Audit Internal: Pengertian, Fungsi, dan Hal yang Perlu Diperhatikan Saat Melakukan Audit

audit internal

Fraud dan kesalahan pencatatan, termasuk kesalahan akuntansi, membuat bisnis dikenai denda sebesar $1,1 miliar selama sembilan bulan pertama tahun 2019, menurut Securities and Exchange Commission (SEC). Angka tersebut menggarisbawahi perlunya perusahaan untuk secara berkala melakukan audit internal atas keuangannya.

Kata “audit ” seringkali menimbulkan rasa takut, frustrasi, dan menghabiskan banyak waktu. Sekalipun bisnis Anda dalam keadaan terbaik, pasti Anda akan melakukan cross check ulang untuk memastikan seluruh laporan yang Anda berikan sesuai dengan kenyataan.

Memiliki pemahaman tentang peran audit, mengetahui apa yang diharapkan selama audit internal, dan mengetahui potensi jebakan yang harus dihindari akan membantu Anda merasa nyaman dan membuat pengalaman yang jauh lebih menyenangkan dan berharga.

Apa itu Audit Internal

audit internal

Audit Internal adalah departemen atau orang-orang dalam perusahaan yang bertugas memberikan tinjauan yang tidak memihak dan independen terhadap sistem, organisasi bisnis, dan proses.

Peran Audit Internal adalah untuk menyediakan para pemimpin senior dan departemen pengatur suatu organisasi mendapatkan informasi yang objektif mengenai risiko organisasi, lingkungan pengendalian, efektivitas operasional, dan kepatuhan terhadap undang-undang dan peraturan yang berlaku.

Karena departemen ini nantinya akan melapor kepada pimpinan senior, maka hanya tepat jika kegiatannya diarahkan oleh CEO atau Dewan Direksi melalui Komite Auditnya.

Anggota Audit harus independen dari politik organisasi dan tidak memihak untuk memberikan kepemimpinan dengan sumber informasi yang objektif.

Di bawah arahan Komite Audit, Audit Internal bekerja dengan manajemen untuk meninjau secara sistematis aktivitas pengendalian atas sistem dan proses penting.

Audit internal dapat digunakan untuk menilai kinerja organisasi atau pelaksanaan proses terhadap sejumlah standar, kebijakan, metrik, atau peraturan.

Audit ini dapat mencakup pemeriksaan pengendalian internal bisnis seputar tata kelola perusahaan, akuntansi, pelaporan keuangan, dan pengendalian umum TI.

Audit internal mungkin juga memerlukan evaluasi efektivitas/efisiensi operasi bisnis penting seperti manajemen rantai pasokan.

Orang-orang yang bekerja di Audit Internal disebut auditor internal. Auditor internal dapat mencakup semua bidang organisasi atau berspesialisasi berdasarkan keahlian mereka.

Baca juga: Jurnal Pengeluaran Kas: Pengertian Lengkap dan Contoh Kasusnya

Mengapa Audit Internal Penting dalam Keuangan

Melakukan audit internal membantu bisnis memastikan pembukuannya akurat dan sah. Praktik tersebut dapat berperan dalam mengungkap penipuan, penyelewengan keuangan, ketidakpatuhan dengan lembaga pemerintah dan kesalahan akuntansi yang mengerikan.

Kesalahan ini dapat menghasilkan data palsu yang menyesatkan investor dan klien untuk berpikir bahwa perusahaan lebih ekonomis daripada sebenarnya.

Jika dibiarkan, kegiatan ini dapat menciptakan masalah yang lebih besar dan berpotensi menghancurkan dari waktu ke waktu. Selain kemungkinan menghadapi denda besar dan kuat dari lembaga pemerintah, bisnis dapat menerima pukulan serius terhadap nilai pasar, basis pelanggan, dan reputasi mereka.

Menemukan fraud dan kesalahan bukanlah satu-satunya alasan pentingnya audit internal.

Audit dapat menemukan kelemahan dalam proses keuangan perusahaan atau aktivitas pemborosan ekonomi yang berdampak pada labanya. Dengan menangkap jenis masalah ini, auditor internal dapat membantu perusahaan beroperasi dengan rasa efisiensi ekonomi yang lebih besar, yang dapat menghasilkan profitabilitas yang lebih besar.

Perusahaan juga dapat memulai audit eksternal. Tidak seperti audit internal, yang dilakukan oleh individu yang dipekerjakan oleh perusahaan, audit eksternal dilakukan oleh orang atau kelompok independen yang tidak terkait dengan bisnis.

Audit eksternal berkala mungkin berguna karena memungkinkan pihak yang tidak memihak untuk meninjau catatan dan proses keuangan perusahaan, yang dapat memungkinkan transparansi yang lebih besar. Namun, audit eksternal tidak diperlukan setiap kali kebutuhan akan audit muncul.

Baca juga: Omset dan Profit: Pengertian dan Perbedaannya Dalam Bisnis

Banner 3 kledo

Perbedaan Audit Internal dan Audit Eksternal

Masih banyak orang yang tidak mengerti tentang apa perbedaan antara audit internal dan eksternal.

Setiap kali audit disebutkan, kita, atau setidaknya sebagian besar dari kita akan merasa was-was dan takut.

Akibatnya, kebanyakan orang di organisasi mana pun melihatnya sebagai sinonim untuk hal yang sama—audit. Terlepas dari persepsi populer ini, audit internal dan eksternal bukanlah hal yang sama.

Kami pikir cara paling sederhana untuk menjelaskan perbedaan antara audit internal dan eksternal adalah dengan membandingkan siapa, apa, dan mengapa terkait dengan kedua jenis audit tersebut.

Beberapa perbedaan utama disorot dalam tabel berikut.

Siapa yang Melakukan Audit?

  • Audit Internal – Auditor Internal, biasanya karyawan perusahaan
  • Audit Eksternal – Auditor Eksternal, biasanya anggota kantor akuntan publik

Kepada Siapa Audit Dilaporkan?

  • Audit Internal – Direksi, dan anggota manajemen
  • Audit Eksternal – Pemegang Saham dan anggota di luar perusahaan

Apa yang Dicakup oleh Audit?

  • Audit Internal – Pengendalian Internal terkait dengan:
  • Audit EksternalLaporan Keuangan, dan Pengendalian Internal terkait Pelaporan Keuangan

Mengapa Audit Dilakukan?

  • Audit Internal – Untuk menilai dan meningkatkan efektivitas tata kelola, manajemen risiko, dan kontrol atas proses kritis. Memberikan informasi dan jaminan kepada dewan dan manajemen terkait dengan tugas mereka.
  • Audit Eksternal – Untuk memvalidasi, atau memberikan jaminan yang wajar, keakuratan material laporan keuangan dari organisasi kepada pemangku kepentingannya.

Baca juga: Jurnal Penerimaan Kas: Pengertian Lengkap dan Contoh Kasusnya

Kapan Hasil Dilaporkan oleh Audit?

  • Audit Internal – Dapat melaporkan pada frekuensi apa pun yang ditentukan oleh Dewan
  • Audit Eksternal – Setiap Tahun

Seperti yang Anda lihat, ada perbedaan antara audit internal dan eksternal. Keduanya memeriksa apakah organisasi melakukan aktivitas atau kontrol tertentu dengan benar.

Namun, hasil audit internal dilaporkan in-house sedangkan hasil dari audit eksternal dilaporkan kepada individu di dalam dan di luar organisasi.

Ketika keduanya mencakup ruang lingkup yang sama, kami ingin mengatakan bahwa audit internal adalah pra-tes dan audit eksternal adalah proses akhit.

Organisasi dapat menggunakan hasil dari audit internal untuk mengidentifikasi kelemahannya dan bekerja untuk memperbaiki atau memperkuatnya sebagai persiapan untuk audit eksternal di mana hasilnya akan dibagikan kepada publik.

Anda akan melihat bahwa ruang lingkup dan tujuan kedua jenis audit tersebut juga berbeda. Audit internal biasanya lebih kecil, audit terfokus yang (secara kolektif lebih dari satu tahun) akan mencakup cakupan yang lebih luas.

Hal ini memungkinkan Dewan dan manajemen perusahaan untuk mendapatkan informasi yang lebih sering/tepat waktu yang dapat mereka gunakan untuk mengatur dan meningkatkan organisasi.

Sebaliknya, sebuah bisnis biasanya akan memiliki satu audit keuangan eksternal besar setiap tahun. Tujuan dari audit eksternal adalah untuk menentukan keakuratan laporan keuangan tahunan.

Area perbedaan terakhir yang ingin kami soroti adalah dalam hal lingkup tanggung jawab antara auditor internal dan eksternal.

  • Auditor internal berfungsi sebagai konsultan yang melakukan penilaian dan kemudian memberi saran kepada manajemen organisasi tentang cara mengatasi risiko yang diidentifikasi.
  • Auditor eksternal tidak memiliki tanggung jawab apa pun terhadap organisasi. Satu-satunya tanggung jawab auditor eksternal adalah menilai.

Bagaimana Prosedur/Proses Audit Internal?

audit internal

Audit internal harus memiliki empat fase umum kegiatan—Perencanaan, Fieldwork, Pelaporan, dan Tindak Lanjut. Berikut ini adalah sinopsis singkat dari setiap fase.

Perencanaan

Selama proses perencanaan, tim audit akan menentukan ruang lingkup dan tujuan, meninjau panduan yang relevan dengan audit (misalnya, undang-undang, peraturan, standar industri, kebijakan dan prosedur perusahaan, dll.), meninjau hasil dari audit sebelumnya, menetapkan jadwal dan anggaran untuk audit, buat rencana audit untuk dieksekusi, identifikasi pemilik proses yang akan dilibatkan, dan jadwalkan pertemuan awal untuk memulai audit.

Baca juga: Pembahasan Lengkap Internal Rate Of Return (IRR) dan Cara Hitungnya

Fieldwork

Fieldwork adalah tindakan audit yang sebenarnya. Sepanjang fase ini, tim audit akan menjalankan rencana audit.

Ini biasanya termasuk mewawancarai personel kunci untuk mengkonfirmasi pemahaman tentang proses dan kontrol, meninjau dokumenyang relevan untuk contoh pelaksanaan kontrol, menguji kontrol untuk sampel selama periode waktu tertentu, mendokumentasikan pekerjaan yang dilakukan, dan mengidentifikasi pengecualian dan rekomendasi.

Pelaporan

Seperti yang kita tahu,proses audit akan menyusun laporan audit selama fase pelaporan. Laporan harus ditulis dengan jelas dan ringkas untuk menghindari salah tafsir dan mendorong audiens yang dituju untuk benar-benar membaca dan memahami laporan.

Temuan harus disertai dengan rekomendasi yang dapat ditindaklanjuti dan mengarah langsung ke perbaikan proses.

Proses penerbitan laporan audit internal harus mencakup penyusunan laporan, peninjauan draft dengan manajemen untuk memastikan keakuratan temuan, dan penerbitan dan distribusi laporan akhir.

Baca juga: Apa itu Rasio Aktivitas? Pengertian, Manfaat, Rumus, dan Jenisnya

Tindak lanjut

Tahap terakhir adalah tahap penting yang sering diabaikan dan diabaikan. Tindak lanjut sangat penting untuk memastikan bahwa rekomendasi telah dilaksanakan untuk mengatasi temuan yang diidentifikasi.

Proses ini harus mencakup tindak lanjut yang sesuai dengan pemilik proses yang perlu menerapkan rekomendasi serta pengawasan Dewan atas status keseluruhan perusahaan dalam menangani temuan yang diidentifikasi oleh audit internal.

Jika sebuah organisasi gagal menindaklanjuti implementasi rekomendasi, kecil kemungkinan perubahan akan dilakukan.

Apa Jebakan Umum yang Dapat Menggagalkan Audit Internal?

Audit internal dapat sangat berguna untuk membantu merampingkan proses, menemukan celah, dan mengidentifikasi penipuan.

Namun, Anda harus mengetahui beberapa hal yang dapat dengan cepat menggagalkan proses audit tersebut.

Scope creep

Perencanaan dan definisi ruang lingkup yang tepat adalah kunci keberhasilan proses audit. Dengan sistem dan alur kerja yang kompleks, cakupan dapat berkembang dengan cepat dengan mudah.

Pastikan untuk secara proaktif merencanakan saat terjadi masalah yang dapat memengaruhi ruang lingkup, sehingga tim dapat merespons dengan cepat dan efisien (misalnya, apakah Anda mengabaikan masalah, menambahkannya, menundanya hingga nanti).

Ketika ruang lingkup mulai berkembang, pastikan untuk “menarik rem” dan menilai kembali. Tidak ada yang lebih buruk daripada membiarkan ruang lingkup yang bias dan kemudian menyadari bahwa Anda salah dalam mengaudit seluruh organisasi dan semua proses pada dasarnya.

Tidak berbicara dengan semua klien/pemangku kepentingan:

Pastikan untuk melibatkan klien dan pemangku kepentingan Anda lebih awal dan sering.

Kami merekomendasikan Anda pelu mengenal lebih dalam manajer atau pemimpin tim; berbicara dengan staf, insinyur, dll.

Sering kali, orang-orang di lapangan mungkin mengikuti proses yang sama sekali berbeda dari apa yang didokumentasikan atau dipahami oleh manajemen.

Tidak meninjau data

Ketika data diperlukan, biasanya kita akan meminta data tersebut dan mereka akan menyediakannya, tetapi bagaimana Anda tahu bahwa data itu akurat? Apakah data dimodifikasi, dipangkas atau diubah dengan cara apa pun?

Jika memungkinkan, duduklah bersama penyedia data tersebut untuk memahami bagaimana data dihasilkan.

Selalu ajukan pertanyaan dan coba untuk mendapatkan data yang telah dihasilkan langsung dari sistem, beserta kueri atau kendala yang digunakan untuk menghasilkannya.

Objektivitas dan Independensi

Mungkin ini sangat sulit dilakukan dalam organisasi yang lebih kecil. Dalam organisasi yang lebih besar, auditor internal melapor ke dewan direksi atau komite audit, tetapi di perusahaan yang lebih kecil, auditor internal mungkin melapor kepada orang atau kelompok yang sama yang mereka audit.

Kuncinya adalah tetap objektif, mandiri dan memiliki pola pikir ke depan. Ingatlah bahwa auditor internal sedang mencoba untuk membantu dan harus diizinkan untuk melakukannya meskipun hasilnya sulit untuk didengar.

Kesimpulan

Itulah pembahasan mengenai audit internal, perbedaanya dengan audit eksternal, dan hal yang harus Anda perhatikan sebelum melakukan proses auditing.

Proses audit dalam laporan keuangan adalah hal yang penting, terutama jika Anda pemilik bisnis untuk memastikan tidak ada kebocoran dan pemborosan dalam pengelolaan keuangan usaha Anda.

Sebagai solusi pencegahan tindakan fraud dan kesalahan penacatatan keuangan, sebisa mungkin hindari proses pembukuan manual dan mulai beralih ke software akuntansi online seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis.

Dengan menggunakan Kledo, Anda akan lebih mudah dalam melakukan pencatatan pengeluaran dan pemasukan dalam bisnis, otomatisasi pembuatan laporan keuangan, manajemen aset dan stok, proses rekonsiliasi transaksi yang lebih baik, dan masih banyak lagi.

Semua fitur ini bisa Anda gunakan kapanpun dan dimanapun Anda mau hanya dengan 130 ribu perbulan.

Masih ragu? Anda juga bisa mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

fourteen + nineteen =