Apa itu Konsep Pemasaran? Berikut Pembahasan Lengkap dan Contohnya

konsep pemasaran

Kita, yang bekerja secara online, apakah itu di media sosial, di situs web atau keduanya, harus menemukan cara kreatif untuk memasarkan diri kita, perusahaan atau produk kami. Kita membutuhkan konsep pemasaran meskipun kami bahkan tidak tahu istilah itu sendiri atau pernah menggunakannya. Kita semua adalah pemasar dan kita berusaha sebaik mungkin dalam melakukannya.

Menurut American Marketing Association, pemasaran atau marketing adalah proses “menciptakan, mengomunikasikan, menyampaikan, dan mempertukarkan penawaran yang memiliki nilai bagi pelanggan, klien, mitra, dan masyarakat luas.

Proses ini dilakukan dengan beberapa cara berbeda; profesional pemasaran menggunakan satu atau lebih dari lima konsep pemasaran untuk mendapatkan kepercayaan konsumen dan menciptakan hubungan jangka panjang yang menguntungkan dengan konsumen. Tetapi tidak semua konsep sama efektifnya.

Kita perlu menyampaikan pesan yang tepat kepada audiens yang tepat pada waktu yang tepat dan ini bukanlah pekerjaan yang mudah, mengingat tidak ada dua orang yang memiliki pemikiran dan perasaan yang sama.

Pemasaran mengubah dan mengembalikan investasi dengan cukup cepat jika dilakukan dengan cara yang benar. Untuk mencapainya lebih cepat daripada nanti dan memanfaatkannya sebaik mungkin, Anda perlu mempertimbangkan untuk merancang konsep pemasaran Anda sendiri.

Berikut adalah pembahasan mendalam mengenai konsep pemasaran yang mungkin bisa Anda adaptasikan dalam bisnis Anda nantinya.

Apa itu Pemasaran dan Konsep Pemasaran?

konsep pemasaran
marketing concept with business graph and chart hand drawing on blackboard

Pengertian Pemasaran

Pemasaran adalah seni dan proses membangun, mengelola, dan memelihara hubungan pertukaran; di mana Anda mulai dengan menarik pelanggan, menjalin hubungan dengan mereka, dan akhirnya mempertahankannya dengan memuaskan kebutuhan mereka.

Pelanggan tersebut dapat berupa pelaku usaha lain atau konsumen; Oleh karena itu, pemasaran dapat menjadi bisnis ke bisnis atau bisnis ke konsumen tergantung pada situasinya.

Fungsi utama pemasaran adalah sama, yaitu menjalin hubungan dengan pelanggan dan memuaskan kebutuhan mereka dengan memenuhi permintaan mereka.

Misalnya, telekomunikasi menciptakan strategi pemasaran yang pertama-tama menarik dan meyakinkan orang untuk menggunakan telepon, pesan, dan paket internet mereka. Begitu orang mulai menggunakan, mereka meminta mereka untuk menilai layanan mereka dengan memberi mereka bintang.

Pengertian Konsep Pemasaran

Konsep pemasaran adalah suatu proses ketika sebuah perusahaan merencanakan dan mengimplementasikan untuk memaksimalkan keuntungan dengan meningkatkan penjualan, memuaskan kebutuhan pelanggan dan mengalahkan pesaing. Tujuannya adalah untuk menciptakan situasi yang menguntungkan kedua belah pihak; pelanggan dan perusahaan.

Ide dari konsep pemasaran adalah untuk mengantisipasi dan memuaskan kebutuhan dan keinginan pelanggan lebih baik dari para pesaing. Konsep pemasaran awalnya berasal dari buku Adam Smith, Wealth of Nation. Itu tetap dikenal dunia sampai abad ke-21.

Untuk memahami sepenuhnya konsep pemasaran, pertama-tama kita harus memahami kebutuhan, keinginan, dan permintaan;

  • Kebutuhan – itu adalah sesuatu yang diperlukan untuk keberadaan kehidupan, banyak hal buruk dapat terjadi tanpanya. Skenario terburuknya adalah kematian. Kebutuhan terdiri dari banyak hal; seperti makanan, tempat tinggal, keamanan, kepemilikan sosial, pengembangan diri, harga diri, dan rasa hormat.
  • Keinginan – keinginan adalah harapan kita bahwa apa yang kita inginkan dalam hidup, tatanan sosial dan budaya kita membentuk keinginan kita.
  • Permintaan – ketika keinginan, kebutuhan, dan harapan kita didukung oleh kemampuan kita untuk membayar, maka mereka menjadi permintaan.
Banner 1 kledo

5 Jenis Konsep Pemasaran

Ada banyak konsep pemasaran sebanyak bisnis yang berjalan di dunia. Beberapa dari konsep-konsep itu ada saat ini dan yang lainnya telah menjadi usang.

Namun, ada lima konsep inti pemasaran yang juga dikenal sebagai filosofi manajemen pemasaran.

1. Konsep produksi

Konsep produksi merupakan salah satu konsep pemasaran yang paling awal dimana perusahaan berfokus pada efisiensi proses produksinya. Hal ini untuk menghasilkan produk lebih murah untuk membuatnya tersedia untuk populasi massal. Fokus konsep produksi adalah pada kuantitas, bukan kualitas produk.

Konsep produksi dimulai pada pertengahan 1950-an, dan mengikuti Hukum Says. Ini menyatakan bahwa penawaran menciptakan permintaan di pasar.

Menurut hukum ini, ketika sebuah bisnis memproduksi suatu produk, maka tidak perlu mengiklankan produknya, itu akan menjual dirinya sendiri.

Hukum ini menjadi populer karena pada saat tidak ada teknologi dan media, dan orang-orang jarang bepergian. Penjual di toko dulunya adalah satu-satunya penjual, dan hanya ada sedikit produsen di pasar. Dulu variasi produk sangatt terbatas di pasar, jadi apa pun yang ada di pasar kemudian akan dijual.

2. Konsep produk

Ide inti dari konsep produk adalah untuk menghasilkan produk yang lebih murah karena pelanggan tidak akan membayar banyak harga untuk produk atau layanan tersebut.

Perusahaan yang mengikuti konsep produk, memproduksi produk dalam skala massal dan mereka mendapatkan keuntungan dari skala ekonomi.

Ketika bisnis menghasilkan produk berbiaya rendah, maka mereka mengikuti strategi distribusi yang luas untuk menjangkau lebih banyak audiens. Dengan menargetkan lebih banyak orang, mereka dapat meningkatkan produktivitas mereka dengan memperluas pasar mereka.

Dalam konsep produk, pemasar dan pemilik bisnis tidak mementingkan kebutuhan dan keinginan pelanggan. Fokus utama mereka adalah menghasilkan lebih banyak produk, kuantitas penting, bukan kualitas. Pelanggan biasanya tidak puas dengan kualitas produk yang buruk.

Konsep produk terkenal pada saat tidak ada persaingan di pasar, apa pun yang Anda bawa ke pasar, orang akan menerimanya. Ford adalah perusahaan kendaraan pertama; itu mulai memberikan lebih banyak kendaraan di pasar. Orang-orang membelinya karena itu adalah satu-satunya produk yang tersedia saat itu.

3. Konsep penjualan

Sesuai dengan namanya, ide konsep penjualan adalah menjual produk perusahaan melalui kegiatan pemasaran dan promosi skala besar, tidak peduli apakah mereka memenuhi kebutuhan pelanggan atau tidak.

Fokus manajemen dalam pendekatan ini adalah menyelesaikan transaksi penjualan; mereka berpikir bahwa pekerjaan mereka selesai setelah mereka menjual produk mereka. Alih-alih membangun dan memelihara hubungan jangka panjang dengan pelanggan, sehingga pelanggan akan kembali lagi.

Konsep penjualan adalah strategi yang sangat berisiko karena didasarkan pada gagasan yang sangat lemah bahwa perusahaan harus menjual apa pun yang mereka produksi, alih-alih memenuhi permintaan pelanggan.

Dalam strategi ini, pemasar atau pemilik bisnis berpikir bahwa jika pelanggan tidak menyukai produk perusahaan, maka mereka akan membeli sesuatu yang lain dan melupakan pengalaman belanja lama mereka.

Seluruh ide konsep penjualan didasarkan pada asumsi yang salah, bahwa pelanggan tidak mengingat pengalaman belanja mereka sebelumnya.

Agen asuransi termasuk dalam kategori konsep penjualan, di mana pemasar berpikir bahwa pekerjaan mereka selesai setelah menyelesaikan transaksi.

4. Konsep pemasaran

Konsep pemasaran ini berorientasi pada pelanggan. Ini menempatkan pelanggan di tengah proses pemasaran, mencari tahu kebutuhan dan keinginan pelanggan, kemudian memuaskan kebutuhan tersebut lebih baik daripada pesaing.

Dalam pendekatan ini, pemasar atau pemilik bisnis mengatakan bahwa pelanggan selalu benar dan kebutuhan serta keinginannya harus didahulukan. Di sini strategi pemasaran berfokus pada menghasilkan keuntungan dengan memenuhi kebutuhan dan keinginan pelanggan

Ini mengikuti strategi yang sangat sederhana bahwa pemasar tidak mencari pelanggan yang tepat dari produk mereka; sebaliknya, mereka menghasilkan produk yang tepat untuk pelanggan mereka. Pemasar mencoba menjembatani kesenjangan antara pelanggan dan produk perusahaan.

Ketika Anda membandingkan konsep pemasaran dengan konsep penjualan, maka Anda menemukan perbedaan besar antara kedua strategi ini. Tidak salah jika Anda mengatakan bahwa kedua strategi ini berada di dua kutub ekstrim yang berlawanan.

Pada konsep ini, Anda memiliki beberapa opsi seperti:

  • Content marketing
  • Advertising
  • Influencer marketing
  • Native advertising

Yang perlu Anda ketahui pada saat ini adalah penting untuk memadukan beberapa strategi dan mencoba membangun strategi yang menguntungkan di sekitar merek dan/atau produk Anda di berbagai saluran distribusi.

Content marketing mungkin efektif tetapi pada saat yang sama, Anda mungkin mengetahui bahwa Anda juga memerlukan beberapa influencer untuk mengerjakan strategi “dari mulut ke mulut”, kampanye iklan, atau bahkan strategi periklanan asli di mana Anda menggabungkan iklan berbayar dengan influencer pemasaran dan pemasaran konten secara bersamaan.

Proses ini berfokus pada penyampaian nilai kepada pelanggan dan khalayak umum, nilai yang harus lebih baik daripada pesaing dan yang berfokus pada kebutuhan dan keinginan publik. Tujuan perusahaan adalah untuk meyakinkan klien bahwa mereka adalah pilihan terbaik dibandingkan dengan pesaing.

Baca juga: 15 Strategi Pemasaran Terbaik untuk Meningkatkan Profit Bisnis

5. Konsep Pemasaran Sosial

Ide konsep pemasaran sosial didasarkan pada kesejahteraan seluruh masyarakat karena mempertanyakan strategi konsep pemasaran.

Apa yang diinginkan pelanggan, itu tidak berarti akan baik untuk mereka dalam jangka panjang. Apa yang Anda inginkan, dan apa yang baik untuk Anda dan masyarakat secara keseluruhan, adalah dua hal yang sama sekali berbeda.

Misalnya, kita semua menyukai makanan manis, pedas, dan cepat saji. Kita semua menginginkan hal yang sama setiap kali kita pergi keluar, tetapi itu tidak berarti itu baik untuk kesehatan kita juga dan kesehatan seluruh masyarakat.

Maksud dan tujuan dari konsep pemasaran sosial adalah untuk membuat perusahaan menyadari bahwa mereka memiliki tanggung jawab sosial dan lingkungan, dan itu jauh lebih besar daripada tujuan penjualan dan laba jangka pendek mereka.

Perusahaan harus memproduksi dan beroperasi menuju masa depan yang berkelanjutan bagi seluruh masyarakat, perusahaan adalah bagian dari masyarakat dan mereka harus berperilaku seperti itu.

Contoh Konsep Pemasaran

konsep pemasaran

Seperti yang mungkin Anda ingat, kami telah menyebutkan fakta bahwa konsep pemasaran yang baik berfokus pada pengalaman konsumen mulai dari produksi hingga tanggung jawab sosial.

Mobil konsep misalnya atau smartphone konsep. Perusahaan mempelajari aspek teknis produk, mengevaluasi biaya dan dampak pada pasar, membuat prototipe dan kemudian mempelajari kebutuhan konsumen dengan mempresentasikan konsepnya di brosur, di pameran atau di situs web.

Sebagian besar prototipe tidak pernah sampai ke seri produksi tetapi beberapa elemen berhasil, dan di sinilah konsumen masuk ke dalam persamaan.

Jika Anda membutuhkan contoh kehidupan nyata, Anda dapat mencoba menganalisis sedikit dua pesaing paling sengit abad terakhir, Pepsi dan Coca Cola.

Mereka berdua menggunakan konsep pemasaran yang solid dan dirancang dengan baik, dengan fokus konstan pada pengalaman pelanggan dan bagaimana merek menjangkau pelanggan dan bagaimana hal itu dirasakan. Perbedaannya adalah konsep-konsep tersebut berfokus pada hal-hal yang berbeda.

Sementara Pepsi menargetkan audiens yang lebih muda, Coca Cola berfokus pada pendekatan holistik, di mana strategi pemasaran didasarkan pada bisnis secara keseluruhan dan bukan pada pengalaman atau produk individu.

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai konsep pemasaran. Konsep produksi, produk, dan penjualan telah menjadi usang di sebagian besar bidang; mereka hanya ada di beberapa bidang saja.

Pasar saat ini mengikuti konsep pemasaran untuk memenuhi dan memenuhi kebutuhan dan keinginan pelanggan, tetapi tantangan lingkungan mempertanyakan seluruh strategi konsep pemasaran.

Konsep pemasaran masyarakat benar sampai batas tertentu, ini mengisyaratkan bahwa apa yang baik untuk individu dan baik untuk seluruh masyarakat adalah hal yang sama sekali berbeda.

Pemasar harus membuat strategi pemasaran dengan mempertimbangkan faktor sosial dan lingkungan juga karena tidak akan ada aktivitas bisnis tanpa masyarakat. Oleh karena itu, kebutuhan masyarakat harus didahulukan.

Pastikan juga Anda mencatat seleuruh proses pemasaran dengan baik baik dan jangansampai seluruh biaya pemasaran yang Anda keluarkan tidak dibarengi dengan penjualan produk yang memuaskan. Buat dan catat perencanaan dan penghitungan seluruh biaya dalam bisnis pada sistem pembukuan yang benar dan aman.

Jika kesulitan melakukan pembukuan manual, ada baiknya jika Anda menggunakan software akuntansi yang memilki fitur sesuai kebutuhan bisnis, mudah digunakan dan sudah digunakan banyak bisnis, salah satunya adalah Kledo.

Kledo adalah software akuntansi online buatan Indonesia yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia, memiliki fitur terlengkap, ramah pengguna, dan sangat aman untuk pencatatan data finansial bisnis Anda.

Tertarik menggunakan Kledo? Anda bisa mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

three × 1 =