Go To Market Strategy: Pengertian dan Tips Adaptasinya pada Bisnis

go to market

Meluncurkan produk baru (atau memasuki pasar baru, dalam hal ini), tidak mudah. Bagaimana Anda dapat memastikan bahwa Anda akan mencapai KPI yang tepat dan mencapai tujuan bisnis Anda yang lebih luas? Karena alasan itu, untuk meningkatkan peluang mereka, bisnis memanfaatkan alat yang dikenal sebagai strategi GTM (go-to-market strategy).

Dengan go to market strategy yang efektif, Anda dapat memastikan produk atau layanan Anda diterima pasar, meningkatkan tingkat adopsi/konversi, mengurangi kemungkinan kegagalan, dan pada akhirnya, melakukan peluncuran produk yang sukses.

Namun, membuat rencana GTM dari awal tidaklah mudah.

Ada banyak faktor yang harus Anda waspadai. Salah langkah dapat menggagalkan peluncuran produk baru Anda.

Pada artikel ini kita akan membahas secara lengkap apa itu go to market strategy dan adaptasinya pada bisnis Anda. Jadi, baca terus sampai selesai.

Apa itu Go To Market Strategy?

go to market strategy

Go-to-market strategy atau GTM adalah rencana bagaimana meluncurkan produk atau layanan baru di pasar atau meluncurkan produk yang sudah ada di pasar baru.

Dengan demikian, strategi GTM cenderung berfokus pada jangka pendek, tetapi strategi yang efektif juga akan mempertimbangkan bagaimana kesuksesan langsung dapat dipertahankan dalam periode yang lebih lama.

Tidak ada format standar untuk strategi go-to-market. Perusahaan yang berbeda perlu mempertimbangkan dan memprioritaskan elemen yang berbeda, tergantung pada kedewasaan mereka, kehadiran mereka di pasar, model bisnis mereka, bagaimana mereka diatur dan dibiayai, dan rencana keluar apa pun yang mungkin mereka miliki.

Dalam panduan ini, kita melihat kapan bisnis perlu menghasilkan go to market strategy; beberapa elemen umum dari strategi yang efektif; dan strategi lain apa yang perlu mereka miliki.

Siapa yang Membutuhkan Go To Market Strategy?

Setiap proyek yang bertujuan untuk menarik pelanggan baru memerlukan strategi GTM. Beberapa skenario yang jelas meliputi:

  • Sebuah startup meluncurkan produk pertama mereka
  • Perusahaan mapan meluncurkan penawaran baru
  • Peluncuran kembali produk yang telah diinovasi untuk menarik pengguna baru
  • Membangun kesuksesan pengenalan awal produk dengan trafik pertumbuhan yang lebih kuat

Bahkan perusahaan dan produk yang menganggap diri mereka sudah mapan dapat mengambil manfaat dari tinjauan strategi pasar reguler, sebagai cara untuk menyadari dan mempersiapkan persaingan baru dan kekuatan pasar lainnya. Jadi haruskah bisnis Anda memilikinya? Sangat.

Bagaimana Go To Market Strategy Menghasilkan Pertumbuhan?

Mungkin ada banyak bisnis berhasil tanpa strategi GTM, tetapi agar itu terjadi, Anda memerlukan produk sekali dalam satu generasi atau faktor keberuntungan.

Strategi go-to-market yang baik dirancang untuk mengurangi risiko dan memaksimalkan laba atas investasi (ROI) dengan mengumpulkan pengetahuan sebelum acara dan menggunakan wawasan tersebut untuk membuat tindakan yang paling efektif.

Berikut adalah cara kerjanya

Perusahaan A dan Perusahaan B memiliki produk software baru dengan kemampuan yang sama.

Perusahaan A membuka bisnis terlebih dahulu, tanpa strategi go-to-market. Ini mungkin mendapatkan beberapa penjualan awal yang tinggi, tetapi ini hanya sementara, setelah kehabisan pelangan.

Ia tidak tahu ke mana harus pergi untuk mendapatkan pelanggan baru, atau memang tipe orang seperti apa yang harus mereka ajak bicara, atau apa yang harus dikatakan bahkan jika mereka menemukannya.

Mereka mencoba untuk mencakup semua basis tetapi menemukan anggaran pemasaran mereka terlalu sedikit dan pesan iklan mereka tidak sampai ke audiens.

Mereka dengan cepat menjadi tenggelam oleh kompetisi. Sementara itu, pelanggan yang mereka dapatkan semakin frustrasi karena kurangnya dukungan dan akhirnya pergi ke tempat lain.

Sementara itu, Perusahaan B telah menggunakan go to market strategy yang terperinci bahkan sebelum menghasilkan satu rupiah dalam penjualan.

Anggaran pemasaran mereka terkonsentrasi hanya di beberapa daerah yang menurut mereka paling menguntungkan, dan iklannya telah dirancang agar sesuai dengan kelompok profesional tertentu.

Mereka juga telah meluangkan waktu untuk membangun proses pembelian yang tidak hanya mudah diikuti tetapi juga mendorong pelanggan baru untuk meningkatkan skala penggunaan produk mereka.

Dan dengan melacak beberapa pengguna utama dan metrik keuangan, mereka dapat memprediksi dengan otoritas bagaimana mereka akan tumbuh, dan dengan demikian sumber daya tambahan yang mereka perlukan untuk memungkinkan pertumbuhan di masa depan ini.

Perusahaan B menang setiap saat. Ini adalah nilai yang diberikan oleh strategi GTM

Tetapi strategi go-to-market saja tidak cukup. Go-to-market adalah salah satu dari tiga strategi yang dibutuhkan untuk pertumbuhan; dengan strategi produk dan strategi pengiriman pendapatan menjadi dua lainnya.

Strategi produk harus dengan jelas mendefinisikan tantangan yang ingin diatasi oleh solusi, siapa yang diuntungkan, dan bagaimana manfaat tersebut direalisasikan (misalnya dalam penghematan biaya, penghematan waktu, kinerja yang lebih tinggi, atau peningkatan keamanan).

Strategi produk juga harus membandingkan kemampuan produk dengan solusi serupa di pasar, dan mengartikulasikan bagaimana itu lebih baik, dan di mana kekurangannya.

Strategi penyampaian pendapatan menjelaskan bagaimana elemen operasional yang diperlukan untuk mendukung pertumbuhan produk akan diatur.

Strategi penyampaian pendapatan bersifat luas, mencakup bagaimana pesanan diambil dan diproses, bagaimana catatan pelanggan dipelihara, bagaimana pengguna diarahkan, didukung, ditagih, dan dijual, dan apa yang diperlukan untuk tetap berada di sisi kanan peraturan keuangan dan hukum.

Tiga pilar strategi pertumbuhan

  • Strategi produk – menjelaskan nilai yang dibawa produk dan kepada siapa.
  • Go to market strategy – menemukan dan membujuk orang-orang yang paling mungkin diuntungkan.
  • Strategi peyampaian pendapatan – mendefinisikan proses dan alat yang diperlukan untuk mengkomersialkan produk.

Baca juga: Apa Itu Email Marketing? Ini Penjelasan dan Tips Sukses Menggunakannya

Apa Saja Jenis Go To Market Strategy?

go to market strategy

Jadi, produk terbaik (yang dihasilkan dari strategi produk) akan gagal tanpa pelanggan (disampaikan oleh strategi gGTM); dan produk terbaik, dengan banyak pelanggan, akan gagal jika penjualan tidak dapat diproses dan tingkat layanan dipertahankan (strategi penyampaian pendapatan).

Tetapi tidak semua strategi GTM ditempatkan dengan rapi di tengah perjalanan ini.

Bagaimana Anda membuat go to market strategy Anda bergantung pada apa yang akan mendorong pertumbuhan Anda.

Secara sederhana, ada dua pilihan: pertumbuhan yang didorong oleh produk; dan pertumbuhan yang dipimpin oleh penjualan.

Go To Market Strategy pada Produk

Strategi GTM pada produk menempatkan produk di jantung pertumbuhan. Produk ini tidak hanya solusi untuk masalah bisnis tetapi juga berfungsi sebagai penjual diam dengan membiarkan pelanggan membeli, memperbaharui dan meningkatkan semua tanpa meninggalkan produk.

Kunci dari konsep model penjualan ini bukan hanya tidak adanya tenaga penjual pada saat pembelian, tetapi juga pada fase penemuan dan penelitian perjalanan penjualan.

Secara teori, semua yang ingin diketahui pelanggan potensial – mulai dari fitur dan persyaratan teknis solusi hingga opsi harga dan persyaratan kontrak – harus tersedia di dalam produk.

Strategi GTM produk adalah permainan volume, dengan taktik seperti penawaran freemium yang dirancang untuk menarik pengguna terlebih dahulu, sebelum mengubahnya menjadi pelanggan yang membayar nanti.

Dalam strategi GTM produk, produk adalah saluran penjualan inti, sehingga perbedaan antara strategi produk dan strategi go-to-market menjadi lebih kabur.

Elemen seperti arsitektur situs, desain produk, UX, dan copy semuanya menentukan perjalanan pelanggan, dan karenanya menjadi lebih penting bagi ahli strategi go-to-market.

Go To Market Strategy Penjualan

Strategi GTM dalam penjualan melihat penjualan dimulai dan ditutup oleh tenaga penjualan.

Meskipun produk akan menjadi bagian penting dari percakapan penjualan apa pun, penjualan itu sendiri (dan pembaruan dan peningkatan di masa mendatang) dilakukan di luar platform.

Ini cenderung menjadi pendekatan yang diambil ketika produk sangat revolusioner, atau kompleks, atau mahal sehingga keputusan pembelian melibatkan banyak pemangku kepentingan dan banyak keterlibatan, selama beberapa bulan.

Proses penjualan membutuhkan sumber daya yang intensif, dan pada gilirannya, bisnis akan fokus pada pencapaian penjualan yang lebih sedikit dengan margin yang lebih tinggi.

Karena strategi GTM penjualan diarahkan oleh orang-orang, produk kurang berperan, dan oleh karena itu hubungan berkelanjutan dengan pemasaran produk menjadi lebih lemah.

Sebagai gantinya, dalam rencana pertumbuhan yang dipimpin penjualan, pemasaran produk dan strategi GTM akan bekerja erat di awal untuk menentukan manfaat dari solusi dan audiens target.

Sama halnya, dalam strategi GTM untuk penjualan, di mana produk bukanlah kendaraan untuk memproses pesanan, strategi penyampaian produk dan pendapatan lebih terpisah.

Banner 2 kledo

Bagaimana Cara Membangun Go To Market Strategy untuk Bisnis Anda?

Baik Anda meluncurkan bisnis baru atau produk baru; dan terlepas dari apakah Anda mengikuti jalur pertumbuhan yang dipimpin produk atau yang dipimpin penjualan, strategi GTM yang baik mencakup elemen inti tertentu.

Di sini kita melihat empat komponen utama yang harus Anda pertimbangkan saat membuat strategi go-to-market.

Target pasar

Siapa yang paling diuntungkan dari apa yang kita tawarkan, di mana mereka (secara geografis dan sektoral), apa lagi yang bisa kami temukan tentang kesamaan mereka, dan apakah ada orang lain yang mungkin terlibat dalam pembelian keputusan?

Kesesuaian pasar produkApa kesulitan spesifik yang kami bantu atasi, bagaimana kami melakukannya secara berbeda (dan lebih baik) daripada pesaing, dan bagaimana kami mengomunikasikannya dengan cara yang beresonansi?

Strategi penetapan harga

Berapa banyak uang yang kemungkinan akan dibayarkan seseorang untuk apa yang kita lakukan (jika memang ada), bagaimana mentalitas itu berubah jika kita menawarkan lebih banyak kemampuan, dan metode pembayaran dan konsumsi apa yang akan membuat mereka lebih cenderung untuk membeli dan terus membeli?

Rencana distribusi dan adopsi

Saluran dan format apa yang terbaik untuk menjangkau pelanggan target kami, bantuan apa dan berapa lama yang mungkin mereka perlukan sebelum melakukan pembelian, dan dukungan apa yang mereka butuhkan untuk memaksimalkan investasi mereka bersama kami?

Seperti yang kita lihat dengan hubungan antara go to market strategy, produk dan pendapatan, elemen-elemen ini tidak linier.

Ada saling ketergantungan, artinya jawaban atas satu pertanyaan akan menginformasikan (atau membatalkan) pertanyaan lain.

Yang mengatakan, setiap strategi masuk ke pasar harus dimulai dari suatu tempat. Ini akan sering didorong oleh sejarah atau budaya bisnis.

Bisnis yang pendirinya ingin memperbaiki masalah yang membuat mereka frustrasi kemungkinan akan memulai dengan kecocokan pasar dari produk dan merekayasa kasus bisnis di sekitarnya; sedangkan vendor perusahaan dengan sarana untuk berinovasi dengan cepat mungkin didorong oleh apa yang pelanggan mereka katakan dan mereka butuhkan.

Demikian pula, seorang pengusaha oportunistik dapat menyimpulkan bahwa setiap produk kan berada pada harga terlalu mahal atau karena layanan pelanggan yang buruk dan mulai memperbaikinya.

Di mana Anda memulai dengan go to market strategy Anda tidak sepenting memastikan Anda fokus pada keempat elemen secara paralel.

Ini akan memastikan strategi pasar akhir Anda holistik, menyeluruh, dan konsisten.

Baca juga: Apa itu Content Marketing? Berikut Pembahasan Lengkap dan Tipsnya

1. Tentukan target pasar

Pasar dapat didefinisikan dengan cara yang berbeda, dan masing-masing perlu dipertimbangkan dalam strategi masuk ke pasar. Pasar dapat berupa sektor tertentu, profesi, demografi, atau tempat fisik.

Terkadang, ini membutuhkan sedikit pemikiran. Platform perangkat lunak untuk mengelola karyawan jelas perlu menargetkan profesional SDM.

Sebuah aplikasi yang menyediakan jadwal transportasi umum untuk Jepang tidak mungkin menemukan banyak keberhasilan di negara lain.

Namun terkadang ada lebih dari satu target. Misalnya, pengguna produk Anda mungkin bukan orang yang memutuskan untuk membelinya; dan mungkin juga ada orang yang terpisah yang perlu menyetujui keputusan.

Ini memang terdengar rumit masih dan memang banyak bisnis terstruktur dan membuat keputusan.

Dalam satu bisnis, Anda hanya perlu membujuk satu manajer menengah, sedangkan yang lain mungkin memerlukan persetujuan yang lebih senior. Jika produk Anda adalah software atau teknologi lain, kemungkinan besar orang-orang TI calon pelanggan akan meminta pendapat untuk memastikan produk tersebut dapat berintegrasi dengan sistem mereka yang lain.

Kuncinya adalah membangun persona untuk setiap kemungkinan target yang membantu memindahkan strategi dari abstrak, mendekati kenyataan.

Mungkin tidak ekonomis untuk mengejar setiap persona target dan segmen pasar secara langsung. Tempat yang baik untuk memulai adalah memahami Total Addressable Market (TAM) dan nilai setiap sub-bagiannya – baik itu sektor, demografi, atau negara tertentu.

Strategi go-to-market harus memprioritaskan target mana yang harus dituju terlebih dahulu, dan kapan harus menekan tombol lainnya. Di samping ukuran pasar, kriteria lain yang dapat digunakan untuk penentuan prioritas ini termasuk keberadaan pesaing, kecepatan pengambilan keputusan, biaya akuisisi, jumlah pengguna potensial, nilai umur yang diharapkan, atau pengaruh pembeli di pasar.

2. Jadikan produk Anda sesuai dengan pasar Anda

Meskipun tugas strategi produk untuk menjelaskan nilai yang dibawa produk dan kepada siapa, strategi GTM lebih dalam menjelaskan bagaimana mengomunikasikan manfaat ini di setiap pasar yang menjadi sasaran.

Kesesuaian pasar dengan produk harus mempertimbangkan dua elemen – keluhan pelanggan apa yang bisa ditangani, dan hasil apa yang dapat diharapkan.

Ini sering disebut ‘proposisi nilai’, dan memastikan prospek dan pelanggan mendengar pesan yang konsisten. Untuk produk yang kompleks, di mana ada banyak target yang terlibat dalam perjalanan pembelian, proposisi nilai yang berbeda harus dibuat untuk setiap kelompok atau pasar.

Meskipun proposisi nilai akan diadopsi dalam pemasaran eksternal dan pesan iklan, ini memulai kehidupan sebagai dokumen internal; dan bagaimana itu dibuat dan divisualisasikan adalah kunci keefektifannya.

Adalah umum untuk proposisi nilai dirancang dengan matriks, di mana beberapa ukuran hasil bisnis (yaitu nilai) ditetapkan terhadap beberapa ukuran input (yaitu biaya, kompleksitas penerapan, kemudahan penggunaan).

Merencanakan produk di grid ini sangat membantu untuk memvisualisasikan kekuatan dan kelemahan komparatifnya, dan terlebih lagi jika Anda melakukan hal yang sama untuk pesaing.

go to market strategy

Kisi diatas biasanya dibagi menjadi kuadran, untuk memahami siapa pesaing terdekat berdasarkan kecocokan pasar produk, dan produk mana yang kemungkinan menargetkan audiens yang berbeda (atau audiens yang sama, tetapi dengan kasus bisnis yang berbeda) sehingga dapat diprioritaskan .

Go to market strategy terbaik akan melangkah lebih jauh, dan mengartikulasikan posisi ‘serangan’ dan ‘pertahanan’ terhadap setiap pesaing dekat yang diidentifikasi dalam matriks nilai.

Seringkali ini menjadi skrip yang sepenuhnya terbentuk yang dapat diangkat langsung ke dalam penawaran dan percakapan pelanggan.

Baca juga: Visual Merchandising: Pengertian, Jenis dan Cara Menggunakannya

3. Tetapkan harga dan paket yang tepat

Salah satu faktor penentu keberhasilan dari setiap peluncuran produk baru adalah harga. Produk hebat dapat dilupakan oleh pelanggan jika harganya terlalu mahal, tetapi jika harganya terlalu rendah, itu akan memangkas keuntungan Anda

Pekerjaan yang dilakukan sejauh ini dalam mendefinisikan persona target pelanggan Anda dan kecocokan pasar terhadap produk Anda akan memberi indikasi yang jelas tentang penetapan harga Anda.

Jika penelitian Anda mungkin telah menemukan kurangnya antusiasme dari harga yang Anda tawarkan, Anda dapat menyimpulkan bahwa produk dalam kondisi saat ini tidak memiliki potensi pasar yang cukup; atau Anda dapat memutuskan untuk meluncurkan sebagai layanan gratis, dengan tujuan untuk menjual ekstensi dan layanan produk bernilai lebih tinggi nanti.

Selain biaya, strategi penetapan harga harus menentukan bagaimana pelanggan ingin membayar.

Ini sebagian seputar konsumsi – misalnya, apakah target Anda menghargai fleksibilitas langganan bulanan, atau dapatkah mereka dibujuk untuk membeli lisensi multi-tahun yang berpotensi lebih menguntungkan?

Ini juga tentang kriteria biaya – dengan kata lain, apakah Anda mengenakan biaya berdasarkan seberapa banyak (atau sedikit) layanan yang digunakan, berapa banyak pengguna yang dimiliki pelanggan, atau harga yang ditentukan oleh persepsi pelanggan tentang nilai yang Anda bawa, dan keterampilan negosiasi Anda.

4. Jangkau (dan pertahankan) pelanggan

Bagian terakhir dari go to market stratey yang efektif harus menempuh perjalanan prospek hingga penutupan penjualan, adopsi, serta peningkatan dan pembaruan di masa mendatang.

Inti dari fase ini adalah rencana penjualan dan pemasaran, yang mempertimbangkan saluran terbaik untuk menjangkau prospek dengan proposisi nilai.

Saat ini, ada pilihan saluran yang hampir tidak terbatas – mulai dari media tradisional dan PR, TV dan radio, hingga iklan digital dan influencer media sosial.

Untuk beberapa sektor, menjual melalui mitra dan retailer yang didirikan di pasar dapat menjadi cara yang efektif secara tradisional untuk mencapai cut-through.

Tujuan dari rencana tersebut adalah untuk memprediksi saluran mana yang akan menghasilkan ROI terbaik. Bergantung pada elemen lain dari strategi go-to-market, ROI dapat ditentukan oleh volume pelanggan, biaya per penjualan, nilai umur pelanggan, atau kombinasi dari ini dan KPI lainnya.

Apa yang terjadi pada pelanggan baru sama pentingnya. Strategi go-to-market harus jelas tentang tingkat dukungan pelanggan yang perlu dicapai untuk mempertahankan pertumbuhan.

Misalnya, pelanggan bernilai tinggi dengan penerapan kompleks dan ratusan pengguna mungkin mengharapkan akun khusus dan tim dukungan; sedangkan tingkat sumber daya itu tidak mungkin masuk akal secara komersial untuk pelanggan retail.

Meskipun demikian, orientasi yang dirancang dengan baik dan respons yang dilokalkan (yaitu yang memungkinkan pelanggan berkomunikasi dalam bahasa dan zona waktu mereka) penting untuk kebahagiaan mereka, dan kecenderungan untuk meningkatkan dan memperbarui di masa mendatang.

Bagaimana Mengukur Keberhasilan Go To Market Strategy Anda?

Strategi GTM yang efektif harus terus ditinjau, dan jika perlu disesuaikan, untuk memastikan keberhasilan.

Untuk melakukan ini, itu harus mencakup KPI yang bermakna dan terukur yang melacak kinerja jangka pendek (bahkan real-time) dan indikator pertumbuhan berkelanjutan jangka panjang.

Berapa banyak KPI yang Anda lacak akan bergantung, sebagian, pada kemampuan Anda untuk mengumpulkan data dan melaporkannya. Platform analisis data modern telah memungkinkan bisnis untuk mendapatkan pembacaan kesuksesan yang lebih akurat dan terperinci daripada sebelumnya.

Karena itu, membatasi diri Anda pada KPI yang dapat membantu mendorong pengambilan keputusan lebih efektif daripada tenggelam dalam angka – apa yang dikenal sebagai ‘kelumpuhan analisis’.

Banyak go to market strategy akan memvisualisasikan kemajuan dalam bentuk corong atau funneling. Di bagian atas corong adalah semua target pelanggan yang telah diidentifikasi, dan di bagian bawah adalah mereka yang maju menjadi pelanggan.

Dengan membagi corong menjadi berbagai bagian, Anda dapat mengukur keberhasilan setiap langkah perjalanan akuisisi, untuk memahami apa yang berhasil, dan elemen apa yang perlu disempurnakan.

Jika Anda menjalankan model langganan, Anda harus memperluas corong tersebut untuk mengukur faktor-faktor seperti churn, pendapatan seumur hidup, dan pendapatan berulang.

Ada KPI tak terbatas untuk go to market strategy. Berikut adalah beberapa contoh:

Operasional

Untuk strategi pertumbuhan yang product lead, di mana situs web adalah alat penjualan inti, mengukur keterlibatan di situs adalah hal mendasar:

Kunjungan – berapa banyak pengunjung yang Anda tarik, apa yang mereka lihat, dan di mana mereka?

Klik-tayang – apakah mereka hanya membaca konten Anda, atau apakah mereka mengambil tindakan (misalnya meminta informasi, mengirimkan formulir kontak)?

Titik kontak – seberapa sering calon pelanggan mengunjungi Anda (dan apa yang mereka lihat) sebelum mereka membeli?

Untuk strategi pertumbuhan sales lead, di mana wiraniaga memulai dan menutup penjualan:

Panggilan keluar – berapa banyak percakapan yang dilakukan seorang penjual setiap hari, dengan siapa mereka berbicara, dan berapa banyak dari percakapan ini yang merupakan panggilan kedua, ketiga, keempat…kali?

Waktu konversi rata-rata – berapa lama waktu yang dibutuhkan tenaga penjual untuk mengubah prospek menjadi pelanggan?

Dukungan pelanggan – berapa banyak panggilan atau tiket dukungan yang berhasil ditangani, baik secara absolut maupun sebagai persentase dari semua pertanyaan?

Keuangan

Biaya per akuisisi – berapa biaya untuk mengubah prospek menjadi pelanggan, secara umum, dan juga dibagi berdasarkan saluran, lokasi, persona pelanggan, atau kriteria lainnya?

Pendapatan rata-rata per pelanggan – berapa banyak uang yang dihasilkan setiap pelanggan, dibagi lagi untuk menentukan kategori dengan kinerja terbaik?

Tingkat burn rate – berapa banyak uang yang dihabiskan secara keseluruhan untuk mempertahankan perusahaan (atau khususnya produk) dalam bisnis, dengan arus kas yang diproyeksikan hingga dua tahun?

Langganan

Churn – berapa persentase pelanggan yang Anda hilangkan selama periode waktu tertentu?

Pendapatan rata-rata dan berulang – pendapatan rata-rata adalah berapa banyak yang dibeli setiap pelanggan selama periode tertentu, dengan pendapatan berulang menjadi jumlah tersebut di seluruh bisnis Anda?

Retensi pendapatan bersih – memperhitungkan peningkatan, penurunan, dan churn pelanggan untuk menunjukkan (sebagai persentase) seberapa besar bisnis Anda dapat terus tumbuh dari basis pelanggan Anda saat ini saja.

Merek

Skor ulasan pelanggan – pihak ketiga independen (mis. Trustpilot, Google, Rated People, Feefo) yang mengumpulkan umpan balik pelanggan dan pengguna.

Survei pelacak merek – adalah umum bagi bisnis untuk mensurvei pelanggan dan pasar yang lebih luas untuk memahami kesadaran merek, sentimen, dan kekuatan pesaing.

Berbagi percakapan – alat dapat mengumpulkan aktivitas dari berbagai platform sosial dan komunitas digital untuk memahami seberapa dominan (atau tidak) suara mereka dalam percakapan, istilah, atau grup tertentu.

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai go to market strategy yang bisa Anda adaptasikan pada bisnis Anda, terutama jika bisnis Anda berencana untuk meluncurkan produk atau layanan baru.

Pastikan juga seluruh proses pencatatan pengeluaran dari kampanye pengenalan produk dan proses marketing berjalan optimal dengan menggunakan software akuntansi yang mudah digunakan seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang mudah digunakan, memiliki harga terjangkau dan cocok untuk semua jenis dan skala bisnis di Indonesia.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan pembukuan, otomasi banyak laporan keuangan, pemantauan multi gudang dan masih banyak lagi fitur Kledo yang akan memudahkan bisnis Anda.

Tidak percaya? Anda bisa menggunkan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

ten + seventeen =