Apa itu Opini Audit? Berikut Pengertian, Faktor dan 5 Jenisnya

opini audit

Apakah kawan Kledo pernah mendengar tentang opini audit? Beberapa hal yang membuat laporan audit begitu rumit adalah beberapa informasi tidak tersedia dan beberapa informasi bersifat subjektif. Auditor harus membuat berbagai asumsi pertimbangan dalam menyelesaikan laporan.

Opini audit merupakan bagian yang sangat penting dari laporan audit karena memberikan pernyataan tentang status keuangan perusahaan kepada investor.

Laporan audit memberikan gambaran kinerja keuangan suatu perusahaan pada tahun buku tertentu. Investor menganalisis laporan audit dan mendasarkan banyak keputusan investasi mereka pada informasi yang terkandung dalam laporan audit.

Investor sangat tertarik dengan opini audit karena merupakan cerminan dari integritas laporan audit dan memproyeksikan citra perusahaan.

Opini audit didasarkan pada hal-hal seperti seberapa tersedia data bagi mereka, apakah mereka memiliki kesempatan untuk mengikuti semua prosedur yang semestinya, tingkat materialitas dan isu-isu lain di sepanjang garis tersebut. Semua hal tersebut bersifat subjektif dan bergantung pada opini auditor.

Opini audit yang merugikan dapat menurunkan status perusahaan. Dalam beberapa kasus, opini audit yang merugikan dapat menyebabkan litigasi. Badan pengatur juga dapat memeriksa opini audit dan laporan audit untuk memverifikasi keakuratan informasi dan dampaknya terhadap masalah perpajakan.

Apalagi jika masih menggunakan proses pembukuan manual, tentunya saat proses pengauditan akan menjadi mimpi buruk. Hal ini dikarenakan proses pencatatan setiap transaksi dilakukan manual dan memperbesar risiko kesalahan pencatatan.

Untuk itu, Anda bisa menggunakan software akuntansi seperti Kledo yang akan memudahkan Anda membuat laporan keuangan, sekaligus memudahkan auditor dalam memeriksa laporan keuangan secara menyeluruh.

Anda juga bisa menggunakan Kledo secara gratis selamanya melalui tautan ini.

Karena auditor membentuk opini mereka dengan membuat pertimbangan profesional dan mendapatkan opini hukum.

Sangat penting bagi perusahaan untuk memiliki kontrol internal dan kebijakan keuangan dan telah meninjaunya secara teratur oleh tim audit internal perusahaan untuk memastikan bahwa semuanya beres sebelum audit terjadi.

Ingin mengetahui apa itu opini audit secara lebih mendalam, apa gunanya bagi bisnis, dan apa saja jenis opini audit itu? Mari kita bahas lebih jauh melalui artikel ini.

Apa itu Opini Audit?

opini audit

Opini audit adalah penilaian status keuangan bisnis. Ini biasanya diselesaikan oleh profesional akuntansi independen atau auditor eksternal.

Dokumen tersebut mencakup aset perusahaan, kewajiban dan presentasi evaluasi atau penilaian tersumpah auditor tentang status atau posisi keuangan perusahaan dan masa depan.

Pernyataan atau laporan audit diperlukan atau diperlukan menurut hukum untuk semua perusahaan publik terutama yang sudah melantai di bursa efek.

Perusahaan yang mencari pendanaan, dan mereka yang ingin meningkatkan pengendalian internal mereka mungkin menganggap opini atau informasi audit yang sangat penting.

Faktor Apa Saja yang Mempengaruhi Opini Audit?

opini audit

Opini audit akan dipengaruhi beberapa faktor dan Auditor harus mengevaluasi faktor-faktor berikut:

  1. Apakah entitas secara tepat mengikuti dan menerapkan kebijakan akuntansi yang berkaku saat menyusun laporan keuangan? Auditor juga perlu mengevaluasi bahwa entitas bisnis membuat pengungkapan yang jujur mengenai data yang mereka laporkan.
  2. Apakah bisnis mengikuti kebijakan akuntansi secara konsisten dengan kerangka pelaporan keuangan yang berlaku?
  3. Apakah estimasi yang dibuat oleh manajemen masuk akal atau tidak?
  4. Laporan keuangan suatu entitas harus menyediakan informasi yang relevan, andal, mudah dipahami, dan dapat dibandingkan.
  5. Pengungkapan yang tepat dibuat untuk transaksi material untuk pemahaman yang lebih baik tentang pengguna yang dituju.
  6. Istilah yang digunakan dalam laporan keuangan sudah tepat atau belum.
  7. Auditor harus menyatakan dalam paragraf opini apakah entitas menyusun laporan keuangan dalam semua hal yang material. Juga, itu harus menyatakan apakah itu sesuai dengan kerangka pelaporan keuangan yang berlaku.

Auditor harus menyatakan apakah dia telah memperoleh bukti audit yang cukup dan tepat.

Ia harus menyatakan opini auditnya atas laporan keuangan suatu entitas apakah laporan keuangan memberikan pandangan yang benar dan wajar sesuai dengan kerangka pelaporan keuangan yang berlaku dan ketentuan perundang-undangan.

5 Jenis Opini Audit pada Laporan Keuangan

laporan keuangan

Wajar Tanpa Pengecualian (Unqualified Opinion)

Seorang auditor menyatakan opini audit wajar tanpa pengecualian ketika ia menyimpulkan bahwa laporan keuangan suatu entitas disusun sesuai dengan kerangka pelaporan keuangan yang berlaku, dengan mempertimbangkan semua aspek material.

Auditor menyatakan opini audit wajar tanpa pengecualian apabila menurut pendapatnya dan berdasarkan informasi yang diberikan kepadanya dan bukti audit yang diperolehnya, ia menganggap bahwa laporan keuangan suatu entitas memberikan pandangan yang benar dan wajar.

Opini audit wajar tanpa pengecualian memastikan bahwa setiap perubahan yang dibuat dalam kebijakan atau metode akuntansi yang diikuti oleh entitas secara berkelanjutan dan pengaruhnya telah dipertimbangkan dan diungkapkan dalam laporan keuangan dengan tepat.

Opini Wajar Tanpa Pengecualian dengan Paragraf Penjelasan (Modified Unqualified Opinion)

Ketika seorang auditor menyatakan pendapatnya selain pendapat audit wajar tanpa pengecualian, ini berarti dia memberikan opini wajar tanpa pengecualian dengan penjelasan.

Laporan audit dianggap dimodifikasi ketika:

Hal-hal yang tidak mempengaruhi Opini Auditor

Ada beberapa hal yang termasuk dalam laporan keuangan yang menurut pendapat auditor sangat penting sehingga sangat berguna bagi pemahaman pengguna laporan keuangan.

Dalam kasus tersebut, auditor dapat memodifikasi laporannya dengan menambahkan penekanan paragraf materi untuk menyoroti hal tersebut agar dapat dipahami oleh pengguna.

Menambahkan paragraf penekanan hal tidak mempengaruhi opini auditor. Seorang auditor memodifikasi opininya dengan menambahkan penekanan paragraf hal jika ia menganggap bahwa kelangsungan hidup suatu entitas dipertanyakan, ketidakpastian mengenai peristiwa masa depan yang dapat mempengaruhi laporan keuangan.

Contoh: Dalam hal terdapat ketidakpastian mengenai hal-hal litigasi yang tertunda, hal-hal tersebut dapat diungkapkan dalam paragraf penekanan masalah.

Baca juga: Pengertian Biaya Produksi, Kategori, Jenis dan Cara Menghitungnya

Hal-hal yang mempengaruhi Opini Auditor

Ada beberapa keadaan dalam pertimbangan auditor profesional ketika ia tidak dapat menyatakan opini audit wajar tanpa pengecualian.

Auditor dapat memodifikasi opininya ketika dampak hal tersebut memiliki dampak material terhadap laporan keuangan entitas. Beberapa keadaan adalah sebagai berikut:-

  • Ketika ada batasan ruang lingkup pekerjaannya.
  • Ketika ada perselisihan dengan manajemen mengenai kebijakan akuntansi yang diikuti, metode yang diambil.

Opini Wajar Dengan Pengecualian (Qualified Opinion)

Auditor harus menyatakan pendapat wajar dengan pengecualian ketika ia menyimpulkan bahwa pendapat wajar tanpa pengecualian tidak dapat diungkapkan dan salah saji secara individual atau gabungan material tetapi tidak meluas sehingga memerlukan pendapat tidak wajar atau pembatasan ruang lingkup tidak material sehingga memerlukan pernyataan tidak memberikan pendapat.

Auditor harus menyatakan opini wajar dengan pengecualian sebagai “tunduk pada” atau “Kecuali” efek dari item material yang memenuhi syarat.

Sebagai contoh: Ketika auditor tidak dapat memperoleh bukti audit yang cukup dan tepat mengenai investasi yang dilakukan di perusahaan asing.

Entitas bisnis harus mempertimbangkan ketidakmampuan auditor untuk memperoleh bahan bukti audit yang cukup dan tepat tetapi tidak pervasif.

Opini Tidak Menyatakan Pendapat (Disclaimer of Opinion)

Seorang auditor menyatakan tidak memberikan pendapat ketika dia tidak dapat memperoleh bukti audit yang cukup dan tepat. Alasan lain adalah bahwa ia menganggap bahwa salah saji yang tidak terdeteksi dapat bersifat material dan pervasif.

Auditor harus menyatakan tidak memberikan pendapat jika terdapat pembatasan pada pengaruh ruang lingkup yang material dan pervasif dan dia tidak dapat memperoleh bukti audit yang cukup dan tepat.

Baca juga: Pengertian Rasio Keuangan, Jenis, Contoh Kasus, dan Cara Menghitungnya

Opini Tidak Wajar (Adverse Opinion)

Auditor menyatakan pendapat tidak wajar ketika dia menganggap bahwa salah saji tersebut sangat material dan meresap sehingga kualifikasi laporan tidak memadai untuk mengungkapkan salah saji tersebut dalam laporan keuangan.

Auditor harus menyatakan pendapat tidak wajar setelah memperoleh bukti audit yang cukup dan tepat.

Dengan demikian, berdasarkan bukti tersebut, ia menyimpulkan bahwa salah saji, baik secara individual maupun agregat, adalah material dan meresap ke dalam laporan keuangan.

Apa yang Terjadi Selama Audit?

auditor

Selama audit atas laporan keuangan, auditor harus meninjau proses dan prosedur tentang bagaimana informasi keuangan suatu bisnis disiapkan.

Auditor memeriksa apakah penyusunan atau perumusan laporan keuangan suatu perusahaan selaras atau terkait dengan PSAK atau kerangka pelaporan keuangan lain yang berlaku.

Saat mempersiapkan audit, penting bagi organisasi untuk memiliki seperangkat kontrol dan kebijakan internal yang dipantau dan ditinjau oleh tim audit internal.

Ada pentingnya pelaporan keuangan dalam transparansi perusahaan. Transparansi keuangan membantu menjalin hubungan yang baik dengan investor dan masyarakat.

Banner 2 kledo

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai opini audit yang akan berguna bagi kawan Kledo dalam membuat laporan keuangan yang baik dan sesuai dengan standar.

Perlu Anda ingat, agar bisnis Anda mendapatkan opini audit yang memuaskan, Anda harus membuat laporan keuangan yang detail dan faktual.

Seperti yang kami sebutkan sebelumnya, Anda bisa menggunakan software akuntansi untuk proses pembukuan dan pembuatan laporan keuangan dalam bisnis.

Anda bisa menggunakan software akuntansi Kledo untuk proses pembukuan yang lebih mudah, praktis dan cepat.

Jadi tunggu apalagi? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *