Persentase Keuntungan dan Kerugian: Contoh dan Cara Hitung di Excel

persentase keuntungan

Sebagai pemilik bisnis, penting bagi Anda untuk memahami cara menghitung persentase keuntungan maupun kerugian bisnis Anda. Namun, sama pentingnya untuk memahami apa arti sebenarnya dari hasil tersebut.

Sebagai pemilik bisnis, salah satu hal terpenting yang dapat Anda lakukan adalah memperhatikan metrik bisnis. Salah satu metrik terpenting adalah margin keuntungan.

Baik Anda menjalankan operasi satu orang, atau mempekerjakan ratusan orang, mengetahui cara menghitung dan memahami persentase keuntungan dan kerugian akan sangat membantu dalam mengembangkan bisnis Anda, apa pun tahap bisnis Anda .

Kami akan menjelaskan apa itu persentase keuntungan dan kerugian, rumusnya, dan cara hitungnya secara manual maupun melalui excel.

Pengertian Persentase Keuntungan dan Kerugian

persentase keuntungan

Sebelum Anda mulai menghitung persentase keuntungan dan kerugian, ada baiknya untuk memahami keuntungan dan kerugian itu sendiri.

Secara sederhana, laba adalah jumlah uang yang diperoleh perusahaan setelah dikurangi uang yang dikeluarkan untuk menjalankan bisnis. Keuntungan Anda adalah apa yang tersisa setelah mengambil pendapatan dan kemudian mengurangi semua pengeluaran Anda untuk jangka waktu tertentu.

Sedangkan kerugian adalah keadaan dimana pengeluaran perusahaan lebih besar dibandingkan dengan pemasukan yang diperoleh.

Istilah persentase keuntungan dan kerugian mengacu pada jumlah untung atau rugi yang telah terjadi dalam bentuk persentase. Persentase keuntungan digunakan untuk menyatakan keuntungan yang dihasilkan sebagai persentase, sedangkan persentase kerugian digunakan untuk menyatakan kerugian yang dihasilkan sebagai persentase.

Penting untuk diketahui bahwa menggunakan persentase adalah salah satu cara untuk membandingkan dua data. Setiap hari, kita dihadapkan pada berbagai situasi di mana kita harus menghitung atau membandingkan sesuatu dalam persen.

Oleh karena itu untuk menghitung untung atau rugi suatu barang, seseorang harus melakukannya dalam persentase. 

Baca juga: Tips Melakukan Pembukuan Toko Online Beserta Contohnya

Komponen dalam Persentase Keuntungan dan Kerugian

Kita perlu membiasakan diri dengan beberapa istilah yang umum digunakan dalam penjualan/pembelian komoditas sebelum kita menghitung presentase untung dan rugi.

Ada 3 komponen dalam perhitungan persentase laba rugi yaitu:

  • Harga Beli: Harga pokok suatu barang adalah harga pembeliannya. Misalnya, jika Neil membayar Rp. 20.000 untuk payung, ini adalah harga biaya payung.
  • Harga Jual: Harga jual suatu barang mengacu pada harga jual suatu barang. Misalnya, jika Neil menjual payung yang sama seharga Rp. 25.000, harga jual payung itu adalah Rp.25.000.
  • Keuntungan: Ketika harga jual melebihi harga pokok dalam suatu transaksi, Anda telah memperoleh keuntungan. Berdasarkan contoh di atas, Neil mendapat untung Rp. 5.000. 

Keuntungan = Harga Jual – Harga Beli

Karena harga beli payung adalah Rp. 20.000 dan harga jualnya adalah Rp. 25.000 pada contoh di atas, keuntungan yang diperolehnya dapat dihitung dengan menggunakan rumus: Laba = Harga jual – Harga pokok. Alhasil, Neil mendapat untung Rp. 5.000

Sedangkan rugi terjadi ketika harga beli lebih tinggi dari harga jual dalam suatu transaksi. Misalnya, jika sebuah tas berharga Rp. 200.000 dan dijual seharga Rp. 17.000, maka akan rugi Rp.30.000 pada transaksi ini. Adapun rumus untuk menghitung kerugian adalah: 

Rugi = Harga Beli – Harga Jual 

Dalam contoh yang sama, harga Biaya tas adalah Rp. 20.000 dan harga jualnya adalah Rp. 17.000, maka kerugian dapat ditentukan dengan menggunakan rumus sebagai beriku: Rugi = Harga beli – Harga jual.

Sehingga akan diperoleh nilai kerugian = 200.000 – 170.000 = 30.000

Baca juga: Rumus Laba Bersih Untuk Menghitung Laba Bersih dan Cara Hitungnya

Rumus Persentase Keuntungan dan Kerugian

Ikuti langkah-langkah untuk mempelajari cara menghitung persentase untung dan rugi:

  • Perhatikan harga jual dan harga beli produk terlebih dahulu.
  • Hitung untung dan rugi menggunakan rumus- Laba = Harga jual – harga beli dan Rugi = Harga beli – harga jual
  • Masukkan Laba dan Rugi yang diperoleh dalam rumus persentase untung dan rugi.

Persentase Keuntungan = (Keuntungan: Harga Beli) x 100

Persentase Kerugian = (Kerugian : Harga Beli) x 100

Baca juga: Ini Panduan Cara Menghitung Laba Bersih di Excel

Cara Menghitung Persentase Laba Kotor

Agar lebih bisa memahami cara menghitung persentase laba kotor, berikut contoh perhitungannya yang bisa Anda pelajari:

Perusahaan A menjual produk perawatan rambut. Penrusahaan engakui pendapatan menggunakan prinsip pengakuan pendapatan dan saat ini menunjukkan pendapatan sebesar Rp. 50.000.000. Harga pokok barang yang dijualnya adalah Rp. 29.000.000. Perhitungan pertama yang akan Anda lakukan adalah menentukan laba kotor:

50.000.000 – 29.000.000 = 21.000.000 (laba kotor)

Selanjutnya, untuk menentukan persentase laba kotor, Anda akan membagi laba kotor dengan pendapatan:

21.000.000 : 29.000.000 = 0,72

Terakhir, Anda akan mengalikan laba kotor Anda dengan 100 untuk menentukan persentase margin laba kotor Anda:

0,72 x 100 = 72% (persentase laba kotor)

Artinya, Perusahaan A saat ini memiliki persentase laba kotor sebesar 72%.

Baca juga: Rumus Laba Kotor: Pembahasan Lengkap dan Cara Menghitungnya

Cara Menghitung Persentase Laba Bersih

Rumus untuk menghitung persentase laba bersih memerlukan lebih banyak langkah, karena Anda juga harus mengurangi biaya operasional dan lainnya serta harga pokok penjualan.

Ingat, Perusahaan A memiliki pendapatan sebesar Rp. 50.000.000, dengan harga pokok penjualan sebesar Rp. 29.000.000. Tetapi Perusahaan A juga memiliki biaya sebesar Rp. 6.000.000. Perhitungan pertama akan terlihat seperti ini:

50.000.000 – (29.000.000 + 6.000.000) = 15.000.000 (laba bersih)

Perhitungan selanjutnya adalah membagi laba bersih dengan total pendapatan:

15.000.000 : 29.000.000 = 0,52

Langkah terakhir adalah mengalikan laba bersih dengan 100 untuk menghitung margin laba bersih Anda:

0,52 x 100 = 52% (persentase laba bersih)

Cara Menghitung Persentase Kerugian

Agar lebih memahami bagaimana cara menghitung persentase kerugian, kami menyertakan contoh perhitungan di bawah ini!

Tuan B membeli mesin produksi barang seharga Rp. 150.000.000. Namun, ketika mesin datang, ternyata tidak sesuai dengan ukuran sehingga Tuan B harus membeli lagi mesin yang lain.

Namun, Tuan B sudah menjual mesin yang dibelinya dengan harga Rp. 140.000.000. Jadi berapa persentase kerugian yang ditanggung oleh Tuan B?

Harga beli = 150.000.000

Harga jual = 140.000.000

Kerugian = Harga Beli – Harga Jual

Kerugian = 150.000.000 – 140.000.000

Kerugian = 10.000.000

Kerugian yang ditanggung oleh Tuan B sebesar 10.000.000.

Persentase kerugian = Besar Rugi : Harga beli x 100%

% Rugi = 10.000.000 / 150.000.000 x 100%

%Rugi = 0, 067 x 100 %

%Rugi = 6,67%

Baca juga: Cara Membuat Laporan Laba Rugi Untuk Pemula Bisnis

Contoh Soal Persentase Keuntungan dan Kerugian Lainnya

Contoh 1

Dealer mobil bekas membeli sebuah kendaraan seharga Rp. 22.500.000. Kemudian mobil tersebut dijual seharga Rp. 27.000.000 seminggu kemudian. Hitung keuntungan penjualan mobil dan nyatakan sebagai persentase dari harga pembelian.

Jawaban:

  • Harga beli mobil = Rp. 22.500.000
  • Harga jual mobil = Rp. 27.000.000

Harga jual > Harga pokok, jadi:

Keuntungan = 27.000.000 – 22.500.000

Keuntungan = Rp. 4.500.000

% Keuntungan= (4.500.000 : 22.500.000) x 100% = 20%

Jadi, keuntungan yang diperoleh adalah 20%.

Contoh 2:

Sebuah agen berita membeli 120 majalah dengan harga masing-masing Rp. 12.000. Tentukan apakah agen koran mendapat untung atau rugi jika hanya 50 majalah yang dijual seharga Rp. 19.500 per satuannya. Sebagai bagian dari harga pokok, hitunglah persentase untung atau rugi.

Jawaban:

Jumlah majalah yang dibeli agen koran = 120

Jumlah majalah yang terjual = 50

Harga pokok satu majalah = Rp. 12.000

Harga jual satu majalah = Rp. 19.500

Jumlah yang Dibeli = 120 x Rp. 12.000

Harga Beli = Rp. 1.440.000

Harga jual = 50 x Rp. 19.500 = Rp. 975.00

Kerugian = 1.440.000 – 975.000 = 465.000

% kerugian = (465.000 : 1.440.000) x 100% = 32,3%

Jadi, kerugian yang terjadi sebesar 32,3%.

Baca juga: Mengetahui Komponen Laba Rugi dalam Laporan Keuangan Bisnis

Cara Menghitung Rumus Persentase Keuntungan dan Kerugian di Excel

Selain perhitungan manual, menghitung persentase laba rugi juga bisa dilakukan di excel. Bagaimana caranya? Simak ulasan di bawah ini!

Metode 1: Rumus Persentase Untung dan Rugi dari Harga Beli dan Harga Jual

Dalam metode ini, kita akan menggunakan pengurangan rumus matematika untuk sekadar mendapatkan hasil untung atau rugi dan kemudian menggunakan pemformatan persentase dari pita Format Angka.

Pertama, klik pada sel E5 dan ketik rumus berikut.
=D5-C5

Lalu, tekan tombol ENTER .

persentase keuntungan


Sekarang, kita akan menggunakan Isi Otomatis untuk mengisi sisa kolom yang belum terisi. Jadi, klik kanan tombol mouse dan seret ke bawah.

persentase keuntungan 3

Alhasil, Anda akan mendapat jumlah untung atau rugi. Dimana, nilai positif menunjukkan Untung dan nilai negatif menunjukkan Rugi .
Sekarang, klik pada sel F5 dan ketik rumus berikut.
=E5/C5

persentase keuntungan 2


Lalu, tekan tombol ENTER .


Terakhir, klik kanan tombol mouse dan seret ke bawah untuk mengisi kolom lainnya. Di sini, kami menghitung jumlah untung atau rugi dengan mengurangkan Harga Beli dari Harga Jual.

Kemudian, kami membagi jumlah Laba atau Rugi dengan Harga Beli. Sekarang, kita bisa mengalikannya dengan seratus untuk mendapatkan persentasenya.

Tapi, Excel memiliki fitur bawaan untuk melakukannya secara otomatis.
Sekarang, pilih rentang dari F5 hingga F9. Setelah itu, buka tab Home dan klik tanda persentase ( %) seperti yang ditunjukkan gambar berikut.

rumur 4

Akhirnya, hasilnya otomatis dan terlihat seperti gambar berikut.

hasil 1

Baca juga: IRR Adalah: Pengertian, Fungsi, Rumus, dan Cara Hitungnya di Excel

Metode 2: Rumus Persentase Untung dan Rugi di Excel

Kami akan menghitung Untung dan Rugi sesuai dengan rumus matematika. Sekarang, klik pada sel F5 dan ketik rumus berikut.
=(D5-C5)/C5

Rumus Persentase Untung dan Rugi secara matematis


Disini kita kurangi Harga Beli dari Harga Jual terlebih dahulu kemudian dibagi dengan Harga Beli untuk menghitung persentase untung atau rugi. Lalu, tekan tombol ENTER .

metode 2


Setelah itu, seret ke bawah ke IsiOtomatis .

isi otomatis

Sekarang, buka tab Home dan pilih persentase seperti yang ditunjukkan pada gambar.

Metode otomatis

Selesai. Di sini, nilai positif menunjukkan Untung dan nilai negatif menunjukkan Rugi.

Baca juga: Mengenal Rumus Payback Period dan Cara Hitungnya di Excel

Metode 3: Rumus Persentase Untung dan Rugi dengan Format Bersyarat

Kita bisa menggunakan Conditional Formatting juga untuk menghitung Persentase Untung dan Rugi di Excel. Mari kami tunjukkan bagaimana cara kerjanya.

Pertama-tama, kita akan mengikuti semua prosedur yang ditunjukkan dalam metode 1. Setelah selesai, hasilnya akan terlihat seperti ini.

metode 3

Sekarang, kita akan memilih rentang E5 hingga E9 .

Format bersyarat Formula Persentase Laba Rugi

Sekarang, buka tab Home, lalu Klik Conditional Formatting dan pilih New Rule seperti gambar berikut.

persentase excel
persentase excel 1


Setelah itu akan muncul kotak dialog baru seperti ini. Dari kotak dialog, kita akan memilih Format only cells that contain kemudian pada Edit the Rule Description kita akan memilih less than. Sekarang, kita akan memberi nilai 0 karena ingin nilai negatif diformat yang menunjukkan kerugian.

kotak dialog


Setelah itu, klik opsi Format dan kotak dialog lain akan muncul. Dari kotak itu, kita akan memilih Fill di tab header dan pilih warna yang kita inginkan lalu klik OK lalu klik lagi OK di New Formatting Rule kotak dialog

Akhirnya, hasil akhir akan terlihat seperti gambar berikut.

formula laba rugi

Di sini, Excel telah memformat sel yang berisi nilai negatif yang menunjukkan kerugian.

Baca juga: Cara Membuat Laporan Keuangan Excel dan Contohnya

Metode 4: Rumus Persentase Untung dan Rugi beserta Fungsi IF

Dalam metode ini, kita akan melihat, bagaimana kita dapat menggunakan fungsi IF dalam rumus persentase untung dan rugi.

Pertama, klik pada sel E5 dan ketik rumus berikut. =IF(D5=C5,"No profit,No loss",IF(D5<C5,"Loss",IF(D5>C5,"Profit")))

Rumus Persentase Untung dan Rugi dengan Fungsi IF


Di sini, kami menggunakan Excel dengan fungsi IF untuk menghasilkan hasil Tidak ada untung ketika Harga Beli sama dengan Harga Jua , Untung ketika Harga Beli lebih kecil dari Harga Jual, dan Rugi ketika Harga Biaya lebih besar dari Harga Jual. Lalu, tekan ENTER.

Rumus If 2

Setelah itu, cukup seret ke bawah menggunakan tombol klik kanan di mouse untuk Isi Otomatis sisa kolom.

Rumus Persentase Untung dan Rugi dengan Fungsi IF

Setelah itu, kita cukup mengikuti metode 1. Hasilnya, kumpulan data kita pada akhirnya akan terlihat seperti gambar berikut.

rumus-if-4

Baca juga: Proses Akuntansi Anda Masih Menggunakan Excel? Pahami Risikonya!

Kesimpulan

Banner 1 kledo

Nah, itulah panduan mengenai cara menghitung persentase keuntungan dan kerugian secara manual maupun lewat excel. Sebenarnya, perhitungan persentas untung dan rugi bisa dihitung lebih mudah dengan menggunakan software akuntansi dari Kledo.

Kledo merupakan software berbasis cloud yang dilengkapi dengan berbagai fitur mulai dari otomatisasi 30 jenis laporan keuangan, perpajakan, software inventory, aplikasi invoice, dan masih banyak lagi.

Mulai dari 140 ribu saja, Anda sudah bisa menikmatai layanan dengan fitur terlengkap dari Kledo. Jadi, tunggu apalagi? Yuk, cobain free trial Kledo selama 14 hari melalui tautan ini.

Annisa Herawati

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

11 − nine =