Pengertian Reverse Logistic, Cara Kerja, Jenis, dan Strateginya

reverse logistic banner

Pernah mendengar tentang reverse logistic dalam proses manajemen persediaan atau supply chain management?

Pelajari semua yang perlu Anda ketahui tentanf reverse logistic, termasuk jenis logistik, proses yang terlibat, langkah-langkah, manfaat, tantangan, dan cara menggunakan reverse logistic untuk menciptakan nilai bagi bisnis Anda.

Selain itu, dapatkan saran tentang apa yang diperlukan untuk menjadi sukses dalam reverse logistic dan mengurangi biaya yang timbul akibat produk yang dikembalikan.

Apa yang Dimaksud dengan Reverse Logistics?

Reverse logistic adalah jenis manajemen rantai pasokan yang memindahkan barang dari pelanggan kembali ke penjual atau produsen.

Setelah pelanggan menerima produk, proses seperti pengembalian atau daur ulang memerlukan reverse logistic.

Reverse logistic dimulai dari konsumen akhir, bergerak mundur melalui rantai pasokan ke distributor atau dari distributor ke produsen.

Reverse logistic juga dapat mencakup proses di mana konsumen akhir bertanggung jawab atas pembuangan akhir produk, termasuk daur ulang, perbaikan, atau penjualan kembali.

Banner 2 kledo

Kapan reverse logistic digunakan?

Organisasi menggunakan reverse logistics ketika barang berpindah dari tempat tujuan kembali melalui rantai pasokan ke penjual dan berpotensi kembali ke pemasok.

Tujuannya adalah untuk mendapatkan kembali nilai dari produk atau membuangnya.

Di seluruh dunia, pengembalian barang bernilai hampir satu triliun dolar per tahun dan telah menjadi semakin umum seiring dengan pertumbuhan e-commerce.

Tujuan dari reverse logistic adalah untuk mendapatkan kembali nilai dan memastikan pelanggan tetap.

Kurang dari 10% pembelian di dalam toko dikembalikan, dibandingkan dengan setidaknya 30% barang yang dipesan secara online.

Perusahaan yang cerdas menggunakan reverse logistics untuk membangun loyalitas pelanggan dan bisnis yang berulang serta meminimalkan kerugian yang terkait dengan pengembalian barang.

Baca juga: Analisis ROI: Pengertian, Manfaat, dan Cara Melakukannya

Perbedaan reverse logistic dengan logistik rradisional

Aliran produk tradisional dimulai dari pemasok dan berlanjut ke pabrik atau distributor. Dari sana, barang dikirim ke pengecer dan pelanggan.

Manajemen reverse logistic dimulai dari konsumen dan, bergerak ke arah yang berlawanan, mengembalikan produk ke titik mana pun di sepanjang rantai pasokan.

Rantai pasokan yang dirancang dengan baik akan responsif terhadap perubahan dan dapat menangani beberapa persyaratan reverse logistic.

Proses balik ini dapat mengembalikan produk satu langkah ke belakang dalam rantai atau ke pemasok asli.

Mereka bahkan dapat mengirim produk yang dikembalikan kembali ke saluran penjualan reguler atau saluran diskon (seperti likuidator)

Cara Kerja Reverse Logistic

Reverse logistic memindahkan barang dari titik akhir tradisional rantai pasokan setidaknya satu langkah ke belakang.

Proses ini dapat melibatkan berbagai rencana dan kontrol. Beberapa perusahaan lebih memilih untuk mengalihdayakan pekerjaan ini.

Proses reverse logistic

Proses reverse logistic melibatkan pengelolaan pengembalian dan pembelian barang dan bahan yang berlebih.

Proses ini juga bertanggung jawab untuk menangani penyewaan atau perbaikan. reverse logistic bervariasi di berbagai industri, dan terdapat insentif ekonomi yang berbeda untuk meningkatkan manajemen reverse logistic.

Misalnya, dalam industri minuman, proses reverse logistic menggunakan wadah keran kosong.

Perusahaan produksi minuman ingin mendapatkan kembali nilai dari kontainer mereka dengan menggunakannya kembali. Hal ini membutuhkan perencanaan transportasi, pengelolaan muatan pengiriman dan pembersihan kontainer.

Dalam industri konstruksi, reverse logistic memindahkan dan mendaur ulang material yang sudah tidak terpakai ke lokasi baru.

Karena industri konstruksi mengadopsi praktik yang lebih berkelanjutan untuk mengurangi limbah, ada peluang untuk penghematan biaya dengan menggunakan reverse logistic.

Dalam industri makanan, reverse logistics bertanggung jawab untuk mengembalikan bahan kemasan dan palet.

Perusahaan juga harus berurusan dengan pengiriman makanan yang ditolak. Penolakan dapat menciptakan tantangan logistik karena penundaan yang menyebabkan pembusukan makanan dan kekhawatiran akan gangguan.

Asosiasi reverse logistic sedang mengembangkan kode secure, quick, reliable, login (SQRL) pada kemasan untuk memberikan informasi produk yang terperinci dan mengatasi tantangan logistik ini.

Baca juga: Mengenal Apa Itu Three Way Matching dalam Akuntansi

5 Langkah Reverse Logistic yang Baik

reverse logistic 3

Proses pengembalian

Proses pengembalian dimulai ketika konsumen memberi sinyal bahwa mereka ingin mengembalikan produk.

Langkah ini harus mencakup otorisasi pengembalian dan mengidentifikasi kondisi produk. Proses ini juga melibatkan penjadwalan pengiriman pengembalian, menyetujui pengembalian dana, dan mengganti barang yang rusak.

Menangani pengembalian

Setelah produk yang dikembalikan tiba di lokasi Anda atau pusat pemrosesan terpusat, periksa dan tentukan kategori pengembaliannya. (Catatan: Jika Anda telah mengoptimalkan reverse logistic, Anda harus mengetahui ke mana produk harus dikirim sebelum produk tiba).

Urutkan produk ke dalam opsi disposisi: perbaiki, jual kembali sebagai barang baru, jual kembali sebagai retur, daur ulang, skrap, atau perbaikan.

Menjaga proses pengembalian tetap bergerak

Kurangi limbah harian Anda dengan mengirimkan barang yang dapat diperbaiki ke departemen perbaikan.

Perbaikan

Setelah meninjau barang/peralatan yang dikembalikan dan menentukan apakah barang tersebut dapat diperbaiki, pindahkan ke area perbaikan. Jika tidak memungkinkan, jual suku cadang yang dapat dijual.

Mendaur ulang

Suku cadang atau produk apa pun yang tidak dapat Anda perbaiki, gunakan kembali, atau jual kembali harus dikirim ke area daur ulang.

Baca juga: Procurement: Pengertian, Tahapan, Jenis, dan Tips Mengelolanya

Jenis Reverse Logistic

Berbagai jenis reverse logistic juga dikenal sebagai komponen reverse logistic.

Komponen ini berfokus pada manajemen pengembalian serta kebijakan dan prosedur pengembalian atau return policies and procedures (RPP) dan menangani masalah produksi ulang, pengemasan, barang yang tidak terjual, dan pengiriman.

Jenis reverse logistic lainnya mencakup penyewaan, perbaikan, dan penghentian produk.

Komponen reverse logistic:

Manajemen pengembalian

Proses ini berhubungan dengan pengembalian produk dari pelanggan atau menghindari pengembalian produk. Kegiatan ini harus cepat, terkendali, terlihat, dan mudah.

Pelanggan menilai perusahaan berdasarkan arus pengembalian dan kebijakan pengembalian kembali.

Pengembalian kembali adalah pengembalian barang untuk kedua kalinya. Sering kali, pengembalian ini memicu kebijakan pengembalian yang diperpanjang, seperti menawarkan kredit toko.

Misalnya, pelanggan membeli produk yang dikembalikan dengan izin, membawanya pulang dan menemukan produk tersebut rusak.

Kebijakan toko biasanya tidak akan menerima pengembalian tersebut, tetapi memungkinkan adanya kredit toko untuk produk yang rusak.

Pengembalian barang juga dapat terjadi ketika vendor menolak pengembalian dan mengembalikannya kepada pembeli tanpa pengembalian uang. Skenario ini dapat terjadi pada barang yang dibuat khusus.

Kebijakan dan prosedur pengembalian atau return policies and procedures (RPP)

Kebijakan tentang pengembalian yang dibagikan perusahaan kepada pelanggan adalah RPP-nya. Kebijakan ini harus terlihat dan konsisten. Karyawan juga harus mematuhinya.

Produksi ulang atau perbaikan

Jenis lain dari manajemen reverse logistic termasuk remanufaktur, perbaikan dan rekondisi. Kegiatan ini memperbaiki, membangun kembali, dan mengerjakan ulang produk.

Perusahaan memulihkan suku cadang atau bahan yang dapat dipertukarkan dan dapat digunakan kembali dari produk lain, yang juga dikenal sebagai kanibalisasi suku cadang.

Rekondisi melibatkan pembongkaran, pembersihan, dan pemasangan kembali produk.

Baca juga: Mengenal Berbagai Jenis Persediaan dalam Banyak Bisnis

Manajemen pengemasan

Jenis reverse logistic ini berfokus pada penggunaan kembali bahan kemasan untuk mengurangi limbah dan pembuangannya.

Barang yang tidak terjual

Reverse logistic untuk barang yang tidak terjual menangani pengembalian barang dari pengecer ke produsen atau distributor.

Jenis pengembalian ini dapat disebabkan oleh penjualan yang buruk, keusangan inventaris, atau penolakan pengiriman.

Akhir masa pakai atau End-of-life (EOL)

Ketika sebuah produk sudah EOL, produk tersebut tidak lagi berguna atau tidak berfungsi. Produk tersebut mungkin tidak lagi memenuhi kebutuhan pelanggan atau digantikan oleh versi yang lebih baru dan lebih baik.

Produsen sering kali mendaur ulang atau membuang produk yang sudah habis masa pakainya. Barang-barang ini dapat menimbulkan tantangan lingkungan bagi produsen dan negara.

Kegagalan pengiriman

Jika terjadi kegagalan pengiriman, kuris mengembalikan produk ke pusat penyortiran. Dari sana, pusat penyortiran mengembalikan produk ke tempat asalnya.

Meskipun jarang terjadi, beberapa pusat penyortiran mungkin memiliki staf yang tersedia untuk mengidentifikasi mengapa pengiriman gagal, memperbaiki masalah, dan mengirim ulang.

Rental dan leasing

Ketika sebuah peralatan sampai pada akhir masa sewa atau kontrak penyewaannya, perusahaan yang memiliki produk tersebut dapat memasarkan kembali, mendaur ulang, atau menyebarkannya kembali.

Perbaikan dan pemeliharaan

Dalam beberapa perjanjian produk, pelanggan dan perusahaan memelihara peralatan atau memperbaikinya jika timbul masalah.

Dalam beberapa kasus, perusahaan menjual produk yang dikembalikan yang rusak kepada konsumen lain setelah diperbaiki.

Baca juga: 13 Rekomendasi Software Manajemen Persediaan Terbaik untuk Bisnis

Apa Saja Lima R dari Reverse Logistics?

Lima R dalam reverse logistics adalah returns, reselling, repairs, repackaging dan recycling atau dalam bahasa Indonesia menjadi pengembalian, penjualan kembali, perbaikan, pengemasan ulang, dan daur ulang.

Perusahaan menerapkan metrik untuk setiap opsi ini untuk melacak peningkatan dan kesuksesan. Bisnis Anda mungkin ingin melihat lebih dekat pada Lima R untuk merampingkan proses reverse logistic dan mengurangi kerugian di sana.

reverse logistic

Contoh Reverse Logistic

Secara global, perusahaan mengubah cara mereka menangani limbah, dan rantai pasokan adalah bagian besar dari inisiatif tersebut.

Contoh-contoh reverse logistic ini berfokus pada pengembalian, penukaran, dan daur ulang.

Orang lebih cenderung membeli produk dari suatu perusahaan jika mereka merasa pengembaliannya mudah dan mereka bahkan lebih cenderung menjadi pelanggan tetap jika mereka memiliki pengalaman pengembalian yang baik.

Misalnya, Home Depot menawarkan bantuan reverse logistic untuk pembelian online melalui situs webnya. Pada tahun 2020, penjualan online perusahaan mewakili hampir 15% dari total penjualan.

Ketika pelanggan mengembalikan barang, mereka memiliki pilihan: mengirim produk kembali dengan mencetak label pengiriman, atau mengantarkannya ke toko.

Barang-barang ini kemudian dikirim ke pusat reverse logistic Home Depot yang menangani produk yang rusak dan salah kirim.

Levi Strauss menggunakan reverse logistic untuk meningkatkan keberlanjutan dalam tekstil.

Bisnis ini menggunakan kembali jeans atau memulihkan dan memproses ulang serat menjadi bahan baku untuk membuat jeans baru. Dengan bermitra dengan perusahaan lain untuk melakukan repurposing,

Levi Strauss dapat memproduksi jeans daur ulang dengan harga yang lebih tinggi.

Kohl’s, peritel besar dengan lebih dari 1.000 toko fisik, adalah contoh lain dari rantai pasokan terbalik yang sedang beraksi.

Kohl’s bermitra dengan Amazon untuk menerima, menyaring, dan mengirim kembali pengembalian Amazon dalam satu pengiriman.

Pelanggan yang lebih suka mengembalikan produk secara langsung mendapatkan keuntungan dari hubungan ini dan Kohl’s mendapatkan pelanggan yang biasanya tidak mengunjungi tokonya.

Kohl’s juga menyediakan beberapa produk Amazon dan dapat dengan mudah mengembalikannya jika tidak laku.

Beberapa merek besar juga beralih ke reverse logistic untuk mengatasi limbah. Proctor & Gamble, PepsiCo, dan Unilever beralih ke kemasan yang dapat digunakan kembali yang dapat dikembalikan oleh konsumen.

Perusahaan-perusahaan tersebut akan membersihkan dan menggunakan kembali kemasan tersebut. Transportasi dan logistik berkembang untuk perusahaan-perusahaan ini dan akan mengambil kemasan ketika mereka mengirimkan produk.

Beberapa perusahaan, seperti GE Healthcare dan Cisco, berspesialisasi dalam memperbarui, memperbaiki, dan memproduksi ulang barang yang rusak atau kedaluwarsa untuk konsumen.

Cisco memproduksi ulang barang-barang seperti telepon, router dan sakelar. GE Healthcare memproduksi ulang perangkat pencitraan dan mesin ultrasound.

Microsoft memiliki inisiatif global yang besar untuk menangani masa pakai akhir perangkat, baterai, dan kemasan. Kemasan produk Microsoft 100% dapat didaur ulang, dan memiliki program untuk memperbaiki dan menggunakan kembali komputer pribadi.

Baca juga: Valuasi Persediaan: Pengertian, Metode, dan Contoh Penghitungannya

Pentingnya Reverse Logistic untuk Bisnis Anda

reverse logistic 4

Reverse logistic penting karena mempertahankan aliran barang yang efisien. Proses ini mengurangi biaya, menciptakan nilai, mengurangi risiko, dan menyelesaikan siklus hidup produk.

Riset Gartner mengatakan bahwa sekitar 70% bisnis berencana untuk berinvestasi dalam “ekonomi sirkular“.

Ekonomi sirkular ini mengikuti logistik tradisional dan kemudian berlanjut melalui apa yang disebut Gartner sebagai rantai pasokan loop tertutup.

Dengan praktik ini, perusahaan berpartisipasi dalam sistem yang berfokus pada ekonomi berkelanjutan.

Perusahaan menemukan kegunaan baru untuk produk yang dibuang dengan pemulihan, perbaikan, dan daur ulang. Bahan-bahan yang biasanya dianggap sebagai limbah menjadi bernilai kembali.

Ekonomi sirkular juga memastikan kepatuhan karena banyak negara melembagakan kebijakan yang mewajibkan “produsen” untuk mengembangkan praktik yang lebih berkelanjutan.

Pedoman ini menguraikan subsidi untuk pencegahan limbah, penelitian dan pengembangan, serta daur ulang.

Kebijakan lain membatasi tempat pembuangan sampah, mewajibkan program pengumpulan dan daur ulang, dan menghukum praktik limbah tertentu.

Bagaimana reverse logistic menciptakan nilai?

Reverse logistic menciptakan nilai dengan mengubah sampah menjadi penjualan dan membangun kepercayaan pelanggan.

Bisnis menjual kembali, menggunakan kembali, dan mendaur ulang produk yang dikembalikan. Selain itu, reverse logistics yang efektif dapat menekan biaya penyimpanan dan distribusi.

Riset Gartner menemukan bahwa kurang dari setengah barang yang dikembalikan dijual kembali dengan harga penuh.

Ada manfaatnya menemukan opsi disposisi terbaik untuk barang yang dikembalikan. Misalnya, bisnis ritel seperti B-Stock menjual kembali barang yang dikembalikan. B-Stock menjual 70 juta barang yang dikembalikan atau kelebihan barang pada tahun 2019.

Perusahaan membeli barang yang dikembalikan dengan persentase dari harga aslinya dan kemudian menjualnya kembali dengan harga diskon kepada konsumen.

Menggunakan reverse logistic untuk meningkatkan efisiensi rantai pasokan tradisional menguntungkan semua orang.

Beberapa bisnis memisahkan logistik maju dan logistik mundur, dan yang lainnya menggabungkannya. Keberhasilan relatif dalam menggabungkan keduanya bergantung pada pengalaman perusahaan, nilai produk, dan volume pengembalian.

Apa pun itu, mereka menggunakan praktik untuk memaksimalkan rasio profitabilitas dengan aktivitas rantai pasokan mereka. Baca tips ahli ini tentang cara memaksimalkan keuntungan dalam bisnis.

Reverse logistic yang dioptimalkan juga menghasilkan visibilitas rantai pasokan yang lebih baik, yang menghasilkan manfaat seperti:

  • Pengurangan biaya
  • Kepuasan pelanggan yang lebih besar
  • Retensi pelanggan yang lebih baik
  • Layanan yang lebih cepat dan lebih baik
  • Pengurangan kerugian
  • Sentimen merek yang lebih baik
  • Pengurangan limbah dan keberlanjutan yang lebih besar

Baca juga: Akuntansi Persediaan: Pengertian, Jenis Valuasi, dan Manfaatnya

Tantangan Reverse Logistic

Tantangan dari reverse logistics adalah alirannya harus dua arah. Manajer perlu menyiapkan infrastruktur yang tepat agar efektif.

Hal ini sering kali membutuhkan software yang dapat mengotomatiskan dan melacak setiap langkah reverse logistic.

Selain itu, setelah infrastruktur tersebut tersedia, manajemen perlu terus memantau dan mengevaluasi proses reverse logistic organisasi untuk memastikan efisiensi.

Perusahaan harus melacak logistik masuk dan keluar untuk mendapatkan gambaran lengkap. Logistik masuk mengelola penerimaan bahan baku atau barang dari pemasok ke produsen.

Logistik keluar adalah proses yang mengirimkan barang jadi ke pengguna akhir. Baik logistik masuk maupun keluar diukur dari perspektif produsen, sedangkan reverse logistic dapat menjadi bagian dari titik mana pun dalam rantai pasokan.

7 Strategi untuk Mengoptimalkan Reverse Logistic

reverse logistic 5

Untuk mengoptimalkan reverse logistics, perusahaan membutuhkan strategi kohesif yang memperhitungkan kecepatan, efisiensi, dan biaya.

Saat mengambil tindakan, pertimbangkan kebijakan, mitra, data, kapasitas, logistik, dan transportasi.

Tujuh cara strategis untuk mengoptimalkan reverse logistics adalah:

1. Mengevaluasi kebijakan dan perjanjian yang relevan

Tinjau dan revisi prosedur yang terkait dengan pengembalian dan perbaikan perusahaan Anda.

Kebijakan-kebijakan ini harus jelas dan mempertimbangkan akar penyebab pengembalian dan perbaikan. Cara perusahaan menangani pengembalian dan perbaikan dapat menjadi pembeda yang kompetitif.

2. Berkolaborasi dengan pemasok

Kolaborasi yang erat dengan pemasok dapat membantu memastikan pengalaman yang lancar dan terintegrasi bagi pelanggan, bukan pengalaman yang terputus-putus dan sulit untuk dinavigasi.

Baca juga: Tahapan dan Prosedur Audit Persediaan yang Harus Anda Ketahui

3. Gunakan data untuk mengoptimalkan proses

Dengan mengumpulkan data tentang pengembalian produk, Anda dapat memahami mengapa pelanggan mengembalikan produk.

Kemudian, Anda dapat melakukan penyesuaian dalam penjualan, desain produk, dan meneruskan proses logistik yang sesuai.

4. Melacak kemajuan atau kemunduran produk

Menghubungkan bahan mentah dengan barang jadi dan pesanan pelanggan memungkinkan Anda melacak bahan jika Anda perlu memproses penarikan kembali – alih-alih mengeluarkannya untuk seluruh lini, Anda dapat menemukan masalah dan secara selektif mengeluarkan penarikan kembali.

5. Pusat pengembalian terpusat

Dengan pusat pengembalian terpusat, Anda dapat menyortir produk dengan lebih baik dan mengidentifikasi langkah terbaik selanjutnya untuk setiap produk.

Dengan pusat pengembalian, bisnis dapat lebih efisien menentukan cara terbaik untuk mendapatkan kembali nilai produk.

Jika perusahaan Anda tidak memiliki sumber daya untuk memiliki pusat pengembalian yang terpisah, pertimbangkan untuk mendedikasikan sebagian gudang atau pabrik Anda untuk pengembalian.

6. Periksa logistik dan transportasi

Tinjau proses logistik dan transportasi maju dan mundur secara teratur. Tentukan apakah memungkinkan untuk mengintegrasikan beberapa proses dan transit ini.

Misalnya, jika pengemudi pengiriman Anda dapat mengambil palet kosong saat mereka menurunkan palet penuh, Anda dapat menghemat perjalanan, waktu, dan uang.

7. Mengotomatiskan

Gunakan perangkat lunak logistik berbasis cloud untuk membantu merampingkan operasi.

Misalnya, sistem software dapat melacak pemulihan aset, mengelola perbaikan, dan menyediakan analisis intelijen bisnis.

Baca juga: Pengertian Laporan Persediaan Barang, Cara Membuat, dan Jenisnya

Bagaimana Reverse Logistic Berdampak pada Manajemen Rantai Pasok?

Reverse logistic memberikan peluang penting lainnya untuk optimalisasi rantai pasokan.

Manajemen rantai pasokan memperhitungkan arus balik dan arus maju barang, dan lonjakan pengembalian barang dapat meningkatkan biaya rantai pasokan, sehingga merugikan profitabilitas.

Memantau reverse logistic dalam rantai pasokan Anda

Perusahaan memantau reverse logistic dalam rantai pasokan untuk menemukan cara yang lebih baik dalam memproses dan membuang produk.

Ada sejumlah besar informasi yang tersedia tentang cara barang bergerak bolak-balik melalui rantai pasokan. Detail ini dapat membantu perusahaan memenuhi tujuan pengiriman mereka.

Beberapa organisasi memiliki tujuan sederhana yaitu pengiriman tepat waktu; organisasi lainnya memiliki tujuan yang disebut “pesanan yang sempurna”.

Untuk setiap pesanan, tujuannya adalah untuk mendapatkan nilai sempurna dalam hal tempat, waktu, kondisi, paket, jumlah, dokumentasi, pelanggan, dan faktur.

Satu-satunya cara untuk mencapai pesanan yang sempurna adalah dengan memantau data, mengembangkan target metrik, dan meningkatkan proses berdasarkan hasil Anda.

Reverse logistic dapat memainkan peran sentral dalam memberikan pesanan yang sempurna.

5 Metrik Rantai Pasokan Utama untuk Dipantau dan Dikonfirmasi

Ada lima metrik rantai pasokan utama yang berfokus pada reverse logistic yang akan membantu meningkatkan pemulihan aset.

Analisis rantai pasokan dapat membantu manajemen membuat keputusan berbasis data di semua langkah rantai pasokan.

Metrik rantai pasokan utama meliputi:

Volume

Volume produk yang dikembalikan dan kemudian dijual kembali, digunakan kembali, dan didaur ulang merupakan metrik utama yang digunakan untuk melacak reverse logistic.

Perusahaan harus menggunakan pengukuran ini untuk mengidentifikasi peluang atau masalah yang terlewatkan dan menentukan di mana perbaikan proses dapat membuat perbedaan.

Persen dari biaya

Bandingkan biaya yang dikaitkan dengan penjualan kembali, perbaikan, penggunaan kembali, dan daur ulang dengan total biaya rantai pasokan.

Tentukan perbedaan harga dari aktivitas-aktivitas ini dibandingkan dengan biaya pengembalian. Pastikan untuk menghitung persentase biaya yang dipulihkan per item.

Kondisi produk yang dikembalikan

Beberapa produk kembali dalam kondisi sempurna untuk dijual kembali, dan perusahaan dapat mengubahnya untuk dijual kembali dengan nilai penuh.

Barang-barang lain mungkin perlu diperbaiki sebelum perusahaan dapat menjualnya kembali. Dalam skenario tersebut, perusahaan harus mempertimbangkan saluran penjualan lain untuk produk tersebut.

Sebagai contoh, perusahaan dapat menjual barang elektronik yang diperbaharui melalui saluran penjualan lain. Tentukan biaya bahan dan pengerjaan untuk menentukan nilai penuh.

Tinjau persentase barang yang dikirim ke setiap saluran penjualan dan apakah perusahaan mendapatkan cukup uang.

Nilai finansial

Setiap bagian dari rantai pasokan memiliki nilai ekonomi. Memahami kepentingan finansial yang dimiliki perusahaan Anda di setiap langkah dapat menghasilkan proses dan efisiensi yang lebih baik.

Kesalahan

Setiap langkah dalam rantai pasokan juga memiliki potensi kesalahan, seperti pengiriman yang tidak diterima atau bahan yang cacat.

Tinjau biaya kesalahan dan seberapa sering kesalahan tersebut terjadi untuk mengidentifikasi peluang perbaikan.

Analisis rantai pasokan harus ada di seluruh rantai nilai, mulai dari pengadaan bahan hingga distribusi dan pengiriman.

Metrik yang berguna dapat meningkatkan pendapatan, margin yang lebih baik, dan modal yang terkendali. Rantai pasokan semakin beralih ke digital, sehingga pengumpulan data menjadi lebih mudah.

Baca juga: Jurnal Penyesuaian Persediaan Barang Dagang: Komponen dan Contohnya

Kesimpulan

Masa depan reverse logistic adalah tentang meminimalkan gangguan dari pengembalian barang.

Terutama di e-commerce, dan semakin banyak di industri ritel, volume pengembalian barang semakin meningkat.

Perusahaan dapat menggunakan reverse logistics untuk mengintegrasikan semua bagian dari proses pengembalian barang.

Salah satu cara untuk mengintegrasikan pengembalian adalah dengan menghubungkan data produk dengan bagaimana staf perlu menanganinya.

Mendokumentasikan apa yang terjadi pada produk yang dikembalikan-apakah barang tersebut akan dijual kembali, diperbaiki, atau digunakan kembali untuk barang mentah-rantai pasokan dapat mendukung integrasi ini.

Masa depan reverse logistic melibatkan software terintegrasi yang membantu membuat keputusan terbaik dan juga dapat memberikan laporan yang berharga.

Salah satu software yang dapat membantu Anda adalah dengan menggunakan software akuntansi online yang memiliki fitur terlengkap dan mudah digunakan seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud buatan Indonesia yang sudah digunakan oleh lebih dari 45 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Tertarik? Buat proses pembukuan dan manajemen persediaan lebih praktis dengan menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

13 + 3 =