Rasio Solvabilitas: Pengertian, Jenis, Cara Hitung, dan Pembahasan Lengkapnya

rasio solvabilitas

Rasio solvabilitas mengukur kemampuan perusahaan untuk melunasi kewajiban utangnya tanpa mengurangi ekuitas pemegang sahamnya.

Namun masih banyak bisnis dan investor yang terpaku pada rasio likuiditas saja, padahal jenis rasio solvabilitas juga penting dalam mengukur kesehatan suatu bisnis.

Pada artikel kali ini kita akan mengethaui lebih lanjut tentang rasio solvabilitas, cara menghitung dan menganalisis rasio tersebut dalam sebuah bisnis.

Apa itu Rasio Solvabilitas?

rasio solvabilitas

Rasio solvabilitas adalah jenis rasio keuangan yang mengukur kemampuan perusahaan untuk memenuhi kewajiban jangka panjangnya dan bertahan secara finansial dalam jangka waktu yang lama.

Perusahaan menghadapi berbagai kewajiban keuangan sebagai bagian dari operasi bisnis mereka. Beberapa di antaranya adalah kewajiban jangka pendek, seperti gaji dan utang usaha.

Meskipun penting, kewajiban jangka pendek biasanya dapat dibayar menggunakan arus kas harian dan aset lancar.

Utang jangka panjang, di sisi lain, bisa lebih sulit untuk dilunasi. Analisis rasio solvabilitas berfokus pada kemampuan perusahaan untuk menutupi kewajiban jangka panjang ini

Mengapa Rasio Solvabilitas Penting Bagi Pemilik Bisnis?

Rasio solvabilitas dapat memberikan salah satu potret paling jelas tentang kesehatan keuangan perusahaan.

Rasio keuangan ini mengukur berbagai item yang muncul di neraca perusahaan, termasuk kas, total aset, total kewajiban, dan ekuitas yang dipegang oleh pemilik perusahaan dan investor.

Rasio solvabilitas dapat mengungkapkan:

Leverage keuangan

Perusahaan dengan leverage tinggi berutang banyak kepada pemberi pinjaman dan mungkin telah mengurangi kemampuan manuver keuangan.

Profitabilitas

Agar menguntungkan dalam jangka panjang, perusahaan harus menghasilkan laba bersih yang cukup untuk membayar utang jangka panjang.

Jika pendapatan operasional hanya dapat menutupi gaji dan hutang jangka pendek, ini dapat menunjukkan kebangkrutan di masa depan.

Kekayaan bersih

Pada investor dan pemberi pinjaman mencoba mengukur gambaran akurat tentang aset dan utang perusahaan sebelum membuat komitmen keuangan.

Rasio solvabilitas yang akurat dapat membantu mengungkapkan nilai sebenarnya dari sebuah perusahaan dalam jangka panjang.

Baca juga: Apa itu Rencana Anggaran Biaya? Berikut Pengertian dan Cara Membuatnya

4 Jenis Rasio Solvabilitas

Beberapa jenis rasio solvabilitas ada dalam dunia keuangan perusahaan.

Rasio hutang terhadap ekuitas

Rasio hutang terhadap ekuitas, atau rasio D/E, membandingkan total hutang perusahaan dengan total ekuitas pemiliknya. Ini mengungkapkan berapa banyak kekayaan bersih perusahaan dibiayai oleh utang daripada uang tunai, aset, dan piutang.

Rasio hutang terhadap aset

Rasio hutang terhadap aset kontras hutang perusahaan dengan berbagai asetnya seperti uang tunai, peralatan (dikurangi depresiasi), dan kekayaan intelektual. Sama seperti rasio utang terhadap ekuitas, metrik ini menunjukkan berapa banyak kekayaan bersih perusahaan yang berasal dari utang.

Rasio cakupan bunga

Rasio cakupan bunga membandingkan pendapatan perusahaan sebelum bunga dan pajak (EBIT) dengan beban bunga perusahaan.

Rasio ekuitas

Dalam rasio ekuitas, total ekuitas pemegang saham dibandingkan dengan total aset. Ini membantu menentukan apakah nilai perusahaan telah dinilai dengan tepat oleh investornya.

Baca juga: Laporan Ekuitas: Definisi, Komponen, dan Cara Membuatnya

Cara Menghitung Rasio Solvabilitas

Setiap rasio solvabilitas memilik rumus dan cara perhitungannya sendiri. Berikut adalah beberapa di antaranya

Rasio hutang terhadap ekuitas

Rasio hutang terhadap ekuitas (rasio D/E) dihitung dengan membagi total kewajiban hutang dengan total ekuitas.

Rumus hutang terhadap ekuitas adalah:

Rasio Hutang terhadap Ekuitas = Total Kewajiban / Total Ekuitas Pemegang Saham.

Rasio utang terhadap aset

Rasio utang terhadap aset hampir identik dengan rasio D/E. Ini dihitung dengan membagi total hutang dengan total aset.

Rumus rasio hutang terhadap aset adalah:

Rasio Hutang terhadap Aset = Total Hutang / Total Aset

Rasio cakupan bunga

Anda dapat menghitung rasio cakupan bunga dengan membagi pendapatan perusahaan sebelum bunga dan pajak (EBIT) dengan pembayaran bunganya. R

Rasio cakupan bunga adalah:

Rasio Cakupan Bunga = EBIT / Biaya Bunga

Rasio ekuitas

Rasio ekuitas dibuat dengan membagi total ekuitas pemegang saham dengan total aset perusahaan.

Rasio ekuitas standar adalah:

Rasio Ekuitas: Total Ekuitas Pemegang Saham / Total Aset

Bagaimana Menganalisis Rasio Solvabilitas Perusahaan

Menganalisis rasio solvabilitas sebagai bagian dari laporan keuangan dan analisis bank investasi dapat membantu menentukan kemampuan perusahaan untuk melunasi utang di masa depan dan tetap pelarut untuk tahun-tahun mendatang.

Baca juga: Amortisasi Adalah: Berikut Definisi dan Contoh Mudahnya

Rasio hutang terhadap ekuitas

Idealnya, rasio hutang terhadap ekuitas harus kurang dari satu. Rasio yang lebih tinggi menunjukkan bahwa perusahaan memiliki hutang dalam jumlah yang berbahaya.

Pemilik dan investor tidak dapat menutup investasi mereka kecuali rasio lancar diturunkan.

Rasio hutang terhadap aset

Ketika rasio hutang terhadap aset lebih besar dari satu, itu berarti perusahaan telah meminjam lebih banyak uang daripada yang ditunjukkan asetnya.

Ini bukan hal yang aneh bagi para pemula, tetapi seiring waktu, aset bisnis harus meningkat hingga melebihi hutang perusahaan.

Rasio cakupan bunga

Rasio yang tinggi menunjukkan bahwa perusahaan menghasilkan lebih dari cukup uang untuk menutupi pembayaran bunganya.

Rasio yang rendah menunjukkan bahwa pembayaran bunga memakan terlalu banyak anggaran operasional perusahaan.

Rasio ekuitas

Rasio ekuitas membantu menggambarkan apakah suatu perusahaan dinilai dengan tepat oleh investornya.

Jika ekuitas kepemilikan jauh lebih besar daripada total aset perusahaan, itu mungkin dinilai terlalu tinggi.

Banner 2 kledo

Rasio Solvabilitas dan Rasio Likuiditas: Apa Bedanya?

Rasio solvabilitas dan rasio likuiditas keduanya membandingkan aset perusahaan dengan kewajiban keuangan masa depan.

Keduanya tidak berfokus pada kewajiban lancar; sebaliknya, mereka membidik utang jangka panjang.

Namun, ada satu perbedaan utama antara rasio likuiditas dan rasio solvabilitas standar.

Rasio likuiditas fokus pada aset likuid. Aset likuid adalah aset yang dapat dengan cepat dijual atau ditukar.

Aset yang paling likuid adalah uang tunai atau kas. Aset lain yang cukup likuid adalah sekuritas yang dapat dipasarkan—pada dasarnya saham jangka pendek yang dapat dijual perusahaan kepada investor dengan janji keuntungan jangka pendek.

Rasio solvabilitas fokus pada semua aset. Tidak semua aset langsung likuid. Kepemilikan real estat, saham di perusahaan lain, dan kekayaan intelektual tidak mudah diubah menjadi uang tunai dalam sekejap.

Terlebih lagi, hal itu dapat merusak rencana bisnis jangka panjang perusahaan.

Namun, aset semacam itu membantu membentuk nilai total perusahaan, dan dengan demikian, mereka termasuk dalam rasio solvabilitas standar.

Contoh Kasus dalam Menghitung Rasio Solvabilitas pada BIsnis

rasio solvabilitas

Mari kita pahami Rasio di atas dengan bantuan contoh numerik untuk kejelasan konseptual yang lebih baik:

Alpha dan Beta adalah dua perusahaan yang beroperasi di lini bisnis pembuatan sepatu kulit yang sama, yang telah memberikan rincian tertentu dari Neraca mereka pada akhir tahun. Mari kita menganalisis Solvabilitas kedua bisnis berdasarkan hal yang sama.

KhususPerusahaan AlphaPerusahaan Beta
Saham Biasa (1$ nilai nominal) (1)$550000$500000
Saham Preferen (2)$150000$200000
Laba Ditahan (3)$800000$700000
Total Ekuitas (1+2+3)$1500000$1400000
Aset Lancar (A)$1500000$1700000
Aset Jangka Panjang/ Aset Tidak Lancar (B)$1500000$1200000
Total Aset (A+B)$3000000$2900000
Utang Jangka Pendek (C)$600000$1000000
Utang Jangka Panjang (D)$900000$500000
Total Utang (C+D)$1500000$1500000

Sekarang, mari kita lihat rumus dan perhitungan untuk Rasio Solvabilitas di bawah ini:

Pada angka di bawah ini, kami telah melakukan perhitungan untuk berbagai rasio solvabilitas.

RasioPerusahaan AlphaPerusahaan Beta
Rasio Utang terhadap Ekuitas Jangka PanjangUtang Jangka Panjang / Total Ekuitas
=$900000/$1500000
=0,6
Utang Jangka Panjang / Total Ekuitas
=$500000/$1400000
=0,36
Total Rasio Utang terhadap EkuitasTotal Utang/Total Ekuitas
=$1500000/$1500000
=1
Total Utang/Total Ekuitas
=$1500000/$1400000
=1,07
Rasio UtangTotal Utang/Total Aset
=$1500000/$3000000
=0,5
Total Utang/Total Aset
=$1500000/$2900000
=0,52
Leverage KeuanganTotal Aset/Total Ekuitas
=$3000000/$1500000
=2
Total Aset/Total Ekuitas
=$2900000/$1400000
=2,07
Rasio KepemilikanTotal Ekuitas/Total Aset
=$1500000/$3000000
=0,5
Total Ekuitas/Total Aset
=$1400000/$2900000
=0,48

Berdasarkan Rasio di atas, kita dapat mengamati beberapa wawasan menarik:

Alpha Company memiliki Rasio Utang terhadap Ekuitas Jangka Panjang yang lebih tinggi dibandingkan dengan Beta Company tetapi rasio Total Debt to Equity yang lebih rendah dibandingkan dengan Beta.

Ini merupakan indikasi bahwa Beta Company menggunakan lebih banyak pembiayaan utang jangka pendek untuk mendanai dirinya sendiri dan akan lebih rentan terhadap risiko likuiditas jika suku bunga jangka pendek bergerak negatif.

Kedua perusahaan memiliki tingkat Total Utang yang sama; namun, karena peningkatan Kontribusi ekuitas, Alpha Company memiliki leverage keuangan yang lebih sedikit dibandingkan dengan Beta Company.

Kesimpulan

Tidak ada rasio solvabilitas satu ukuran untuk semua. Untuk mengevaluasi stabilitas keuangan jangka panjang aktual perusahaan tertentu, Anda perlu menghitung beberapa rasio solvabilitas yang berbeda dan membandingkannya dengan rata-rata industri.

Salah satu cara cepat memahami arti rasio solvabilitas perusahaan adalah membandingkannya dengan rasio yang sama untuk beberapa bisnis yang dominan di sektor yang sama.

Penyimpangan yang relatif kecil dari rasio beberapa bisnis dalam suatu industri cenderung tidak signifikan. Perbedaan besar bisa menjadi masalah.

Bahkan dengan kumpulan data yang beragam untuk dibandingkan, rasio solvabilitas tidak akan memberi tahu Anda semua yang perlu Anda ketahui untuk menilai solvabilitas perusahaan.

Rasio ini tidak membahas bagaimana utang secara khusus digunakan. Investasi dalam proyek jangka panjang bisa memakan waktu bertahun-tahun untuk membuahkan hasil,

Saat menganalisis rasio solvabilitas, penting untuk menganalisis posisi likuiditas perusahaan. Posisi likuiditas yang membaik dapat membantu perusahaan dalam mengatur keuangannya.

Rasio lain yang menganalisis keuangan perusahaan termasuk rasio cakupan bunga yang menunjukkan kemampuan pembayaran hutang perusahaan. Juga, rasio solvabilitas atau rasio keuangan bervariasi antara berbagai jenis industri.

Pastikan juga Anda membuat dan menganalisa laporan keuangan dengan mudah dan praktis menggunakan software akuntansi yang mudah digunakan dan sesuai dengan kebutuhan bisnis Anda seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang memiliki fitur terlengkap dengan harga yang paling terjangkau di Indonesia.

Hanya dengan 4500 perhari Anda bisa mendapatkan fitur terbaik seperti alur bisnis lengkap, manajemen stok, penghitungan aset tetap, inventori multi gudang, 35 Laporan keuangan & bisnis, multi cabang, multi divisi, multi outlet, multi proyek dan masih banyak lagi.

Anda juga bisa menggunakan Kledo secara gratis melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

four × 2 =