Customer Churn: Penyebab, Analisis dan Cara Menguranginya

customer churn 1

Dengan mengetahui tingkat customer churn Anda dapat memahami mengapa pelanggan membeli atau tidak membeli lebih banyak barang atau jasa dalam bisnis.

Mendapatkan wawasan ini dimulai dengan menganalisis berapa banyak klien yang membawa bisnis mereka ke tempat lain. Kemudian, Anda dapat menggali untuk menemukan kesamaan di antara para pelanggan yang pergi, mengidentifikasi peluang untuk meningkatkan dan menghindari kehilangan pelanggan.

Pada artikel kali ini, kita akan membahas apa itu analisis customer churn atau atrisi pelanggan dan mengetahui cara untuk mengurangi churn dalam bisnis.

Apa yang Dimaksud dengan Analisis Customer Churn?

Customer churn, atau atrisi, adalah tingkat di mana klien memilih untuk tidak membeli lebih banyak (atau tidak menggunakan lagi) produk atau layanan perusahaan. Analisis customer churn adalah metode untuk mengukur tingkat ini.

Pada tingkat yang tinggi, analisis churn hanya memberi tahu Anda berapa persentase pelanggan Anda yang tidak kembali dibandingkan dengan persentase yang melakukan pembeliaan berulang.

Dengan menggali lebih dalam angka-angka ini, Anda mungkin dapat mengidentifikasi tren yang dapat mencegah kegagalan atau membawa produk atau layanan yang sudah sukses ke tingkat berikutnya.

Metode untuk mengukur tingkat turnover pelanggan termasuk menghitung KPI ini dalam berbagai jangka waktu dan membuat tren hasil tersebut; perusahaan yang berkinerja tinggi juga mengukur hasil keuangan dari pelanggan yang keluar dan kemudian membandingkan angka-angka tersebut dengan KPI lain yang sangat penting bagi profitabilitas bisnis.

Beberapa tingkat churn adalah hal yang wajar. Namun, tingkat churn yang lebih tinggi dari rata-rata perusahaan atau industri Anda dapat mengindikasikan adanya masalah dengan harga, layanan, kualitas produk, pengiriman, atau aspek lain dari pengalaman pelanggan.

Baca juga: Pengertian Loss Prevention dan Cara Melakukannya dalam Bisnis

Banner 3 kledo

Lebih dalam mengenai analisis customer churn

Analisis customer churn adalah cara untuk memahami jumlah atau persentase pelanggan yang tidak membeli produk atau layanan tambahan.

Misalnya, Anda menjual software dengan harga langganan tahunan dan memiliki 1.000 pelanggan pada 1 Januari 2020, tetapi pada tanggal yang sama di tahun 2021, hanya 800 pelanggan, atau 80%, yang memperbarui. Tingkat churn rate Anda akan menjadi 20%.

Jika Anda mendapatkan keuntungan 10.000 per pelanggan per bulan, dalam contoh ini, pelanggan yang berpindah ke lain hati membebani bisnis sebesar 2.000.000 per bulan dan mengurangi keuntungan dari 10.000.000 menjadi 8.000.000.

Apakah sebuah perusahaan dapat bertahan dari churn sebesar 20% tergantung pada seberapa efisien perusahaan tersebut menambah pelanggan baru dan seberapa baik perusahaan tersebut mengelola margin keuntungannya.

Mari kita lihat industri layanan streaming, di mana Netflix dan Hulu adalah pesaingnya. Pengamat pasar Park Associates melaporkan bahwa Netflix kehilangan sekitar 9% dari basis pelanggannya selama periode 12 bulan baru-baru ini dibandingkan dengan sekitar 50% churn di Hulu.

Jika Hulu dapat belajar dari apa yang membuat pelanggannya berpindah dan mengurangi tingkat churn-nya beberapa poin persentase, Hulu akan menjadi lebih kompetitif.

Baca juga: Metode Analisis Persediaan atau Inventory Analysis, KPI, dan Tipsnya

Apa yang Menyebabkan Customer Churn? Mengapa Pelanggan Pergi?

Ada beberapa alasan mengapa pelanggan memilih untuk tidak menggunakan produk Anda; ada yang bersifat sukarela, ada juga yang pasif atau tidak disengaja.

Mungkin perusahaan pembeli B2B telah diakuisisi dan tidak lagi membutuhkan layanan Anda, atau konsumen mungkin mengalami perubahan gaya hidup yang membuat produk Anda tidak lagi diperlukan.

Meskipun menjangkau semua konsumen yang tidak kembali menggunakan produk Anda adalah hal yang layak dilakukan, namun yang perlu Anda khawatirkan adalah konsumen yang keluar secara sukarela, karena mereka juga berpotensi menjadi active detractors.

Faktor-faktor atrisi sukarela termasuk alasan tradisional pelanggan pergi-layanan yang buruk, mereka tidak merasakan nilai yang cukup, mereka berbelanja hanya berdasarkan harga atau ketersediaan dan belum mengembangkan loyalitas terhadap merek Anda.

Meskipun akar penyebab churn bersifat unik untuk setiap pelanggan dan perusahaan, beberapa hal umum di seluruh industri meliputi:

Layanan pelanggan yang buruk

Perusahaan saat ini perlu bersaing lebih dari sekadar harga. Pengalaman pengguna yang positif secara konsisten akan menumbuhkan loyalitas merek dan nilai seumur hidup pelanggan.

Namun, hanya dengan satu pengalaman yang benar-benar negatif yang dapat menghapus kerjasama yang baik yang telah terjalin selama bertahun-tahun.

Kegagalan produk atau layanan

Ada sebuah kebenaran bahwa orang tidak membeli sebuah produk, mereka menggunakannya untuk melakukan sesuatu.

Tugas layanan bimbingan belajar adalah membantu siswa menguasai keterampilan baru. Tugas sebuah mobil adalah mengantarkan pengemudi dan penumpang ke tempat tujuan dengan aman dan nyaman.

Jika pelanggan meninggalkan perusahaan Anda, produk atau layanan Anda tidak memenuhi standar pembeli. Titik.

Baca juga: Customer Profiling: Pengertian, Strategi, dan Cara Membuatnya

Ketidakkonsistenan

Pelanggan ingin barang yang mereka inginkan tersedia di mana pun mereka memilih untuk berbelanja.

Idealnya, inventaris tersedia secara online dan di dalam toko dengan opsi pengiriman ke rumah, pengambilan di dalam toko, atau bahkan di tepi jalan.

Jika barang tidak tersedia di toko terdekat atau jika ada penundaan pengiriman untuk pengiriman ke rumah, coba tebak? Pelanggan akan mencari di tempat lain.

Kurangnya akomodasi

Pelanggan setia mengharapkan pengalaman yang lebih baik, termasuk akomodasi untuk kebutuhan dan permintaan khusus.

Menariknya, sebuah penelitian terbaru dari Wharton School of Business menunjukkan bahwa praktik-praktik tertentu berkontribusi secara tidak proporsional terhadap rusaknya loyalitas.

Praktik No. 1 yang paling tidak disukai: Meminta pelanggan membayar ongkos kirim untuk mengembalikan barang yang dibeli secara online.

Akomodasi yang paling diinginkan termasuk akses orang dalam ke konten dan informasi eksklusif, cash back atau program poin loyalitas, dan akses ke riwayat belanja pribadi.

Kurangnya empati terhadap pelanggan

Empati kepada pelanggan berarti menumbuhkan pemahaman yang mendalam tentang kebutuhan dan perasaan orang-orang yang membeli barang dan jasa Anda.

Pemimpin tim penjualan yang berempati mempertimbangkan risiko membeli produk atau layanan yang kompleks, dan pemimpin R&D yang berempati mengembangkan produk yang menyenangkan untuk digunakan.

Berbagai penelitian menunjukkan bahwa perusahaan yang berempati mengungguli perusahaan lain. Jika Anda kurang berempati, kemungkinan besar Anda tidak menginspirasi loyalitas pelanggan.

Tidak mempedulikan loyalitas merek

Semua faktor ini berkontribusi pada pergeseran dalam loyalitas merek di kalangan konsumen.

Jika Anda tidak melacak Net Promoter Score Anda,Anda mungkin tidak tahu bahwa pelanggan Anda yang kecewa tidak lagi memilih perusahaan Anda.

Untungnya, studi Wharton menunjukkan bahwa pelanggan yang masalahnya terselesaikan dengan baik, hampir sama loyalnya dengan pelanggan yang tidak memiliki masalah.

Baca juga: Customer Profitability Analysis (CPA): Pengertian, Rumus, dan Manfaatnya

Dasar-dasar Analisis Customer Churn

customer churn 3

Untuk menghitung tingkat customer churn Anda dan mengubah informasi tersebut menjadi hasil yang berarti, penting untuk melacak metrik penjualan dan retensi pelanggan dengan cermat.

Meskipun bisnis kecil mungkin dapat menghasilkan data ini secara manual, bisnis yang lebih besar membutuhkan sistem yang lebih kuat untuk melacak hasil pelanggan.

Ketika dipasangkan dengan ERP, Anda dapat dengan cepat menganalisis perputaran pelanggan secara teratur.

Bagaimanapun, Anda akan membutuhkan akses ke data tentang pelanggan saat ini dan masa lalu sehingga Anda dapat membuat model churn dan mulai memahami mengapa beberapa klien bertahan dan yang lain keluar.

Mengelola churn tidak berhenti pada analisis: Setelah Anda menemukan tren dan mendapatkan wawasan, saatnya untuk menindaklanjuti dengan rencana tindakan yang dirancang untuk menurunkan churn dan meningkatkan nilai yang dibawa oleh setiap pelanggan baru ke bisnis Anda.

Bagaimana Cara Kerja Analisis Customer Churn?

Untuk melakukan analisis customer churn, Anda memerlukan database informasi pelanggan dan spreadsheet atau program lain untuk menggali data.

Anda mungkin dapat mengekspor statistik yang relevan dengan customer churn seperti tingkat churn dan tingkat perpanjangan pelanggan secara langsung dari berbagai modul ERP untuk menghemat waktu dan meningkatkan akurasi.

Meskipun Anda dapat dan harus melakukan analisis churn secara detail untuk semua pelanggan, untuk mendapatkan wawasan yang berarti, Anda harus memecah data tersebut berdasarkan produk, wilayah, segmen klien, atau metrik terperinci lainnya yang spesifik untuk perusahaan Anda.

Hal ini akan memberikan wawasan kepada tim Anda tentang di mana dan kemungkinan mengapa Anda kehilangan pelanggan.

Katakanlah Anda memiliki jaringan salon dengan tujuh lokasi dan rata-rata churn sebesar 5%. Jika salah satu lokasi mengalami lonjakan hingga 10% atau lebih dalam beberapa bulan, maka jelas ada masalah di toko tersebut.

Atau, untuk penyedia Software as a Service (SaaS) yang menjual beberapa solusi perangkat lunak, ketika salah satu memiliki tingkat churn yang jauh lebih tinggi daripada yang lain, Anda perlu mengevaluasi apakah aplikasi tersebut perlu ditingkatkan, atau apakah sudah waktunya untuk menyesuaikan harga dan pengemasan.

Ketika Anda menyelesaikan masalah, Anda akan melihat tingkat churn Anda menurun.

Baca juga: Customer Development: Pengertian, Tahapan, Contoh, dan Manfaatnya

Bagaimana Cara Menghitung Customer Churn?

Untuk menghitung customer churn, Anda memerlukan dua statistik: jumlah pelanggan di awal periode dan jumlah pelanggan di akhir periode.

Delta adalah jumlah pelanggan yang meninggalkan layanan Anda atau berhenti membeli produk Anda.

Ikuti rumus berikut untuk menghitung total tingkat churn selama satu bulan, kuartal, atau tahun:

Tingkat Churn = Jumlah Pelanggan yang Hilang / Jumlah Pelanggan Akhir

Untuk lebih memahami apa artinya, berikut ini sebuah contoh.

Katakanlah sebuah bisnis langganan memulai tahun 2021 dengan 100.000 pelanggan dan mengakhiri tahun tersebut dengan 120.000 pelanggan.

Itu adalah tingkat pertumbuhan 20% di permukaan, yang menunjukkan bahwa perusahaan melakukan sesuatu dengan baik.

Tetapi jika perusahaan kehilangan 40.000 pelanggan dan tumbuh hanya karena menghabiskan lebih banyak uang untuk akuisisi pelanggan baru, itu mengindikasikan adanya masalah.

Inilah sebabnya mengapa analisis customer churn bisa sangat berguna bagi para manajer dan eksekutif.

Dalam hal ini, tingkat churn dihitung sebagai:

40.000 pelanggan yang hilang / 120.000 jumlah pelanggan akhir = 33%

Jika perusahaan dapat mengurangi tingkat churn tersebut menjadi setengahnya, hasil akhir tahunnya akan menjadi lebih baik.

Baca juga: 6 Kiat Sukses Meningkatkan Customer Focus Bisnis Anda

Mengapa Menganalisis Customer Churn Penting?

Customer churn penting karena lebih mahal untuk mendapatkan pelanggan baru daripada menjual lebih banyak kepada klien yang sudah ada.

Faktanya, ini adalah salah satu metrik yang dapat membuat atau menghancurkan bisnis: Jika Anda melakukan pekerjaan yang lebih baik dalam mempertahankan pelanggan, Anda akan melihat nilai rata-rata masa pakai pelanggan Anda meningkat, membuat setiap penjualan di masa depan menjadi lebih berharga dan pada akhirnya meningkatkan margin unit Anda.

Faktanya, penggunaan sumber daya perusahaan yang terbaik sering kali adalah untuk mendapatkan peningkatan pendapatan langganan berulang atau bisnis berulang yang dapat diandalkan dibandingkan dengan berinvestasi lebih banyak dalam akuisisi pelanggan baru.

Pertahankan pelanggan setia selama bertahun-tahun dan Anda akan lebih mudah untuk tumbuh dan mengatasi masa-masa sulit keuangan dibandingkan harus mengeluarkan biaya untuk mendatangkan pelanggan baru untuk menggantikan pelanggan yang pergi.

Tingkat churn perlu dinilai dalam konteksnya: Angka 33% yang kami sebutkan di ataas mungkin sesuai dengan rata-rata industri, atau mungkin jauh lebih baik atau jauh lebih buruk.

Jika industri Anda adalah industri vertikal di mana data churn tersedia untuk umum atau melalui organisasi perdagangan industri, ada baiknya Anda membandingkan hasil Anda dengan para pesaing.

Perusahaan yang berkinerja tinggi sering kali menetapkan target tingkat churn di bawah rata-rata industri; melacak metrik mereka dari waktu ke waktu, mungkin menggunakan kartu skor KPI; dan segera bertindak untuk mengatasi hambatan sebelum menjadi tren yang tidak menguntungkan.

Baca juga: Pentingnya Customer Support dan Tips Meningkatkannya

Kapan harus Menganalisis Churn Rate?

Meskipun Anda memiliki sistem yang mungkin bisa menghitung customer churn setiap hari, melakukan analisis customer churn terlalu sering dapat mengaburkan efek dari upaya perbaikan.

Untuk mendapatkan hasil maksimal dari analisis customer churn, yang terbaik adalah memantaunya secara berulang.

Banyak perusahaan memilih untuk memperbarui metrik customer churn mereka setiap bulan atau triwulan. Perusahaan dapat mempekerjakan profesional perencanaan dan analisis keuangan untuk melakukan analisis churn khusus secara lebih sering atau bergantian.

Sebagai contoh, sebuah perusahaan dengan tiga lini produk utama dapat memperbarui semua metrik churn tersebut setiap bulan atau merotasinya, sehingga masing-masing mendapatkan penyegaran setiap tiga bulan.

Baca juga: Serba-Serbi Churn Rate dan Bagaimana Cara Mengatasinya

Bagaimana Anda Mendeteksi Customer Churn?

Sebaiknya Anda melacak setiap pelanggan yang berhenti berlangganan, membatalkan, atau pergi, bahkan ketika Anda tidak secara aktif terlibat dalam analisis churn.

Kami menyarankan untuk menggunakan teknik yang disebut analisis kelompok untuk menghitung retensi pelanggan, yang juga akan mendeteksi churn.

Pertama, pahami kohort mana-atau kelompok pelanggan dengan karakteristik yang sama, seperti kapan mereka berlangganan produk Anda atau di mana mereka berbelanja-yang akan pergi.

Kemudian gunakan survei dan penjangkauan pribadi untuk mendapatkan wawasan tentang apa yang membuat anggota kelompok tersebut pergi sehingga Anda dapat mengambil langkah proaktif untuk mempertahankan mereka.

Baca juga: Apa itu Customer Insight? Berikut Pembahasan Lengkapnya

Manfaat Menganalisis Customer Churn

Mengapa mencurahkan upaya untuk analisis customer churn ketika Anda dapat menghabiskan waktu untuk daftar panjang proyek lainnya?

Berikut ini adalah beberapa manfaat yang dapat diperoleh dari menganalisis customer churn.

Meningkatkan keuntungan

Sebuah bisnis menjual produk atau layanannya untuk menghasilkan uang. Maka, tujuan akhir dari analisis customer churn adalah untuk meningkatkan keuntungan dengan menurunkan tingkat keluarnya pelanggan.

Jika lebih banyak pelanggan yang bertahan dalam jangka waktu yang lebih lama, Anda akan melihat pendapatan meningkat dan keuntungan akan mengikuti.

Meningkatkan pengalaman pelanggan

Salah satu alasan terburuk untuk kehilangan pelanggan adalah kesalahan yang mudah dihindari, seperti mengirimkan barang yang salah.

Memahami mengapa pelanggan berpindah dapat membantu Anda mempelajari prioritas mereka, mengidentifikasi kelemahan Anda sendiri, dan meningkatkan pengalaman pelanggan secara keseluruhan.

Juga disebut sebagai “CX,” pengalaman pelanggan adalah persepsi atau pendapat pelanggan tentang interaksi mereka dengan bisnis Anda.

Pandangan mereka terhadap merek Anda dibentuk sepanjang perjalanan pembeli, mulai dari interaksi pertama hingga dukungan purnajual, dan memiliki dampak jangka panjang terhadap perusahaan Anda, termasuk keuntungan Anda.

Baca juga: Pentingnya Membangun Customer Experience bagi Bisnis Anda

Mengptimalkan produk dan layanan Anda

Jika pelanggan meninggalkan Anda karena masalah tertentu dengan produk atau layanan atau metode pengiriman, Anda sekarang memiliki peluang untuk meningkatkannya.

Menindaklanjuti wawasan ini tidak hanya akan mengurangi pelanggan yang berpindah, tetapi juga akan menghasilkan produk atau layanan yang lebih baik secara keseluruhan yang akan memberi Anda lebih banyak pertumbuhan di masa depan.

Retensi pelanggan

Kebalikan dari customer churn adalah retensi pelanggan atau kemampuan bisnis untuk mempertahankan pelanggannya dan terus menghasilkan pendapatan dari mereka.

Retensi pelanggan yang kuat memungkinkan bisnis untuk meningkatkan profitabilitas klien yang sudah ada dan memaksimalkan customer lifetime value (LTV).

Jika Anda menjual layanan seharga 1.000.000 per bulan, mempertahankan pelanggan selama tiga bulan berarti Anda akan menghasilkan pendapatan tambahan sebesar 3.000.0000 per pelanggan tanpa mengeluarkan biaya untuk akuisisi.

Skala dan jumlah nilai bervariasi menurut bisnis, tetapi konsepnya bersifat universal: Bisnis yang berulang adalah bisnis yang menguntungkan.

8 Strategi untuk Mengurangi Tingkat Customer Churn

customer churn 2

Berikut adalah beberapa langkah untuk meningkatkan retensi.

1. Pastikan bisnis melebihi harapan pelanggan

Bagaimana caranya? Gali data yang tersedia untuk sebagian besar industri berdasarkan studi yang melacak preferensi konsumen yang terus berkembang.

Sebuah studi menunjukkan bahwa, ketika mereka memasuki toko, interaksi dengan staf dengan sangat berbeda untuk setiap kategori generasi.

Di antara Gen Z, 42% merasa terganggu dengan peningkatan interaksi yang dilakukan oleh karyawan toko. Generasi Milenial (56%), Gen X (44%) dan generasi baby boomer (43%) lebih menyukai interaksi di dalam toko.

Terus ikuti perkembangan terbaru tentang apa yang diinginkan pelanggan Anda sekarang.

Baca juga: Customer Centric: Pengertian, Karakteristik dan Tips Melakukannya

2. Bersikaplah responsif

Anda perlu menetapkan sasaran untuk waktu respons layanan pelanggan dan melacak metrik ini.

Pedagang grosir terbaik selalu menanggapi pertanyaan, masalah, dan keluhan pelanggan dalam waktu kurang dari enam jam.

Sebaliknya, restoran lebih baik menanggapi keluhan secara real-time agar mereka tidak melihat ulasan buruk situs ulasan pelanggan.

Otomatisasi dapat meningkatkan kepuasan pelanggan dan mengurangi biaya. Misalnya, chatbot di situs toko online dapat dengan cepat dan murah menjawab pertanyaan pelanggan tingkat bawah, membebaskan customer service Anda untuk menyelesaikan masalah yang lebih kompleks.

3. Identifikasi pelanggan yang berisiko

Untuk perusahaan software, perhatikan penurunan waktu kerja atau fungsionalitas baru yang belum diadopsi.

Lihat apakah ada polanya-ini bisa mengindikasikan adanya masalah pada fitur atau perusahaan tidak memasarkan fungsionalitas baru dengan baik.

Untuk perusahaan produk, metode dasar adalah “RFM” atau frekuensi pembelian terakhir, frekuensi pembelian, dan nilai uang pelanggan. Ada juga variasi dari rumus ini.

4. Memantau dan menganalisis pelanggan

Seperti halnya Anda melakukan wawancara di tempat kerja, lakukan dialog atau group focus dengan mantan pelanggan melalui telepon, melalui survei, atau bahkan dengan chatbot. Lakukan perubahan berdasarkan apa yang mereka katakan.

5. Kembangkan rencana pemasaran untuk pelanggan berisiko tinggi

Pertama, Anda perlu cara untuk memicu peringatan pada pelanggan yang berpotensi meninggalkan.

Kami telah membahas tentang melacak metrik NPS. Untuk layanan, pantau data penggunaan, dan perusahaan produk perlu, setidaknya, melihat RFM untuk pelanggan bernilai tinggi.

Peringatan harus secara otomatis diteruskan ke spesialis layanan pelanggan yang diberdayakan untuk menjangkau, misalnya melakukan penawaran khusus untuk “pelanggan kami yang paling berharga.”

Baca juga: Pengertian Lengkap Know Your Customer dan Tahapannya

6. Menyederhanakan proses onboarding pelanggan

Apa pun industri Anda, ada beberapa area di mana proses onboarding atau orientasi yang baik bisa menjadi buruk.

Pertama, tentukan proses untuk penyerahan dari bagian penjualan ke tim pengiriman produk atau layanan.

Personalisasikan proses orientasi sejauh mungkin. Komunikasikan dengan jelas semua opsi dukungan yang tersedia.

Tawarkan konten dan saluran bantuan mandiri seperti forum komunitas dan FAQ. Dan periksa kembali secara berkala.

7. Berkomunikasi dan terlibat secara proaktif

Tingkatkan program loyalitas Anda. Menemukan cara untuk menjalin keterlibatan yang lebih dalam adalah suatu keharusan bagi perusahaan B2C dan B2B.

Penelitian Gallup menemukan bahwa dibandingkan dengan pelanggan biasa, pelanggan B2C yang lebih terlibat akan mendapatkan keuntungan 23% lebih besar dalam hal pangsa pasar, profitabilitas, pendapatan, dan pertumbuhan hubungan.

Para pelanggan ini melihat merek tersebut selalu memenuhi apa yang mereka janjikan, perusahaan yang sempurna bagi mereka dan merek yang mereka banggakan sebagai pelanggan.

Hal yang sama juga berlaku untuk perusahaan B2B: Pelanggan yang melihat mitra mereka sebagai penasihat tepercaya memiliki pendapatan/penjualan 50% lebih tinggi, profitabilitas 34% lebih tinggi, dan tingkat keluarnya pelanggan 63% lebih rendah.

8. Mengevaluasi keberhasilan taktik pengurangan churn rate

Saatnya melacak metrik retensi. Cara yang efektif untuk menghitung tingkat retensi pelanggan adalah melalui teknik yang disebut analisis kelompok, yang melacak setiap segmen pelanggan selama periode waktu tertentu.

Terus pantau KPI inti Anda: tingkat churn, biaya akuisisi pelanggan, lifetime value, NPS, dan RFM.

Baca juga: Customer Satisfaction: Ini Cara Terbaik Meningkatkannya

Kesimpulan

Dengan menggunakan data historis dan asumsi serta sekumpulan indikator kinerja ini, organisasi dapat membangun model prediktif yang dapat memprediksi kemungkinan terjadinya peralihan pelanggan dan menerapkan alat bantu untuk mengotomatiskan tindakan tertentu-seperti peringatan untuk pelanggan yang berisiko.

Saat ini, perusahaan memiliki banyak pilihan dalam hal memprediksi dan mencegah perpindahan pelanggan.

Bisnis yang bergantung pada pendapatan berulang, misalnya, dapat menggunakan software untuk mengotomatiskan pembaruan dan penagihan serta dengan mudah melacak beberapa paket langganan, jadwal harga, dan promosi.

Perusahaan lain dapat menggunakan solusi CRM untuk mengumpulkan data akun pelanggan, seperti penagihan, pesanan, dan permintaan layanan.

Jika “interaksi” pelanggan tampaknya menurun, sistem dapat memicu upaya penjangkauan proaktif.

Ada beberapa langkah yang dapat diambil setiap bisnis untuk mengurangi pelanggan yang berpindah ke bisnis lain-tetapi semuanya dimulai dengan mengumpulkan dan menganalisis data.

Hasilnya adalah memiliki satu pandangan tentang pelanggan, pesanan dan data barang yang dapat digunakan untuk memberikan pengalaman pelanggan yang lebih baik dan meminimalkan churn rate.

Lalu untuk mengetahui data keuangan dan pelanggan lebih baik, Anda bisa menggunakan software akuntansi seprti Kledo yang memiliki fitur terlengkap dan mudah digunakan.

Kledo adalah software akuntansi online berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 50 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis di Indonesia.

Anda juga bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

4 × five =