Brand Strategy: Pengertian, Manfaat, Tips, dan Contoh Suksesnya

brand strategy

Perusahaan dengan brand strategy yang sangat baik tahu bagaimana merencanakan masa depan. Dalam artikel ini, Anda akan belajar tentang brand strategy dan mengapa sangat penting bagi bisnis Anda untuk memilikinya.

Anda juga akan melihat contoh nyata tentang bagaimana beberapa nama besar membuat dan menerapkan strategi brand mereka.

Apa Itu Branding?

brand strategy

Definisi umum yang dapat kita tetapkan untuk branding adalah tindakan untuk mengelola brand strategy.

Beberapa ahli menunjukkan bahwa tindakan branding dirancang untuk membuat merek menjadi bagian dari budaya sedemikian rupa sehingga mempengaruhi orang dan menciptakan dampak di luar faktor ekonomi.

Oleh karena itu, branding merupakan gabungan dari upaya membangun ide yang ingin disampaikan perusahaan dalam imajinasi masyarakat. Selain itu, kewajiban untuk mewujudkan cita-cita ini terpenuhi di semua bidang bisnis perusahaan.

Baca juga: Tips Dekorasi Stand Bazar Agar Menarik Banyak Pengunjung

Pengertian Brand Strategy

Brand stratey adalah kerangka kerja yang menentukan bagaimana bisnis menampilkan diri kepada pelanggan dan menonjol di antara pesaing.

Merek bisnis Anda lebih dari sekadar nama, logo, font, dan warnanya. Pikirkan merek Anda sebagai tampilan dan nuansa bisnis Anda, kepribadian, filosofi, nilai, dan pengalaman pelanggan Anda.  

Upaya merek yang konsisten dan didorong oleh nilai menginspirasi kepercayaan pada konsumen, yang semakin banyak membeli dari merek yang menawarkan kualitas sambil berkontribusi untuk dunia yang lebih baik.

Dengan strategi merek yang jelas, Anda dapat: 

  • Membangun bisnis
  • Jangkau pelanggan ideal Anda, atau target pasar
  • Pasarkan produk Anda dengan lebih efektif  
  • Meningkatkan kesadaran merek di pasar

Mengapa Brand Strategy Penting?

Merek yang kuat sangat penting untuk membangun hubungan dengan pelanggan. Strategi merek yang sukses dapat membantu meningkatkan loyalitas, mendorong kesadaran merek, membangun bisnis, dan memperluas jangkauan pasar.

Merek tanpa brand strategy yang efektif dapat menjadi lemah bahkan dilupakan. Itulah alasan mengapa brand strategy sangat penting bagi bisnis.

3 Fondasi Brand Strategy

Lakukan langkah-langkah di bawah ini untuk membangun fondasi merek yang kuat, dan kembangkan strategi untuk mempresentasikan merek Anda kepada konsumen. 

Membangun elemen rencana bisnis

Rencana bisnis adalah dokumen formal yang menjelaskan tujuan bisnis dan strategi yang akan diikuti untuk memenuhi tujuan tersebut. Anggap saja sebagai peta jalan yang dapat Anda gunakan bersama strategi merek untuk mengembangkan bisnis yang berkembang.

Ikuti petunjuk di bawah ini untuk membuat rencana bisnis dasar atau lihat rencana bisnis Anda yang sudah ada lalu jelajahi ide-ide yang akan menjadi dasar bagi merek Anda.  

  • Apa misi bisnis Anda?
  • Nilai apa yang ditawarkan bisnis kepada calon pelanggan Anda?
  • Bagaimana Anda menggambarkan model bisnis Anda: produk dan layanan yang Anda tawarkan dan harganya?  
  • Saat Anda menganalisis detail ini, kemungkinan apa yang Anda lihat untuk mengidentifikasi emosi atau rangkaian konsep yang dapat Anda gunakan untuk menentukan merek akhir Anda? 

Sempurnakan buyer persona Anda

Penting untuk mengetahui siapa yang dilayani bisnis sehingga Anda dapat merancang merek dan memberikan pengalaman yang sesuai dengan mereka.

Analisis pasar dapat menawarkan pandangan menyeluruh pada pasar tertentu, tetapi untuk melakukannya, pertimbangkan hal berikut: 

  • Apa nilai dan keyakinan calon pelanggan Anda?
  • Merek lain apa yang mereka kagumi dan terus mereka beli?
  • Apa yang tidak disukai calon pelanggan Anda?
  • Bagaimana mereka mengetahui tentang produk baru? 
  • Bagaimana kebiasaan pembelian mereka? Ini akan mencerminkan kepribadian, pain point, nilai, keyakinan, tujuan, dan apa yang sebenarnya mereka butuhkan.

Jelajahi archetypes merek

Dalam penelitian branding, Anda mungkin menemukan ide archetypes merek, yang telah dikembangkan oleh pemasar dan bisnis dari konsep arketipe psikolog Carl Jung untuk menggambarkan jiwa manusia.

Contoh arketipe merek meliputi:

  • The creators: merujuk pada merek yang mendorong ekspresi diri, inovasi, dan kreativitas untuk memecahkan masalah
  • The outlaw: merujuk pada merek menginspirasi sikap revolusioner
  • The sage: merujuk pada merek yang memposisikan diri mereka sebagai pemimpin pemikiran dan ahli dalam industri mereka
Banner 3 kledo

Bagaimana Cara Membangun Brand Strategy?

Berikut adalah lima langkah yang dapat untuk mengembangkan brand strategy:

1. Ajukan pertanyaan pada diri sendiri untuk mendapatkan pemahaman yang lebih dalam

Jika Anda mencoba menentukan strategi merek, Anda perlu mengajukan banyak pertanyaan tentang perusahaan Anda seperti:

  • Apa tujuan dari merek saya?
  • Apa citra merek saya?
  • Apa saja masalah yang dipecahkan oleh merek saya?
  • Jika merek saya adalah seseorang, seperti apa kepribadiannya? Dengan siapa merek tersebut akan sangat cocok? Dengan siapa merek saya tidak cocok?

Bagaimana pertanyaan-pertanyaan ini berperan dalam proses brand strategy perusahaan Anda?

Dengan memahami tujuan merek Anda dan citranya, akan lebih mudah untuk membuat strategi yang hebat. Selain itu, melihat lebih jauh masalah apa yang dipecahkan merek Anda dapat membantu menyusun strategi.

Luangkan waktu sejenak untuk memikirkan diri sendiri dan sifat-sifat kepribadian Anda. Sifat dan karakteristik Anda kemungkinan besar memiliki pengaruh besar atas hidup Anda.

Jika Anda seperti kebanyakan orang, Anda mungkin memiliki beberapa teman yang memiliki minat yang sama. Misalnya, seseorang yang menghabiskan banyak waktu bermain musik mungkin memiliki beberapa teman yang berprofesi sebagai musisi.

Seseorang yang senang bermain video game kemungkinan besar akan menjalin pertemanan dengan orang-orang yang ditemuinya saat bermain game ini.

Dengan menerapkan konsep yang sama ini ke bisnis Anda, Anda akan lebih mudah memahami tentang merek Anda.

Baca juga: Product Launch: Pengertian, Tips, dan Hal-Hal yang Harus Diperhatikan

2. Pelajari lebih lanjut tentang siapa target pasar Anda

Salah satu hal terpenting tentang brand strategy adalah memahami untuk siapa strategi ini dibuat. Jika Anda tidak tahu siapa yang ingin dijangkau oleh perusahaan Anda, sulit untuk membuat template strategi merek untuk diikuti.

Anda dapat menggunakan analitik situs web untuk mendapatkan data tentang bagaimana persepsi orang tentang perusahaan Anda.

Saat melihat data ini, pastikan untuk mempelajari lebih lanjut tentang aspek penting target pelanggan Anda yang meliputi:

  • Usia
  • Lokasi
  • Kebiasaan belanja
  • Minat

Mempelajari rentang usia pelanggan Anda dapat membantu menentukan minat mereka dan banyak faktor lainnya. Misalnya, tidak berlebihan untuk berasumsi bahwa kebanyakan orang berusia 20-an memiliki minat yang sama dengan orang-orang berusia 70-an.

Jika Anda tidak dapat menemukan informasi tentang minat, gunakan informasi usia untuk membuat jenis penentuan ini.

Lokasi adalah faktor lain yang bermanfaat untuk dilihat saat mencoba mempelajari lebih lanjut tentang target pelanggan. Dengan melihat lebih dekat lokasi pelanggan Anda, Anda akan memiliki ide yang bagus tentang waktu yang tepat untuk menargetkan mereka dengan iklan perusahaan Anda.

Jika tersedia, Anda juga bisa melihat informasi mengenai kebiasaan belanja pelanggan Anda. Ini memberi Anda lebih banyak gagasan tentang berapa banyak uang yang dimiliki dan bersedia dibelanjakan oleh basis target Anda.

Ini juga merupakan cara yang bagus untuk menentukan harga produk dan layanan perusahaan Anda sesuai dengan anggaran pelanggan potensial Anda.

Selain itu, Anda juga harus mencermati bagaimana minat pelanggan. Dengan mempelajari hal ini, Anda dapat mengetahui lebih lanjut tentang perusahaan apa yang disukai audiens target Anda.

Anda juga dapat mempelajari tentang acara televisi, film, tim favorit audiens, dan banyak lagi. Semua faktor ini dapat membantu menyesuaikan strategi merek yang selaras dengan minat dan keyakinan target konsumen ini.

3. Perhatikan kembali logo dan branding perusahaan Anda

Untuk membuat hubungan yang lebih dalam dengan audiens Anda, meninjau kembali logo perusahaan Anda perlu menjadi bagian dari brand strategy Anda.

Logo adalah salah satu aspek terpenting dalam sebuah bisnis. Mempertimbangkan hal tersebut, Anda perlu memastikan bahwa logo perusahaan Anda adalah cerminan akurat dari merek Anda dan strateginya.

Jika Anda memiliki perusahaan yang mencoba menarik audiens yang lebih muda, Anda bisa memasukkan nuansa merah ke dalam logo dan merek perusahaan Anda.

Ada baiknya juga melihat font yang Anda gunakan saat membuat logo untuk merek Anda. Agar font yang Anda pilih bisa mewakili citra produk Anda.

4. Lakukan penyesuaian

Saat Anda bekerja untuk membentuk strategi merek, kemungkinan besar Anda akan menemukan hal-hal tentang bisnis Anda yang tidak sesuai dengan citra perusahaan Anda.

Hal ini bisa berupa banyak hal yang berbeda, termasuk produk yang tidak laris atau kampanye iklan baru-baru ini yang tidak sesuai dengan image perusahaan Anda.

Jika Anda menemukan aspek bisnis Anda yang bertentangan dengan visi misi perusahaan Anda, inilah saatnya untuk menghapusnya. Setelah melakukan ini, Anda tidak perlu berurusan dengan aspek-aspek yang membingungkan dan di luar merek dari perusahaan Anda.

Baca juga: 10 Tips Memilih Nama Brand Bisnis yang Dapat Anda Coba

5. Pelajari brand strategy kompetitor

Pada titik ini, Anda mungkin telah belajar banyak tentang bisnis Anda dan audiens yang ingin Anda jangkau. Sekarang, saatnya untuk menyempurnakan strategi merek Anda berdasarkan strategi pesaing Anda.

Hal ini tidak berarti hanya menyalin semua yang mereka lakukan. Sebaliknya, perhatikan lebih dekat setiap aspek dari perusahaan ini. Setelah melakukan itu, lakukan inventarisasi tentang apa yang menurut Anda berhasil dan tidak berhasil untuk setiap pesaing.

Untuk mengetahui strategi merek apa yang digunakan pesaing Anda, perhatikan lebih dekat:

  • logo
  • Tata letak dan konten situs web
  • Iklan
  • Ulasan
  • Halaman media sosial (metrik keterlibatan, komentar, dll)

Setelah menggali lebih dalam ke area ini, catat apa yang dilakukan oleh setiap pesaing dengan benar dan salah.

Apakah Anda memperhatikan pesaing tertentu yang mendapatkan ulasan Google lebih positif daripada orang lain? Baca ulasan tersebut dan cari tahu aspek apa dari strategi perusahaan ini yang menciptakan begitu banyak pendukung merek.

Apakah pesaing melakukan jauh lebih baik daripada perusahaan Anda mengenai metrik media sosial? Kunjungi halaman media sosial pesaing dan lihat apa yang mereka lakukan untuk meningkatkan keterlibatan.

Dengan menghabiskan waktu belajar lebih banyak tentang pesaing Anda, Anda akan tahu apa yang mereka lakukan dengan baik dan apa yang perlu diperbaiki.

Dengan meniru apa yang dilakukan pesaing dengan benar dan menghindari apa yang mereka lakukan salah, Anda akan dapat menciptakan strategi merek yang unggul.

Baca juga: 10 Tips Marketing Bisnis Paling Jitu di Tahun Ini, Apa Saja?

Contoh Brand Strategy yang Sukses

brand strategy

Brand Strategy Netflix

Logo:

Logo Netflix

Slogan: See what’s next

Merek: Netflix mencitrakan dirinya sebagai layanan hiburan internet utama di dunia.

Dalam imajinasi orang, biasanya mereka mengingatnya ketika mereka berbicara tentang serial dan film online dan dampaknya yang sangat besar di media sosial di seluruh dunia.

Brand strategy Coca-Cola

Logo: 

Logo Coca-Cola - strategi merek

Slogan: Rasakan sensasinya

Merek: Perusahaan menganggap dirinya sebagai produsen minuman ringan bersoda terbesar di dunia, yang beroperasi di sembilan segmen. Coca-cola sangat gencar melakukan promosi untuk memperkuat image tersebut.

Baca juga: Strategi Produk: Pengertian, Manfaat, Tahapan, dan Contohnya

Kesimpulan

Itulah pembahasan mengenai brand strategy mulai dari pengertian, tips, hingga contoh suksesnya. Memiliki brand strategy sangat penting bagi perusahaan dan pengusaha yang ingin menciptakan bisnis yang berkesan dan benar-benar menambah nilai bagi pelanggan mereka.

Dengan branding yang kuat, pelanggan pun mempercayai kualitas produk Anda dan melakukan pembelian berulan untuk waktu yang lama. Alhasil, uang terus mengalir ke rekening perusahaan Anda.

Jangan lupa untuk selalu melakukan pembukuan dengan menggunakan software akuntansi online seperti Kledo.

Kledo merupakan software berbasis cloud yang dibekali dengan berbagai fitur mulai dari akuntansi, aplikasi invoice, dan software inventory.

Tertarik mencoba? Anda bisa mencoba Kledo gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Annisa Herawati

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

three × 4 =