Customer Segment: Pengertian, Jenis, dan Tahapan Melakukannya

customer segment banner

Untuk meningkatkan skala bisnis secara efisien dan efektif, perusahaan dalam tahap ekspansi perlu memfokuskan upaya mereka pada bagian tertentu dari pelanggan yang paling mirip dengan pelanggan terbaik mereka saat ini, bukan pada lingkup yang luas dari pelanggan potensial. Dan melakukan customer segment adalah caranya.

Namun bagaimana cara melakukan customer segment atau segmentasi pelanggan?

Pada artikel kali ini kami akan membahas apa itu customer segment lengkap beserta jenis dan tahapan melakukan segmentasi pelanggan yang efektif untuk Anda.

Apa yang Dimaksud dengan Customer Segment dan Mengapa ini Penting?

Juga dikenal sebagai segmentasi pasar, customer segment adalah pembagian pelanggan potensial di pasar tertentu ke dalam kelompok-kelompok terpisah.

Pembagian tersebut didasarkan pada pelanggan yang memiliki kesamaan:

  • Kebutuhan (yaitu, sehingga satu produk dapat memuaskan mereka)
  • Karakteristik pembelian (yaitu, tanggapan terhadap pesan, saluran pemasaran, dan saluran penjualan, sehingga satu pendekatan masuk ke pasar dapat digunakan untuk menjual kepada mereka secara kompetitif dan ekonomis)

Ada tiga pendekatan utama untuk segmentasi pasar:

  • Segmentasi apriori, pendekatan yang paling sederhana, menggunakan skema klasifikasi berdasarkan karakteristik yang tersedia untuk umum-seperti industri dan ukuran perusahaan-untuk menciptakan kelompok pelanggan yang berbeda dalam suatu pasar. Namun, segmentasi pasar apriori mungkin tidak selalu valid karena perusahaan dalam industri yang sama dan dengan ukuran yang sama mungkin memiliki kebutuhan yang sangat berbeda.
  • Segmentasi berbasis kebutuhan didasarkan pada faktor pendorong (kebutuhan) yang berbeda dan tervalidasi yang diungkapkan pelanggan untuk produk atau layanan tertentu yang ditawarkan. Kebutuhan ditemukan dan diverifikasi melalui riset pasar primer, dan segmen dibatasi berdasarkan kebutuhan yang berbeda tersebut, bukan berdasarkan karakteristik seperti industri atau ukuran perusahaan.
  • Segmentasi berbasis nilai membedakan pelanggan berdasarkan nilai ekonomi mereka, mengelompokkan pelanggan dengan tingkat nilai yang sama ke dalam segmen individu yang dapat ditargetkan secara jelas.

Panduan ini akan berfokus pada pendekatan berbasis nilai, yang memungkinkan perusahaan dalam tahap ekspansi untuk secara jelas mendefinisikan dan menargetkan prospek terbaik mereka (berdasarkan pengetahuannya saat ini tentang pasar) dan memenuhi sebagian besar kebutuhan mereka untuk segmentasi dalam tahap ekspansi-tanpa menghabiskan waktu dan sumber daya dari proses penelitian segmentasi tradisional yang bersifat deskriptif.

Baca juga: Pengertian Good Manufacturing Process (GMP) Beserta Regulasi dan Komponenya

Banner 3 kledo

Bagaimana Cara Menetapkan Hipotesis dan Variabel Segmentasi?

Meskipun sebagian besar perusahaan memiliki pengetahuan pasar yang cukup untuk memprediksi atau mengantisipasi segmen pelanggan mana yang paling menguntungkan, para pemimpin bisnis tersebut juga tahu bahwa meningkatkan skala bisnis tidak dapat dilakukan hanya dengan menebak-nebak atau naluri.

Itulah sebabnya, dalam proses customer segment seperti yang dijelaskan dalam panduan ini, sangat penting untuk mengembangkan hipotesis dan variabel segmen pelanggan, dan kemudian memvalidasinya dengan proses penelitian ilmiah yang dikembangkan dengan baik.

Hal ini terutama berlaku dalam skema segmentasi berbasis kebutuhan dan berbasis nilai, di mana tidak mungkin untuk menggunakan proses customer segment tanpa terlebih dahulu menetapkan hipotesis yang jelas yang akan menjadi dasar penelitian Anda.

Pada akhirnya, hipotesis harus dibentuk di sekitar karakteristik atau faktor pelanggan yang memungkinkan Anda untuk secara jelas memisahkan pelanggan Anda saat ini ke dalam segmen berbasis kebutuhan atau berbasis nilai yang berbeda.

Meskipun hipotesis Anda tidak perlu berupa pernyataan matematika atau statistik yang rumit, hipotesis harus jelas dan cukup logis agar dapat diuji dan berguna.

Sebagai contoh, hipotesis yang umum terlihat seperti ini:

  • Pelanggan dengan pendapatan 10 juta cenderung berada di segmen A
  • Pelanggan dengan pendapatan kurang dari 10 juta akan berada di segmen yang berbeda dari pelanggan dengan pendapatan lebih dari 10 juta
  • Pelanggan dengan pendapatan lebih dari 10 juta cenderung memiliki nilai yang lebih tinggi (atau merupakan bagian dari segmen dengan nilai yang lebih tinggi)

Dengan menggunakan contoh tersebut, variabel segmentasi dapat didefinisikan sebagai ukuran objektif, faktor, atau karakteristik yang membantu Anda membedakan segmen, baik berdasarkan kebutuhan atau nilai.

Dalam skenario di atas, variabel-variabel tersebut berfokus pada informasi keuangan, tetapi bisa juga berkaitan dengan reputasi pelanggan, kehadiran online, atau model bisnis, tergantung pada apa yang paling relevan dengan segmen tersebut.

Mengembangkan variabel dan hipotesis penting untuk berbagai alasan, tetapi tujuan utamanya adalah untuk menyediakan kerangka kerja untuk proses penelitian customer segment.

Setelah Anda menetapkan hipotesis yang jelas dan variabel yang perlu Anda uji, Anda dapat mulai menjalankan proses rumit yang akan membantu Anda mengidentifikasi segmen pelanggan terbaik saat ini.

Baca juga: Tips Mengelola Tim Keuangan dan Akuntansi dalam Bisnis

Jenis Customer Segment

customer segment 1

Seperti kebanyakan inisiatif bisnis, tujuan dan hasil riset customer segment kemungkinan akan bergantung pada tahap perusahaan Anda, kondisi pasar, dan berbagai variabel lainnya.

Namun, ada beberapa skema yang relatif standar yang sesuai-atau paling tidak tumpang tindih-dengan sebagian besar inisiatif segmentasi berbasis kebutuhan atau berbasis nilai.

Sebagai contoh, berikut adalah enam skema segmentasi standar yang dapat diterapkan pada riset customer segment Anda:

  • Basis / jangkauan geografis
  • Industri / sub-industri / industri yang dilayani / pelanggan yang dilayani
  • Kelas produk / penggunaan produk
  • Ukuran organisasi (diukur dari pendapatan, jumlah karyawan, dll.)
  • Model pengiriman produk / format produk atau kemasan / teknologi khusus / metodologi proses
  • Penggunaan / kebutuhan khusus

Penting untuk dicatat bahwa meskipun suatu pasar dibagi ke dalam salah satu skema di atas, hal itu masih belum merupakan segmentasi pasar yang valid kecuali jika hal itu menghasilkan perbedaan yang berarti dalam nilai dan kebutuhan pelanggan, proposisi nilai perusahaan, atau strategi masuk ke pasar yang terkait dengan masing-masing skema.

Dalam kasus seperti itu, ini hanyalah pengorganisasian pasar yang nyaman yang tidak memiliki nilai strategis atau operasional.

Baca juga: Customer Churn: Penyebab, Analisis dan Cara Menguranginya

Manfaat Customer Segment

Pada tahap ekspansi, menjalankan strategi pemasaran tanpa pengetahuan tentang bagaimana target pasar Anda tersegmentasi mirip dengan menembakkan tembakan ke target yang berjarak 100 meter – dengan mata tertutup. Kemungkinan untuk mencapai target adalah masalah keberuntungan lebih dari apa pun.

Tanpa pemahaman yang mendalam tentang bagaimana pelanggan terbaik perusahaan saat ini tersegmentasi, bisnis sering kali tidak memiliki fokus pasar yang diperlukan untuk mengalokasikan dan menggunakan sumber daya manusia dan sumber daya modal yang berharga secara efisien.

Selain itu, kurangnya fokus segmen pelanggan terbaik saat ini dapat menyebabkan strategi masuk ke pasar dan pengembangan produk yang tersebar yang menghambat kemampuan perusahaan untuk sepenuhnya terlibat dengan segmen targetnya.

Bersama-sama, semua faktor tersebut pada akhirnya dapat menghambat pertumbuhan perusahaan.

Namun, jika segmentasi pelanggan terbaik saat ini dilakukan dengan benar, manfaat bisnisnya sangat banyak.

Sebagai contoh, latihan customer segment terbaik saat ini dapat secara nyata berdampak pada hasil operasi Anda dengan:

Meningkatkan visibilitas produk Anda

Memiliki gambaran yang jelas tentang siapa yang ingin membeli produk Anda dan apa yang mereka butuhkan akan membantu Anda membedakan perusahaan Anda sebagai solusi terbaik untuk kebutuhan masing-masing.

Hasilnya adalah peningkatan kepuasan dan kinerja yang lebih baik terhadap pesaing.

Manfaatnya juga melampaui penawaran produk inti Anda, karena setiap wawasan tentang pelanggan terbaik akan memungkinkan organisasi Anda untuk menawarkan dukungan pelanggan yang lebih baik, layanan profesional, dan penawaran lain yang membentuk keseluruhan pengalaman produk mereka.

Memfokuskan pesan pemasaran Anda

Sejalan dengan peningkatan produk, melakukan proyek customer segment dapat membantu Anda mengembangkan pesan pemasaran yang lebih terfokus yang disesuaikan dengan setiap segmen terbaik Anda, sehingga menghasilkan minat masuk yang lebih tinggi terhadap produk Anda.

Memungkinkan tim penjualan untuk mengejar peluang persentase yang lebih tinggi

Dengan menghabiskan lebih sedikit waktu untuk peluang yang kurang menguntungkan dan lebih banyak waktu untuk segmen yang paling sukses, tim penjualan Anda akan dapat meningkatkan tingkat kemenangannya, menjangkau lebih banyak wilayah, dan pada akhirnya meningkatkan pendapatan.

Mendapatkan pendapatan yang lebih berkualitas

Tidak semua nilai pendapatan diciptakan sama. Penjualan ke segmen yang salah bisa jadi lebih mahal, dan mungkin memiliki tingkat churn yang lebih tinggi atau potensi penjualan ulang yang lebih rendah setelah pembelian awal dilakukan.

Menjauhi jenis pelanggan seperti ini dan berfokus pada pelanggan yang lebih baik akan meningkatkan margin Anda dan meningkatkan stabilitas basis pelanggan Anda.

Melakukan penelitian customer segment terbaik saat ini dapat memberikan banyak manfaat tambahan lainnya, tentu saja, tetapi panduan ini akan berfokus terutama pada bagaimana hal itu dapat berdampak pada empat hal yang disebutkan di atas.

Intinya adalah jika Anda dapat menjual lebih banyak produk kepada pelanggan yang paling menguntungkan, maka Anda akan dapat meningkatkan skala bisnis dengan lebih efisien dan memastikan bahwa semua yang Anda lakukan – mulai dari perolehan prospek hingga pengembangan produk baru – berkisar pada hal-hal yang tepat.

Baca juga: Customer Profiling: Pengertian, Strategi, dan Cara Membuatnya

5 Langkah dalam Melakukan Customer Segment

customer segment 2

Untuk membantu Anda mengidentifikasi segmen pelanggan terbaik saat ini, kami telah membagi prosesnya menjadi lima langkah yang jelas, mulai dari menyiapkan proyek hingga melakukan analisis data pelanggan, melaksanakan pengumpulan data, melakukan analisis dan penentuan prioritas segmen pelanggan, dan memasukkan hasilnya ke dalam strategi organisasi Anda.

Meskipun menyadari bahwa kemampuan untuk mengidentifikasi segmen pelanggan terbaik saat ini dapat membantu bisnis Anda adalah hal yang penting, namun hal tersebut tidak akan berarti jika Anda tidak menindaklanjutinya, atau jika Anda terlibat dalam aktivitas segmentasi yang lebih mengganggu daripada membantu.

Agar efektif, Anda perlu menjalankan proses customer segment terbaik saat ini yang didorong oleh serangkaian tujuan dan hasil yang jelas, serta didukung oleh semua pemangku kepentingan perusahaan yang relevan. Panduan ini akan membantu Anda menyelesaikan tugas-tugas tersebut.

Langkah 1: Menyiapkan proyek segmentasi pelanggan Anda

Seperti halnya proyek apa pun, persiapan sangatlah penting. Tanpa persiapan, Anda tidak akan memiliki fokus dan arah yang benar, yang pada akhirnya bisa membuat Anda keluar jalur. Jadi, mari kita pastikan bebek Anda sudah siap.

Untuk menentukan segmen pelanggan terbaik Anda saat ini, mulailah dengan mendefinisikan proyek dan merencanakannya dengan tepat. Untuk melakukan hal itu, pertama-tama Anda harus memiliki pemahaman yang jelas tentangnya:

Tujuan

Tujuan bisnis utama yang akan dicapai atau dikontribusikan oleh proyek tersebut. Idealnya, tujuan-tujuan ini akan tumpang tindih atau selaras dengan tujuan strategis perusahaan Anda.

Stakeholder

Staf senior dari berbagai departemen dan tim (misalnya, manajemen produk, pemasaran, penjualan, dukungan pelanggan, layanan profesional, operasi, dll.) yang tujuannya akan secara langsung dipengaruhi oleh hasil proyek, dan karenanya akan diinvestasikan dalam keberhasilan proyek.

Cakupan

Parameter proyek, yang dapat dibangun di sekitar inputnya (misalnya, persentase akun pelanggan yang akan dianalisis atau jumlah hipotesis segmentasi yang akan diuji) atau outputnya (misalnya, jumlah maksimum segmen yang akan diidentifikasi atau jumlah maksimum segmen atau persentase segmen yang akan dianalisis).

Contoh lain dari parameter ruang lingkup termasuk jumlah sumber daya dan/atau waktu yang dihabiskan untuk keseluruhan proyek atau setiap tahapannya.

Mendapatkan dukungan dari tim eksekutif

Untuk memberikan dampak yang nyata, proses melakukan segmentasi pelanggan harus dimasukkan ke dalam go to market strategy perusahaan Anda.

Hal ini dikarenakan, dalam banyak kasus, memilih segmen teratas sebenarnya dapat memulai eksekusi strategi masuk ke pasar di seluruh perusahaan.

Namun, Anda hanya akan mencapai tingkat dampak tersebut jika tim eksekutif perusahaan Anda adalah pemangku kepentingan sejati dalam proyek tersebut.

Cara untuk mendapatkan dukungan mereka adalah dengan membuat mereka memahami hal tersebut:

  • Memilih dan fokus pada suatu segmen adalah keharusan strategis.
  • Melakukan latihan segmentasi pelanggan terbaik saat ini – yang berbeda dari jenis analisis segmentasi lainnya – adalah cara terbaik untuk memenuhi keharusan tersebut.
  • Metodologi yang digunakan, serta input dan output yang direncanakan dari proyek tersebut, haruslah tepat.

Untuk memastikan dukungan tim eksekutif di seluruh area ini, penting untuk secara aktif mengartikulasikan manfaat dari segmentasi pelanggan terbaik saat ini.

Bersikaplah sangat transparan tentang metodologi dan langkah-langkah proses yang terlibat dalam proyek sehingga para pemangku kepentingan Anda selalu mengetahui setiap perubahan dalam proses yang mungkin membuat mereka mempertimbangkan kembali komitmen mereka terhadap keseluruhan proyek.

Mendefinisikan kualitas atau nilai pelanggan

Tujuan dari analisis Anda adalah untuk mengidentifikasi karakteristik umum yang mendefinisikan pelanggan yang baik.

Untuk melakukannya dengan baik, Anda perlu mendefinisikan secara jelas dan objektif apa yang dimaksud dengan baik dengan mengembangkan skor kualitas yang dapat Anda gunakan untuk memberi peringkat secara objektif pada basis pelanggan Anda.

Dalam pengertian yang paling sederhana, nilai pelanggan adalah total nilai sekarang bersih dari keuntungan kumulatif yang dihasilkan oleh pelanggan selama masa hidup mereka.

Tentu saja, Anda tidak akan memiliki data tentang perilaku masa depan data Anda saat ini, jadi Anda harus membuat asumsi tertentu tentang masa depan, dan mengisi data yang hilang dengan rata-rata berdasarkan data yang Anda miliki. Secara praktis, sangat sulit untuk menghitung atau bahkan memperkirakan hal ini, terutama dengan demografi perusahaan muda yang berkembang pesat.

Kerumitan lainnya adalah hampir tidak mungkin untuk secara tepat mengidentifikasi semua biaya yang tidak dapat diabaikan yang terkait dengan pelanggan selama masa pakainya, terutama untuk perusahaan Software as a service (SaaS) seperti software akuntansi Kledo yang biaya layanannya berasal dari perpaduan antara biaya hosting, bandwidth, dukungan pelanggan, dan manajemen akun.

Anda tidak boleh berharap skor tersebut mencakup semua faktor ini sepenuhnya atau menjadi ukuran yang tepat dari nilai/biaya/keuntungan.

Namun demikian, skor kualitas akan memenuhi tujuan Anda selama skor tersebut menangkap cukup banyak perbedaan antara apa yang dianggap oleh organisasi Anda sebagai pelanggan yang buruk, rata-rata, dan hebat, dan memungkinkan Anda untuk menentukan peringkat pelanggan berdasarkan pengukuran tersebut.

Baca juga: Customer Profitability Analysis (CPA): Pengertian, Rumus, dan Manfaatnya

Langkah 2: Menganalisis data pelanggan

Pada bagian panduan segmentasi pelanggan ini, kami akan membahas semua yang Anda perlukan untuk mengembangkan kriteria penelitian yang efektif dan mengelola proses pengumpulan data dengan baik.

Langkah selanjutnya dalam proses segmentasi pelanggan terbaik saat ini adalah mengembangkan formula atau serangkaian kriteria untuk mengukur daya tarik atau nilai setiap pelanggan dalam basis pelanggan Anda.

Formula ini ditentukan oleh manfaat ekonomi aktual atau keuntungan/kerugian bersih yang dihasilkan pelanggan selama masa hidupnya.

Formula ini menciptakan ukuran objektif yang secara konsisten dan objektif dapat digunakan untuk membandingkan pelanggan di segmen yang berbeda.

Mengidentifikasi hipotesis segmentasi: Apa saja karakteristik yang membuat sebuah perusahaan menjadi pelanggan yang baik?

Setelah daftar akun Anda diurutkan secara objektif, mulailah mengidentifikasi hipotesis untuk karakteristik yang dapat diamati yang dapat memprediksi kualitasnya.

Hipotesis harus mewakili hubungan yang diusulkan antara karakteristik pelanggan dan kebaikan pelanggan, yang diukur dengan skor kualitas. Jika perusahaan yang Anda analisis memiliki lebih banyak karakteristik tertentu, maka perusahaan tersebut akan memiliki skor kualitas yang lebih tinggi.

Untuk menghasilkan daftar awal hipotesis segmentasi tersebut, Anda perlu menganalisis:

Struktur pasar

Analisis tersebut meninjau pelaku pasar utama untuk mengidentifikasi pembeli, penjual, penyedia, dan penerima manfaat dalam rantai nilai perusahaan.

Periksa untuk melihat apakah ada pasar yang berbeda atau kasus penggunaan yang lazim di pasar.

Penyelarasan peserta di sepanjang lini produk, kasus penggunaan, format pengemasan, atau penawaran khusus dapat menunjukkan pembagian yang serupa dari basis pelanggan perusahaan Anda di sepanjang jalur yang sama.

Informasi pasar yang ada di dalam perusahaan

Wawancarai staf yang berhubungan langsung dengan pelanggan (penjualan, pemasaran, dan dukungan pelanggan) untuk memahami hal-hal berikut ini:

  • Apa saja nilai jual utama yang membuat pelanggan tertarik?
  • Mengapa pelanggan umumnya membatalkan?
  • Kepada siapa pemasaran kita ditujukan dan mengapa?

Jika jawaban mereka dapat dirangkai sebagai karakteristik yang dapat diamati dari sebuah perusahaan, maka jawaban tersebut dapat digunakan sebagai hipotesis segmentasi.

  • Pakar pasar dan publikasi mereka: Bagaimana mereka melakukan segmentasi pasar? Bagaimana mereka mendefinisikan pasar Anda dan pesaing Anda?
  • Informasi kompetitif: Tinjau situs web pesaing untuk mengetahui pesan pemasaran, promosi, konten penjualan, dan fitur produk mereka. Siapa yang mereka targetkan? Apakah mereka menyegmentasikan konten situs web, pesan, dan lini produk mereka? Jika ya, mengapa?
  • Industri yang serupa secara struktural: Tinjau industri dengan karakteristik organisasi yang mirip dengan pasar Anda. Dengan melakukan hal tersebut, Anda dapat memberikan petunjuk yang mengungkapkan karakteristik struktural khusus yang menentukan segmentasinya.
  • Skema segmentasi standar dan apriori: Pertimbangkan ukuran pelanggan, industri pelanggan, geografi pelanggan, dll.

Tujuan akhir dari penelitian dan pengumpulan data Anda adalah untuk menentukan apa yang membuat pelanggan yang baik untuk perusahaan atau produk Anda.

Pada tahap ini, tidak ada ide segmentasi yang terlalu mengada-ada, selama ada alasan ekonomi atau logis mengapa ide tersebut bisa menjadi kenyataan dan merupakan prediksi yang berarti yang dapat divalidasi.

Anda ingin menangkap setiap sudut yang dapat membantu Anda menyegmentasikan basis pelanggan Anda.

Saat melakukan wawancara di dalam perusahaan, Anda harus berbicara dengan anggota tim yang berbeda dari pemasaran, pengembangan produk, dan penjualan.

Setiap fungsi dalam organisasi harus memiliki gagasan tentang siapa yang mereka rancang untuk pesan pemasaran, taktik penjualan, atau fitur produk mereka, dan mengapa target tersebut akan menjadi pelanggan yang menarik.

Di banyak perusahaan tahap awal, ide-ide ini mungkin berbeda secara substansial dari satu orang ke orang lain dan dari satu fungsi ke fungsi lain.

Kumpulkan setiap sudut pandang mereka dan ajukan banyak pertanyaan lanjutan untuk mengungkap hipotesis yang mungkin mereka miliki tentang segmentasi pelanggan.

Baca juga: Customer Lifetime Value (CLV): Pengertian dan Cara Meningkatkannya

Langkah 3: Pengumpulan data

Langkah selanjutnya adalah membuat daftar lengkap cara-cara untuk menggunakan karakteristik pelanggan yang telah Anda identifikasi untuk mengelompokkan basis pelanggan Anda saat ini berdasarkan daya tariknya.

Hal ini dilakukan dengan menggunakan masukan dan rekomendasi yang diberikan oleh staf perusahaan, ahli, dan pelanggan, serta penelitian tentang pesaing.

Penting untuk menjadi selengkap mungkin karena faktor pembeda yang efektif dapat melampaui skema umum seperti industri perusahaan, ukuran perusahaan, atau wilayah geografis

Langkah 4: Analisis dan penentuan prioritas

Bagian dalam panduan segmentasi pelanggan ini akan membantu Anda melakukan analisis data yang diperlukan untuk mengevaluasi dan memprioritaskan segmen pelanggan terbaik Anda.

Langkah selanjutnya dalam proses customer segment adalah menganalisis dan memvalidasi hipotesis segmentasi yang telah Anda identifikasi.

Analisis ini akan membutuhkan data yang signifikan tentang basis pelanggan Anda saat ini, sehingga Anda perlu mengembangkan rencana pengumpulan data dan proses penelitian.

Setelah data yang diperlukan terkumpul, Anda dapat menganalisis dan memvalidasi setiap hipotesis, membantu mengidentifikasi apakah ide segmentasi benar atau salah.

Setelah itu, penting juga untuk menganalisis hubungan antara hipotesis yang telah divalidasi. Sintesis dari skema segmentasi ini adalah segmentasi keseluruhan pelanggan terbaik yang menggabungkan setiap hipotesis segmentasi yang telah divalidasi.

Hal ini menghasilkan segmen yang tidak hanya terbukti secara analitis menarik, tetapi juga intuitif dan dapat ditargetkan untuk tujuan pengembangan dan pelaksanaan strategi yang berfokus pada segmen tersebut.

Langkah 5: Menyajikan dan menggabungkan feedback

Hal terakhir yang bisa Anda lakukan untuk segmentasi pelanggan adalah menyajikan temuan Anda kepada pemangku kepentingan dan menerjemahkan data ke dalam tindakan.

Langkah ini adalah menerapkan pengukuran kualitas pelanggan yang dibahas pada langkah pertama ke kumpulan pelanggan agregat di setiap segmen yang diidentifikasi.

Dengan melakukan hal tersebut, Anda dapat memastikan bahwa segmen pelanggan dengan kualitas pelanggan terbaik secara keseluruhan telah teridentifikasi.

Anda kemudian siap untuk mempresentasikan temuan Anda kepada para pemangku kepentingan.

Baca juga: Customer Development: Pengertian, Tahapan, Contoh, dan Manfaatnya

Kesimpulan

Melakukan customer segment atau segmentasi pasar adalah hal penting bagi Anda yang ingin mengembangkan bisnis.

Meskipun panduan ini menyediakan proses langkah demi langkah untuk mengidentifikasi, memprioritaskan, dan menargetkan segmen pelanggan terbaik Anda saat ini, hanya dengan mengikutinya saja tidak menjamin kesuksesan.

Agar efektif, Anda harus mempersiapkan dan merencanakan berbagai tantangan dan rintangan yang mungkin muncul di setiap langkah, dan selalu pastikan untuk menyesuaikan proses Anda dengan informasi atau umpan balik baru yang dapat mengubah hasilnya.

Selain itu, Anda tidak dapat memaksakan proses ini pada bisnis Anda. Jika pemangku kepentingan utama yang akan berhubungan dari proses segmentasi pelanggan terbaik saat ini tidak sepenuhnya mendukung, maka output yang dihasilkan dari proses ini tidak akan ada artinya.

Namun, jika Anda mengelola proses segmentasi pelanggan terbaik saat ini dengan baik, dampaknya akan terasa pada setiap bagian organisasi Anda – penjualan, pemasaran, pengembangan produk, layanan pelanggan, dan sebagainya.

Bisnis Anda akan memiliki fokus pelanggan yang lebih kuat dan kejelasan pasar, yang memungkinkannya untuk berkembang dengan cara yang jauh lebih mudah diprediksi dan efisien.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

1 + 7 =