Standar Operasional Prosedur: Pengertian, Cara Membuat dan Contohnya

standar operasional prosedur

Aspek penting dari keberhasilan manajemen apa pun adalah mereka yang memiliki kemampuan untuk bekerja selaras dan sesuai dengan Standar operasional prosedur (SOP) yang terstandarisasi dan eksplisit.

Untuk memastikan Anda dan tim Anda beroperasi dalam proses yang formal dan terkoordinasi, nantinya tidak hanya meningkatkan produktivitas tetapi juga mengurangi risiko kesalahan.

Sementara setiap orang mungkin ingin melakukan hal yang benar, seringkali versi setiap orang tentang hal yang benar itu mungkin jauh berbeda.

Ini berarti bahwa bagaimana suatu tugas diselesaikan kemungkinan akan bervariasi sesuai dengan siapa yang melakukan tugas itu.

Jika harapan di organisasi Anda adalah bahwa setiap orang harus mengikuti aturan yang sama, maka Anda harus menjelaskan apa aturan itu.

Cara terbaik untuk melakukannya adalah dengan mendokumentasikannya.

Bagi mereka yang baru membuat standar operasional prosedur atau SOP untuk pertama kalinya, atau bekerja di organisasi kecil yang ingin menerapkan SOP, kami telah menyusun artikel untuk pembahasan standar operasional prosedur secara mendalam, cara membuatnya, dan contoh yang bisa Anda pergunakan dalam bisnis Anda.

Contents hide

Apa itu Standar Operasional Prosedur?

standar operasional prosedur

Standar operasional prosedur atau biasa dikanal dengan SOP adalah proses terdokumentasi yang dimiliki perusahaan untuk memastikan bahwa layanan dan produk dikirimkan secara konsisten setiap saat.

SOP sering digunakan untuk menunjukkan kepatuhan terhadap peraturan atau praktik operasional dan untuk mendokumentasikan bagaimana tugas harus diselesaikan di organisasi Anda.

Seringkali ketika sebuah perusahaan sedang tumbuh dan baru memulai, CEO atau tim manajemen cenderung membuat semua keputusan internal.

Ketika perusahaan mencapai ukuran tertentu, bentuk pengambilan keputusan ini dapat membatasi kapasitasnya untuk tumbuh lebih jauh karena CEO atau tim manajemen tidak dapat membuat semua keputusan dalam kerangka waktu yang tepat atau terlibat dalam setiap aspek bisnis.

Dalam hal ini, SOP Anda biasanya akan mengambil alih dan bertindak sebagai arahan yang mengatur Anda.

SOP juga dapat menjadi cara yang efektif untuk mengkomunikasikan perubahan dalam cara bisnis Anda beroperasi kepada karyawan Anda.

Persyaratan untuk SOP dan formatnya akan berkisar dari industri ke industri. Persyaratan SOP juga dapat bergantung pada jenis aktivitas yang dilakukan organisasi Anda, atau peraturan apa yang diatur oleh bisnis Anda.

Mengapa Anda membutuhkan SOP di organisasi Anda?

Prosedur bukanlah solusi segalanya, prosedur tidak akan menjamin kinerja yang sangat baik atau hasil yang baik.

Namun, dengan membuat standar operasional prosedur memastikan bahwa Anda memiliki sistem dan proses kualitas yang terstruktur, karyawan yang berkualitas, dan budaya perusahaan yang memotivasi.

SOP, dalam bentuknya yang paling murni, mendukung orang yang tepat di lingkungan yang tepat.

Standar operasional prosedur membantu Anda mengevaluasi lebih dari apa yang Anda lakukan sekarang, tetapi juga membantu Anda memutuskan bagaimana melangkah maju.

Bayangkan jika organisasi Anda ingin menggunakan software akuntansi baru.

Untuk menentukan software akuntansi apa yang akan dibeli, Anda perlu mengetahui bagaimana karyawan Anda akan menggunakan software akuntansi tersebut dan bagaimana hal itu akan memengaruhi proses bisnis Anda.

Jika Anda memiliki SOP yang lengkap dan menyeluruh, Anda dapat menggunakannya untuk mengevaluasi kekuatan dan kelemahan software baru. Dengan sepenuhnya memahami proses Anda saat ini, Anda akan membuat pilihan terbaik untuk organisasi Anda.

SOP adalah alat bisnis yang berguna karena SOP mengomunikasikan cara yang benar dalam melakukan aktivitas dalam organisasi Anda.

Standar operasional prosedur minimal memberi Anda hal-hal berikut:

Konsistensi

Alasan nomor satu untuk Anda menggunakan SOP adalah konsistensi dalam cara seseorang melakukan tugas atau aktivitas tertentu. Semakin konsisten suatu proses dari orang ke orang, semakin kecil kemungkinan akan ada masalah kualitas.

Pengurangan kesalahan

SOP tertulis merinci serangkaian instruksi untuk melakukan tugas. Selama setiap individu dalam tim Anda melakukan tugas seperti yang tertulis, ada peluang lebih besar untuk mengurangi kesalahan.

Komunikasi

Alasan hebat lainnya Anda membutuhkan SOP di organisasi Anda adalah untuk kepentingan komunikasi. Dengan perbaikan yang dilakukan pada proses, prosedur operasi diperbarui, dan setiap pembaruan memerlukan pelatihan baru.

Pemutakhiran SOP menyediakan metode untuk mengkomunikasikan perubahan proses kepada karyawan.

Manfaat Memiliki Standar Operasional Prosedur pada Sebuah Bisnis

sop

Menciptakan lebih banyak struktur dalam aktivitas bisnis Anda dapat secara dramatis meningkatkan produktivitas dan mengurangi biaya.

Tidak setiap organisasi akan mendapat manfaat dari standarisasi semacam ini, dan itu tergantung pada kawan Kledo selaku pemilik atau manajer bisnis, untuk menentukan apakah ada proses kerja yang dapat diduplikasi setiap hari di perusahaan Anda dan apakah layak mengajarkan proses tersebut kepada karyawan melalui SOP. .

Banyak manfaat besar yang dapat diwujudkan dengan membawa proses standarisasi dan mendokumentasikan SOP formal ke organisasi Anda.

Berikut daftar mengapa Anda perlu menerapkan standar operasional prosedur dalam sebuah bisnis:

1. Untuk menyediakan semua orang dengan semua informasi keselamatan, kesehatan, lingkungan dan operasional yang diperlukan untuk melakukan pekerjaan dengan benar.

Menempatkan nilai hanya pada produksi sambil mengabaikan keselamatan, kesehatan dan lingkungan adalah hal yang buruk terutama dalam jangka panjang. Lebih baik melatih karyawan dalam semua aspek melakukan pekerjaan daripada menghadapi kecelakaan, denda, dan litigasi nanti.

2. Untuk memastikan bahwa operasi produksi dilakukan secara konsisten untuk menjaga kontrol kualitas proses dan produk.

Konsumen, dari individu hingga perusahaan, menginginkan produk dengan kualitas dan spesifikasi yang konsisten. SOP menentukan langkah-langkah pekerjaan yang membantu standarisasi produk dan, oleh karena itu, kualitas.

3. Untuk memastikan bahwa proses berlanjut tanpa gangguan dan diselesaikan pada jadwal yang ditentukan.

Dengan mengikuti SOP, Anda membantu menghindari penghentian proses yang disebabkan oleh kegagalan peralatan atau kerusakan fasilitas lainnya.

4. Memastikan tidak terjadi kegagalan dalam proses manufaktur dan proses lainnya yang merugikan masyarakat sekitar.

Mengikuti langkah-langkah kesehatan dan lingkungan dalam SOP memastikan terhadap tumpahan dan emisi yang mengancam tetangga pabrik dan menciptakan kemarahan masyarakat.

5. Untuk memastikan bahwa prosedur yang disetujui diikuti sesuai dengan peraturan perusahaan dan pemerintah.

SOP yang ditulis dengan baik berkontribusi untuk memastikan bahwa peraturan pemerintah dipenuhi. Mereka juga menunjukkan niat baik perusahaan untuk beroperasi dengan benar.

Kegagalan untuk menulis dan menggunakan SOP yang tepat hanya akan memberi sinyal kepada regulator pemerintah bahwa bisnis Anda tidak serius dalam hal kepatuhan.

6. Sebagai dokumen pelatihan dan mengajarkan pengguna tentang proses penulisan SOP.

SOP yang menyeluruh dapat digunakan sebagai dasar untuk memberikan pelatihan standar bagi karyawan yang baru dalam pekerjaan tertentu dan bagi mereka yang membutuhkan pelatihan ulang.

7. Sebagai daftar periksa untuk rekan kerja yang mengamati kinerja pekerjaan untuk memperkuat kinerja yang tepat.

Proses kepedulian secara aktif terhadap sesama pekerja melibatkan pembinaan satu pekerja yang lain dalam semua aspek kinerja yang baik. Saat menguraikan prosedur yang benar dalam SOP yang baik, rekan kerja mana pun dapat menggunakan SOP tersebut untuk melatih orang lain dan membantu meningkatkan keterampilan kerja.

8. Sebagai daftar periksa untuk auditor.

Mengaudit kinerja pekerjaan adalah proses yang mirip dengan pengamatan yang disebutkan sebelumnya, hanya saja biasanya melibatkan pencatatan. SOP harus berfungsi sebagai dasar yang kuat ketika mengembangkan daftar periksa audit yang terperinci.

9. Sebagai catatan sejarah tentang bagaimana, mengapa dan kapan langkah-langkah dalam proses yang ada.

Ini memberikan dasar faktual untuk merevisi langkah-langkah tersebut ketika suatu proses atau peralatan diubah.

Ketika orang berpindah dari pekerjaan ke pekerjaan di dalam dan di antara perusahaan, pengetahuan dan keterampilan tidak tertulis menghilang dari tempat kerja. SOP tertulis yang dipelihara dengan baik dapat mencatat pengalaman terbaik yang dapat melayani pekerja baru ketika yang lebih tua pindah.

10. Bertindak sebagai penjelasan langkah-langkah dalam proses peninjauan dalam investigasi kecelakaan.

Meskipun kecelakaan sangat disayangkan, lihatlah sebagai kesempatan untuk belajar bagaimana memperbaiki kondisi. Standar operasional prosedur yang baik memberi Anda dasar untuk mulai menyelidiki kecelakaan.

Bagaimana Cara Membuat Standar Operasional Prosedur?

Setelah mengetahui pengertian dan fungsi standar operasional prosedur pada bisnis, sekarang Anda akan mengetahui cara membuat SOP yang tepat dalam bisnis.

Membangun template memudahkan penulisan SOP untuk setiap tugas yang membutuhkannya. Langkah pertama dalam membangun dokumen adalah mengatur gaya dan tata letak.

Buat kerangka kerja yang dapat Anda bangun untuk setiap SOP yang berbeda sehingga aliran informasinya sama di masing-masing SOP.

Kemudian, buat bagian template Anda yang memastikan Anda memberikan informasi yang mereka butuhkan kepada karyawan.

Dokumen ini harus mencakup:

  • Judul: Setiap standar operasional prosedur akan memiliki judul unik tergantung pada apa yang digariskan.
  • Pendahuluan: Beberapa perusahaan suka menyertakan pengingat misi organisasi.
  • Cakupan SOP: Bagian ini mencakup tujuan SOP dan proses yang dicakupnya serta mengapa penting untuk mengikuti langkah-langkah terlampir, seperti kepatuhan dan/atau keselamatan.
  • Kontak: Setiap SOP harus mengidentifikasi untuk siapa dokumen tersebut ditujukan, daftar peran dan tanggung jawab, dan informasi kontak untuk personel koordinasi.
  • Glosarium: Jika SOP menyertakan bahasa atau akronim tertentu, sertakan glosarium istilah.
  • Prosedur langkah demi langkah: Bagian ini adalah tempat prosedur dipecah menjadi petunjuk langkah demi langkah dengan informasi yang relevan, seperti peralatan khusus yang digunakan. Untuk beberapa proses ini mungkin merupakan representasi visual, seperti diagram alur.
  • Daftar Periksa: Seringkali, daftar periksa yang diperinci lebih mudah diikuti dan beberapa SOP mungkin lebih baik dijelaskan dalam formulir ini.

10 Tips Membuat SOP yang Efektif

Ketika diadopsi dalam ke sebuah operasi, Anda harus memilih apa standar operasional prosedur yang layak dan apa yang tidak?

Pemimpin harus menentukan proses mana yang cukup kompleks untuk mendapatkan manfaat dari spesifikasi tertulis dan praktik terbaik.

Sepintas, SOP mungkin tampak membuat struktur kaku tanpa ruang untuk fleksibilitas. Tapi SOP hanya mendikte manuver tugas tunggal. Sebenarnya, SOP yang efektif merampingkan proses untuk memberi ruang bagi inovasi.

Semakin efisien proses internal, semakin sedikit uang yang dikeluarkan dan semakin besar modal yang tersedia untuk dimasukkan ke dalam inisiatif pertumbuhan.

Apple, misalnya. Perusahaan mendorong batas pemikiran desain dengan mengikuti protokol ketat untuk penyelesaian tugas. Starbucks mampu tumbuh pesat dengan menstandardisasi tindakan sederhana dalam menyeduh kopi. Pelanggan di seluruh dunia kembali karena keakraban dan keandalan proses dan produk.

Berikut adalah 8 tips teratas untuk membuat SOP yang efektif:

1. Identifikasi audiens Anda

Audiens Anda akan memandu tingkat detail dalam standar operasional prosedur yang Anda buat dan bahasa yang Anda gunakan. Jika Anda menangani grup yang sudah berpengalaman dalam proses khusus ini, Anda dapat memilih kata-kata yang lebih teknis.

2. Bagi proses secara logis

Petakan setiap proses dan uraikan langkah-langkahnya secara berurutan. Pastikan Anda tidak melupakan langkah atau informasi apa pun.

3. Jadilah jelas dan ringkas

Tujuan Anda adalah untuk mengurangi ambiguitas bagi karyawan. Gunakan bahasa yang sederhana dan singkat. Gunakan suara aktif untuk melibatkan karyawan Anda. Mulailah instruksi dengan kata kerja perintah. Misalnya, “Bersihkan mesin setelah setiap kali digunakan.”

4. Survei karyawan

Sebelum menyusun SOP, Anda perlu melakukan beberapa kerja keras untuk memastikan SOP berisi semua informasi yang diperlukan. Wawancarai karyawan untuk memastikan Anda mencakup setiap langkah dalam prosesnya.

5. Mendistribusikan SOP secara digital

Di tempat kerja saat ini, cara paling efektif untuk mendistribusikan SOP adalah melalui aplikasi seluler yang memberi setiap karyawan akses ke dokumen di perangkat seluler mereka.

6. Gunakan visual

Ilustrasi, diagram alur, atau foto adalah metode yang cepat dan mudah digunakan untuk menyampaikan proses yang kompleks.

7. Lakukan beberapa uji coba

Uji SOP Anda dengan meminta ahli materi pelajaran, seringkali orang yang secara teratur melakukan tugas ini, menjalankan langkah-langkah untuk . Ulangi lagi dengan seseorang yang tidak terbiasa dengan tugas untuk

8. Perbarui SOP sesuai kebutuhan

Perusahaan terus berkembang. Pastikan prosedur operasi standar Anda ditinjau dan diperbarui secara berkala untuk mencerminkan perubahan dalam proses dan prosedur.

Contoh Standar Operasional Prosedur dalam Bisnis

standar operasional prosedur

Contoh Standar Opeasional Prosedur dalam Orientasi Klien Baru

Baik Anda seorang pemilik bisnis atau pekerja lepas, Anda perlu memiliki instruksi yang membantu membawa klien baru untuk bekerja sama dengan Anda.

Beberapa interaksi pertama yang dimiliki klien masuk dengan Anda dan tim virtual Anda meninggalkan kesan BESAR, jadi mereka harus ditangani dengan hati-hati.

Orientasi Klien dapat mencakup informasi seperti:

  • Template bahasa untuk email atau panggilan telepon pertama
  • Pertanyaan untuk ditanyakan dan informasi untuk dikumpulkan di awal hubungan (info kontak, tujuan, bagaimana mereka mendengar tentang Anda, dll.)
  • FAQ
  • Masalah/kekhawatiran umum yang diungkapkan klien baru, dan cara menanganinya
  • Langkah selanjutnya untuk pelanggan baru setelah orientasi selesai

Contoh Standar Operasional Prosedur dalam Rencana Peluncuran Produk

Meluncurkan produk dan penawaran baru secara teratur membuat pendapatan tetap mengalir dan klien yang terlibat.

Sebaiknya buat dan luncurkan sesuatu yang baru untuk dibeli pelanggan beberapa kali setiap tahun.

Sekarang setiap produk Anda harus memiliki beberapa variasi, tetapi cara Anda membuatnya siap untuk dijual harus konsisten.

Jika tidak, Anda akan menciptakan pekerjaan yang tidak perlu untuk diri sendiri dan tim Anda!

Dalam template SOP yang Anda buat, mungkin ada beberapa langkah-langkah yang ingin Anda ikuti untuk mempersiapkan dan mempromosikan penawaran baru.

Ada empat komponen peluncuran produk secara tipikal:

  • PRE-LAUNCH: Fase ini berfokus pada promosi dan membangun buzz, membangkitkan minat dan percakapan. Pra-launch biasanya berlangsung beberapa minggu, dan harus dirancang untuk memastikan bahwa pembaca dan penggemar membicarakan suatu produk di berbagai platform sosial.
  • LAUNCHING: Setelah serangkaian pengingat, pratinjau, dan dorongan strategis telah disiarkan, tanggal penjualan resmi tiba dan pembelian membanjiri! Untuk menciptakan rasa urgensi, pendaftaran/pembelian tersedia selama beberapa hari (biasanya lima hingga sepuluh).
  • DELIVERY: Setelah pelanggan terdaftar dan periode pendaftaran telah berakhir, kelas, layanan atau produk tersedia. Jika Anda telah menyertakan interaktivitas bawaan untuk jangka waktu tertentu, seperti diskusi dalam Grup Facebook pribadi, Anda mungkin perlu mengelolanya sendiri.
  • TINDAK LANJUT: Setelah proses delivery selesai, jangan lupa untuk menghubungi pelanggan kembali. Dapatkan umpan balik mereka, ukur minat mereka di masa depan atau penawaran serupa, dan ucapkan terima kasih sebesar-besarnya atas partisipasi mereka. Ini juga saat yang tepat untuk mengumpulkan testimoni.

Dokumentasikan langkah, prosedur, dan alat yang digunakan untuk masing-masing dari keempatnya. Juga pertimbangkan untuk menyiapkan FAQ untuk mengatasi masalah dan cegukan!

Contoh Standar Operasional Prosedur dalam Orientasi Anggota Tim Baru

Bahkan jika Anda berencana untuk melatih sendiri SEMUA pekerja, akan sangat membantu untuk membuat template dan dokumentasi untuk orientasi anggota tim baru.

Kodifikasi SOP ini memastikan bahwa semua pekerja menerima pelatihan yang sama untuk tugas yang sama; memberi mereka kesamaan untuk memulai; dan akan mempermudah mereka untuk bergabung dengan anggota tim masa depan jika Anda memutuskan untuk berbagi beban kerja itu di masa mendatang.

Orientasi anggota tim dapat mencakup informasi seperti:

  • Harapan
  • Media komunikasi yang disukai
  • Kata sandi dan akses ke drive bersama, dokumen, kalender, dll.
  • Anjuran dan Larangan untuk interaksi anggota tim dan/atau interaksi klien
  • Bagan organisasi
  • Daftar periksa mingguan atau templat kerja berulang

Contoh Standar Operasional Prosdur dalam Panduan Help Desk

Klien memiliki pertanyaan, dan tim Anda harus memiliki jawaban!

Buat beberapa templat prosedur operasi standar dan pohon keputusan yang memungkinkan mereka menangani pertanyaan paling umum dengan cepat dan tenang.

Jika tidak, Anda harus menangani sendiri setiap kueri, yang merupakan pemborosan besar-besaran dari waktu berharga Anda.

Membangun manual help desk memberdayakan tim Anda untuk mengatasi masalah tanpa mengganggu Anda untuk persetujuan atau masukan.

Contoh Standar Operasional Prosedur pada Kalender Rilis Produk

Membuat kalender rilis produk tahunan mungkin sulit jika Anda tidak memiliki banyak produk atau layanan, tetapi dengan membuat jadwal ini akan membantu Anda sejak awal.

Membuat SOP memberi Anda dan tim Anda gambaran besar: Sasaran untuk tahun ini, informasi tentang cara mengatur jarak perencanaan proyek, dan kapan waktu kritis mungkin terjadi.

Tanpa itu, Anda akan sangat fokus pada target harian dan mingguan, Anda mungkin tidak akan pernah melampaui target tersebut untuk menciptakan dan meluncurkan produk yang menghasilkan uang!

Pastikan template SOP Anda mencakup keempat tahap peluncuran Anda (pra-launch, launching, delivery, tindak lanjut) sehingga Anda dapat menentukan kapan harus mulai bekerja dan kapan tenggat waktu harus jatuh.

Contoh Standar Operasional Prosedur dalam Membuat Kalender Editorial

Menjalankan bisnis berarti membuat banyak konten untuk klien saat ini dan calon klien. Anda mungkin sedang menulis dan membangun semuanya sekarang, tetapi pada akhirnya Anda akan mengalihdayakan setidaknya sebagian dari pembuatan konten Anda.

Dan jika Anda terus-menerus mencari topik, gambar, dan garis besar, Anda akan membuat diri sendiri dan tim Anda gila.

Belum lagi posting yang tidak konsisten, yang menyebabkan penurunan minat dan pengikut!

Jadi buatlah template prosedur operasi standar yang memetakan seluruh proses pembuatan dan penerbitan konten Anda.

Beberapa contoh pedoman yang ingin Anda sertakan dalam SOP Anda adalah:

  • Riset (topik dan kata kunci)
  • Bagaimana konten harus dibuat
  • Memformat konten (warna, ukuran, font, dll.)
  • Pemeriksaan / Pengeditan
  • Tanggal jatuh tempo konten (ketika tim Anda harus menyelesaikan tugas)
  • Di mana konten disimpan (Dropbox, google drive, sistem manajemen proyek, dll.)
  • Di mana konten dipublikasikan?
  • Kapan kontennya dipublikasikan?
  • Pembuatan grafik & salinan untuk mempromosikan konten Anda
  • Cara menggunakan kembali konten Anda

Beberapa contoh konten yang mungkin harus Anda sertakan adalah:

  • Postingan blog
  • Email
  • Postingan Media Sosial
  • Podcast
  • Gratis (seperti buku kerja, daftar periksa, dll. untuk mengembangkan milis Anda)
  • Video Youtube
  • Siaran langsung Facebook

Contoh Standar Operasional Prosedur dalam Membuat Key Performance Indicator (KPI)

Untuk membuat keputusan berbasis data tentang proyek masa depan, penting untuk memiliki beberapa laporan KPI.

Meskipun memercayai naluri Anda dapat membantu dalam beberapa kasus, seluruh tim Anda perlu merasa nyaman menggunakan metrik yang lebih konkret dan faktor yang mempengaruhi.

Pelacakan KPI juga memberi Anda gambaran yang jelas tentang di mana kinerja dapat ditingkatkan, dan elemen mana dari bisnis Anda yang berkembang.

Latih tim Anda dengan template SOP yang akan memandu mereka tentang cara mengumpulkan, melacak, dan menyimpan laporan analitik untuk bisnis Anda.

Beberapa KPI umum meliputi:

  • Tingkat konversi penjualan
  • Buka email dan tarif klik
  • Tingkat pendaftaran dan drop-off anggota
  • Jumlah klien
  • Total dan tarif pelanggan
  • Kunjungan situs baru vs. berulang
  • Biaya akuisisi pelanggan

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai standar operasional prosedur atau SOP beserta tips membuatnya dan juga contohnya.

SOP dalam sebuah proses operasi dalam sebuah bisnis adalah penting untuk memastikan bahwa bisnis tersebut berjalan dengan benar dan tanpa kendala, termasuk dalam proses pembukuan.

Sayanngnya, masih banyak bisnis yang masih menggunakan proses manual pada pembukuan mereka. Padahal jelas proses ini sangat memakan waktu dan rentan mengalami kesalahan pencatatan sehingga menimbulkan bias informasi pada laporan keuangan nantinya.

Untuk memastikan proses pencatatan pembukuan dan pemantauan kesehatan finansial yang lebih baik Anda bisa menggunakan software akuntansi seperti Kledo untuk efisiensi menyeluruh proses operasional bisnis.

Kledo merupakan software akuntansi berbasis online sehingga Anda bisa mengoperasikannya kapanpun, dan dimanapun Anda mau. Dengan harga paling terjangkau dan fitur terlengkap, Kledo telah dipercaya oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Anda bisa menggunakan Kledo secara gratis melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

3 × 1 =