Elastisitas Permintaan: Pengertian, Cara Hitung, Metode, dan Jenisnya

elastisitas permintaan

Elastisitas permintaan adalah pengukuran yang digunakan untuk menentukan bagaimana permintaan akan suatu produk atau layanan berubah dalam kaitannya dengan penetapan harga.

Juga disebut elastisitas harga permintaan, ini memungkinkan perusahaan memprediksi perubahan permintaan untuk produk atau layanannya. Anda dapat menggunakan elastisitas permintaan untuk mengembangkan proyeksi pendapatan dan membantu perusahaan Anda beroperasi lebih efisien.

Dalam artikel ini, kami mengeksplorasi dasar-dasar elastisitas permintaan dan menjelaskan cara menghitungnya menggunakan rumus juga pembahasannya dengan lengkap.

Apa itu Elastisitas Permintaan?

elastisita permintaan

Elastisitas permintaan adalah ekspresi matematis yang digunakan untuk menentukan seberapa sensitif permintaan suatu produk terhadap perubahan harga.

Ketika suatu produk atau jasa dalam permintaan tinggi tetapi memiliki persediaan terbatas, produsen kemungkinan akan menaikkan harga untuk meningkatkan jumlah laba per penjualan.

Demikian pula, produk yang memiliki banyak pasokan untuk memenuhi permintaan pasar sering kali memiliki harga yang lebih rendah untuk membantu bisnis menarik lebih banyak pelanggan dan menjual inventaris.

Elastisitas permintaan adalah angka yang menunjukkan persentase perubahan permintaan per 1% perubahan harga dan dapat digunakan untuk memilih titik harga yang paling menguntungkan untuk suatu produk.

Baca juga: Pengertian Target Costing, Manfaat, Cara Hitung, dan Contohnya

Rumus Elastisitas Permintaan

Menghitung elastisitas permintaan menggunakan kalkulus dan membutuhkan pemahaman dasar-dasar penawaran dan permintaan. Bila menggunakan rumus elastisitas permintaan, nilai akhir akan selalu negatif karena mengukur hubungan yang berlawanan antara harga dan permintaan.

Anda dapat menghitung elastisitas permintaan dan memutuskan strategi penetapan harga dengan membagi persentase perubahan jumlah yang diminta dengan persentase perubahan harga selama periode waktu yang sama. Rumus yang digunakan untuk menghitung elastisitas permintaan adalah:

X = ((Q1-Q0) ÷ (Q1+Q0)) ÷  ((P1-P0) ÷  (P1+P0))

Setiap variabel dalam persamaan di atas mewakili nilai yang sesuai dalam daftar ini:

  • “X” mewakili elastisitas permintaan.
  • Q0 mewakili jumlah permintaan pada awal periode waktu.
  • Q1 mewakili jumlah permintaan pada akhir periode waktu setelah perubahan harga.
  • P0 mewakili harga awal suatu produk pada awal periode waktu.
  • P1 mewakili harga baru suatu produk.

Elastisitas harga kurva permintaan

Memplot hasil rumus elastisitas permintaan Anda pada grafik dapat membantu Anda memvisualisasikan elastisitas untuk produk yang berbeda dalam situasi pasar yang berbeda.

Jika ya, grafik ini disebut kurva elastisitas harga permintaan. Memeriksa bentuk dan kemiringan kurva elastisitas harga permintaan dapat memberi tahu Anda seberapa cepat elastisitas harga untuk produk tertentu berubah dari waktu ke waktu atau dalam keadaan pasar yang berbeda.

Anda mungkin ingin menggunakan model visual ini sebagai alat saat membuat keputusan bisnis mengenai harga dan permintaan.

Baca juga: Akun Kontra Akuntansi: Pengertian, Manfaat, Jenis dan Contohnya

Alur Menghitung Elastisitas Permintaan

Dengan menggunakan rumus di atas, Anda dapat menghitung elastisitas permintaan dan memutuskan strategi terbaik untuk menetapkan harga suatu produk guna meningkatkan pendapatan.

Namun, Anda juga harus dapat memilih titik data yang berguna dan menginterpretasikan perhitungan agar rumus menjadi berguna.

Gunakan langkah-langkah berikut untuk menghitung elastisitas permintaan dan menerapkan hasilnya pada strategi bisnis Anda:

1. Temukan informasi untuk setiap variabel

Untuk mendapatkan informasi yang paling berguna, konfirmasikan nilai yang Anda butuhkan untuk setiap variabel.

Pastikan Anda mencatat jumlah permintaan yang benar untuk setiap titik harga. Anda juga harus memeriksa bahwa periode waktu yang Anda gunakan untuk harga dan permintaan adalah sama.

Untuk menjaga agar perhitungan Anda tetap teratur, tuliskan setiap nilai dengan deskripsi tentang apa yang diwakilinya.

Menggunakan contoh Modern Fashion Inc. di atas, Anda dapat membuat daftar nilai berikut:

  • Q0 sama dengan 200, jumlah awal produk yang terjual per minggu.
  • Q1 sama dengan 300, jumlah produk yang terjual per minggu setelah mengubah harga.
  • P0 sama dengan 10, harga awal produk.
  • P1 sama dengan 8, titik penurunan harga.

2. Masukkan semua nilai ke dalam persamaan

Mulailah perhitungan Anda dengan memasukkan setiap nilai ke tempatnya yang sesuai dalam persamaan.

Misalnya, persamaan Modern Fashion Inc. dengan data penjualan topi yang dimasukkan akan terlihat seperti ini:
X = ((300-200) ÷ (300+200)) ÷ ((8-10) ÷ (8+10)).

Baca juga: Apa itu Margin Kontribusi? Berikut Adalah Pengertian Lengkapnya

3. Menambah dan mengurangi dalam satu set tanda kurung

Selanjutnya, lakukan penjumlahan dan pengurangan dalam setiap set tanda kurung, kerjakan dari kiri ke kanan.

Ini mengikuti urutan operasi dalam matematika dan membantu untuk menghindari kebingungan.

Dalam contoh Modern Fashion Inc., (300-200) sama dengan 100, (300+200) sama dengan 500, 8-10 sama dengan -2 dan 8+10 sama dengan 18.

Setelah disederhanakan, Modern Persamaan elastisitas permintaan Fashion Inc. akan terlihat seperti ini:

X = ((100) ÷ (500)) ÷ ((-2) ÷ (18)).

4. Sederhanakan dan bagi

Sederhanakan perhitungan dengan membagi dalam tanda kurung, lalu selesaikan persamaan lengkapnya.

Untuk Modern Fashion Inc., 100 dibagi 500 adalah 0,2 dan -2 dibagi 18 adalah -0,11. Ini meninggalkan Anda dengan persamaan ini:

X = (0.2) ÷ (-0.11)

Dalam hal ini, elastisitas permintaan adalah -1,8.

5. Analisis variabel yang dihasilkan

Setelah Anda menghitung elastisitas permintaan, Anda harus memahami apa arti angka yang dihasilkan. Dalam kasus Modern Fashion Inc., penurunan harga sebesar 1% mengakibatkan peningkatan permintaan topi sebesar 1,8%.

Ini berarti bahwa penurunan harga membawa proporsi pelanggan yang lebih tinggi, dan strategi penurunan harga Modern Fashion Inc. kemungkinan akan berhasil.

Manfaat Menggunakan Rumus Elastisitas Permintaan

Rumus elastisitas permintaan dapat berguna untuk menentukan informasi berikut:

Potensi total pendapatan

Elastisitas permintaan dapat membantu bisnis memprediksi berapa banyak pendapatan yang akan dihasilkan suatu produk dalam keadaan pasar tertentu.

Mengetahui berapa banyak uang yang mungkin dihasilkan bisnis Anda dengan titik harga tertentu dapat membantu Anda membuat keputusan yang tepat tentang harga dan produk.

Kehadiran barang pengganti

Kadang-kadang, jika Anda mengetahui elastisitas permintaan suatu produk, Anda dapat mengetahui apakah ada produk pesaing lain di pasar atau tidak.

Jika Anda menemukan bahwa permintaan untuk produk Anda berubah lebih atau kurang dari yang Anda perkirakan saat menetapkan harga, produk lain mungkin menarik perhatian konsumen.

Diferensiasi harga

Elastisitas harga permintaan dapat membantu bisnis menentukan apakah masuk akal untuk membebankan jumlah yang berbeda dalam keadaan yang berbeda.

Misalnya, jika Anda menawarkan layanan berlangganan, Anda mungkin dapat menggunakan rumus ini untuk menentukan apakah menawarkan model langganan berjenjang dengan beberapa titik harga akan menguntungkan.

Perpajakan

Elastisitas permintaan dapat berguna jika bisnis ingin mengetahui apakah mereka harus mengakomodasi biaya pajak tambahan saat menetapkan harga untuk produk mereka.

Produk seperti alkohol dan tembakau, misalnya, sering kali dikenai pajak, dan Anda mungkin ingin memasukkan biaya tambahan tersebut atau sebagiannya ke dalam harga Anda.

Banner 3 kledo

Baca juga: Pengertian Segmentasi Psikografis dan Pentingnya Dalam Pemasaran

Jenis Elastisitas Permintaan

Meskipun elastisitas permintaan selalu mengukur seberapa responsif permintaan terhadap perubahan harga, ada beberapa kategori berbeda yang menggambarkan hubungan antara harga dan permintaan.

Kategori-kategori ini menentukan situasi di mana harga mempengaruhi permintaan. Lima jenis elastisitas permintaan adalah:

1. Permintaan elastis sempurna

Permintaan elastis sempurna terjadi ketika setiap perubahan harga menyebabkan perubahan permintaan yang tak terbatas, sementara tidak ada perubahan permintaan yang dapat mempengaruhi harga.

Permintaan elastis sempurna jarang terjadi dalam kehidupan nyata, tetapi terkadang dapat diterapkan dalam situasi di mana banyak perusahaan menawarkan produk pada satu titik harga dan tidak ada faktor lain yang memengaruhi keputusan pembelian pelanggan.

Misalnya, Air Minum Dalam Kemasan True Blue mungkin kehilangan semua bisnisnya setelah menaikkan harganya dari 1000 menjadi 1500 jika perusahaan air minum kemasan lain dapat mempertahankan harganya pada 1000.

Jika harga merupakan satu-satunya faktor yang mempengaruhi, konsumen akan memilih opsi yang lebih murah. Demikian pula, jika True Blue Bottled Water menurunkan harganya menjadi 750. permintaan akan meningkat tanpa batas.

2. Permintaan inelastis sempurna

Permintaan inelastis sempurna terjadi ketika perubahan harga tidak mempengaruhi permintaan konsumen. Itu berarti bahwa biaya suatu produk tidak menjadi masalah karena konsumen masih akan membeli produk di semua titik harga.

Mirip dengan permintaan elastis sempurna, ada sangat sedikit situasi kehidupan nyata di mana permintaan tidak dipengaruhi oleh harga. Satu pengecualian adalah produk yang diperlukan untuk bertahan hidup, seperti beberapa obat.

3. Permintaan yang relatif elastis

Permintaan yang relatif elastis terjadi ketika perubahan harga menghasilkan perubahan proporsional yang lebih besar dalam permintaan.

Jika Bright Color Tech menurunkan harga perangkat TV-nya sebesar 1% dan permintaan meningkat lebih dari 1%, maka permintaan akan produknya relatif elastis.

4. Permintaan yang relatif tidak elastis

Permintaan yang relatif tidak elastis terjadi ketika perubahan permintaan lebih rendah dibandingkan dengan perubahan harga.

Permintaan yang relatif tidak elastis sering terjadi pada produk yang sering digunakan kebanyakan orang, sehingga ada banyak pelanggan yang ada dan sedikit ruang bagi pasar untuk tumbuh.

Misalnya, jika Beras Sehat menurunkan harga beras putihnya sebesar 5 persen tetapi permintaan hanya meningkat sebesar 1%, maka permintaan terhadap produknya relatif tidak elastis.

5. Permintaan elastis kesatuan

Permintaan elastis kesatuan terjadi ketika harga dan permintaan keduanya berubah pada tingkat yang sama.

Bila menggunakan rumus elastisitas permintaan, pasar dengan permintaan elastis kesatuan akan selalu menghasilkan solusi -1. Ini berarti bahwa kenaikan harga sebesar 1 persen akan mengakibatkan penurunan permintaan sebesar 1 persen dan sebaliknya.

Baca juga: Pengertian Remarketing: Apa Sih Manfaatnya untuk Bisnis?

Fungsi Mengetahui Elastisitas Permintaan Untuk Proses Bisnis

elastisitas permintaan

Menghitung elastisitas permintaan dapat berguna dalam berbagai situasi yang melibatkan penetapan harga.

Berikut adalah beberapa saat ketika Anda mungkin perlu menentukan apakah suatu produk memiliki permintaan elastis:

Pemasaran

Jika Anda menggunakan rumus ini dan mengetahui bahwa permintaan untuk produk Anda sangat elastis, Anda dapat melakukan brainstorming ide pemasaran yang mungkin melawan harga yang lebih tinggi.

Anda juga dapat menggunakan pengetahuan Anda tentang elastisitas harga untuk mengiklankan penurunan harga guna menaikkan permintaan.

Pembelian

Mengetahui apakah permintaan akan suatu produk bersifat elastis juga dapat membantu menginformasikan keputusan pembelian Anda.

Jika Anda tahu bahwa basis konsumen Anda sangat sensitif terhadap perubahan harga, Anda mungkin tahu untuk mencari bahan murah untuk menjaga harga Anda dalam kisaran yang dapat diterima pembeli.

Perpajakan

Mengetahui seberapa elastis permintaan untuk produk yang biasanya dikenakan pajak tambahan dapat membantu menentukan harga juga.

Barang-barang seperti alkohol dan tembakau dikenai pajak dengan tarif yang relatif lebih tinggi daripada produk lain, misalnya, dan pengecer mungkin ingin mempertimbangkan biaya akhir tambahan dari produk-produk ini ketika menggunakan elastisitas untuk membantu menentukan harga.

Waktu

Permintaan untuk beberapa produk mungkin lebih tinggi di beberapa waktu dan lebih rendah di lain waktu.

Mengetahui elastisitas permintaan untuk produk tertentu dapat membantu Anda memutuskan waktu peluncuran produk, kampanye iklan, atau harga jual sementara.

Jika permintaan akan suatu barang sangat elastis, Anda mungkin memperkenalkan perubahan harga pada saat konsumen cenderung tetap membeli produk Anda.

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai elastisitas permintaan yang berguna untuk mengukur perbandingan dari harga yang Anda berikan terhadap permintaan yang ada di pasar.

Strategi pemberian harga memang merupakan hal yang sangat krusial dalam suatu bisnis. Anda harus menghitung seluruh biaya untuk setiap produk dan layanan secara seksama untuk mendapatkan keuntungan namun disisi lain juga harus sesuai dengan kemampun target konsumen Anda.

Jika kesulitan dalam melakukan penghitungan biaya dan proses pembukuan secara manual, Anda bisa menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur tersebut dan mudah digunakan, contohnya adalah Kledo.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan pengeluran dan pemasukan dalam bisnis, otomatisasi lebih dari 30 jenis laporan keuangan, membuat faktur secara otomatis, proses rekonsiliasi seluruh transaksi, dan masih banyak lagi.

Jadi, apalagi yang Anda tunggu? Ayo coba gunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

five × three =