Hal yang Perlu Anda Perhatikan dalam Mengelola Akuntansi Restoran

mengelola akuntansi restoran

Akuntansi dalam bisnis restoran itu penting. Ketika seseorang memutuskan untuk membuka restoran, terutama untuk pertama kalinya, mereka biasanya didorong oleh hasrat untuk makanan yang lezat dan berdedikasi pada keramahan.

Namun, meskipun menjadi koki yang baik dan memiliki kepribadian yan ramah adalah dua hal utama, namun ada hal penting lainnya yang perlu Anda perhatikan.

Jika bisnis kecil gagal, sering kali selama tahun pertama dan biasanya karena keputusan dan praktik bisnis yang buruk. Ketika Anda memulai sebuah restoran, menyiapkan sistem akuntansi yang baik sangat penting untuk memberi bisnis Anda peluang terbaik untuk bertahan hidup.

Mengembangkan sistem akuntansi restoran mirip dengan menyiapkan sistem akuntansi untuk bisnis kecil mana pun, tetapi ada perbedaan penting yang perlu dipertimbangkan.

Restoran memiliki margin keuntungan yang tipis, jadi menjaga indikator kinerja utama (KPI) mereka sangat penting.

Dalam artikel ini kita akan membahas apa saja yang perlu Anda lakukan dalam mengelola akuntansi restoran yang baik agar bisnis Anda tetap berjalan dengan optimal.

Pentingnya Proses Akuntansi Pada Bisnis Restoran dan Katering

akuntansi restoran

Meskipun akuntansi untuk restoran adalah topik yang coba dihindari oleh banyak pemilik restoran, ini adalah elemen penting dalam menjalankan bisnis.

Anda tidak dapat mengelola restoran Anda dengan benar tanpa masuk ke detail akuntansi. Bahkan jika Anda mempekerjakan seorang profesional untuk menangani semua aspek keuangan bisnis Anda, Anda perlu memahami apa yang terlibat.

Pemahaman yang kuat tentang praktik akuntansi dasar memungkinkan Anda meningkatkan profitabilitas dan menjalankan restoran Anda dengan cara yang berkelanjutan secara finansial.

Tapi Anda tidak membangun bisnis restoran atau katering hanya untuk menjadi seorang akuntan, bukan?

Banyak pemilik restoran membenci akuntansi, hanya karena mereka tidak melihat nilai tambah untuk bisnis.

Meskipun pembukuan dan akuntansi bukan bagian dari bisnis inti Anda, namun kedua hal ini sangat penting.

Anda mungkin merasa bahwa akuntansi adalah hal yang membuang waktu, padahal hal terpenting dalam bisnis restoran adalan tindakan di depan pelanggan dan di dapur.

Tetapi Anda mungkin salah.

Anda mungkin bergabung dengan industri ini untuk membuat makanan lezat untuk disajikan dan menciptakan lingkungan yang baik untuk pelanggan Anda.

Menyeimbangkan pembukuan Anda dan mengelola keuangan Anda sebenarnya bukan bagian dari rencana menyeluruh itu.

Mengapa Anda harus peduli tentang akuntansi?

Nah, akuntansi membawa wawasan mendalam tentang status keuangan bisnis Anda dan kinerjanya di pasar secara luas.

Agar Anda berhasil mengelola akuntansi di restoran, Anda dapat mempertimbangkan untuk menyewa akuntan restoran atau berinvestasi dalam software akuntansi restoran yang mudah digunakan dan sesuai dengan kebutuhan bisnis Anda, salah satunya Kledo yang bisa Anda coba secara gratis melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 3 kledo

Jadi, apa itu akuntansi restoran?

Akuntansi restoran adalah proses menafsirkan dan menganalisis pendapatan, arus kas, persediaan, dan laporan laba rugi dari sebuah restoran. Ini memungkinkan Anda untuk mendokumentasikan semua transaksi keuangan bisnis Anda dan menentukan kinerjanya.

Menggunakan software akuntansi restoran yang tepat dan akuntan yang berfokus pada restoran memungkinkan Anda mengatur situasi keuangan Anda dan mengurangi pengeluaran yang tidak perlu.

Software akuntansi seperti Kledo bisa melacak apa yang membuat Anda mengeluarkan uang ekstra, di mana Anda dapat menghemat, dan di mana Anda melakukannya dengan baik dengan berinvestasi pada alat yang Anda butuhkan.

Lihat panduan ini dan pelajari cara terbaik untuk menjalankan strategi akuntansi Anda:

1. Kosakata penting untuk akuntansi restoran

Terminologi tertentu penting untuk memahami apa yang dimaksud dengan akuntansi untuk restoran.

Anda tidak hanya akan memahami proses akuntansi yang sebenarnya, tetapi Anda juga akan mengetahui apa yang diperlukan oleh setiap proses.

Pada gilirannya, ini akan meningkatkan peluang kesuksesan dan tanggung jawab finansial Anda di restoran Anda.

Mari kita mulai dengan beberapa istilah dasar:

Harga Pokok Penjualan (HPP)

Ini adalah biaya semua item dan bahan di menu Anda (Inventaris Awal + Inventaris yang Dibeli – Inventaris Akhir).

Jumlah ini belum termasuk biaya tenaga kerja restoran. Sebagai pemilik atau pengelola restoran, Anda perlu memahami HPP karena HPP secara langsung menentukan profitabilitas bisnis Anda.

Anda dapat melacak ini pada tingkat per item untuk menentukan jumlah yang dihabiskan untuk menyiapkan setiap hidangan. Juga pastikan bahwa koki mengikuti ukuran yang disepakati untuk menyiapkan setiap resep.

Baca juga: Tips Pemilihan Bahan Terbaik untuk Bisnis Katering

Biaya Tenaga Kerja Restoran

Ini adalah biaya tenaga kerja yang dibutuhkan untuk menjalankan restoran Anda. Jumlah tersebut penting karena merupakan bagian yang signifikan dari biaya restoran seperti yang ditunjukkan pada grafik di bawah ini.

Biaya tenaga kerja mencakup jumlah yang dihabiskan untuk kasir, pelayan, koki, dan siapa pun di daftar gaji Anda. Ini juga termasuk pajak gaji dan tunjangan karyawan. Jumlah ini tidak termasuk HPP Anda.

Saat menghitung biaya tenaga kerja restoran Anda, pertimbangkan dua poin berikut.

Pertama, karyawan yang bekerja lebih dari 40 jam per minggu memiliki hak undang-undang untuk upah lembur untuk setiap jam kerja ekstra. Kedua, tip yang diterima staf dapat berdampak pada kewajiban upah minimum Anda.

Tenaga kerja langsung

Ini adalah biaya yang dikeluarkan untuk pemeliharaan restoran. Ini dapat bervariasi tergantung pada jenis pekerjaan yang diperlukan.

Biaya Utama

Ini adalah kombinasi dari HPP dan biaya tenaga kerja Anda. Ini termasuk semua biaya yang dikeluarkan untuk makanan dan minuman, gaji, pajak, dan tunjangan).

Pemilik dan manajer restoran perlu memiliki gambaran yang jelas tentang biaya utama karena di sinilah sebagian besar uang mengalir. Ini adalah cara efektif untuk menghindari kesalahan akuntansi yang dapat berdampak negatif pada bisnis Anda.

Chart Of Account atau COA

Ini adalah daftar yang menggambarkan area di mana uang mengalir masuk dan keluar dari restoran.

Kategori termasuk aset, kewajiban, pendapatan, biaya, dan ekuitas. Ini diatur sebagai di bawah akun neraca (aset, kewajiban, dan ekuitas pemilik), dan akun laporan laba rugi (pendapatan operasional, beban operasional, pendapatan dan keuntungan non-operasional, dan pendapatan dan beban non-operasional).

Saat mengatur COA Anda, Anda dapat mempertimbangkan untuk memecah elemen-elemen ini ke dalam subkategori seperti anggaran pemasaran, harga pokok penjualan, angka penjualan total, dan inventaris.

Hal ini digunaka untuk menghindari terlalu rumitnya COA. Misalnya, hindari menjadikan biaya saus tomat sebagai item barisnya sendiri, tetapi coba gunakan lebih sedikit subkategori.

Biaya Hunian

Ini mengacu pada biaya tetap seperti sewa, pajak properti, utilitas, dan asuransi properti. Ini adalah biaya yang dikeluarkan untuk keberadaan lokasi batu bata dan mortir truk makanan.

Biaya Operasional

Ini adalah segala sesuatu yang Anda butuhkan untuk menjalankan restoran Anda setiap hari, seperti biaya pemasaran, peralatan makan, dan persediaan (serbet, peralatan makan, dll.). Di tempat lain, ini adalah biaya menjalankan restoran selain dari HPP, hunian, dan tenaga kerja.

Biaya Tetap dan Variabel

Biaya tetap tidak berubah dengan jumlah penjualan atau layanan yang diberikan. Mereka termasuk biaya hunian, tenaga kerja restoran, dan biaya operasional.

Di sisi lain, biaya variabel bervariasi berdasarkan faktor-faktor seperti jenis pekerjaan yang dibutuhkan dan jumlah penjualan yang dilakukan.

Mereka termasuk tenaga kerja langsung, komisi, biaya operasional, dan pajak.

Dengan menggunakan Kledo memungkinkan Anda menyimpan semua faktur di satu tempat.

Ini memberi Anda gambaran singkat tentang pengeluaran Anda, memungkinkan Anda untuk mengkategorikan pengeluaran Anda dan menentukan dampaknya terhadap pendapatan Anda.

Sekarang mari kita lihat beberapa istilah lain yang lebih mendalam:

Cost-to-Sales Ratio atau Rasio Biaya untuk Penjualan

Ini adalah nilai yang diperoleh dengan membagi biaya makanan dengan penjualan makanan, dikalikan 100%. Idealnya, rasionya harus antara 28% dan 35%, yang merupakan rata-rata industri restoran.

Rasio ini penting karena menunjukkan bagaimana kinerja restoran Anda daripada berfokus pada beberapa angka tinggi dari biaya utama Anda.

Persentase Food Cost

Nilai ini dihitung dengan menambahkan persediaan awal Anda ke pembelian makanan, lalu mengurangi inventaris akhir dan membagi nilainya dengan penjualan makanan.

Persediaan awal adalah persediaan makanan Anda di awal bulan, sedangkan pembelian makanan adalah biaya yang dikeluarkan untuk membeli bahan makanan selama bulan tersebut.

Persediaan akhir Anda adalah persediaan makanan pada akhir bulan itu, dan penjualan makanan adalah total penjualan makanan untuk bulan itu.

Siklus Akuntansi Restoran

Ini adalah proses yang dilakukan proses akuntansi di sebuah restoran. Saat menyusun laporan keuangan, akuntan biasanya mengikuti siklus akuntansi transaksi bisnis.

Siklus dimulai dengan pembelian makanan oleh pelanggan, dengan transaksi dicatat oleh sistem POS. Informasi ini dapat ditransfer ke jurnal akuntansi, dan kemudian dicatat dalam buku besar untuk persiapan laporan keuangan.

Baca juga: 10 Tips Sukses Bisnis Bimbel Ini Wajib Dicoba, Sangat Mudah!

Ringkasan Kasir

Ini adalah ringkasan dari kas awal dan semua jumlah uang yang dijalankan melalui register tertentu.

Transaksi kartu kredit harus dikategorikan oleh perusahaan kartu, jika memungkinkan.

Nomor lain untuk dicatat di bawah ringkasan kasir termasuk pajak penjualan, tip tentang kartu kredit, dan bagaimana setiap pembayaran dilakukan.

Rekonsiliasi Neraca

Meskipun neraca mencantumkan semua kewajiban aset bisnis, kebanyakan orang cenderung langsung ke bawah seperti yang tercatat dalam laporan Laba Rugi.

Namun, Anda perlu memeriksa ulang angka-angka di neraca untuk memastikannya akurat sebelum memeriksa laporan laba rugi.

Ini adalah cara mudah untuk menemukan area profitabilitas Anda yang perlu ditingkatkan dan bahwa laporan keuangan Anda mewakili sifat sebenarnya dari kinerja bisnis Anda.

Masing-masing angka ini perlu diperhitungkan saat menjalankan restoran. Anda akan berada di tempat yang lebih baik untuk menentukan kesehatan keuangan restoran jika Anda melacaknya.

Biaya variabel restoran Anda sangat fluktuatif dan dapat berubah dengan mudah dari satu bulan ke bulan lainnya.

Pelaporan dan penyaringan biaya-biaya ini yang terdokumentasi merupakan bagian integral untuk menjaga bisnis tetap bertahan.

Untuk memberi Anda pemahaman yang lebih baik tentang apa lagi yang terlibat dalam akuntansi restoran, mari kita lihat aspek penting lainnya.

2. Pemegang Peran dalam Akuntanis restoran

akuntansi restoran

Akuntansi untuk restoran bukanlah pekerjaan satu orang. Bahkan di bisnis kecil, akuntansi restoran adalah fungsi yang membutuhkan kontribusi beberapa pemain.

Ini membutuhkan kerja sama beberapa tim yang bekerja di berbagai area restoran Anda. Namun, Anda perlu mengambil informasi dari tim untuk memastikan informasi yang akurat dicatat dan dipertanggungjawabkan.

Mari kita periksa pemain utama yang terlibat dalam proses akuntansi:

Sebagai pemilik restoran

Anda bertanggung jawab menjalankan bisnis dengan visi dan tujuan. Tujuan utama Anda mungkin adalah menyajikan makanan lezat dalam suasana yang luar biasa.

Namun, Anda juga memiliki kewajiban untuk memastikan bahwa restoran beroperasi dengan cara yang sehat secara finansial.

Untuk melakukan ini, Anda perlu memahami terminologi akuntansi restoran dan bagaimana kaitannya dengan kebutuhan restoran Anda. Ini berarti berinvestasi pada alat yang tepat, perangkat lunak akuntansi, dan tenaga kerja.

Akuntan Anda

Jika Anda akan mempekerjakan seorang profesional, pastikan untuk menggunakan akuntan khusus restoran.

Seseorang yang berspesialisasi dalam metode akuntansi restoran akan memberi tahu Anda tentang tolok ukur industri dan memandu Anda untuk memahami tujuan keuangan Anda.

Karena akuntan Anda mungkin bekerja dengan restoran lain, ada baiknya untuk menetapkan tujuan yang serupa dengan tujuan restoran seperti milik Anda. Akuntan akan membantu Anda dengan tugas-tugas berikut:

Staf front-of-house dan back-of-house Anda.

Anggota staf FOH dan BOH Anda juga merupakan pemain utama. Staf FOH Anda akan menggunakan sistem POS Anda, yang berarti mereka perlu memproses transaksi dengan benar dan melaporkan tip mereka.

Meskipun tip tidak dikenakan pemotongan dan tidak diklasifikasikan sebagai pendapatan restoran, tip tersebut perlu dilaporkan dan pajak dibayarkan atas tip tersebut.

Pastikan setiap orang bertanggung jawab untuk melaporkan informasi yang benar.

Ingatlah peran masing-masing individu dan temukan cara untuk meminta pertanggungjawaban mereka.

Misalnya, akuntan Anda harus memantau persentase tip tunai versus penjualan tunai.

Rasio ini harus serupa dengan rasio tip kartu kredit terhadap penjualan kartu kredit. Ini adalah cara yang efektif untuk mencegah server menyimpan lebih banyak tip uang daripada yang mereka buat.

Setiap peran kunci yang disorot di atas penting untuk kesuksesan finansial restoran Anda.

Tidak ada yang boleh diabaikan untuk memastikan catatan keuangan restoran Anda akurat. Pastikan untuk memantau setiap area dan individu jika Anda ingin Anda mencapai kesuksesan dalam proses akuntansi restoran Anda.

Baca juga: Apa itu Cross Selling dan Upselling? Berikut Pengertian dan Strateginya

3. Menetapkan Tujuan Akuntansi

Menetapkan tujuan akuntansi untuk bisnis Anda adalah langkah lebih dekat untuk mencapai kesehatan keuangan bisnis.

Meskipun Anda mungkin perlu memahami apa itu akuntansi, tujuan yang Anda tetapkan akan menentukan arah bisnis Anda. Beberapa tujuan akuntansi restoran yang umum meliputi:

Meningkatkan Pelaporan Pajak

Di antara fungsi dasar akuntansi dalam bisnis adalah pelaporan pajak. Meskipun Anda diharuskan membayar pajak, praktik akuntansi yang benar akan menjaga agar eksposur pajak Anda tetap minimal. Jika dilakukan dengan benar, ini juga akan mengurangi kekhawatiran terkait audit laporan keuangan Anda.

Mengelola Pengeluaran Anda

Dengan mendokumentasikan pengeluaran restoran, Anda akan tahu ke mana perginya uang itu. Dengan cara ini, Anda dapat mengurangi pemborosan dan mengidentifikasi di mana Anda dapat memotong biaya.

Merancang Harga Menu yang Lebih Baik

Meskipun menetapkan harga yang tepat untuk item menu Anda selalu menjadi tantangan, Anda dapat menutupi semua pengeluaran yang diperlukan dengan sistem keuangan yang sehat.

Pastikan untuk menutupi biaya barang, biaya tenaga kerja dan operasional, dan informasi penjualan.

Mencapai Tingkat Kepegawaian yang Akurat

Seperti disebutkan sebelumnya dalam panduan ini, tenaga kerja merupakan bagian penting dari biaya restoran. Sebagai pemilik atau manajer restoran, Anda perlu memastikan bahwa Anda memiliki orang-orang optimal yang bekerja per shift.

Lihat data penjualan Anda untuk menentukan berapa banyak staf yang Anda butuhkan dan laporan pendapatan Anda untuk menentukan jumlah yang mampu Anda bayar.

Memiliki Kontrol Arus Kas yang Lebih Baik

Salah satu penyebab terbesar kegagalan usaha kecil adalah arus kas. Anda mungkin pelarut pada orang, sedikit masih kekurangan cukup uang untuk memenuhi kewajiban keuangan Anda.

Kurangnya kas yang cukup untuk membayar kreditur dan pemasok Anda merupakan indikasi manajemen arus kas yang buruk. Untuk menghindari masalah likuiditas seperti itu, pastikan Anda memiliki sistem akuntansi yang baik.

Melakukan Rencana Pertumbuhan

Akun yang akurat dan terperinci adalah alat peramalan bisnis yang kuat. Mereka menjawab pertanyaan tentang peluang pertumbuhan restoran, jumlah modal yang dibutuhkan untuk mendukung pertumbuhan, dan area bisnis yang tumbuh atau tertinggal.

4. Metode Akuntansi yang Umum Digunakan Restoran

Dalam hal metode akuntansi, pemilik dan manajer restoran dapat memilih metode akuntansi kas atau akrual. Bagian ini akan mengeksplorasi implikasi dari memilih salah satu metode:

Apakah restoran menggunakan akuntansi tunai atau akrual?

Setiap restoran dengan pendapatan di bawah 1 Milyar dapat memilih metode akuntansi pilihan.

Sebaliknya, setiap restoran dengan pendapatan lebih dari 1 Milyar harus menggunakan metode akrual. Berikut adalah perbedaan utama antara kedua metode:

Metode Kas

Metode akuntansi kas lebih mudah untuk restoran, tetapi tidak selalu yang paling akurat.

Metode ini mencatat pendapatan saat masuk ke rekening bank Anda dan pengeluaran saat dibayarkan.

Namun, melacak pendapatan sebelum pengeluaran akan membuat restoran Anda tampak lebih menguntungkan daripada yang sebenarnya.

Metode akrual

Metode akrual berbeda dari metode kas karena mencatat transaksi saat terjadi.

Pendapatan dan pengeluaran dicatat tepat pada saat transaksi, terlepas dari kapan pembayaran dilakukan.

Ini menciptakan pandangan yang lebih akurat tentang bagaimana pengeluaran terjadi dan dari mana pendapatan berasal.

Metode ini juga memberi restoran pemahaman yang lebih akurat tentang pendapatan dan pengeluaran mereka.

Catatan: “Pembayaran” terjadi ketika uang tunai diterima dan biaya dibayarkan. Di sisi lain, “transaksi” adalah ketika barang dipertukarkan, seperti makanan ke pelanggan atau pasokan dari vendor ke restoran.

Tergantung pada situasi keuangan restoran Anda, Anda mungkin atau mungkin tidak memiliki pilihan dalam hal metode akuntansi. Akuntan restoran Anda dapat memandu Anda ke arah yang benar.

5. Cara Menghindari Kesalahan Akuntansi Restoran yang Umum

Sebagian besar restoran menghindari topik akuntansi karena berbagai alasan. Namun, tidak mungkin untuk menghindari topik ini sepenuhnya.

Saat menavigasi akuntansi restoran, Anda cenderung melakukan beberapa kesalahan. Bahkan jika Anda mengandalkan akuntan profesional, Anda harus menyadari kemungkinan kesalahan yang mungkin Anda buat.

Mari kita lihat beberapa kesalahan ini dan bagaimana restoran Anda dapat menghindarinya:

Mempekerjakan akuntan umum

Secara umum, itu berarti mempekerjakan akuntan khusus non-restoran. Sementara seorang akuntan yang memenuhi syarat akan melakukan semua pekerjaan yang diperlukan dalam akuntansi, mereka mungkin tidak banyak membantu bisnis Anda jika mereka tidak memiliki spesialisasi dalam akuntan restoran.

Industri restoran menggunakan laporan unik, KPI, pajak, dan struktur bisnis yang tidak digunakan oleh industri lain.

Beberapa industri lain tidak berurusan dengan periode pelaporan harian atau mingguan, pendapatan dari tip, metrik persediaan, dan tenaga kerja yang sangat sensitif.

Oleh karena itu, kesempatan terbaik Anda dalam bidang akuntansi adalah mempekerjakan akuntan khusus restoran.

Keterlambatan dalam Memantau KPI Restoran

Kegagalan untuk memantau KPI Anda secara teratur dan pada waktu yang tepat dapat membuat bisnis Anda mengalami kerugian.

Anda perlu meninjau HPP Anda, biaya utama, biaya tenaga kerja, dan jumlah inventaris setiap minggu. Beberapa pemilik restoran melakukan kesalahan dengan memantau KPI ini setiap bulan sehingga membahayakan bisnis mereka.

Meskipun KPI ini dikendalikan, mereka mudah lepas kendali jika tidak dipantau secara teratur.

Cara terbaik untuk mendekati ini adalah dengan memantau KPI restoran Anda setiap hari dan setiap minggu menggunakan data dari POS Anda.

Memilih periode akuntansi yang salah

Mengingat sifat unik dari industri restoran, memilih periode akuntansi yang tepat sangat penting.

Karena tidak semua bulan memiliki panjang yang sama, pendekatan yang efektif dalam periode akuntansi dapat mendasarkannya pada garis waktu empat minggu.

Anda dapat memilih salah satu hari Jumat dan menghitung empat hari Jumat untuk menentukan periode akuntansi Anda.

Membandingkan pendapatan dan biaya antara periode tersebut lebih akurat daripada mengatakan periode akuntansi bulanan.

Kesalahan dalam pembukuan restoran

Adalah umum untuk memiliki kesalahan dalam pembukuan restoran Anda. Anda bisa memasukkan nilai yang salah, yang memberikan ketidakakuratan dalam seluruh perhitungan. Mungkin Anda lupa mencantumkan diskon makan atau memasukkan jumlah penjualan yang salah.

Apapun masalahnya, memasukkan informasi yang salah ke dalam pembukuan restoran Anda akan menghasilkan laporan keuangan dan KPI yang tidak tepat.

Untuk menghindari kesalahan tersebut, otomatisasi proses pembukuan Anda dengan menggunakan software akuntansi yang mudah digunakan seperti Kledo.

Memilih metode akuntansi yang salah

Seringkali, restoran cenderung memilih pendekatan atau metode yang salah untuk fungsi akuntansi mereka.

Sementara metode akrual adalah yang terbaik untuk restoran, beberapa cenderung menggunakan metode akuntansi berbasis kas.

Hal ini dapat membuat restoran Anda tampak menguntungkan sementara mungkin membuat kerugian.

Untuk memastikan Anda melaporkan status keuangan restoran yang akurat, selalu gunakan metode akrual. Metode ini sesuai untuk bisnis di industri restoran karena melaporkan pengeluaran saat terjadi dan pendapatan saat diperoleh.

HPP restoran Anda akan dicatat saat inventaris digunakan daripada saat Anda membayar pemasok Anda. Dengan cara ini Anda akan memiliki pelaporan yang lebih akurat.

Untuk mengetahui apa yang bisa Kledo lakukan untuk membantu pengembangan bisnis restoran dan kuliner, Anda dapat melihatnya melalui halaman ini.

Kesimpulan

Keberhasilan akuntansi restoran bergantung pada ketersediaan informasi. Semakin banyak informasi yang Anda miliki, semakin akurat akun Anda.

Anda perlu memastikan bahwa informasi tersebut menyajikan posisi keuangan bisnis yang sebenarnya, dan dapat digunakan untuk pengambilan keputusan.

Sementara seorang profesional akan membantu dalam pembukuan dan mematuhi standar akuntansi, software akuntansi yang baik akan membantu Anda menangkap lebih banyak data dengan mudah dan lebih akurat.

Anda harus memilih software akuntansi restoran yang memiliki fitur yang sesuai dengan kebutuhan bisnis restoran Anda seperti Kledo.

Kledo akan membantu Anda dan akuntan Anda menyimpan informasi keuangan yang akurat dan mengotomatiskan pengumpulan juga pengaturan semua transaksi dan data keuangan Anda.

Ini memungkinkan Anda untuk melacak kinerja keuangan Anda secara real-time dan mengurangi kesalahan yang terkait dengan proses akuntansi manual.

Anda bisa juga menggunakan software akunansi Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *