Apa itu Laporan Posisi Keuangan? Berikut Pembahasan Lengkapnya

laporan posisi keuangan

Laporan posisi keuangan atau yang biasa dikenal dengan neraca adalah salah satu dari empat laporan keuangan utama yang harus ada dalam bisnis.

Sebuah bisnis menyimpan berbagai jenis catatan keuangan untuk memantau kinerjanya dan memastikan bahwa pajak dibayar, dan laporan ini adalah salah satunya.

Laporan posisi keuangan sangat penting untuk Anda memastikan kesehatan keuangan bisnis secara keseluruhan.

Pada artikel ini, kita akan membahas apa itu laporan posisi keuangan, contoh dan sedikit perbedaannya dengan neraca keuangan, jadi baca terus artikel ini sampai dengan selesai.

Apa itu Laporan Posisi Keuangan?

laporan posisi keuangan

Laporan posisi keuangan kadang-kadang disebut sebagai neraca, adalah bagian dari dokumen keuangan yang menyajikan posisi aset, kewajiban, dan ekuitas dalam suatu organisasi.

Ini mewakili posisi keuangan suatu perusahaan pada hari tertentu, menjadi hari terakhir dari periode pelaporan. Ini memberikan pemahaman tentang kesehatan keuangan bisnis pada tanggal tertentu.

Serangkaian laporan keuangan disajikan setiap tahun kepada investor untuk memberi mereka informasi tentang hasil keuangan dan posisi keuangan perusahaan.

Salah satu komponen laporan keuangan adalah laporan posisi keuangan. Ini berisi rincian aset perusahaan, kewajiban yang harus dibayar oleh perusahaan, dan ekuitas di perusahaan.

Posisi pos-pos tersebut tercantum dalam dokumen posisi keuangan pada akhir periode pelaporan. Itu harus disiapkan setiap tahun, tetapi juga dapat disiapkan secara setengah tahunan atau triwulanan.

Laporan ini membantu para pemangku kepentingan seperti pemegang saham, pemerintah, dan analis memahami kesehatan keuangan perusahaan, dan mereka juga dapat membandingkan informasi dengan periode sebelumnya atau dengan perusahaan lain yang beroperasi di industri serupa.

Baca juga: Apa itu Rencana Anggaran Biaya? Berikut Pengertian dan Cara Membuatnya

Manfaat Laporan Posisi Keuangan

Manfaat dari catatan posisi keuangan adalah untuk menyajikan informasi yang benar tentang aset, kewajiban, dan ekuitas perusahaan. Ini membantu untuk mengungkapkan posisi keuangan perusahaan pada tanggal tertentu.

Informasi yang terkandung dalam laporan tersebut membantu investor dan pemangku kepentingan lainnya untuk analisis keuangan yang menjadi dasar pengambilan keputusan investasi.

Selanjutnya, investor juga dapat membandingkan laporan posisi keuangan akhir tahun dengan laporan tahun lalu untuk mengetahui seberapa besar penyimpangan yang terjadi.

Ini dapat memberi mereka pemahaman tentang bagaimana kinerja perusahaan.

Laporan perusahaan juga dapat dibandingkan dengan perusahaan lain yang bekerja di industri serupa untuk memahami apakah perusahaan lebih baik dari yang lain.

Catatan itu juga berguna bagi manajemen karena membantu mereka melacak posisi keuangan perusahaan dan mengambil langkah-langkah untuk perbaikan.

Berikut daftar manfaat catatan posisi keuangan dalam bisnis

  • Catatan posisi keuangan menunjukkan nilai keseluruhan bisnis. Merupakan persyaratan hukum bagi semua perseroan terbatas untuk menyiapkan laporan keuangan ini.
  • Investor dan calon investor dapat menggunakan catatan posisi keuangan untuk menentukan apakah mereka akan mendapatkan pengembalian yang baik atas investasi mereka.
  • Pemasok dan kreditur dapat menggunakannya untuk menentukan tingkat risiko yang terlibat dalam meminjamkan atau memasok ke bisnis
  • Laporan ini dapat digunakan untuk menganalisis rasio-rasio yang dapat dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya atau para pesaing. Ini akan lebih membantu pengambilan keputusan di masa depan
  • Laporan posisi keuangan dapat digunakan untuk menunjukkan nilai semua aset lancar, aset tidak lancar, kewajiban, dan kewajiban tidak lancar.

Komponen Laporan Posisi Keuangan

laporan posisi keuangan

Ada tiga komponen utama catatan posisi keuangan, yaitu aset, kewajiban, dan ekuitas.

Aktiva

Individu memiliki aset yang bernilai tinggi seperti real estat atau perhiasan. Demikian pula, perusahaan dapat memiliki aset juga.

Salah satu perbedaan antara kekayaan individu dan perusahaan adalah kewajiban perusahaan untuk mempublikasikan apa yang dimilikinya kepada publik.

Perusahaan dapat memiliki aset berwujud seperti komputer, mesin, uang, dan real estat.

Itu juga dapat memiliki aset tidak berwujud seperti merek dagang, hak cipta, atau paten. Secara umum, aset perusahaan dikategorikan menurut kemampuan untuk mengubahnya menjadi uang tunai dalam dua jenis:

Aset Lancar

Aset lancar adalah kas dan properti lainnya yang dimiliki oleh perusahaan dan dapat dengan mudah dikonversi menjadi uang tunai dalam satu tahun.

Ini merupakan indikator penting dari status keuangan perusahaan karena digunakan untuk menutupi kewajiban jangka pendek dari operasi perusahaan.

Jika perusahaan mengalami penurunan aset lancar maka itu berarti perlu mencari cara baru untuk membiayai kegiatannya.

Salah satu caranya adalah dengan menerbitkan saham. Secara umum dapat dikatakan bahwa peningkatan aset bersih perusahaan saat ini berarti peningkatan peluang perusahaan dalam mempertahankan pertumbuhannya.

Beberapa aset lancar yang penting bagi perusahaan:

  • Kas dan yang setara.
  • Investasi jangka pendek.
  • Penjualan yang harus dibayar.
  • Inventaris.

Aset Tidak Lancar

Aset yang dimiliki dan dibutuhkan perusahaan lebih dari satu tahun untuk diubah menjadi uang tunai atau merupakan aset yang perusahaan tidak memiliki rencana untuk dikonversi menjadi uang tunai selama tahun berikutnya.

Aset tetap seperti tanah, bangunan, mesin dan sebagainya, termasuk dalam aset tidak lancar. Pentingnya volume aset tidak lancar perusahaan didasarkan pada jenis sektornya.

Misalnya, perusahaan di sektor perbankan, kebutuhan akan aset tidak lancar lebih sedikit jika dibandingkan perusahaan di sektor industri.

Baca juga: Laporan Ekuitas: Definisi, Komponen, dan Cara Membuatnya

Kewajiban

Semua perusahaan—bahkan yang menguntungkan—memiliki utang atau kewajiban.

Dalam neraca, utang disebut Kewajiban. Keberhasilan manajemen suatu perusahaan didasarkan pada kemampuannya untuk mengelola berbagai kewajibannya yang dianggap sebagai bagian dari bisnisnya.

Contoh kewajiban perusahaan:

  • Hutang pemasok dan pemegang saham.
  • Biaya yang Harus Dibayar.
  • Pinjaman jangka panjang.
  • Kewajiban perusahaan di neraca dibagi menjadi dua bagian:

Kewajiban Lancar

Komitmen yang harus dibayar perusahaan tidak lebih dari satu tahun. Perusahaan biasanya mengacu pada melikuidasi beberapa aset lancarnya untuk menutupi biaya ini.

Beberapa jenis kewajiban lancar yang penting adalah:

  • Hutang.
  • Dividen yang tidak dibagikan.
  • Angsuran pinjaman jangka panjang.

Kewajiban Jangka Panjang

Komitmen perusahaan tidak dibatasi untuk membayar setidaknya dalam satu tahun seperti pinjaman jangka panjang.

Meskipun utang tersebut tidak harus dibayar melalui tahun anggaran berikutnya, tetapi pada akhirnya hutang tersebut harus dibayar. Hal ini penting untuk diingat ketika mengevaluasi perusahaan.

Biaya operasional

Informasi bisa serupa di semua sektor. Misalnya, seorang investor berusaha memastikan bahwa biaya perusahaan terkendali, dan sumber dayanya dikelola secara efisien.

Mencermati beban operasional tentu dapat memberikan kesan yang jelas di bidang ini karena beban operasional seharusnya meningkat lebih dari periode keuangan sebelumnya, kecuali jika pendapatan perusahaan juga meningkat.

Baca juga: Ingin Membuat Iklan Produk yang Berhasil? Ikuti Tips Berikut Ini

Ekuitas pemegang saham

Ekuitas pemegang saham disebutkan dalam laporan neraca perusahaan. Ekuitas pemegang saham sama dengan uang yang diinvestasikan yang didistribusikan sebagai saham ditambah keuntungan yang tidak dibagikan, yang merupakan laba ditahan yang dimiliki dan diinvestasikan kembali oleh perusahaan.

Mereka tidak dibagikan kepada pemegang saham. Sederhananya, ekuitas pemegang saham membiayai bisnis perusahaan.

Semakin banyak ekuitas yang dimiliki pemegang saham, ukuran uang operasional perusahaan sendiri meningkat.

Ekuitas pemegang saham dihitung dalam neraca dengan mengurangkan total kewajiban dari total aset. Misalnya, jika total aset perusahaan adalah 100 juta sedangkan kewajibannya adalah 75 juta , maka ekuitas pemegang saham sama dengan 25 juta.

Banner 1 kledo

Bentuk Laporan Posisi Keuangan

Laporan posisi keuangan mencatat semua aset, liabilitas, dan ekuitas yang dimiliki oleh perusahaan pada saat tertentu.

Terdapat dua bentuk catatan posisi keuangan, yaitu:

Bentuk laporan vertikal

Bentuk catatan posisi keuangan vertikal menampilkan posisi keuangan perusahaan pada suatu waktu tertentu secara vertikal.

Dalam bentuk ini, posisi keuangan perusahaan dikelompokkan menjadi tiga bagian utama, yaitu aktiva, liabilitas, dan ekuitas.

Setiap kelompok dikelompokkan lebih lanjut menjadi sub-kelompok untuk memberikan informasi yang lebih rinci.

Bentuk ini lebih sederhana dan mudah dipahami oleh pemilik usaha kecil dan menengah atau investor pemula.

Bentuk laporan horizontal

Bentuk catatan posisi keuangan horizontal menampilkan posisi keuangan perusahaan pada suatu waktu tertentu secara horizontal.

Dalam bentuk ini, posisi keuangan perusahaan dikelompokkan menjadi beberapa periode sebelumnya, biasanya dalam tiga sampai lima tahun terakhir.

Dalam bentuk ini, perubahan dalam posisi keuangan perusahaan selama beberapa periode dapat dengan mudah dilihat dan dianalisis.

Bentuk ini cocok untuk perusahaan yang ingin menunjukkan pertumbuhan atau penurunan posisi keuangannya selama beberapa periode waktu.

Contoh laporan posisi keuangan

Laporan posisi keuangan untuk PT ABC per 31 Maret 2021 (Dalam Juta)
00
Aktiva
Harta benda500,000
Kendaraan100,000
600,000
Aset lancar
Inventarisasi+ 100,000
Uang tunai di bank50,000
150,000
Kewajiban lancar
Hutang perdagangan50,000
Ekuitas kerja100,000
Aset bersih yang digunakan500,000
Kewajiban tidak lancar
Pinjaman bank100,000
Aset bersih400,000
Ekuitas dan cadangan
Saham300,000
Keuntungan untuk tahun ini100,000400,000

Keterangan:

Aset tidak lancar

Aset tidak lancar menunjukkan nilai pembelian besar saat ini yang membantu dalam menjalankan bisnis, seperti van pengiriman, tempat atau PC.

Dalam hal ini 150.000 aset tidak lancar dimiliki. Aset tidak lancar biasanya dimiliki selama lebih dari satu tahun.

Aset lancar

Aset lancar menunjukkan uang tunai atau uang tunai dekat yang tersedia untuk perusahaan. Ini termasuk saham siap jual, uang yang terutang kepada mereka oleh debitur dan uang tunai di bank.

Ada 25.000 aset lancar. Nilai aset lancar kemungkinan akan berubah dalam jangka pendek.

Kewajiban lancar

Kewajiban lancar adalah hutang bisnis yang perlu dibayar kembali dalam waktu satu tahun (utang jangka pendek).

Mengurangi semua kewajiban lancar dari jumlah total aset tetap dan lancar memberikan nilai bisnis pada hari neraca disusun.

Bisnis ini bernilai 75.000, dibiayai oleh 75.000 modal saham dan cadangan. Modal dan cadangan berlaku kewajiban,karena perusahaan berutang uang ini kepada pemilik. Apa yang dimiliki perusahaan, itu berutang.

Baca juga: Tips Menekan Biaya Pembelian Bahan Baku pada Bisnis Katering

Ekuitas kerja

Ekuitas kerja adalah uang yang dapat diakses bisnis segera, daripada uang yang terikat dalam investasi atau properti.

Bisnis adalah solvent jika dapat memenuhi utang jangka pendeknya ketika mereka jatuh tempo untuk pembayaran. Untuk melakukan ini, dibutuhkan ekuitas kerja yang memadai.

Anda dapat menghitung ekuitas kerja perusahaan dengan menggunakan persamaan berikut:

ekuitas kerja =aset lancar – kewajiban lancar

Kewajiban tidak lancar

Kewajiban tidak lancar biasanya mencakup pinjaman jangka panjang seperti pinjaman bank jangka panjang atau surat utang yang tidak memerlukan pembayaran kembali dalam waktu satu tahun.

Dalam hal ini businses memiliki kewajiban tidak lancar senilai 100.000

Aset bersih

Aset bersih menunjukkan nilai perusahaan setelah semua kewajiban diambil dari aset .

Ini menunjukkan nilai keseluruhan bisnis. Dalam hal ini nilai keseluruhan bisnis adalah 400.000.

Ekuitas dan cadangan

Ekuitas dan cadangan menunjukkan uang yang telah diinvestasikan oleh pemilik dan keuntungan apa pun yang telah disimpan oleh bisnis (laba ditahan).

Bagaimana Cara Membuat Laporan Posisi Keuangan?

Laporan posisi keuangan sangat penting bagi pemilik perusahaan, investor, dan pihak luar lainnya untuk mengetahui kondisi keuangan perusahaan.

Pada bagian iini, kita akan membahas langkah-langkah untuk membuat catatan posisi keuangan:

Tentukan periode waktu laporan posisi keuangan yang akan dibuat

Langkah pertama dalam membuat laporan posisi keuangan adalah menentukan periode waktu laporan yang akan dibuat.

Misalnya, apakah laporan posisi keuangan akan dibuat untuk 1 tahun terakhir atau untuk 3 bulan terakhir.

Kumpulkan data keuangan perusahaan

Langkah selanjutnya adalah mengumpulkan semua data keuangan perusahaan pada akhir periode waktu yang ditentukan.

Data ini dapat diperoleh dari catatan keuangan, buku besar, jurnal, dan bukti transaksi keuangan lainnya.

Kelompokkan data keuangan menjadi tiga bagian utama

Setelah data keuangan telah dikumpulkan, kelompokkan data tersebut menjadi tiga bagian utama, yaitu aktiva, liabilitas, dan ekuitas.

Aktiva mencakup semua kekayaan perusahaan seperti kas, piutang, persediaan, aset tetap, dan aset lancar lainnya.

Liabilitas mencakup semua utang perusahaan seperti hutang dagang, hutang bank, hutang pajak, dan liabilitas lancar lainnya.

Ekuitas mencakup semua dana yang dimiliki oleh pemilik perusahaan seperti modal saham, laba ditahan, dan laba tahun berjalan.

Susun data keuangan berdasarkan kategori yang relevan

Dalam setiap kelompok, susun data keuangan tersebut berdasarkan kategori yang relevan.

Misalnya, dalam kelompok aktiva, kelompokkan berdasarkan urutan likuiditas, yaitu kas, piutang, persediaan, aset tetap, dan aset lancar lainnya.

Buat laporan posisi keuangan

Setelah data keuangan telah dikelompokkan, buatlah laporan posisi keuangan dengan menempatkan aktiva di sebelah kiri dan liabilitas serta ekuitas di sebelah kanan.

Susun data dalam bentuk tabel dengan kolom-kolom untuk nama dan jenis aktiva, jumlah aktiva, nama dan jenis liabilitas, jumlah liabilitas, dan jumlah ekuitas.

Jumlah total aktiva harus sama dengan jumlah total liabilitas dan ekuitas.

Analisis laporan posisi keuangan

Analisis laporan posisi keuangan untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang kondisi keuangan perusahaan.

Misalnya, perhatikan rasio likuiditas, rasio solvabilitas, dan rasio profitabilitas untuk menilai kesehatan keuangan perusahaan.

Sedikit Perbedaan Antara Laporan Posisi Keuangan dan Neraca

Neraca dan laporan posisi keuangan sangat mirip satu sama lain karena keduanya menawarkan gambaran umum tentang posisi keuangan organisasi pada akhir tahun.

Namun, ada sejumlah perbedaan penting antara neraca dan laporan posisi keuangan.

Neraca dibuat oleh bisnis yang beroperasi dengan laba sementara laporan posisi keuangan dibuat oleh organisasi nirlaba.

Berbeda dengan perusahaan yang mengejar profit, non profit tidak memiliki pemilik dan karenanya tidak mencatat ekuitas pemegang saham.

Pelaporan aset dalam laporan posisi keuangan juga sangat berbeda dengan neraca.

Laporan posisi keuangan membagi aset bersih menjadi tiga kategori lebih lanjut yang meliputi: tidak dibatasi, dibatasi sementara dan dibatasi secara permanen.

Aset-aset terpisah yang pengeluarannya dibatasi untuk sementara ini adalah tempat pengeluaran dibatasi untuk proyek-proyek tertentu.

Dibatasi secara permanen adalah di mana donatur menentukan untuk apa dana tersebut dapat dibelanjakan.

Pemisahan di antara aset tersebut tidak dilakukan pada neraca. Namun, neraca juga membagi asetnya menjadi aset lancar, aset tetap, aset tidak berwujud, dll.

FAQ

Apa yang dimaksud laporan posisi keuangan?

Laporan posisi keuangan adalah laporan keuangan yang menunjukkan posisi keuangan suatu perusahaan pada periode tertentu.

Apa saja fungsi laporan posisi keuangan?

Beberapa fungsi laporan posisi keuangan antara lain: memberikan informasi mengenai aset, liabilitas, dan ekuitas perusahaan, membantu pemilik perusahaan dalam pengambilan keputusan, memudahkan analisis keuangan, memfasilitasi proses auditing dan pelaporan pajak.

Apa saja isi laporan posisi keuangan?

Beberapa isi laporan posisi keuangan antara lain: aktiva (kas, piutang, persediaan, aset tetap, dll), liabilitas (hutang dagang, hutang bank, hutang pajak, dll), dan ekuitas (modal saham, laba ditahan, dll).

Kesimpulan

Laporan posisi keuangan merupakan bagian dari laporan keuangan organisasi dan memberikan wawasan yang berguna bagi pengguna tentang kesehatan keuangan perusahaan.

Laporan tersebut harus disiapkan sesuai dengan standar akuntansi yang berlaku untuk perusahaan berdasarkan peraturan yang berlaku.

Untuk proses membuat laporan keuangan yang lebih mudah dan praktis, Anda bisa menggunakan Kledo sebagai software akuntansi dalam bisnis Anda.

Dengan menggunakan Kledo Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan pembukuan, manajemen aset dan persediaan, pembuatan faktur, hingga otomasi lebih dari 35 jenis laporan keuangan untuk usaha Anda.

Anda juga bisa menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamannya melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

fifteen + 6 =