Debit dan Kredit dalam Akuntansi: Pahami Pengertian dan Penggunaannya

debit kredit dalam akuntansi

Jika Anda adalah seorang pemilik bisnis yang melakukan proses pembukuan secara mandiri, mempelajari cara membuat entri debit dan kredit bisa sangat membingungkan.

Sederhananya, debit mencatat uang yang mengalir masuk ke dalam rekening, sedangkan kredit mencatat uang yang mengalir keluar dari rekening.

Perubahan debit dan kredit ini terjadi setiap kali bisnis melakukan transaksi keuangan.

Tetapi apa yang sebenarnya terjadi ketika Anda mendebit satu akun dan mengkredit yang lain?

Mengapa sangat penting untuk mencatat debit dan kredit transaksi Anda dengan benar?

Dalam artikel ini, kami akan menjawab semua pertanyaan ini, bersama dengan semua hal lain yang perlu Anda ketahui tentang debit dan kredit untuk akuntansi bisnis kecil Anda.

Apa itu Debit dan Kredit dalam Akuntansi?

Metode pembukuan yang paling umum untuk mencatat transaksi dalam akuntansi adalah pembukuan berpasangan atau double entry sistem.

Dalam double-entry, setiap transaksi mempengaruhi dua akun (maka kata double) di mana satu didebit dan yang lainnya dikredit.

Untuk memahami dengan benar apa artinya debit & kredit, pertama-tama mari kita singkirkan kesalahpahaman yang tersebar luas.

Debit dan kredit bukan perkara baik atau buruk. Mereka juga tidak sama dengan menambah atau mengurangi.

Debit & kredit adalah kata yang digunakan akuntan untuk mencerminkan dualitas transaksi bisnis.

Mereka membiarkan Anda melihat dari mana uang tunai berasal, dan ke mana perginya.

Jika Anda memerlukan analogi untuk memvisualisasikan konsep dengan lebih baik, pikirkan debit dan kredit sebagai kepala dan ekor pada koin, karena keduanya adalah sisi yang berlawanan dan setara dari transaksi keuangan.

Lebih khusus lagi, debit (Dr) adalah entri yang:

  • Meningkatkan aset atau biaya
  • Mengurangi kewajiban atau ekuitas pemilik

Sementara entri kredit (Cr) melakukan sebaliknya, artinya:

  • Meningkatkan kewajiban atau ekuitas pemilik
  • Mengurangi aset atau beban

Debit selalu dicatat di sisi kiri entri. Demikian juga, jumlah kredit dimasukkan di sebelah kanan.

Jika Anda ingin mempelajari bagaimana entri debit dan kredit digunakan untuk menghasilkan laporan keuangan pada akhir tahun, buka panduan kami tentang siklus akuntansi.

Leih Jauh Mengenai Debit dan Kredit dalam Akuntansi

Debit dan kredit digunakan untuk memastikan bahwa Anda mengikuti persamaan dasar akuntansi, yaitu:

Aset = Kewajiban + Ekuitas

Dalam akuntansi double-entry, setiap transaksi yang dicatat melibatkan setidaknya dua akun, dengan satu akun didebit sementara yang lain dikreditkan.

Debit selalu berada di sisi kiri entri, sementara kredit selalu berada di sisi kanan, dan debit dan kredit Anda harus selalu sama satu sama lain agar akun Anda tetap seimbang.

Misalnya, jika kita mencatat pembayaran $ 250 yang diterima di akun dari pelanggan, ayat jurnal untuk debit dan kredit akan terlihat seperti ini:

TANGGALREKENINGDEBITKREDIT
2/28/2020Kas250.000
2/28/2020Piutang250.000

Dalam entri jurnal ini, kas meningkat (debit) dan piutang dikreditkan (menurun).

Bekerja dari aturan yang ditetapkan dalam bagan debit dan kredit di bawah ini, kami menggunakan debit untuk mencatat uang yang dibayarkan oleh pelanggan Anda.

Debit selalu digunakan untuk meningkatkan saldo akun aset, dan rekening kas adalah akun aset. Karena kami menyetor dana sebesar 250.000, kami meningkatkan saldo di rekening kas dengan debit 250.000.

Di bagian kedua transaksi, Anda akan ingin mengkredit akun piutang Anda karena pelanggan Anda membayar tagihan mereka, tindakan yang mengurangi saldo piutang.

Sekali lagi, menurut tabel diatas, ketika kita ingin mengurangi saldo akun aset, kita menggunakan kredit, itulah sebabnya transaksi ini menunjukkan kredit sebesar 250.000.

Baca juga: Fifo, Lifo dan Average: Pengertian Lengkap dan Perbedaannya

Akun Debit dan Kredit

Setiap bisnis memiliki bagan akun khusus untuk Buku Besar mereka, tergantung pada jenis aktivitas keuangan yang mereka lakukan.

Dengan demikian, jenis akun yang paling umum digunakan bisnis adalah lima: aset, pengeluaran, kewajiban, ekuitas pemilik, dan pendapatan.

Pada tabel di bawah ini, Anda dapat melihat penjelasan untuk setiap jenis akun, beserta perubahan debit dan kreditnya:

.

TIPE AKUNMENINGKATKAN INFORMASI SALDOMENGURANGI INFORMSI SALDO
Aset: Aset adalah hal-hal yang Anda miliki seperti uang tunai, piutang, rekening bank, furnitur, dan komputerDebitKredit
Kewajiban: Kewajiban mencakup hal-hal yang Anda berutang seperti hutang, hutang catatan, dan pinjaman bankKreditDebit
Pendapatan: Pendapatan adalah uang yang dibayarkan bisnis Anda untuk penjualan produk dan layananKreditDebit
Biaya: Biaya dianggap sebagai biaya melakukan bisnis dan mencakup hal-hal seperti perlengkapan kantor, asuransi, sewa, biaya penggajian, dan ongkos kirimDebitKredit
Ekuitas Modal / Pemilik: Akun Ekuitas Modal / Pemilik mewakili minat finansial Anda dalam bisnisKreditDebit

Debit dan kredit: Apa bedanya?

debit kredit

Debit adalah transaksi akuntansi yang meningkatkan akun aset seperti uang tunai atau rekening pengeluaran seperti biaya utilitas. Debit selalu dimasukkan di sisi kiri entri jurnal.

Kredit adalah transaksi akuntansi yang meningkatkan akun kewajiban seperti pinjaman yang harus dibayar, atau akun ekuitas seperti modal. Kredit selalu dimasukkan di sisi kanan entri jurnal.

Jika Anda tidak yakin kapan harus mendebet dan kapan harus mengkredit akun, lihat bagan di bawa ini:

Akun debit dan kredit

AKUNKAPAN HARUS DEBITKAPAN HARUS KREDIT
Kas dan rekening bankSaat menyetorkan dana atau pelanggan melakukan pembayaranKetika tagihan dibayar
PiutangKetika penjualan dilakukan secara kreditKetika pelanggan membayar
Berbagai rekening pengeluaran seperti sewa, utilitas, penggajian, dan perlengkapan kantorKetika pembelian dilakukan atau tagihan dibayarKetika pengembalian dana diterima
Hutang akunKetika tagihan dibayarSaat memasukkan tagihan untuk pembayaran di masa mendatang
PendapatanKetika suatu produk dikembalikan, atau diskon diberikanKetika penjualan dilakukan

Baca juga: Sistem Informasi Akuntansi: Pengertian, Manfaat, Komponen dan Jenisnya

Cara Mencatat Debit & Kredit

Untuk mencatat perubahan debit dan kredit, Anda harus melakukan analisis singkat tentang transaksi bisnis dengan mengikuti tiga langkah ini:

  1. Cari tahu akun mana yang terpengaruh.
  2. Tentukan apakah item telah meningkat dan menurun, dan berapa banyak.
  3. Kemudian terakhir, terjemahkan perubahan menjadi debit dan kredit.

Setelah selesai, pastikan bahwa entri jurnal mencakup semua elemen yang sesuai ini:

  • Nomor referensi
  • Tanggal
  • Kolom akun
  • Kolom debit dan kredit
  • Deskripsi singkat tentang transaksi

Ini adalah template dasar tentang bagaimana elemen-elemen ini akan terlihat seperti entri jurnal:

Ref.TANGGALJudul dan Penjelasan AkunDebitKredit
101XX/YY/ZZZZRekeningXXX
Akun BerlawananXXX
(Penjelasan)

Untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana pencatatan ini dilakukan, mari kita lihat beberapa contoh bisnis debit dan kredit.

Contoh debit & kredit dalam akuntansi double-entry

Berikut adalah beberapa contoh entri jurnal umum yang dibuat selama bisnis.

Mencatat transaksi penjualan

Mencatat transaksi penjualan lebih rinci daripada banyak entri jurnal lainnya karena Anda perlu melacak biaya barang yang dijual serta pajak penjualan yang dibebankan kepada pelanggan Anda.

Misalnya, pada tanggal 1 Februari, perusahaan Anda menjual dompet kulit kulit dengan biaya masing-masing 20.000. Setelah pajak penjualan 7%, pelanggan ditagih sebesar 107.000. Berikut adalah bagaimana Anda akan mencatat debit & kredit ini dalam entri jurnal:

TANGGALREKENINGDEBITKREDIT
2-1-2020Piutang107.000
2-1-2020Biaya Barang yang Dijual55.000
2-1-2020Pendapatan100.000
2-1-2020Inventarisasi55.000
2-1-2020Pajak Penjualan Dibayarkan7.000

Anda akan meningkatkan (debit) saldo piutang Anda dengan total faktur 107.000, dengan pendapatan yang diakui ketika transaksi berlangsung. Biaya barang yang dijual adalah akun pengeluaran, yang juga harus ditingkatkan (didebit) dengan jumlah biaya jurnal kulit Anda.

Pendapatan akan meningkat (dikreditkan) sebesar 100.000.

Akun inventaris, yang merupakan akun aset, dikurangi (dikreditkan) sebesar 55.000, karena lima dompet dijual.

Akhirnya, Anda akan mencatat pajak penjualan yang jatuh tempo sebagai kredit, meningkatkan saldo akun kewajiban itu.

Baca juga: Apa itu Laba Kotor? Berikut Pengertian Lengkap dan Bedanya dengan Laba Bersih

Mencatat pinjaman bisnis

Pada tanggal 1 Januari 2020, bisnis Anda menerima pinjaman sebesar 25.000.000, dengan tingkat bunga 5%, dibayarkan setiap tahun. Catatan tersebut jatuh tempo pada 31 Desember 2022. Berikut adalah cara Anda merekamnya:

TANGGALREKENINGDEBITKREDIT
1-1-2020Kas25.000.000
1-1-2020Catatan Dibayarkan25.000.000
1-1-2020Biaya Bunga625.000
1-1-2020Bunga Dibayarkan625.000

Buat entri debit (meningkat) menjadi kas, sambil mengkredit pinjaman sebagai catatan atau pinjaman yang harus dibayar. Anda juga perlu mencatat biaya bunga untuk tahun ini.

Ketika Anda membayar bunga pada bulan Desember, Anda akan mendebet bunga hutang dan mengkredit rekening kas.

Mencatat tagihan dalam hutang akun

Ketika Anda menerima tagihan dari pemasok atau perusahaan utilitas, Anda akan memasukkannya ke dalam hutang, karena tagihan akan dibayarkan dalam waktu dekat. Entri akan terlihat seperti ini:

TANGGALREKENINGDEBITKREDIT
2-1-2020Biaya Utilitas203.000
2-1-2020Hutang Akun203.000

Anda akan mendebet (meningkatkan) akun biaya utilitas Anda, sementara juga mengkredit (meningkatkan) akun anda yang harus dibayar.

Mencatat pembayaran tagihan

Ketika Anda membayar tagihan utilitas pada bulan berikutnya, entri akan terlihat seperti ini:

TANGGALREKENINGDEBITKREDIT
2-28-2020Akun Hutang203.000
2-28-2020Kas203.000

Anda akan mendebet (mengurangi) hutang, karena Anda membayar tagihan. Anda juga akan mengkredit (mengurangi) Kas.\

Banner 2 kledo

Mudahkan Proses Debit dan Kredit Menggunakan Kledo

Apakah Anda memerlukan solusi sederhana untuk mengotomatiskan pencatatan entri debit dan kredit dalam bisnis? Cobalah untuk menggunakan software akuntansi online Kledo.

Kledo adalah software akuntansi intuitif dan super mudah digunakan yang mengotomatiskan seluruh pembukuan entri ganda Anda, dalam hitungan detik.

Anda dapat menggunakan Kledo untuk berintegrasi langsung dengan rekening bank bisnis Anda, atau beberapa rekening bank. Dengan cara ini setiap kali pembelian atau pembayaran terjadi, perangkat lunak secara otomatis memposting entri jurnal masing-masing dengan jumlah debit & kredit yang sesuai ke dalam Buku Besar.

Proses yang sama berlaku untuk menerbitkan faktur.

Setelah Anda membuat faktur, entri debit & kredit yang sesuai ditambahkan oleh sistem ke Piutang Usaha, Penjualan, Kas, dan seterusnya.

Dan yang hebat, Anda dapat mengakses perangkat lunak dari perangkat apa pun dengan koneksi internet, cukup dengan mengunduh aplikasi seluler Kledo di Playstore.

Anda bisa menggunakan software akuntansi Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Kesimpulan

Berikut adalah beberapa poin utama yang telah kami bahas:

  • Debit adalah kas yang mengalir dalam bisnis, kredit adalah kas yang mengalir keluar.
  • Entri debit meningkatkan akun aset atau beban, atau mengurangi kewajiban atau ekuitas pemilik. Kredit melakukan sebaliknya.
  • Debit selalu di sisi kiri entri jurnal, dan kredit di sebelah kanan.
  • Tugas utama seorang akuntan adalah untuk memastikan debit sama dengan kredit. Jika mereka tidak sama, mereka mungkin telah melakukan kesalahan.
  • Untuk mencatat debit dan kredit, pertama-tama cari tahu akun mana yang terpengaruh, lalu tentukan apakah ada kenaikan atau penurunan (dan berapa banyak), dan terakhir, terjemahkan perubahannya ke dalam debit dan kredit.
  • Gunakan software akuntansi seperti Kledo untuk sepenuhnya mengotomatiskan entri debit dan kredit untuk bisnis yang bisa Anda coba secara gratis 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

nineteen − 2 =