Mengetahui Cross Price Elasticity dari Permintaan dan Cara Hitungnya

Cross Price Elasticity banner

Cross price elasticity adalah alat strategis yang mengukur hubungan antara permintaan dan harga dua barang.

Misalnya, pernahkah Anda bertanya-tanya bagaimana perubahan harga Coca-Cola memengaruhi permintaan Pepsi? Atau bagaimana kenaikan harga deterjen memengaruhi permintaan pelembut pakaian?

Cross price elasticity dari permintaan dapat membantu Anda menjawab pertanyaan-pertanyaan tersebut.

Pada artikel ini kita akan mendefinisikan dan mengetahaui cara menghitung cross price elasticity, mengeksplorasi berbagai jenisnya, dan menemukan cara menggunakan cross price elasticity dalam konteks bisnis.

Apa itu Cross Price Elasticity

Cross price elasticity, juga disebut elastisitas harga silang permintaan atau disingkat XED, adalah alat mikroekonomi yang digunakan pelaku bisnis untuk mengamati hubungan permintaan kuantitatif antar barang.

Secara khusus, elastisitas harga silang mengukur responsifitas permintaan suatu barang terhadap kenaikan harga barang lain.

Alat ini dapat membantu pelaku bisnis untuk menganalisis hubungan antara barang ketika harga dan permintaan berubah untuk menghitung pengaruhnya terhadap tingkat konsumsi.

Baca juga: Rumus dan Cara Menghitung Persediaan Awal dengan Mudah

Banner 1 kledo

Faktor Saja yang Mempengaruhi Cross Price Elasticity

Ada beberapa faktor yang mempengaruhi cross price elasticity, di antaranya:

Tingkat substitusi

Tingkat substitusi antara dua produk merupakan faktor utama yang memengaruhi cross price elasticity.

Jika dua produk memiliki substitusi yang dekat, maka perubahan harga salah satu produk akan memengaruhi permintaan terhadap produk lain secara signifikan.

Semakin tinggi tingkat substitusi, semakin tinggi pula cross price elasticity.

Sifat produk

Sifat produk juga berperan dalam mempengaruhi cross price elasticity. Produk yang memiliki sifat komplementer, seperti roti dan mentega, memiliki elastisitas silang negatif.

Sementara itu, produk yang memiliki sifat substitusi, seperti dua merek ponsel yang serupa, memiliki elastisitas silang positif.

Tingkat ketergantungan

Tingkat ketergantungan konsumen terhadap suatu produk juga dapat memengaruhi cross price elasticity.

Jika suatu produk merupakan kebutuhan pokok atau memiliki sedikit alternatif pengganti, elastisitas silangnya cenderung lebih rendah karena konsumen mungkin akan tetap membeli produk tersebut meskipun harganya naik.

Rentang waktu

Rentang waktu juga berperan dalam mempengaruhi cross price elasticity. Dalam jangka pendek, konsumen mungkin memiliki keterbatasan waktu atau informasi untuk menyesuaikan permintaan mereka terhadap perubahan harga produk lain.

Namun, dalam jangka panjang, konsumen memiliki lebih banyak fleksibilitas untuk mengubah preferensi dan mencari alternatif yang lebih murah.

Karakteristik pasar

Karakteristik pasar, seperti persaingan antara produsen, kekuatan pasar, dan struktur industri, juga dapat memengaruhi cross price elasticity.

Pasar yang sangat kompetitif cenderung memiliki cross elasticity yang lebih tinggi, karena perusahaan harus bersaing dengan harga dan produk substitusi.

Baca juga: Pengertian Pajak Degresif, Jenis, dan Bedanya dengan Pajak Progresif

Bagaimana Cara Menghitung Cross Price Elasticity?

cross price elasticity 3

Untuk menghitung cross price elasticity, Anda harus menemukan perubahan permintaan dan harga untuk barang yang Anda bandingkan.

Anda dapat menghitung penyesuaian ini dengan mencari selisih antara nilai kuantitas dan harga yang baru dan yang lama dengan rumus harga dan permintaan berikut ini.

Rumus untuk persen perubahan kuantitas permintaan adalah:

(Kuantitas Baru – Kuantitas Awal) / Kuantitas Awal

Rumus untuk persen perubahan harga adalah:

(Harga Baru – Harga Awal) / Harga Awal

Setelah Anda mendapatkan kedua nilai ini, Anda bisa memasukkannya ke dalam rumus elastisitas harga silang permintaan:

Cross price elasticity, (XED) = Persentase Perubahan Kuantitas Permintaan Produk A / Persentase Perubahan Harga Produk B

Contoh kasus

ini adalah contoh penghitungan cross price elasticity antara dua merek roti, A dan B:

Langkah 1: Tentukan persentase perubahan jumlah permintaan roti merek A. Misalkan jumlah permintaan roti merek A sebelum perubahan harga adalah 200 loyang, dan setelah perubahan harga menjadi 180 loyang.

  • Persentase perubahan jumlah permintaan roti merek A = ((Jumlah Permintaan Baru – Jumlah Permintaan Lama) / Jumlah Permintaan Lama) x 100% = ((180 – 200) / 200) x 100% = -10%

Langkah 2: Tentukan persentase perubahan harga roti merek B. Misalkan harga roti merek B sebelum perubahan adalah Rp 10.000, dan setelah perubahan menjadi Rp 12.000.

  • Persentase perubahan harga roti merek B = ((Harga Baru – Harga Lama) / Harga Lama) x 100% = ((Rp 12.000 – Rp 10.000) / Rp 10.000) x 100% = 20%

Langkah 3: Gunakan rumus cross price elasticity. Cross Price Elasticity = (% Perubahan Jumlah Permintaan Roti Merek A) / (% Perubahan Harga Roti Merek B) = -10% / 20% = -0,5

Dalam contoh ini, kita mendapatkan nilai cross price elasticity sebesar -0,5. Hasil negatif menunjukkan bahwa roti merek A dan roti merek B adalah barang komplementer, di mana peningkatan harga roti merek B sebesar 1% menyebabkan penurunan permintaan roti merek A sebesar 0,5%.

Ini berarti roti A merupakan barang komplementer dari roti B. Apa artinya ini? kita akan bahas secara lengkap di bawah.

Baca juga: 12 Cara Mengelola dan Memenuhi Permintaan Konsumen, Coba Sekarang!

Apa Saja Jenis Cross Price Elasticity?

Elastisitas harga silang dari permintaan dapat bernilai negatif, positif, atau nol.

Mari kita bahas secara mendalam

Elastisitas permintaan harga silang negatif

Elastisitas harga silang permintaan akan menjadi negatif ketika dua barang adalah barang komplementer.

Produk komplementer adalah barang yang dikonsumsi bersama-sama. Jika harga satu barang turun, permintaan barang komplementernya akan naik dan sebaliknya.

Perubahan kuantitas pada satu barang dan perubahan harga pada barang kedua akan selalu bergerak berlawanan arah untuk barang komplementer. Inilah yang membuat elastisitas harga silang menjadi negatif.

Sebagai contoh, pikirkan selai kacang dan agar-agar. Karena barang-barang ini sering dikonsumsi bersamaan, jika harga jelly turun, permintaan konsumen akan selai kacang akan meningkat. Jika harga jeli naik, permintaan konsumen terhadap selai kacang akan menurun.

Cross Price Elasticity 1

Elastisitas harga silang positif

Elastisitas harga silang dari permintaan akan bernilai positif ketika dua barang merupakan barang substitusi.

Barang substitusi adalah barang yang digunakan untuk memenuhi permintaan yang sama.

Jika harga suatu barang turun, permintaan barang substitusi akan turun dan sebaliknya. Dengan demikian, perubahan kuantitas dan perubahan harga akan selalu bergerak ke arah yang sama untuk barang pengganti. Inilah yang membuat elastisitas harga silang menjadi positif.

Sebagai contoh, pikirkan Pepsi dan Coca-cola. Jika Anda mengasumsikan kedua merek soda tersebut adalah barang substitusi, jika harga Coca-cola turun, permintaan konsumen terhadap Pepsi akan turun karena lebih banyak konsumen yang memilih untuk membeli Coca-cola daripada Pepsi.

Jika harga Coca-cola naik, permintaan Pepsi akan naik karena konsumen akan beralih dari Coca-cola dan mulai membeli lebih banyak Pepsi.

Baca juga: Elastisitas Permintaan: Pengertian, Cara Hitung, Metode, dan Jenisnya

Elastisitas harga silang permintaan adalah nol

Elastisitas harga silang dari permintaan akan bernilai nol ketika dua barang tidak saling berhubungan.

Ketika dua barang tidak saling terkait, harga satu barang seharusnya tidak berpengaruh pada permintaan barang lainnya. Inilah sebabnya mengapa elastisitas harga silang dari dua barang yang tidak berhubungan adalah nol.

Baca juga: Mind Mapping: Pengertian, Manfaat, Jenis, Contoh, dan Cara Membuatnya

Memahami Besaran Cross Price Elasticity

Elastisitas dapat memiliki nilai berapa pun.

Ketika koefisien elastisitas harga silang lebih kecil dari -1 atau lebih besar dari 1, maka elastisitas harga silang bersifat elastis.

Dalam kasus dua barang substitusi, ini berarti kedua barang tersebut merupakan barang substitusi yang kuat, di mana barang yang satu dapat dengan mudah menggantikan barang yang lain.

Dalam kasus komplementer, ini berarti kedua barang tersebut adalah komplementer kuat yang sering dibeli bersamaan.

Ketika elastisitas harga silang berada di antara -1 dan 0 untuk barang komplementer dan di antara 0 dan 1 untuk barang substitusi, maka elastisitas harga silang bersifat inelastis.

Hal ini mengindikasikan bahwa kedua barang tersebut merupakan barang komplementer yang lemah atau barang substitusi yang lemah.

Gambar di bawah ini merangkum apa yang perlu Anda ketahui untuk menginterpretasikan elastisitas harga silang permintaan.

Ingat, ketika elastisitas harga silang bernilai positif, maka kedua barang tersebut merupakan barang substitusi. Ketika nilainya negatif, kedua barang tersebut adalah komplementer, dan ketika nilainya nol, kedua barang tersebut tidak berhubungan.

Cross Price Elasticity 2

Baca juga: Hukum Penawaran dan Permintaan: Pengertian dan Pentingnya dalam Sebuah Bisnis

Cross Price Elasticity Dibandingkan Jenis Elastisitas Lainnya

Secara umum, elastisitas mengukur daya tanggap suatu barang terhadap perubahan barang lain.

Cross price elasticity permintaan hanyalah salah satu jenis elastisitas yang akan Anda pelajari dalam ilmu ekonomi.

Jenis elastisitas lain yang mungkin Anda temui dalam pelajaran ekonomi adalah:

Price elasticity of demand

Ini mengukur bagaimana kuantitas yang diminta dari suatu barang berubah sebagai respons terhadap perubahan harga. Tidak seperti elastisitas harga silang, elastisitas harga permintaan menghubungkan kuantitas yang diminta untuk suatu barang dengan harganya sendiri, bukan dengan harga barang lain.

Price Elasticity of Supply

Mengukur bagaimana kuantitas yang dipasok untuk suatu produk berubah sebagai respons terhadap perubahan harga.

Income Elasticity of Demand

Mengukur bagaimana jumlah yang diminta untuk suatu barang berubah sebagai respons terhadap perubahan pendapatan konsumen yang membeli barang tersebut.

Jenis elastisitasMerespon perubahan:Pengukuran
Cross price elasticity of demandHarga barang lainBagaimana permintaan untuk satu barang berubah
Price elasticity of demandHarga produk yang dimintaBagaimana kuantitas yang diminta untuk suatu barang berubah
Price elasticity of supplyHarga produk yang dipasokBagaimana kuantitas yang dipasok untuk suatu barang berubah
Income elasticity of demandPendapatan konsumen yang membeli barang tersebutBagaimana kuantitas yang diminta untuk suatu barang berubah

Baca juga: Download Kartu Persediaan Barang, Pengertian, dan Komponennya

Implikasi dari Cross Price Elasticity

Cross price elasticity dapat menghasilkan hubungan observasi yang membantu bisnis mengembangkan strategi penjualan yang lebih baik.

Pemilik usaha kecil dapat menggunakan elastisitas harga silang untuk menganalisis seberapa besar pendapatan yang dihasilkan oleh suatu produk terkait dengan produk lainnya tergantung pada tingkat harga.

Pelaku bisnis dan ekonom juga dapat mengidentifikasi produk apa pun yang tidak memiliki barang pengganti (subtitusi) atau barang pelengkap (komplementer), yang memungkinkan fleksibilitas harga yang lebih besar.

Ini juga merupakan alat yang berguna dalam pemahaman yang lebih luas tentang penawaran dan permintaan.

Cross price elasticity juga dapat membantu bisnis mengidentifikasi potensi ancaman atau peluang. Jika sebuah produk tidak memiliki pengganti dari bisnis lain, maka penting untuk memperhatikan produk baru yang mungkin memiliki hubungan substitusi.

Demikian juga, bisnis Anda dapat mengidentifikasi produk bisnis lain yang memiliki sedikit persaingan atau produk yang saling melengkapi untuk menentukan apakah peluncuran produk baru atau perluasan bisnis merupakan strategi yang baik.

Baca juga: Manajemen Ritel: Pengertian, Komponen, Fungsi dan Strateginya

Apakah Bisnis Bisa Menggunakan Cross Price Elasticity untuk Penetapan Harga?

Ya, bisnis dapat menggunakan cross price elasticity untuk membantu dalam penetapan harga.

Dengan memahami elastisitas silang antara produk mereka dan produk pesaing, bisnis dapat mengidentifikasi sejauh mana perubahan harga produk pesaing akan mempengaruhi permintaan terhadap produk mereka sendiri.

Jika elastisitas silang positif, artinya produk bisnis memiliki substitusi yang dekat dengan produk pesaing. Dalam hal ini, bisnis harus berhati-hati dalam menentukan harga mereka.

Jika bisnis menaikkan harga mereka, konsumen dapat beralih ke produk pesaing yang lebih murah, sehingga mengurangi permintaan terhadap produk mereka sendiri.

Sebaliknya, jika bisnis menurunkan harga mereka, mereka dapat menarik konsumen dari produk pesaing dan meningkatkan permintaan terhadap produk mereka sendiri.

Di sisi lain, jika elastisitas silang negatif, artinya produk bisnis memiliki sifat komplementer dengan produk pesaing. Dalam kasus ini, bisnis harus mempertimbangkan hubungan harga antara produk mereka dan produk pesaing.

Jika bisnis menaikkan harga mereka, ini dapat mengurangi permintaan terhadap produk mereka sendiri karena konsumen mungkin juga tidak akan membeli produk pesaing yang berkaitan.

Sebaliknya, jika bisnis menurunkan harga mereka, ini dapat mendorong peningkatan permintaan untuk kedua produk tersebut.

Dengan memahami elastisitas silang dan reaksi konsumen terhadap perubahan harga, bisnis dapat menentukan strategi penetapan harga yang lebih efektif dan kompetitif.

Namun, penting untuk melakukan analisis yang komprehensif dan mempertimbangkan faktor-faktor lain yang dapat mempengaruhi permintaan dan persaingan di pasar.

Baca juga: Tips Mengelola Tim Keuangan dan Akuntansi dalam Bisnis

Kesimpulan

Cross price elasticity merupakan pengukuran responsivitas permintaan suatu produk terhadap perubahan harga produk lain. Elastisitas silang ini penting dalam memahami hubungan antara produk-produk di pasar dan membantu bisnis dalam menentukan strategi harga dan pemasaran.

Jika elastisitas silang positif, artinya produk tersebut adalah substitusi yang dekat dengan produk lain. Dalam hal ini, peningkatan harga produk lain akan menyebabkan peningkatan permintaan terhadap produk yang sedang diamati, dan sebaliknya.

Jika elastisitas silang negatif, artinya produk tersebut adalah komplementer dengan produk lain. Dalam kasus ini, peningkatan harga produk lain akan menyebabkan penurunan permintaan terhadap produk yang sedang diamati, dan sebaliknya.

Dengan memahami elastisitas silang, bisnis dapat merencanakan strategi penetapan harga yang lebih efektif dan dapat mengantisipasi perubahan dalam permintaan pasar. Analisis elastisitas silang juga membantu bisnis memahami tingkat persaingan di pasar dan mengidentifikasi peluang untuk menarik konsumen dari pesaing.

Namun, penting untuk menyadari bahwa elastisitas silang dapat bervariasi tergantung pada jenis produk, preferensi konsumen, dan kondisi pasar. Oleh karena itu, analisis yang komprehensif dan penggunaan data yang akurat diperlukan dalam menginterpretasikan elastisitas silang dan membuat keputusan bisnis yang tepat.

Untuk proses analisis keuangan bisnis yang lebih baik, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi online Kledo yang bisa digunakan dengan mudah.

Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

11 − 8 =