10 Strategi Online Branding Untuk Pemasaran Produk yang Efektif

online branding baner

Dalam lanskap digital saat ini, membangun online branding yang kuat adalah hal yang sangat penting bagi bisnis untuk berkembang. Branding online menawarkan pendekatan strategis untuk membentuk identitas perusahaan di dunia maya, mendorong visibilitas, kredibilitas, dan keterlibatan.

Menurut statistik terbaru, bisnis yang melakukan branding secara online yang baik mengalami peningkatan prospek sebesar 67% dibandingkan dengan bisnis yang tidak.

Selain itu, 87% konsumen memulai perjalanan pembelian mereka secara online, sehingga penting bagi Anda membangun strategi merek digital yang menarik.

Dengan keahlian yang tepat dan layanan yang disesuaikan, bisnis dapat memanfaatkan kekuatan branding online untuk menonjol di pasar yang ramai dan membina hubungan jangka panjang dengan audiens target mereka.

Jika Anda ingin belajar cara membangun identitas merek di dunia online, Anda berada di tempat yang tepat. Hari ini Anda akan belajar tentang cara melakukan branding online, strategi, alat pemasaran digital apa yang dapat Anda gunakan untuk meningkatkan kesadaran merek, dan cara mempromosikan produk Anda.

1. Definisikan Merek Anda: Identitas, Nilai, Misi, dll.

Bahkan sebelum Anda mulai bermimpi tentang online branding yang kuat, Anda harus mengetahui dasar-dasarnya. Tanyakan pada diri Anda pertanyaan penting: tentang apa merek saya nantinya? Anda tidak akan mencapai tujuan Anda jika Anda tidak tahu apa yang ingin Anda jual dan kepada siapa.

Menentukan identitas merek bisa menjadi tugas yang sulit, namun hal ini akan membuat pekerjaan pemasaran selanjutnya menjadi lebih mudah.

Langkah selanjutnya adalah menetapkan nilai-nilai merek, pernyataan misi, dan proposisi penjualan yang unik atau unique selling point (USP). Terakhir, lakukan riset terhadap target audiens untuk menemukan siapa pelanggan ideal Anda.

Proposisi nilai merek adalah pernyataan ringkas yang mengomunikasikan nilai unik dan manfaat yang ditawarkan merek Anda kepada audiens target.

Proposisi ini menguraikan alasan mengapa pelanggan harus memilih perusahaan Anda daripada pesaing. Proposisi nilai merek menekankan kualitas unik, manfaat, dan faktor pembeda dari organisasi Anda yang membuatnya menarik dan signifikan.

Pernyataan misi adalah pernyataan singkat dan jelas yang merangkum tujuan, nilai, dan arah keseluruhan merek. Sebagai contoh, pernyataan misi Nike adalah “Untuk membawa inspirasi dan inovasi kepada setiap atlet* di dunia. (*Jika Anda memiliki tubuh, Anda adalah seorang atlet).”

Pernyataan misi Apple adalah “untuk menghadirkan pengalaman pengguna terbaik kepada pelanggan melalui perangkat keras, perangkat lunak, dan layanan yang inovatif.”

Di sisi lain, USP adalah faktor yang khas dan menarik yang membedakan produk atau layanan Anda dari para pesaing. Ini adalah fitur, atribut, atau manfaat spesifik yang membuat produk menjadi unik dan berharga bagi audiens target.

USP sering digunakan sebagai pesan pemasaran utama untuk mengomunikasikan keunggulan kompetitif merek dan membujuk pelanggan untuk memilihnya daripada alternatif lain.

Menentukan target audiens biasanya dilakukan melalui penelitian ekstensif, berbicara dengan klien Anda yang sudah ada, dan membuat persona pembeli.

Anda harus mengetahui untuk siapa produk tersebut dibuat dan apa saja karakteristik utama serta poin-poin penting dari pelanggan Anda. Hanya setelah Anda menyiapkan persona pembeli, Anda dapat mulai menyusun suara merek dan strategi komunikasi.

Sekarang setelah Anda mengetahui cara mendefinisikan merek online Anda, sekarang saatnya untuk melanjutkan ke langkah berikutnya!

Baca juga: Rumus Menghitung ROI dalam Berbagai Kondisi dan Contoh Kasusnya

Banner 3 kledo

2. Strategi Merek: Tujuan, Pesan, dan Positioning

Setelah Anda menetapkan identitas merek Anda sehingga Anda tahu siapa Anda (sebagai organisasi), solusi apa yang Anda jual, dan siapa target pelanggan Anda, Anda dapat mulai menyusun strategi masuk ke pasar.

Strategi merek Anda harus mencakup semua yang perlu Anda lakukan untuk berkembang. Tetapkan tujuan Anda – misalnya, untuk mencapai jumlah penjualan X dalam 5 tahun.

Tentukan brand voice Anda dan bagaimana Anda akan berkomunikasi dengan audiens Anda. Terakhir – pernyataan posisi merek – strategi yang disengaja untuk membangun persepsi yang unik dan menguntungkan dari sebuah merek di benak audiens target relatif terhadap pesaing.

Membuat strategi online branding tentu saja bukan tugas yang mudah dan harus menjadi proses yang berkelanjutan. Kita akan membahas tentang analisis nanti, tetapi Anda harus selalu mengetahui bagaimana kinerja bisnis online Anda dan mengubah strategi jika gagal memberikan hasil yang diinginkan.

Strategi Anda harus ambisius tetapi tetap relevan dan realistis. Jika Anda menetapkan target terlalu tinggi dan tidak dapat mencapainya, hal ini akan berdampak negatif pada suasana hati perusahaan secara umum dan dapat mempengaruhi hubungan Anda dengan investor.

Baca juga: 10 Cara Branding Produk yang Sudah Terbukti dan Contohnya

3. Website: Hal yang Boleh dan Tidak Boleh Dilakukan

Jika Anda ingin membangun online branding yang kuat, website Anda haruslah yang terbaik. Bagaimanapun juga, website adalah kartu nama Anda di dunia digital, dan sering kali, website merupakan tempat pertama kali calon pelanggan berinteraksi dengan merek Anda.

Di balik setiap merek yang sukses, ada situs web yang dirancang dengan cermat dengan USP yang terlihat jelas.

Jangan khawatir jika anggaran Anda tidak memungkinkan untuk menyewa tim pemrograman terbaik untuk membuat website yang menarik dan canggih. Terkadang dalam mengembangkan website lebih sedikit itu lebih baik, dan Anda masih bisa memberikan pengalaman pelanggan yang luar biasa dengan satu halaman sederhana.

Website Anda harus mencakup hal-hal berikut ini:

  • Nama perusahaan,
  • Desain logo profesional,
  • Slogan yang akan memberi tahu pelanggan tentang solusi Anda,
  • Deskripsi produk,
  • Bagian “tentang kami”,
  • Informasi kontak.

Ini adalah suatu keharusan.

Sebelum membangun website, ada baiknya Anda membuat panduan gaya visual sebagai referensi untuk semua konten grafis di masa depan.

Saat mengerjakan situs web, kami sangat menyarankan untuk berkonsultasi dengan desainer UI/UX. Anda ingin halaman Anda mudah diakses dan mudah dibaca. Jika informasi sulit dijangkau, pengguna akan enggan mencarinya dan meninggalkan situs Anda untuk pesaing.

Jika Anda berencana untuk membuka toko online, maka toko online Anda harus dapat diakses dengan mudah dari beranda Anda. Jika Anda tidak memiliki pengalaman dengan platform e-commerce, maka kami menyarankan Anda untuk menggunakan salah satu solusi yang terkenal dan direkomendasikan seperti Shopify, WooCommerce, atau Magneto.

Baca juga: Marketing dan Branding: Pengertian Serta Perbedaannya

4. Membangun Media Sosial: Identifikasi Saluran & Strategi

Meskipun website jelas merupakan langkah penting untuk membangun merek dengan online branding yang kuat, saat ini, banyak percakapan terjadi di media sosial. Untuk menghasilkan online noise dan buzz seputar merek dan produk Anda, Anda harus keluar dan terlihat.

Sebagian besar perusahaan biasanya mencoba untuk mengatur dan mengelola semua saluran media sosial utama, seperti Facebook, Instagram, Twitter, dan Linkedin.Semakin banyak bisnis yang berusaha dalam membangun awareness di TikTok juga.

Sebenarnya, Anda mungkin tidak perlu memiliki semua saluran yang tercakup, setidaknya tidak di awal.

Riset audiens target akan memberi Anda gambaran tentang media sosial mana yang paling banyak digunakan oleh pelanggan potensial Anda.

Facebook / Meta

Meskipun beberapa orang mengatakan Facebook sedang sekarat, Facebook masih berada di puncak. Memang benar jumlah pengguna aktif bulanan tidak tumbuh sepesat beberapa tahun yang lalu, tapi tetap saja masih berkembang.

Facebook adalah tempat yang tepat untuk mengatur iklan retargeting. Postingan organik sudah tidak sesukses dulu lagi. Namun, Facebook masih merupakan tempat yang baik untuk berkomunikasi dengan audiens Anda.

Anda bisa menggunakan halaman Facebook Anda sebagai sumber informasi penting, seperti lokasi, kontak, dan jam buka (jika ada).

Instagram

Instagram jauh lebih berorientasi pada visual daripada Facebook. Gunakan untuk menampilkan foto-foto berkualitas tinggi dari produk atau tim perusahaan Anda.

Anda masih bisa menjalankan iklan melalui Instagram, namun perlu diingat bahwa pengguna datang ke sini untuk melihat foto-foto, dan iklan Anda harus disesuaikan untuk basis pengguna ini.

X

X yang dulunya dikenal dengan Twitter jelas lebih berorientasi pada teks daripada saluran sosial yang disebutkan sebelumnya. Jika Anda membangun sebuah merek dan ingin memiliki profil Twitter juga, maka strategi Anda juga harus lebih berorientasi pada teks.

Komentar pendek dan jenaka adalah konten yang paling viral di Twitter.

Linkedin

Linkedin adalah media sosial “profesional”. Kehadiran merek online Anda tidak boleh mengabaikan saluran ini jika Anda ingin dianggap sebagai mitra bisnis yang dapat diandalkan dan dipercaya.

Linkedin bagus untuk saluran komunikasi resmi, berbagi fitur, produk, dan solusi baru. Ini juga merupakan tempat yang baik untuk para pencari kerja, jadi jika Anda ingin memperluas tim Anda, pertimbangkan untuk memposting tawaran pekerjaan secara langsung melalui Linkedin.

TikTok

Anda mungkin berpikir TikTok hanya untuk remaja, tetapi kenyataannya TikTok telah berkembang secara signifikan selama beberapa tahun terakhir dan sekarang mencakup audiens yang lebih luas.

Ini masih bukan saluran media sosial terbaik untuk mendorong penjualan langsung, tetapi jangkauan yang bisa Anda dapatkan di sana sangat bagus untuk membangun kesadaran merek.

Beberapa contoh bagus dari merek online yang membuat konten menonjol di TikTok adalah Duolingo, ApplyBoard, dan Lotus Cars.

YouTube

Jangan terjebak dalam perangkap YouTube dan mengunggah semua video yang Anda hasilkan di sana. Saluran YouTube haruslah tepat dan dengan audiens yang jelas.

Orang-orang tidak akan menonton video hanya karena mereka menyukai identitas merek Anda. Mereka perlu mendapatkan sesuatu dari konten tersebut.

Video YouTube Anda harus menarik, informatif, dan bernilai.

Baca juga: Pengertian Rebranding, Fungsi, dan Strategi Melakukannya

5. Content Marketing: Posting Blog, Video, atau Podcast?

Salah satu saluran pemasaran yang paling efisien untuk online branding adalah pemasaran konten atau content marketing. Jika dilakukan dengan benar, hal ini dapat mendorong banyak lalu lintas organik yang terkonversi dengan baik ke situs web Anda.

Dalam strategi online branfing Anda, Anda harus memikirkan konten apa yang ingin Anda hasilkan untuk menghasilkan lebih banyak keterlibatan.

Banyak perusahaan yang berinvestasi dalam blog. Artikel yang dioptimalkan untuk mesin pencari menghasilkan banyak trafic yang berharga dan bekerja dalam jangka waktu yang lama.

Mereka tidak memerlukan anggaran belanja yang besar dan merupakan jenis investasi jangka panjang, tidak seperti iklan. Saya akan berbicara lebih banyak tentang konten SEO nanti.

Video membutuhkan lebih banyak usaha dan pengetahuan teknis, tetapi dengan kemajuan AI, sekarang jauh lebih mudah untuk membuat konten video.

Ada alat seperti Invideo, Synthesia, atau Elai yang dapat menjadi alternatif yang baik jika Anda tidak memiliki keterampilan membuat video.

YouTube masih merupakan platform video paling populer (bagi saya, TikTok belum menang), jadi wajar jika Anda memulai kampanye video Anda di sana.

Tentu saja, TikTok masih merupakan saluran media sosial yang sangat relevan, jadi jika Anda serius dalam membuat gambar bergerak, Anda masih perlu menguasai konten video berdurasi pendek.

Video ini dapat digunakan untuk membangun kesadaran merek di bagian atas saluran pemasaran atau bahkan untuk mendorong penjualan (jika merek Anda dikenal luas).

Hal terakhir yang ingin kami bicarakan di bagian ini adalah podcast. Podcast juga dapat berfungsi sebagai alat untuk membangun kesadaran merek.

Ini masih menjadi salah satu bagian strategi pemasaran yang paling jarang dijajaki. Itu berarti jika Anda berhasil – tidak akan ada banyak persaingan seperti di, katakanlah, YouTube.

Trik kecil yang bagus adalah bahwa Anda dapat mengubah postingan blog apa pun menjadi podcast pendek. Baca saja apa yang Anda tulis dan tambahkan rekamannya ke dalam artikel.

Banyak orang yang tidak bisa membaca karena berbagai alasan (dari orang yang memiliki gangguan penglihatan hingga pengemudi yang terjebak macet) akan mendapat manfaat dari kata-kata yang diucapkan.

Baca juga: Cara Melakukan Branding Produk di Media Sosial, Mudah!

6. Berinteraksi Dengan Audiens Anda: Tips & Trik

Membuat konten viral adalah Cawan Suci bagi setiap pemasar, kami yakin Anda setuju. Sayangnya, tidak ada tips yang 100% berhasil tentang cara membuat kampanye viral. Jika semudah itu, semua orang akan melakukannya!

Meskipun demikian, beberapa merek lebih sukses dengan konten yang menarik daripada yang lain.

Rahasianya terletak pada keahlian dan emosi. Anda harus belajar tentang pemicu yang mendorong orang untuk terlibat dengan konten online.

Pemicunya bisa positif atau negatif. Saran kami adalah untuk membatasi pemicu negatif seminimal mungkin jika Anda ingin menjaga sentimen positif di sekitar merek Anda secara online.

Di sisi lain, Anda dapat menggunakan teknik social listening. Setiap kali seseorang berbicara tentang merek atau niche produk Anda secara online, Anda dapat masuk ke dalam percakapan dan merekomendasikan solusi Anda.

Tentu saja, Anda harus melakukannya dengan cara yang terampil, agar tidak terdengar terlalu memaksa.

Baca juga: 15 Tips Untuk Meningkatkan Branding Produk di Tahun 2024

7. SEO: Struktur Website, Keyword, Meta Tag, dll.

online branding 2

SEO adalah sumber pasif yang bagus untuk mendatangkan pengunjung ke website Anda. Setelah Anda menulis artikel dan mempromosikannya melalui media sosial, newsletter, atau saluran lainnya, tidak banyak yang bisa dilakukan selain menunggu pengunjung.

Tentu saja, Anda harus selalu memeriksa bagaimana kinerja artikel Anda, dan jika artikel tersebut memiliki hasil yang buruk dalam pencarian organik, mungkin artikel tersebut perlu dioptimalkan atau ditulis ulang.

Namun, mari kita mulai dari awal. SEO adalah pengetahuan yang sangat luas, dan sulit untuk memasukkan semua informasi ke dalam beberapa paragraf saja. Kami hanya akan menyebutkan dasar-dasarnya saja dalam artikel ini.

Apa yang dimaksud dengan situs web yang ramah SEO?

Dulu, SEO hanya perlu memasukkan sebanyak mungkin kata kunci ke dalam satu situs, dan biasanya cukup untuk mendapatkan peringkat di halaman pertama hasil pencarian Google.

Sekarang tidak semudah itu lagi. Dan ini adalah hal yang baik karena kita telah menyingkirkan website spam, situs web yang tidak memiliki informasi berharga.

Saat ini, mengoptimalkan untuk pencarian berarti mengoptimalkan untuk manusia. Situs web Anda harus mudah dinavigasi, mudah diakses, dan informatif.

Hindari kode berat yang akan memperlambat waktu pemuatan, buatlah informasi mudah dibaca dan mudah dijangkau, dan jangan sembunyikan siapa Anda. Tiga huruf – EEAT – dalam SEO berarti “Experience, Expertise, Authoritativeness, and Trustworthiness.” Ini adalah bagian dari salah satu Pembaruan Inti Google yang meningkatkan standar untuk pengembang web dan pembuat konten.

Keempat kata ini harus ada dalam pikiran Anda setiap kali Anda mencoba mengoptimalkan sesuatu di halaman Anda.

Sebagai bagian dari strategi membangun merek online, Anda juga harus menyiapkan kampanye kata kunci.

Ini adalah semua kata kunci yang ingin Anda rangking. Buatlah seminimal mungkin. 10 hingga 50 kata kunci sudah cukup. Gunakan aplikasi seperti Ahrefs atau Semrush untuk menentukan volume pencarian bulanan dan tingkat kesulitan peringkat.

Judul dan deskripsi meta adalah apa yang ditampilkan di SERP, jadi pastikan untuk menamai landing page Anda seperti yang Anda inginkan untuk dilihat oleh pengguna Google atau Bing (atau mesin pencari lainnya).

Baca juga: Digital Branding: Pembahasan Lengkap dan Strateginya untuk Bisnis Anda

8. Influencer Marketing: Mengubah Influencer Menjadi Duta Merek Anda

Meskipun strategi influencer marketing telah berubah selama bertahun-tahun, prinsip-prinsipnya tetap sama – merek mencari persona Internet yang populer dan mempekerjakan mereka untuk mempromosikan produk atau layanan.

Ya, begitulah. Karena saat ini, jauh lebih mudah untuk mengetahui siapa yang dibayar untuk iklan murah dan siapa yang benar-benar tertarik dengan produk yang dipromosikan. Pengguna internet semakin sadar selama bertahun-tahun.

Jadi, bagaimana cara menonjol di tengah banyaknya influencer palsu dan pembuat konten dengan upaya rendah?

Lakukan riset menyeluruh sebelum Anda menghubungi influencer pilihan Anda. Lihat apakah mereka tidak memiliki basis pengikut yang mencurigakan (misalnya, hanya diikuti oleh akun yang tidak memiliki aktivitas, tidak ada foto profil, dan nama pengguna dengan angka acak) atau jumlah suka yang sangat besar di bawah postingan mereka.

Jika Anda telah menemukan influencer yang tampaknya memiliki profil yang baik dalam hal pengikut organik dan tidak membeli like, bacalah postingan mereka dan lihat apakah mereka cocok dengan brand voice Anda. Bagaimanapun juga, Anda ingin duta merek Anda berbicara dengan bahasa yang sama dengan audiens target Anda.

Baca juga: Branding Adalah: Manfaat, Contoh, Jenis, Elemen, dan Strateginya

9. Online Reputation Management: Melakukan Social Listening dan Pemantauan Media

online branding 1

Ada fakta bahwa lebih dari 90% pelanggan membaca ulasan online sebelum melakukan pembelian. Itulah mengapa Anda harus meluangkan waktu untuk memastikan sentimen umum di sekitar merek Anda tetap positif.

Dengan menggunakan alat social listening Anda bisa mendapatkan akses untuk:

  • Memantau reputasi merek Anda,
  • Melacak percakapan online tentang produk atau layanan Anda,
  • Kemungkinan untuk memantau ulasan online tentang merek Anda,
  • Dengan cepat menanggapi masalah pelanggan dan menghindari kritik yang meluas,
  • Menemukan potensi krisis merek,

Banyak perusahaan yang sama sekali tidak tahu tentang apa yang dikatakan orang secara online tentang mereka. Jika Anda ingin kepribadian merek Anda menonjol di tengah-tengah orang banyak, Anda harus keluar dan bersikap proaktif.

Bicaralah dengan pelanggan Anda, tanggapi kritik mereka, dan bantu mereka mencapai kesuksesan dengan solusi Anda.

Baca juga: Mengenal Pengertian CPM dalam Digital Marketing

10. Analisis: Apakah Strategi Anda Berhasil?

Setelah Anda membangun online branding dengan mengikuti saran kami, sekarang saatnya untuk melihat bagaimana cara kerjanya dan apakah target pasar telah menerima Anda.

Untuk melakukannya, Anda bisa menggunakan berbagai alat analisis, tetapi Anda juga bisa menyewa seorang profesional (atau agensi) untuk melakukan audit merek.

Mari kita mulai dengan beberapa alat analisis yang bisa Anda gunakan sendiri.

Google Analytics

Google Analytics atau alternatif lainnya adalah suatu keharusan jika Anda serius dalam melacak tujuan bisnis Anda. GA memungkinkan Anda melacak trafik, demografi pengguna, konversi, dan banyak lagi.

Ini adalah tools gratis, jadi meskipun Anda bukan ahli analisis, ada baiknya untuk memilikinya dan mengumpulkan data. Ini akan banyak membantu Anda untuk melihat apakah Anda membuat kemajuan.

BuzzSumo

BuzzSumo merupakan perangkat analisis konten yang akan membantu Anda menghasilkan materi pemasaran yang lebih bernilai, membantu riset pesaing, dan menyediakan data media sosial.

Jika Anda ingin menghasilkan banyak konten, BuzzSumo adalah contoh alat yang bagus yang akan membantu menghasilkan ide yang disesuaikan dengan merek Anda.

Ahrefs

Untuk SEO dan analisis tingkat lanjut – lihat Ahrefs. Alat ini akan memberi Anda informasi yang tak ternilai harganya tentang visibilitas Anda di mesin pencari, fitur penelitian kata kunci yang mengesankan, dan analisis yang disederhanakan tentang trafic.

Baca juga: SMS Marketing: Strategi dan Apakah Masih Relevan Untuk Saat ini?

Kesimpulan

Itulah 10 strategi online branding yang bisa Anda terapkan dalam bisnis. Mengetahui cara branding produk yang tepat akan membantu produk Anda lebih dikenal oleh target pelanggan Anda dan pada akhirnya akan meningkatkan keuntungan bisnis Anda.

Namun perlu Anda ingat, berbagai strategi online branding dari satu bisnis ke bisnis lainnya tidak selalu sama. Diperlukan penelitian dan strategi berbeda agar branding Anda bisa cocok antara produk dan juga target audiens Anda.

Selain proses branding, hal yang penting harus Anda lakukan dalam pengelolaan bisnis adalah mengelola keuangan bisnis dengan baik. Karena tanpa data keuangan yang valid, Anda hanya menjalankan bisnis berdasarkan asumsi.

Pastikan Anda menggunakan tools modern yang memudahkan proses pengelolaan keuangan seperti software akuntansi Kledo yang bisa Anda coba secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

ten + 2 =