4 Jenis Metode Depresiasi dalam Akuntansi dan Rumusnya

metode depresiasi

Depresiasi adalah metode akuntansi yang mempertimbangkan biaya awal atau nilai suatu barang, berapa nilainya pada akhir masa pakainya dan bagaimana nilainya berubah dari waktu ke waktu.

Alih-alih menghapus aset sebagai pengurang yang dapat mendevaluasi aset, depresiasi mengakui kegunaan aset dari waktu ke waktu dan bagaimana aset berubah seiring penggunaan.

Pada artikel ini, kami merinci metode utama untuk menghitung penyusutan dan menentukan nilai aset.

Apa Itu Depresiasi?

metode depresiasi

Depresiasi bisa juga disebut penyusutan merupakan penurunan nilai aset berwujud dari waktu ke waktu karena jenis penggunaan, frekuensi penggunaan, atau keusangan (penurunan penggunaan).

Untuk memilih metode penyusutan, penting untuk mempertimbangkan aset dan bagaimana penggunaannya dalam industri.

Karena metode depresiasi dapat mempengaruhi baik nilai buku maupun pendapatan, berbagai metode mengatasi keadaan yang berbeda untuk menghitung penyusutan dengan baik.

Setelah sebuah perusahaan memutuskan metode penyusutan biasanya harus tetap dengan metode penyusutan ke depan untuk aset tertentu. Mengubahnya akan membutuhkan revisi laporan keuangan yang disampaikan sebelumnya.

Ada dua istilah yang penting dalam konsep ini, yaitu:

Biaya historis

Biaya historis adalah biaya awal aset yang mencakup biaya transportasi dan pemasangan.

Membawa nilai

Nilai Tercatat /Nilai Buku adalah nilai bersih aset atau kewajiban perusahaan di neraca. Untuk aset berumur panjang, nilai buku diperoleh dengan mengurangkan akumulasi penyusutan dari biaya historis aset.

Baca juga: Cara Membuat Jurnal Umum dan Juga Contohnya

Metode untuk Menghitung Depresiasi

Berikut adalah empat metode umum yang digunakan untuk menghitung penyusutan tergantung pada aset dan tujuan penyusutan.

Ada berbagai jenis metode untuk menentukan nilai buku suatu aset. Berikut ini adalah metode yang paling umum:

  1. Garis lurus
  2. Saldo menurun ganda
  3. Unit produksi
  4. Jumlah angka tahun

1. Depresiasi Garis Lurus

Metode garis lurus biasanya digunakan untuk menghitung rata-rata penurunan nilai selama suatu periode.

Ini adalah metode yang paling umum digunakan dan merupakan cara paling sederhana untuk menghitung depresiasi.

Depresiasi menargetkan aset seperti kendaraan, perabot kantor, komputer dan gedung perkantoran dengan menggunakan metode garis lurus.

Untuk menghitung metode garis lurus, Anda perlu mengetahui dasar penyusutan aset (biaya awalnya) dan nilai sisa (nilai aset pada akhir masa manfaatnya).

Kurangi nilai sisa dari awal lalu bagilah jumlah tersebut dengan taksiran masa manfaat aset (kegunaan).

Jumlahnya harus sama setiap tahun sampai aset mencapai nilai sisa atau depresiasi penuh.

Rumus metode garis lurus:

Beban Penyusutan = (Biaya – Nilai sisa) / Masa manfaat

Contoh:

Sebuah perusahaan membeli truk seharga Rp. 20.000.000 dan memperkirakan akan menggunakan truk tersebut selama lima tahun tanpa nilai sisa.

Untuk menghitung depresiasi garis lurus, bagilah biaya aset (Rp. 20.000.000) dengan perkiraan umurnya (lima tahun) untuk mendapatkan Rp. 4.000.000.

Dengan menggunakan metode ini, penyusutan tahun pertama adalah Rp. 4.000.000 dan menurunkan nilai aset menjadi Rp. 16.000.000 pada awal tahun berikutnya.

Ini berlanjut dari tahun ke tahun, menerapkan Rp. 4.000.000 untuk menurunkan nilai buku menjadi Rp. 12.000.000. Ini berlanjut sampai aset mencapai (depresiasi penuh) atau tahun kelima.

Variasi Garis Lurus

Variasi dari perhitungan garis lurus adalah penyusutan periode pecahan. Aset yang diperoleh pada pertengahan tahun menggunakan aplikasi penyusutan periode pecahan.

Dalam hal ini, perhitungan sebagian periode menggunakan sebagian kecil dari metode garis lurus untuk menilai aset.

Contoh:

Sebuah perusahaan konstruksi membeli sebuah peralatan seharga Rp. 20.000.000 pada bulan April.

Karena perusahaan tidak menggunakan traktor sepanjang tahun, mereka lebih memilih untuk mencatat penyusutan selama sembilan bulan digunakan.

Mereka dapat menghitung metode penyusutan garis lurus dengan mengambil penyusutan tahunan (Rp. 4.000.000) dan membaginya dengan sembilan bulan untuk mendapatkan Rp. 2.997.000 untuk sebagian tahun.

Baca juga: Mengetahui Metode Garis Lurus Pada Penghitungan Penyusutan Aset

2. Metode Saldo Menurun dan Saldo Menurun Ganda

Metode saldo menurun mengasumsikan suatu aset akan berharga di tahun-tahun sebelumnya dan kehilangan nilainya di tahun-tahun berikutnya.

Dalam hal ini, penyusutan menurun dari waktu ke waktu hingga mencapai nilai sisa atau penyusutan penuh.

Perusahaan yang baru atau mengharapkan lebih sedikit pendapatan di tahun pertama mereka dapat memilih metode ini untuk menurunkan tagihan pajak mereka dengan mengklaim biaya penyusutan yang lebih besar.

Beberapa perusahaan mungkin menggunakan metode saldo menurun ganda yang menerapkan depresiasi yang lebih dipercepat.

Metode saldo menurun sering digunakan untuk penyusutan komputer, telepon seluler, dan produk teknologi lainnya yang dapat dengan cepat menjadi usang.

Aset kehilangan lebih banyak nilainya di tahun-tahun awal penggunaannya. Dalam metode ini, faktor penyusutan adalah 2 kali lebih banyak dari metode biaya garis lurus.

Adapun rumus metode saldo menurun ganda:

Beban Penyusutan Berkala = Nilai buku awal x Tingkat penyusutan

Contoh:

Sebuah perusahaan riset membeli mikroskop berdaya tinggi seharga Rp. 100.000.000 dan ingin menggunakan metode penyusutan saldo menurun karena mereka tahu mikroskop itu mungkin akan usang dalam lima tahun.

Untuk menghitung, mereka mengalikan nilai aset Rp. 100.000.000 dengan 1 (tingkat depresiasi) untuk mendapatkan Rp. 200.000.000

Selanjutnya, mereka membagi Rp. 200.000.000 dengan jumlah tahun yang akan digunakan mikroskop (lima) untuk sampai pada Rp. 40.000.000 untuk penyusutan tahun pertama.

Mereka mengulangi perhitungan untuk tahun kedua dan saldo awal buku sekarang Rp. 60.000.000 (Rp. 100.000.000 – Rp. 40.000.000). Pada tahun kedua, penyusutannya menjadi Rp. 24.000.000: Rp. 60.000.000 dikalikan 1 dan dibagi lima.

3. Unit Produksi

Di beberapa industri, seperti penggunaan mesin produksi, sebuah bisnis dapat memilih metode ini berdasarkan bagaimana mesin itu berproduksi.

Dalam hal ini, produksi yang lebih tinggi berarti biaya yang lebih tinggi sehingga metode depresiasi sesuai dengan kondisi tersebut.

Hitung penyusutan dengan membagi nilai aset (setelah dikurangi nilai residunya) dengan masa pakainya dalam satuan.

Rumus untuk metode unit produksi:

Beban Penyusutan = (Jumlah unit yang diproduksi / Umur dalam jumlah unit) x (Biaya – Nilai sisa)

Contoh:

Sebuah perusahaan air minum dalam kemasan memiliki mesin penutup botol senilai Rp. 100.000.000 dan nilai sisa Rp. 5.000.000 dan berharap dapat menutup 95.000 botol selama masa pakainya.

Mereka menghitung penyusutan dengan mengambil nilai mesin dikurangi nilai sisa (Rp 100.000.000 – Rp. 5.000.000) dan membaginya dengan masa pakainya per unit (Rp. 95.000.000 dibagi 95.000 = Rp. 1 per unit).

Pada tahun pertama, mesin tersebut menutup 10.000 botol atau unit dengan biaya masing-masing Rp. 1 untuk depresiasi tahun pertama sebesar Rp. 10.000.000.

Baca juga: Metode Unit Produksi: Salah Satu Metode Penyusutan yang Harus Anda Tahu

4. Jumlah Digit Tahun

Jumlah tahun menentukan penyusutan pada tingkat yang lebih cepat daripada metode garis lurus tetapi lebih kecil daripada metode saldo menurun.

Ini menghasilkan biaya penyusutan yang lebih tinggi di tahun-tahun awal dan menurun di tahun-tahun berikutnya. Ini paling berguna ketika aset akan kehilangan sebagian besar nilainya menjelang awal masa manfaatnya.

Untuk menghitung jumlah tahun, bagi sisa umur aset dengan jumlah tahun dari masa manfaat yang diharapkan. Kemudian kalikan dengan dasar penyusutan untuk menentukan biaya.

Contoh:

Seorang fotografer memiliki kamera senilai Rp. 10.000.000 dan memperkirakan dia akan menggunakan peralatan tersebut selama lima tahun dengan nilai sisa nol.

Tingkat penyusutan pertama-tama dihitung dengan menjumlahkan tahun: 1 + 2 + 3 + 4 + 5 = 15. Kemudian, dia mengalikan nilai aset (Rp. 10.000.000) dengan total tahun penggunaan (lima) kemudian dibagi dengan jumlah tahun (15) membuat biaya tahun kelima Rp. 3.333.333.

Dia mengurangi beban penyusutan dari nilai buku Rp. 10.000.000 untuk saldo Rp. 6.666.667.

Dia, kemudian, menghitung tahun keempat dengan cara yang sama, kecuali dengan membagi nilai aset dengan empat tahun, bukan lima dan berlanjut ke tahun pertama.

Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Jumlah Depresiasi

metode depresiasi

Beberapa faktor mempengaruhi depresiasi. Berikut ini adalah empat faktor utama yang mempengaruhi saat menghitung biaya penyusutan:

  1. Biaya aset.
  2. Perkiraan nilai sisa aset. 
  3. Taksiran masa manfaat suatu aset. 
  4. Keusangan saat menentukan masa manfaat suatu aset. Peralatan yang dapat menghasilkan unit selama lebih dari 10 tahun dapat menjadi usang dalam enam tahun. Dalam hal ini, masa manfaat suatu aset adalah enam tahun.

Sebuah perusahaan dapat memilih salah satu metode yang disebutkan di atas tergantung pada operasi bisnisnya.

Sesuai teori akuntansi, perusahaan harus menggunakan metode yang sinkron dengan kesehatan ekonomi perusahaan.

Mereka dapat memilih metode yang mengalokasikan biaya aset ke periode akuntansi. Ini harus sesuai dengan manfaat dari penggunaan aset.

Baca juga: Pengertian Amortisasi, Cara Hitung, dan Perbedaannya dengan Depresiasi

Pengaruh Metode Penyusutan Terhadap Laba Bersih

Tiga metode penyusutan mempengaruhi pendapatan sebelum pajak, beban pajak, dan elemen lainnya dengan cara yang berbeda.

Metode penyusutan yang dipercepat menyebabkan pendapatan sebelum pajak, beban pajak penghasilan, laba bersih, dan margin keuntungan menjadi lebih rendah di tahun-tahun awal dan lebih tinggi di kemudian hari aset, dibandingkan dengan metode penyusutan garis lurus. .

Namun, nilai penyusutan, pajak, laba sebelum pajak, laba bersih, dan margin laba selama seluruh periode pelaporan tidak terpengaruh oleh metode yang dipilih untuk penyusutan.

Baca juga: Deplesi Adalah Hal Penting dalam Akuntansi: Berikut Pembahasan Lengkapnya

Kesimpulan

Banner 3 kledo

Metode penyusuatan yang berbeda menghasilkan hasil yang berbeda pada laporan keuangan.

Seorang analis perlu memahami dan memperhitungkan efek dari biaya penyusutan. Pelaku bisnis harus dapat membedakan antara biaya penyusutan yang dicatat perusahaan dan penyusutan ekonomi, yang sebenarnya merupakan penurunan nilai aset yang sebenarnya selama periode akuntansi.

Pengamatan halus semacam itu membantu mengungkap keuntungan yang dilebih-lebihkan.

Beban penyusutan akan lebih mudah untuk diketahui dengan cara melakukan pencatatan dan pembukuan secara rutin untuk setiap tahunnya.

Untuk memudahkan pembukuan tersebut, Anda perlu menggunakan software akuntansi Kledo yang akan membantu Anda melakukan pencatatan dan pembukuan bisnis sehingga bisa menghasilkan data yang lebih tepat dan akurat.

Kledo memiliki beragam fitur akuntansi yang sangat penting dalam dunia bisnis. Misalnya fitur manajemen persediaan, pengeloaan aset, penyusunan laporan laba rugi dan laporan keuangan, otomatisasi penghitungan pajak produk, dan masih banyak lagi fitur lainnya.

Kledo merupakan software berbasis cloud sehingga data bisnis Anda akan tersimpan dengan aman dan bisa diakses dari mana saja dan kapan saja.

Mulai dari 129 ribu saja, Anda sudah bisa menikmati fitur terlengkap dari Kledo. Jadi, tunggu apa lagi? Jika Anda ingin mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari Anda bisa mengunjungi link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

20 − seven =