Net Interest Income: Pengertian, Cara Hitung, Rumus, dan Contohnya

net interest income banner

Setiap bank atau lembaga keuangan memiliki aset berbunga dan kewajiban berbunga. Aset berbunga meliputi hipotek, surat berharga, dan pinjaman yang membantu bank mendapatkan bunga. Kewajiban berbunga meliputi simpanan nasabah yang mana bank harus membayar bunga kepada nasabah. Selisih antara bunga yang diperoleh dari aset dan bunga yang dibayarkan atas simpanan disebut pendapatan bunga bersih atau net interest income (NII).

Untuk mendapatkan pemahaman yang lebih dalam tentang pendapatan bunga bersih atau net interest income, dalam artikel ini kami akan menjelaskan istilah tersebut secara rinci beserta rumus net interest income.

Apa yang Dimaksud dengan Net Interest Income (NII)?

Aspek utama dari fungsi bank adalah untuk mendapatkan bunga atas pinjaman dan sekuritas yang mereka tawarkan dan membayar bunga atas uang yang didepositokan pelanggan.

Dalam istilah akuntansi, produk yang membantu lembaga keuangan mendapatkan bunga disebut aset, dan produk yang membutuhkan pembayaran bunga disebut kewajiban.

Selisih antara total bunga yang diperoleh dari aset dan total bunga yang dibayarkan atas kewajiban disebut pendapatan bunga bersih atau net interest income

Bank-bank yang memiliki suku bunga variabel pada aset dan kewajiban lebih sensitif terhadap perubahan suku bunga dibandingkan dengan bank-bank yang memiliki suku bunga tetap.

Terdapat berbagai macam aset yang menghasilkan bunga mulai dari KPR hingga pinjaman pribadi, mobil dan real estate. Faktor risiko bervariasi dari satu pinjaman ke pinjaman lainnya; oleh karena itu, bank membebankan suku bunga yang berbeda untuk setiap pinjaman.

Sebagai contoh, pinjaman pribadi tidak didukung oleh agunan dan memiliki suku bunga tertinggi di antara semua jenis pinjaman.

Dengan demikian, pendapatan bunga bersih tergantung pada proporsi jenis pinjaman yang dimiliki. Selain itu, jenis pinjaman yang sama dapat memiliki suku bunga tetap atau variabel tergantung pada peminjamnya.

Net interest incomejuga dapat menjadi rendah karena ekonomi yang lemah atau kehilangan pekerjaan yang menyebabkan peminjam terlambat membayar pinjaman.

Net interest income (NII) bekerja dengan mengukur perbedaan antara pendapatan bunga yang diperoleh oleh lembaga keuangan dari aset yang menghasilkan bunga dan beban bunga yang dibayarkan atas kewajiban yang menghasilkan bunga.

Ketika bank atau lembaga keuangan lainnya meminjamkan uang, mereka membebankan bunga atas pinjaman tersebut, dan pendapatan bunga ini merupakan sumber pendapatan bagi bank.

Pada saat yang sama, bank perlu membayar bunga kepada deposan yang telah mendepositokan dana mereka di bank, dan beban bunga ini merupakan biaya bagi bank.

Mari kita pahami hal ini dengan sebuah contoh.

Contoh

Untuk tahun keuangan 2022-23, Bank XYZ telah memperoleh portofolio pinjaman sebesar 30 milyar dengan tingkat bunga rata-rata 5%. Oleh karena itu, pendapatan bunga mencapai 1,5 milyar

Selain itu, dengan simpanan pelanggan yang belum dibayar sebesar 20 milyar dengan bunga 2%, beban bunga menjadi 400 juta. Dengan demikian, Bank XYZ akan menghasilkan: 1,5 milyar – 400 juta = Rp 1,1 milyar sebagai NII untuk tahun 2022-23. 

Baca juga: Mengetahui PSAK 65 dan Implementasinya dalam Akuntansi

Banner 1 kledo

Pentingnya Menghitung Net Interest Income.  (NII)

Berikut adalah beberapa pentingnya pendapatan bunga bersih: 

  • Berfungsi sebagai metrik penting untuk profitabilitas dan kesehatan keuangan lembaga keuangan.
  • Bank sangat bergantung pada pendapatan bunga bersih untuk mendanai operasi mereka dan menghasilkan keuntungan.
  • Berfungsi sebagai indikator risiko suku bunga yang dihadapi oleh lembaga keuangan

Baca juga: Perbedaan ROI dan ROE Serta Pentingnya dalam Bisnis

Rumus Menghitung Pendapatan Bunga, Pendapatan Bunga Bersih, Margin Bunga Bersih, dan Beban Bunga  

1. Rumus pendapatan bunga bersih (net interest income)

Seperti yang telah disebutkan di atas Pendapatan Bunga Bersih dihitung sebagai:

Pendapatan Bunga Bersih = Bunga yang Diterima – Bunga yang Dibayarkan

2. Rumus marjin bunga bersih (net interest margin)

Marjin bunga bersih mengukur selisih antara pendapatan bunga yang diperoleh dari aset yang menghasilkan bunga dengan beban bunga yang dibayarkan atas kewajiban yang menghasilkan bunga. Rumusnya adalah:

Marjin Bunga Bersih = [Pendapatan Bunga – Beban Bunga] / Rata-Rata Aktiva Produktif

3. Rumus pendapatan bunga

Pendapatan bunga dihitung dengan cara:

Pendapatan Bunga = Suku Bunga Efektif * Aset Keuangan (dinilai berdasarkan nilai tercatat bruto)

Baca juga: PSAK 46: Pengertian dan Hubungannya Pada Akuntansi dan Perpajakan

4. Rumus beban bunga

Beban bunga adalah biaya peminjaman dana dari pemberi pinjaman, biasanya dalam bentuk pinjaman atau kredit.

Beban bunga adalah jumlah bunga yang dibayarkan oleh peminjam kepada pemberi pinjaman atas penggunaan dana yang dipinjam. Ini dihitung sebagai:

Beban Bunga = Suku Bunga Efektif * Kewajiban Keuangan

Baca juga: Beban Bunga: Arti, Jenis Perlakuan, Rumus, dan Jurnalnya

Perbedanan Net Interest Income dan Net Interest Margin

net interest income 2

Lihatlah tabel di bawah ini untuk memahami perbedaan antara Pendapatan bunga bersih (net interest income) dan margin bunga bersih (net interest margin)

ParameterNet Interest IncomeNet Interest Margin
PengertianPendapatan bunga bersih adalah selisih antara bunga yang diperoleh dari kredit yang diberikan, investasi, dan aset yang menghasilkan bunga, dengan bunga yang dibayarkan atas simpanan dan liabilitas berbunga lainnya.Marjin Bunga Bersih adalah persentase selisih antara bunga yang diperoleh dari aset yang menghasilkan bunga dengan bunga yang dibayarkan dari kewajiban yang menghasilkan bunga, dibagi dengan rata-rata aset yang menghasilkan bunga.
RumusPendapatan Bunga Bersih = Bunga yang Diterima – Bunga yang DibayarkanMargin Bunga Bersih = [Pendapatan Bunga – Beban Bunga] / Rata-rata Aktiva Produktif

Baca juga: Pengertian Sinking Fund, Manfaat, Jenis, dan Bedanya dengan Tabungan

Aset Apa Saja yang Menghasilkan Pendapatan Bunga bagi Investor ?

Jenis aset yang membantu investor mendapatkan pendapatan bunga adalah:

1. Obligasi korporasi

Investor dapat memperoleh pendapatan bunga dari obligasi korporasi ketika mereka menginvestasikan kembali bunga yang diperoleh setiap tahun.

Akumulasi pendapatan bunga tambahan terjadi ketika investor menggabungkan pokok obligasi mereka dengan bunga yang diperoleh untuk satu tahun berikutnya. 

2. Sekuritas yang diindeks

Berbagai sekuritas yang diindeks memberikan suku bunga dengan diskon tertentu dari suku bunga pasar. 

Saldo yang harus dibayarkan disesuaikan dengan inflasi pada saat jatuh tempo. Jika penyesuaian pada saat jatuh tempo positif, maka akan ditambahkan ke pendapatan bunga. 

3. Surat Utang Negara (SUN)

Bunga ditentukan oleh selisih antara harga beli dan harga jual. Investor dapat memperoleh pendapatan tambahan jika suku bunga dalam suatu perekonomian turun dan surat berharga dijual.

Baca juga: Accrued Interest: Pengertian, Rumus, dan Penjurnalannya dalam Akuntansi

Aset Apa Saja yang Menghasilkan Pendapatan Bunga untuk Bank?

net interest income 1

Di bawah ini adalah jenis-jenis aset yang dapat membantu menghasilkan bunga bagi bank:

1. Pinjaman

Bank menawarkan pinjaman kepada individu dan bisnis dengan bunga. Komponen bunga membantu menghasilkan pendapatan bagi bank. 

2. Surat berharga

Bank dapat berinvestasi dalam berbagai jenis sekuritas, seperti obligasi pemerintah, obligasi perusahaan, dan instrumen utang lainnya. Investasi ini menghasilkan pendapatan bunga bagi bank.

3. Deposito dengan bank lain

Bank juga dapat memperoleh pendapatan bunga dengan cara mendepositokan dana pada bank atau lembaga keuangan lain.

4. Kas dan setara kas

Bank juga dapat memperoleh pendapatan bunga dari kas dan setara kas, seperti dana yang disimpan di rekening giro pada bank sentral.

5. Aset penghasil bunga lainnya

Bank juga dapat memiliki aset yang menghasilkan bunga lainnya seperti piutang kartu kredit, sewa guna usaha, dan pinjaman atau investasi lain yang menghasilkan pendapatan bunga.

Baca juga: Siklus Operasional: Pengertian, Pentingnya, Cara Hitung, dan Contohnya

Contoh Kasus Menghitung Net Interest Income

Langkah 1: Asumsi portofolio kredit

Misalkan kita memiliki sebuah bank korporat dengan portofolio pinjaman rata-rata sebesar 600 juta.

Pinjaman rata-rata dihitung sebagai jumlah nilai awal dan akhir periode dari pinjaman yang belum dilunasi bank, dibagi dua.

Tingkat suku bunga rata-rata pinjaman akan diasumsikan sebesar 4,0% untuk tujuan penyederhanaan.

  • Portofolio Pinjaman = 600 juta
  • Suku Bunga = 4.0%

Sedangkan untuk simpanan nasabah di bank, nilai rata-ratanya adalah 200 juta, dan tingkat bunga yang berlaku adalah 1,0%.

  • Simpanan Nasabah Rata-rata = 400 juta
  • Suku Bunga = 1,0%

Langkah 2: Contoh perhitungan net interest income

Dengan menggunakan asumsi-asumsi tersebut, kita dapat menghitung pendapatan bunga bank korporat sebesar 24 juta dan beban bunganya sebesar 4 juta.

  • Pendapatan Bunga = 600 juta × 4,0% = 24 juta
  • Beban Bunga = (400 juta) × 1,0% = (4 juta)

Kesimpulannya, selisih antara pendapatan bunga dan beban bunga bank adalah 20 juta, yang merupakan pendapatan bunga bersih untuk tahun berjalan.

Net Interest Income (NII) = 24 juta – 4 juta = 20 juta

Seperti kebanyakan metrik laba, perbandingan dengan rekan-rekan industri tidak dapat dilakukan tanpa menstandarkan metrik sebelumnya.

Profitabilitas pemberi pinjaman bank dapat dibandingkan dengan rekan-rekan industrinya melalui Net Interest Margin (NIM).

Rumus untuk menghitung margin bunga bersih (NIM) adalah pendapatan bunga bersih bank dibagi dengan nilai portofolio pinjaman rata-rata seperti yang sudah kita bahas diatas

Persentase yang dihasilkan disebut “margin bunga bersih”, yang distandarisasi dan dengan demikian lebih cocok untuk perbandingan historis dari tahun ke tahun untuk dibandingkan dengan rekan-rekan industri.

Baca juga: Average Collection Period dalam Akuntansi: Pengertian dan Cara Hitungnya

Kesimpulan

Net Interest Income (NII) atau pendapatan bunga bersih adalah metrik profitabilitas penting yang digunakan oleh bank dan lembaga keuangan lainnya. Namun, ini bukan satu-satunya indikator.

Hal ini karena bank memiliki pengeluaran lain seperti gaji, sewa, utilitas, dan biaya pelatihan selain bunga yang dibayarkan. Demikian pula, mereka mungkin memiliki sumber pendapatan lain, seperti biaya konsultasi, biaya perdagangan, dll.

Dengan demikian, biaya dan pendapatan ini perlu diperhitungkan untuk menentukan profitabilitas yang sebenarnya.

Disisi lain, jika Anda adalah seorang pemilik bisnis, penting juga bagi Anda meenghitung beban bunga yang dikenakan bank dan mencatatnya dalam alur pembukuan bisnis supaya menghasilkan data keuangan yang valid.

Gunakanlah software akuntansi modern untuk memudahkan pencatatan setiap pengeluaran dan pemasukan termasuk beban bunga bank dengan benar.

Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi Kledo yang memiliki fitur akuntansi terlengkap dengan harga terjangka dan sudah digunakan oleh lebih dari 75 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

3 × 3 =