Apa Itu Email Marketing? Ini Penjelasan dan Tips Sukses Menggunakannya

email marketing

Pernahkah Anda mengirim email ke klien hanya untuk tidak mendapat tanggapan? Apakah mereka membukanya? Atau mereka membuka email tersbut hanya untuk menghapusnya? Mungkin Anda bahkan tidak tahu di mana kesalahan kampanye Anda. Jangan takut, Pada artikel ini kami akan memberi tahu Anda cara melakukan email marketing yang efektif.

Kita semua pernah menerima email dan langsung dihapus, ditandai sebagai spam, atau diabaikan sama sekali.

Jika ini terjadi pada email Anda, Anda perlu memahami alasannya. Mungkin Anda tidak secara efektif menarik perhatian audiens Anda.

Atau mungkin baris subjek Anda tidak menjangkau dan mengatakan “Buka saya!” atau ajakan Anda untuk bertindak tidak menggambarkan “Klik saya!”

Selama Anda tidak dengan sporadis mengirim spam ke daftar pelanggan Anda, email marketing adalah alat yang sangat ampuh untuk menyampaikan pesan langsung ke klien dan prospek Anda.

Ini memperkuat hubungan klien dan terus mengingatkan prospek Anda untuk menjangkau Anda.

Jadi, mari kita bahas bagaimana Anda dapat meningkatkan upaya email marketing Anda. Pertama, mari kita kenali jenis email yang mungkin Anda kirim:

Email Marketing

email marketing

Ini biasanya merupakan pesan informasi atau promosi yang dikirim kepada orang-orang yang meminta Anda untuk terus memperbaruinya, seperti prospek, klien, vendor, afiliasi, dll.

Email marketing mencakup berbagai konten, tetapi sebagian besar digunakan untuk mengirim newsletter, promosi penjualan , pengumuman, siaran pers, tindak lanjut, dan survei.

Email transaksional

Jenis email ini biasanya otomatis dan dipicu oleh aktivitas pelanggan Anda. Contoh email transaksional termasuk pesan selamat datang, pelacakan pesanan, pembayaran yang diterima, konfirmasi pendaftaran, dll.

Jangan meremehkan potensi pesan-pesan ini. Jika Anda telah mengirim email transaksional kepada pelanggan, mereka telah menyelesaikan setidaknya satu tindakan yang menunjukkan bahwa mereka kemungkinan besar akan terlibat lagi dengan Anda.

Ini adalah email tepercaya, yang berarti mereka memiliki rasio keterbukaan email yang lebih tinggi dan memberikan banyak peluang untuk keterlibatan dan cross selling.

Email operasional

Ini adalah email dengan informasi penting tentang bisnis Anda, seperti penutupan hari libur, rencana maintenance, atau perubahan pada ketersediaan layanan Anda.

Banyak bisnis yang tidak melakukan pengiriman email operasional karena menurut mereka itu tidak akan memengaruhi penjualan, tetapi penting untuk konsisten demi kepercayaan, keterlibatan, dan ketelitian.

Sekali lagi, ada juga nilai tersembunyi dalam pesan-pesan ini. Meskipun mungkin tampak sangat informatif, mereka dapat dibuat untuk meningkatkan penjualan dan citra Anda.

Misalnya, jika layanan Anda akan dihentikan untuk pemeliharaan, menjelaskan jenis pembaruan yang akan Anda lakukan adalah cara yang bagus untuk mengingatkan klien Anda tentang nilai yang Anda berikan.

Apa pun email yang Anda kirim, penting bagi Anda untuk mempertimbangkan apa yang ingin Anda capai dan menyusun pesan serta strategi Anda sesuai dengan itu.

Berikut beberapa tips yang menjamin kesuksesan email marketing pada bisnis Anda:

Bagaimana Cara Membuat Kampanye Email Marketing yang Efektif?

email marketing

1. Buat daftar pelanggan Anda

Bahkan jika Anda sudah memiliki daftar email yang panjang untuk klien dan prospek, Anda tidak boleh berhenti menambahkannya.

Terutama karena itu tidak sesulit kedengarannya. Misalnya, pastikan daftar Anda selalu berkembang secara pasif dengan fitur pendaftaran di situs web Anda.

Formulir berlangganan newletter harus ada di halaman beranda, halaman blog, dan di mana pun Anda dapat memasukkannya tanpa menghilangkan konten yang lebih penting.

Anda juga dapat membangun daftar Anda melalui cara yang lebih tradisional. Jika Anda memiliki stan di di acara seminar atau sejenisnya, berikan opsi kepada orang-orang untuk mendaftar ke newsletter Anda.

Bahkan jika Anda tidak melakukan penjualan langsung di konferensi, meminta seseorang untuk mendaftar ke daftar email Anda dapat membuahkan peluang bisnis di kemudian hari.

Banner 3 kledo

2. Dorong pembaca untuk membalas

Tidak seperti surat langsung, email marketing membuka pintu untuk percakapan yang bermakna dengan orang-orang nyata yang tertarik dengan bisnis Anda.

Jangan bagikan informasi yang tidak relevan ke prospek dan klien, karena ini hanya akan membuang-buang waktu mereka, jadi pastikan Anda selalu fokus pada tiga variabel ini:

Baris subjek yang menarik

Bicaralah dengan pembaca secara langsung dan janjikan mereka sesuatu yang menonjol dari email lain di kotak masuk mereka.

Cara terbaik untuk melakukannya adalah dengan solusi otomatis yang mempersonalisasi email Anda.

Isi email yang menghibur dan khas

Hanya karena pembaca membuka email Andam bukan berarti mereka tidak akan menghapus email Anda.

Selalu pastikan pesan Anda terdengar seperti berasal dari orang yang benar-benar peduli, bukan mesin pemasaran tanpa wajah.

Konten yang ditargetkan

Menyegmentasikan daftar email Anda berdasarkan demografi pembaca membuatnya lebih mudah untuk membuat pesan yang benar-benar sesuai dengan kebutuhan dan minat pembaca Anda, yang membuat mereka lebih mungkin menerima tawaran, terlibat dengan Anda, atau bahkan meneruskannya ke orang lain calon klien.

Fokus dari poin-poin ini adalah untuk mendorong penerima untuk merespons.

Terkadang itu berarti mereka mengklik tautan dalam pesan Anda, tetapi jika memungkinkan, dorong mereka untuk benar-benar menanggapi email Anda.

Itu adalah cara yang pasti untuk menunjukkan bahwa Anda tertarik dan responsif terhadap apa yang dikatakan pelanggan Anda.

Baca juga: Mengenal Psikologi Marketing dan Cara Menghadirkannya dalam Bisnis

3. Buat email Anda terlihat pribadi

Bila memungkinkan, tambahkan elemen pribadi ke email Anda. Sebagian besar alat email memungkinkan Anda memasukkan kode pendek yang akan diganti dengan nama penerima saat email dikirim.

Selain itu, Anda dapat mengelompokkan pesan ke bagian tertentu dari audiens Anda.

Jika Anda memiliki bisnis yang bekerja dengan beberapa industri, pertimbangkan untuk mengirimkan versi email yang berbeda dengan masing-masing memberikan informasi khusus untuk setiap industri.

4. Pastikan Email Anda tidak Masuk ke Folder Spam

Jika email Anda yang dibuat dengan hati-hati ditandai sebagai spam, audiens Anda tidak akan pernah melihat email Anda lagi kedepannya.

Mulailah dengan memastikan penerima Anda telah memilih email Anda sehingga Anda tidak melanggar peraturan seperti CAN-SPAM Act.

Di luar itu, hindari penggunaan huruf besar semua, terlalu banyak tanda seru, dan frasa hiperbolik (“BELI SEKARANG SEBELUM WAKTU HABIS!!!!”).

HTML yang diformat dengan buruk di email Anda juga dapat merusak cara penanganannya.

Setiap filter spam berbeda, jadi email mungkin melewati satu filter tetapi ditandai oleh yang lain. Untuk info lebih lengkap tentang cara kerja filter spam dan cara menghindarinya, lihat panduan ini dari MailChimp.

5. Pastikan email Anda terlihat bersih dan jelas

Ini terdengar jelas, tetapi Anda akan terkejut betapa banyak orang mengirim email yang terlihat seperti situs web amatir dari tahun 90-an.

Jika seseorang membuka email Anda karena judul yang menarik, Anda ingin mempertahankan minat mereka. Ini berarti:

  • Menggunakan paragraf pendek dan memastikan bahwa kata kunci dan frasa yang relevan dengan pembaca Anda menonjol.
  • Menyertakan poin-poin untuk membantu orang membaca sekilas konten dan mengambil poin-poin penting.
  • Memasukkan gambar dengan baik. Gambar harus mengilustrasikan pesan Anda daripada menggantikan konten Anda. Beberapa penyedia email memblokir gambar atau menganggapnya sebagai indikator spam.

Berikut adalah contoh tampilan template buletin email.

email marketing

6. Sertakan tautan menarik dan ajakan bertindak (CTA)

Tujuan dari sebagian besar kampanye pemasaran email adalah untuk meningkatkan lalu lintas ke situs, terkadang halaman arahan tertentu.

Tidak ada klik berarti tidak ada pelanggan — sesederhana itu. Selalu coba sertakan tombol yang mencolok secara visual dengan teks yang memberi pembaca lebih dari satu kesempatan untuk berinteraksi (mis., Cari tahu lebih lanjut! Unduh Sekarang! dll.).

Secara umum, ajakan bertindak harus ditulis hanya sebagai — tindakan. Semakin menarik tindakan yang Anda gambarkan, semakin menarik bagi audiens Anda.

7. Permudah untuk berhenti berlangganan

Sepertinya poin satu ini memang kontradiktif dengan memberi klien kesempatan untuk memilih unsubscribe atau berhenti berlangganan. Ingatlah ini hal penting!

Jika pengguna ingin menghapus nama mereka dari daftar audiens Anda dan mereka tidak dapat melakukannya dengan mudah, mereka akan menandai email sebagai spam, yang akan menyebabkan masalah bagi Anda di masa depan.

8. Jadikan email ramah seluler

Apa hal pertama yang kamu lakukan ketika bangun di pagi hari? Banyak orang meraih telepon mereka.

Faktanya, 66% aktifitas membuka email terjadi di smartphone atau tablet. Jika email Anda tidak dioptimalkan untuk dilihat di perangkat ini, Anda berpotensi kehilangan banyak klik.

Baca juga: Cara Bertahan dan Mengatasi Inflasi dalam Bisnis

9. Tes, tes, dan tes

Jangan pernah mengirim apa pun tanpa memastikan itu berfungsi dengan baik.

Periksa kembali apakah pesan Anda terlihat seperti yang Anda inginkan dengan mengirimkannya ke akun karyawan.

Idealnya, Anda akan melihatnya di Outlook.com, Gmail, dan Yahoo, dan di berbagai perangkat seluler sebelum menyelesaikan draf Anda.

Pastikan semua tautan Anda berfungsi, dan kode yang dipersonalisasi apa pun tidak gagal.

Mengirim email massal tanpa memeriksa ulang konten akan seperti menghadiri pertemuan bisnis namun Anda menggunakan pakaian yang tidak pantas. Jika salah, Anda akan terlihat bodoh dan tidak profesional.

10. Lakukan lebih banyak pengujian!

Selain menguji konten pada platform yang berbeda, Anda juga harus bereksperimen dengan baris subjek yang berbeda, ajakan bertindak, dan teks isi untuk melihat apa yang paling menarik bagi audiens Anda.

Beberapa alat email memiliki modul pengujian A/B bawaan yang memungkinkan Anda membandingkan hasil dari berbagai versi email Anda, tetapi meskipun Anda tidak memiliki akses ke ini, Anda dapat menjalankan pengujian sendiri.

Coba kirim email Anda pada hari yang berbeda dalam seminggu atau waktu yang berbeda dalam sehari untuk melihat kapan Anda mendapatkan tingkat respons terbaik.

11. Lacak data Anda

Beberapa hasil mungkin tidak ada hubungannya dengan platform dan konten. Pantau terus data Anda, seperti berapa banyak alamat email yang tidak terkirim atau jam berapa orang membuka pesan Anda.

Detail kecil ini akan memberi tahu Anda banyak tentang kinerja email Anda.

Jika Anda menggunakan Google Analytics di situs web Anda, menandai email Anda dengan pelacakan kampanye khusus dapat menunjukkan kepada Anda bagaimana mereka mengarahkan lalu lintas ke halaman arahan Anda dan bagaimana perilaku pengunjung tersebut setelah mereka tiba di situs Anda.

Dengan mendapatkan informasi yang kuat melalui alat ini, Anda sekarang dapat benar-benar menyesuaikan pesan pemasaran Anda dengan orang-orang yang akan menggunakannya.

12. Jangan “memborbadir” pelanggan Anda

Berbekal semua tips ini, Anda mungkin ingin mulai mengirimkan email sebanyak mungkin.

Namun waspadalah terhadap seberapa sering Anda mengirim pesan ke daftar Anda.

Anda tidak ingin membanjiri kotak masuk mereka dengan pesan pemasaran tentang semua yang Anda tawarkan — mereka mungkin akan terganggu dan berhenti berlangganan.

13. Apapun upaya Anda, selalu berikan nilai terbaik untuk audiens Anda

Email marketing yang hebat pada akhirnya akan memberi audiens Anda sesuatu yang melekat pada mereka – sesuatu yang membuat bisnis Anda tetap di pikiran mereka.

Apakah itu informasi pendidikan tentang industri Anda, pesan operasional tentang layanan Anda, atau pesan pemasaran tentang produk yang Anda tawarkan.

Jika tidak, pesan itu hanya akan berakhir di tempat sampah.

Kesimpulan

Seperti kebanyakan strategi pemasaran lainnya, menjadi sukses dengan email marketing adalah sebuah proses.

Ini adalah kombinasi dari perencanaan yang baik dan analisis data untuk membuat peningkatan pada kampanye Anda, tetapi satu-satunya cara untuk mempelajari dan meningkatkan adalah dengan melakukan dan menerapkan semua tips email marketing ini.

Tips diatas adalah tips yang telah disesuaikan dengan kemajuan zaman, jadi ini sangat cocok bagi Anda pemilik bisnis yang sedang mencari cara untuk mengembangkan strategi email marketing.

Hal lain yang harus Anda perhatikan dalam menjalankan bisnis adalah dengan proses pembukuan usaha.

Karena bisnis tanpa pembukun itu berarti sama saja Anda menjalankan bisnis yang “buta” karena Anda tidak bisa mengetahui kesehatan keuangan bisnis termasuk sudah untung atau rugikah bisnis Anda?

Jika Anda membutuhkan proses pembukuan yang mudah dan praktis, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo sebagai software akuntansi untuk memudahkan proses pembukuan bisnis Anda.

Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

2 × 1 =