Break Even Point (BEP): Pengertian, Fungsi, Penghitungan dan Contoh Kasus

break even point

Dalam akuntansi bisnis, break even point atau titik impas mengacu pada jumlah pendapatan yang diperlukan untuk menutupi total biaya tetap dan variabel yang dikeluarkan oleh perusahaan dalam jangka waktu tertentu.

Pendapatan ini dapat dinyatakan dalam istilah moneter, sebagai jumlah unit yang terjual atau sebagai jam layanan yang diberikan.

Break even point juga dapat dianggap sebagai titik waktu ketika perkiraan pendapatan sama persis dengan perkiraan biaya total.

Di sinilah kerugian perusahaan berakhir dan keuntungan pada bisnis mulai terbentuk. Pada titik ini, sebuah proyek, produk atau bisnis layak secara finansial.

Jika kawan Kledo adalah pemilik bisnis, sangat penting untuk mengetahui apa itu break even point dan cara menghitungnya agar Anda bisa mengetahui apakah bisnis Anda sudah menguntungkan atau belum.

Pengertian Break Even Point Secara Lebih Mendalam

break even point

Break even point (BEP) atau titik impas adalah tahap di mana pendapatan dalam bisnis sama dengan biaya yang telah dikeluarkan oleh bisnis.

Setelah Anda menentukan jumlah itu, Anda harus melihat dengan cermat semua biaya Anda, mulai dari sewa hingga tenaga kerja, material bahan baku, serta struktur harga Anda.

Kemudian tanyakan pada diri Anda pertanyaan-pertanyaan ini: Apakah harga Anda terlalu rendah atau biaya Anda terlalu tinggi untuk mencapai BEP Anda dalam waktu yang wajar? Apakah bisnis Anda berkelanjutan?

Meskipun tampaknya bukan tujuan akhir bisnis, break even point atau titik impas adalah titik acuan penting bagi para profesional keuangan.

Titik impas perusahaan atau proyek memberikan tolok ukur berharga yang membantu mengembangkan rencana bisnis jangka panjang.

Mengetahui titik impas Anda untuk area utama seperti penjualan, pembayaran kembali investasi, produksi, dan operasi membantu Anda menentukan harga produk, pembayaran utang, dan aspek operasional lainnya dari bisnis Anda.

Jika kawan Kledo mengetahui titik impas pada bisnis kawan Kledo, mudah untuk melihat efek ini pada berbagai strategi bisnis.

Calon investor dalam bisnis tidak hanya ingin mengetahui pengembalian yang diharapkan dari investasi mereka, tetapi juga titik kapan mereka akan menyadari pengembalian ini.

Ini karena beberapa perusahaan mungkin membutuhkan waktu bertahun-tahun sebelum menghasilkan keuntungan, bahkan seringkali mereka merugi dan kehilangan uang dalam beberapa bulan atau tahun pertama sebelum mencapai BEP.

Untuk alasan ini, titik impas adalah bagian penting dari setiap rencana bisnis yang disajikan kepada calon investor.

Apa Fungsi Break Even Point bagi Bisnis Anda?

break even point

BEP adalah metrik yang hebat dan alat penting yang membantu bisnis Anda dalam banyak hal. Berikut adalah tiga manfaat utama dari titik impas dalam menjalankan bisnis Anda:

Kelayakan

Penting untuk mempelajari kelayakan proyek atau lini produk baru apa pun yang Anda rencanakan untuk diluncurkan. Dengan analisis break even point, Anda dapat mengidentifikasi waktu dan harga di mana bisnis Anda akan menguntungkan.

Ini membantu Anda merencanakan berbagai aktivitas yang Anda perlukan untuk mencapai titik itu, mengatur waktu penyelesaian untuk tugas-tugas Anda, dan tetap berpegang pada garis waktu.

Analisis fluktuasi

Fluktuasi dalam bisnis adalah skenario umum. Keadaan eksternal, seperti perjanjian perdagangan dan perubahan iklim politik, berdampak pada penjualan Anda.

Ini dapat menyebabkan biaya variabel atau tetap Anda melonjak. Dalam kasus seperti itu, analisis break even point akan membantu Anda memutuskan harga baru untuk produk Anda.

Titik impas memberi Anda gambaran yang jelas tentang berapa banyak waktu yang dibutuhkan bisnis Anda untuk memulihkan kerugian dan mencapai titik impas lagi setelah perubahan dalam perkiraan bisnis.

Pembuatan strategi

Pembuatan strategi adalah bagian integral dari organisasi mana pun. Apakah kawan Kledo mencoba untuk mempromosikan produk baru Anda, tetap di depan pesaing, atau mengurangi pengeluaran dalam bisnis, Anda harus memiliki strategi.

Analisis BEP membantu Anda merumuskan strategi ini. Jika Anda memiliki data yang detail mengenai break even point dalam bisnis, Anda dapat mencoba perubahan pada variabel seperti biaya yang terlibat dalam promosi atau tingkat depresiasi, dan menghitung berapa banyak unit yang perlu Anda jual untuk mencapai titik impas.

Ini membantu Anda menyusun strategi yang lebih tangguh dan menuai manfaat yang lebih baik bagi perusahaan Anda.

Kapan Harus Menggunakan Analisis Break Even Point?

bep

Memulai bisnis baru

Untuk memulai bisnis baru, analisis titik impas adalah suatu keharusan. Tidak hanya membantu dalam memutuskan apakah ide untuk memulai bisnis baru layak, tetapi juga akan memaksa startup untuk bersikap realistis tentang biaya, serta memberikan dasar untuk strategi penetapan harga.

Menciptakan produk baru

Dalam kasus bisnis yang sudah ada, perusahaan harus tetap melakukan analisis titik impas sebelum meluncurkan produk baru—terutama jika produk tersebut akan menambah pengeluaran yang signifikan.

Mengubah model bisnis

Jika perusahaan akan mengubah model bisnis, seperti beralih dari bisnis grosir ke bisnis ritel, maka analisis titik impas harus dilakukan. Biaya dapat berubah secara signifikan dan analisis titik impas akan membantu dalam menetapkan harga jual.

Hal yang Perlu Diperhatikan Sebelum Menghitung Break Even Point

Sebelum Anda mengetahui cara menghitung BEP dalam bisnis, kawan Kledo harus mengetahui terlebih dahulu hal hal penting dalam bisnis yang akan berkolerasi dalam penghitungan break even point Anda nantinya:

Mari kita lihat lebih detail komponen yang harus Anda perhatikan sebelum menetahui BEP Anda:

Biaya tetap

Biaya tetap tidak dipengaruhi oleh jumlah barang yang terjual, seperti sewa yang dibayarkan untuk etalase atau fasilitas produksi, komputer, dan software yang digunakan. Biaya tetap juga termasuk biaya yang dibayarkan untuk layanan seperti desain grafis, periklanan, dan hubungan masyarakat.

Biaya Variabel

Biaya variabel adalah biaya perusahaan yang bisa berubah secara proporsional tergantung produksi yang dikeluarkan. Biaya variabel bisa naik atau turun tergantung pada volume produksi perusahaan.

Biaya variabel akan naik saat produksi meningkat dan turun saat produksi juga menurun, tidak seperti biaya tetap yang sifatnya tidak tergantung dengan proses produksi.

Contoh biaya variabel seperti: bahan langsung, komisi, upah lembur tenaga kerja dan pemenuhan kebutuhan alat produksi.

Margin kontribusi

Margin kontribusi dihitung dengan mengurangkan biaya variabel item dari harga jual. Jadi, jika Anda menjual produk seharga 100.000 dan biaya bahan dan tenaga kerja adalah 40.000, maka margin kontribusinya adalah 60.000.

60.000 ini kemudian digunakan untuk menutupi biaya tetap, dan jika ada uang yang tersisa setelah itu, itu adalah keuntungan bersih Anda.

Rasio margin kontribusi

Angka ini, biasanya dinyatakan sebagai persentase, dihitung dengan mengurangkan biaya tetap Anda dari margin kontribusi Anda.

Dari sana, Anda dapat menentukan apa yang perlu Anda lakukan untuk mencapai titik impas, seperti memotong biaya produksi atau menaikkan harga.

Laba yang diperoleh setelah BEP Anda

Setelah penjualan Anda sama dengan biaya tetap dan biaya variabel, Anda telah mencapai titik impas, dan perusahaan akan melaporkan laba atau rugi bersih sebesar 0. Setiap penjualan di luar titik itu berkontribusi pada laba bersih Anda.

Rumus Menghitung Break Even Point

rumus bep
BEP dalam rupiah. BEP dalam unit. BEP (Rp) = BEP (unit) = FC. 1 – ( VC / P ) FC. P – VC. Keterangan: FC (Fixed Cost) = Total biaya tetap. VC (Variabel Cost) = Biaya variabel. TR (Total Revenue) = Total Pendapatan. TC (Total Cost) = Total biaya tetap dan variabel. P = Biaya variabel satuan. Q = Jumlah barang. TR = TC. TR = P . Q. TC = FC + ( VC . Q)

Ada beberapa rumus dalam menghitung break even point untuk membantu Anda menghitung titik impas untuk bisnis Anda.

Satu didasarkan pada jumlah unit produk yang terjual dan yang lainnya didasarkan pada poin dalam nilai penjualan.

Untuk menghitung titik impas berdasarkan unit

Bagi biaya tetap dengan pendapatan per unit dikurangi biaya variabel per unit.

Biaya tetap adalah biaya yang tidak berubah tidak peduli berapa banyak unit yang terjual. Pendapatan adalah harga yang Anda jual produk dikurangi biaya variabel, seperti tenaga kerja dan bahan.

Break even point (Unit) = Biaya Tetap ÷ (Pendapatan per Unit – Biaya Variabel per Unit)

Saat menentukan titik impas berdasarkan nilai penjualan

Bagi biaya tetap dengan margin kontribusi. Margin kontribusi ditentukan dengan mengurangkan biaya variabel dari harga produk. Jumlah ini kemudian digunakan untuk menutupi biaya tetap.

Break even point ( nilai penjualan) = Biaya Tetap ÷ Margin Kontribusi

Margin Kontribusi = Harga Produk – Biaya Variabel

Bagaimana Cara Menggunakan Analisis Brak Even Point?

Analisis BEP memungkinkan kawan Kledo menentukan titik impas Anda. Tapi ini bukan akhir dari perhitungan Anda.

Setelah Anda menghitung angkanya, kawan Kledo mungkin menemukan bahwa bisnis harus menjual lebih banyak produk daripada yang Anda sadari untuk mencapai titik impas.

Pada titik ini, kawan Kledo perlu bertanya pada diri sendiri apakah rencana Anda saat ini realistis, atau apakah Anda perlu menaikkan harga, mencari cara untuk memotong biaya, atau keduanya.

Anda juga harus mempertimbangkan apakah produk Anda akan sukses di pasar. Hanya karena analisis BEP menentukan jumlah produk yang perlu Anda jual, tidak ada jaminan bahwa mereka akan terjual.

Idealnya, Anda harus melakukan analisis keuangan ini sebelum memulai bisnis sehingga Anda memiliki gambaran yang baik tentang risiko yang terlibat. Dengan kata lain, Anda harus mencari tahu apakah bisnis itu sepadan.

Bisnis yang ada harus melakukan analisis ini sebelum meluncurkan produk atau layanan baru untuk menentukan apakah potensi keuntungan sebanding dengan biaya awal atau tidak.

Analisis BEP tidak hanya berguna untuk perencanaan dalam membangun sebuah bisnis. Berikut adalah beberapa cara bisnis dapat menggunakannya dalam operasi dan perencanaan sehari-hari mereka.

Harga

Jika analisis Anda menunjukkan bahwa harga Anda saat ini terlalu rendah untuk memungkinkan Anda mencapai titik impas dalam jangka waktu yang Anda inginkan, maka Anda mungkin ingin menaikkan harga jual produk Anda.

Pastikan untuk memeriksa biaya barang yang sebanding, jadi Anda tidak menetapkan harga sendiri keluar dari pasar.

Bahan

Apakah biaya bahan dan tenaga kerja tidak berkelanjutan? Teliti bagaimana Anda dapat mempertahankan tingkat kualitas yang Anda inginkan sambil menurunkan biaya Anda.

Produk baru

Sebelum Anda meluncurkan produk baru, pertimbangkan baik biaya variabel baru maupun biaya tetap, seperti biaya desain dan promosi.

Perencanaan

Ketika Anda tahu persis berapa banyak yang harus Anda hasilkan, lebih mudah untuk menetapkan tujuan jangka panjang.

Misalnya, jika Anda ingin memperluas bisnis Anda dan pindah ke tempat yang lebih besar dengan harga sewa yang lebih tinggi, Anda dapat menentukan berapa banyak lagi yang perlu Anda jual untuk menutupi biaya tetap baru.

Sasaran

Jika Anda tahu berapa banyak unit yang perlu Anda jual atau berapa banyak uang yang Anda perlukan untuk mencapai titik impas, itu bisa menjadi alat motivasi yang kuat untuk Anda dan tim Anda.

Contoh Kasus Menghitung Break Even Point pada Bisnis

Perusahaan ABC menghitung bahwa biaya tetapnya terdiri dari gaji seluruh karyawan, nilai penyusutan asetnya, pajak properti dan sewanya.Biaya tetap perusahaan untuk produksi produk utamanya yaitu botol kaca, bertambah hingga 60.000.000.

Ada juga biaya variabel yang terlibat dalam produksi botol kaca, termasuk tenaga kerja pabrik, bahan baku, dan komisi penjualan.

Perusahaan menghitung bahwa biaya variabel ini menambahkan hingga 800 per unit. Setiap unit dijual dengan harga 2.000.

Break even point berdasarkan unit

Dengan informasi ini, dimungkinkan untuk menghitung break even point untuk produksi dan penjualan botol kaca Perusahaan ABC dengan menggunakan rumus di bawah ini:

60.000.000 / (2000 – 800) = 50.000 unit

Angka yang dihitung di atas berarti bahwa Perusahaan ABC harus memproduksi dan menjual 50.000 unit botol kaca untuk menutupi semua biaya tetap dan variabelnya.

Break even point berdasarkan nilai

Biaya Tetap Margin Kontribusi (Harga jual per unit – Biaya variabel per unit, dengan angka yang dihasilkan kemudian dibagi dengan harga jual per unit)

60.000.000 / (1200/2000) = 100.000.000 rupiah

Dengan melakukan jumlah penjualan ini, perusahaan tidak mendapat untung. Ini hanya mencapai titik impas.

Cara Mengurangi Break Even Point

Analisis harga: Minimalkan atau hilangkan penggunaan kupon atau penawaran pengurangan harga lainnya, karena strategi promosi semacam itu meningkatkan titik impas.

Analisis teknologi: Menerapkan teknologi apa pun yang dapat meningkatkan efisiensi bisnis, sehingga meningkatkan kapasitas tanpa biaya tambahan.

Analisis biaya: Meninjau semua biaya tetap secara konstan untuk memverifikasi apakah ada yang dapat dihilangkan pasti dapat membantu. Juga, tinjau total biaya variabel untuk melihat apakah biaya tersebut dapat dihilangkan. Analisis ini akan meningkatkan margin dan mengurangi titik impas

Analisis margin: Dorong penjualan item dengan margin tertinggi (penghasilan kontribusi tinggi) dan perhatikan baik-baik margin produk, sehingga mengurangi titik impas.

Outsourcing: Jika suatu aktivitas terdiri dari biaya tetap, cobalah untuk mengalihdayakan aktivitas tersebut (bila memungkinkan), yang mengurangi titik impas.

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai break even point atau BEP beserta cara menghitung dan contohnya dalam suatu bisins. Jika kawan Kledo adalah seorang pemilik bisnis, penting untuk mengetahui nilai titik impas pada bisins yang Anda jalani saat ini.

Untuk mengetahui break even point dengan benar, hal ini tidak terlepas dengan melakukan pencatatan pembukuan pada setiap transaksi dan biaya yang Anda keluarkan dalam bisnis.

Sebisa mungkin hindari proses pembukuan manual yang memakan waktu dan rentan kesalahan, dan mulai beralih menggunakan software akuntansi untuk efisiensi total pada bisnis Anda.

Dengan menggunakan software akuntansi seperti Kledo, Anda akan lebih mudah untuk mengetahui dan memantau break even point dalam bisins karena Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang bisa Anda gunakan kapanpun dan dimanapun Anda mau.

Kledo memiliki fitur terbaik seperti pencatatan pembelian dan penjualan, manajemen aset dan persediaan, proses manufaktur, otomasi 30 jenis laporan keuangan, multi perusahaan dan guddang, proses rekonsiliasi transaksi yang mudah, dan masih banyak lagi.

Jika Anda ingin mengetahui Kledo lebih dekat untuk membantu pengembangan bisnis, Anda bisa mencoba Kledo secara gratis melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *