Manajemen Risiko: Pengertian, Prinsip, Tahapan, dan Fungsinya

manajemen risiko

Manajemen risiko adalah bagian penting dari perencanaan bisnis, dan juga memiliki kegunaan dalam pengambilan keputusan individu. A

da kemungkinan besar Anda telah membuat penilaian risiko hari ini dan beberapa kali dalam seminggu terakhir. Banyak keputusan yang kita buat melibatkan risiko, tetapi karena risiko menjadi lebih rumit dan taruhannya meningkat, rencana manajemen risiko mungkin memerlukan lebih banyak langkah dan pertimbangan.

Dalam artikel ini, kita akan mengeksplorasi apa itu manajemen risiko, mengapa itu penting, dan apa itu beberapa strategi manajemen risiko, serta beberapa contoh bagaimana orang dapat menggunakan strategi ini dalam sebuah bisnis.

Apa itu Manajemen Risiko?

manajemen risiko

Manajemen risiko adalah proses di mana bisnis, manajer keuangan atau individu mengidentifikasi, mengevaluasi dan memprioritaskan risiko dan kemudian merumuskan rencana untuk meminimalkan dampak dari risiko tersebut.

Bisnis menggunakan berbagai sumber daya, termasuk sumber daya keuangan, untuk memantau risiko, meminimalkannya, dan mengontrol kemungkinan risiko tertentu membuahkan hasil.

Dalam kehidupan sehari-hari, keuangan dan bisnis, risiko didefinisikan sebagai kemungkinan hilangnya sesuatu yang berharga. Kerugiannya tidak terkendali, dan beberapa risiko melekat pada bisnis dan transaksi keuangan.

Beberapa penyebab risiko termasuk kecelakaan, ancaman yang dapat menyebabkan kegagalan proyek, bencana alam, kewajiban hukum, ketidakpastian di pasar keuangan dan sabotase pesaing.

Strategi manajemen risiko mempertimbangkan penyebab ini untuk meminimalkan kerusakan pada entitas yang menggunakan strategi ini.

Pengertian manajemen risiko menurut para ahli

Selain pengertian umum di atas, ternyata para ahli juga banyak yang mentafsirkan pengertian manajemen risiko secara redaksional. Ini dia beberapa di antaranya:

Fahmi (2010)

Menurut Fahmi manajemen risiko adalah satu disiplin ilmu yang mempelajari tentang tindakan-tindakan organisasi dalam mengatasi masalah berbasis manajemen yang sistematis dan menyeluruh.

Djojo Soedarso (2003)

Djojo Soedarso memiliki pandangan yang berbeda. Menurutnya manajemen risiko adalah penerapan fungsi manajemen secara umum untuk memetakan masalah dan solusinya yang terjadi di dalam sebuah organisasi perusahaan maupun keluarga dan masyarakat.

Noshworthy (2000)

Manajemen risiko Menurut Noshworthy adalah Implementation of measures aimed at reducin the like lihood of those threats occuring and minimissing any damage if they do; Risk analysis and risk control form the basis of risk management where risk control is the application of suitable controls to gain a balance between security, usability and cost.

Darmawi (2014)

Menurut Darmawi, manajemen risiko adalah suatu usaha untuk mengetahui, menganalisis serta mengendalikan risiko dalam setiap kegiatan perusahaan dengan tujuan untuk memperoleh efektifitas dan efisiensi yang lebih tinggi.

Tampubulon (2004)

Sedangkan menurut Tampubulon manajemen risiko adalah satu proses yang dilakukan untuk mengakomodasi segala kemungkinan buruk dari sebuah transaksi bisnis.

Bramantyo (2008)

Bramantyo berpendapat bahwa manajemen risiko adalah proses terstruktur dan sistematis dalam mengidentifikasi, mengukur, memetakan, mengembangkan alternatif penanganan resiko.

Baca juga: Memahami Kebijakan Moneter dari Jenis dan Instrumennya

Mengapa Manajemen Risiko itu Penting?

Untuk bisnis dan investor, manajemen risiko memungkinkan mereka untuk mempersiapkan hal yang tidak terduga sambil menghindari kerusakan maksimum pada keuntungan, investasi, dan reputasi mereka.

Dengan strategi manajemen yang baik, perusahaan dapat bertahan dalam bisnis, menentukan tujuannya, dan mewujudkan peluang yang lebih besar. Investor mungkin dapat mempertahankan pengembalian positif setelah mitigasi risiko berhasil.

Lebih penting lagi, manajemen risiko juga memiliki implikasi bagi masyarakat luas.

Tergantung pada jenis bisnis yang Anda jalani, risiko yang Anda hadapi dapat berdampak pada lingkungan, karyawan, penduduk, dan konsumen sehari-hari.

Misalnya, jika sebuah bisnis mengambil terlalu banyak kewajiban dan menginvestasikan sebagian besar modalnya di pasar saham, ini berimplikasi pada kelangsungan hidup jangka panjang bisnis dan karyawannya, terutama jika investasi tersebut tidak menghasilkan pengembalian yang tinggi.

Ketika bisnis mengambil terlalu banyak risiko tanpa strategi manajemen risiko yang andal, itu juga akan berdampak pada peringkat kredit bisnis.

Hal ini kemudian dapat menyebabkan lebih sedikit investor, peningkatan PHK dan penjualan aset.

Sekarang, jika bisnis yang sama menilai risikonya dengan benar dan hanya mengasumsikan risiko yang dapat dikelolanya dengan nyaman, ia mungkin dapat mengurangi kerugiannya, memperoleh beberapa keuntungan, dan menghemat lebih banyak pekerjaan dan aset.

Baca juga: Apa itu Distributor? Berikut Adalah Penjelasan Lengkapnya

Prinsip Manajemen Risiko 10P

manajemen risiko

Pendekatan 10 P mempertimbangkan sisi positif dan negatif dari setiap situasi, menilai risiko jangka pendek dan jangka panjang.

Ini juga mempertimbangkan kontrol dan pemantauan kinerja, semua itu dimasukkan ke dalam pengembangan strategi masa depan.

Berikut adalah 10 P dalam prinsip manajemen risiko:

1. Policy atau kebijakan

Ini mungkin harus ditempatkan pertama pada daftar Anda sendiri atas dasar bahwa secara teoritis ini harus menjadi titik awal.

Namun dalam praktiknya, hal ini tidak selalu di mana orang memulai, tentu saja tidak di perusahaan kecil di mana pertimbangan praktis mendikte banyak keputusan kebijakan selanjutnya.

Tentu saja, ini merupakan elemen penting dalam mengembangkan strategi yang memungkinkan tercapainya tujuan kebijakan manajemen risiko.

Berbagai kebijakan dapat dikembangkan terkait dengan

  • Kesehatan dan keselamatan,
  • Investigasi kecelakaan, pelaporan dan rehabilitasi
  • Lingkungan dan pengelolaan sampah,
  • Kesempatan kerja dan kesetaraan,
  • Pembelian dan kontrol keuangan
  • Kompetisi

Jelas kebijakan tersebut harus dikembangkan sedemikian rupa sehingga mereka hidup berdampingan dengan mudah dengan orang lain, dan untuk memiliki dampak terbesar harus membangun umpan balik dari elemen lain yang diidentifikasi.

Selain itu, akan selalu ada pertanyaan “bagaimana kebijakan ini mempengaruhi risiko yang teridentifikasi?”

2. Planning atau Perencanaan

Ini termasuk perencanaan di tingkat manajemen strategis dan tingkat operasi praktis, dengan semua elemen lain memberi informasi kembali ke tahap ini dan prioritas tindakan diputuskan.

Sementara semua “P” lainnya masuk ke tahap ini, sangat penting bahwa mereka dipertimbangkan sedemikian rupa sehingga semuanya sama pentingnya dalam proses pengambilan keputusan.

Misalnya, banyak pekerjaan selama beberapa tahun terakhir dilakukan untuk mengembangkan alat untuk membantu bisnis mengelola risiko kesehatan dan keselamatan karena elemen ini diberi prioritas yang jauh lebih tinggi daripada masalah keuangan.

Kadang-kadang hal ini dapat dibenarkan, tetapi akan selalu terjadi pergeseran dalam penekanan peraturan yang mencakup tempat kerja berarti bahwa semua risiko harus dipertimbangkan.

Pertanyaan pada tahap ini meliputi:

  • Apa tujuan dari kegiatan perencanaan – dan siapa berhubungan dengan hasilnya?
  • Siapa yang akan terlibat dalam proses perencanaan, baik internal maupun eksternal perusahaan?
  • Bagaimana semua “P” lainnya masuk dan berdampak pada tahap ini?
  • Bagaimana prioritas tindakan akan diputuskan?

3. Produk atau Layanan

Ada beberapa faktor risiko yang terkait dengan produk atau layanan itu sendiri yang kemudian menjadi pertanyaan tentang pembelian, produksi, pengelolaan limbah, dll. Ini termasuk

  • Tahapan siklus hidup produk dan tren terkini
  • Posisi kompetitif perusahaan sekarang dan potensi di masa depan
  • Isu lingkungan “ramah” yang mempengaruhi pembangunan
  • Tren gaya hidup dan perubahan demografis
  • Berbagai tekanan internal dan eksternal pada bisnis

4. Proses

Risiko yang terkait dengan proses itu sendiri dapat sangat bervariasi, tentu saja, tergantung pada jenis bisnis yang dipertimbangkan. Namun, pertanyaan mendasar akan terkait dengan

  • Teknik yang digunakan, dan risiko bawaan yang terkait dengannya
  • Pengendalian yang ada untuk mengurangi risiko
  • Potensi dampak perkembangan teknologi, baik positif maupun negatif
  • Perubahan dalam undang-undang dan dampaknya terhadap pilihan teknik
  • Inisiatif pemerintah untuk mendukung dan mendorong perusahaan agar mempertimbangkan untuk menggunakan teknologi baru
  • Tingkat keterampilan staf yang tersedia, baik internal maupun yang lebih banyak tersedia di wilayah geografis

5. Premis

Ini sering merupakan faktor risiko yang signifikan bagi perusahaan kecil, karena mereka sering memiliki akses terbatas ke tempat yang sesuai, baik pada tahap awal atau ketika memperluas produksi.

Di skala yang berbeda. kekhawatiran yang lebih besar datang dari adanya faktor risiko tambahan untuk dipertimbangkan di tempat kerja dan harus sepenuhnya mengoptimalkan fasilitas yang tersedia di masing-masing lokasi.

Berbagai macam faktor risiko termasuk:

  • Kesesuaian tempat untuk jenis proses yang terlibat, khususnya di industri manufaktur tradisional
  • Ukuran tempat dan fasilitas yang tersedia
  • Masalah keuangan terkait dengan status kepemilikan atau sewa, perbaikan, perluasan, dll
  • Lokasi dan cara produk atau jasa mencapai pelanggan
  • Risiko kesehatan, keselamatan, kebakaran, dan lingkungan bagi pekerja dan orang lain

6. People atau Karyawan

Penting untuk mempertimbangkan pekerja di semua tingkatan di perusahaan, terutama mereka yang memiliki bentuk kontrak kerja non-tradisional dan pekerja sementara.

Ada pertimbangan yang lebih luas untuk beberapa perusahaan, karena risiko bagi pengunjung situs dan masyarakat luas di sekitarnya mungkin perlu diidentifikasi. Masalah lainnya termasuk

  • Bagaimana pekerja diatur, misalnya sebagai kelompok atau tim,
  • Masalah budaya termasuk “budaya” di tempat kerja individu
  • Apakah ada (atau seharusnya ada) pengakuan serikat pekerja
  • Keterampilan dan kompetensi pekerja saat ini dan seberapa dekat ini sesuai dengan kebutuhan masa depan
  • Pelatihan dan pengawasan pekerja
  • Persyaratan legislatif yang bertujuan untuk mengurangi risiko bagi pekerja

7. Protection atau Perlindungan

Ini jauh lebih luas dari sekedar perlindungan orang dari risiko kesehatan dan keselamatan, dan termasuk mengidentifikasi risiko yang terkait dengan perlindungan terhadap

  • Karyawan
  • Tempat
  • Bahan
  • Hak intelektual
  • Data dan keamanan
  • Lingkungan
  • Ditambah masalah lain seperti asuransi dan hukum.

Baca juga: Etika Bisnis: Pengertian, Fungsi, Prinsip dan Contohnya

8. Prosedur

Elemen ini berhubungan dengan 10 P lainnya, khususnya Produk, Proses dan People.

Jenis pertanyaan yang mungkin Anda pertimbangkan harus mencakup:

  • Seberapa tepat mereka untuk proses produksi saat ini?
  • Apakah mereka cocok untuk produksi masa depan?
  • Bagaimana pengenalan teknologi baru akan berdampak pada prosedur yang ada?
  • Apakah mereka benar-benar dilaksanakan sebagaimana mestinya, dan apakah mereka dipantau secara efektif?
  • Bagaimana efektivitas mereka diukur dan dievaluasi?
  • Apakah mereka berfungsi untuk mengurangi risiko atau menimbulkan risiko tambahan?

9. Pembelian

Ini adalah elemen penting dalam pengelolaan risiko yang seringkali terlupakan dari pertimbangan elemen lainnya. Ada masalah yang luas seperti

  • penggunaan Standar yang diakui dalam bisnis
  • Kebijakan perusahaan tentang Kualitas
  • Kebijakan pemerintah tentang standar, lingkungan, perlindungan pekerja, dll

ditambah masalah yang lebih spesifik untuk perusahaan seperti

  • Kondisi biaya dan pembayaran
  • Jenis bahan, ketersediaan, pengiriman
  • Proses dan teknik produksi
  • Teknologi dan memperbaharui atau mengganti peralatan dan mesin
  • Isu “hijau” dan persepsi publik tentang perusahaan

10. Performance

Sebagai faktor risiko, hal ini berkaitan dengan kriteria dan ukuran kinerja yang dipilih oleh perusahaan.

Siapa pemangku kepentingan yang sebenarnya ingin tahu tentang kinerja, dan apa yang sebenarnya dicari oleh berbagai kelompok ini?

Jelas, pertanyaan-pertanyaan ini kemudian akan berdampak pada jenis tindakan yang dipilih untuk elemen tertentu dari kinerja bisnis, dan seberapa efektif risiko sebenarnya dikelola.

Kinerja dapat dilihat pada tingkat pekerja/departemen/perusahaan individu, dan mungkin hanya terkait dengan perusahaan individu atau menjadi bagian dari latihan “pembandingan”.

Sekali lagi, pertanyaan tentang kesehatan dan keselamatan, kecelakaan dan cedera, klaim asuransi, standar kualitas dan lingkungan, semuanya akan menjadi bagian dari evaluasi manajemen risiko.

Strategi Manajemen Risiko

Bisnis dan manajer keuangan harus merumuskan rencana manajemen risiko khusus untuk menghadapi situasi unik mereka, tetapi jenis strategi yang mereka gunakan dapat termasuk dalam salah satu dari lima kategori:

Penghindaran risiko

Cara paling sederhana bagi organisasi dan individu untuk mengelola risiko adalah dengan menghindarinya sama sekali. Meskipun terjadinya beberapa risiko tidak dapat dihindari, beberapa risiko hanya datang dengan pilihan yang dibuat oleh organisasi dan individu.

Pengurangan risiko

Juga disebut mitigasi risiko, pengurangan risiko melibatkan menemukan cara untuk mengurangi dampak risiko, terutama ketika risiko tersebut tidak dapat dihindari.

Organisasi dan individu dapat mengurangi risiko mereka dengan terlebih dahulu memprioritaskan jenis risiko yang diketahui yang mereka hadapi dan menyiapkan tanggapan.

Pada akhirnya, Anda perlu menentukan apakah kelambanan tindakan akan menyebabkan lebih banyak kerugian daripada jika Anda menggunakan sumber daya untuk mengelola situasi.

Penggunaan alat yang tepat pada bisnis juga bisa meminimalisr risiko, misalnya dengan menggunakan software akuntansi untuk proses pencatatan dan pembukuan bisnis.

Dengan menggunakan software akuntansi Anda juga bisa meminimalisir terjadinya kesalahan human error yang sering terjadi pada proses pembukuan manual.

Banner 2 kledo

Retensi risiko

Juga disebut penerimaan risiko, retensi risiko terjadi ketika organisasi dan individu menentukan bahwa mereka dapat menerima tingkat risiko tertentu.

Seringkali, bisnis dapat berinvestasi dalam proyek-proyek tertentu jika keuntungan yang diharapkan jauh lebih besar daripada tingkat risiko yang diasumsikan.

Pembagian risiko

Ketika risiko dibagikan, risiko itu didistribusikan di antara beberapa entitas yang terhubung ke proyek atau kepentingan.

Dalam bisnis, setiap peserta yang terlibat memiliki sebagian risiko, seperti pemegang saham, banyak departemen, dan pihak ketiga seperti vendor. Akibatnya, semua pihak berbagi kerugian atau keuntungan.

Dalam kemitraan kecil, pemilik berbagi risiko. Atau, individu membeli asuransi sehingga perusahaan (dan pelanggan lain) berbagi risiko.

Pengalihan risiko

Perusahaan asuransi juga bertindak sebagai saluran untuk transfer risiko, di mana bisnis membayar premi sehingga perusahaan asuransi akan membayar kerusakan dan kewajiban.

Dalam keadaan darurat, bisnis dapat melindungi diri mereka sendiri secara finansial, dan perusahaan asuransi dapat membayar untuk setiap penyelesaian atau perbaikan yang berhubungan dengan properti.

Baca juga: Mengenal Psikologi Marketing dan Cara Menghadirkannya dalam Bisnis

Tahapan dalam Melakukan Manajamen Risiko

1. Tetapkan Konteks Masalahnya

Menetapkan konteks termasuk merencanakan sisa proses dan memetakan ruang lingkup latihan, identitas dan tujuan pemangku kepentingan, dasar di mana risiko akan dievaluasi dan mendefinisikan kerangka kerja untuk proses, dan agenda untuk identifikasi dan analisis.

2. Identifikasi

Setelah menetapkan konteksnya, langkah selanjutnya dalam proses pengelolaan risiko adalah mengidentifikasi potensi risiko. Risiko adalah tentang peristiwa yang, ketika dipicu, akan menyebabkan masalah.

Oleh karena itu, identifikasi risiko dapat dimulai dengan sumber masalah, atau dengan masalah itu sendiri.

Identifikasi risiko memerlukan pengetahuan tentang organisasi, pasar di mana ia beroperasi, lingkungan hukum, sosial, ekonomi, politik, dan iklim di mana ia melakukan bisnisnya, kekuatan dan kelemahan keuangannya, kerentanannya terhadap kerugian yang tidak direncanakan, proses manufaktur, dan sistem manajemen dan mekanisme bisnis yang digunakannya.

Setiap kegagalan pada tahap ini untuk mengidentifikasi risiko dapat menyebabkan kerugian besar bagi organisasi.

Identifikasi risiko memberikan dasar manajemen risiko.

Metode identifikasi dibentuk oleh templat atau pengembangan templat untuk mengidentifikasi sumber, masalah, atau peristiwa. Berbagai metode metode identifikasi risiko adalah.

3. Penilaian

Setelah risiko telah diidentifikasi, mereka kemudian harus dinilai untuk tingkat keparahan potensi kerugian dan kemungkinan terjadinya.

Penilaian ini dapat sederhana untuk diukur, dalam hal nilai bangunan yang hilang, atau rumit untuk diketahui secara pasti dalam hal kemungkinan suatu peristiwa yang tidak mungkin terjadi.

Karena itu;

Dalam proses penilaian, sangat penting untuk membuat tebakan terbaik agar dapat memprioritaskan implementasi rencana manajemen risiko dengan tepat.

Kesulitan mendasar dalam penilaian risiko adalah menentukan tingkat kejadian karena informasi statistik tidak tersedia pada semua jenis insiden masa lalu.

Lebih-lebih lagi; mengevaluasi beratnya konsekuensi (dampak) seringkali cukup sulit untuk aset immaterial. Penilaian aset adalah pertanyaan lain yang perlu ditangani.

Oleh karena itu, data terbaik dan statistik yang tersedia adalah sumber informasi utama.

Namun demikian, penilaian risiko harus menghasilkan informasi untuk manajemen organisasi sehingga risiko utama mudah dipahami dan keputusan manajemen risiko dapat diprioritaskan.

Dengan demikian, ada beberapa teori dan upaya untuk mengukur risiko.

Ada banyak rumus risiko yang berbeda, tetapi mungkin rumus yang paling banyak diterima untuk kuantifikasi risiko adalah tingkat kejadian dikalikan dengan dampak kejadian.

Dalam bisnis, sangat penting untuk menyajikan temuan penilaian risiko dalam hal keuangan.

Robert Courtney Jr. (IBM. 1970) mengusulkan formula untuk menyajikan risiko dalam istilah keuangan.

Rumus Courtney diterima sebagai metode analisis risiko resmi dari badan-badan pemerintah AS.

Rumus tersebut mengusulkan perhitungan ALE (Annualized Loss Expectancy) dan membandingkan nilai kerugian yang diharapkan dengan biaya implementasi pengendalian keamanan (Cost-Benefit Analysis).

4. Penanganan Risiko Potensial

Setelah risiko diidentifikasi dan dinilai, semua teknik untuk mengelola risiko termasuk dalam satu atau lebih dari empat kategori utama ini;

Transfer Risiko

Pengalihan Risiko berarti bahwa pihak yang diharapkan mengalihkan seluruh atau sebagian dari kerugian konsekuensial atau eksposur risiko kepada pihak lain dengan suatu biaya. Kontrak asuransi pada dasarnya melibatkan transfer risiko.

Selain perangkat asuransi, ada beberapa teknik lain yang dapat digunakan untuk mengalihkan risiko.

Penghindaran Risiko

Menghindari risiko atau keadaan yang dapat menimbulkan kerugian dengan cara lain, Termasuk tidak melakukan aktivitas yang dapat membawa risiko.

Penghindaran mungkin tampak sebagai jawaban untuk semua risiko, tetapi menghindari risiko juga berarti kehilangan potensi keuntungan yang dapat diterima (mempertahankan) risiko yang mungkin diizinkan.

Tidak memasuki bisnis untuk menghindari risiko kerugian juga menghindari kemungkinan mendapatkan keuntungan.

Retensi Risiko

Retensi risiko menyiratkan bahwa kerugian yang timbul karena eksposur risiko harus dipertahankan atau ditanggung oleh pihak atau organisasi.

Retensi risiko umumnya merupakan keputusan yang disengaja untuk organisasi bisnis yang diwarisi dengan karakteristik berikut. Asuransi diri dan asuransi Captive adalah dua metode retensi.

Pengendalian Risiko

Risiko dapat dikendalikan baik dengan penghindaran atau dengan mengendalikan kerugian.

Penghindaran menyiratkan bahwa baik eksposur kerugian tertentu tidak diperoleh atau yang sudah ada ditinggalkan. Pengendalian kerugian dapat dilakukan dengan dua cara.

5. Buat Rencana

Tentukan kombinasi metode yang akan digunakan untuk setiap risiko. Setiap keputusan manajemen risiko harus dicatat dan disetujui oleh tingkat manajemen yang sesuai.

Sebagai contoh,

Risiko (mengenai citra organisasi harus memiliki keputusan manajemen puncak di belakangnya sedangkan manajemen TI akan memiliki wewenang untuk memutuskan risiko virus komputer.

Rencana manajemen risiko harus mengusulkan pengendalian keamanan yang berlaku dan efektif untuk mengelola risiko.

Rencana manajemen risiko yang baik harus memuat jadwal pelaksanaan pengendalian dan orang-orang yang bertanggung jawab atas tindakan tersebut.

Konsep manajemen risiko sudah tua tetapi masih bisa digunakan dengan sangat efektif. Contoh: Risiko tinggi yang diamati dari virus komputer dapat dikurangi dengan memperoleh dan menerapkan perangkat lunak antivirus.

6. Implementasi

Ikuti semua metode yang direncanakan untuk mengurangi efek risiko.

Membeli polis asuransi untuk risiko yang telah diputuskan untuk dialihkan kepada penanggung, menghindari semua risiko yang dapat dihindari tanpa mengorbankan tujuan entitas, mengurangi yang lain, dan mempertahankan sisanya.

7. Review dan Evaluasi Rencana

Rencana manajemen risiko awal tidak akan pernah sempurna.

Praktik, pengalaman, dan hasil kerugian yang sebenarnya akan memerlukan perubahan dalam rencana dan memberikan kontribusi informasi untuk memungkinkan pengambilan keputusan yang berbeda dalam menghadapi risiko yang dihadapi.

Hasil analisis risiko dan rencana pengelolaan harus diperbarui secara berkala. Ada dua alasan utama untuk ini;

  • Untuk mengevaluasi apakah keamanan yang dipilih sebelumnya
    pengendalian masih berlaku dan efektif, dan,
  • Untuk mengevaluasi kemungkinan perubahan tingkat risiko dalam lingkunagan bisnis. Misalnya, risiko informasi adalah contoh yang baik dari lingkungan bisnis yang berubah dengan cepat.

Fungsi Manajemen Risiko

Dengan menerapkan rencana manajemen risiko dan mempertimbangkan berbagai potensi risiko atau peristiwa sebelum terjadi, organisasi dapat menghemat uang dan melindungi masa depan mereka.

Ini karena rencana manajemen risiko yang kuat akan membantu perusahaan menetapkan prosedur untuk menghindari potensi ancaman, meminimalkan dampaknya jika terjadi dan mengatasi hasilnya.

Kemampuan untuk memahami dan mengendalikan risiko ini memungkinkan organisasi untuk lebih percaya diri dalam keputusan bisnis mereka.

Selain itu, prinsip tata kelola perusahaan yang kuat yang berfokus secara khusus pada manajemen risiko dapat membantu perusahaan mencapai tujuannya.

Fungsi penting lainnya dari manajemen risiko meliputi:

  • Menciptakan lingkungan kerja yang aman dan terjamin untuk semua staf dan pelanggan.
  • Meningkatkan stabilitas operasi bisnis sekaligus mengurangi tanggung jawab hukum.
  • Memberikan perlindungan dari kejadian-kejadian yang merugikan baik bagi perusahaan maupun lingkungan.
  • Melindungi semua orang dan aset yang terlibat dari potensi bahaya.
  • Membantu menetapkan kebutuhan asuransi organisasi untuk menghemat premi yang tidak perlu.

Contoh Kasus Manajemen Risiko pada Bisnis

Beberapa contoh umum manajemen risiko dapat berupa skenario berikut:

Contoh 1: Sebuah perusahaan menarik kembali produk yang cacat

Ada banyak laporan kerusakan sistem kelistrikan truk yang dijual oleh Silver Corp.

Sejauh ini, ada 500 laporan kegagalan sistem kelistrikan, dan sebagian besar laporan menyangkut dua model truk yang dibuat dalam rentang tiga bulan.

Beginilah cara Silver Corp. mengelola risikonya:

Apa risikonya?

Sedikitnya 500 truk mengalami masalah kelistrikan. Dari truk-truk yang diperiksa, masalahnya bisa ditelusuri ke masalah kabel. Semua kabel dibeli dalam jangka waktu tiga bulan yang sama dari distributor.

Berapa probabilitas bahwa ada lebih banyak truk dengan masalah ini?

Dari 24.000 truk yang terjual dalam satu tahun, 800 di antaranya berasal dari dua model, dan masalah muncul dari truk yang dibuat selama rentang tiga bulan. Berdasarkan penilaian ini, sekitar 2.400 (10%) truk mungkin mengalami masalah ini.

Apa konsekuensi yang mungkin terjadi?

Kelambanan dapat menyebabkan kegagalan sistem kelistrikan atau matinya mesin.

Ini akan meningkatkan kewajiban Silver Corp karena konsumen menuntut perusahaan dan lebih sedikit orang yang membeli truk perusahaan.

Penarikan kembali akan memakan biaya hingga $10 juta, tetapi itu kurang dari seperlima dari biaya untuk memproduksi masing-masing dari 2.400 truk yang mungkin ditarik, dan melakukan penarikan akan membangun lebih banyak niat baik dengan pelanggan.

Bagaimana peringkat risiko ini di antara risiko lain yang dihadapi perusahaan?

Saat ini, ini adalah prioritas utama.

Bagaimana Anda menangani risiko ini?

CEO akan melakukan penarikan, menghubungi Administrasi Keselamatan Lalu Lintas Jalan Raya Nasional dan memberi tahu investor. Setelah ditarik, Silver Corp. akan mengganti kabel yang salah dengan yang benar.

Contoh 2: Sebuah perusahaan menanggung risiko untuk menyelesaikan sebuah proyek

Dantech Software Co. sedang mengembangkan konsol game baru yang akan dirilis dalam hitungan bulan. Salah satu risiko yang dihadapi perusahaan dengan proyek tersebut melibatkan microchip.

Apa risikonya?

Sebuah microchip dari vendor mungkin terlalu panas jika konsol digunakan untuk waktu yang lama. Setelah terjadi panas berlebih, seluruh sistem mungkin gagal.

Berapa probabilitas kegagalan sistem?

Pengujian awal menunjukkan bahwa kegagalan sistem terjadi di 3% konsol.

Apa konsekuensi yang mungkin terjadi?

Perusahaan akan memberikan perbaikan gratis untuk setiap sistem yang gagal dalam waktu lima tahun setelah rilis konsol.

Setiap perbaikan mungkin memakan biaya $100 dalam waktu dan tenaga, ditambah $25 untuk setiap chip yang diganti. Ini sekitar seperlima dari pendapatan yang diharapkan untuk setiap konsol yang terjual.

Bagaimana peringkat risiko ini di antara risiko lain yang dihadapi perusahaan?

Berdasarkan tingkat keparahan masalah yang diharapkan, ini bukan risiko utama. Namun, ada waktu untuk menyelesaikan masalah ini, terutama karena lebih banyak konsol yang diproduksi untuk memenuhi permintaan.

Bagaimana rencana Anda untuk mengelola risiko ini?

Dantech Software Co. akan menerima risiko ini, memberi tahu semua pemegang saham dan bekerja sama dengan vendor untuk menyelesaikan masalah dengan microchip.

Kesimpulan

Itu pembahasan lengkap mengenai manajemen risiko dalam sebuah bisnis. Ingatlah, pastikan Anda meminimalisir risiko yang akan terjadi dalam proses pengelolaan keuangan bisnis Anda dengan menggunakan software akuntansi untuk memudahkan proses pencatatan, pengelolaan, dan pembuatan laporan keuangan pada bisnis.

Anda bisa menggunakan software akuntansi Kledo yang sudah dipercaya oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia dan dengan harga terjangkau.

Hanya dengan 4500 perhari, Anda bisa mendapatkan semua fitur yang Anda butuhkan seperti pencatatan pembukuan yang praktis, pembuatan laporan keuangan dalam hitungan detik, manajemen aset dan persediaan yang mudah, dan masih banyak lagi.

Anda bisa menggunakan software akuntansi Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

3 × five =