10 Cara Memaksimalkan Keuntungan untuk Para Wirausaha

Memaksimalkan Keuntungan

Sebagai wirausaha, memaksimalkan dan meningkatkan keuntungan bisnis adalah suatu keharusan agar bisnis Anda bisa terus berkembang.

Namun, memaksimalkan keuntungan tidak harus dengan melakukan tindakan yang malah akan membuat pelanggan Anda pergi, seperti menaikkan harga atau memberhentikan karyawan.

Bahkan perubahan kecil di beberapa area bisnis Anda bisa memberikan keuntungan besar.

Sebagai pemilik bisnis kecil, Anda tahu bahwa penjualan saja bukanlah indikasi kesuksesan bisnis Anda.

Ukuran kesuksesan yang sebenarnya adalah keuntungan bisnis Anda.

Memang benar, meningkatkan total keuntungan Anda untuk tahun ini biasanya membutuhkan peningkatan penjualan, tetapi inilah masalahnya: jika Anda tidak berhati-hati, biaya untuk meningkatkan penjualan dapat menyebabkan penurunan margin keuntungan atau bahkan kerugian.

Jadi, bagaimana bisnis kecil bisa memaksimalkan keuntungan? Berikut adalah sepuluh strategi yang cocol Anda terapkan sebagai wirausaha.

1. Menarik Prospek Baru dengan Pemasaran Berbasis Informasi

Pelanggan saat ini haus akan informasi. Mereka ingin mengedukasi diri mereka sendiri sebelum mereka berbicara dengan penjual atau melakukan pembelian.

Memberikan informasi tersebut dapat membuat bisnis Anda lebih menguntungkan karena membantu Anda mendapatkan perhatian pelanggan, informasi kontak, dan pada akhirnya pesanan mereka.

Meskipun Anda dapat memposting informasi informatif di situs web atau akun media sosial Anda, jika Anda ingin mendapatkan informasi kontak prospek, Anda harus menggunakan lead magnet.

Ini adalah laporan khusus yang dapat diunduh secara gratis, penuh informasi, white paper atau check list yang dapat diunduh secara gratis dengan mengisi formulir.

Informasi tersebut tidak harus panjang. Cukup informatif dan dipromosikan dengan judul yang menarik perhatian.

Promosikan giveaway di situs web Anda dan melalui media sosial dan mintalah pengunduh, setidaknya, untuk memberikan alamat email untuk mendapatkan akses ke informasi tersebut.

Pastikan giveaway menyertakan ajakan untuk bertindak untuk mengubah prospek menjadi pelanggan yang membayar. Dan jangan lupa untuk menindaklanjuti prospek.

2. Gunakan Prospek yang Sudah Dimiliki untuk Mendapatkan Pelanggan yang Membayar

Tidak peduli bagaimana Anda mendapatkan prospek, jika Anda seperti kebanyakan wirausaha lain, Anda tidak menindaklanjutinya sebanyak yang seharusnya.

Faktanya, kemungkinan besar Anda hanya menindaklanjuti prospek yang Anda yakini sebagai prospek yang menarik, dan kemudian Anda mungkin hanya menindaklanjutinya sekali atau dua kali.

Masalah dengan pendekatan tersebut ada dua.

Pertama, Anda membuang-buang uang ataus pemasaran yang telah Anda keluarkan untuk mendapatkan prospek.

Kedua, hal ini membuat Anda tidak dapat melakukan komunikasi yang berkelanjutan dengan prospek yang dapat menjadi pelanggan.

Calon pelanggan tersebut termasuk individu yang baru saja mulai melakukan riset tentang pembelian yang akan mereka lakukan dan mereka yang sudah siap untuk membeli, namun ada hal lain yang lebih mendesak yang menuntut perhatian mereka saat Anda menelepon.

Mengabaikan mereka maka kemungkinan besar Anda akan kehilangan penjualan dan membuat prospek beralih ke pesaing.

Untuk mengatasi masalah ini – dan memaksimalkan keuntungan Anda tahun ini – buatlah prosedur tindak lanjut dari prospek Anda.

Miliki rencana untuk menindaklanjuti prospek yang menarik. Buatlah daftar langkah-langkah yang akan Anda gunakan untuk tetap berhubungan, termasuk apa yang harus dilakukan jika Anda tidak mendapatkan tanggapan setelah satu atau dua panggilan pertama.

Rencanakan bagaimana Anda akan menangani prospek dari pelanggan yang tampaknya tidak siap untuk membeli.

Tentukan bagaimana Anda akan tetap berhubungan, informasi apa yang akan Anda kirimkan kepada mereka atau tunjukkan kepada mereka.

Siapkan semuanya secara tertulis dan terprogram, serta diotomatisasi sebanyak mungkin sehingga Anda dapat dengan mudah memulai proses untuk setiap prospek baru.

Jika Anda belum memilikinya, buatlah email newsletter bulanan atau dua kali sebulan yang bisa Anda kirimkan ke semua prospek yang meminta informasi tentang produk dan layanan Anda.

Newsletter ini akan membuat Anda tetap terhubung dan mengubah prospek yang masih hangat dan belum siap untuk membeli menjadi pelanggan yang membayar.

Baca juga: Pengertian Laporan Operasional, Jenis, Contoh, dan Tips Membuatnya

3. Tambahkan Layanan Baru yang Relevan untuk Memaksimalkan Keuntungan

memaksimalkan keuntungan 3

Apakah pelanggan Anda membutuhkan dan membeli produk atau layanan yang terkait dengan apa yang Anda jual sekarang?

Jika ya, Anda mungkin dapat menghasilkan beberapa aliran pendapatan baru dengan menawarkan barang-barang terkait tersebut.

Catatlah barang atau jasa yang diminta pelanggan Anda, lalu lakukan riset pasar yang cukup untuk mengetahui seberapa luas kebutuhan tersebut, dan apakah Anda bisa mendapatkan keuntungan dengan menambahkannya.

Jangan lupa untuk melakukan riset pasar. Anda tentu tidak ingin menimbun barang dan kemudian mendapati bahwa hanya satu atau dua orang saja yang benar-benar ingin membelinya.

4. Tingkatkan Nilai Pembelian

Hitung-hitungannya sederhana.

Jika Anda memiliki 100 pelanggan yang masing-masing membelanjakan 50.000 dalam satu bulan, Anda mendapatkan 5.000.000.

Jika Anda membuat 100 pelanggan yang sama membelanjakan 70.000 sebulan, Anda mendapatkan 7.000.000 untuk bulan itu – yang berarti lebih banyak keuntungan bagi Anda tanpa meningkatkan anggaran pemasaran Anda.

Agar jumlah pesanan meningkat, pelajari (dan latihlah karyawan Anda) untuk melakukan upselling dan cross-selling.

Jika Anda seorang terapis fisik, misalnya, Anda dapat mendorong pasien untuk membeli tali peregangan, kompres es, dan peralatan lain dari Anda sehingga mereka dapat melanjutkan program latihan mereka di rumah.

Anda juga bisa menjadi pengecer suplemen nutrisi. Letakan selebaran di ruang tunggu Anda dan menempatkan poster di tempat yang dapat dilihat pasien saat melakukan terapi, semuanya dapat membantu menjual layanan tambahan tanpa terapis Anda harus “berjualan.”

Jika Anda menjual produk melalui keranjang belanja online, tambahkan fungsi yang secara otomatis menyarankan produk terkait kepada pembeli.

Baca juga: Inventory Forecasting: Fungsi, Jenis, Metode dan Cara Kerjanya

5. Mencari Cara agar Pelanggan Melakukan Repeat Order

Anda dapat memaksimalkan penjualan dan keuntungan tanpa peningkatan besar dalam anggaran pemasaran Anda dengan menggunakan email dan/atau pesan teks untuk tetap berhubungan dengan pelanggan yang sudah ada.

Meskipun mereka puas dengan pembelian mereka, jika Anda tidak tetap berhubungan, mereka mungkin melupakan Anda dan mencari sumber lain saat mereka menginginkan lebih banyak dari apa yang Anda jual.

Buatlah pelanggan tetap bertahan dengan bisnis Anda dengan mengirimkan pengingat untuk memesan ulang dan berita tentang produk baru.

Jika Anda menjual barang dagangan musiman, kirimkan catatan tentang produk baru serta penjualan dan diskon khusus.

6. Meningkatkan Efisiensi Operasional

Cara Anda “selalu melakukan sesuatu” belum tentu merupakan cara terbaik untuk melakukannya sekarang.

Dan, sebuah perubahan dapat memberikan keuntungan yang signifikan bagi Anda.

Misalnya, apa yang sebenarnya dicapai dalam rapat mingguan yang Anda adakan? Coba kurangi kegiatan tersebut, sehingga waktu Anda dan staf Anda dapat digunakan untuk mengerjakan tugas-tugas lain yang menghasilkan pendapatan.

Jika ada informasi yang perlu diketahui oleh semua staf dari Anda, kirimkan kepada mereka melalui email atau siapkan sistem berbagi dokumen berbasis cloud.

Kapan terakhir kali Anda mewawancarai vendor yang berbeda untuk mengetahui apakah Anda bisa mendapatkan harga atau persyaratan yang lebih baik untuk inventaris atau bahan baku yang Anda beli?

Atau meminta vendor Anda saat ini untuk mendapatkan harga yang lebih baik? Bagaimana dengan penyedia akun pedagang Anda?

Layanan telepon Anda? (Jika Anda masih menggunakan saluran telepon tradisional di area dengan kabel yang bagus atau layanan VOIP lainnya, Anda bisa saja membuang-buang jutaan rupiah per tahun).

Memotong biaya Anda pada pengeluaran berulang tanpa mengurangi kualitas akan memberikan keuntungan besar bagi Anda.

Bagaimana dengan sistem manajemen persediaan Anda? Apakah sudah otomatis? Atau apakah masih manual dan rentan terhadap kesalahan?

Meskipun menerapkan software manajemen persediaan dan pesanan dapat menjadi cukup mahal, jika Anda mendapatkan volume penjualan yang signifikan, biaya awal akan diimbangi dengan penghematan jangka panjang dalam hal waktu karyawan dan akurasi inventaris.

Bagaimana dengan semua laporan keuangan yang dibuat, dicetak, dan diserahkan oleh staf Anda kepada Anda… laporan yang sama yang kemudian diarsipkan oleh asisten administrasi Anda di lemari arsip?

Apakah Anda benar-benar membutuhkannya untuk dicetak dan diarsipkan, sehingga menghabiskan tinta/toner, kertas, dan ruang lemari arsip (dan juga ruang lantai)?

Bisakah mereka disimpan di cloud sebagai gantinya? Atau, dalam hal ini, apakah Anda benar-benar membutuhkan laporan-laporan tersebut?

Dan bagaimana dengan pesanan atau email yang mereka cetak dan simpan (di lemari arsip lain) “untuk berjaga-jaga?”

Sebagai solusi untuk membuat laporan keuangan dan proses akuntansi yang lebih baik, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi online Kledo secara gratis melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 3 kledo

Ini hanyalah beberapa cara yang bisa dilakukan oleh bisnis kecil untuk meningkatkan efisiensi.

Salah satu cara untuk menemukan ketidakefisienan: tuliskan apa yang Anda lakukan setiap hari, beserta alasan mengapa Anda melakukannya, waktu yang dibutuhkan, dan hasil dari tugas tersebut.

Jika Anda adalah seorang wirausaha yang memiliki karyawan, mintalah karyawan Anda untuk melakukan hal yang sama. Hilangkan aktivitas yang tidak diperlukan.

Cara lain: mintalah karyawan Anda untuk menyarankan cara-cara yang lebih baik dalam melakukan pekerjaan yang mereka lakukan.

Baca juga: Cara Menghitung Keuntungan Bisnis dengan Analisis Profitabilitas

7. Buatlah Karyawan Anda Senang

Proses perekrutan dan pelatihan karyawan baru membutuhkan waktu dan biaya.

Hindari biaya tersebut dengan melakukan apa yang Anda bisa untuk mempertahankan karyawan yang sudah ada.

Dalam jangka panjang, memiliki karyawan yang terlibat dan berpengetahuan luas akan meningkatkan keuntungan Anda.

Anda tidak harus memberikan kenaikan gaji yang besar. Meskipun Anda harus menjaga agar gaji tetap kompetitif, perubahan kecil seperti mesin kopi di tempat kerja, jam kerja yang fleksibel, diskon, atau bonus untuk melakukan penjualan akan membantu karyawan Anda merasa dihargai.

Jika mereka merasa dihargai dan dihargai atas pekerjaan mereka, mereka akan cenderung bertahan.

8. Tawarkan Kontrak Perawatan

Kontrak perawatan dan garansi dapat menambah suntikan keuntungan baru ke dalam bisnis Anda.

Setelah seseorang membeli sebuah produk, mereka ingin tahu bahwa produk tersebut akan berfungsi.

Anda bisa mengurangi kekhawatiran mereka dengan menawarkan kontrak pemeliharaan atau garansi.

Selain mendatangkan pendapatan tambahan untuk perusahaan Anda, ini juga akan membantu menciptakan hubungan yang berkelanjutan dengan setiap klien yang masuk ke bisnis Anda.

Sebelum Anda meluncurkan program kontrak perawatan, hitunglah dengan cermat angka-angkanya untuk memastikan bahwa Anda mengenakan biaya yang cukup untuk kontrak tersebut sehingga memberikan layanan atau penggantian kepada pelanggan kontrak pemeliharaan tidak akan membuat Anda merugi.

Baca juga: 22 Cara Meningkatkan Keuntungan dalam Bisnis, Berani Coba?

9. Lakukan Ekspansi ke Area Baru

memaksimalkan keuntungan 2

Sebuah kota kecil mungkin hanya membutuhkan satu kafe. Jika bisnis kecil Anda telah mencapai kejenuhan pasar di daerah Anda, pertimbangkan untuk berekspansi ke sektor baru.

Sebelum Anda memutuskan untuk membuka cabang, Anda perlu melakukan riset terlebih dahulu. Berapa banyak bisnis serupa yang sudah ada di daerah tersebut?

Bagaimana kepadatan penduduknya? Apakah biaya overhead akan serupa dengan etalase Anda saat ini?

Jika Anda belum siap untuk membuka toko di kota baru, pertimbangkan untuk membuat etalase online untuk menjual barang dagangan Anda.

10. Bicaralah dengan Karyawan dan Pelanggan Anda

Karyawan Anda adalah garis depan dan penghubung dengan pelanggan Anda.

Mereka memiliki wawasan pribadi tentang apa yang diinginkan pelanggan Anda dan inefisiensi saat ini dalam bisnis Anda. Mintalah mereka untuk berbagi wawasan ini!

Mereka mungkin dapat memberikan saran untuk produk baru, perubahan produk, atau cara-cara untuk merampingkan proses operasi.

Pastikan Anda secara pribadi berinteraksi dengan pelanggan juga. Kerjakan mesin kasir, jawab telepon pelanggan yang masuk, kirimkan survei kepada pelanggan.

Ajukan pertanyaan untuk mengetahui apakah mereka puas dengan produk dan layanan perusahaan, dan pastikan Anda meminta pelanggan untuk memberi tahu Anda apa yang dapat Anda lakukan secara berbeda dan apa yang ingin mereka beli dari Anda yang sekarang tidak Anda jual.

Jawaban mereka akan membantu Anda menemukan cara untuk terus meningkatkan bisnis dan memaksimalkan keuntungan Anda.

Baca juga: Persentase Keuntungan dan Kerugian: Contoh dan Cara Hitung di Excel

Kesimpulan

Itulah beberapa cara yang bisa Anda lakukan sebagai wirausaha untuk memaksimalkan keuntungan tanpa menaikan harga yang malah membuat pelanggan Anda kabur ke pesaing.

Pastikan juga Anda mencatat setiap transaksi yang terjadi dalam bisnis Anda dengan menggunakan sistem pembukuan modern seperti menggunakan software akuntansi online Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud buatan Indonesia yang memiliki fitur terlengkap dengan harga yang paling terjangkau dan cocok untuk semua jenis dan skala bisnis di Indonesia.

Tertarik? Anda bisa mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

1 + 14 =