratis selama 14 hari melaluii tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 1 kledo

Kesimpulan

Wesel tagih atau notes receivable adalah akun aset yang berguna untuk dipahami oleh bisnis. Mereka berperan dalam meningkatkan kolektibilitas jumlah yang terutang, ditambah mereka menghasilkan pendapatan dalam bentuk bunga.

Akuntansi untuk notes receivable atau dapat menjadi beban dan rawan kesalahan jika dilakukan secara manual.

Jadikan proses pencatatan wesel tagih dalam bisnis lebih mudah dengan menggunakan software akuntansi Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

2 × three =