Tips Membangun Rencana Bisnis Properti Agar Makin Menguntungkan

tips bisnis properti

Mengembangkan rencana bisnis properti sangat penting untuk membentuk bisnis yang sehat dan berkelanjutan, dan pada artikel ini kami akan memberikan tips dalam membuat rencana bisnis properti yang efektif.

Sebuah studi terhadap 2.877 pemilik bisnis menemukan bahwa perusahaan dua kali lebih mungkin untuk mendapatkan pinjaman dan pendanaan jika mereka memiliki rencana bisnis, dan 75% lebih mungkin untuk tumbuh:

Karena rencana akan secara signifikan meningkatkan peluang mengembangkan bisnis properti Anda, masuk akal untuk meluangkan waktu untuk membuatnya.

Harvard Business Review (HBR) menyatakan bahwa peluang keberhasilan meningkat sebesar 12% bagi mereka yang menghabiskan tidak lebih dari 3 bulan pada rencana mereka.

Jadi, bagaimana Anda menulis rencana bisnis untuk bisnis real estat Anda tanpa terjebak dalam detailnya?

Dalam artikel ini, kita akan melihat tips dan langkah-langkah yang dapat Anda gunakan dalam membuat bisnis properti yang sukses.

Apa itu Rencana Bisnis Properti?

tips bisnis properti

Rencana bisnis adalah dokumen tertulis yang menangkap masa depan bisnis Anda. Ini merinci apa yang Anda rencanakan, dan bagaimana Anda berencana melakukannya.

Secara khusus, ini menyampaikan tujuan bisnis Anda, strategi dan taktik yang akan Anda gunakan untuk mencapainya, potensi masalah yang mungkin Anda hadapi di sepanjang jalan dan cara mengatasinya, peran dan tanggung jawab, analisis SWOT, dan strategi pengukuran.

Mengapa pemilik bisnis properti harus membuat rencana bisnis?

Gagal merencanakan berarti merencanakan kegagalan.

Rencana bisnis Anda adalah GPS untuk sukses. Daripada Anda berjalan tanpa tujuan, dorong ke arah tujuan dan sasaran Anda dengan arah yang jelas.

Sebuah penelitian menunjukkan bahwa 64% perusahaan yang membuat rencana bisa mengembangkan bisnis mereka, dibandingkan dengan 43% perusahaan yang belum menyelesaikan rencana.

Rencana bisnis akan menjawab pertanyaan strategis dan operasional yang kritis:

Siapa klien ideal Anda? Berapa banyak yang bisa Anda harapkan untuk diperoleh? Berapa anggaran yang harus Anda tetapkan untuk pemasaran? Berapa banyak penjualan yang harus Anda lakukan untuk menutupi pengeluaran? Apa ancaman dan peluang terbesar di pasar Anda?

Rencana tersebut harus cukup fleksibel untuk memungkinkan bisnis Anda berputar dengan kekuatan internal dan eksternal.

Catatan: Panjang rencana bisnis berbeda-beda, tetapi umumnya menguraikan antara satu dan lima tahun.

Hanya pemilik bisnis properti yang mampu mengembangkan bisnis mereka sepenuhnya hanya dalam satu tahun, sementara perencanaan lima tahun ke depan bisa sangat spekulatif.

Bagi sebagian besar bisnis baru, tiga tahun adalah kerangka waktu yang wajar untuk mencapai tingkat kesuksesan finansial dan membangun karier yang layak di industri ini.

Nah sekarang, mari kita ketahui lebih dalam tips dalam mengembangkan rencana untuk bisnis properti Anda

Mulailah dengan Fondasi yang Kuat

Tulis Ringkasan Eksekutif yang Mencakup Visi

Ringkasan eksekutif Anda adalah titik jangkar yang dapat Anda gunakan untuk memahami tujuan keseluruhan, memperkuat parameter target pasar Anda, dan membuat keputusan yang selaras dengan rencana Anda. Ini juga merupakan cara untuk mendapatkan inspirasi dari visi asli Anda.

Untuk bisnis properti, itu akan mencakup poin tentang:

  • Targetkan lingkungan dan kisaran harga
  • Targetkan klien dan deskripsi singkat tentang persona
  • Ikhtisar rencana pemasaran singkat
  • Ancaman dan peluang pasar

Catatan: karena perincian spesifik termasuk dalam ringkasan eksekutif, bagian bisnis ini biasanya merupakan salah satu item terakhir yang diselesaikan.

Baca juga: Mengenal Asas Pemungutan Pajak yang Ada di Indonesia

Tulis Deskripsi Bisnis yang Mendetail

Ada cerita dan konteks di balik bisnis Anda, dan deskripsi bisnis adalah tempat yang seharusnya menggambarkan semua itu

Bagian dari deskripsi bisnis — yang membantu menjaga sisanya tetap pada jalurnya — adalah pernyataan misi. Banyak pernyataan misi mengikuti format yang sudah dikenal, seperti:

“Menjadi perusahaan properti dengan layanan lengkap terbaik di kota X dan untuk meningkatkan kualitas hidup kita melalui keterlibatan aktif masyarakat.”.

Dalam studi mikro terhadap 200 pernyataan misi, ditemukan bahwa pernyataan misi paling sering berbicara tentang dedikasi perusahaan kepada pelanggan (85%), pemegang saham (37%), karyawan (21%), dan masyarakat (3%).

Selain pernyataan misi yang ditetapkan, pastikan untuk menyertakan:

  • Kapan perusahaan Anda di dirikan
  • Di mana Anda berada?
  • Siapa pemimpinnya?
  • Keuntungan khusus / kemitraan
  • Peluang pasar
  • Struktur hukum

Contoh deskripsi bisnis real estat yang sangat singkat adalah:

“ABC Company Real Estate adalah perusahaan properti kelas atas di Jakarta. Mereka berspesialisasi dalam rumah dan kondominium tepi laut yang mewah, terutama di Pantai Indah Kapuk.

Lakukan Analisis SWOT

Analisis SWOT adalah teknik yang digunakan untuk mengidentifikasi dan menentukan beberapa karakteristik utama yang akan memengaruhi bisnis Anda: Strengths, Weaknesses, Opportunities, dan Threats atau Kekuatan, Kelemahan, Peluang, dan Ancaman.

Pikirkan seperti ini:

Kekuatan dan Kelemahan bersifat internal. Ancaman dan Peluang bersifat eksternal.

Analisis bisa sesederhana membuat daftar item di bawah masing-masing kategori ini.

Misalnya, kekuatan bisa berupa tim penjualan yang kuat dan berpengalaman, sementara kelemahannya mungkin bisnis Anda mahal untuk dijalankan karena Anda belum membina hubungan dengan pemasok ideal.

Ini bisa sesederhana mengisi 4 lembar kertas dengan deskripsi kekuatan, kelemahan, peluang, dan ancaman — secara kolaboratif atau sendiri. Untuk membuat jawaban lebih jelas dan latihan lebih mudah, Anda dapat menggunakan pertanyaan seperti:

  • Apa yang dilakukan pesaing kita lebih baik dari kita? Ancaman.
  • Apa nilai jual unik kami? Kekuatan.
  • Mengapa pelanggan menurun di masa lalu? Kelemahan.
  • Pasar mana yang kurang terlayani di wilayah Anda? Peluang.

Baca juga: Ketentuan Pajak Online Shop yang Wajib Dipahami, Apa Saja?

Cantumkan Tujuan SMART

Sangat bagus untuk menjadi ambisius, tetapi berfokus pada satu tujuan membuatnya lebih mudah untuk tetap termotivasi, melacak kemajuan, dan melihat efek terukur dari pencapaiannya.

Lebih baik lagi jika tujuan itu adalah tujuan SMART Specific, Measurable, Attainable, Realistic, dan Timed.

Contoh sasaran SMART yang mungkin Anda tetapkan untuk bisnis real estat Anda yang sedang berkembang adalah:

  • Bangun situs web properti baru dalam 3 bulan ke depan
  • Pekerjakan dan gunakan 3 broker baru dalam 6 bulan ke depan
  • Tingkatkan prospek bulanan sebesar 50% pada tahun depan
  • Jual 10 rumah di area Depok dalam 30 hari ke depan

Pilih satu per satu dan fokus padanya! Berpegang teguh pada tujuan yang dapat dicapai dengan batas waktu membuatnya lebih mungkin untuk benar-benar membuahkan hasil.

Dan, bahkan hanya dengan menuliskannya membuat Anda 42% lebih mungkin untuk mencapainya.

Membuat Rencana Bisnis Properti

tips bisnis properti

Bagaimana Anda membuat rencana bisnis properti Anda bervariasi berdasarkan kebutuhan Anda, tetapi ada masalah inti yang harus ditangani oleh setiap rencana bisnis properti.

Kami telah membagi ini menjadi empat area:

  • Menentukan Strategi Pemasaran Anda
  • Membuat Rencana Keuangan
  • Menerapkan Rencana Aksi
  • Mengevaluasi dan Merevisi Rencana Anda

Untuk setiap area, kami akan menguraikan tugas spesifik yang harus Anda lakukan, dan menyediakan alat untuk membantu Anda di sepanjang jalan.

Baca juga: Ini Cara Mudah Import Barang dari China, Terpercaya!

Menentukan Strategi Pemasaran Anda

Mengidentifikasi Niche Pasar Anda

Sebelum menetapkan fakta dan angka Anda, penting untuk menyoroti target pasar Anda dan bagaimana Anda akan melayani niche ini. Ini membantu Anda memutuskan apa yang realistis dan layak untuk dicapai dalam rencana bisnis Anda.

Menentukan niche pasar Anda adalah cara yang lebih menarik untuk mengatakan: Kepada siapa, khususnya, layanan Anda paling cocok?

Meskipun mengasah target yang sempit tampaknya sedikit menyulitkan, pemasaran khusus dapat menghemat waktu, tenaga, dan uang Anda untuk pemasaran.

Salah satu alat untuk membantu Anda menentukan pasar Anda adalah buyer persona. Persona adalah tipifikasi fiktif dari pelanggan ideal Anda, dengan informasi yang membantu Anda mengarahkan penjualan dan pemasaran ke arah yang benar.

Berikut ini contoh sederhana:

Untuk mulai membuat persona Anda, tanyakan pada diri sendiri serangkaian pertanyaan sederhana seperti:

  • Apa demografi pembeli ideal Anda? (Usia, lokasi, jenis kelamin, dll.)
  • Apa yang membuat atau merusak kesepakatan dengan pembeli ini?
  • Fasilitas terdekat mana yang penting bagi pembeli ini?
  • Apa ‘merek’ lingkungan yang dituju pembeli ini?
  • Apa pekerjaan pembeli dan pendapatan rumah tangga ini?
  • Bagaimana pembeli ini ingin dihubungi? (Twitter, email, SMS, panggilan telepon?)

Untuk membuatnya lebih mudah, Anda dapat melihat artikel ini.

Pada akhir langkah ini Anda harus dapat menjawab:

  • Siapa target pelanggan Anda? Gunakan panduan persona pelanggan kami untuk menemukan target pelanggan Anda.
  • Apa karakteristik yang menentukan dari target pelanggan Anda?
  • Layanan apa yang dicari pelanggan target Anda?
  • Bagaimana Anda akan menarik, memelihara, dan melayani pelanggan sasaran ini?

Menilai Kelayakan Pasar Niche Anda

Penting untuk menilai ceruk pasar Anda dan memastikannya konsisten dengan pasar di wilayah Anda.

Misalnya, jika Anda memutuskan untuk fokus pada pembeli pertama kali, lakukan riset untuk melihat statistik dan angka yang relevan:

  • Berapa persentase penjualan di pasar Anda kepada pembeli pertama kali dalam 12-14 bulan terakhir?
  • Berapa harga jual rata-rata untuk pembeli pertama kali?

Juga, menilai seberapa kompetitif pasar ini:

  • Apakah Anda satu-satunya agen yang melayani pemula muda?
  • Apakah Anda bersaing dengan pemukul berat yang terkenal?

Audit SEO kompetitif dapat menjadi titik awal yang berguna dalam menemukan pesaing Anda di ruang online, di mana hampir semua prospek akan beralih ke beberapa titik dalam proses pembelian.

Anda dapat belajar banyak dari properti, merek, konten, dan informasi lainnya pesaing Anda secara online — semua informasi berguna untuk membantu menginformasikan analisis pasar Anda.

Juga patut dipantau adalah saluran mana yang digunakan pesaing Anda terutama untuk pemasaran dan penjualan, sehingga Anda dapat menguji metode dan meniru kesuksesan mereka.

Apakah mereka sangat menonjol di situs daftar bisnis, atau di grup Facebook, misalnya?

Gunakan area rencana bisnis properti Anda ini untuk menyempurnakan detail pasar Anda dan bagaimana target pelanggan Anda sudah dilayani di dalamnya.

Bangun website

Sebelum internet berkembang seperti saat ini, cara seseorang d membeli rumah adalah dengan pergi ke broker lokal tepercaya untuk melakukan seluruh proses pembelian melalui kontak itu.

Waktu telah berubah.

Pembeli rumah modern memulai perjalanan mereka secara online (44%), dan 95% menggunakan internet di beberapa titik selama proses berlangsung.

Ini berarti Anda harus hadir di situs ulasan, media sosial, dan — yang paling penting — pencarian.

Membuat Rencana Keuangan

Memiliki rencana keuangan yang baik untuk bisnis Anda sangat penting. Untuk membantu Anda, berikut adalah beberapa panduan untuk membuat rencana keuangan:

Pengeluaran

Untuk membuat rencana Anda, tentukan pengeluaran Anda nantinya.

Berikut adalah tiga area utama pengeluaran Anda:

  • Perizinan: Pengeluaran ini akan mencakup pelatihan, biaya ujian negara, dll.
  • Pribadi: Ini dapat mencakup lemari pakaian Anda, biaya teknologi (seperti komputer dan telepon), dan biaya mobil.
  • Bisnis: Pengeluaran bisnis akan mencakup hal-hal seperti biaya broker Anda, biaya situs web, pemasaran dan periklanan, dll.

Anda harus membagi pengeluaran ini menjadi pengeluaran awal dan pengeluaran tahunan, untuk membantu Anda membedakan pembayaran mana yang akan berulang dan mana yang hanya sekali.

Pengeluaran tahunan mungkin termasuk biaya berulang seperti sewa kantor, tagihan listrik, dan biaya lisensi tahunan.

Untuk kemudahan pengelolaan pengeluaran pada bisnis properti, Anda bisa menggunakan software akuntansi yang cocok untuk bisnis properti seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi dengan fitur terlengkap dan harga terjangkau yang bisa Anda coba secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 2 kledo

Penghasilan

Memperkirakan pendapatan atau penghasilan adalah perhatian terbesar bagi sebagian besar bisnis properti baru.

Untuk melakukan ini, Anda perlu memutuskan berapa banyak uang yang Anda butuhkan untuk menghasilkan di tahun pertama Anda, dan berapa banyak Anda ingin angka itu tumbuh.

Anda juga perlu meneliti beberapa angka dasar untuk pasar Anda, seperti harga jual rata-rata untuk rumah.

Transaksi dan Prospek

Untuk memenuhi tujuan pendapatan dan menutupi pengeluaran, Anda harus melakukan sejumlah transaksi tertentu.

Dan, untuk menyelesaikan sejumlah transaksi, Anda harus mengerjakan sejumlah prospek.

Tidak perlu mengerjakan semua ini secara manual dan dengan tangan. Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi Kledo untuk proses pencatatan keuangan dan pembukuan yang lebih mudah dan lebih baik.

Rencana aksi

Memecah tujuan Anda menjadi langkah-langkah tindakan membuatnya lebih nyata dan memastikan Anda membuat langkah untuk memenuhinya.

Berikut adalah beberapa tips utama Anda dapat mengubah rencana bisnis properto Anda menjadi praktik bisnis yang sebenarnya.

Membuat Rencana Pemasaran

Pemasaran adalah cara Anda menampilkan layanan dan listingan Anda kepada pelanggan yang tepat.

Anda dapat mengambil inbound strategies, seperti content marketing, yang memungkinkan Anda membangun kepercayaan, memelihara prospek dengan menangkap info kontak mereka, dan mengonversi pembeli yang tertarik secara online tanpa terus-menerus berupaya dengan taktik upaya berkelanjutan seperti panggilan dingin.

Saat memikirkan inbound strategies, pertimbangkan untuk membuat konten dan iklan untuk pembeli di setiap tahap funnel, mulai dari pembeli yang didorong pembelian hingga pencari informasi

Meskipun inbound strategies sangat kuat, pekerjaan Anda tidak boleh berhenti di situ. Sementara konten Anda menghasilkan prospek dengan autopilot, Anda dapat memperbaiki proses cold calling atau direct mail.

Saat mempertimbangkan potensi pemasaran Anda, Anda ingin merencanakan hal berikut:

Produk

Produk untuk bisnis properti adalah cantuman dan merek Anda. Keputusan untuk bekerja sama dengan Anda didasarkan pada keahlian dan gaya penjualan Anda. Tentukan apa yang membedakan Anda di pasar dan membentuk merek pribadi Anda.

Price (Harga)

Meskipun Anda tidak selalu dapat mengontrol harga setiap listingan atau komisi, Anda dapat menggunakan harga jual rata-rata untuk mengasah target pembeli Anda dan jumlah yang bersedia Anda keluarkan untuk pemasaran Anda untuk mendapatkan penjualan.

Ini akan menghemat uang Anda dalam jangka panjang, sehingga Anda dapat memastikan pembeli yang terpapar pemasaran Anda kemungkinan besar mampu membeli properti di daerah Anda.

Mengetahui komisi rata-rata Anda membantu Anda menyimpulkan jumlah uang yang dapat Anda investasikan untuk pemasaran.

Place (Tempat)

Setelah Anda menetapkan ide yang kuat tentang target pasar Anda, Anda dapat memahami di mana dan kapan harus berinteraksi dengan mereka.

Apakah demografis target Anda sosial dan terus-menerus menggunakan ponsel cerdas mereka, atau apakah mereka kurang paham teknologi dan lebih cenderung menikmati materi cetak? Bagaimana dan kapan Anda menampilkan layanan Anda ke prospek yang tepat menentukan sebagian besar kesuksesan pemasaran Anda.

Promosi

Tentukan saluran yang tepat di mana Anda akan berpromosi, seberapa sering, dan bahasa yang akan Anda gunakan untuk mengomunikasikan tujuan dan pesan branding Anda kepada audiens target Anda.

Membuat Tujuan Anda Nyata

Saat mengembangkan rencana aksi, buatlah se-literal dan sespesifik mungkin.

Ambil tujuan yang Anda uraikan sebelumnya dalam rencana bisnis keuangan Anda dan kembangkan masing-masing di area, strategi, dan tindakan spesifik yang akan Anda ambil untuk memenuhi strategi itu. Berikut ini contohnya:

  • Sasaran: Untuk menghasilkan 500 prospek di tahun pertama saya
  • Area: Saya ingin menghasilkan prospek melalui Facebook
  • Strategi: Saya akan memposting konten secara konsisten dan beriklan di platform

Kegiatan yang akan Anda lakukan:

  • Mengembangkan blog saya sehingga saya memiliki konten untuk dibagikan
  • Mendaftar untuk teknologi penjadwalan media sosial yang akan membantu saya memposting sepanjang waktu
  • Meneliti kampanye iklan Facebook dan menyiapkan kampanye iklan mingguan untuk menargetkan prospek berkualitas
  • Nilai tingkat keberhasilan kampanye masuk dan keluar saya dan kembangkan strategi untuk menyesuaikan berdasarkan prospek yang dihasilkan

Lakukan rencana aktivitas serupa untuk setiap tujuan yang Anda identifikasi dalam rencana keuangan Anda.

Baca juga: Strategi Bisnis Katering Untuk Hasilkan Keuntungan Berlipat

Membentuk Strategi Pemeliharaan Prospek

Selanjutnya adalah menentukan bagaimana Anda akan membantu memindahkan prospek melalui saluran penjualan.

Ini dikenal sebagai Lead Nurturing atau pemeliharaan prospek, dan merupakan proses untuk membuat pembeli ideal Anda menyadari mengapa Anda adalah pilihan terbaik bagi mereka.

Menurut penelitian Forrester, perusahaan yang berkinerja baik dalam pemeliharaan prospek menghasilkan 50% lebih banyak prospek berkualitas dengan biaya 33% lebih sedikit — dan melakukan pembelian 47% lebih besar.

Prospek yang lebih berkualitas adalah tantangan pemasaran nomor 1, dan strategi pemeliharaan yang efektif dapat membantu memperbaikinya:

Lead Nurturing melibatkan komunikasi dengan mereka secara teratur melalui saluran yang mereka gunakan.

Misalnya, serangkaian email atau bagian surat langsung yang ditargetkan dengan penawaran khusus berdasarkan minat sebelumnya.

Tentukan apakah komunikasi online dan distribusi konten adalah gaya Anda, atau apakah Anda lebih nyaman bertemu langsung secara konsisten dan menjawab pertanyaan di tempat.

Catat materi yang akan Anda investasikan untuk memelihara prospek, seperti selebaran atau sumber daya online, dan buat garis waktu penjualan yang ideal.

Menetapkan Praktik Terbaik Bisnis

Tuliskan praktik ideal Anda tentang bagaimana Anda akan menangani prospek yang memenuhi syarat versus prospek yang tidak memenuhi syarat dan seberapa cepat Anda akan menindaklanjuti dengan pihak yang berkepentingan, praktik Anda untuk membantu prospek selama langkah terakhir proses penjualan, dan bagaimana Anda akan bertahan berhubungan dengan pelanggan setelah surat-surat ditandatangani.

Tuliskan praktik terbaik bisnis Anda di tempat di mana Anda dapat melihatnya setiap hari sehingga Anda akan mematuhinya, atau gunakan alat manajemen proses untuk membuat pedoman internal untuk setiap situasi.

Misalnya — bagaimana Anda memenuhi syarat prospek?

Tanpa proses yang solid, atau setidaknya seperangkat pedoman untuk apa yang merupakan prospek yang memenuhi syarat, Anda tidak dapat memastikan bahwa Anda konsisten dengan kualitas prospek yang Anda masukkan ke dalam saluran Anda.

Hal ini dapat menyebabkan waktu penjualan yang terbuang sia-sia atau peluang yang terlewatkan.

Membangun Tim

Apakah Anda membutuhkan tim untuk melaksanakan tugas dan memastikan kesuksesan?

Tentukan apakah Anda akan merekrut atau bekerja sama dengan tim agen terkait untuk mencapai tujuan Anda.

Jika Anda tidak memiliki tim, luangkan waktu di sini untuk menulis koneksi apa pun yang akan membantu Anda menjalankan tugas Anda secara teratur, seperti vendor percetakan, tim broker, bantuan hukum, magang pemasaran, dll.

Mengevaluasi dan Merevisi Rencana Anda

Sama seperti resolusi Tahun Baru, rencana bisnis tidak akan efektif jika Anda tidak benar-benar meluangkan waktu untuk mengerjakan tujuan yang telah Anda uraikan.

Gunakan tips ini untuk tetap berada di jalur dan mendapatkan hasil maksimal dari rencana bisnis properti Anda.

Terus-menerus menilai kembali pasar

Pasar perumahan terus berubah, dan itu dapat menyebabkan Anda menilai kembali rencana bisnis real estat Anda saat ini. Tetap di atas perubahan pasar:

Baca berita dan tips industri properti.

Berita industri, merger, dan data statistik baru muncul sepanjang tahun yang dapat memengaruhi nilai properti yang Anda jual, kumpulan prospek, atau jenis pelanggan yang Anda jual.

Gunakan laporan dan artikel ini untuk menambah pengetahuan Anda sehingga Anda dapat proaktif tentang strategi Anda (dan memasukkannya ke dalam rencana bisnis Anda).

Menghadiri konferensi.

Sebagian besar dari apa yang akan menginformasikan taktik pemasaran dan bisnis Anda akan menjadi saran industri yang Anda peroleh dari perusahaan yang sukses.

Konferensi atau pamaren properti akan membantu Anda menggunakan kembali strategi untuk memperkuat rencana bisnis Anda sendiri.

Menerapkan feedback dari klien.

Klien akan memberi Anda gambaran jujur ​​tentang bisnis Anda. Meskipun Anda dapat mencoba mencari tahu apa yang berhasil, sering kali merupakan praktik yang baik untuk memberikan kuesioner setelah ditutup, atau meminta ulasan atau testimonial dari mantan klien yang senang dengan layanan Anda sehingga Anda dapat mengembangkan bisnis Anda di area tersebut.

Sewa mentor properti yang berpengalaman.

Jika Anda cukup baru dalam bisnis ini, tidak ada cara yang lebih baik untuk mempersingkat kurva pembelajaran selain dengan mendapatkan bimbingan dari mentor properti yang dapat memberi saran tentang rencana bisnis Anda dan carmembangun bisnis properti yang sukses.

Tetap di Jalur dan Mengukur Keberhasilan

Uraikan standar untuk mengukur kesuksesan dan periksa rencana bisnis secara teratur untuk memastikan Anda mencapai semua langkah yang mengarah ke sasaran dan proyeksi Anda.

Misalnya, jika Anda berharap untuk menutup 10 transaksi pada akhir tahun, dan pertengahan tahun adalah waktu penjualan aktif di wilayah Anda, uraikan berapa banyak transaksi yang harus Anda tutup pada akhir kuartal pertama dan kedua.

Melihat ini di awal tahun akan membantu Anda menentukan apakah Anda perlu membingkai ulang rencana bisnis Anda dan menambahkan lebih banyak upaya di area tertentu.

Nilai Ulang Rencana Bisnis Properti Anda Setiap Tahun

Periksa rencana bisnis Anda setiap tahun dan tetapkan tujuan dan proyeksi baru berdasarkan data dari tahun sebelumnya. Ini akan memastikan analisis pasar, pengeluaran, dan taktik Anda tetap up to date.

Penting: Sesuaikan rencana bisnis properti Dengan Tahap Pertumbuhan Anda

Kesimpulan

Itulah tips dalam membuat rencana pengembangan bisnis properti yang layak Anda coba.

Membangun rencana bisnis untuk bisnis properti baru akan sangat berbeda dengan yang dibuat untuk bisnis properti yang sudah mapan. Setiap perusahaan memiliki ruang lingkup, tujuan, dan keuangan yang berbeda.

Misalnya: Tidak masuk akal untuk melakukan kampanye pemasaran skala besar jika Anda tidak memiliki anggaran atau sumber daya untuk menangani prospek.

Jika Anda baru memulai, fokuslah untuk mendapatkan 10 prospek dan melakukan closing 3-5 transaksi.

Fokuskan upaya pemasaran awal pada aktivitas yang belum tentu berskala – ketuk jaringan Anda, minta referensi, kirim surat, selenggarakan pertemuan lokal, dan jalankan open house.

Juga hal penting yang perlu diingat dan kita sudah bahas diatas, pastikan Anda mengatur keuangan dalam bisnis Anda dengan baik. Jika bisa, hindari proses pencatatan keuangan manual. Selain memakan waktu, proses ini juga berisiko menghasilakan data yang tidak valid akibat human error.

Sebagai solusi, Anda bisa menggunakan software akuntansi Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

sixteen + ten =