Analisis Laporan Keuangan: Pengertian, Fungsi dan Jenisnya dalam Bisnis

analisis laporan keuangan

Dalam bisnis apapun, laporan keuangan adalah salah satu laporan penting yang harus dibuat memastikan kesehatan bisnis. Namun langkah selanjutnya yang tidak kalah penting adalah melakukan analisis laporan keuangan.

Analisis laporan keuangan adalah penggunaan prosedur analitis untuk mengevaluasi kesehatan keuangan, risiko, kinerja, dan potensi masa depan bisnis.

Bahkan bisnis kecil atau UMKM pun bisa mendapatkan keuntungan dari hasil analisis laporan keuangan sebagai panduan utama dalam menilai laba dan pengembilan keputusan pada bisnis.

Ingin mengetahui analisis laporan keuangan, jenis dan cara melakukan analisis laporan keuangan pada bisnis kawan kledo? Baca terus artikel ini untuk pembahasan secara mendalam.

Apa itu Analisis Laporan Keuangan?

laporan keuangan

Analisis laporan keuangan proses peninjauan laporan keuangan suatu organisasi untuk mendapatkan pemahaman tentang situasi keuangan secara menyeluruh

Laporan keuangan biasanya mencakup neraca, laporan laba rugi, laporan arus kas dan laporan lain yang berkorelasi dengan proses keuangan bisnis.

Analisis internal dilakukan oleh karyawan, eksekutif, lembaga pemerintah, atau individu lain yang memiliki akses ke catatan akuntansi internal perusahaan bisnis.

Sebaliknya, analisis eksternal dilakukan oleh pihak luar yang memiliki akses ke laporan keuangan yang dipublikasikan. Pihak luar ini mungkin termasuk kreditur, investor, lembaga kredit, lembaga pemerintah atau masyarakat umum.

Dari segi waktu, baik analisis jangka pendek atau jangka panjang dapat dilakukan. Sementara analisis jangka pendek mempertimbangkan kemampuan perusahaan untuk membayar utang jangka pendek, atau likuiditas, analisis jangka panjang mempertimbangkan kemampuan perusahaan untuk membayar utang jangka panjang, atau solvabilitas.

Lalu, Apa Sebenarnya Fungsi Analisis Laporan Keuangan?

analisis laporan keuangan

Manfaat analisis laporan keuangan adalah dapat membantu bisnis Anda berkembang. Melalui analisis yang baik Anda dapat mengetahui dan mengidentifikasi kekuatan, kelemahan dan hubungan keuangan yang ada di perusahaan Anda.

Berikut adalah beberap fungsi yang akan kawan Kledo dapatkan jika melakukan analisis laporan keuangan secara teratur:

Mengetahui utang terkini

Analisis Rasio Lancar adalah total aset lancar Anda dibagi dengan kewajiban lancar di neraca Anda. Ini dapat membantu Anda menentukan apakah Anda memiliki likuiditas yang cukup untuk memenuhi hutang yang akan datang.

Menentukan margin keuntungan

Berapa biaya untuk memproduksi produk Anda? Anda dapat menggunakan Persentase Margin Kotor untuk menentukan ini, yaitu pendapatan total dikurangi biaya penjualan dibagi dengan pendapatan total.

Gunakan ini untuk membantu mengurangi biaya produksi dan membantu meningkatkan laba Anda.

Memantau jumlah persediaan

Anda dapat mengelola inventori dengan lebih baik menggunakan rasio perputaran persediaan atau menentukan apakah Anda memiliki persediaan yang cukup untuk memenuhi angka penjualan yang diproyeksikan.

Menentukan hutang terhadap ekuitas

Rasio hutang terhadap ekuitas menentukan berapa banyak total kewajiban dalam kaitannya dengan ekuitas Anda dalam bisnis di neraca. Apakah Anda memiliki hutang dua kali lebih banyak dari yang Anda miliki di perusahaan? Atau apakah Anda memiliki lebih banyak ekuitas daripada utang Anda?

Memperkirakan peningkatan seiring waktu

Bandingkan angka analisis laporan keuangan Anda dari waktu ke waktu untuk melihat tren dan perubahan yang memengaruhi bisnis Anda.

Apa Saja Analisis Laporan Keuangan?

finansial

Diatas kita sudah membahas beberapa fungsi dari beberapa jenis analisa laporan keuangan dasar. Berikut adalah pembahasan lengkap mengenai beberapa jenis analisa laporan keuangan yang berguna untuk mengukur kesehatan bisnis Anda:

Analisis Rasio Keuangan Dasar

Rasio keuangan adalah alat yang berguna yang membantu pemilik bisnis dan investor menganalisis dan membandingkan hubungan keuangan antara akun pada laporan keuangan perusahaan.

Berikut adalah rasio yang paling berguna untuk analisis rasio keuangan dasar:

Rasio likuiditas

Rasio ini menunjukkan betapa mudahnya aset lancar perusahaan dapat dikonversi menjadi kas untuk melunasi kewajiban jangka pendek. Rasio likuiditas yang paling penting adalah:

  • Rasio lancar (Current ratio): Menggambarkan kemampuan untuk melunasi kewajiban lancar
  • Rasio cepat (Quick ratio): Mengurangi persediaan dari aset lancar untuk menunjukkan indikator yang lebih ketat tentang kemampuan membayar kewajiban lancar
  • Rasio kas (Cash ratio): Persentase kas yang Anda miliki untuk hutang jangka pendek

Rasio efisiensi

memungkinkan Anda melihat seberapa baik bisnis Anda menggunakan asetnya. Rasio efisiensi yang umum adalah:

  • Perputaran inventaris (Inventory turnover): Seberapa sering inventaris Anda terjual dan diisi ulang dalam setahun
  • Perputaran piutang (Accounts receivable turnover): Seberapa sering piutang Anda dikumpulkan dan dibayar
  • Perputaran hutang usaha (Accounts payable turnover): Mengukur seberapa cepat Anda melunasi kreditur Anda
  • Perputaran aset total (Total asset turnover): Menunjukkan seberapa baik Anda menggunakan aset total Anda untuk menghasilkan pendapatan

Rasio solvabilitas

menunjukkan kemampuan bisnis untuk membayar kewajiban utang jangka panjangnya. Rasio solvabilitas yang umum adalah:

  • Debt to equity: Jumlah ekuitas yang dapat menutupi hutang
  • Debt to asset: Menunjukkan persentase aset yang didanai oleh hutang.

Rasio cakupan

Rasio ini mengukur kemampuan bisnis untuk membayar utangnya. Rasio cakupan yang paling sering digunakan adalah:

  • Rasio cakupan bunga (Interest coverage ratio): Mengukur kemampuan bisnis untuk memenuhi beban bunga atas utang

Rasio profitabilitas

Rasio ini adalah pengukuran apakah perusahaan menghasilkan keuntungan dan memaksimalkan kekayaan pemegang saham dan berapa banyak yang dihasilkan.

Rasio yang paling sering digunakan adalah:

  • Pengembalian aset (Return on assets): Menjelaskan pengembalian yang dihasilkan aset untuk perusahaan
  • Pengembalian ekuitas (Return on equity): Paling sering digunakan untuk pemegang saham dan investor, dan menunjukkan apakah ekuitas pemilik digunakan untuk menciptakan kekayaan bagi pemegang saham

Ada banyak rasio keuangan di luar yang terdaftar untuk analisis rasio keuangan yang lebih maju.

Rasio keuangan memberi Anda informasi yang sangat terbatas kecuali Anda memiliki sesuatu untuk membandingkannya, sebaiknya rasio dari periode waktu lain atau rasio dari perusahaan lain di sektor bisnis atau industri Anda.

Analisis Tren

Analisis tren atau deret waktu menganalisis perusahaan menggunakan rasio keuangan dengan membandingkan beberapa periode waktu informasi keuangan.

Analisis rasio keuangan hanyalah salah satu jenis analisis tren. Dengan menggunakan informasi keuangan lainnya, perusahaan juga dapat membandingkan kinerja tahun berjalan dengan kinerja tahun-tahun sebelumnya.

Analisis tren biasanya dilakukan dengan menggunakan laporan laba rugi dan neraca perusahaan.

Analisis rasio keuangan memberi pemilik data tentang perubahan selama periode waktu di tahun yang sama atau membandingkan periode waktu dengan periode waktu yang sama di tahun-tahun sebelumnya.

Misalnya, jika Anda melihat rasio utang terhadap aset Anda dari kuartal keempat satu tahun dan membandingkannya dengan kuartal pertama tahun depan, Anda akan melihat apakah jumlah utang yang telah Anda gunakan untuk membiayai aset Anda bertambah atau berkurang.

Tips: Analisis tren menggunakan rasio keuangan memungkinkan pemilik bisnis atau manajer keuangan untuk menentukan apakah perubahan positif atau negatif terjadi dalam likuiditas, efisiensi, solvabilitas, cakupan, dan profitabilitas posisi keuangan perusahaan bisnis dan mengambil tindakan yang tepat.

Analisis industri

Analisis industri, juga disebut analisis cross-sectional atau benchmarking, menganalisis perusahaan dengan membandingkan rasio keuangan dengan rasio keuangan keseluruhan industri untuk melihat bagaimana kinerja perusahaan dibandingkan.

Periode waktu dicocokkan dan rasio rata-rata industri digunakan untuk tujuan perbandingan. Rasio rata-rata industri tersedia untuk umum.

Analisis industri memberi pemilik bisnis gambaran yang berbeda tentang perusahaan daripada analisis tren. Perusahaan dibandingkan dengan sampel perusahaan dalam industri yang sama daripada berdasarkan periode waktu terhadap dirinya sendiri.

Analisis industri sangat berharga karena manajer keuangan setidaknya bisa mendapatkan gambaran kasar jika perusahaan berada di jalur yang benar.

Banner 3 kledo

Analisis Horizontal

Analisis horizontal berguna untuk menganalisis keuangan perusahaan dengan membandingkan beberapa periode waktu informasi keuangan.

Pemilik bisnis dapat membandingkan kinerja tahun ini dengan kinerja tahun-tahun sebelumnya.

Jenis analisis ini biasanya dilakukan dengan menggunakan laporan laba rugi dan neraca perusahaan.

Analisis ini memberi pemilik data tentang perubahan selama periode waktu di tahun yang sama atau membandingkan periode waktu dengan periode waktu yang sama di tahun-tahun sebelumnya.

Analisis horizontal dapat dilakukan dengan tiga cara berbeda, selain analisis rasio keuangan:

Perbandingan langsung

Jenis analisis horizontal ini membandingkan laporan laba rugi dan neraca secara garis demi garis. Misalnya, bandingkan setiap baris laporan keuangan selama dua tahun.

Tentukan jumlah rupiah absolut di mana setiap item baris meningkat atau menurun. Ini memberi Anda gambaran singkat tentang posisi keuangan perusahaan Anda dan membantu Anda menentukan item baris, atau akun mana, yang perlu diselidiki lebih lanjut.

Baca juga: 5 Format Laporan Keuangan yang Wajib Kamu Ketahui

Metode persentase

Jika Anda menganalisis laporan keuangan perusahaan dengan menggunakan metode ini, umumnya lebih mudah untuk ditafsirkan daripada metode perbandingan langsung karena persentase lebih mudah untuk ditafsirkan daripada nilai uang yang absolut.

Anda menggunakan dua periode data keuangan dan membandingkan akun yang menurut Anda mengkhawatirkan. Bagilah tahun pertama dengan tahun kedua dan kalikan dengan 100. Anda akan melihat seberapa besar perubahan pada periode kedua berdasarkan persentase.

Metode varians

Dengan menggunakan metode varians, kawan Kledo dapat memilih periode waktu Anda untuk mendapatkan lebih banyak informasi dari laporan keuangan untuk kreditur atau investor.

Anda menghitung perbedaan, atau varians, antara jumlah item baris tertentu.

Selanjutnya, Anda menggunakan variasi rumus metode persentase untuk menemukan persentase kenaikan atau penurunan antara tahun pertama, atau dasar, dan tahun yang ingin Anda analisa.

Bagilah varians dengan nilai pada tahun kedua dan kalikan dengan 100, dan Anda akan mendapatkan persentase perubahan antara periode waktu.

Analisis horizontal memungkinkan Anda untuk melihat tren dalam posisi keuangan perusahaan Anda dari tahun ke tahun.

Ini menunjukkan kepada Anda di mana perusahaan Anda berjalan dengan baik dan di mana ada tanda bahaya. Hal ini tidak hanya membantu manajer keuangan tetapi juga untuk investor dan kreditur.

Analisis Vertikal

Analisis vertikal lebih sederhana daripada analisis horizontal. Analisis vertikal paling dasar berkaitan dengan periode satu tahun dari neraca dan laporan laba rugi perusahaan.

Untuk melakukan analisis vertikal, Anda menyiapkan laporan laba rugi dan neraca ukuran umum.

Dengan kata lain, untuk menyusun laporan laba rugi, penjualan dianggap 100%. Setiap item baris lainnya dinyatakan sebagai persentase penjualan.

Untuk neraca, total aset dianggap 100% dan setiap item baris lainnya dinyatakan sebagai persentase dari total aset.

Analisis vertikal laporan laba rugi memberi Anda gambaran tentang harga pokok penjualan, margin kotor, dan pengeluaran Anda sebagai persentase dari nilai penjualan untuk periode tersebut.

Analisis vertikal neraca digunakan dengan cara yang sama seperti laporan laba rugi. Ini dapat digunakan untuk menunjukkan persentase item baris dari total aset Anda.

Misalnya, jika Anda memiliki total aset 2.000.000.000 dan 200.000.000 kas, Kas Anda adalah 10% dari total aset Anda. Demikian juga, jika kewajiban Anda saat ini adalah 500.000.000, maka kewajiban Anda adalah 25% dari total aset Anda.

Saat Anda menjadi lebih akrab dengan rasio dan laporan keuangan, Anda akan dapat lebih memahami informasi yang dapat diberikan oleh analisis horizontal dan vertikal.

Baca juga: Apa itu Solvabilitas? Berikut Adalah Pembahasan Lengkapnya

Kesimpulan

Analisis laporan keuangan saat ini dianggap sebagai hal penting dan utama dalam kegiatan bisnis; tanpa ini, menjalankan bisnis akan menjadi sia-sia.

Oleh karena itu bagi setiap organisasi, melakukan analisis laporan keuangan tidak hanya diperlukan tetapi wajib dilakukan untuk pengembalikan keputusan bisnis yang lebih baik.

Sayangnya masih banyak pemilik bisnis yang menganggap laporan keuangan itu tidak penting dan melakukan pembukuan sesuasi standar. Sehingga banyak bisnis yang harus gulung tikar karena tidak bisa mengatahui kesehatan keuangan bisnis mereka dengan optimal.

Jika Anda tidak ingin hal ini terjadi pada bisnis Anda, mulai sekarang lakukanlah pencatatan setiap transaksi yang terjadi dalam bisnis, baik itu pengeluaran atau pemasukan untuk mendapatkan gambaran kesehatan keuangan yang lebih baik.

Untuk membuat proses pencatatan transaksi dan membuat laporan keuangan lebih efisien, Anda bisa menggunakan softaware akuntansi yang memiliki fitur sesuai dengan kebutuhan bisnis dan mudah digunakan, salah satunya adalah Kledo.

Kledo adalah software akuntansi online terbaik buatan Indonesia yang dikembangkan untuk memenuhi kebutuhan pemilik bisnis akan pembukuan yang mudah, praktis dan murah.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa melakukan pencatatan transaksi, pemantauan laporan keuangan, manajemen aset dan stok hingga proses rekonsiliasi transaksi kapanpun dan dimanapun Anda mau.

Kledo juga bisa digunakan gratis selama 14 hari melalui tautan ini. Jadi tunggu apa lagi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

four × one =