Residual Income dalam Akuntansi: Pengertian, Rumus, Contoh, dan Jenisnya

residual income banner

Residual income dapat membantu Anda menetapkan tujuan keuangan yang dapat dicapai dan menganggarkan uang dengan bijak. Baik organisasi profesi maupun individu dapat menghitung dan menganalisis sisa pendapatan mereka.

Mempelajari konsep ini dapat membantu meningkatkan kemampuan perencanaan keuangan Anda dan mengembangkan pengetahuan Anda tentang praktik akuntansi umum.

Dalam artikel ini, kami akan menjelaskan residual income dan perbedaannya dengan pendapatan pasif, jenis residual income, dan cara menghitungnya

Apa Itu Residual Income?

Residual income atau pendapatan residual adalah istilah keuangan yang mengacu pada pendapatan yang diterima individu atau bisnis dari suatu aset setelah semua biaya operasional dan pembayaran utangnya dilunasi.

Pada dasarnya, ini adalah uang yang tersisa setelah semua pengeluaran yang diperlukan telah ditanggung dan sering kali digunakan sebagai ukuran keberhasilan dan stabilitas finansial.

Manfaat dari residual income adalah memberikan aliran pendapatan tetap yang dapat digunakan untuk mendukung operasional bisnis, menabung untuk masa pensiun, atau menginvestasikan kembali ke dalam bisnis atau investasi.

Hal ini dapat memberikan perlindungan terhadap penurunan ekonomi dan kejadian tak terduga lainnya yang dapat berdampak pada sumber pendapatan tradisional.

Selain itu, sisa pendapatan dapat membantu investor mengidentifikasi aset yang berpotensi menghasilkan pendapatan pasif dalam jangka panjang.

Menghasilkan residual income adalah untuk membangun kekayaan jangka panjang dan stabilitas keuangan. Dengan berinvestasi pada aset yang menghasilkan pendapatan pasif, individu dan bisnis dapat membangun aliran pendapatan tetap yang dapat digunakan untuk mendukung gaya hidup mereka, melunasi utang, dan menabung untuk masa depan.

Selain itu, sisa pendapatan dapat memberikan keamanan finansial dan membantu individu dan bisnis mencapai tujuan keuangan jangka panjang mereka.

Baca juga: Demand Curve: Pengertian, Jenis, Contoh, dan Cara Membuatnya

Banner 2 kledo

Dari mana asal istilah residual income?

Istilah residual income berasal dari ilmu ekonomi dan akuntansi, dan telah digunakan selama lebih dari satu abad untuk menggambarkan pendapatan yang tersisa setelah semua biaya dibayar.

Konsep tersebut dapat ditelusuri kembali ke karya Alfred Marshall, seorang ekonom Inggris yang hidup pada tahun 1842 hingga 1924.

Marshall adalah salah satu ekonom paling terkemuka pada masanya, dan dia terkenal karena kontribusinya terhadap perkembangan ekonomi neoklasik.

Dalam karyanya yang penting, Economic Principle, yang pertama kali diterbitkan pada tahun 1890, Marshall memperkenalkan konsep residual income sebagai cara untuk mengukur profitabilitas suatu investasi atau bisnis.

Konsep Marshall tentang residual income kemudian disempurnakan oleh ekonom dan akuntan lain, yang mengembangkan berbagai rumus dan model untuk menghitung residual income.

Saat ini, residual income adalah akuntansi dan investasi, metrik penting untuk mengevaluasi kinerja keuangan investasi atau bisnis dan keberlanjutan jangka panjang.

Baca juga: Audit Sampling: Pengertian, Manfaat, Tahapan dan Contohnya

Bagaimana Residual Income Berhubungan dengan Akuntansi?

Residual income adalah konsep penting dalam akuntansi, karena membantu akuntan dan analis keuangan mengevaluasi profitabilitas dan keberlanjutan suatu investasi atau bisnis.

Dalam akuntansi, residual income dihitung dengan mengurangkan biaya modal dari pendapatan operasional bersih suatu investasi atau bisnis. Hasilnya adalah sisa pendapatan atau pendapatan yang dihasilkan setelah seluruh biaya dibayar, termasuk biaya peminjaman uang.

Ada beberapa cara di mana sisa pendapatan digunakan dalam akuntansi. Salah satu penerapan yang paling umum adalah dalam mengevaluasi kinerja keuangan suatu bisnis atau investasi.

Dengan menghitung sisa pendapatan suatu bisnis, akuntan dan analis keuangan dapat menentukan profitabilitas dan potensi pertumbuhannya di masa depan.

Residual income juga digunakan dalam akuntansi untuk mengevaluasi efektivitas berbagai strategi investasi. Misalnya, jika seorang investor sedang mempertimbangkan untuk berinvestasi pada dua saham berbeda, mereka dapat menggunakan sisa pendapatan untuk membandingkan potensi keuntungan dari setiap investasi.

Dengan menghitung sisa pendapatan yang dihasilkan setiap saham, investor dapat menentukan investasi mana yang kemungkinan besar lebih menguntungkan dalam jangka panjang.

Penerapan lain dari sisa pendapatan dalam akuntansi adalah dalam penganggaran dan perencanaan keuangan. Dengan memperkirakan sisa pendapatan yang akan dihasilkan oleh suatu investasi atau bisnis, akuntan dan analis keuangan dapat mengembangkan anggaran dan rencana keuangan yang lebih akurat.

Hal ini dapat membantu dunia usaha dan investor mengalokasikan sumber daya mereka secara lebih efektif dan membuat keputusan yang tepat mengenai cara menginvestasikan uang mereka.

Residual income juga digunakan dalam akuntansi untuk mengevaluasi nilai potensial suatu bisnis atau investasi.

Dengan menghitung sisa pendapatan yang dihasilkan suatu investasi atau bisnis dari waktu ke waktu, akuntan dan analis keuangan dapat menentukan nilai intrinsiknya dan menilai potensinya untuk pertumbuhan dan profitabilitas di masa depan. Ini bisa menjadi alat penting dalam penilaian bisnis dan analisis keuangan.

Selain penerapannya dalam akuntansi, pendapatan residual merupakan konsep penting dalam pelaporan keuangan.

Dalam pelaporan keuangan, residual income sering digunakan untuk mengukur laba ekonomi, yaitu laba yang dihasilkan oleh suatu investasi atau bisnis di atas dan di luar biaya modal.

Dengan melaporkan sisa pendapatan yang dihasilkan oleh suatu investasi atau bisnis, analis keuangan dan investor dapat mengevaluasi profitabilitas dan potensi pertumbuhannya di masa depan.

Baca juga: Mengetahui Apa itu Annual Net Income dan Cara Menghitungnya

Bagaimana Rumus dan Cara Menghitung Residual Income?

residual income 2

Untuk menghitung pendapatan residual, Anda perlu menggunakan rumus berikut:

Residual income = Pendapatan Operasional Bersih – (Pengembalian Minimum yang Diperlukan X Biaya Aset Operasional)

Berikut arti masing-masing istilah tersebut:

Pendapatan operasional bersih

Untuk menghitung residual income, pertama-tama Anda perlu menentukan investasi atau pendapatan operasional bersih atau net operating income (NOI) bisnis.

Sebuah investasi atau bisnis menghasilkan pendapatan operasional bersih setelah semua biaya operasional dibayar. Ini termasuk pendapatan dari penjualan, persewaan, atau sumber pendapatan lain dikurangi pengeluaran apa pun seperti gaji, sewa, atau perlengkapan.

Pengembalian minimum yang diperlukan

Setelah Anda menentukan pendapatan operasional bersih, hitung pengembalian minimum yang diperlukan atau biasa dikenal Minimum Required Return (MRR).

Pengembalian minimum yang diperlukan adalah tingkat pengembalian yang diharapkan diterima oleh investor atau pemilik atas investasinya.

Hal ini biasanya didasarkan pada risiko yang terkait dengan investasi atau bisnis, dan dapat bervariasi tergantung pada industri, kinerja keuangan perusahaan, dan faktor lainnya.

Biaya aset operasi

Terakhir, Anda perlu menentukan biaya aset operasi, yang mencakup jumlah total modal yang diinvestasikan dalam bisnis atau investasi. Ini dapat mencakup aset seperti properti, peralatan, dan inventaris.

Setelah Anda memiliki ketiga angka ini, Anda dapat menghitung pendapatan residual menggunakan rumus:

Residual income = Pendapatan Operasional Bersih – (Pengembalian Minimum yang Diperlukan X Biaya Aset Operasional)

Dengan menghitung pendapatan residual, Anda dapat menentukan profitabilitas dan nilai potensial. Jika residual income positif, investasi atau bisnis menghasilkan pendapatan di atas dan melampaui pengembalian minimum yang disyaratkan.

Hal ini menandakan bahwa investasi atau usaha tersebut menguntungkan dan mungkin merupakan peluang investasi yang baik.

Jika sisa pendapatan negatif, investasi atau bisnis tidak menghasilkan pendapatan yang cukup untuk membenarkan investasi atau melanjutkan operasi bisnis.

Dalam hal ini, mungkin perlu mengevaluasi kembali investasi atau strategi bisnis untuk meningkatkan profitabilitas dan menghasilkan sisa pendapatan yang positif.

Baca juga: Pengertian Disposable Income, Cara Hitung, dan Manfaatnya

3 Contoh Kasus Penghitungan Residual Income

residual income 1

Contoh 1

Salah satu contoh penghitungan pendapatan residual yang digunakan dalam praktik adalah mengevaluasi investasi real estat. Investor real estat sering kali menggunakan sisa pendapatan untuk menilai profitabilitas properti investasi potensial.

Misalnya, seorang investor real estat sedang mempertimbangkan untuk membeli properti sewaan. Properti ini menghasilkan pendapatan sewa tahunan sebesar 100.000.000, dan total biaya properti, termasuk harga pembelian dan renovasi yang diperlukan, adalah 1 milyar.

Investor memperkirakan bahwa pengembalian minimum yang diperlukan untuk investasi tersebut adalah 10%, berdasarkan biaya peminjaman uang dan tingkat risiko investasi.

Untuk menghitung residual income investasi ini, investor terlebih dahulu menentukan pendapatan operasional bersih, yaitu pendapatan sewa dikurangi biaya operasional, seperti pajak properti, asuransi, dan biaya pemeliharaan. Katakanlah pendapatan operasional bersih untuk properti ini adalah 80.000.000 per tahun.

Selanjutnya, investor akan menentukan biaya aset operasi, yaitu total biaya properti. Karena total biaya properti adalah 1 milyar, ini adalah biaya aset operasi.

Terakhir, investor akan menghitung sisa pendapatan dengan menggunakan rumus:

Pendapatan Residual = Pendapatan Operasional Bersih – (Pengembalian Minimum yang Diperlukan X Biaya Aset Operasional) Pendapatan Residual = 80.000.000 – (0,10 X 1.000.000.000) Pendapatan Residual = 80.000.000 – 100.000.000 Pendapatan Residual = -20.000.000

Dalam hal ini, residual income adalah negatif, yang berarti bahwa investasi tersebut tidak menghasilkan pendapatan yang cukup untuk memenuhi persyaratan pengembalian minimum sebesar 10%.

Berdasarkan analisis ini, investor mungkin memutuskan untuk tidak membeli properti atau mungkin perlu mengevaluasi kembali strategi investasi untuk meningkatkan profitabilitas dan menghasilkan sisa pendapatan yang positif.

Contoh ini menggambarkan bagaimana sisa pendapatan dapat berguna bagi investor real estate untuk mengevaluasi profitabilitas dan keberlanjutan properti investasi potensial.

Dengan menggunakan residual income untuk menganalisis pendapatan yang dihasilkan oleh sebuah properti dan membandingkannya dengan tingkat pengembalian minimum yang disyaratkan, investor dapat membuat keputusan yang tepat tentang bagaimana menginvestasikan uangnya dan memaksimalkan keuntungannya.

Baca juga: Biaya Periode: Pengertian, Cara Hitung, dan Contohnya

Contoh 2

Katakanlah sebuah perusahaan sedang mempertimbangkan untuk berinvestasi dalam proyek baru yang memerlukan investasi awal sebesar 1 milyar.

Proyek ini diharapkan menghasilkan pendapatan operasional bersih tahunan sebesar 200.000.000 selama lima tahun. Pengembalian investasi minimum yang disyaratkan perusahaan adalah 10%.

Untuk menghitung pendapatan residual dari investasi ini, pertama-tama kita perlu menghitung total pendapatan operasional bersih yang dihasilkan selama umur investasi:

Total Pendapatan Operasional Bersih = Pendapatan Operasional Bersih Tahunan X Jumlah Tahun Total Pendapatan Operasional Bersih = 200.000.000 X 5 Total Pendapatan Operasional Bersih = 1.000.000.000

Selanjutnya, kita perlu menghitung biaya aset operasi untuk proyek tersebut, yang mencakup investasi awal sebesar 1.000.000.000:

Biaya Aset Operasi = Biaya Investasi Awal Aset Operasi = 1.000.000.000

Sekarang kita dapat menghitung sisa pendapatan dengan menggunakan rumus Pendapatan Residual = Pendapatan Operasional Bersih – (Pengembalian Minimum yang Diperlukan X Biaya Aset Operasional):

Sisa Pendapatan = 1.000.000.000 – (10% X 1.000.000.000) Sisa Pendapatan = 1.000.000.000 – 100.000.000 Sisa Pendapatan = 900.000.000

Artinya, proyek tersebut menghasilkan residual income sebesar 900.000.000, yang merupakan pendapatan yang dihasilkan melebihi laba atas investasi minimum yang disyaratkan perusahaan.

Hal ini merupakan pertanda positif karena menunjukkan bahwa proyek tersebut menghasilkan pendapatan berlebih yang dapat digunakan untuk diinvestasikan kembali dalam bisnis atau dibagikan kepada pemegang saham.

Namun, penting untuk dicatat bahwa ini hanyalah salah satu faktor yang perlu dipertimbangkan ketika mengevaluasi proyek. Perusahaan juga perlu mempertimbangkan faktor-faktor lain, seperti risiko yang terkait dengan proyek, potensi pertumbuhan di masa depan, dan dampak keseluruhan terhadap kinerja keuangan perusahaan.

Dengan menggunakan sisa pendapatan sebagai bagian dari analisisnya, perusahaan dapat lebih memahami potensi keuntungan proyek dan membuat keputusan investasi yang lebih tepat.

Baca juga: 6 Jenis Analisis Pendapatan dalam Bisnis dan Tips Mengelolanya

Contoh 3

Skenario lain di mana pendapatan residual dapat digunakan dalam praktik adalah dalam mengevaluasi investasi saham.

Residual income dapat digunakan untuk menilai apakah suatu saham tertentu merupakan peluang investasi yang baik berdasarkan jumlah residual income yang dihasilkannya.

Misalnya, seorang investor sedang mempertimbangkan untuk membeli saham di Perusahaan X. Perusahaan X menghasilkan laba bersih tahunan sebesar 10 milyar, dan investor tersebut memperkirakan bahwa pengembalian minimum yang diperlukan untuk investasi tersebut adalah 8%, berdasarkan pada tingkat bunga saat ini dan risikonya. tingkat investasi.

Untuk menghitung residual income investasi ini, investor terlebih dahulu menentukan pendapatan operasional bersih, yang dalam hal ini adalah laba bersih sebesar 10 milyar.

Selanjutnya, investor perlu menentukan biaya aset operasi. Hal ini bisa menjadi sedikit lebih rumit untuk investasi saham dibandingkan investasi real estat, karena tidak ada aset fisik yang perlu dipertimbangkan.

Namun, biaya aset operasi dapat diperkirakan sebagai jumlah ekuitas yang diinvestasikan di perusahaan oleh pemegang saham. Katakanlah total ekuitas yang diinvestasikan di Perusahaan X adalah 50 milyar.

Terakhir, investor akan menghitung pendapatan residual dengan menggunakan rumus:

Pendapatan Residual = Pendapatan Operasional Bersih – (Pengembalian Minimum yang Diperlukan X Biaya Aset Operasional) Pendapatan Residual = 10.000.000.000 – (0,08 X 50.000.000.000) Pendapatan Residual = 10.000.000.000 – 4.000.000.000 Pendapatan Residual = 6.000.000.000

Dalam hal ini, sisa pendapatan bernilai positif, menunjukkan bahwa Perusahaan X menghasilkan pendapatan di atas dan melampaui pengembalian minimum yang disyaratkan sebesar 8%.

Berdasarkan analisis tersebut, investor dapat memutuskan untuk membeli saham di Perusahaan X sebagai peluang investasi yang potensial.

Contoh ini menggambarkan bagaimana pendapatan residual dapat digunakan untuk mengevaluasi profitabilitas dan nilai potensial investasi saham.

Dengan menggunakan residual income untuk membandingkan pendapatan yang dihasilkan perusahaan dengan tingkat pengembalian minimum yang disyaratkan, investor dapat membuat keputusan yang tepat tentang saham mana yang akan diinvestasikan dan memaksimalkan keuntungannya.

Baca juga: Mengenal Metode Pengakuan Pendapatan Berdasarkan PSAK Indonesia

Apa Jenis Residual Income yang Paling Menguntungkan?

Penentuan jenis pendapatan residual yang paling menguntungkan bersifat subjektif dan dapat bervariasi berdasarkan keadaan dan preferensi individu.

Namun, beberapa jenis sisa pendapatan yang paling umum dipertimbangkan dan berpotensi menguntungkan meliputi:

Investasi real estate atau properti

Investasi properti dapat menghasilkan pendapatan pasif melalui pendapatan sewa, keuntungan modal dari apresiasi properti, dan potensi keuntungan pajak.

Investasi real estat dapat menjadi strategi jangka panjang yang memerlukan modal awal dan pengelolaan berkelanjutan, namun juga dapat memberikan keuntungan yang signifikan seiring berjalannya waktu.

Saham yang membayar dividen

Saham yang membagikan dividen dapat memberikan pendapatan berkelanjutan kepada investor tanpa memerlukan keterlibatan aktif terus menerus.

Pembayaran dividen dapat diinvestasikan kembali untuk menghasilkan keuntungan majemuk seiring berjalannya waktu dan berpotensi memberikan pendapatan yang signifikan dalam jangka panjang.

Hak kekayaan intelektual

Kekayaan intelektual, seperti paten, hak cipta, dan merek dagang, dapat menghasilkan pendapatan berkelanjutan melalui lisensi dan royalti.

Hal ini bisa sangat menguntungkan bagi mereka yang berkecimpung dalam industri kreatif atau memiliki ide-ide inovatif.

Kepemilikan bisnis

Memiliki bisnis yang menghasilkan pendapatan berkelanjutan dapat memberikan sumber residual income yang signifikan. Hal ini dapat dicapai melalui kepemilikan properti sewaan, bisnis online, atau waralaba, dan peluang lainnya.

Baca juga: Pendapatan Marginal (Marginal Revenue) Adalah: Ini Pembahasan Lengkapnya

Perbedaan Antara Pendapatan Residual dan Pendapatan Pasif

Residual income dan pendapatan pasif adalah konsep yang serupa, namun keduanya memiliki beberapa perbedaan utama.

Residual income adalah pendapatan yang terus dihasilkan setelah usaha atau investasi awal. Pendapatan ini biasanya dihasilkan melalui pembayaran berkelanjutan atau royalti dan mungkin memerlukan pengelolaan atau pemeliharaan berkelanjutan.

Residual income dapat diperoleh dari berbagai sumber, seperti pendapatan sewa, investasi, atau kekayaan intelektual.

Pendapatan pasif, sebaliknya, diperoleh tanpa keterlibatan aktif atau usaha berkelanjutan. Pendapatan pasif dapat dihasilkan melalui investasi, seperti saham yang membayar dividen, pinjaman peer-to-peer, real estate, atau bisnis online, seperti pemasaran afiliasi atau pendapatan iklan.

Penghasilan pasif biasanya memerlukan sedikit atau bahkan tidak memerlukan pengelolaan atau pemeliharaan berkelanjutan.

Meskipun residual income dan pendapatan pasif dapat memberikan pendapatan berkelanjutan tanpa keterlibatan aktif yang berkelanjutan, residual income biasanya memerlukan lebih banyak pengelolaan atau pemeliharaan daripada pendapatan pasif.

Selain itu, residual income mungkin memerlukan investasi atau usaha awal, sedangkan pendapatan pasif dapat dihasilkan dengan sedikit atau tanpa investasi di muka.

Perbedaan lainnya adalah pendapatan pasif sering kali dipandang sebagai bagian dari residual income. Residual income dapat mencakup aliran pendapatan pasif dan aktif, sedangkan pendapatan pasif diperoleh secara eksklusif tanpa keterlibatan aktif.

Baca juga: Pengertian Pendapatan Diterima di Muka dan Contohnya

Siapa yang Dapat Memanfaatkan Residual Income?

Pendapatan residual dapat bermanfaat bagi berbagai individu dan kelompok, termasuk:

Investor

Investor bisa mendapatkan keuntungan dari sisa pendapatan dengan menghasilkan pendapatan berkelanjutan dari investasi yang memerlukan sedikit atau tanpa usaha atau pengelolaan berkelanjutan. Ini dapat mencakup properti sewaan, saham yang membayar dividen, dan kekayaan intelektual.

Pemilik bisnis

Pemilik bisnis bisa mendapatkan keuntungan dari sisa pendapatan dengan menciptakan aliran pendapatan berkelanjutan dari operasi bisnis mereka.

Hal ini dapat mencakup pendapatan sewa dari properti yang dimiliki, royalti dari kekayaan intelektual berlisensi, atau pendapatan berkelanjutan dari produk atau layanan berbasis langganan.

Profesional kreatif

Para profesional kreatif, seperti penulis, musisi, dan seniman, dapat memperoleh manfaat dari sisa pendapatan dengan memperoleh royalti berkelanjutan dari kekayaan intelektual mereka.

Hal ini dapat memberikan sumber pendapatan berkelanjutan tanpa memerlukan keterlibatan aktif terus menerus.

Pensiunan

Pensiunan bisa mendapatkan keuntungan dari sisa pendapatan dengan menghasilkan aliran pendapatan berkelanjutan dari investasi mereka, seperti properti sewaan, saham yang membayar dividen, atau obligasi.

Hal ini dapat memberikan sumber pendapatan yang dapat diandalkan selama masa pensiun.

Baca juga: Pengertian Proyeksi Pendapatan, Cara dan Metode Penghitungannya

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap residual income beserta cara hitung dan perbedaannya dengan pendapatan pasif. Jika Anda adalah seorang pemilik bisnis, mengetahui cara menghitung residual income pada bisnis sangat penting supaya Anda mengetahui aliran pendapatan perusahaan lebih jelas.

Selain itu, catat setiap pendapatan dan biaya pada bisnis dengan detail dalam proses pembukuan yang benar supaya menghasilkan data keuangan yang valid dan membantu Anda membuat keputusan bisnis yang benar.

Jika Anda belum memiliki sistem pembukuan yang modern, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi online seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi pilihan lebih dari 75 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis di Indonesia dalam menghadirkan solusi akuntansi terintegrasi dalam bisnis.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

5 × one =