Pengertian Segment Margin, Rumus, Cara Hitung, dan Contohnya

segment margin banner

Segment margin adalah konsep penting dalam analisis keuangan yang menawarkan pandangan komprehensif mengenai efisiensi operasional dan profitabilitas perusahaan dengan berfokus pada masing-masing segmen bisnis.

Intinya, konsep ini bertindak sebagai mikroskop keuangan, memperbesar divisi, lini produk, atau sektor geografis tertentu untuk mengungkap kontribusi keuangan yang sebenarnya.

Hal ini diperoleh dari perhitungan yang mudah: mengurangkan biaya langsung dari pendapatan yang dihasilkan oleh segmen tertentu. Biaya langsung ini mencakup berbagai biaya, mulai dari biaya bahan baku dan biaya produksi hingga biaya tenaga kerja langsung.

Pengurangan ini menghasilkan angka yang mewakili laba kotor segmen, yang memungkinkan evaluasi terperinci atas kesehatan keuangannya.

Dengan memecah hasil keuangan ke dalam segmen-segmen yang berbeda, perusahaan dapat secara tepat menunjukkan aspek mana dari operasi mereka yang berkembang dan mana yang mungkin berkinerja buruk.

Pentingnya segment margin jauh melampaui analisis numerik. Hal ini memberdayakan para pengambil keputusan dengan kemampuan untuk mengalokasikan sumber daya secara strategis dan proaktif.

Pendekatan ini memungkinkan perusahaan untuk menyalurkan investasi ke segmen-segmen yang berpotensi tinggi, mendorong pertumbuhan dan inovasi.

Sebaliknya, misalkan suatu segmen menunjukkan margin yang rendah atau negatif. Dalam hal ini, hal tersebut menjadi tanda bahaya, yang menunjukkan perlunya pengawasan lebih dekat dan potensi restrukturisasi untuk mengoptimalkan efisiensi operasional dan meningkatkan hasil keuangan.

Secara praktis, segmen margin menyediakan roadmap bagi manajemen untuk membuat keputusan yang tepat. Sebagai contoh, perusahaan yang beroperasi di berbagai wilayah geografis dapat menggunakan segment margin untuk menilai area mana yang menghasilkan keuntungan tertinggi.

Hal ini dapat mengarah pada strategi pemasaran yang disesuaikan dan penawaran yang dilokalkan, dengan memanfaatkan preferensi unik dari basis pelanggan masing-masing wilayah.

Selain itu, pendekatan segmentasi dapat sangat menguntungkan bagi perusahaan yang terdiversifikasi dengan berbagai lini produk.

Dengan menganalisis margin mereka secara independen, perusahaan dapat mengidentifikasi margin yang paling menguntungkan dan margin yang mungkin memerlukan penyesuaian harga, proses produksi, atau upaya pemasaran.

Pada artikel kali ini kami akan cara menghitung segment margin dari berbagai jenisnya dan contoh kasusnya dalam proses bisnis.

Mengapa Penting Memahami Segment Margin?

Kunci untuk memahami segment margin adalah dengan menyadari bahwa ini hanya mempertimbangkan biaya yang dapat diatribusikan secara langsung ke segmen tersebut.

Ini berarti bahwa biaya overhead umum (seperti gaji perusahaan, sewa gedung, atau utilitas yang bermanfaat bagi seluruh perusahaan) biasanya tidak termasuk dalam perhitungan ini.

Sebaliknya, segment margin berfokus pada biaya variabel dan biaya tetap yang secara langsung terkait dengan produksi produk atau jasa segmen tersebut.

Segment margin adalah ukuran yang digunakan oleh perusahaan untuk menentukan profitabilitas segmen tertentu dalam operasi mereka. Pada perusahaan besar, operasi sering kali dibagi menjadi beberapa segmen berdasarkan produk, layanan, wilayah, atau kriteria lainnya.

Dengan menghitung segment margin, perusahaan dapat menentukan bagian mana dari operasi mereka yang paling menguntungkan dan paling tidak menguntungkan, dan membuat keputusan yang tepat mengenai alokasi sumber daya, strategi, dan area potensial untuk perbaikan atau ekspansi.

Baca juga: Raw Material Inventory: Penjelasan Lengkap untuk Bisnis Manufaktur

Banner 1 kledo

Rumus Untuk Menghitung Segment Margin

Segmen margin adalah jumlah laba bersih atau rugi bersih yang dihasilkan oleh suatu segmen bisnis.

Margin ini berguna untuk melacak margin ini untuk mempelajari segmen / divisi mana dari organisasi yang berkinerja lebih baik atau membutuhkan perhatian untuk mengubahnya menjadi menguntungkan.

Analisis ini juga membantu dalam menentukan di mana menginvestasikan dana tambahan dalam bisnis. Namun, pengukuran ini tidak terlalu berguna untuk organisasi yang lebih kecil karena tidak cukup besar untuk memiliki banyak segmen bisnis.

Perhitungan segment margin dimulai dengan margin kontribusi segmen. Margin kontribusi segmen (atau, sederhananya, margin kontribusi) adalah selisih antara pendapatan penjualan segmen dan biaya variabel segmen.

Namun di sini, karena kita membahas kontribusi segmen, kami secara khusus menyebutkan margin kontribusi segmen.

Segmen margin kontribusi = Pendapatan penjualan segmen – biaya variabel segmen

Setiap elemen yang digunakan dalam perhitungan harus dapat ditelusuri secara langsung ke segmen yang dievaluasi.

Perhitungan ini tidak memasukkan biaya umum/biaya yang tidak dapat dihindari dalam perhitungan karena biaya tersebut tidak dapat ditelusuri secara langsung ke satu segment.

Setelah segmen kontribusi dihitung, semua biaya tetap yang dapat ditelusuri dikurangkan dari segmen margin kontribusi.

Biaya tetap yang dapat ditelusuri adalah biaya tetap yang dapat diatribusikan secara langsung kepada segmen yang dievaluasi dan terjadi dalam segmen tersebut selama masa operasinya. Sebagai contoh, penyusutan, asuransi, dan gaji dapat ditelusuri ke segmen.

Biaya tetap yang dapat ditelusuri juga dikenal sebagai biaya yang dapat dikendalikan karena sifatnya dan sejauh mana manajer dapat mengendalikan biaya tersebut.

Alasan di balik penghilangan biaya bersama dalam perhitungan segment margin adalah karena keberadaannya mengurangi profitabilitas dan mempersulit penilaian profitabilitas.

Biaya umum adalah biaya bersama yang harus dibagi atau dialokasikan di antara unit-unit bisnis dalam organisasi yang lebih besar dengan menggunakan basis alokasi.

Biaya umum juga dikenal sebagai biaya yang tidak dapat dikendalikan karena sifat dan pengendaliannya oleh manajer segmen.

Biaya tetap yang dapat ditelusuri (atau biaya tetap yang dapat dikendalikan) adalah biaya-biaya yang dapat dikendalikan dan diputuskan oleh para manajer, tidak seperti biaya umum/biaya tidak dapat dikendalikan, yang merupakan alokasi biaya kantor pusat yang tidak dapat dinegosiasikan.

Segment margin berbeda untuk pelanggan, lini produk, dan kantor wilayah.

Segment margin = Segmen margin kontribusi – Semua biaya tetap yang dapat ditelusuri untuk segmen tersebut.

Ini memisahkan biaya yang relevan dari biaya yang tidak relevan ketika menganalisis lini produk.

Pertimbangkan hal ini, jika manajemen memutuskan apakah akan melanjutkan atau menghentikan suatu lini produk, perhitungan yang tepat untuk mengukur pendapatan dan biaya yang relevan untuk keputusan tersebut adalah dengan menggunakan jenis margin ini.

Perbedaan antara segment margin dan ukuran profitabilitas lainnya, seperti margin kontribusi, adalah bahwa margin ini membagi biaya tetap menjadi tiga kategori.

Pertimbangkan salah satu kategori biaya tetap yang relevan (biaya tetap yang dapat ditelusuri) ketika membuat keputusan tentang segmen yang bersangkutan; dua kategori biaya tetap lainnya tidak relevan.

Baca juga: Adjusted Present Value: Pengertian, Komponen dan Cara Hitungnya

Jenis Segment Margin dan Contoh Menghitungnya

segment margin 3

Seperti yang telah dibahas sebelumnya, egment margin dapat berupa unit bisnis tertentu, lini produk yang terpisah, dan pelanggan.

Laba margin segmen mungkin serupa dengan laba laporan keuangan. Namun, keduanya berbeda karena laporan keuangan disiapkan sesuai dengan persyaratan PSAK atau standar yang ditetapkan yang berlaku di Indonesia

1. Analisis profitabilitas produk

Analisis ini digunakan oleh manajer unit bisnis/lini produk untuk menentukan bagaimana profitabilitas setiap produk berkontribusi terhadap produktivitas dan profitabilitas organisasi secara keseluruhan.

Analisis profitabilitas produk membantu menentukan lini produk mana yang:

  • Paling menguntungkan
  • Merugi dan dipertimbangkan untuk dihentikan
  • Memerlukan evaluasi biaya/harga lebih lanjut
  • Membutuhkan dukungan melalui kampanye pemasaran dan promosi

Sebelum menambah atau menghapus lini produk, faktor kualitatif dan kuantitatif harus dipertimbangkan, dan evaluasi yang cermat adalah suatu keharusan.

Sebagai contoh, mari kita lihat tabel ini, yang menggabungkan tiga produk yang berbeda, yaitu Ace, Base, dan Case.

KeteranganNilai
Penjualan550.000.000
Dikurangi: biaya variabel(315.000.000)
Margin kontribusi235.000.000
Biaya variabel lainnya: 
Pemasaran112.000.000
R&D18.000.000
Margin lini produk105.000.000
Biaya tetap24.000.000
Pendapatan operasional81.000.000

Perusahaan ini terlihat menguntungkan dan merupakan investasi yang bagus jika kita melihat dari pandangan mata burung. Namun, itu bukanlah gambaran keseluruhannya.

Kita akan melihat perspektif yang berbeda jika analisis profitabilitas produk dijalankan.

KeteranganAceBaseCaseTotal
Penjualan350.000.000120.000.00080.000.000550.000.000
Dikurangi: biaya variabel(110.000.000)(125.000.000)(80.000.000)315.000.000
Margin kontribusi240.000.000(5.000.000)0235.000.000
Biaya variabel lain:    
Pemasaran(36.000.000)(30.000.000)(46.000000)(112.000.000)
R&D($6.000.000)(6.000.000)(6.000.000)(18.000.000)
Margin lini produk198.000.000(41.000.000)(52.000.000)105.000.000
Biaya tetap   (24.000.000)
Pendapatan operasional   81.000.000

Setelah analisis, kita dapat menyimpulkan bahwa hanya Ace yang merupakan produk yang menguntungkan bagi organisasi dan secara sendirian berkontribusi terhadap profitabilitas secara keseluruhan.

Basis memiliki kontribusi negatif yang berarti bahwa produk tersebut tidak mampu menutupi biaya variabelnya. Kasus ini memiliki margin kontribusi nol yang kemudian menjadi negatif dengan meningkatnya biaya pemasaran dan R&D.

Baca juga: Cara Menghitung Overhead Absorption Rate dan Contohnya

2. Analisis profitabilitas pelanggan

segment margin 1

Analisis profitabilitas pelanggan adalah metode akuntansi manajerial yang memungkinkan bisnis untuk menentukan keuntungan keseluruhan yang dihasilkan pelanggan.

Pelanggan yang menguntungkan menghasilkan aliran pendapatan yang lebih besar daripada biaya akuisisi, penjualan, dan pelayanan.

Karena sangat mudah bagi pemilik bisnis berasumsi pelanggan tertentu mungkin tampak menguntungkan, tetapi jika Anda melihat secara detail, gambaran yang akurat akan muncul.

Pelanggan akan cenderung terlihat menguntungkan dalam hal penjualan dan unit yang dibeli. Tetapi biaya aktual yang terkait dengan pelanggan untuk memelihara/menjaga mereka akan membuat pelanggan tidak menguntungkan.

Komponen penting dari analisis profitabilitas pelanggan adalah diskon khusus, biaya bersama, dan biaya administrasi khusus yang diperlukan untuk mempertahankan program layanan pelanggan.

Program layanan pelanggan ini digunakan untuk menentukan cara-cara untuk meningkatkan profitabilitas dan menjatuhkan pelanggan yang tidak menguntungkan.

KetaranganPatrickKinaPanduTataTotal
Penjualan10.000.00040.000.00065.000.00025.000.000140.000.000
(HPP)(7.500.000)(25.000.000)(45.000.000)(18.000.000)54.500.000
(Biaya relevan lainnya)(1.200.000)(2.500.000)(4.500.000)(4.500.000)12.700.000
Customer Margin1.300.00012.500.00015.500.0002.500.00031.800.000
Alokasi tetap(1.500.000)(6.000.000)(9.000.000)(5.000.000)21.500.000
Biaya     
Pendapatan operasi(200.000)6.500.0006.500.000(2.500.000)10.300.000

Melakukan analisis profitabilitas pelanggan membantu manajemen tingkat atas untuk menentukan bahwa tidak ada lagi kepentingan terbaik bagi unit bisnis untuk terus memberikan layanan kepada Patrick dan Tata karena kedua pelanggan tersebut memiliki pendapatan operasional yang negatif.

Manfaat utamanya adalah mengidentifikasi pelanggan yang mengikis laba dan pelanggan yang berkontribusi terhadap laba, serta mengidentifikasi dialog konstruktif antara pembeli dan penjual untuk meningkatkan margin.

Pertimbangan lain dalam analisis profitabilitas pelanggan adalah:

  • Biaya yang terkait dengan pelanggan (persyaratan kredit dan pembayaran),
  • Pengaturan diskon khusus.

Analisis profitabilitas area kantor adalah untuk divisi geografis organisasi untuk menilai kontribusi mereka terhadap laba.

Hal ini penting untuk memahami divisi yang menguntungkan dan tidak menguntungkan.

KeteranganMedanJakartaSurabayaBandungTotal
Penjualan1.500.000.0001.000.000.0002.000.000.0004.500.000.0009.000.000.000
Dikurangi: Biaya variabel(800.000.000)(450.000.000)(1.500.000.000)(3.000.000.000)(5.750.000.000)
Biaya variabel lainnya(255.000.000)(175.000.000)(350.000.000)(545.000.000)(1.325.000.000)
Margin kontribusi445.000.000375.000.000150.000.000955.000.000(1.925.000.000)
Biaya tetap(250.000.000)(200.000.000)(100.000.000)(250.000.000)(800.000.000)
Margin area kantor195.000.000175.000.00050.000.000705.000.0001.125.000.000
Biaya tetap lainnya    (500.000.000)
Pendapatan operasional    625.000.000

Divisi yang menguntungkan akan dilanjutkan, jika tidak, divisi tersebut akan dihentikan (kecuali jika mereka menambah nilai), dan hasilnya akan digunakan di tempat lain di mana investasinya menguntungkan.

Baca juga: Rasio Sales to Working Capital: Pengertian, Rumus, dan Contoh Kasus

Keuntungan dan Kerugian Menghitung Segment Margin

segment margin 2

Mari kita lihat sekilas keuntungan dan kerugian utama seputar konsep ini:

Beberapa keuntungannya adalah:

  • Perusahaan menggunakannya untuk memeriksa, mendokumentasikan, menilai, dan menganalisis kinerja area bisnis yang berbeda. Segmen dengan margin positif sangat dihargai; organisasi dapat memutuskan untuk berinvestasi di dalamnya lebih lanjut. Atau dapat memanfaatkan pendapatan dari segmen tersebut di tempat lain.
  • Dengan segment margin, seseorang dapat menentukan kapasitas perolehan laba dari segmen bisnis dan memutuskan apakah akan meneruskan segmen tersebut atau tidak. Bagian yang tidak menguntungkan biasanya dihentikan kecuali jika mereka melayani banyak tujuan non-keuangan. Misalnya, mereka menyerap beberapa biaya tetap yang tidak dapat dilacak.
  • Bisnis dapat mengetahui sektor-sektor terburuk dari unit-unit mereka. Area kelemahan yang mungkin terjadi dapat diidentifikasi dan diperkuat. Alasan kegagalan juga dapat ditemukan dengan sumber daya dan tim yang tepat yang dikerahkan.
  • Meningkatkan transparansi dalam pelaporan. Mempersiapkan laporan profitabilitas sesuai dengan produk, pelanggan, atau divisi akan membantu pengguna dalam memahami kontribusi setiap elemen dan departemen.
  • Pelaporan segmen dapat sangat membantu ketika bisnis yang beroperasi di pasar luar negeri lebih menuntut daripada operasi bisnis di pasar domestik. Oleh karena itu, hal ini meningkatkan peluang untuk pertumbuhan dan ekspansi.

Baca juga: Cara dan Contoh Menghitung NOPAT dalam Laporan Keuangan

Kerugiannya adalah:

  • Segment margin berfokus pada angka-angka jangka pendek. Melihat angka-angka, terutama yang negatif, akan menciptakan kepanikan di antara para manajer. Memecah angka-angka ini menjadi beberapa bagian akan membantu memberikan tekanan untuk mengurangi kerugian dan meningkatkan pendapatan jangka pendek.
  • Sebuah organisasi dapat memulai bisnis baru. Selama tahap awal, organisasi tidak akan menghasilkan laba karena kurangnya pengenalan merek, kesadaran produk yang terbatas, dan konsumsi produk.
  • Segment margin hanya akan menunjukkan profitabilitas dan bukan likuiditas atau posisi solvabilitas. Pandangan ini dapat menghambat perspektif bahwa efisiensi operasional yang sebenarnya dan umur panjang terletak pada kemampuan organisasi untuk menghasilkan uang tunai dan mengelola kewajiban utang jangka pendek dan panjang.

Baca juga: Gordon Growth Model: Pengertian, Rumus, dan Contohnya

Kesimpulan

Segment margin adalah jumlah laba bersih atau rugi bersih yang dihasilkan oleh suatu bagian bisnis. Hal ini berguna untuk melacak margin segmen (terutama pada garis tren) untuk mempelajari bagian mana dari bisnis yang berkinerja lebih baik atau lebih buruk dari rata-rata.

Analisis ini juga berguna untuk menentukan di mana menginvestasikan dana tambahan dalam bisnis. Namun, pengukuran ini tidak banyak berguna untuk organisasi yang lebih kecil, karena mereka tidak cukup besar untuk memiliki banyak segmen bisnis.

Untuk kemudahan proses pengelolaan keuangan bisnis yang memiliki berbagai jenis produk dan divisi, Anda bisa menggunakan software akuntansi online seperti Kledo yang memudahkan Anda dalam mengawasi dan melakukan pencatatan pembukuan bisnis.

Jika Anda tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

nineteen + 10 =