Hukum Penawaran dan Permintaan: Pengertian dan Pentingnya dalam Sebuah Bisnis

hukum penawaran dan permintaan

Apakah kawan Kledo tahu hukum penawaran dan permintaan? Bayangkan skenario ini: Anda tiba di pasar untuk membeli buah-buahan, tetapi karena banyak gagal panen petani apel, dan persediaannya sedikit. Harganya sudah naik, bahkan sejak minggu lalu – tetapi Anda menerima kenaikan itu dan tetap mengambilnya.

Di sisi positifnya, ada banyak buah pir. Para petani ingin menjual sebanyak yang mereka bisa sebelum produk mereka mulai membusuk, dan mereka telah memangkas harganya. Tapi Anda tidak terburu-buru – Anda tahu bahwa jika Anda kembali di penghujung hari, harganya akan lebih murah.

Bagi sebagian besar dari kita, sebagai konsumen, hukum dasar penawaran dan permintaan ini begitu akrab: barang berlimpah itu murah; barang langka harganya lebih mahal.

Namun dalam bisnis, konsep ini digunakan dengan cara yang lebih bernuansa untuk memeriksa berapa banyak produk yang mungkin dibeli konsumen dengan harga berbeda, dan jumlah yang harus Anda tawarkan ke pasar untuk memaksimalkan pendapatan Anda.

Dalam artikel ini, kita akan menjelajahi hubungan antara hukum penawaran dan permintaan menggunakan grafik dan tabel sederhana, untuk membantu Anda membuat keputusan harga dan penawaran yang lebih baik.

Apa itu Hukum Penawaran dan Permintaan?

hukum permintaan

Hukum penawaran dan permintaan adalah konsep ekonomi mikro yang menyatakan bahwa di pasar yang efisien, kuantitas yang ditawarkan dari suatu barang dan kuantitas yang diminta dari barang tersebut adalah sama satu sama lain.

Harga barang itu juga ditentukan oleh titik di mana penawaran dan permintaan sama satu sama lain. Penawaran dan permintaan biasanya dinyatakan dalam format grafik garis, dengan Kuantitas (variabel bebas) pada sumbu y dan Harga (variabel terikat) pada sumbu x.

Mengetahui Lebih Jauh Hukum Permintaan

Permintaan mengacu pada seberapa banyak produk yang bersedia dibeli konsumen, pada titik harga yang berbeda, selama periode waktu tertentu.

Kita semua memiliki sumber daya yang terbatas, dan kita harus memutuskan apa yang ingin dan mampu kita beli. Sebagai contoh, mari kita lihat model sederhana permintaan bensin di dunia otomotif.

Catatan:
Contoh harga bensin, yang digunakan di seluruh artikel ini, hanya untuk ilustrasi. Ini bukan deskripsi pasar bensin yang sebenarnya.

Jika harga bensin $2,00 per liter, orang mungkin mau dan mampu membeli rata-rata 50 liter per minggu. Jika harga turun menjadi $1,75 per liter, mereka dapat membeli 60 liter per minggu. Dengan harga $1,50 per liter, mereka dapat membeli 75 liter.

Untuk lebih jelasnya, Anda bisa melihat informasi ini dalam tabel seperti di bawah ini:

tabel permintaan

Ketika harga bensin, permintaan meningkat – orang dapat memilih untuk melakukan perjalanan di waktu senggang mereka, atau hanya mengisi tangki mereka jika mereka mengantisipasi kenaikan harga yang akan segera terjadi. Tetapi harga merupakan hambatan untuk membeli, jadi jika harga naik lagi, lebih sedikit yang diminta.

Dengan kata lain, ada hubungan “berlawanan” antara harga dan kuantitas yang diminta. Ini berarti bahwa ketika Anda memplot jadwal pada grafik, Anda mendapatkan kurva permintaan miring ke bawah, seperti yang ditunjukkan pada gambar ini:

hukum penawarran dan permintaan 3

Mengetahui Lebih Jauh tentang Hukum Penawaran

Sementara permintaan menjelaskan sisi konsumen dari keputusan pembelian, penawaran berhubungan dengan keinginan penjual untuk mendapatkan keuntungan.

Jadwal pasokan menunjukkan jumlah produk yang bersedia dan mampu ditawarkan oleh pemasok ke pasar, pada titik harga tertentu, selama periode waktu tertentu.

Catatan:
Variasi pasokan terjadi karena biaya produksi cenderung bervariasi menurut pemasok. Ketika harga rendah, hanya produsen dengan biaya rendah yang dapat memperoleh keuntungan, jadi hanya mereka yang berproduksi.

Ketika harga tinggi, bahkan produsen dengan biaya tinggi pun bisa mendapat untung, jadi semua orang berproduksi.

Dalam contoh kami, jadwal di bawah ini menunjukkan bahwa pemasok bensin bersedia menyediakan 50 liter per konsumen per minggu dengan harga rendah $1,20 per liter.

Tapi, jika konsumen akan membayar $2,15 per liter, pemasok akan menyediakan 120 liter per minggu. (Ingat, kita mengasumsikan ekonomi sederhana di mana perusahaan yang menjual bensin langsung ke konsumen.)

hukum penawaran

Ketika harga naik, jumlah yang ditawarkan juga meningkat. Ketika harga turun, begitu juga penawaran. Ini adalah hubungan “langsung”, dan kurva penawaran memiliki kemiringan ke atas, seperti yang ditunjukkan pada gambar di bawah ini:

hukum penawaran 2

Menggunakan Hukum Penawaran dan Permintaan untuk Menetapkan Harga dan Kuantitas

Jadi, jika pemasok ingin menjual dengan harga tinggi, dan konsumen ingin membeli dengan harga rendah, bagaimana Anda menetapkan harga yang Anda tetapkan untuk produk atau layanan Anda? Dan bagaimana Anda tahu berapa banyak yang harus disediakan?

Mari kita kembali ke contoh bensin di atas. Jika perusahaan minyak mencoba menjual bensin mereka dengan harga $2,15 per liter, apakah akan terjual dengan baik?

Mungkin tidak. Jika mereka menurunkan harga menjadi $1,20 per liter, mereka akan menjual lebih banyak karena konsumen akan senang. Tetapi apakah mereka akan mendapat untung yang cukup? Dan apakah akan ada cukup pasokan untuk memenuhi permintaan konsumen yang lebih tinggi? Jawabannya adalah tidak.

Untuk menentukan harga dan jumlah barang di pasar, kita perlu mencari titik harga di mana permintaan konsumen sama dengan jumlah yang bersedia ditawarkan oleh pemasok.

Ini disebut “keseimbangan” pasar. Ide sentral dari pasar bebas adalah bahwa harga dan kuantitas cenderung bergerak secara alami menuju keseimbangan, dan ini membuat pasar tetap stabil.

Banner 2 kledo

Ekuilibrium: Dimana Penawaran Memenuhi Permintaan

Kesetimbangan ata ekulibrium adalah titik di mana permintaan akan suatu produk sama dengan jumlah yang ditawarkan. Artinya tidak ada kelebihan dan tidak ada kekurangan barang.

Kekurangan terjadi ketika permintaan melebihi penawaran – dengan kata lain, ketika harga terlalu rendah. Namun, kelangkaan cenderung menaikkan harga, karena konsumen bersaing untuk membeli produk tersebut.

Akibatnya, bisnis dapat menahan pasokan untuk merangsang permintaan. Hal ini memungkinkan mereka untuk menaikkan harga.

Surplus terjadi ketika harga terlalu tinggi, dan permintaan menurun, meskipun pasokan tersedia. Konsumen mungkin mulai menggunakan lebih sedikit produk, atau membeli produk pengganti. Untuk menghilangkan surplus, pemasok menurunkan harga dan konsumen mulai membeli lagi.

Dalam contoh bensin kita, harga keseimbangan pasar adalah $1,50, dengan pasokan 75 liter per konsumen per minggu. Ini diwakili oleh titik di mana kurva penawaran dan permintaan berpotongan, seperti yang ditunjukkan pada gambar dibawah ini:

hukum penawarran dan permintaan 2

Elastisitas Harga

Saat Anda mempertimbangkan harga yang akan ditetapkan untuk produk atau layanan Anda, penting untuk diingat bahwa tidak semua produk berperilaku dengan cara yang sama. Sejauh mana permintaan produk Anda dipengaruhi oleh harga yang Anda tetapkan dikenal sebagai “elastisitas harga permintaan”.

Produk inelastis cenderung menjadi produk yang selalu ingin dibeli orang, tetapi umumnya hanya dalam jumlah tetap. Listrik adalah contoh produk yang tidak elastis.

Jika perusahaan listrik menurunkan harga listrik, konsumen mungkin tidak akan menggunakan lebih banyak daya di rumah mereka, karena mereka tidak membutuhkan lebih dari yang sudah mereka gunakan. Tapi, jika harga listrik naik, permintaan tidak mungkin turun signifikan, karena masyarakat masih membutuhkan listrik.

Namun, permintaan untuk barang-barang yang tidak penting atau mewah, seperti makanan restoran, sangat elastis – konsumen dengan cepat memilih untuk berhenti pergi ke restoran jika harga naik.

Jadi, jika permintaan untuk produk atau layanan yang ditawarkan perusahaan Anda elastis, Anda mungkin ingin mempertimbangkan metode selain menaikkan harga untuk meningkatkan pendapatan Anda – seperti skala ekonomi atau meningkatkan efisiensi produksi , misalnya.

Baca juga: Blue Ocean Strategy: Pengertian dan Penerapannya dalam Bisnis

Perubahan Permintaan dan Penawaran

Seperti yang telah kita lihat, perubahan harga biasanya menyebabkan perubahan jumlah yang diminta atau ditawarkan. Tapi apa yang terjadi ketika ada perubahan harga jangka panjang?

Mari kita kembali ke contoh kasus bensin kita. Jika ada kenaikan harga bensin dalam jangka panjang, pola permintaan berubah. Orang-orang mungkin mulai berjalan kaki atau bersepeda ke tempat kerja, atau membeli lebih banyak kendaraan hemat bahan bakar.

Hasilnya adalah perubahan besar dalam permintaan total dan pergeseran besar dalam kurva permintaan. Dan, dengan pergeseran permintaan, titik ekuilibrium juga berubah.

Anda dapat melihat ini pada Gambar dibawah ini, di mana Kurva Permintaan 2 berbeda dari Kurva Permintaan 1. Pada setiap titik harga, permintaan total lebih sedikit, sehingga kurva permintaan bergeser ke kiri.

hukum permintaan

Perubahan salah satu faktor berikut dapat menyebabkan permintaan bergeser:

  • Pendapatan konsumen.
  • Preferensi konsumen.
  • Harga dan ketersediaan barang pengganti.
  • Populasi.

Jenis pergeseran yang sama dapat terjadi dengan pasokan. Ketika penawaran berkurang, kurva penawaran bergeser ke kiri. Ketika penawaran meningkat, kurva penawaran bergeser ke kanan. Perubahan ini memiliki efek yang sesuai pada titik ekuilibrium.

Perubahan pasokan dapat terjadi akibat peristiwa seperti:

  • Perubahan biaya produksi.
  • Peningkatan teknologi yang membuat produksi lebih efisien.
  • Pertumbuhan atau penyusutan industri.

Untuk mempertimbangkan contoh kita sekali lagi, katakanlah bahwa biaya pengeboran telah meningkat dan perusahaan minyak telah mengurangi pasokan gas ke pasar (Pasokan 2). Hasilnya adalah harga keseimbangan yang lebih tinggi, seperti yang ditunjukkan pada Gambar 5.

hukum penawaran dan permintaan

Kesimpulan

Anda dapat menggunakan kurva penawaran dan permintaan seperti ini untuk menilai potensi dampak perubahan harga yang Anda tetapkan untuk produk dan layanan, dan untuk mempertimbangkan bagaimana pergeseran penawaran dan permintaan dapat memengaruhi bisnis Anda.

Meskipun ungkapan “penawaran dan permintaan” umum digunakan, itu tidak selalu dipahami dalam istilah ekonomi yang tepat.

Harga dan kuantitas barang dan jasa di pasar sangat ditentukan oleh permintaan konsumen dan jumlah yang bersedia dipasok oleh pemasok.

Permintaan dan penawaran dapat diplot sebagai kurva, dan kedua kurva bertemu pada harga dan kuantitas ekuilibrium. Pasar cenderung bergerak secara alami menuju keseimbangan ini – dan ketika permintaan total dan penawaran total bergeser, keseimbangan bergerak sesuai dengan itu.

Baca juga: Apa itu Konsep Pemasaran? Berikut Pembahasan Lengkap dan Contohnya

Memahami hubungan ini adalah kunci untuk menganalisis pasar Anda, dan dapat membantu Anda mengalokasikan sumber daya perusahaan Anda dengan cara yang paling hemat biaya.

Pastikan juga persediaan dalam bisnis Anda selalu tercukupi untuk selalu memenuhi permintaan pelanggan. Untuk kemudahan pengelolaan manajemen persediaan dan pembukuan, Anda bisa menggunakan software akuntansi seperti Kledo untuk proses yang lebih mudah dan lebih baik.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang mudah digunakan dan harga terjangkau yang sudah digunakan oleh lebih dai 10 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis.

Anda juga bisa menggunakan Kledo secara gratis melaluit tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

four × four =