Pengertian Disposable Income, Cara Hitung, dan Manfaatnya

disposable income

Disposable income adalah ukuran keuangan yang memungkinkan Anda melihat berapa banyak yang dapat Anda belanjakan setelah dipotong pajak dan potongan lainnya.

Mengetahui apa itu disposable income sangat penting baik jika Anda adalah seorang karyawan maupun pemilik bisnis untuk memastikan Anda memiliki pendapatan yang cukup untuk memenuhi seluruh kebutuhan Anda.

Pada artikel kali ini kami akan membahas apa itu disposable income beserta rumus dan juga beberapa manfaatnya bagi Anda, baik karyawan atau pemilik bisnis.

Apa yang Dimaksud dengan Disposable Income dan Bagaimana Cara Kerjanya?

Disposable income adalah jumlah uang yang tersisa untuk dibelanjakan dan ditabung setelah dipotong pajak penghasilan.

Konsumen perorangan dapat menggunakan disposable income untuk membantu membangun anggaran mereka dan memahami berapa banyak uang yang dapat mereka alokasikan untuk pengeluaran tertentu.

Ketika atasan Anda melakukan penggajian, mereka menyertakan pemotongan untuk pajak penghasilan atau PPh, BPJSTK, dan potongan lainnya.

Setelah pemberi kerja Anda melakukan pemotongan ini dari penghasilan Anda, jumlah yang Anda terima adalah disposable income Anda.

Para ekonom juga menggunakan disposable income untuk menentukan berapa banyak uang yang harus dibelanjakan konsumen dan berapa banyak yang harus mereka tabung.

Baca juga: Refinancing Adalah: Arti dan Tips untuk Melakukannya

Rumus dan Contoh Disposable Income

Berikut rumus untuk menghitung disposable income Anda adalah.

Rumus disposable income

Pendapatan kotor – pajak yang dipotong = disposable income

Jika Anda menghasilkan 1.500.000 setiap dua minggu, dan perusahaan Anda memotong 230.000 untuk pajak, disposable income Anda akan menjadi 1.270.000. Pemotongan Anda mungkin berbeda untuk setiap perusahaan atau bisnis

Sementara itu, jika Anda wiraswasta atau di bawah perjanjian kontraktor independen, Anda mungkin tidak dipotong pajak.

Sebaliknya, Anda akan menerima lebih banyak disposable income karena Anda tidak memiliki pemotongan.

Namun, Anda dapat menggunakan kalkulator pajak wiraswasta untuk menentukan berapa banyak kewajiban pajak yang Anda miliki. Dengan begitu, Anda dapat menyisihkan uang saat Anda membayar perkiraan pajak ke Ditjen Pajak.

Baca juga: Pengertian Enterprise Value, Manfaat, dan Cara Hitungnya

Bagaimana Disposable Income Memengaruhi Anggaran Anda

disposable income

Disposable income Anda adalah uang yang Anda miliki untuk membayar tagihan yang diperlukan seperti sewa atau hipotek, utilitas, asuransi, pembayaran mobil, makanan, pakaian, tagihan kartu kredit, dan lainnya.

Anda dapat mengambil disposable income Anda dan mengalokasikan persentase tertentu untuk kebutuhan atau keinginan tertentu.

Jika Anda menyadari bahwa Anda tidak dapat memenuhi tolok ukur tertentu (seperti membangun dana darurat), itu bisa menunjukkan bahwa Anda perlu menyesuaikan anggaran Anda.

Banyak aplikasi penganggaran atau software akuntansi yang akan mengkategorikan pengeluaran Anda, sehingga Anda memiliki gagasan yang lebih baik tentang ke mana uang Anda pergi.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi Kledo secara gratis melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 2 kledo

Melakukan audit pengeluaran memudahkan untuk mengidentifikasi area yang dapat Anda kurangi pengeluarannya seperti layanan streaming atau makan di luar.

Dalam beberapa kasus, Anda mungkin harus kreatif untuk mendapatkan lebih banyak dari pendapatan Anda.

Anda dapat mengurangi biaya asuransi dengan membandingkan penyedia layanan untuk menemukan kesepakatan yang lebih baik atau melakukan pekerjaan sampingan untuk mendapatkan lebih banyak penghasilan.

Baca juga: Aktiva Setara Kas: Pengertian, Jenis, Pro Kontra, dan Fungsinya

Untuk Apa Saja Pendapatan dapat Dibelanjakan?

Setelah pajak dikeluarkan, Anda memiliki berbagai pilihan untuk membelanjakan disposable income Anda.

Anda disarankan untuk mematuhi aturan 50/30/20 (Kebutuhan, Keinginan, Tujuan Keuangan) untuk menyebarkan pengeluaran Anda.

Beberapa cara yang dapat Anda gunakan untuk membelanjakan pendapatan yang dapat dibelanjakan agar sesuai dengan aturan ini meliputi:

Sewa atau hipotek

Sewa atau hipotek adalah biaya tetap yang Anda bayarkan setiap bulan untuk tempat tinggal, dan itu hanya berubah jika Anda memutuskan untuk memperbarui sewa atau pindah ke kompleks apartemen atau pengembangan perumahan yang berbeda.

Ini termasuk dalam kategori “kebutuhan”, karena tempat tinggal adalah salah satu pengeluaran pertama yang Anda perhitungkan saat membayar tagihan Anda.

Perhatikan lokasi yang Anda putuskan untuk tinggal dan apakah lokasinya dekat dengan tempat kerja Anda untuk menghemat biaya transportasi.

Baca juga: Brand Activation: Pengertian, Fungsi, Jenis dan Strateginya

Bahan makanan

Belanja bahan makanan adalah tindakan yang Anda lakukan untuk memberi makan diri sendiri dan orang lain yang signifikan, jadi Anda harus memperhitungkan pengeluaran untuk bahan makanan untuk pendapatan yang dapat dibelanjakan.

Cobalah untuk membeli makanan yang lebih sehat saat Anda berada di toko bahan makanan untuk meningkatkan kesehatan Anda, sambil tetap sadar akan kebiasaan belanja Anda.

Pendekatan ini memenuhi pedoman 50/30/20 dan dapat menghemat uang dalam jangka panjang untuk perawatan medis.

Asuransi kesehatan

Asuransi kesehatan Anda biasanya diambil dari gaji Anda tergantung pada tingkat pertanggungan yang Anda miliki dengan perusahaan Anda.

Ketika Anda mencari posisi, Anda perlu mempertimbangkan paket manfaat yang dimiliki perusahaan sebelum menerima tawaran.

Setelah Anda mengetahui apa saja yang termasuk dalam paket tunjangan, Anda akan memiliki gagasan yang lebih baik tentang bagaimana menganggarkan pendapatan yang dapat dibelanjakan untuk memenuhi tujuan keuangan Anda.

Jika Anda seorang kontraktor independen, Anda harus memperhitungkan asuransi kesehatan Anda secara terpisah.

Perjalanan

Ketika Anda bepergian untuk alasan pribadi, pastikan untuk merencanakan logistik, biaya setiap aktivitas dan berapa banyak waktu yang Anda luangkan.

Dengan begitu banyak variabel yang terlibat dalam perjalanan, penting untuk memperkirakan berapa banyak dari pendapatan Anda yang dapat dibelanjakan akan dialokasikan untuk setiap biaya perjalanan.

Bahkan saat bepergian, biaya hidup dasar Anda di rumah masih harus diperhitungkan juga, termasuk sewa atau hipotek dan utilitas.

Baca juga: Year to Date (YTD): Pengertian, Kegunaan, Rumus, dan Contohnya

Tabungan pensiun

Anda perlu memasukkan strategi tabungan yang memprioritaskan masa pensiun Anda. Untuk melakukan ini, simpan setidaknya 20% dari pendapatan Anda dan setorkan ke rekening terpisah, sehingga Anda tahu bagaimana Anda akan menggunakan tabungan Anda.

Investasi

Jika Anda memilih untuk berinvestasi dalam saham perusahaan di pasar saham, Anda perlu menabung sebagian kecil dari pendapatan Anda untuk menjadikannya pilihan.

Anda bisa mulai berinvestasi dengan 500.000 atau 1.000.000 di bank. Mulailah dengan berinvestasi pada saham berisiko rendah, evaluasi hasil yang Anda peroleh, dan cari tahu apakah Anda merasa nyaman berinvestasi lebih banyak pada perusahaan yang sama atau pindah ke perusahaan lain.

Anda dapat melakukannya dengan kecepatan Anda sendiri dan berhenti saat Anda perlu.

Peran Disposable Income

disposable income

Disposable Income sangat penting karena membantu dalam menentukan:

1. Standar Hidup Ekonomi

Ini adalah Pendapatan Per Kapita riil atau Per Capita Income (PCI) dan bukan Biaya untuk Perusahaan atau Cost to Company (CTC) yang menentukan standar hidup suatu negara.

Karena orang membayar sebagian dari pendapatan mereka sebagai pajak penghasilan, maka mereka hanya mendapatkan sebagian dari pendapatan mereka untuk dibelanjakan bagi diri mereka sendiri, yang sebenarnya menentukan standar hidup mereka.

Dari makanan, pakaian, hiburan, hingga ROI yang menguntungkan, rumah tangga membelanjakan jumlah yang tersisa di sektor-sektor ini.

Oleh karena itu, disposable income memberikan gambaran nyata tentang status dan gaya hidup masyarakat.

Hal ini lebih lanjut memungkinkan pemasar untuk memiliki target yang tepat pada audiens potensial mereka dan merancang strategi penetapan harga yang tepat sehingga kelompok konsumen yang ditargetkan merasa nyaman saat membeli produk.

Seringkali, saat menentukan target audiens, sebagian besar pemasar melakukan kesalahan dengan menghindari pendapatan yang dapat dibuang ini.

Akibatnya, harga yang ditetapkan untuk suatu produk menjadi di luar jangkauan sebagian besar konsumen dan karenanya mereka menahan diri untuk tidak membeli produk tersebut.

Untuk menghindari kesalahan seperti itu, penting untuk mempertimbangkan pendapatan yang dapat dibuang dan bukan pendapatan riil konsumen.

Baca juga: Barang Setengah Jadi dan Barang Jadi: Pengertian dan Perbedaannya

2. Marginal Propensity to Consume (MPC)

MPC adalah konsep ekonomi yang mengukur peningkatan konsumsi dibandingkan dengan peningkatan pendapatan yang dapat dibelanjakan.

Misalnya, seseorang menghasilkan 60.000.000 per tahun dan membayar pajak 20% yaitu 12.000.000. Setelah satu tahun, penghasilan meningkat menjadi 80.000.000 danpajaknya naik menjadi 16.000.000

Dalam kasus pertama, DPI atau disposable income orang tersebut adalah 48.000.000 sedangkan dalam kasus kedua jumlah disposable income menjadi 64.000.000. Jadi, terjadi peningkatan 4.000.000 atau 25% dalam disposable income.

MPC memberikan gambaran tentang kemauan dan pola pengeluaran individu atau pelanggan rumah tangga untuk mengkonsumsi lebih banyak komoditas.

Mungkin saja terjadi bahwa meskipun DPI meningkat, konsumsi akan tetap sama. Dalam hal ini, MPC marjinal akan rendah dan konsumen tersebut tidak akan mengkonsumsi sampai didorong untuk melakukannya.

Dalam hal ini, pemasar perlu memikat konsumen dan terus mengirimkan pesan untuk membawanya kembali ke komoditas berkali-kali.

Namun, ketika MPC akan lebih dari itu peningkatan DPI, itu berarti bahwa konsumen tertentu boros. Dalam hal ini, pemasar tidak perlu memberikan usaha yang berlebihan karena konsumen akan membeli komoditas secara default.

Baca juga: Apa itu Consumer Awareness? Berikut adalah Pembahasan Lengkapnya

3. Marginal Propensity to Save (MPS)

MPS adalah konsep lain dari ekonomi dan bekerja sama seperti MPC. Jika MPC terkait dengan konsumsi, MPS berkaitan dengan tabungan.

Dengan kata lain, dengan peningkatan DPI, berapa persen konsumen individu atau rumah tangga yang bersedia meningkatkan tabungan, dikenal sebagai MPS. Pemasar dapat melihat konsumen tersebut dari dua dimensi.

Pertama, mendorong mereka untuk menabung lebih banyak dengan menarik mereka ke arah reksadana, skema tabungan jangka panjang dan investasi lainnya.

Akhir-akhir ini, dengan perubahan sifat uang, menarik investasi di sektor-sektor seperti real estat adalah cara yang baik untuk membuat bisnis.

Kedua, lakukan upaya ekstensif dalam mengubah mereka dari target potensial menjadi pelanggan nyata dari produk yang relevan.

Dengan mengadopsi salah satu dari dua cara tersebut, pemasar dapat membawa pelanggan tersebut ke dalam lipatan produk mereka dan memotivasi mereka untuk membelanjakan lebih banyak, dengan cara tertentu atau cara lainnya.

4. Tingkat Tabungan Pribadi

Ini adalah jumlah bersih yang tersisa setelah pengeluaran dari disposable income.

Jadi, jika seseorang memiliki 2.400.000 sebagai pendapatan yang dapat dibelanjakan dan ia menghabiskan 1.000.000 untuk komoditas lain, 1.400.000 adalah jumlah tabungan pribadi, dengan tingkat 59%. Dengan mengetahui tingkat tabungan pribadi, pemasar mendapatkan gambaran tentang target konsumen potensial baru, yang layak untuk komoditas apa pun.

Tingkat tabungan pribadi juga menginformasikan tentang kecenderungan belanja dan tabungan rumah tangga.

Hal ini lebih lanjut mencerminkan pikiran dan psikologi konsumen; yang semuanya bertujuan untuk menyusun strategi promosi dan kampanye untuk menarik konsumen baru terhadap produk baru atau yang sudah ada.

Baca juga: Ekonomi Digital: Arti Pentingnya, Jenis, dan Contohnya

Perbedaan Disposable Income dan Discretionary Income

Selain disposable income, ada hal lain yang disebut ‘pendapatan diskresioner’ atau discretionary income.

Discretionary income adalah jumlah yang dibelanjakan dari pendapatan yang dapat dibelanjakan untuk memenuhi pengeluaran yang diperlukan seperti tagihan telepon, sewa rumah, pinjaman rumah atau mobil, premi polis asuransi jiwa, premi asuransi kesehatan, asuransi mobil dan pengeluaran serupa lainnya.

Hal yang umum dalam semua pengeluaran ini adalah bahwa seperti halnya Pajak Penghasilan, pelanggan harus membayar tagihannya.

Oleh karena itu, setelah mengurangi semua pengeluaran di atas dari pendapatan yang dapat dibelanjakan, para ekonom mendapatkan pendapatan diskresioner.

Pendapatan ini adalah angka yang lebih asli tentang uang aktual yang tersisa pada konsumen.

Sering kali, pemasar mengabaikan pendapatan ini dan melakukan kesalahan yang sama seperti yang terjadi pada disposable income.

Hal ini berakibat pada penjualan produk yang lebih rendah dan harga sering kali tampak sulit dijangkau oleh kantong.

Oleh karena itu, untuk memastikan bahwa strategi penetapan harga ditargetkan dengan tepat kepada audiens tertentu yang benar-benar mampu membeli produk, manajer pemasaran perlu mempertimbangkan pendapatan diskresioner.

Baca juga: CPI (Consumer Price Index) Adalah: Berikut Pembahasan Lengkapnya

Kesimpulan

Itulah pembahasn lengkap mengenai disposable income dan juga cara menghitung disposable income Anda.

Pendapatan adalah hal penting yang harus Anda hitung dengan cermat, terlebih jika Anda pemilik bisnis.

Dengan mengetahui pendapatan dalam bisnis secara transparan, Anda bisa dengan mudah melakukan perencanaan bisnis yang matang kedepannya.

Jadikan pengelolaan laporan keuangan dan pendapatan Anda lebih praktis menggunakan software akuntansi Kledo yang bisa Anda coba secara gratis melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

eighteen + twenty =