Omset dan Profit: Pengertian dan Perbedaannya Dalam Bisnis

omzet dan profit

Bisnis harus melacak berbagai metrik keuangan untuk memastikan organisasi layak secara fiskal. Omset dan profit adalah dua perhitungan penting yang dapat membantu Anda memahami berapa banyak uang yang dihasilkan perusahaan Anda.

Sementara angka-angka ini terkait, mereka adalah dua hal berbeda.

Dalam artikel ini, kami memberikan perbedaan utama antara omset dan profit, menawarkan kegunaan untuk kedua perhitungan, menjelaskan jenis omset dan profit, menyoroti konteks untuk dua metrik dan menjawab pertanyaan umum tentang dua hal ini.

Apa Itu Omset?

omzet dan profit

Omset adalah berapa banyak bisnis menghasilkan penjualan selama suatu periode. Penjualan tersebut dapat berupa transaksi tunai, kartu debit atau kartu kredit.

Tapi biasanya, omset mengacu pada penjualan bersih. Penjualan bersih adalah penjualan setelah ada potongan, diskon dan retur.

Ini karena pengembalian uang, diskon, dan tunjangan untuk barang yang rusak memakan penjualan.

Penjualan bersih atau net sales, kemudian memberi Anda gambaran yang lebih baik tentang kualitas transaksi penjualan daripada penjualan kotor atau gross sales.

Tetapi angka penjualan kotor dan bersih Anda mungkin sama jika Anda tidak membuat pengembalian barang, diskon, atau pengembalian uang.

Apa itu Profit dalam Bisnis?

Profit atau biasa dikenal laba adalah berapa banyak uang yang dikantongi bisnis setelah biaya melakukan bisnis.

Anda dapat menghitungnya dengan mengurangkan pengeluaran dari penjualan. Tetapi biaya spesifik yang harus Anda kurangi tergantung pada jenis keuntungan yang ingin Anda hitung. Ada tiga jenis utama keuntungan:

  • Gross profit: Ini adalah penjualan dikurangi harga pokok penjualan (HPP). Biaya HPP adalah mereka yang masuk ke produksi barang atau jasa untuk bisnis. Contohnya termasuk bahan langsung, tenaga kerja dan biaya pengiriman.
  • Laba Operasi: Ini adalah laba kotor dikurangi biaya operasional. Biaya operasional membuat bisnis tetap berjalan sehari-hari. Contoh biaya termasuk sewa atau utilitas.
  • Net profit: Ini adalah laba operasi dikurangi pajak dan bunga dari pinjaman.

Apa Perbedaan Omset dan Profit dalam Bisnis

Omset dan profit keduanya mewakili pendapatan perusahaan, tetapi mereka menghitung pendapatan itu menggunakan input yang berbeda.

Omset, juga disebut penjualan bersih, adalah pendapatan murni dari penjualan yang dilakukan perusahaan, sedangkan laba adalah total omset yang tersisa setelah organisasi memperhitungkan semua pengeluaran, baik variabel maupun tetap.

Beberapa perbedaan yang paling penting antara omset dan keuntungan termasuk penggunaan, jenis dan konteksnya.

Sebagian besar perusahaan mencantumkan omset dan laba pada laporan laba rugi mereka. Biasanya, omset adalah item baris pertama, karena umumnya merupakan angka terbesar dan hanya menyumbang pendapatan tanpa pengeluaran.

Profit hampir selalu merupakan garis bawah atau bottom line pada laporan laba rugi dan menunjukkan total pendapatan yang diperoleh perusahaan setelah memperhitungkan semua pengeluaran bisnis.

Banner 1 kledo

Penggunaan Omset dalam Bisnis

Omset adalah angka yang berguna bagi perusahaan. Ini memberikan pemahaman cepat tentang seberapa sukses penjualan organisasi Anda. Omset relatif sederhana untuk dihitung:

Omset = gross sales – pengembalian – upah – diskon

Setelah memasukkan angka yang sesuai ke dalam rumus, Anda akan mendapatkan jumlah total uang yang diperoleh organisasi Anda secara eksklusif melalui penjualan.

Sebagian besar perusahaan menggunakan metrik omset untuk mengukur keberhasilan usaha bisnis mereka dan untuk membantu menghitung metrik tambahan, seperti laba, pada laporan laba rugi.

Baca juga: Perusahaan Jasa: Pengertian, Contoh, Karakteristik dan Tips Mengembangkannya

Penggunaan Profit dalam Bisnis

Profit adalah salah satu metrik terpenting bagi perusahaan untuk dihitung.

Karena angka ini memperhitungkan semua pendapatan, penghasilan, pengeluaran, dan biaya bisnis.

Angka ini menawarkan pandangan yang jelas tentang apakah organisasi menghasilkan cukup uang atau tidak untuk memperhitungkan biaya menjalankan bisnis dan tetap menghasilkan keuntungan.

Sebagian besar perusahaan menghitung laba melalui laporan laba rugi. Beberapa bisnis menggunakan laporan laba rugi single step, sementara yang lain menggunakan laporan laba rugi multiple step.

Keduanya harus sampai pada angka yang sama, tetapi kedua formula ini menggunakan input yang berbeda.

Laporan laba rugi single step menggunakan rumus ini:

Profit = semua pendapatan – semua pengeluaran

Sementara laporan laba rugi multiple step merinci setiap sumber pendapatan atau pendapatan individu dan setiap pengeluaran dan biaya individu yang dikeluarkan bisnis.

Setelah dihitung, bisnis dapat dengan mudah melihat apakah organisasi mereka layak, dan pemimpin perusahaan dapat membuat keputusan tentang cara terbaik menggunakan sisa dana untuk mengembangkan dan mengembangkan bisnis.

Jenis Omset dan Profit

Sementara banyak metrik keuangan melacak bisnis memiliki variabel tergantung pada industri, organisasi dan faktor internal dan eksternal lainnya, omset dan profit relatif sederhana dan tidak berubah.

Namun, kedua istilah ini mungkin menggunakan nama yang berbeda pada laporan laba rugi tergantung pada industrinya:

Omset

Beberapa istilah yang digunakan secara sinonim untuk omset meliputi:

  • Penjualan bersih
  • Pendapatan bersih
  • Top line

Profit

Beberapa nama lain untuk profit meliputi:

  • Penghasilan bersih
  • Batas pemasukan
  • Keuntungan penjualan
  • Total pendapatan komprehensif
  • Bottom line

Baca juga: Mengenal Faktur Pajak dengan Memahami Definisi, Bentuk, dan Jenisnya

Konteks Omset dan Profit

Perusahaan menggunakan istilah omset dan profit hampir secara eksklusif ketika membahas laporan laba rugi organisasi mereka.

Omset dan profit adalah dua item baris laporan laba rugi yang paling penting karena keduanya memberikan titik awal—omset, atau top line—dan perhitungan akhir—profit, atau bottom line—untuk keuangan komprehensif perusahaan.

Banyak bisnis menggunakan omset dan profit dalam konteks lain, kadang-kadang dengan nama lain:

Omset

Omset menyatakan jumlah uang yang diperoleh perusahaan murni dari penjualan produk atau layanan organisasi.

Itu tidak memperhitungkan aliran pendapatan lain seperti investasi. Banyak bisnis menggunakan perhitungan omset untuk menilai keberhasilan upaya pemasaran mereka, memahami posisi mereka di pasar dan sebagai alat komparatif untuk menilai keberhasilan terhadap kuartal atau tahun terakhir.

Profit

Profit adalah salah satu metrik terpenting yang dihitung bisnis. Ini menunjukkan berapa banyak uang yang tersisa organisasi setelah membayar semua pengeluaran dan biaya.

Sebagian besar perusahaan menggunakan angka profit untuk menetapkan anggaran untuk tahun fiskal mendatang, membuat keputusan strategis jangka panjang, dan mengalokasikan dana untuk penelitian, pengembangan, dan pertumbuhan perusahaan.

Berikut adalah bagan perbedaannya:

DasarOmsetProfit
DefinisiHal ini mengacu pada penjualan bersih (atau jumlah bersih dari semua aliran pendapatan) dari perusahaan yang dihasilkan melalui transaksi bisnis selama tahun keuangan.Ini mengacu pada laba residual bersih (atau laba bersih) setelah membebankan semua biaya terhadap omset perusahaan yang dihasilkan melalui transaksi bisnis selama tahun keuangan.
KonteksMeskipun terkadang istilah omset dapat digunakan untuk item neraca seperti omset persediaan atau turn over aset. Namun, ketika digunakan dalam kaitannya dengan laporan laba rugi, itu hanya mengacu pada sisa pendapatan perusahaan.Meskipun kadang-kadang istilah profit dapat digunakan dalam beberapa konteks untuk menyatakan profitabilitas kotor atau profitabilitas operasi perusahaan tetapi berdiri sendiri, itu mengacu pada bottom line dari laporan laba rugi.
JenisKarena itu membuat top line laporan laba rugi, tidak ada variasi formal untuk itu. Meskipun beberapa orang mungkin mengatakan bahwa penjualan juga dapat digunakan sebagai proxy untuk omset, itu tidak akan menjadi angka yang akurat karena kadang-kadang diskon untuk penjualan membuat perbedaan besar pada penjualan bersih, terutama di sektor ritel.Karena itu membuat bottom line pada laporan laba rugi, juga tidak ada variasi formal untuk itu. Meskipun beberapa orang mungkin berpendapat bahwa laba kotor atau laba operasi juga merupakan jenis profit ketika menggunakan istilah laba saja, itu hanya mengacu pada pendapatan sisa bersih perusahaan.
PenggunaanIni terutama menceritakan tentang permintaan untuk produk dan layanan dari perusahaan di pasar.Ini bercerita tentang apakah perusahaan dapat menjual produk dan layanannya dengan harga yang cukup tinggi untuk menutupi semua biaya yang dibebankan terhadap omset perusahaan.

Hal Lain yang Harus Anda Tahu Mengenai Omset dan Profit

omzet dan profit

Berikut adalah hal umum tentang omset dan profit dalam konsep keuangan bisnis.

Metrik mana yang lebih penting, omset atau profit?

Omset dan profit penting bagi bisnis untuk dipahami dan dihitung, karena keduanya menginformasikan perhitungan pada laporan laba rugi.

Memahami omset membantu para pemimpin perusahaan membuat keputusan tentang penjualan dan pemasaran, sementara memahami profit membantu para pemimpin perusahaan membuat keputusan tentang strategi dan pengembangan bisnis jangka panjang.

Bagaimana saya bisa menemukan margin keuntungan perusahaan saya menggunakan omset dan profit?

Margin keuntungan organisasi Anda memberi tahu Anda berapa banyak keuntungan yang Anda peroleh per nilai penjualan.

Semakin tinggi persentasenya, semakin baik margin keuntungan Anda dan semakin banyak uang yang disimpan perusahaan Anda dalam organisasi daripada kehilangan pengeluaran dan biaya yang terkait dengan produksi atau overhead.

Untuk menemukan persentase margin keuntungan Anda, gunakan rumus ini:

Margin laba bersih = (laba bersih / pendapatan) x 100

Sementara margin keuntungan sering bervariasi menurut industri, biasanya, margin keuntungan 5% rendah, 10% rata-rata dan 20% tinggi.

Baca juga: Mengenal Benchmarking serta Langkah-langkah Pengaplikasikannya

Apakah omset sama dengan penjualan?

Istilah “omset dan “penjualan” sering digunakan secara bergantian, tetapi bisa berarti hal yang sedikit berbeda.

Umumnya, omset mengacu pada penjualan dikurangi retur, diskon, atau tunjangan.

Penjualan, sebaliknya, hanya berarti pendapatan yang diperoleh dari pelanggan, tidak harus memperhitungkan produk yang dikembalikan, diskon barang dagangan atau layanan atau tunjangan lainnya.

Kesimpulan

Omset dan profit membuat parameter terpenting untuk menganalisis kinerja perusahaan dibandingkan dengan metrik keuangan lainnya.

Keduanya memberikan perspektif terhadap strategi bisnis suatu perusahaan untuk bertahan di tengah persaingan yang ada di pasar.

Kedua metrik ini sangat penting dalam proses analisis keuangan karena keduanya dapat meningkat atau memurun dengan memanfaatkan banyak celah akuntansi yang ada dalam standar akuntansi yang ada.

Jadi, jika Anda adalah seorang pemilik bisnis, Anda harus menyadari kebijakan akuntansi diikuti oleh perusahaan ketika menganalisis kinerjanya.

Tidak mengerti akuntansi dan pembukuan? Tenang, Anda bisa menggunakan software akuntansi seperti Kledo untuk proses akuntansi dan pembuatan laporan keuangan bisnis yang mudah dan praktis.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan transkasi baik penjualan dan pembelian, memantau ketersediaan stok secara real time, melakukan otomasi proses rekonsiliasi transksi, membuat laporan keuangan dengan praktis, dan masih banyak lagi.

Anda juga bisa menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

eighteen − 15 =