Tips Menerapkan Strategi Cashback Pada Bisnis

cashback pada bisnis

Selama beberapa tahun terakhir, strategi pemasaran menggunakan cashback terus mendapatkan popularitas di kalangan konsumen yang mencari penghematan, biasanya untuk barang-barang dengan harga lebih tinggi tetapi lebih banyak lagi untuk pembelian sehari-hari juga.

Cashback adalah cara mudah untuk menarik lebih banyak pelanggan dan pemilik bisnis. Namun, untuk memanfaatkan taktik pemasaran ini, itu harus diterapkan dengan benar.

Ingin mengetahui cara dan tips dalam menerapkan strategi cashback dalam bisnis Anda? Baca terus artikel ini sampai selesai untuk mengetahuinya secara mendalam

Cara Kerja Pemasaran Cashback

cashback

Cara kerjanya sederhana. Konsumen cukup mendaftar ke situs Anda dan kemudian setiap kali mereka membeli barang atau jasa dari retailer yang berpartisipasi atau bisnis lain, konsumen menerima pengembalian nilai beberapa persen dari harga pembelian yang dilakukan

Pada dasarnya, ini adalah diskon retrospektif dan berbeda dari voucher yang menawarkan penghematan di muka pada harga pembelian.

Tren Terbaru dalam Program Cashback

Teknologi dan pemasaran menyatu di era digital saat ini. Ini berarti bahwa metode pemasaran tradisional tidak seefektif dulu.

Hal ini berlaku untuk banyak bisnis, tidak peduli Anda menjual mainan atau barang-barang kantor.

Ini telah menyebabkan peningkatan perusahaan yang mencoba mengadaptasi metode pemasaran untuk menjangkau audiens di berbagai saluran. Saluran ini mencakup seluler, video, sosial, dan penelusuran.

Praktik pemasaran cashback memungkinkan bisnis menjangkau semua area ini dengan satu teknik. Ini telah menyebabkan peningkatan popularitas pemasaran cashback. Anda sebaiknya mempertimbangkan untuk ikut-ikutan tren pemasaran ini.

Alasan Menggunakan Pemasaran Cashback

Salah satu alasan mengapa pemasaran uang kembali mendapat banyak dukungan dari perusahaan adalah karena pemasaran tersebut secara efektif memenuhi banyak persyaratan klasik dan teoretis untuk menjual produk secara efektif.

Ini adalah persyaratan yang akan dipelajari di sekolah bisnis mana pun sambil mempelajari cara membuat survei pemasaran.

Misalnya, jika kita mengambil pendekatan 7P, maka cashback terlihat sangat efektif setidaknya di empat bidang ini, yaitu Product, Price, Promotion dan Physical Evidence atau Produk Harga, Promosi, dan Bukti Fisik. Tiga yang pertama, Produk, Harga dan Promosi sudah jelas.

Hal ini karena konsumen pada awalnya akan tertarik pada produk dan mungkin akan melakukan beberapa pencarian untuk menemukan harga terbaik yang tersedia.

Dengan promosi tambahan yang dijamin untuk mendapatkan kembali sebagian dari harga pembelian, ini merupakan prospek yang lebih menarik.

Bukti fisik kemudian diberikan kepada penjual tentang keefektifan penawaran cashback serta daya tarik produk secara keseluruhan.

Pindah ke teori kunci lain yang digunakan oleh struktur departemen pemasaran dari setiap jenis dan ukuran, cashback juga cocok dengan Analisis Lima Kekuatan Porter.

Ini melihat kekuatan internal dan eksternal yang mengontrol efek persaingan terhadap produk atau merek dan mencakup Ancaman Pendatang Baru, Ancaman Pengganti, Kekuatan Tawar Pembeli dan Pemasok, dan Persaingan Industri.

Banner 1 kledo

Menggunakan Strategi Cashback pada Proses Pemasaran Online Bisnis Anda

1. Pilih produk yang Tepat

Ada ribuan konsumen memilih produk dan mempelajari program cashback yang Anda buat.

Jika Anda akan memberikan cashback tambahan selain dari penawaran merchant, Anda harus memilih produk dengan tingkat komisi dan margin yang tinggi.

Amati situs web pesaing Anda dan lihat produk dan cashback apa yang mereka tawarkan. Hindari bersaing dengan produk yang sama dan diskon yang sama.

Hindari memberikan diskon, cashback, atau penawaran kupon apa pun untuk produk terlaris Anda. Coba tawarkan produk yang memiliki potensi tinggi dengan margin dan rasio klik-tayang yang lebih rendah.

2. Mengembangkan strategi untuk mempertahankan pelanggan baru

Pelanggan baru merupakan faktor penting bagi pertumbuhan bisnis Anda. Jika Anda ingin mempertahankan bisnis Anda, pelanggan baru dan lama Anda terus mengunjungi situs web Anda dan melakukan pembelian.

Untuk membuat pelanggan setia, Anda harus memiliki strategi pemasaran yang tepat. Memperhatikan kebutuhan mereka, menunjukkan konten yang mereka inginkan, bukan apa yang ingin Anda ketahui.

Ini akan membuat konsumen mendapatkan kesan terbaik untuk situs web Anda dan menggunakan program cashback yang Anda buat.

Pendekatan pemasaran Anda harus memberikan nilai dan memecahkan masalah mereka (tidak ada pendekatan penjualan langsung).

Penawaran selamat datang dan penawaran cashback bisa menjadi cara pertama untuk pengalaman berbelanja yang lebih baik.

Selalu dapatkan umpan balik, seperti email tindak lanjut ke pelanggan baru Anda. Pelanggan harus merasa seseorang peduli pada mereka.

3. Melacak kupon cashback

Jika Anda menawarkan kupon, sistem harus menyimpan setiap detail pelacakan. Misalnya, kupon hanya ditebus sekali untuk setiap pelanggan.

Pelanggan harus dapat melacak detail kupon yang mereka terapkan dan setiap detail dengan diskon yang akan mereka dapatkan.

Jika Anda mempromosikan penawaran 20% dan itu hanya berlaku 10%, maka ini akan menciptakan kesan yang buruk untuk bisnis Anda

Pastikan apa yang Anda promosikan berfungsi secara teknis dan harus memiliki visibilitas yang transparan.

Baca juga: Apa itu Laporan Posisi Keuangan? Berikut Pembahasan Lengkapnya

4. Maksimalkan keuntungan Anda

Anda harus menghitung komisi profit yang akan Anda dapatkan pada setiap produk. Anda tidak bisa hanya menawarkan % diskon untuk membuat orang membeli lebih banyak.

Jika Anda memiliki margin rendah pada penawaran cashback atau diskon apa pun, Anda harus membuat strategi untuk mendapatkan lebih banyak lalu lintas. Sehingga jika komisi Anda rendah, Anda tetap mencapai BEP dengan lebih banyak lalu lintas.

Anda dapat memberikan cashback ekstra untuk produk dengan margin tinggi.

5. Targetkan audiens yang tepat

Anda harus memiliki penawaran dan audiens target yang tepat untuk setiap penawaran dan diskon.

Lebih baik memberikan cashback ekstra untuk pelanggan baru karena Anda ingin mereka berkunjung lagi.

Anda dapat membuat daftar orang yang menukarkan kupon dan menargetkan mereka di lain waktu dengan penawaran kupon karena mereka lebih cenderung menggunakan kupon lagi daripada penawaran diskon lainnya.

5 Cara Efektif untuk Mempromosikan Kupon Cashback secara Online

cashback

1. klan PPC (iklan Google, iklan Bing, iklan Facebook) untuk Promosi

Jutaan orang menjelajah di mesin pencari (Google, Bing) untuk mendapatkan cashback, penawaran, diskon saat mereka berbelanja online.

Iklan Pencarian di mesin ini biasanya muncul di hasil teratas. Dalam hal ini, jika iklan situs web Anda muncul di hasil teratas, orang-orang cenderung mengklik iklan dan meningkatkan peluang konversi yang lebih tinggi.

Jika Anda mencari istilah di mesin Google atau Bing, Anda akan melihat banyak situs web kupon cashback menjalankan kampanye Iklan untuk berbagai kategori. Misalnya, Pakaian, alas kaki, isi ulang, merek makanan seperti McDonald’s, Domino, dll.

Ini adalah cara terbaik untuk mendapatkan lebih banyak lalu lintas dengan mudah, tetapi Anda harus memiliki anggaran untuk itu.

Anda dapat menelusuri berbagai istilah yang ditelusuri pelanggan Anda dan melihat iklan mana yang muncul di hasil teratas. Ini adalah pesaing Anda.

Anda dapat membuat lebih banyak iklan menarik yang dapat diklik dan menjalankan kampanye Anda di Google, Bing. Anda juga dapat menargetkan audiens Anda melalui Gmail dan iklan bergambar. Iklan bergambar memiliki lebih banyak rasio klik-tayang (RKT).

Facebook dan iklan media sosial lainnya memberikan penargetan yang sangat tersegmentasi. Ini membantu Anda menargetkan audiens yang sangat spesifik dan meningkatkan untuk mendapatkan lebih banyak konversi.

Pastikan untuk menjaga anggaran iklan Anda di bawah komisi keuntungan Anda atau tidak ada gunanya menjalankan kampanye PPC terutama Anda baru saja meluncurkan bisnis Anda.

2. SEO (Search Engine Optimization) untuk pemasaran Website Kupon Cashback

SEO bisa dilakukan dengan 2 cara.

  1. SEO On-page (Hashtag yang tepat, penelitian kata kunci, dan penargetan, judul, deskripsi, dll.
  2. SEO Off-page (Backlink, Sosial media, dll)

Riset kata kunci adalah salah satu hal terpenting dalam SEO on-page. Mendapatkan peringkat yang lebih tinggi untuk kata kunci tanpa lalu lintas tidak akan membantu Anda itu sebabnya penelitian kata kunci itu penting.

Ada banyak alat kata kunci seperti ahrefs, SEMrush di mana Anda dapat menganalisis pesaing Anda dan menemukan daftar kata kunci yang mereka rangking atau mendapatkan lalu lintas.

Anda dapat menargetkan kata kunci tersebut dan memasukkannya dengan benar di situs web Anda.

Backlink adalah faktor terpenting untuk SEO off-page. Backlink harus dari domain otoritas tinggi; itu meningkatkan peringkat situs web Anda (hindari spam).

Situs web Anda harus memiliki halaman kebijakan privasi dan informasi lainnya (tentang kami, halaman kontak).

Baca juga: Rasio Solvabilitas: Pengertian, Jenis, Cara Hitung, dan Pembahasan Lengkapnya

3. Content Discovery Platforms

Content discovery platforms adalah widget yang Anda lihat di banyak situs web di bagian bawah atau bilah sisi situs web.

Anda dapat mempertimbangkan content discovery platforms di beberapa titik sebagai alternatif untuk iklan google. Platform ini dibuat untuk pemasaran konten.

Ini menunjukkan konten yang relevan atau serupa dalam hal iklan penemuan ke situs besar lainnya yang memiliki konten serupa seperti situs web Anda. Tentu saja, Anda harus membayarnya, tetapi tingkat konversinya masih sangat tinggi.

Iklan ini disebut sebagai iklan bawaan.

Platform penemuan konten sangat efektif untuk pelanggan baru dan menyebarkan berita tentang merek dan konten Anda.

Ada banyak platform seperti Taboola, AdRoll, NATIVO, Outgrow, yang menawarkan jenis iklan seperti ini,

4. Bangun strategi email marketing untuk Kupon Cashback

Pertanyaan pertama pasti mengapa membuat daftar email untuk situs web kupon cashback?

Anda mungkin tidak percaya, tetapi penelitian mengatakan bahwa 93% orang menggunakan kupon dan kode penawaran yang mereka dapatkan melalui email.

Anda pasti telah melihat bahwa sebagian besar situs web memiliki bagian buletin berlangganan di situs web mereka.

Mereka mengumpulkan email dari pelanggan ini dan membagikan blog baru, yang diperbarui, atau diposting, kupon liburan, uang kembali kepada pelanggan mereka.

Pemasaran email adalah yang paling efektif untuk meningkatkan tingkat konversi. Konsumen menghabiskan lebih dari 2 jam seminggu untuk menemukan penawaran saat mereka berbelanja online. Anda dapat memasukkan kode kupon kepada mereka dan menghemat waktu mereka.

Untuk situs web kupon cashback Anda, Anda dapat menulis konten yang dipersonalisasi dan menawarkan kode kupon kepada pelanggan Anda. Kode kupon dan kode cashback bekerja dengan sangat baik terutama selama festival atau hari libur.

Situs web Anda harus memiliki newsletter. Setelah Anda mendapatkan banyak email, Anda dapat menjalankan kampanye email Anda.

Yang Anda perlukan hanyalah bergabung dengan layanan email yang terjangkau seperti Mailchimp atau Mailerlite.

Risiko Pemasaran Cashback

Ancaman utama yang harus Anda waspadai dari cashback adalah bahaya pengganti dan daya tawar pembeli.

Dalam hal yang pertama, ketika seorang konsumen dihadapkan pada pilihan antara bisnis yang memberikan cashback dan yang tidak, maka kemungkinan besar mereka akan tetap setia kepada perusahaan yang memberikan cashback karena mereka merasa dihargai.

Ini juga memiliki efek psikologis yang berharga dan mendorong konsumen merasakan bahwa mereka memiliki lebih banyak kekuatan tawar-menawar pada seluruh transaksi

Kesimpulan

Anda sekarang tahu apa itu cashback dan bagaimana cara kerjanya. Anda juga telah melihat ide yang dapat digunakan untuk meningkatkan penjualan dan mengarahkan pembelian ke bisnis Anda.

Yang paling penting untuk diingat adalah Anda harus loyal, transparan, dapat dipercaya kepada pelanggan Anda. Jangan mengandalkan jalan pintas, dan ikuti cara yang benar untuk melakukan penjualan.

Perlu diingat, cashback termasuk dalam strategi pemasaran. Jadi Anda harus mencatat setiap nilai yang Anda berikan kepada pelanggan dalam bentuk cashback tersebut pada pembukuan Anda.

Ini mungkin akan menyulitkan jika Anda menggunakan proses manual. Sebagai solusi, Anda bisa menggunakan software akuntansi seperti Kledo untuk proses pencatatan pembukuan dan membuat laporan keuangan yang lebih praktis.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu penguna dari berbagai jenis dan skala bisnis di Indonesia.

Anda juga bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *