Asset Liability Management: Pengertian Lengkap & Cara Menghitungnya

asset liability management

Asset liability management (ALMA) adalah praktik yang digunakan oleh lembaga keuangan untuk memitigasi risiko keuangan akibat ketidaksesuaian aset dan kewajiban.

Strategi ALMA menggunakan kombinasi manajemen risiko dan perencanaan keuangan dan sering digunakan oleh organisasi untuk mengelola risiko jangka panjang yang dapat timbul karena perubahan keadaan.

Praktek manajemen aset dan kewajiban dapat mencakup banyak faktor, termasuk alokasi strategis aset, mitigasi risiko, dan penyesuaian kerangka peraturan dan modal.

Dengan berhasil mencocokkan aset dengan kewajiban, lembaga keuangan memiliki surplus yang dapat dikelola secara aktif untuk memaksimalkan pengembalian investasi dan meningkatkan profitabilitas.

Pada artikel ini kita akan membahas apa itu asset liability management atau ALMA dan cara menghitungnya untuk pengembangan bisnis yang lebih baik.

Apa itu Asset Liability Management?

asset liability management

Pada intinya, asset liability management (ALMA) atau manajemen aset dan liabilitas adalah cara bagi lembaga keuangan untuk mengatasi risiko akibat ketidaksesuaian aset dan liabilitas.

Paling sering, ketidaksesuaian adalah akibat dari perubahan lanskap keuangan, seperti perubahan suku bunga atau persyaratan likuiditas.

Kerangka kerja ALMA penuh berfokus pada stabilitas dan profitabilitas jangka panjang dengan menjaga persyaratan likuiditas, mengelola kualitas kredit, dan memastikan modal operasional yang cukup.

Tidak seperti praktik manajemen risiko lainnya, ALMA adalah proses terkoordinasi yang menggunakan kerangka kerja untuk mengawasi seluruh neraca organisasi.

itu memastikan bahwa aset diinvestasikan paling optimal, dan kewajiban dikurangi dalam jangka panjang.

Secara tradisional, lembaga keuangan mengelola risiko secara terpisah berdasarkan jenis risiko yang terlibat.

Namun, dengan evolusi lanskap keuangan, sekarang dipandang sebagai pendekatan yang ketinggalan zaman.

Praktik ALMA fokus pada manajemen aset dan mitigasi risiko pada tingkat makro, menangani bidang-bidang seperti risiko pasar, likuiditas, dan kredit.

Tidak seperti praktik manajemen risiko tradisional, ALMA adalah proses berkelanjutan yang terus memantau risiko untuk memastikan bahwa organisasi berada dalam toleransi risiko dan mematuhi kerangka peraturan.

Penerapan praktik ALMA meluas ke seluruh lanskap keuangan dan dapat ditemukan di organisasi, seperti bank, dana pensiun, manajer aset, dan perusahaan asuransi.

Banner 2 kledo

Baca juga: Tips Memilih Aplikasi Keuangan di Android

Contoh Asset Liability Management di Berbagai Industri

Berikut ini adalah contoh industri yang berbeda.

1. Industri perbankan

Bank adalah perantara keuangan antara pelanggan dan pengelolaan dana untuk masa depan. Bank mengambil simpanan dari nasabahnya yang wajib mereka bayarkan bunganya.

Dari deposito ini, mereka memberikan pinjaman yang mereka menerima pendapatan bunga.

Bank perlu menerapkan manajemen aset-kewajiban yang kuat untuk memastikan antara pendapatan bunga bersih dan untuk memastikan bahwa bank dapat melunasi simpanan nasabahnya pada waktu tertentu.

2. Perusahaan asuransi

Perusahaan asuransi menyediakan dua jenis asuransi: jiwa dan non-jiwa. Asuransi non-jiwa adalah asuransi properti dan kendaraan.

Perusahaan asuransi menerima pembayaran dari pihak lain, tetapi mereka bertanggung jawab untuk membayar sejumlah jumlah sekaligus jika diperlukan.

Jadi mereka harus memastikan bahwa setiap saat, mereka memiliki dana yang tersedia untuk melunasi kewajiban ini.

3. Perusahaan pengelola dana

Perusahaan ini seperti BPJS ketenagakerjaan meengelola danarencana pensiun masa depan mengambil sebagian dana dari gaji karyawan dan kemudian, di masa depan, membayar jumlah ini dengan tarif yang berlaku pada saat pensiun.

Kelompok perusahaan ini perlu memastikan bahwa mereka memiliki dana untuk memenuhi kewajiban ini.

Baca juga: Cara Melakukan Branding Produk di Media Sosial, Mudah!

Contoh Mitigasi Risiko Asset Liability Management

Meskipun kerangka kerja manajemen aset dan liabilitas sangat berbeda di antara organisasi, mereka biasanya melibatkan mitigasi berbagai risiko.

Beberapa risiko yang paling umum ditangani oleh ALMA adalah risiko suku bunga dan risiko likuiditas.

Risiko suku bunga

Risiko suku bunga mengacu pada risiko yang terkait dengan perubahan suku bunga, dan bagaimana perubahan suku bunga mempengaruhi arus kas masa depan. Lembaga keuangan biasanya memiliki aset dan kewajiban yang dipengaruhi oleh perubahan suku bunga.

Dua contoh yang paling umum adalah deposito (aset) dan pinjaman (kewajiban). Karena keduanya dipengaruhi oleh suku bunga, lingkungan di mana suku bunga berubah dapat mengakibatkan ketidaksesuaian aset dan kewajiban.

Risiko likuiditas

Risiko likuiditas mengacu pada risiko yang terkait dengan kemampuan lembaga keuangan untuk memfasilitasi kewajiban arus kas saat ini dan masa depan, juga dikenal sebagai likuiditas.

Ketika lembaga keuangan tidak dapat memenuhi kewajibannya karena kekurangan likuiditas, risikonya adalah hal itu akan berdampak buruk pada posisi keuangannya.

Untuk mengurangi risiko likuiditas, organisasi dapat menerapkan prosedur asset liability management untuk meningkatkan likuiditas guna memenuhi kewajiban arus kas yang dihasilkan dari kewajiban mereka.

Baca juga: Pentingnya Membangun Customer Experience bagi Bisnis Anda

Jenis risiko lainnya

Selain risiko bunga dan likuiditas, jenis risiko lain juga dimitigasi melalui ALM. Salah satu contohnya adalah risiko mata uang, yaitu risiko yang terkait dengan perubahan nilai tukar.

Ketika aset dan kewajiban disimpan dalam mata uang yang berbeda, perubahan nilai tukar dapat mengakibatkan ketidaksesuaian.

Contoh lainnya adalah risiko pasar modal, yaitu risiko yang terkait dengan perubahan harga ekuitas. Risiko tersebut sering dikurangi melalui futures, opsi, atau derivatif.

Rumus Menghitung Asset Liability Management

Price sensitive Gap

Cara untuk mengukur asset liability manajemen yang pertama adalah laporan Price sensitive Gap. Laporan tersebut mengevaluasi dampak pada nilai ekonomi item neraca dari pergeseran dalam struktur jangka tertentu.

  • Langkah 1: Masukkan setiap item aset dan kewajiban dari neraca ke dalam tanggal jatuh tempo masing-masing.
  • Langkah2: Hitung nilai pasar dari setiap item pada tanggal revaluasi. Ini akan dilambangkan sebagai nilai pasar awal.
  • Langkah 3: Hitung ulang nilai pasar baru yang ditandai dengan asumsi pergeseran dalam struktur istilah yang mendasarinya.
  • Langkah 4: Hitung perbedaan antara nilai pasar awal dan baru (dan % perubahan nilai pasar) untuk menilai keuntungan atau kerugian yang dihasilkan dari pergeseran struktur jangka waktu.

Liquidity Gap

Laporan liquidity gap digunakan untuk mengevaluasi kesenjangan likuiditas dan menilai konsentrasi keseluruhan aset dan kewajiban di seluruh kelompok jatuh tempo.

Metodologi yang diikuti serupa dengan kesenjangan sensitif tingkat, namun di sini fokusnya adalah pada aset dan kewajiban likuid daripada aset dan kewajiban yang sensitif terhadap tingkat.

  • GAP = Tingkat sensitifitas aset – Tingkat sensitifitas kewajiban
  • Rasio GAP = Tingkat sensitifitas aset / Tingkat sensitifitas kewajiban

Baca juga: 8 Cara Menghemat Biaya Produksi bagi UMKM, Coba Sekarang!

Net Interest Income (NII) yang berisiko

Laporan NII yang berisiko menunjukkan dampak guncangan suku bunga pada kesenjangan kumulatif untuk item neraca dan rekening administratif untuk jatuh tempo yang berbeda.

Kesenjangan ini seperti yang dihitung untuk tingkat sensitifitas tarif bunga.

Rasio Cakupan Aset

Rasio penting lainnya untuk mengelola aset dan kewajiban adalah rasio cakupan aset, yang menentukan jumlah aset yang tersedia untuk melunasi hutang.

Rasio Cakupan Aset = ((Total aset- aset tidak berwujud) – (kewajiban lancar- hutang jangka pendek))/total hutang

Semakin tinggi rasio cakupan aset, semakin banyak aset, perusahaan harus melunasi hutangnya. Perusahaan setidaknya harus memiliki rasio ini lebih dari 1.

Kelebihan dan Kekurangan Menggunakan Asset Liability Management

asset liability management

Menerapkan kerangka kerja ALMA dapat memberikan manfaat bagi banyak organisasi, karena penting bagi organisasi untuk sepenuhnya memahami aset dan kewajiban mereka.

Salah satu manfaat penerapan manajemen aset dan liabilitas adalah institusi dapat mengelola kewajibannya secara strategis untuk lebih mempersiapkan diri menghadapi ketidakpastian di masa depan.

Menggunakan kerangka kerja ALMA memungkinkan entitas bisnis untuk mengenali dan mengukur risiko yang ada di neraca dan mengurangi risiko akibat ketidaksesuaian aset dan kewajiban.

Dengan mencocokkan aset dan kewajiban secara strategis, lembaga keuangan dapat mencapai efisiensi dan profitabilitas yang lebih besar sekaligus mengurangi risiko.

Kekurangan menggunakan ALMA melibatkan tantangan yang terkait dengan penerapan kerangka kerja yang tepat.

Karena perbedaan besar antara organisasi yang berbeda, tidak ada kerangka kerja umum yang dapat diterapkan untuk semua organisasi.

Oleh karena itu, perusahaan perlu merancang kerangka kerja ALM yang unik untuk menangkap tujuan tertentu, tingkat risiko, dan kendala peraturan.

Selain itu, ALMA adalah strategi jangka panjang yang melibatkan proyeksi dan kumpulan data berwawasan ke masa depan.

Informasi mungkin tidak mudah diakses oleh semua organisasi, dan bahkan jika tersedia, informasi tersebut harus diubah menjadi ukuran matematis yang dapat diukur.

Pada akhirnya, ALMA adalah proses terkoordinasi yang mengawasi seluruh neraca organisasi. Ini melibatkan koordinasi antara banyak departemen yang berbeda, yang dapat menjadi tantangan dan memakan waktu.

Baca juga: Tips Pembukuan Biaya bagi Bisnis UMKM, Mudah!

Poin penting untuk diperhatikan

  • Tujuan ALMA adalah untuk mengelola risiko, bukan untuk menghilangkan risiko.
  • Ini adalah proses pengambilan keputusan untuk mengendalikan risiko dan menstabilkan sistem dengan menyeimbangkan aset dan kewajiban.
  • Perusahaan harus memiliki aset yang memadai untuk melunasi kewajibannya pada saat jatuh tempo.
  • Perusahaan dapat menggunakan analisis Gap dan Rasio Cakupan Aset untuk mengukur manajemen ini.
  • Di industri perbankan, Ini digunakan untuk mengatasi risiko ketidaksesuaian aset-liabilitas karena risiko suku bunga atau likuiditas.

Kesimpulan

Asset liability management merupakan konsep penting yang digunakan di berbagai industri, terutama di industri perbankan dan asuransi.

Kerangka kebijakan manajemen aset yang efektif dapat meningkatkan profitabilitas bank dengan meningkatkan pendapatan bunga bersih.

Pandangan yang lebih baik dapat dilihat sebagai proses terkoordinasi untuk menggabungkan item-item neraca ke dalam campuran yang tepat.

Inti dari teknik bahwa perusahaan harus memiliki aset yang memadai untuk melunasi kewajibannya. Pada akhirnya asset liability management adalah pendekatan sistematis yang dapat memberikan perlindungan terhadap risiko yang dapat timbul dari mismatch aset-liabilitas.

Sebagai pemilik bisnis, untuk kemudahan dalam pengelolaan manajemen dan aset dalam bisnis, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi Kledo yang memiliki fitur terlengkap dengan harga terjangkau.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis di Indonesia.

Dengan harga terjangkau dan mudah digunakan, Kledo juga akan cocok untuk bisnis Anda.

Tidak percaya? Anda bisa mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

six + 7 =