Apa itu Biaya Overhead? Berikut Pengertian, Contoh dan Cara Menghitungnya

biaya overhead

Biaya overhead mengacu pada semua biaya tidak langsung dalam menjalankan bisnis. Pengeluaran berkelanjutan ini mendukung bisnis Anda tetapi tidak terkait dengan pembuatan produk atau layanan.

Menghitung biaya overhead tidak hanya penting untuk penganggaran tetapi juga menentukan berapa banyak bisnis harus mengenakan biaya untuk layanan atau produk untuk menghasilkan keuntungan.

Misalnya, jika kawan Kledo memiliki bisnis berbasis layanan, maka selain biaya langsung penyediaan layanan, Anda juga akan dikenakan biaya overhead seperti sewa, utilitas, dan asuransi.

Ingin mengetahui biaya overhead secara lebih mendalam dan cara menghitungnya? Berikut adalah pembahasan yang lengkap dan mendalam.

Apa itu Biaya Overhead?

biaya overhead

Biaya overhead adalah pengeluaran bisnis berkelanjutan yang tidak secara langsung terkait dengan pembuatan produk atau pembuatan layanan.

Ini adalah bagian penting dari proses penganggaran dan juga menentukan berapa banyak perusahaan akan mengenakan biaya untuk produk atau layanan untuk mendapatkan keuntungan.

Biaya ini adalah apa yang Anda bayar untuk menjaga bisnis Anda tetap berjalan. Namun, itu tidak termasuk apa yang Anda belanjakan untuk memproduksi barang atau menyediakan layanan, biasanya untuk bahan mentah dan tenaga kerja langsung.

Beban ini disebut HPP (harga pokok penjualan) dan cost of service atau COS (biaya jasa), masing-masing.

Saat Anda membeli bahan untuk untuk membuat roti misalnya, biaya tersebut sudah termasuk dalam HPP. Ketika Anda membayar asuransi untuk van pengiriman toko roti Anda, itu adalah COS.

Baca juga: Pengertian Biaya Produksi, Kategori, Jenis dan Cara Menghitungnya

Kedua pengeluaran ini terkait langsung dengan bisnis Anda—Anda menanggungnya dalam proses menghasilkan uang.

Namun, sewa toko roti, asuransi bisnis, biaya perekrutan akuntan, biaya administrasi—semua ini adalah overhead.

Biaya ini tidak terkait langsung dengan cara toko roti Anda menghasilkan uang, tetapi biaya tersebut membuat bisnis Anda tetap berjalan.

Sederhananya, makna overhead dapat berupa pengeluaran apa pun yang dikeluarkan perusahaan untuk mendukung kegiatan bisnis inti, sementara tidak secara langsung terkait dengan produk dan layanan bisnis.

Lalu apa manfaatnya?

Mengetahui biaya overhead bisnis Anda memiliki banyak manfaat.

Memahami biaya overhead Anda dapat membantu Anda menetapkan harga yang menghasilkan keuntungan. Anda dapat memasukkan biaya overhead ke dalam total biaya untuk menjalankan bisnis Anda, memberi tahu Anda berapa banyak uang yang dibutuhkan bisnis Anda.

Anda dapat menggunakan pengeluaran overhead Anda untuk menentukan laba bersih Anda, juga disebut bottom line.

Anda akan mengambil laba kotor Anda dan mengurangi semua biaya, termasuk biaya overhead, untuk menghitung laba bersih Anda. Laba bersih Anda akan memberi tahu Anda apakah bisnis Anda benar-benar menghasilkan uang atau jika pengeluaran Anda lebih dari pendapatan Anda.

Anda juga dapat melihat biaya overhead bisnis Anda untuk menemukan cara menguranginya.

Jika Anda memiliki pengeluaran besar atau pengeluaran yang terus meningkat dari waktu ke waktu, Anda mungkin ingin memeriksanya. Mengurangi biaya ini Anda akan meningkatkan laba bersih Anda.

Klasifikasi Biaya Overhead pada Bisnis

biaya overhead

Biaya overhead dapat diklasifikasikan menurut fungsi, perilaku, dan elemen. Berikut adalah penjelasan lebih lengkapnya:

Biaya overhead berdasarkan fungsi

Biaya overhead umum dan administrasi:

Ini umumnya termasuk biaya yang berkaitan dengan keseluruhan manajemen dan administrasi organisasi, seperti kebutuhan akan akuntan, sumber daya manusia, resepsionis, dan staf administrasi lainnya.

Biaya overhead penjualan:

Ini terkait dengan kegiatan yang merupakan bagian dari pemasaran dan merupakan dasar penjualan barang atau jasa.

Ini mungkin termasuk materi cetak dan iklan televisi, serta komisi/insentif yang ditawarkan kepada tim penjualan.

Bergantung pada sifat bisnisnya, ada juga kategori lain, seperti biaya penelitian, biaya produksi, biaya pemeliharaan, biaya pergudangan, biaya overhead titik penjualan, atau biaya transportasi.

Overhead produksi:

Biaya ini dikeluarkan untuk kegiatan produksi. Beberapa contohnya adalah tagihan listrik, pengemasan bahan baku, biaya perbaikan mesin dan suku cadang.

Overhead distribusi:

Ini diperlukan untuk mengirimkan dan mengangkut produk dan layanan kepada pelanggan. Beberapa contoh biaya dalam proses distribusi adalah sewa gudang, biaya pengemasan, biaya bahan bakar kendaraan pengiriman, dll.

Biaya overhead berasarkan perilaku

Overhead Tetap:

Ini adalah jumlah yang tetap sama setiap bulan. Biaya overhead tetap tidak berubah dengan aktivitas bisnis.

Biaya overhead tetap dapat mencakup sewa, hipotek, utilitas, penyusutan aset, asuransi, pajak properti, gaji tahunan, dan biaya pemerintah.

Overhead Variabel:

Ini berfluktuasi sesuai dengan aktivitas bisnis. Ketika ada peningkatan aktivitas bisnis, biaya overhead variabel cenderung meningkat juga. Demikian pula, ketika ada penurunan aktivitas bisnis, pengeluaran overhead variabel cenderung menurun.

Biaya overhead variabel dapat mencakup biaya pengiriman, biaya hukum, perlengkapan kantor, pemeliharaan peralatan, bahan, iklan.

Overhead Semi-Variabel

Biaya overhead semi-variabel adalah biaya yang harus Anda bayarkan, tetapi jumlahnya mungkin sedikit berubah tergantung pada aktivitas bisnis Anda.

Beberapa biaya semi-variabel yang umum termasuk sebagian besar utilitas, biaya kendaraan (misalnya, perbaikan, gas), upah per jam, dan gaji dan komisi terkait penjualan.

Biaya overhead berdasarkan elemen

Bahan Tidak Langsung:

Ini menyebabkan biaya tambahan karena bahan-bahan ini digunakan dalam proses produksi, tetapi tidak dapat dikaitkan dengan produk atau layanan tertentu.

Mereka digunakan sebagai bagian dari proses produksi tetapi tidak diintegrasikan ke dalam jumlah besar ke dalam produk atau layanan. Beberapa contoh yang sama akan menjadi alat kelengkapan, perlengkapan pembersih, minyak.

Tenaga Kerja Tidak Langsung:

Ini adalah jenis biaya yang tidak terkait langsung dengan produksi barang dan jasa pengiriman, tetapi tetap menambah biaya produksi.

Beberapa contoh biaya tenaga kerja tidak langsung adalah upah yang dibayarkan kepada eksekutif untuk pengangkutan bahan mentah dari satu gudang ke gudang lainnya.

Pengeluaran Tidak Langsung:

Ini adalah biaya yang tidak menambah nilai apapun untuk produksi barang, dan jasa, tetapi biaya lain-lain yang membantu kegiatan sehari-hari organisasi. Beberapa contohnya adalah perangko, percetakan, penelitian dan pengembangan.

Bagaimana Cara Menghitung Biaya Overhead?

cost

Untuk menghitung seluruh pengeluaran overhead, Anda dapat mengikuti langkah-langkah berikut:

1. Buat Daftar Pengeluaran

Langkah pertama dalam mengurangi pengeluaran overhead adalah membuat daftar lengkap pengeluaran bisnis tidak langsung (item seperti sewa, pajak, peralatan kantor, pemeliharaan pabrik, utilitas, dll.)

Pengeluaran ini tidak mempengaruhi proses produksi secara langsung tetapi menambah keseluruhan biaya produksi.

Saat mengkategorikan biaya langsung dan tidak langsung, kita perlu ingat bahwa beberapa item tidak akan dikaitkan dengan kategori tertentu.

2. Tambahkan Biaya Overhead

Tambahkan biaya overhead bulanan untuk menghitung proyeksi biaya overhead agregat untuk organisasi Anda secara triwulanan, setengah tahunan, dan tahunan.

Ini adalah jumlah uang yang dibutuhkan perusahaan Anda untuk menjalankan bisnis.

3. Hitung Berapa Tarif Overheadnya

Tarif overhead atau persentase overhead adalah jumlah yang dikeluarkan organisasi Anda untuk membuat produk atau menyediakan layanan kepada pelanggan mereka.

Untuk menghitung tarif overhead, kami membagi biaya tidak langsung dengan biaya langsung dan mengalikannya dengan 100.

Misalnya: Jika tarif overhead adalah 20%, itu berarti bisnis menghabiskan 20% dari pendapatan untuk memproduksi barang atau menyediakan layanannya.

Tarif overhead yang lebih rendah menunjukkan efisiensi bisnis dan keuntungan yang lebih tinggi.

4. Bandingkan Dengan Nilai Penjualan Bisnis

Saat menetapkan harga dan membuat anggaran organisasi, kita perlu mengetahui persentase nilai yang dialokasikan untuk biaya overhead.

Untuk menghitung persentase biaya overhead dibandingkan dengan penjualan, kita membagi biaya overhead bulanan dengan penjualan bulanan dan mengalikannya dengan 100.

Misalnya, jika sebuah bisnis memiliki penjualan bulanan sebesar 150.000 dan biaya overhead adalah 45.000, maka biaya overhead akan menjadi 45.000/ (150.000) x 100 = 30%

5. Membandingkan Dengan Biaya Tenaga Kerja

Jika kita ingin mengukur efisiensi sumber daya bisnis yang digunakan, kita menghitung pengeluaran overhead sebagai persentase dari biaya tenaga kerja. Semakin rendah persentasenya, semakin efisien bisnis menggunakan sumber dayanya.

Kita membagi total biaya overhead dengan total biaya tenaga kerja untuk bulan tersebut dan mengalikannya dengan 100 untuk menyatakannya sebagai persentase.

Contoh: Katakanlah bahwa biaya overhead sebuah perusahaan adalah 1.200.000 dan total biaya tenaga kerja adalah 10.000.000. Persentase biaya tenaga kerja akan menjadi 1.200.000/$10000.000 x 100 = 12%

Tips Membuat Biaya Overhead Lebih Efisien

1. Gunakan Jasa Akuntan

Sementara seorang akuntan mungkin tampak seperti pengeluaran besar pada bisnis, mempekerjakan seorang profesional untuk menangani keuangan Anda adalah salah satu cara terbaik untuk memotong biaya dalam jangka panjang.

Anda tidak hanya akan meningkatkan akurasi dan menghindari kesalahan keuangan yang mahal, tetapi akuntan Anda juga dapat membantu Anda mengidentifikasi pengurangan pajak potensial yang dapat meningkatkan jumlah keuntungan yang akan Anda dapatkan.

Jika bisnis Anda belum sanggup menyewa akuntan, sebagai permulaan yang baik, Anda bisa menggunakan software akuntansi yang mudah digunakan dengan harga terjangkau seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi online buatan Indonesia yang sudah digunakan 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah memantau seluruh pengeluaran dan pemasukan pada bisnis, membuat laporan keuangan secara otomatis, mengirim invoice melalui email atau whatsapp, dan masih banyak lagi.

Tertarik? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis melalui tautan ini.

2. Temukan Ruang Kantor yang Lebih Hemat Biaya

Lebih sering daripada tidak, ruang komersial/kantor merupakan bagian besar dari overhead dalam bisnis Anda. Evaluasi kembali ukuran dan lokasi ruang Anda, dan pikirkan apakah itu benar-benar memenuhi kebutuhan terbesar bisnis Anda atau tidak.

Beberapa hal yang harus Anda pertimbangkan antara lain:

  • Mungkin Anda bisa merapikan kantor Anda dan menemukan ruang yang lebih kecil untuk disewa
  • Mungkin Anda dapat berpindah lokasi tanpa mengorbankan pendapatan/produktivitas
  • Mungkin beberapa karyawan Anda bisa bekerja dari rumah sebagai gantinya

3. Menyewa Bukan Membeli

Membeli peralatan untuk perusahaan Anda adalah investasi besar. Jika Anda lebih suka tidak menyisihkan kas, Anda dapat menyewa atau menyewakannya sebagai gantinya.

Ini memungkinkan Anda untuk menggunakan peralatan tanpa mengkhawatirkan pembayaran di muka, pemeliharaan, atau perbaikan.

4. Pangkas Tim Anda

Upah karyawan adalah faktor utama lain yang berkontribusi terhadap overhead bisnis Anda secara keseluruhan. Perampingan selalu menjadi pilihan, terutama jika Anda menemukan bahwa Anda dapat mengurangi jumlah staf Anda tanpa memengaruhi moral atau produktivitas.

Tetapi cara terbaik untuk memangkas biaya karyawan adalah dengan membuat keputusan perekrutan yang lebih cerdas sejak awal—temukan karyawan yang memiliki berbagai keterampilan dan latar belakang, atau berinvestasi dalam pelatihan dan pengembangan sehingga Anda dapat mengisi kekosongan secara internal.

Banner 1 kledo

5. Go Green

Utilitas benar-benar dapat bertambah jika Anda tidak hati-hati. Memilih alternatif yang lebih ramah lingkungan seperti bohlam LED, outlet “ramah lingkungan”, dan soket ekstensi yang hemat energi mungkin memerlukan biaya awal yang lebih besar, tetapi akan menghasilkan utilitas yang lebih rendah di masa mendatang.

Juga pertimbangkan untuk tidak menggunakan kertas untuk menghemat kertas, percetakan, dan listrik.

Sebagai awalnyanya, Anda bisa melakukan proses paperless pada proses pembukuan Anda dengan menggunakan software akuntansi Kledo untuk memudahkan pembuatan laporan keuangan, mengirim invoice secara online dan melakukan pencatataan seluruh transaksi langsung dari aplikasi. Tanpa kertas!

Baca juga: Pengertian Metode Penyusutan, Jenis dan Cara Menghitungnya pada Bisnis

6. Gunakan Outsourcing

Anda tidak perlu melakukan semuanya di sendiri, terutama jika Anda baru membangun sebuah bisnis. Mengalihdayakan atau menggunakan outsourcing tugas dan tanggung jawab tertentu dapat membantu Anda mengisi kekosongan staf tanpa harus membayar upah penuh waktu.

Ini juga berarti Anda menghemat biaya perlengkapan kantor dan overhead lainnya. Plus, jika Anda perlu mengurangi, Anda cukup berhenti menggunakan layanan pihak ketiga.

Berhati-hatilah dalam memilih rekan dan hanya pekerjaan outsourcing yang cocok untuk pekerjaan lepas, seperti akuntansi atau pemasaran.

8. Bangun Duta Merek Anda

Pemasaran adalah kebutuhan bisnis, terutama di industri yang sangat kompetitif, tetapi dapat menghabiskan sebagian besar anggaran Anda.

Hemat iklan dengan memanfaatkan alat pemasaran Anda yang paling kuat: pelanggan setia Anda.

Dorong pelanggan untuk menjadi duta merek dengan menawarkan diskon, insentif, dan bonus untuk referensi. Banyak orang akan dengan senang hati memberi Anda promosi gratis sebagai imbalannya, terutama jika mereka sudah menjadi penggemar berat merek Anda.

9. Tinjau Kontrak Anda

Jika Anda sudah berkecimpung dalam bisnis untuk sementara waktu, mengevaluasi kontrak Anda dan menegosiasikan ulang persyaratannya bisa menjadi cara yang bagus untuk menghemat uang.

Perusahaan Anda kemungkinan besar telah berubah/tumbuh, dan hal yang sama mungkin berlaku untuk hubungan Anda dengan pemasok/penyedia pihak ketiga Anda.

Batalkan kontrak apa pun yang tidak lagi memenuhi kebutuhan Anda, dan negosiasikan ulang kontrak yang diperlukan untuk mendapatkan kesepakatan yang lebih menguntungkan.

10. Belanja dengan Kartu Kredit Bisnis Terbaik

Pemilik bisnis harus selalu memiliki kartu kredit yang disisihkan untuk pengeluaran bisnis—jangan gunakan kartu pribadi Anda sendiri!

Cari-cari kartu yang sesuai untuk bisnis Anda, terutama dalam hal batas kredit, suku bunga, dan biaya.

Ada kartu yang dirancang khusus untuk pemilik bisnis yang menawarkan hadiah besar seperti uang kembali, diskon, dan bahkan mungkin poin yang dapat Anda berikan untuk perjalanan terkait bisnis.

Kesimpulan

Tidak ada yang suka membuang-buang uang—atau kehilangan potensi keuntungan.

Menjaga biaya overhead tetap rendah dengan bantuan dari beberapa praktik terbaik dan software akuntansi terbaik seperti Kledo dapat membantu bisnis Anda mengembangkan laba, membebaskan arus kas, dan mencapai fleksibilitas dan ketahanan yang dibutuhkan untuk bersaing, tumbuh, dan menciptakan nilai yang bertahan lama di pasar saat ini .

Ayo coba Kledo sekarang untuk proses pengembangan bisnis yang lebih baik melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

eight − four =