Pestle Analisis: Pengertian, Kompenen dan Cara Penerapannya pada Bisnis

pestle analisis

Memahami dan melakukan PESTLE analisis dapat membantu bisnis menetapkan strategi. Kerangka kerja ini memungkinkan Anda untuk meninjau dan mengatasi berbagai keadaan sosial yang memengaruhi operasi bisnis.

Tetap up to date dengan faktor PESTLE dapat memastikan bisnis kawan Kledo tetap kompetitif dan menguntungkan pelanggan juga memnuhi kebutuhan mereka.

Pada artikel ini, kami membahas PESTLE analisis, menjelaskan detail dari masing-masing komponennya dan penerapannya dalam bisnis kawan Kledo.

Apa itu PESTLE Analisis?

pestle analisis

Pestle analisis, atau kadang-kadang disebut analisis PEST atau PESTEL, adalah alat yang digunakan oleh bisnis untuk menilai faktor ekonomi makro yang memengaruhi operasi mereka.

Faktor-faktor yang diwakili oleh analisis ini adalah politik, ekonomi, sosial, teknologi, law (hukum) dan enviromental (lingkungan). Makroekonomi adalah studi tentang elemen ekonomi skala besar, sering kali berkaitan dengan negara secara keseluruhan.

Kondisi suatu negara memengaruhi bisnis di dalamnya, dan PESTLE analisis membantu bisnis ini memahami kemungkinan efek dari faktor-faktor ini untuk mempersiapkan dan menanggapinya.

Jika sebuah perusahaan berhasil memantau faktor PESTLE, ia berpotensi mendapatkan keuntungan dari pesaingnya dan meningkatkan penjualannya.

Melakukan analisis PESTLE setiap enam bulan dapat membantu bisnis tetap mengikuti perkembangan terkini, mengembangkan strategi, dan melakukan riset pasar.

Memperhatikan dengan cermat faktor PESTLE juga dapat memungkinkan bisnis meningkatkan produk dan layanan mereka untuk memenuhi kebutuhan pelanggan.

Komponen dan Faktor dalam Pestle Analisis

Seperti disebutkan, PESTLE mewakili enam faktor (politik, ekonomi, sosial, teknologi, hukum, dan lingkungan) yang memengaruhi bisnis. Faktor-faktor ini terkadang tumpang tindih karena mewakili elemen masyarakat yang penting dan terkait.

Anda dapat memperoleh lebih banyak wawasan tentang berbagai faktor analisis PESTLE di bawah ini:

Faktor politik

Faktor politik melibatkan cara dan sejauh mana pemerintah campur tangan dalam ekonomi atau industri.

Pemerintah dapat mempengaruhi ekonomi melalui undang-undang dan kebijakan atau stabilitas politik dan status hubungannya dengan negara lain. Berikut adalah beberapa contoh faktor politik:

Hambatan perdagangan

Hambatan perdagangan adalah peraturan yang dibuat oleh pemerintah, biasanya ditujukan untuk melindungi bisnis domestik dari persaingan asing. Pemerintah dapat mengenakan tarif impor atau memberikan subsidi untuk membantu meningkatkan dukungan dan penjualan untuk bisnis domestik.

Kebijakan pajak

Bisnis harus mengikuti berbagai peraturan pajak, seperti memperoleh Nomor Identifikasi Pemberi Kerja. Pemerintah juga dapat menetapkan kebijakan yang menambah atau mengurangi pajak yang dibayarkan oleh perusahaan.

Hukum perburuhan

Pemerintah federal dan negara bagian menetapkan banyak undang-undang perburuhan, termasuk usia minimum dan upah minimum untuk karyawan. Bisnis harus mematuhi undang-undang perburuhan untuk memastikan mereka memberikan perlakuan yang tepat kepada karyawan mereka.

Undang-undang lingkungan

Pemerintah biasanya mengharuskan bisnis, terutama yang bergerak di industri otomotif, pertanian, dan kimia, untuk mematuhi peraturan yang melindungi lingkungan dari racun dan polusi.

Undang-undang ini dapat memengaruhi operasi bisnis tersebut. Misalnya, undang-undang lingkungan untuk udara bersih dapat mendorong perusahaan untuk membatasi emisinya.

Stabilitas politik

Stabilitas politik pemerintah dapat mempengaruhi bisnis di negara itu. Misalnya, jika ada protes dan pemogokan terhadap tindakan pemerintah, bisnis mungkin melihat jeda sementara dalam dukungan konsumen.

Hubungan internasional

Hubungan suatu negara dengan negara lain dapat secara langsung berdampak pada kemampuan bisnis untuk mengekspor dan mengimpor barang dan jasa. Misalnya, selama perang dagang, perusahaan mungkin tidak dapat mengimpor bahan yang mereka butuhkan dari negara lain yang terlibat.

Faktor-faktor ekonomi

Faktor ekonomi dapat secara langsung mempengaruhi operasi dan keuntungan bisnis. Faktor ekonomi dan politik mungkin tumpang tindih, seperti kebijakan moneter yang ditetapkan oleh pemerintah.

Faktor ekonomi biasanya mencakup pertumbuhan ekonomi, suku bunga, tingkat pekerjaan, nilai tukar mata uang asing, penawaran dan permintaan, biaya bahan baku, tingkat inflasi dan daya beli konsumen.

Misalnya, kenaikan inflasi dapat mengakibatkan bisnis memberhentikan pekerjanya untuk menghemat uang. Tindakan ini dapat menyebabkan peningkatan pengangguran.

Atau, penurunan biaya bahan baku dapat memungkinkan bisnis meningkatkan produksi manufakturnya, memungkinkannya menjual lebih banyak produk dan meningkatkan penjualan.

Faktor sosial

Juga dikenal sebagai faktor sosial budaya, faktor sosial melibatkan demografi, kepercayaan, sikap dan tradisi penduduk suatu negara. Faktor-faktor ini membantu bisnis memahami profil dan motivasi pelanggan potensial mereka.

Bisnis dapat menggunakan wawasan ini untuk mengembangkan strategi pemasaran yang selaras dengan kebutuhan dan perilaku pelanggan. Contoh faktor sosial meliputi:

  • Tren budaya
  • Tingkat pertumbuhan penduduk
  • Tingkat pendidikan
  • Tingkat pendapatan
  • Distribusi umur
  • Kesadaran kesehatan
  • Gaya hidup

Faktor teknologi

Faktor teknologi mewakili bagaimana bisnis dan industri memanfaatkan teknologi untuk memproduksi dan menjual produk dan layanan atau menjalankan operasi.

Bisnis yang terus mengikuti perkembangan teknologi dapat menggunakannya untuk mengembangkan dan meningkatkan strategi dan proses mereka.

Di luar kemajuan, faktor teknologi juga dapat mencakup akses konsumen ke teknologi, infrastruktur teknologi, teknologi baru, otomatisasi, dan penelitian.

Misalnya, jika konsumen merasa lebih mudah atau lebih baik untuk membeli barang secara online, bisnis dapat memutuskan untuk memfokuskan kembali upayanya ke toko online daripadamembuat toko fisik.

Atau, kemajuan dalam otomatisasi dapat membantu produsen merampingkan proses produksi dan menghasilkan lebih banyak barang sekaligus.

Bisa juga dengan menggunakan software akuntansi untuk membuat proses pembukuan menjadi lebih baik dan menghemat banyak waktu.

Banner 2 kledo

Faktor hukum

Faktor hukum disini adalah hukum negara tempat bisnis berada. Undang-undang ini mungkin tumpang tindih dengan faktor lain dan dapat memengaruhi cara bisnis di negara tersebut beroperasi.

Akibatnya, bisnis harus tetap mengikuti perubahan undang-undang untuk memastikan kepatuhan terhadap undang-undang lokal, negara bagian, dan federal. Berikut adalah beberapa contoh faktor hukum:

Kesehatan dan keselamatan

Undang-undang dan peraturan kesehatan dan keselamatan mengharuskan bisnis untuk mengikuti praktik yang memastikan kesehatan dan keselamatan karyawan dan pelanggan.

Kesempatan yang sama

Undang-undang tentang kesempatan yang sama melarang diskriminasi selama proses perekrutan atau di tempat kerja.

Perdagangan internasional

Undang-undang perdagangan internasional dapat mengatur bisnis apa yang dapat diimpor dan diekspor ke negara lain.

Standar periklanan

Undang-undang periklanan menetapkan standar tentang cara bisnis mengiklankan produk atau layanan mereka, seperti persyaratan bahwa iklan tersebut harus berisi kebenaran atau bukti untuk mendukung klaim.

Hak konsumen

Undang-undang hak konsumen meminta pertanggungjawaban bisnis untuk mempertahankan hak konsumen, seperti informasi dan keamanan.

Pelabelan produk

Undang-undang pelabelan produk mengharuskan bisnis untuk memberi label produk makanan dan obat-obatan secara akurat dan memberi tahu konsumen tentang isinya.

Keamanan produk

Undang-undang keamanan produk mengharuskan bisnis untuk memastikan produk mereka aman untuk digunakan konsumen dan memberikan peringatan sesuai kebutuhan.

Faktor lingkungan

Faktor lingkungan melibatkan dampak yang dapat ditimbulkan oleh perubahan lingkungan alam terhadap bisnis.

Faktor-faktor ini dapat mencakup cuaca, kelangkaan bahan baku, polusi, perubahan iklim, pembuangan limbah, pertanian, praktik keberlanjutan seperti daur ulang dan batas jejak karbon yang ditetapkan oleh pemerintah. Akibatnya, faktor lingkungan dan politik mungkin sering tumpang tindih.

Misalnya, kelangkaan kayu akibat deforestasi dapat mempengaruhi bisnis di industri konstruksi dan real estat karena kayu, bahan konstruksi yang penting, akan menjadi lebih mahal.

Faktor lingkungan juga dapat tumpang tindih dengan faktor sosial. Misalnya, jika pelanggan lebih peduli tentang daur ulang, bisnis yang menggunakan bahan yang dapat didaur ulang dalam produk mereka mungkin akan lebih sukses.

Faktor lain

PESTLE analisis dapat berubah seiring waktu, meninggalkan peluang untuk faktor tambahan. Misalnya, beberapa bisnis mungkin menghadapi faktor etika yang memengaruhi keputusan dan pelanggan.

Faktor etika mungkin termasuk perdagangan yang adil, undang-undang yang melarang pekerja anak dan gagasan tanggung jawab sosial perusahaan.

Tanggung jawab sosial perusahaan adalah konsep bahwa perusahaan memiliki kewajiban kepada komunitasnya untuk berupaya memecahkan masalah sosial.

Sebuah bisnis dapat menunjukkan tanggung jawab sosial perusahaan dengan terlibat dalam kegiatan filantropi, aktivis atau amal, seperti menjadi sukarelawan, menyumbang untuk tujuan sosial atau melakukan praktik bisnis yang berorientasi etis.

5 Tips Penggunaan PESTLE Analisis yang Efektif

pestle analisis

1. Memiliki tujuan yang bagus

Anda harus memiliki tujuan yang baik untuk menggunakan alat analisis apapun. Itu terutama berlaku untuk PESTLE analisis, karena ada beberapa keadaan yang mungkin memerlukan penggunaan alat analisis ini. Paling umum, analisis PESTLE digunakan untuk:

  • Lebih memahami lingkungan bisnis sebelum meluncurkan usaha baru atau memasuki pasar baru, atau,
  • Menganalisis lingkungan bisnis yang ada dengan harapan menemukan peluang baru dan mengidentifikasi potensi ancaman.

Dengan mengetahui tujuan Anda sebelum melakukan analisis, Anda lebih mudah menarik kesimpulan yang berharga.

Sebagai contoh, jika Anda adalah anggota dari perusahaan transnasional yang besar dan sangat sukses, Anda mungkin lebih peduli untuk mempertahankan bisnis yang ada daripada mencari peluang baru.

Kemudian, Anda dapat mendekati analisis PESTLE dengan pola pikir yang lebih defensif — berfokus pada masalah lingkungan yang lebih besar daripada pertumbuhan ekonomi.

2. Kenali organisasi Anda

Mengikuti tips pertama kami, mengetahui organisasi Anda adalah cara mudah untuk mendapatkan nilai lebih dari analisis PESTLE. Analisis PESTLE melihat begitu banyak faktor yang berbeda, dan tidak ada batasan seberapa dalam Anda bisa masuk.

Dengan demikian, aturan idiomatis lama “kurang lebih” juga dapat diterapkan pada analisis PESTLE: daripada mencakup masing-masing dari enam kategori secara mendalam, mengapa tidak fokus pada kategori yang paling relevan dengan organisasi Anda?

Di sinilah mengetahui organisasi Anda berguna. Jika organisasi Anda adalah produk atau layanan B2B (business-to-business), faktor sosial budaya seperti pengeluaran konsumen mungkin tidak diperlukan sebagai bagian dari analisis PESTLE Anda.

Atau, jika organisasi Anda menawarkan produk dan layanan digital secara eksklusif, Anda harus lebih memperhatikan aspek teknologi model PESTLE daripada aspek lingkungan.

3. Berorientasi pada Masa Depan

Analisis PESTLE bukan hanya tentang memahami di mana bisnis Anda sekarang; ini juga tentang melihat ke masa depan untuk mengidentifikasi peluang yang suatu hari nanti dapat Anda tangkap atau ancaman yang memerlukan tindakan pencegahan sekarang.

Jika Anda selalu memfokuskan analisis PESTLE Anda pada keadaan saat ini, Anda benar-benar kehilangan beberapa wawasan yang paling berharga.

Berikut adalah dua cara Anda dapat dengan cepat meningkatkan analisis PESTLE Anda dengan melihat ke masa depan:

  • Membuat prediksi tentang masa depan (misalnya bagaimana kita mengharapkan peraturan pemerintah berubah selama beberapa tahun ke depan terkait dengan emisi kendaraan?)
  • Gunakan data yang mewakili perubahan, selain data yang mewakili keadaan yang ada (misalnya laju pertumbuhan penduduk, selain jumlah penduduk saat ini)

Dengan kedua pendekatan ini, Anda perlu berhati-hati. Prediksi akan selalu membantu namu perlu diingat hasil masa lalu tidak selalu menunjukkan masa depan.

Namun, jika Anda menggunakan asumsi yang masuk akal dan melihat tren utama, Anda pasti akan mendapatkan setidaknya beberapa wawasan tentang lingkungan bisnis masa depan organisasi Anda.

4. Gunakan alat lain

Analisis PESTLE adalah alat yang ampuh, bahkan ketika digunakan sendiri. Namun, Anda tidak boleh menahan diri untuk tidak menggunakan alat analisis bisnis lain sebagai pengganti atau bersama dengan analisis PESTLE.

Masing-masing alat ini mengambil pendekatan yang berbeda untuk melihat usaha, organisasi, dan lingkungan bisnis di sekitarnya, dan mereka akan membantu Anda menarik kesimpulan yang lebih lengkap dan lebih seimbang bila digunakan bersama-sama.

Misalnya dengan menggunakan analisis SWOT.

Anda bisa menggunakan analisis SWOT karena ini memaksa Anda untuk fokus pada masa depan dengan O (peluang) dan T (ancaman). Ini juga mendorong organisasi Anda untuk mengevaluasi diri secara kritis, melihat kekuatan dan kelemahan dalam bisnis Anda.

5. Menarik kesimpulan sederhana

Ini mungkin terdengar konyol, tetapi salah satu cara termudah untuk memanfaatkan analisis PESTLE adalah dengan menarik kesimpulan sederhana dari data yang Anda kumpulkan.

Banyak dari kita memiliki kecenderungan untuk mengumpulkan data dalam jumlah besar untuk analisis PESTLE , dan dari itu membuat laporan dengan banyak halaman besar yang sangat sulit untuk dicerna.

Jika Anda ingin mendapatkan hasil maksimal dari analisis PESTLE, Anda harus berusaha menarik kesimpulan sederhana sedapat mungkin, yang dapat dengan mudah dipahami dan ditindaklanjuti oleh orang lain.

Lagi pula, hanya memiliki beberapa kesimpulan yang dapat ditindaklanjuti secara signifikan lebih berguna daripada memiliki banyak analisis yang relevan namun parsial.

Ini menjadi lebih penting jika Anda berencana untuk membagikan hasil analisis PESTLE Anda kepada orang lain. Jangan berharap rekan kerja membaca laporan sepuluh dan dua puluh halaman; sebagai gantinya, lihat apakah Anda dapat memadatkan temuan terpenting dari analisis PESTLE Anda ke dalam selembar kertas.

Dengan melakukannya, Anda akan menemukan bahwa pembelajaran dari analisis PESTLE Anda jauh lebih mungkin untuk diterapkan.

Penutup

Itulah pembahasan lengkap Pestle analisis yang mungkin berguna untuk Anda yang ingin membangun sebuah bisnis atau berekspansi pada bisnis Anda nantinya

Seperti yang telah Anda baca, memanfaatkan analisis PESTLE dengan baik adalah tentang melihat gambaran yang lebih besar: memahami organisasi Anda, mengetahui alasan Anda melakukan analisis, memikirkan masa depan, memadukannya dengan alat analisa lain, dan mengakhiri dengan kesimpulan yang dapat dipahami oleh orang lain.

Pastikan juga Anda melakukan pencataan pembukuan untuk mendapatkan data keuangan bisnis untuk memudakan penilaian kesehatan bisnis Anda.

Untuk mempermudah proses tersebut, Anda bisa menggunakan software akuntnasi seperti Kledo yang memiliki fitur terlengkap dan dengan harga yang terjangkau.

Tidak percaya? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *