Rumus dan Cara Menghitung Persediaan Awal dengan Mudah

menghitung persediaan awal

Karyawan sering disebut sebagai aset terbesar bisnis – dan memang benar. Namun, jika Anda pemilik bisnis, Anda juga harus mengingat pentingnya persediaan (dan pengelolaannya) dalam hal kesehatan keuangan perusahaan, dan mengetahui cara menghitung persediaan awal adalah hal penting.

Lagipula, bagaimana seseorang dapat mengetahui berapa banyak produk yang harus dipesan atau memperkirakan potensi keuntungan tanpa mengetahui kuantitas dan nilai dari apa yang sudah ada?

Persediaan awal – nilai uang dari persediaan yang dimiliki perusahaan pada awal periode akuntansi – adalah point yang baik untuk memulai.

Menghitung persediaan awal juga menentukan tahap untuk perhitungan keuangan penting lainnya, termasuk harga pokok penjualan (HPP) dan tingkat perputaran persediaan atau inventory turnover.

Pada artikel kali ini, kita akan membahas apa itu persediaan awal serta cara menghitungnya dan rumusnya yang bisa diterapkan dalam bisnis Anda.

Apa itu Persediaan Awal?

Persediaan awal adalah total nilai moneter barang yang ada dalam persediaan dan siap untuk digunakan atau dijual pada awal periode akuntansi.

Juga disebut opening inventory, persediaan awal harus cocok dengan persediaan akhir periode akuntansi sebelumnya.

Perubahan persediaan awal dari satu periode ke periode berikutnya dapat diinterpretasikan secara beragam. Penurunan, misalnya, dapat menandakan pertumbuhan penjualan, atau dapat menunjukkan masalah rantai pasokan atau masalah dengan manajemen persediaan.

Peningkatan dapat mengindikasikan adanya persediaan yang disengaja untuk musim pembelian yang tinggi, seperti liburan, atau sebaliknya: perlambatan penjualan.

Melacak dan menghitung persediaan awal dapat membantu bisnis mengidentifikasi perubahan pasar, memperkirakan kebutuhan inventaris, dan menginformasikan pengambilan keputusan strategis.

Baca juga: Pengertian Pajak Degresif, Jenis, dan Bedanya dengan Pajak Progresif

Hubungan Persediaan Awal dengan Akuntansi

menghitung persediaan awal 1

Perusahaan melaporkan persediaan sebagai aset lancar di neraca mereka. Hal ini membantu memberikan gambaran tentang operasi mereka dan potensi pendapatan selama rentang periode akuntansi, baik itu satu bulan, kuartal, atau tahun.

Persediaan awal mencakup barang jadi yang siap dijual, serta bahan baku dan komponen yang digunakan untuk memproduksi barang jadi dan barang dalam proses.

Persediaan akhir dari satu periode akuntansi terbawa sebagai persediaan awal untuk periode akuntansi berikutnya, meskipun hanya persediaan awal yang tercantum di neraca.

Katakanlah sebuah perusahaan sepatu menggunakan periode akuntansi bulanan. Pada hari terakhir bulan Maret, perusahaan tersebut memiliki 1.000 pasang sepatu kets yang belum terjual dalam inventaris senilai Rp50.000.000.

Nilai ini mewakili persediaan akhir untuk bulan Maret dan juga persediaan awal untuk bulan April.

Baca juga: Download Kartu Persediaan Barang, Pengertian, dan Komponennya

Mengapa Menghitung Persediaan Awal Penting?

Persediaan awal dapat membantu perusahaan menemukan tren penjualan dan operasional, mengarah pada peningkatan proses manajemen persediaan dan, pada akhirnya, meningkatkan profitabilitas.

Baik itu bisnis kecil dengan hanya satu lokasi atau perusahaan besar dengan lokasi dan gudang di seluruh provinsi, penilaian persediaan yang akurat dapat memandu penetapan harga produk, apakah barang perlu diisi ulang atau dihapuskan, dan alokasi anggaran.

Selain itu, persediaan awal merupakan komponen penting dari akuntansi persediaan untuk tujuan internal dan eksternal.

Ini juga merupakan bagian dari rumus untuk menentukan harga pokok penjualan (HPP), yang pada gilirannya membantu memprediksi profitabilitas perusahaan.

Dan, tentu saja, profitabilitas, bersama dengan pertumbuhan, merupakan indikator utama kesehatan keuangan dan prospek jangka panjang perusahaan.

Baca juga: Metode Analisis Persediaan atau Inventory Analysis, KPI, dan Tipsnya

Bagaimana dan Dimana Bisnis Menggunakan Persediaan Awal?

Seperti barang berharga lainnya yang dimiliki perusahaan, persediaan adalah aset bisnis. Persediaan awal memiliki peran penting dalam departemen akuntansi. Ada tiga area fokus utama:

Neraca

Neraca meringkas semua aset dan kewajiban perusahaan. Neraca yang kuat dapat meningkatkan peluang perusahaan untuk memenuhi syarat untuk mendapatkan pinjaman, serta meyakinkan para pemangku kepentingan bahwa investasi mereka sehat.

Persediaan awal tidak muncul di neraca, yang biasanya mencerminkan akhir periode akuntansi, tetapi dapat disimpulkan karena persediaan akhir dicantumkan – dan jumlahnya harus sama.

Akuntansi internal

Mengambil stok persediaan pada awal setiap periode akuntansi berguna untuk menilai kebutuhan persediaan di masa depan, apakah itu berarti peningkatan atau penurunan produksi atau dalam jumlah yang harus dipesan ulang.

Perusahaan juga menggunakan data persediaan awal untuk mencari (dan memahami) kemungkinan perbedaan dari satu periode ke periode berikutnya.

Hal ini juga serta melindungi dari penyusutan persediaan – kerugian yang umumnya disebabkan oleh kerusakan, kadaluwarsa, pencurian, atau perhitungan yang buruk yang dihasilkan oleh penghitungan manual.

Untuk proses menghitung persediaan awal yang lebih mudah dan lebih baik, Anda bisa menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur manajemen persediaan terbaik seperti Kledo yang bisa Anda gunakan secara gratis melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 2 kledo

Dokumentasi pajak

Bayangkan sebuah gudang dihancurkan oleh kebakaran. Mengetahui sebelumnya berapa banyak persediaan awal yang dimilikinya dapat membantu perusahaan menentukan nilai kerugiannya untuk tujuan penghapusan dan pengurangan pajak.

Namun, peristiwa bencana bukan satu-satunya alasan untuk mencatat persediaan awal: Pajak, dan kemungkinan pengurangan, didasarkan pada HPP perusahaan, yang mencakup persediaan awal dalam perhitungannya.

Baca juga: Biaya Persediaan (Inventory Costing): Pengertian, Metode dan Contohnya

Bagaimana Cara Menilai Persediaan?

Seperti yang sudah kita bahas sebelumnya, persediaan awal adalah nilai keuangan persediaan pada awal periode akuntansi.

Namun cara penilaian persediaan untuk tujuan akuntansi – dan dampak selanjutnya pada laporan keuangan perusahaan – akan berbeda untuk setiap perusahaan dan tergantung pada barang yang dijual.

Empat metode penilaian biasanya digunakan:First in, first out (FIFO), last in, first out (LIFO), biaya rata-rata tertimbang, dan nilai yang ditetapkan.

First in, First Out

Metode penilaian FIFO – yang paling populer dari keempat metode tersebut – sesuai dengan aliran barang “alami”.

Metode ini mengasumsikan bahwa persediaan yang dibeli pertama kali akan dijual atau digunakan terlebih dahulu.

Oleh karena itu, biaya persediaan yang paling awal dijual pertama kali diakui saat menghitung HPP.

FIFO biasanya menghasilkan HPP yang lebih rendah dan laba kotor yang lebih tinggi karena persediaan yang dibeli lebih awal biasanya lebih murah daripada barang yang dibeli kemudian.

Last in, first out

Sebaliknya, metode LIFO mengasumsikan produk terbaru yang ditambahkan ke inventaris dijual atau digunakan terlebih dahulu. Biaya mereka diakui terlebih dahulu saat menghitung HPP, yang akan lebih tinggi – dan laba kotor lebih rendah – dibandingkan dengan metode FIFO.

LIFO cenderung menurunkan tagihan pajak perusahaan, sehingga meningkatkan arus kasnya.

Perlu diketahui, bahwa metode persediaan ini tidak berlaku dalam pencatatan akuntansi di Indonesia dan hanya berlaku di Amerika.

Biaya rata-rata tertimbang

Metode ini menghitung rata-rata nilai semua persediaan; biasanya digunakan ketika semua barang perusahaan sama. Menghitung biaya rata-rata tertimbang sangatlah mudah.

Cukup jumlahkan total harga pokok barang yang dibeli dalam suatu periode akuntansi dan bagi dengan jumlah total barang. Metode ini meratakan fluktuasi harga yang mungkin terjadi ketika persediaan dibeli dari waktu ke waktu.

Baca juga: Fifo, Lifo dan Average: Pengertian Lengkap dan Perbedaannya

Nilai yang ditetapkan secara spesifik

Metode penilaian terperinci ini biasanya digunakan untuk barang yang lebih mahal, seperti kendaraan – melacak setiap bagian inventaris sejak perusahaan membelinya hingga terjual.

Setiap item diberi harga tersendiri, dan diidentifikasi dengan jelas dengan nomor seri atau tag RFID. Nilai yang ditetapkan secara spesifik dianggap sebagai penentuan paling akurat dari nilai persediaan atau inventari yang sebenarnya.

Baca juga: Cara Menghitung Persediaan Akhir: Laba Kotor, Ritel, dan Work in Process

Rumus, Rasio, dan Cara Menghitung Persediaan Awal

menghitung persediaan awal 2

Meskipun persediaan awal tidak muncul di neraca atau laporan laba rugi perusahaan, berbagai metrik kinerja memerlukan persediaan awal untuk penghitungannya. Mereka termasuk:

Harga pokok penjualan (HPP)

HPP, ketika dikurangi dari pendapatan, menentukan laba kotor perusahaan.

Semakin rendah HPP, semakin tinggi laba kotor, dan sebaliknya. HPP mencakup semua biaya langsung, dan sebagian besar biaya variabel, yang diperlukan untuk memproduksi persediaan untuk dijual. Rumus untuk HPP adalah:

HPP = (persediaan awal + pembelian) – persediaan akhir

Dalam praktiknya, katakanlah sebuah perusahaan kaos memulai kuartal dengan persediaan senilai 8.000.000.

Selama tiga bulan berikutnya, perusahaan tersebut menjual kaos senilai 6.000.000 dan melakukan pembelian senilai 2.000.000.

Pada akhir kuartal, kaos senilai 4.000.000 tersisa (8.000.000 awal – 6.000.000 terjual + 2.000.000 dibeli).

Sekarang kita dapat menentukan HPP, di mana:

  • Persediaan awal = 8.000.000
  • Pembelian = 2.000.000
  • Persediaan akhir = 4.000.000

Oleh karena itu, HPP sama dengan 6.000.000 (8.000.000 + 2.000.000 – 4.000.000).

Inventory turnover

Inventory turnover atau perputaran persediaan mengukur berapa kali, rata-rata, perusahaan menjual dan mengganti persediaan dalam periode waktu tertentu.

Ini adalah indikator utama seberapa baik perusahaan mengelola persediaannya dan berfungsi sebagai ukuran likuiditasnya.

Namun, tingkat turnover biasanya tergantung pada apa yang dijual. Perusahaan kaos, misalnya, kemungkinan akan memiliki perputaran persediaan yang jauh lebih tinggi daripada, katakanlah, produsen kapal pesiar mewah.

Menghitung perputaran persediaan bergantung pada HPP dan persediaan rata-rata. Rumus untuk menghitung persediaan rata-rata untuk suatu periode akuntansi adalah:

Persediaan rata-rata = (persediaan awal + persediaan akhir) / 2

Rasio perputaran persediaan sekarang dapat dihitung. Rumusnya adalah:

Rasio perputaran persediaan = HPP / persediaan rata-rata

Dengan menggunakan perusahaan kaos kami di atas, persediaan rata-rata adalah 6.000.000 (8.000.000 + 4.000.000 / 2).

Kami telah menentukan HPP sebesar 6.000.000. Oleh karena itu, tingkat perputaran persediaan perusahaan adalah 1 kali selama satu kuartal (6.000.000 / 6.000.000).

Baca juga: Sistem Persediaan Periodik: Pengertian, Contoh, Manfaat, dan Tantangannya

Days in inventory (DII)

Days in inventory (DII) juga disebut hari penjualan persediaan, DII menentukan jumlah hari yang dibutuhkan perusahaan untuk mengubah persediaan menjadi penjualan.

Semakin rendah angkanya, semakin cepat perusahaan menjual persediaannya. Semakin tinggi angkanya, semakin lambat penjualannya.

Rumus untuk menghitung DII adalah:

DII = (persediaan rata-rata / HPP) x jumlah hari dalam periode tersebut

Kembali ke perusahaan kaos kita, yang beroperasi dengan jadwal triwulanan. Kita tahu:

  • Persediaan rata-rata = 6.000.000
  • HPP = 6.000.000
  • Hari dalam periode = 90

Oleh karena itu, DII sama dengan 90 hari (6.000.000 / 6.000.000 x 90).

Bagaimana Cara Menghitung Persediaan Awal?

Persediaan awal untuk periode baru sama dengan persediaan akhir dari periode sebelumnya.

Pada contoh di atas, persediaan akhir perusahaan kaos kita untuk kuartal tersebut adalah 4.000.000; oleh karena itu, persediaan awal untuk kuartal berikutnya juga 4.000.000 – tidak perlu dihitung.

Jika perusahaan ingin “mundur ke belakang” dan memeriksa ulang angka persediaan awal untuk tujuan audit rekonsiliasi, rumusnya adalah:

Persediaan awal = (HPP + persediaan akhir) – biaya pembelian persediaan

Kita tahu:

  • HPP= 6.000.000
  • Persediaan akhir = 4.000.000
  • Pembelian = 2.000.000

Oleh karena itu, persediaan awal sama dengan 8.000.000 ([6.000.000 + 4.000.000]) – 2.000.000), yang sesuai dengan angka di bagian sebelumnya.

Perkiraan permintaan

Data historis inventaris, musim, dan penjualan dapat membantu bisnis memprediksi permintaan atau demand forecasting untuk produknya dalam beberapa hari, minggu, dan bulan ke depan.

Proses memprediksi penjualan di masa depan ini disebut perkiraan permintaan.

Misalnya, jika sebuah perusahaan melihat lonjakan penjualan cangkir kopi setiap bulan April, kesimpulan yang masuk akal adalah meningkatkan tingkat inventaris di bulan Maret untuk memenuhi peningkatan permintaan dan menghindari kehabisan stok.

Demand forecasting membantu perusahaan menjawab pertanyaan utama tentang berapa banyak persediaan yang dibutuhkan untuk stok dan memenuhi pesanan di masa depan, seberapa sering harus diisi ulang dan bagaimana tren penjualan dapat berubah.

Hal ini juga dapat membantu memperkirakan total penjualan dan pendapatan di masa depan.

Pada tingkat yang lebih makro, demand forecasting membantu perusahaan menyiapkan anggaran, merencanakan dan menjadwalkan produksi, menentukan kebutuhan penyimpanan, dan mengembangkan strategi penetapan harga produk.

Jika sebuah bisnis cukup baru atau produk baru diperkenalkan – yaitu, hanya ada sedikit atau tidak ada data masa lalu untuk dianalisis – pendekatan yang lebih kualitatif untuk peramalan dapat dilakukan.

Hal ini dapat mencakup riset pasar, survei dan jajak pendapat, analisis komparatif, dan pendapat ahli.

Pendekatan forecasting yang lebih canggih melihat variabel spesifik yang memengaruhi permintaan.

Bergantung pada jenis bisnis, model sebab akibat ini dapat memperhitungkan faktor persaingan, kekuatan ekonomi, cuaca, pergeseran masyarakat dan/atau perubahan strategi dan anggaran pemasaran dan periklanan, dan masih banyak lagi.

Baca juga: Mengenal Apa Itu Sistem Persediaan Perpetual untuk Pemilik Bisnis

Pantau dan Kelola Persediaan Lebih Mudah dengan Kledo

Manajemen persediaan sangat penting untuk bisnis apa pun yang menjual produk. Software akuntansi Kledo, menyediakan tampilan persediaan secara real-time di semua lokasi dan saluran penjualan.

Kledo mengotomatiskan pelacakan persedaan, pesanan, dan penjualan. Kledo juga memiliki fitur laporan persediaan terlengkap sehingga Anda bisa menetapkan persediaan berbasis permintaan untuk membantu memastikan bahwa jumlah persediaan yang tepat tersedia pada saat tertentu.

Tidak membeli cukup banyak dapat menyebabkan kehabisan stok, sedangkan membeli terlalu banyak akan menghabiskan kas dan dapat mengakibatkan write off dan diskon harga.

Selain itu, software akuntansi Kledo melacak biaya dan nilai inventaris, yang diperlukan untuk menghitung persediaan awal dan akhir, HPP, perputaran, dan item lain yang diperlukan untuk akuntansi yang tepat.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis melalui tautan ini.

Baca juga: Inventory Plan (Recana Persediaan): Proses dan Analisanya

Kesimpulan

Perhitungan nilai persediaan yang akurat di awal periode akuntansi akan menunjukkan berapa banyak pendapatan yang dapat dihasilkan di periode berikutnya.

Mempelajari tren penjualan produk yang diinventarisasi dari waktu ke waktu membantu perusahaan memperkirakan anggaran mereka dan mempersiapkan diri sebaik-baiknya untuk menghadapi musiman inventaris tertentu.

Tanpa data persediaan yang seusai, mustahil Anda bisa memperkirakan permintaan dan akan berdampak buruk pada reputasi bisnis dan nilai keuntungan Anda.

Jadi, pastikan Anda mengetahui cara menghitung persediaan awal dan akhir Anda dengan benar.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

ten − six =