Psikologi Warna: Menentukan Warna Terbaik pada Proses Branding Bisnis

psikologi warna

Psikologi warna yang berkaitan dengan persuasi adalah salah satu aspek pemasaran dan branding yang paling menarik dan paling kontroversial.

Warna adalah alat komunikasi yang kuat dan dapat digunakan untuk memberi sinyal tindakan, memengaruhi suasana hati, dan bahkan memengaruhi reaksi fisiologis.

Warna tertentu telah dikaitkan dengan peningkatan tekanan darah, peningkatan metabolisme, dan kelelahan mata.

Jadi bagaimana sebenarnya cara kerja warna dalam proses pengenalan merek kawan Kledo? Bagaimana warna diyakini memengaruhi suasana hati dan perilaku? Baca terus artikel ini sampai selesai.

Apa itu Psikologi Warna?

psikologi warna

Pada tahun 1666, ilmuwan Inggris Sir Isaac Newton menemukan bahwa ketika cahaya putih murni melewati sebuah prisma, ia akan terpisah menjadi semua warna yang terlihat.

Newton juga menemukan bahwa setiap warna terdiri dari satu panjang gelombang dan tidak dapat dipisahkan lagi menjadi warna lain.

Eksperimen lebih lanjut menunjukkan bahwa cahaya dapat digabungkan untuk membentuk warna lain.

Misalnya, cahaya merah dicampur dengan cahaya kuning menghasilkan warna oranye. Beberapa warna, seperti hijau dan magenta, saling meniadakan saat dicampur dan menghasilkan cahaya putih.

Jika Anda pernah melukis, maka Anda mungkin memperhatikan bagaimana warna tertentu dapat dicampur untuk menciptakan warna lain.

Psikologi warna adalah studi tentang bagaimana warna mempengaruhi persepsi dan perilaku.

Dalam pemasaran dan branding, psikologi warna difokuskan pada bagaimana warna memengaruhi kesan konsumen terhadap suatu merek dan apakah warna tersebut membujuk konsumen untuk mempertimbangkan merek tertentu atau melakukan pembelian.

Ini adalah bidang studi yang penting untuk dipertimbangkan saat membuat aset pemasaran, membangun bisnis baru, atau mengubah citra bisnis yang sudah ada.

Pertimbangkan ini: Dalam sebuah penelitian berjudul “Dampak warna pada pemasaran,” para peneliti menemukan bahwa hingga 90% penilaian cepat yang dibuat tentang produk dapat didasarkan pada warna saja.

Mengapa warna penting dalam proses branding?

Ingatah, kesan pertama sangat diperhitungkan. Ini terutama jika menyangkut merek Anda karena warna merek Anda kemungkinan akan menjadi hal pertama yang dilihat pelanggan.

Warna menimbulkan emosi dan perasaan, ditambah mereka menyampaikan informasi tertentu. Hal ini memungkinkan pelanggan untuk membentuk kesan awal bahkan tanpa mengetahui tentang produk Anda.

Sederhananya, warna merek sangat kuat dalam membantu pelanggan memutuskan apakah mereka ingin terlibat atau tidak.

Bagaimana pelanggan merespons warna?

Kita semua tahu merah dikaitkan dengan bahaya dan hijau dikaitkan dengan alam, tetapi keduanya memiliki arti dan asosiasi tambahan.

Seperti yang kita bahas di awal bahwa psikologi warna adalah studi tentang bagaimana warna mempengaruhi persepsi dan perilaku.

Ini memungkinkan kita untuk memahami warna dan menggunakannya untuk keuntungan kita, terutama dalam hal pemasaran dan branding.

Menurut sebuah penelitian, 62-90% penilaian produk didasarkan pada warna saja, jadi penting untuk mendapatkan palet merek Anda dengan benar.

Contoh Penggunaan Warna yang Berhasil pada Merek Terkenal

warna

Merek dengan skema warna yang bagus tidak menemukannya secara kebetulan.

Pikirkan tentang merek yang Anda gunakan hampir setiap hari dan bagaimana warna berperan dalam identitas visual mereka. Coca-Cola berwarna merah. Apple berwarna putih. Merek seperti Google play menggunakan banyak warna dan McDonalds dengan lengkungan emasnya

Warna merah Coca-cola yang dapat dikenali muncul karena alasan praktis. Menurut merek tersebut, “sejak pertengahan 1990-an, kami mulai mengecat tong kami dengan warna merah sehingga agen pajak dapat membedakannya dari alkohol selama pengangkutan”. Saat itu, alkohol dikenai pajak tetapi minuman ringan tidak.

Tapi itu adalah langkah yang baik untuk alasan lain juga karena kita sekarang tahu merah bisa menjadi pemicu pembelian impulsif.

Steve Jobs memilih warna putih karena dua alasan. Tertarik dengan dunia desain, Jobs tahu putih adalah warna kemurnian, dan begitu juga dengan visinya tentang produk yang dirancang dengan indah.

Alasan kedua adalah karena persaingan. Saat itu, warna dominan yang digunakan oleh produsen komputer adalah abu-abu.

Kisah menarik: Google memilih merah, biru, dan kuning karena itu adalah warna utama, tetapi mereka menambahkan hijau untuk menunjukkan bahwa mereka tidak selalu mengikuti aturan.

Palet kekanak-kanakan ini membuat teknologi tampak tidak terlalu menakutkan—cocok untuk perusahaan yang bangga membuat segala sesuatunya sangat mudah digunakan.

Ada ilmu di balik warna kunci McDonald’s. Merah merangsang, meningkatkan detak jantung, dan sebagai hasilnya, nafsu makan Anda. Kuning dikaitkan dengan kebahagiaan, ditambah lagi itu adalah warna yang paling terlihat dari kejauhan.

Seperti yang ditunjukkan oleh contoh, tidak ada warna yang dipilih secara tidak sengaja.

Perusahaan-perusahaan ini telah melakukan pekerjaan luar biasa dalam membangun merek yang dapat dikenali dari warna saja. Jadi mari kita masuk ke bagaimana Anda dapat memilih warna yang tepat untuk membuat merek Anda mudah diingat dan dikenali.

Langkah Memilih Warna Terbaik untuk Proses Branding Merek Anda

colour

Setelah Anda mengetahui apa itu psikologi warna dan hubungannya dengan keberhasilan pengenalan merek terkenal melalui warna yang mereka pilih, sekarang saatnya untuk bisnis kawan Kledo memilih warna yang sesuai dengan kepribadian merek dalam bisnis.

Berikut adalah beberapa langkah yang bisa Anda ambil:

LANGKAH 1: Pahami apa arti warna

Banyak penelitian telah membahas teori warna. Jangan sampai Anda salah menemukan cerita di balik setiap warna, inilah ringkasan singkat untuk memberi Anda gambaran:

  • Merah dikaitkan dengan bahaya, kegembiraan, dan energi. Itu juga dikenal sebagai warna cinta dan gairah.
  • Pink itu feminin, sentimental dan romantis. Nuansa yang berbeda, seperti hot pink, bisa menjadi muda dan berani.
  • Oranye, seperti namanya, segar dan penuh vitalitas. Ini juga kreatif, suka berpetualang, dan terkait dengan hemat biaya.
  • Kuning optimis. Ini adalah warna yang diasosiasikan dengan keceriaan dan kebahagiaan.
  • Hijau itu alami, sering digunakan untuk menunjukkan keberlanjutan. Tapi bisa juga disejajarkan dengan gengsi dan kekayaan.
  • Biru dapat dipercaya dan dapat diandalkan. Ini menenangkan atau sering dikaitkan dengan depresi.
  • Ungu adalah royalti dan keagungan. Itu bisa menjadi spiritual dan misterius.
  • Coklat sederhana dan jujur, sering digunakan untuk produk organik yang sehat.
  • Putih itu murni. Ini menyampaikan kesederhanaan dan kepolosan, seringkali dengan nuansa minimalis.
  • Hitam itu canggih dan elegan. Itu bisa formal dan mewah, tetapi juga menyedihkan.
  • Multicolor bersatu atau terbuka untuk apa pun. Sangat bagus untuk menangkap semangat keragaman.

Tentu saja, dalam spektrum ini, ada banyak warna tambahan. Warna yang berbeda, seperti baby blue atau navy, juga berkontribusi pada pengertian warna.

Kami akan membahas ini nanti di artikel, tetapi untuk saat ini, kawan Kledo harus memiliki gambaran kasar tentang warna apa yang paling cocok untuk merek Anda.

LANGKAH 2: Identifikasi esensi merek Anda

Richard Branson mengidentifikasi mereknya ketika dia memilih warna merah cerah pada merek Virgin.

Ini mendorong pelanggannya sendiri untuk berani dan percaya diri, mencerminkan metode bisnisnya sendiri yang berbeda. Jadi warna apa yang paling sesuai dengan warna Anda?

Pertama, identifikasi tentang apa merek Anda, karena memiliki gagasan yang jelas—apa tujuan merek Anda dan bagaimana perasaan audiens target Anda—akan membantu mengasah warna terbaik untuk dipilih untuk merek Anda.

Pikirkan tentang merek Anda dengan cara berikut:

  • Sasaran merek: Apakah Anda ingin pelanggan bahagia, kaya, lebih terinformasi?
  • Target audiens: Apakah Anda ingin mereka merasa positif, percaya diri, atau cerdas?
  • Ciri-ciri kepribadian: Apakah merek Anda menyenangkan, serius, atau inspiratif?

Cara Anda ingin dilihat oleh pelanggan dapat membantu mempersempit skema warna Anda. Jadi, meskipun produk Anda mungkin organik—warna yang biasanya diasosiasikan dengan cokelat—esensi merek Anda mungkin tentang merayakan kebaikan,

dalam hal ini Anda dapat memilih warna kuning optimis. Lebih baik lagi, Anda dapat menampilkan cokelat dan kuning sebagai bagian dari palet warna merek Anda (kita akan membahasnya nanti).

LANGKAH 3: Lihat warna merek pesaing

Warna merek harus menonjol atau setidaknya dapat langsung dikenali. Karena produk Anda sering muncul di antara pesaing—baik online atau di rak toko, dan Anda tidak ingin terlihat sama.

Kita sering melihat tabir surya sering memakai warna kuning atau perusahaan teknologi yang banyak menggunakan warna biru. Ketika setiap produk terlihat sama, ini sangat mudah untuk diabaikan.

Jadi, pikirkan hal-hal lain yang dilakukan merek atau produk Anda, selain yang sudah jelas.

Tabir surya mungkin melindungi dari sinar matahari tetapi jika dibuat secara berkelanjutan, hijau bisa menjadi pilihan.

Untuk menghindari tersesat dalam campuran pilihan warna, buat mood board pesaing Anda untuk menentukan bagaimana Anda dapat memisahkan diri dari kelompok serupa.

LANGKAH 4: Buat palet warna

Pada kenyataannya, warna itu sangat beragam. Misalnya ada banyak nuansa biru, jadi mari kita lihat warna sebagai konteks, baik sebagai warna merek individu dan dalam palet.

Jenis warna

Color Hues

Ini mengacu pada variasi warna primer: merah, kuning, dan biru. Seperti yang mungkin Anda ingat, ketiga warna ini dapat menciptakan warna lain, tergantung pada cara pencampurannya.

Color Shade

Ini adalah saat hitam ditambahkan ke warna, dan jumlah bayangan mengacu pada jumlah hitam yang ditambahkan.

Color Tint

Ini adalah versi warna putih, menambahkan warna putih untuk membuat warnanya lebih terang.

Saturasi warna atau nada

Ini adalah saat Anda mengubah tampilan warna dengan menambahkan hitam dan putih.

Kode Warna

Ada dua kode warna yang perlu Anda ketahui untuk memastikan warna merek Anda dapat direplikasi secara akurat, di mana pun mereka muncul.

Anda tidak perlu memahami kode-kode ini sepenuhnya, tetapi Anda perlu mengetahui apa warna merek Anda dalam setiap format, yang muncul sebagai rangkaian angka untuk setiap warna.

CMYK dan PMS: CMYK adalah singkatan dari Cyan, Magenta, Yellow, dan Key (hitam) sedangkan PMS adalah singkatan dari Pantone Matching System. Ini digunakan untuk mencetak, baik off-set digital.

RGB dan HEX: RGB adalah singkatan dari Red, Green, Blue sedangkan HEX adalah singkatan dari Hexadecimal Numeral System. Ini sebagian besar ditemukan di layar untuk hal-hal seperti situs web dan email.

Di mana Anda Harus Menggunakan Warna pada Merek Anda?

psikologi warna
Color swatches of graphic designers putting on desk table in working room.

Setelah Anda melakukan penelitian, menemukan warna Anda, dan membuat palet warna pendukung, saatnya untuk menerapkannya.

Di semua titik kontak Anda, pastikan warna yang Anda pilih memiliki efek yang diinginkan dan akan berfungsi dalam berbagai cara.

Berikut adalah beberapa tempat di mana warna merek Anda dapat muncul:

  • Logo
  • Situs web dan email
  • Media sosial
  • Periklanan
  • Di toko
  • Kop surat
  • Seragam staf
  • Acara

Sebelum Anda berkomitmen, uji warna Anda dalam satu atau dua format, seperti media sosial atau dengan mencetak kartu nama.

Kesimpulan

Itulah pengertian lengkap psikologi warna dan fungsinya bagi proses keberhasilan branding bisnis kawan Kledo.

Untuk memastikan pemilihan warna yang baik, pastikan kawan Kledo:

  • Mengetahui teori warna untuk memahami apa arti warna
  • Identifikasi tentang apa merek Anda sehingga Anda dapat menyelaraskan dengan warna yang relevan.
  • Pertimbangkan pesaing Anda sehingga Anda tidak terlihat sama.
  • Buat dan uji palet warna di semua titik kontak merek.
  • Buat pedoman merek agar merek Anda selalu terlihat sama.

Jika proses branding berhasil tentu nantinya Anda akan melipatgandakan keuntungan pada bisnis. Jika sudah sampai tahap ini, jangan lupa untuk mencatat seluruh transaksi yang terjadi untuk memudahkan Anda dalam pengembangan bisnis yang lebih basar.

Jika kawan Kledo kesulitan dengan proses pencatatan manual yang memakan waktu, Anda bisa mencoba untuk menggunakan software akuntansi Kledo untuk kemudahan proses pembukuan yang lebih baik.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan pengeluaran dan pemasukan pada bisnis, manajemen aset dan persediaan, pengelolaan muti gudang dan cabang, dan otomasi pembuatan seluruh laporan keuangan dimanapun dan kapanpun Anda mau.

Jadi apalagi yang Anda tunggu? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

fourteen + 6 =