Pengertian, Cara Ukur, dan Tujuan Strategi Pemasaran

tujuan strategi pemasaran

Apa saja sebenarnya yang menjadi tujuan strategi pemasaran? Dan bagaimana cara mengukur kinerja strategi pemasaran?

Strategi pemasaran adalah rencana untuk mencapai sasaran (atau sasaran) terkait pemasaran tertentu dengan cara yang terfokus dan dapat dicapai. Ini mempertimbangkan apa yang bisnis Anda lakukan dengan baik saat ini dan apa yang Anda lewatkan sehubungan dengan tujuan yang Anda tetapkan, sehingga Anda lebih mungkin untuk mencapainya.

Strategi pemasaran dikatakan berhasil apabila mampu mencapai tujuan yang telah ditetapkan. Artikel ini akan membahas seputar pengertian, cara mengukur, dan tujuan dari strategi pemasaran.

Memahami Arti Tujuan Strategi Pemasaran

tujuan strategi pemasaran

Tujuan pemasaran adalah hasil yang ingin dicapai oleh tim pemasaran di masa depan. Dengan demikian, mereka menguraikan arah yang jelas untuk strategi pemasaran dan tindakan spesifik yang perlu diambil untuk mencapai hasil yang diinginkan. Oleh karena itu, tujuan pemasaran cerdas yang hebat harus:

  • Spesifik – Fokus pada apa yang ingin Anda capai dan bagaimana Anda ingin mencapainya.
  • Terukur – Identifikasi KPI (key performance indicators) yang akan membantu Anda mengukur kemajuan Anda.
  • Attainable – Bertujuan untuk target yang ambisius namun realistis.
  • Relevan – Pastikan tujuan Anda selaras dengan kebutuhan bisnis Anda.
  • Berbasis waktu – Tetapkan tenggat waktu untuk tujuan Anda untuk membantu Anda tetap fokus dalam mencapainya dalam kerangka waktu yang terbatas.

Baca juga: Kenali Apa Itu Field Marketing dan Tips Melakukannya

Cara Mengukur Kinerja Strategi Pemasaran

Sekarang setelah Anda mengetahui cara menuliskan tujuan bisnis Anda, mari beralih ke pelajaran penting berikutnya yakni cara mengukur tujuan pemasaran.

Seperti yang kami sebutkan, KPI pemasaran (Indikator Kinerja Utama) adalah nilai yang membantu Anda memantau kemajuan Anda dan mencari tahu apakah Anda berada di jalur yang benar untuk mencapai tujuan pemasaran Anda.

Untuk lebih spesifiknya, mari kembali ke contoh tujuan SMART sebelumnya: “Kami akan menumbuhkan audiens Facebook kami dengan mendapatkan 100 pengikut setiap bulan selama 3 bulan ke depan.” 

KPI dari tujuan SMART ini adalah perkiraan jumlah pengikut baru (pertumbuhan pengikut).

Berikut adalah KPI pemasaran utama yang harus Anda gunakan untuk mengevaluasi kemajuan yang Anda buat dalam mencapai tujuan pemasaran Anda: 

  • Pengembalian investasi –  Keuntungan yang Anda hasilkan dibandingkan dengan uang yang diinvestasikan dalam pemasaran.
  • Pengembalian belanja iklan –  Laba yang dihasilkan untuk uang yang dihabiskan untuk iklan.
  • Biaya akuisisi pelanggan –  Sumber daya keuangan yang perlu Anda keluarkan untuk mengubah prospek menjadi pelanggan. 
  • Memasarkan prospek yang memenuhi syarat –  Prospek yang telah terlibat dengan bisnis Anda dan berpotensi menjadi prospek yang serius.
  • Prospek yang memenuhi syarat penjualan –  Prospek serius yang siap melakukan pembelian.
  • Tingkat konversi –  Jumlah pengunjung yang melakukan tindakan yang diinginkan.
  • Pengunjung situs web –  Jumlah orang yang mengunjungi situs web Anda. Catatan: ingat bahwa pengunjung situs web dapat kembali ke situs web Anda untuk kunjungan kedua dan ketiga. Oleh karena itu, penting bagi Anda untuk membagi audiens menjadi “Pengunjung Baru” dan “Pengunjung Kembali” di Google Analytics.
  • Lalu lintas rujukan –  Sumber pengunjung situs web Anda.
  • Keterlibatan media sosial –  Jumlah suka/komentar/bagikan/sebutan di media sosial.
  • Pertumbuhan pengikut –  Jumlah pengikut baru yang Anda peroleh di media sosial.
  • Skor promotor bersih – Kepuasan pelanggan atau loyalitas pelanggan 
  • Lalu lintas organik –  Lalu lintas gratis yang Anda dapatkan di situs web Anda dari mesin pencari. 
  • Tingkat retensi pelanggan – Kemampuan untuk mempertahankan pelanggan baru selama periode waktu tertentu. 
  • Jumlah pelanggan baru: Jumlah pelanggan baru yang diperoleh selama periode tertentu; 
  • Nilai seumur hidup pelanggan –  Jumlah total keuntungan yang dapat diperoleh bisnis hanya dari satu pelanggan.

Baca juga: Mengetahui Elemen Pemasaran untuk Proses Marketing yang Lebih Baik

11 Tujuan Strategi Pemasaran

Sekarang setelah kita mengetahui cara menentukan tujuan pemasaran dan apa yang membuatnya berharga bagi strategi pemasaran, mari kita lihat 11 contoh tujuan pemasaran yang harus Anda gunakan untuk bisnis Anda.

1. Tingkatkan Penjualan

Jika Anda adalah bisnis yang menjual produk atau layanan, fokus utama Anda adalah menghasilkan lebih banyak keuntungan dengan menjual lebih banyak dari apa yang Anda tawarkan. 

Untuk melakukannya, Anda memiliki beberapa inisiatif pemasaran yang membantu Anda menarik pelanggan baru dan meningkatkan penjualan Anda di masa mendatang (misalnya menjalankan iklan, meningkatkan pengunjung situs web, memulai promosi terbatas). 

Itu semua tergantung pada seberapa banyak yang ingin Anda capai dalam jangka waktu terbatas dengan proses penjualan Anda saat ini dan sarana yang tersedia untuk Anda. Jangan lupa untuk selalu mengukur akuisisi pelanggan dengan setiap kampanye atau proses baru yang Anda luncurkan. 

Baca juga: Mengenal Advocacy Marketing dan Cara Kerjanya

2. Hasilkan Kesadaran Merek

Apakah Anda ingin merek Anda diperhatikan? Dalam hal ini, Anda mungkin ingin menumbuhkan kesadaran merek Anda. Ini akan membantu Anda membangun bisnis Anda sebagai entitas yang dapat dipercaya.

Dengan menghasilkan kesadaran merek, Anda membuat audiens target Anda tertarik dengan bisnis Anda — langkah pertama yang memungkinkan Anda mengubah prospek menjadi pelanggan yang membayar.

Membuat audiens target Anda mengenali, mengingat, dan mengaitkan bisnis Anda dengan nilai-nilai utama berarti Anda menjadi top-of-mind mereka ketika mereka mempertimbangkan untuk melakukan pembelian.

3. Meningkatkan Pangsa Pasar 

Pangsa pasar mewakili persentase pasar yang didominasi oleh bisnis. Lebih tepatnya, pangsa pasar suatu bisnis adalah jumlah penjualan yang dilakukan dalam kerangka waktu yang terbatas dibandingkan dengan total penjualan di industri. 

Misalnya, jika ada 100 kursi terjual setiap minggu, dan sebuah bisnis menjual 40 kursi seminggu, berarti bisnis yang bersangkutan memiliki pangsa pasar 40%.

Pangsa pasar penting untuk bisnis apa pun karena:

  1. Ini mengembangkan keunggulan biaya terhadap persaingan.
  2. Ini meningkatkan penjualan dan profitabilitas.
  3. Ini memperluas basis pelanggan dan membantu Anda menemukan pasar baru untuk produk dan layanan Anda.
  4. Ini meningkatkan kesadaran merek dan otoritas.

4. Tingkatkan Tingkat Retensi Pelanggan

Berfokus pada loyalitas pelanggan sama pentingnya dengan mendapatkan pelanggan baru. Selain itu, para ahli mengatakan bahwa mempertahankan pelanggan bahkan lebih hemat biaya daripada mendapatkan pelanggan baru. Sebuah bisnis dapat membayar hingga 25% lebih banyak untuk mendapatkan pelanggan baru daripada mempertahankannya.

Memiliki basis pelanggan setia menawarkan stabilitas bisnis dengan memberikan aliran pendapatan yang konsisten. 

Agar pelanggan tetap tertarik dengan apa yang Anda tawarkan, Anda dapat berinvestasi dalam kualitas layanan pelanggan, meningkatkan manajemen komunitas di media sosial, mengembangkan program loyalitas, dan banyak lagi.

5. Hasilkan Prospek Baru

Menarik prospek baru meningkatkan peluang Anda untuk mendapatkan pelanggan baru dan pada akhirnya menjual lebih banyak produk dan layanan Anda. Juga, itu membuat bisnis Anda tetap relevan dan menguntungkan.

Pembuatan prospek adalah praktik yang menarik prospek baru ke suatu merek dan mempertahankan minat mereka melalui pemeliharaan prospek.

Cara yang bagus untuk menghasilkan prospek baru untuk bisnis Anda adalah dengan membuat magnet prospek (penawaran seperti panduan gratis, template, dan konsultasi gratis yang dapat dimanfaatkan pelanggan dengan mengungkapkan informasi kontak mereka) dan mempostingnya di blog dan akun media sosial Anda.

Ini akan mengisi sistem manajemen hubungan klien (CRM) Anda dengan prospek yang berkualitas.

Dengan bantuan strategi komunikasi pemasaran, konten interaktif, dan praktik seperti kolaborasi influencer, prospek mulai percaya dan terhubung dengan merek dan idealnya menjadi pelanggan yang membayar. 

Baca juga: Pemasaran Jasa: Pengertian, Jenis, Bedanya dengan Pemasaran Produk, dan Tips Mengelolanya

6. Meningkatkan Trafic Web

Situs web Anda adalah bagian berharga dari bisnis dan strategi pemasaran Anda. Ini adalah bagian dari citra Anda, itu mengomunikasikan identitas merek Anda, dan yang paling penting adalah di mana Anda mengubah prospek Anda menjadi pelanggan. 

Itulah sebabnya bisnis cenderung fokus untuk mendapatkan sebanyak mungkin lalu lintas ke situs web mereka melalui inisiatif berbayar dan strategi organik.

7. Meningkatkan Keuntungan

Semua upaya pemasaran fokus pada menghasilkan keuntungan. Terkadang, keputusan keuangan yang cerdas mencakup pengurangan biaya dan menginvestasikan sumber daya dalam alat pemasaran yang menguntungkan misalnya iklan.

Idealnya, bisnis harus menemukan keseimbangan antara strategi berbayar dan organik dan terus memantau apa yang paling sesuai untuk kebutuhan mereka. Untuk melakukannya, pemasar dapat secara teratur menghitung laba atas investasi (ROI) untuk alat dan layanan yang mereka gunakan dalam strategi mereka, serta biaya akuisisi pelanggan.

Baca juga: Yuk, Kenali Pengertian dan Contoh Perusahaan Perseorangan

8. Kembangkan Marketing Media Sosial

Media sosial telah menjadi lingkungan yang sempurna untuk pertumbuhan bisnis. Dengan semakin banyak pengguna beralih ke media sosial untuk meneliti bisnis sebelum melakukan pembelian, tidak ada keraguan tentang dampaknya terhadap pertumbuhan bisnis, kesadaran merek, dan otoritas merek.

Jangan lupa untuk menggunakan alat manajemen media sosial seperti untuk membuat, menjadwalkan, dan memposting konten kampanye media sosial Anda. Dengan demikian, Anda akan tetap konsisten dan meningkatkan jangkauan dan tingkat keterlibatan Anda.

Baca juga: Strategi Marketing TikTok Ini Wajib Dicoba Para Pebisnis

9. Kembangkan Pemasaran Email Anda

tujuan strategi pemasaran

Pemasaran email adalah saluran pemasaran yang kuat. Dengan lebih dari empat miliar pengguna dan ROI sebesar $42 untuk setiap dolar yang dibelanjakan, dapat dikatakan bahwa ini adalah investasi pemasaran yang hebat.

Bagian terbaik tentang pemasaran email adalah Anda dapat dengan mudah mengukur apakah itu berfungsi atau tidak karena Anda tahu persis siapa yang menerima email Anda dan tindakan yang mereka ambil begitu mereka melihatnya.

Untuk membuat kampanye pemasaran email yang hebat, Anda harus:

  1. Memiliki daftar email yang signifikan.
  2. Berinvestasi dalam penyedia layanan email.
  3. Gunakan baris subjek yang kuat.
  4. Buat salinan yang menarik.

10. Optimalkan Posisi Merek

Last but not least pada daftar contoh tujuan pemasaran kam yaitu penentuan posisi merek.

Memposisikan merek Anda sangat penting, karena mengontrol cara audiens Anda melihat dan memandang bisnis Anda. Juga, ini membantu bisnis menonjol dari keramaian dan membedakan produk dan layanan mereka dari pesaing.

Selanjutnya, menetapkan tujuan dan fokus pada positioning merek harus menjadi prioritas bagi tim pemasaran Anda karena membantu Anda mengelola reputasi dan citra merek Anda.

11. Meningkatkan Pesanan dari Pelanggan

Untuk mendapatkan nilai lebih dari pelanggan Anda dan meningkatkan AOV (nilai pesanan rata-rata), Anda memiliki dua opsi yaitu cross sell dan up sell

Sederhananya, Anda mendorong pelanggan Anda untuk menambahkan lebih banyak produk/layanan ke bagian mereka, apakah itu untuk layanan pelengkap yang Anda miliki (cross sell) atau untuk tingkat yang lebih tinggi dari layanan yang sama (up sell). 

Sebelum meminta pelanggan Anda untuk melakukannya, pastikan mereka membutuhkan layanan tersebut dan bahwa mereka mungkin bersedia untuk memperluas anggaran mereka ke arah ini.

Salah satu cara untuk memastikan pelanggan Anda tetap terbuka untuk pembelian tersebut adalah untuk memastikan pengalaman pasca penjualan yang sangat baik.

Baca juga: Belajar Internet Marketing Untuk Para Pemilik Bisnis

Kesimpulan

Banner 2 kledo

Sekarang setelah Anda mengetahui semua tentang menetapkan sasaran bisnis yang cerdas melalui kekuatan 11 contoh tujuan pemasaran terukur yang kuat, Anda siap untuk melakukannya.

Jadi, pastikan Anda memulai jalan menuju strategi pemasaran yang sukses dengan tujuan yang jelas dan terukur. Tentukan apa yang ingin Anda capai, dan Anda akan memiliki cara untuk mengukur kesuksesan dan mempertahankannya dengan menyesuaikan rencana pemasaran saat Anda melangkah.

Selain menentukan strategi pemasaran yang tepat, Anda juga harus bijak dalam mengelola keuangan bisnis. Untuk itu, Anda memperlukan software akuntansi seperti Kledo.

Kledo merupakan software all in one berbasis cloud yang memiliki lebih dari 30 fitur akuntansi terbaik seperti invoice, purchase, manajemen stok, laporan laba rugi, dan beragam fitur terbaik lainnya.

Dengan menggunakan Kledo, pengelolaan keuangan bisnis Anda pun dapat dilakukan secara lebih mudah, tepat, dan dijamin akurat. Jadi, tunggu apalagi? Yuk gunakan Kledo sekarang juga! Anda juga bisa mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari melalui link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

one × 3 =