Tips Agar Bisnis Katering Anda Selalu Menguntungkan

tips bisnis katering menguntungkan

Katering bukan hanya bisnis yang mengasyikkan, ini juga merupakan usaha yang menguntungkan, jika Anda hanya tahu cara mengelolanya dengan bijak. Dan disini kami akan memberi tahu Anda tips agar bisnis katering Anda menguntungkan.

Bisnis katering dapat dimulai dengan mudah, artinya, Anda dapat memulainya kapan saja jika Anda mempunya minat dan pengetahuan dalam memasak.

Bahkan dengan modal kecil, Anda dapat mengembangkannya sebanyak yang Anda inginkan atau hanya membiarkannya tetap sebagai bisnis sampingan berbasis rumah yang kecil.

Bisnis katering tidak pernah membosankan. Bahkan, itu akan selalu membuat Anda berkreasi, berbicara dengan orang-orang baru dan berinteraksi dengan tim yang membantu Anda, jika Anda memiliki orang lain yang bekerja untuk Anda.

Dalam bukunya, Catering Business Secrets: How to Start and Run Your Own Profitable Catering Business from Home, Jeannie Wilkins, menjelaskan bahwa jika Anda ingin menjadi bos untuk diri Anda sendiri dan mengatur waktu Anda sendiri, bisnis katering bisa menjadi cara yang bagus dan menghasilkan uang yang layak dalam jangka panjang.

Namun sama seperti bisnis lain, proses yang salah akan membawa ada pada kerugian. Karena itu, pada artikel ini kita akan membahas tips agar bisnis katering Anda selalu menguntungkan.

Beberapa Tips yang Bisa Anda Gunakan Agar Bisnis Katering Anda Terus Menguntungkan

tips bisnis katering menguntungkan

1. Temukan spesialisasi dalam bisnis Anda

Ketika bisnis katering Anda cocok dengan niche tertentu, Anda akan lebih mudah untuk mengetahui kebutuhan pelanggan Anda, sehingga bisnis bisa membangun basis yang kuat dari pelanggan dan melakukan pembelian berulang melalui pemasaran dari mulut ke mulut.

Tanya pada diri Anda sendiri:

Jenis makanan apa yang akan Anda layani? Apakah Anda akan melayani semua orang? Atau untuk segmentasi tertentu, seperti masakan vegan atau bebas gluten.

Jenis katering apa yang akan Anda layani? Ketika Anda baru memulai, fungsi yang lebih kecil seperti pesta koktail, makan siang staf, dan acara pernikahan mungkin paling mudah. Namun jika Anda sekarang memiliki bisnis berkembang, Anda dapat memperluas layanan katering Anda untuk memasukkan acara yang lebih besar.

Berapa kapasitas Anda? Jika Anda memiliki banyak karyawan, mungkin Anda siap melayani beberapa acara per minggu. Tetapi jika bisnis katering baru tahap memlai, Anda mungkin perlu membatasi kegiatan bisnis Anda ke akhir pekan.

Siapa yang akan melakukan pekerjaan? Buat sketsa rencana perekrutan, siapa yang akan melakukan persiapan makanan, penjualan, pekerjaan akuntansi, dll.

Baca juga: Hal yang Perlu Anda Perhatikan dalam Mengelola Akuntansi Restoran

2. Mengevaluasi dan mengoptimalkan menu Anda

Berhenti dan lihat dengan baik pada menu Anda saat ini. Apakah ini menu yang baik? Apakah semua berhubungan? Bisakah Anda dengan mudah mengidentifikasi item mana yang adalah makanan pembuka dan yang merupakan makanan pembuka?

Menu Anda harus dibangun secara strategis untuk mendorong pembelian. Seharusnya memiliki struktur yang mudah dinavigasi dan mempromosikan item yang Anda inginkan untuk pembelian.

Biasanya ini berarti mencampur dan mencocokkan poin harga, popularitas, dan niche item untuk membuat keputusan akhir lebih mudah.

Dalam beberapa kasus, ini mungkin berarti mengurangi jumlah pilihan makanan dan minuman yang tersedia.

Atau mungkin mengharuskan Anda untuk mengedarkan penawaran makanan Anda dalam menu musiman untuk mengembangkan kelangkaan buatan di sekitar produk yang lebih populer tetapi mahal.

Hanya Anda yang tahu apa yang paling laku dijual, apa yang membawa pendapatan terbanyak, dan menu apa yang menguras biaya. Terserah Anda untuk menentukan dan menguji campuran kategori apa yang akan menarik bagi pelanggan Anda.

Jika Anda memasarkan menu Anda secara online, Anda mungkin perlu membuat deskripsi lengkap.

Fitur gambar, deskripsi singkat, dan kategori yang jelas yang menyederhanakan navigasi dan membuat pembelian online lebih mudah.

3. Perluas layanan Anda

Karena pandemi Covid19, kebutuhan untuk layanan katering dengan makanan yang sehat telah menjadi kebutuhan dan proses pemesanan makanan online meningkat.

Jika Anda tidak menawarkan pengiriman makanan atau pick-up, Anda harusmengimplementasikan satu atau kedua opsi ini secepatnya.

Untuk penjemputan, cukup tentukan beberapa ruang di tempat parkir Anda secara eksklusif untuk jenis pesanan tersebut. Memiliki area penjemputan di dalam toko yang ditandai dengan jelas dan karyawan untuk memverifikasi semuanya siap ketika pelanggan tiba.

Untuk pengiriman, Anda dapat menguji potensi nilai penjualan menggunakan layanan seperti Gojek atau Grab.

Seiring waktu, mungkin lebih masuk akal untuk akhirnya menghadirka armada pengiriman Anda sendiri. Namun untuk permulaan, akan lebih hemat biaya untuk memanfaatkan ekosistem yang ada.

Jika Anda tidak menggunakan kedua layanan ini, Anda harus mempertimbangkan untuk mengimplementasikan sistem pemesanan online.

Sederhanakan proses dengan mengintegrasikan portal pembayaran di dalam situs web Anda dan membuat menu online Anda yang dioptimalkan lebih mudah untuk dikonversi menjadi penjualan.

Baca juga: Tips Menekan Biaya Pembelian Bahan Baku pada Bisnis Katering

4. Pastikan Anda cermat memantau persediaan

Pemborosan yang tidak kita sadari adalah proses pengelolaan persediaan, terutama untuk bisnis katering.

Karena sebagian besar persediaan Anda memiliki umur simpan yang lebih pendek, selalu ada kekhawatiran bahwa semuanya bisa menjadi buruk dan kedaluawarsa.

Harus ada keseimbangan yang baik dan harus dicapai antara memiliki cukup untuk memenuhi permintaan dan tidak berlebihan.

Jika Anda kehabisan produk secara teratur atau harus membuang persediaan makanan karena busuk, Anda perlu memperhatikan manajemen persediaan Anda.

Dalam banyak bisnis, mempertahankan persediaan yang optimal seperti mempertahankan keuangan bisnis. Anda perlu dengan hati-hati memperkirakan permintaan apa yang akan terlihat pada hari berikutnya, minggu, atau bulan dan kemudian membandingkannya dengan hasil yang sebenarnya.

Dalam bisnis katering, biasanya Anda dapat melihat penjualan masa lalu untuk mendapatkan perkiraan kasar tentang apa yang diharapkan.

Saat memperkirakan penjualan, perhatikan kondisi saat ini. Hari besar tahun lalu mungkin tidak jatuh di tanggal yang sama, dan mungkin Anda tidak akan mendapatkan jumlah penjualan pada saat yang sama tahun ini.

Lihatlah cuaca, acara lokal, promosi dari restoran lain, dan pasar keseluruhan untuk membantu mewujudkan konteks apa yang bisa mendorong atau menghalangi penjualan.

Ini adalah proses forecasting, dan Anda mungkin menemukan bahwa tidak setiap faktor secara langsung mempengaruhi bisnis Anda. Tetapi semakin Anda memperhatikan dan membandingkan perkiraan hingga hasil aktual, semakin akurat pembelian inventaris Anda.

Tips lain dalam melakukan manajemen persediaan yang optimal, adalah dengan menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur pengelolaan persediaan terlengkap seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah dipercaya oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia, termasuk bisnis katering untuk memudahkan pembukuan, manajemen aset dan persediaan, membuat faktur, mencatat penjualan dan pembelian, otomatisasi laporan keuangan, dan masih banyak lagi.

Anda juga bisa menggunakan Kledo secara gratis melalui gambar di bawah ini:

Banner 3 kledo

5. Mulai loyalitas atau sistem hadiah

Selain harus mencari pelanggan baru, Anda juga harus menemukan cara untuk mendapatkan pelanggan yang ada saat ini untuk terus berbelanja di bisnis katering Anda.

Selain makanan dan layanan berkualitas tinggi, program loyalitas atau hadiah adalah pilihan bagus lainnya.

Untungnya program seperti ini tidak harus rumit. Metode paling sederhana adalah memanfaatkan struk pesanan konsumen hingga item gratis yang bisa mereka dapatkan setelah mereka memesan makanan dengan nilai tertentu

Ingatlah untuk memilih produk diskon dan gratis yang Anda berikan dengan hati-hati dan pertimbangan yang matang.

Tentu Anda ingin membuat pelanggan senang, tetapi tidak masuk akal untuk memberikan makanan yang lebih mahal.

Sebagai gantinya, pilihlah makanan pembuka, makanan penutup, minuman, dan hal lain yang menciptakan dampak minimal bagi Anda namun sangat berarti bagi pelanggan Anda.

Baca juga: Apa itu Cross Selling dan Upselling? Berikut Pengertian dan Strateginya

Kesimpulan

Itulah beberapa tips untuk bisnis katering yang lebih menguntungkan dan mungkin bisa Anda adaptasikan dalam bisnis katering Anda.

Namun ingatlah, Anda tidak bisa menghitung apa yang tidak bisa Anda nilai, jadi sangat penting bagi Anda untuk melakukan pencatatan untuk semua bisnis yang terjadi dalam bisnis katering Anda untuk mengetahui apakah bisnis Anda menguntungkan atau tidak.

Hindari proses pencatatan pembukuan secara manual yang memakan waku dan rentan kesalahan dengan beralih menggunakan software akuntansi yang mudah digunakan dan sudah teruji seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia, termasuk juga usaha katering, baik skala rumahan sampai perusahaan.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah melakukan proses pencatatan pembelian dan penjualan yang terjadi pada bisnis, manajemen aset dan persediaan, rekonsiliasi otomatis, penghitungan pajak, otomatisasi lebih dari 30 jenis laporan keuangan, dan masih banyak lagi fitur Kledo yang akan membantu bisnis katering Anda menjadi lebih baik.

Anda juga bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *