Pengertian Lengkap Manajemen Pemasaran dan Tips Melakukannya

manajemen pemasaran

Manajemen pemasaran memiliki tanggung jawab langsung untuk menemukan area di mana produk dan layanan perusahaan gagal memenuhi kebutuhan dan harapan konsumen dan memulai program pemasaran yang optimal untuk memberikan kepuasan yang diinginkan yang secara eksplisit dituntut oleh konsumerisme.

Sifat dan tujuan manajemen pemasaran akan menjadi jauh lebih berorientasi pada konsumen dan jauh lebih sedikit berorientasi pada produk dan/atau korporasi untuk keuntungan jangka panjang maksimum dari korporasi itu sendiri.

Untuk mengetahui apa itu manajemen pemasaran dan tips melakukan manajemen pemasaran yang baik untuk bisnis, Anda bisa membaca artikel ini sampai selesai.

Apa itu Manajemen Pemasaran?

manajemen pemasaran

Manajemen pemasaran adalah proses perencanaan dan pelaksanaan konsepsi, penetapan harga, promosi, dan distribusi ide, barang, dan jasa untuk menciptakan pertukaran yang memuaskan tujuan individu dan organisasi.

Sederhananya, Anda dapat memahami bahwa manajemen pemasaran adalah proses yang melibatkan analisis, perencanaan, implementasi, dan pengendalian barang, jasa, dan ide. Proses manajemen pemasaran didasarkan pada gagasan pertukaran.

Apa tujuan dari proses seperti itu? Jawabannya adalah memberikan kepuasan kepada semua orang yang terlibat dalam proses tersebut, termasuk perusahaan, pelanggan, pemasok, dan anggota saluran.

Apa yang dilakukan manajer pemasaran, atau peran apa yang dimainkannya dalam proses yang melibatkan manajemen pemasaran?

Tugasnya dalam proses ini adalah mencari prospek dan merangsang mereka untuk membeli produknya. Tapi itu tidak benar-benar menjelaskan pekerjaan yang dilakukan oleh seorang manajer pemasaran.

Selain merangsang permintaan akan produknya, ia melakukan banyak kegiatan diversifikasi lainnya. Dia harus mempengaruhi tingkat, waktu, dan komposisi permintaan untuk membantu organisasinya mencapai tujuannya.

Sebagian besar pakar pemasaran percaya bahwa tugas manajer pemasaran adalah mengelola permintaan akan produknya.

Ini akan membantu jika Anda menyadari bahwa tuntutan bervariasi dalam hal negara mereka. Pada bagian berikut, kami akan mencoba memberi Anda gambaran tentang status permintaan yang berbeda dan tugas pemasaran yang diakibatkannya.

Manajemen pemasaran menurut para ahli

Selain menurut pandangan umum di atas, ternyata para ahli juga memiliki pengertian manajemen pemasaran yang berbeda. Ini dia beberapa di antaranya:

1. Buchari Alma

Menurut Buchari Alma manajemen pemasaran adalah kegiatan merencanakan, mengarahkan dan mengawasi seluruh aktifitas pemasaran produk perusahaan. Biasanya manajemen ini dijalankan oleh unit kerja di bagian marketing.

2. Philip Kotler

Menurut Philip Kotler manajemen pemasaran adalah kegiatan menganalisis planning yang terkait aktualisasi dan pengendalian program yang sudah terencana untuk menghasilkan pertukaran yang baik di dalam suatu pasar yang sudah ditargetkan. Tujuannya tidak lain untuk mendapatkan keuntungan atau laba.

Manajemen Pemasaran Melibatkan:

1. Pengaturan tujuan dan sasaran pemasaran,

2. Mengembangkan rencana pemasaran,

3. Mengatur fungsi pemasaran,

4. Menerapkan rencana pemasaran ke dalam tindakan dan

5. Mengontrol program pemasaran.

Mengapa Manajemen Pemasaran Penting dalam Sebuah Bisnis?

Manajemen pemasaran yang baik mendorong kesuksesan bisnis dengan menemukan cara terbaik untuk menjangkau pelanggan dan meningkatkan penjualan.

Bisnis membutuhkan strategi pemasaran yang kuat untuk tetap kompetitif dalam industri mereka, menemukan pelanggan baru dan mempertahankan klien saat ini.

Proses ini juga membantu bisnis baru menemukan ceruk atau memperluas ke beberapa segmen berdasarkan pengalaman masa lalu menjual ke audiens yang berbeda.

Periklanan dan keterlibatan pelanggan terhubung dengan audiens tersebut untuk membangun reputasi perusahaan. Saat strategi pemasaran Anda berkembang,

Anda dapat menganalisis interaksi pelanggan dan pola pembelian untuk mempelajari lebih lanjut tentang pelanggan ideal Anda dan cara menarik minat mereka pada produk atau layanan Anda.

Elemen dasar Dalam Manajemen Pemasaran

Penetapan tujuan

Dasar dari manajemen pemasaran adalah menetapkan tujuan yang dapat dicapai dan membuat garis waktu untuk memenuhi tolok ukur menuju kesuksesan.

Mengelola pemasaran di bisnis Anda melibatkan pemahaman berbagai faktor yang memengaruhi pelanggan di pasar ideal Anda untuk melakukan pembelian, kemudian membuat sasaran berdasarkan penargetan faktor-faktor tersebut.

Saat menetapkan tujuan untuk memfasilitasi manajemen pemasaran, sertakan tujuan penjualan, ekspektasi penganggaran, dan rencana pengembangan merek.

Koordinasi

Melakukan kampanye pemasaran membutuhkan kolaborasi antara pemimpin perusahaan, tim kreatif, dan staf yang menghadap ke depan.

Rencana manajemen pemasaran yang kuat menyelaraskan pesan perusahaan di berbagai saluran pemasaran seperti pemasaran digital, pemasaran media sosial, dan iklan cetak.

Untuk mengoordinasikan upaya pemasaran secara efektif, pemilik bisnis mengembangkan visi sentral untuk merek mereka untuk memandu bagaimana materi pemasaran terlihat dan bagaimana duta merek berinteraksi dengan audiens mereka.

Riset pasar

Manajemen pemasaran didasarkan pada riset pasar yang menyeluruh. Kumpulkan data pelanggan dan nilai pola ekonomi untuk melihat tren apa yang ingin dibeli konsumen dan mengapa mereka melakukan pembelian tersebut.

Riset pasar mengidentifikasi area di mana bisnis Anda dapat berhasil dan menyoroti tantangan potensial yang perlu ditangani oleh bisnis Anda.

Gunakan riset pasar untuk mengembangkan rencana pemasaran yang berpusat pada pengalaman konsumen.

Membangun hubungan

Strategi manajemen pemasaran yang efektif mendatangkan pelanggan baru dan membangun hubungan yang berkelanjutan dengan pelanggan lama untuk mendorong pembelian berulang dan pemasaran dari mulut ke mulut.

Ketika publik mengetahui produk Anda, terlibat dengan mereka melalui konten digital, media sosial, dan jaringan profesional dapat membuat mereka merasa berinvestasi di perusahaan Anda.

Manajemen pemasaran memandu nilai-nilai perusahaan agar selaras dengan konsumen, memberikan tujuan bersama untuk memperkuat hubungan mereka dengan basis pelanggan yang berdedikasi.

Membangun ide menarik

Pemasaran yang hebat adalah tangkas dan dapat beradaptasi dengan perubahan tren pasar.

Riset dan analisis pasar yang sedang berlangsung membantu bisnis menghasilkan ide agar tetap relevan dengan audiens mereka atau mengubah merek bisnis mereka untuk mencapai ceruk baru.

Setelah Anda memahami mengapa perusahaan Anda menarik bagi konsumen, Anda dapat berfokus untuk menciptakan produk dan layanan baru yang didasarkan pada daya tarik tersebut.

Baca juga: 12 Strategi Bisnis Kuliner Paling Efektif yang Wajib Dicoba

6 Konsep dalam Manajemen Pemasaran

manajemen pemasaran
Small Shopping Cart On Laptop With Copyspace : Online Shopping Concept. E-commerce.

1. Konsep produksi

Konsep ini didasarkan pada gagasan bahwa produk yang murah dan tersedia secara luas menghasilkan lebih banyak penjualan karena pelanggan lebih menyukainya.

Ini sangat mirip dengan Hukum Say yang menyatakan ‘Penawaran menciptakan permintaannya sendiri’.

Jadi, perusahaan memproduksi produk dalam skala besar dan memastikannya mudah tersedia di mana-mana bagi pelanggan.

Skala besar produksi produk membantu perusahaan untuk memanfaatkan skala ekonomi yang mengarah pada produk murah dan dengan demikian menarik lebih banyak pelanggan.

Kelemahan dari konsep ini adalah hanya berfokus pada produksi tetapi tidak pada kualitas produk yang dalam jangka panjang dapat menyebabkan penurunan penjualan jika produk tidak sesuai sasaran.

Filosofi ini hanya berlaku ketika permintaan melebihi pasokan. Sekali lagi, pelanggan tidak selalu tertarik pada produk yang murah karena keputusan pembeliannya mungkin dipengaruhi oleh faktor lain.

Penerapan Konsep ini:

  • Perusahaan yang memiliki pasar di seluruh dunia, dalam mengembangkan produk mereka dapat menerapkan konsep ini.
  • Perusahaan yang menikmati keuntungan monopoli dapat menggunakan konsep ini.
  • Setiap perusahaan yang permintaan produknya melebihi pasokannya dapat mengikutinya.

2. Konsep produk

Konsep ini didasarkan pada gagasan bahwa pelanggan lebih memilih produk berkualitas apa pun harga dan ketersediaannya.

Menurut konsep ini, perusahaan berkonsentrasi pada pengembangan produk dengan kualitas lebih baik yang biasanya mahal.

Kelemahan dari konsep ini adalah bahwa ia hanya berfokus pada kualitas produk tetapi tidak pada faktor lain seperti kegunaan, ketersediaan, harga, dll.

Jadi, mungkin gagal untuk menarik pelanggan yang perhatiannya ada pada faktor-faktor lain yang disebutkan.

Penerapan Konsep ini:

  • Perusahaan yang tergabung dalam industri teknologi mungkin menerapkan konsep ini.
  • Perusahaan yang menikmati keuntungan monopoli dapat menggunakan konsep ini.

3. Konsep Penjualan

Konsep Penjualan hanya berkaitan dengan penjualan produk apa pun kualitas produk dan kebutuhan pelanggan.

Motif utamanya adalah menghasilkan uang, bukan mengembangkan hubungan dengan pelanggan.

Jadi, kemungkinan penjualan berulang lebih kecil. Perusahaan yang menerapkan filosofi ini bahkan dapat menipu pelanggan untuk menjual produknya.

Kelemahan dari konsep ini adalah kurangnya kejelian karena perusahaan fokus pada penjualan apa yang mereka hasilkan daripada fokus pada kebutuhan pasar.

Penerapan Konsep ini:

  • Perusahaan yang hanya mementingkan keuntungan jangka pendek mengikuti konsep ini yang dapat menyebabkan miopia pemasaran, situasi di mana perusahaan hanya berfokus pada penjualan produk daripada memenuhi kebutuhan pelanggan.
  • Perusahaan yang tidak jujur ​​atau ilegal dapat menerapkan konsep ini

4. Konsep pemasaran

Perusahaan yang mengikuti konsep penjualan tidak dapat memiliki eksistensi jangka panjang di pasar karena tidak dapat memenuhi kebutuhan pelanggan.

Perusahaan harus membuat produk yang memenuhi kebutuhan pelanggan mereka untuk sukses di era sekarang ini.

Jadi, konsep pemasaran muncul. Konsep ini didasarkan pada gagasan bahwa pelanggan membeli produk untuk memenuhi kebutuhan mereka.

Perusahaan berdasarkan filosofi pemasaran melakukan penelitian pelanggan untuk mengetahui kebutuhan dan keinginan mereka dan membuat produk untuk memenuhi hal yang sama lebih baik daripada perusahaan pesaing mereka.

Dengan cara ini, perusahaan membangun hubungan pelanggan, menjadi menguntungkan dan mendapatkan niat baik.

Tapi tetap saja, banyak perusahaan mengikuti filosofi lain dan menghasilkan keuntungan. Pemilihan konsep sangat tergantung pada permintaan, penawaran, dan kebutuhan para pihak yang terlibat.

Penerapan Konsep ini:

  • Bisnis yang terlibat dalam persaingan sempurna dapat mengikuti konsep ini.
  • Bisnis yang menginginkan eksistensi jangka panjang di pasar dapat menerapkan konsep ini.

5. Konsep Pemasaran Sosial

Konsep pemasaran sosial didasarkan pada konsep pemasaran yang hanya menambahkan filosofi kesejahteraan sosial dengannya.

Perusahaan berkonsentrasi pada pemenuhan kebutuhan pelanggan mereka serta berkontribusi pada kesejahteraan sosial tanpa mencemari atau mempengaruhi lingkungan dan sumber daya alam.

Menurut konsep ini, perusahaan atau bisnis yang menjadi bagian dari masyarakat memiliki tanggung jawab sosial perusahaan seperti menghilangkan buta huruf, kemiskinan, mengendalikan pertumbuhan penduduk yang mengkhawatirkan, memastikan fasilitas kesehatan dan pengobatan yang lebih baik, membantu korban berbagai bencana alam seperti banjir, angin topan, dingin yang berlebihan. , draf, dll.

Penerapan Konsep ini:

  • Banyak perusahaan besar bereputasi seperti bank, saluran TV, perusahaan telekomunikasi, dll mengikuti konsep ini.

6. Konsep Pemasaran Holistik

Konsep pemasaran holistik baru ditambahkan ke konsep manajemen pemasaran yang ada.

Menurut konsep ini, bisnis dan bagian-bagiannya yang berbeda adalah satu kesatuan dan memiliki tujuan yang sama, kegiatan yang selaras dan terintegrasi untuk mencapai tujuan tersebut.

Konsep ini berfokus pada pemenuhan kebutuhan pelanggan dengan cara yang lebih baik dan konsisten serta melakukan tanggung jawab sosial.

Konsep pemasaran holistik sangat penting untuk membangun merek, konsistensi, efisiensi, dan efektivitas.

Penerapan Konsep ini:

  • Banyak perusahaan besar ternama seperti bank, saluran TV, perusahaan telekomunikasi, dll sekarang menerapkan konsep ini.
  • Para pebisnis harus memiliki gagasan yang jelas dan lengkap tentang konsep dasar manajemen pemasaran untuk mencapai kesuksesan jangka panjang.

Baca juga: Buyer Persona: Pembahasan Lengkap dan Cara Membuatnya untuk Bisnis

Tugas Manajemen Pemasaran

Berikut ini adalah tugas-tugas manajemen pemasaran dalam suatu bisnis:

Mengembangkan strategi dan rencana pemasaran

Tugas pertama adalah mengidentifikasi potensi peluang jangka panjang berdasarkan pengalaman pasar dan kompetensi intinya.

Menangkap wawasan pemasaran

Untuk memahami apa yang terjadi di dalam dan di luar perusahaan, diperlukan sistem informasi pemasaran yang andal karena ingin memantau lingkungan pemasarannya dengan cermat.

Terhubung dengan pelanggan

Perusahaan harus mempertimbangkan bagaimana menciptakan nilai terbaik untuk pasar sasaran yang mereka pilih dan mengembangkan hubungan jangka panjang yang kuat, menguntungkan, dengan pelanggan.

Membangun merek

Perusahaan harus memahami kekuatan dan kelemahan merek mereka dam merek perusahaan di mata konsumen.

Membentuk penawaran pasar

Inti dari program pemasaran adalah produk-penawaran nyata perusahaan ke pasar, yang meliputi kualitas produk, desain, fitur, dan kemasan.

Memberikan nilai

Perusahaan juga harus menentukan bagaimana memberikan nilai yang diwujudkan oleh produk dan layanan ini ke pasar sasaran.

Ini mencakup berbagai kegiatan yang dilakukan perusahaan untuk membuat produk tersedia bagi pelanggan sasaran.

Mengkomunikasikan nilai

Perusahaan juga harus mengomunikasikan secara memadai nilai yang diwujudkan oleh produk dan layanannya kepada pasar sasaran.

Aktivitas komunikasi pemasaran adalah bagaimana perusahaan berusaha untuk menginformasikan, membujuk, dan mengingatkan konsumen tentang merek yang mereka jual.

Perusahaan harus mengembangkan program komunikasi pemasaran terpadu yang memaksimalkan kontribusi individu dan kolektif dari semua aktivitas komunikasi.

Menciptakan pertumbuhan jangka panjang

Perusahaan juga harus mempertimbangkan produk dan merek mereka dan bagaimana keuntungan mereka harus tumbuh.

Berdasarkan positioning produknya, mereka harus memulai pengembangan, pengujian, dan peluncuran produk baru.

Strategi tersebut juga harus mempertimbangkan perubahan peluang dan tantangan global.

Tips Membangun Manajemen Pemasaran yang Efektif

Ada beberapa kebiasaan yang harus Anda terapkan jika Anda ingin membangun manajemen pemasran yang sukses dalam bisnis Anda.

Berikut adalah beberapa tipsnya:

1. Prioritaskan strategi konten

Jika Anda ingin mempromosikan perusahaan atau produk Anda, penting untuk memprioritaskan konten online.

Memiliki konten yang baik membedakan situs web Anda dari pesaing Anda dan menyampaikan pesan yang benar kepada pelanggan Anda.

Pemasaran konten mencakup pembuatan dan berbagi informasi seperti posting blog, berita, video, whitepapper, infografis, how to, studi kasus, dan foto, yang merupakan salah satu cara terbaik untuk memasarkan situs web dan bisnis atau produk Anda.

Jika Anda memiliki visual, video, tagline, dan desain yang hebat, orang-orang akan ingin mengunjungi situs Anda, lagi dan lagi.

Anda harus selalu menggunakan riset pasar yang tepat dengan mendefinisikan persona untuk situs web Anda. Tagline dan slogan penting untuk menangkap calon audiens Anda.

Dengan menerapkan ini ke dalam strategi tim manajemen pemasaran Anda, ini juga akan meningkatkan SEO bisnis Anda dan membantu memposisikan Anda sebagai ahli di bidangnya.

Anda juga harus memastikan bahwa situs web Anda menyertakan konten kaya kata kunci yang menyampaikan pesan Anda dan ajakan bertindak atau CTA.

2. Mempekerjakan staf yang tepat

Anda perlu memastikan bahwa Anda mempekerjakan tim yang tepat untuk strategi manajemen pemasaran Anda.

Anda dapat melakukan ini dengan memastikan bahwa Anda memiliki staf yang nyaman dengan menulis konten online dari tenaga kerja Anda saat ini.

Jika Anda tidak memiliki staf yang baik dengan kata-kata dan visual, maka manajemen pemasaran Anda bisa mempekerjakan staf internal atau mempekerjakan pekerja lepas dari situs-situs seperti upwork atau fastwork.

Anda perlu memutuskan apakah Anda ingin penulis lepas menjadi anggota reguler tim pemasaran Anda atau apakah Anda ingin mempekerjakan penulis internal.

Setelah Anda membuat keputusan, inilah saatnya untuk mulai mewawancarai staf yang tepat.

Ketika Anda mewawancarai staf untuk posisi pemasaran, pastikan Anda mengajukan pertanyaan yang tepat, jika tidak, Anda mungkin menemukan diri Anda dengan orang yang salah dalam peran pekerjaan yang salah.

Banyak perusahaan sekarang beralih ke wawancara video sebagai cara untuk mengakses calon karyawan.

Metode ini menghemat waktu dan uang perusahaan dan kandidat serta dapat mewawancarai kandidat dari negara lain.

3. Luncurkan kampanye media sosial

Menurut Statista pada tahun 2022, jumlah pengguna jejaring sosial aktif bulanan diproyeksikan mencapai 42,88 juta orang. Ini akan menjadi peningkatan lebih dari empat juta pengguna baru dari 38,01 juta pengguna pada tahun 2015.

Peningkatan ini juga terlihat pada tingkat penetrasi. Antara tahun 2015 dan 2021 diprediksi akan meningkat sebesar 7,33% dari tingkat penetrasi 55,18% pada tahun 2015 menjadi penetrasi 62,51% pada tahun 2021

Namun, sebuah artikel di Marketing Tech News mengatakan bahwa penelitian oleh Turnerlittle menunjukkan bahwa 60% bisnis menggunakan media sosial, angka yang turun sedikit menjadi 57% untuk bisnis kecil.

Penelitian oleh Turnerlittle juga menunjukkan bahwa 20% usaha kecil tidak berencana untuk berinvestasi di media sosial di tahun 2018.

Dengan menggunakan media sosial, Anda akan menciptakan citra positif dari merek Anda dan membantu menyebarkan berita tentangnya.

Anda dapat mencapai hasil positif dengan menerbitkan cerita pendek dalam bentuk artikel, video, foto, dan cerita Instagram.

4. Gunakan alat manajemen proyek

Saat Anda merencanakan strategi manajemen pemasaran, salah satu hal yang paling membantu adalah memiliki rencana yang jelas tentang peran individu, apa yang ingin Anda capai, dan tanggal target.

Alat manajemen proyek ideal untuk ini karena penting untuk memastikan bahwa Anda dapat berkolaborasi dengan tim menggunakan alat manajemen proyek yang andal dan ramah pengguna.

Saat memilih alat manajemen proyek yang sesuai, pastikan bahwa tim Anda dapat mengidentifikasi tugas, membuat perkiraan, dan menyediakannya untuk pekerjaan setiap proyek.

Membangun jadwal akan membantu mereka memenuhi tenggat waktu dengan mudah.

Pastikan Anda menggunakan analisis SWOT untuk mendokumentasikan semua risiko yang Anda identifikasi dalam jadwal proyek. Risiko terjadwal harus dipantau dan dikelola setiap minggu dengan seluruh tim ambil bagian.

Cobalah dan pertahankan setiap tugas sekitar 80 jam atau kurang karena apa pun yang lebih dari 80 jam menjadi sulit untuk dikelola.

Banner 3 kledo

5. Selalu buat anggaran untuk pemasaran

Sebelum Anda menghabiskan uang untuk pemasaran digital, sangat penting untuk memastikan Anda sudah mengukur apa yang akan Anda rencanakan

Saat menerapkan strategi manajemen pemasaran, penting untuk mengingat aspek keuangan bisnis serta promosi dan pesan merek.

Tanpa anggaran, Anda akan tersesat dan menghabiskan uang terlalu banyak. Jika bisnis Anda tidak memiliki departemen keuangan, Anda harus memperkenalkan ini kepada beberapa anggota tim sehingga mereka dapat melacak pengeluaran untuk setiap kampanye serta melacak berapa banyak waktu yang dihabiskan staf untuk setiap proyek.

Sangat penting untuk membuat strategi pemasaran dan menetapkan anggaran pemasaran bulanan atau tahunan untuk memastikan hal itu terjadi.

Anggaran pemasaran adalah panduan untuk memastikan bahwa Anda tetap pada target dengan perkiraan biaya dan biaya aktual.

Lihatlah pengeluaran anggaran Anda untuk untuk bekerjasama dengan influencer, tools riset kata kunci, distribusi konten, dan daftar email.

Hal terbaik yang harus dilakukan adalah menunjuk manajer keuangan pemasaran dalam tim yang bertanggung jawab atas pengeluaran, dengan cara ini semua anggota tim lainnya dapat berkonsentrasi pada bagian kreatif seperti desain, media sosial, dan konten.

Solusi lainnya adalah dengan menggunakan software akuntansi untuk memastikan pengelolaan keuangan dalam bisnis bisins Anda terpantau secara optimal.

Anda bisa mencoba menggunakan Kledo sebagai solusi pengelolaan pembukuan dan memudahkan Anda dalama membuat rencana pemasaran berdasarkan data keuangan yang faktual.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna oleh berbagai jenis bisnis di Indonesia dan memiliki fitur terbaik dengan harga yang terjangkau.

Tidak percaya? Anda bisa mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

18 − 9 =