Fifo, Lifo dan Average: Pengertian Lengkap dan Perbedaannya

fifo lifo averange

FIFO, LIFO dan Average adalah beberapa istilah metode persediaan akhir yang biasa digunakan dalam berbagai industri.

Ketika bisnis menghitung biaya penyimpanan persediaan, mereka dapat memilih dari beberapa metode pembukuan. Tiga dari metode penilaian persediaan yang paling umum adalah First in First Out (FIFO), Last in Fist Out (LIFO), dan Average.

Ketiga metode ini adalah praktik akuntansi yang diterima di dunia; namun, setiap metode mengasumsikan cara penyimpanan dan penjualan barang yang berbeda.

Pada artikel ini, kami menjelaskan perbedaan antara FIFO, LIFO dan Average dan memberikan contoh bagaimana masing-masing digunakan untuk menilai harga pokok penjualan.

Apa itu Metode Penilaian Persediaan?

Metode penilaian persediaan adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan nilai moneter suatu produk yang masih akan dijual pada akhir periode akuntansi.

Angka ini diperlukan untuk menentukan harga pokok penjualan (HPP) dan saldo persediaan akhir. Persediaan akhir perusahaan harus dimasukkan dalam neraca dan sangat penting ketika melaporkan informasi keuangan untuk mencari pembiayaan.

Perusahaan yang lebih kecil terkadang dapat menghitung persediaan akhir mereka hanya dengan menghitung sisa produk pada akhir periode akuntansi. Namun, sebagian besar perusahaan menggunakan rumus untuk menentukan nilai total produk yang tersisa.

Bagaimana rumus untuk menghitung persediaan akhir?

Berikut adalah rumus dasar yang dapat Anda gunakan untuk menghitung persediaan akhir perusahaan:

Persediaan awal + pembelian bersih – HPP = persediaan akhir

Dalam rumus ini, persediaan awal Anda adalah jumlah dolar produk yang dimiliki perusahaan pada awal periode akuntansi.

Porsi pembelian bersih dari formula ini adalah biaya produk baru atau item persediaan yang dibeli selama periode akuntansi.

Harga pokok penjualan adalah sejumlah uang yang dikeluarkan untuk memproduksi barang-barang yang merupakan bagian dari persediaan perusahaan.

Berikut adalah penjelasan lengkap mengenai metode penilaian persediaan FIFO, LIFO dan Average.

Apa Itu FIFO?

fifo lifo averange

Metode penghitungan persediaan akhir FIFO atau first in first out didasarkan pada asumsi bahwa barang dengan umur yang lebih lama dibeli untuk produksi barang dijual terlebih dahulu.

Dengan menggunakan metode ini, Anda berasumsi bahwa barang pertama yang dibeli adalah harga pokok produk pertama yang dijual.

Nilai persediaan akhir yang diturunkan dari metode FIFO menunjukkan harga pokok produk saat ini berdasarkan barang yang paling baru dibeli.

Metode penghitungan persediaan akhir ini terbentuk dari keyakinan bahwa perusahaan menjual barang-barang tertua mereka terlebih dahulu untuk menyimpan barang-barang terbaru dalam persediaan.

Penting untuk dicatat bahwa selama periode inflasi, metode FIFO akan menghasilkan jumlah persediaan akhir yang lebih tinggi.

Disisi lain, bisnis menggunakan FIFO untuk menyederhanakan akuntansi di neraca. Di bawah FIFO, harga pokok penjualan dapat dinilai lebih dekat dengan harga pasar saat ini.

Biaya persediaan lebih rendah, sehingga perusahaan dapat mengasumsikan keuntungan yang lebih tinggi.

Ini adalah beberapa produk yang biasanya diproses dalam inventaris FIFO:

  • Bisnis produksi
  • Barang sembako
  • Produk kesehatan
  • Teknologi yang mungkin menjadi usang
  • Hortikultura

Apa Itu LIFO?

Metode Last In First Out atau LIFO adalah ketika perusahaan menentukan persediaan akhirnya dengan melihat biaya barang terakhir yang dibeli.

Metode ini mengasumsikan bahwa harga produk terakhir yang dibeli juga merupakan harga pokok barang pertama yang terjual dan barang yang terakhir dibeli adalah yang pertama terjual.

Metode LIFO memperhitungkan barang-barang terbaru yang dibeli pertama kali dalam hal harga pokok penjualan dan mengalokasikan barang-barang lama yang dibeli dalam persediaan akhir.

Anda harus mencatat bahwa selama masa inflasi, menggunakan metode LIFO dapat menghasilkan nilai laba bersih yang lebih rendah dan nilai persediaan akhir yang menurun.

Metode LIFO seringkali membutuhkan perhitungan yang lebih kompleks pada akhir siklus fiskal.

Ketika stok baru segera dijual, nilainya lebih dari persediaan yang belum terjual. Dengan LIFO, biaya persediaan lebih tinggi, mencerminkan laba yang lebih rendah.

Item yang biasanya diinventarisasi sebagai LIFO adalah:

  • Mobil
  • Bensin
  • Minyak
  • Perhiasan

Baca juga: Sistem Informasi Akuntansi: Pengertian, Manfaat, Komponen dan Jenisnya

Apa itu Average?

Metode biaya rata-rata tertimbang atau average memberikan nilai pada persediaan akhir dan HPP yang diperoleh dari total biaya produk yang diproduksi atau dibeli dalam suatu periode akuntansi dibagi dengan jumlah total produk yang diproduksi atau dibeli.

Jadi secara sederhana metode ini menilai persediaan dengan membagi harga pokok barang yang tersedia untuk dijual dengan jumlah barang, sehingga menghitung biaya rata-rata. Ini membantu untuk mencapai nilai yang tidak mewakili unit terlama atau terbaru.

Berbeda dengan metode FIFO dan LIFO, metode biaya rata-rata tertimbang memberikan nilai yang sama untuk setiap barang yang dibeli.

Keuntungan utama dari metode average adalah bahwa hal itu meratakan efek dari harga yang sangat bervariasi karena penggunaan harga rata-rata. Selanjutnya, ini adalah metode penilaian persediaan yang mudah dan sederhana.

Namun, masalah persediaan mungkin tidak mencerminkan nilai ekonomi yang berlaku. Kerugian lain dari metode ini adalah ketika nilai rata-rata persediaan dibagi dengan jumlah unit, ini sering menghasilkan jumlah dengan titik desimal yang harus dibulatkan ke atas/bawah ke bilangan bulat terdekat.

Dengan demikian, ini tidak memberikan penilaian yang benar-benar akurat.

Tabel Perbedaan LIFO, FIFO dan Avarage

Perbedaan antara FIFO, LIFO, dan Average Inventory System?

PerbedaanFIFO
(First in First out)
LIFO
(Last in first out)
Average
ArtinyaMetode biaya persediaan yang mengasumsikan bahwa biaya barang paling awal yang dibeli adalah yang pertama diakui sebagai biaya barang yang dijual.Metode biaya persediaan yang mengasumsikan bahwa biaya unit terbaru yang dibeli adalah yang pertama dialokasikan untuk biaya barang yang dijual.Metode persediaan average mengasumsikan nilai rata rata untuk membantu untuk mencapai nilai yang tidak mewakili unit terlama atau terbaru
Pengukuran keuntunganFIFO bagus ketika tingkat harga tinggi.LIFO bagus ketika tingkat harga rendah atau tinggi.Ketika harga persediaan berfluktuasi.
Efek dalam Laporan KeuanganEfek metode FIFO dalam neraca laporan keuangan .LIFO adalah metode yang mempengaruhi laporan laba rugi laporan keuangan .Efek dari pendapatan dan neraca.
Pencocokan dengan biaya dan pendapatanTidak mungkin untuk mencocokkan biaya dan pendapatan dalam metode FIFO.Hal ini dimungkinkan untuk mencocokkan biaya dan pendapatan dalam metode LIFO.Pencocokan biaya dan pendapatan tidak mungkin.
PembatasanTidak ada batasan IFRS atau PSAK untuk menggunakan FIFO, dan keduanya memungkinkan metode akuntansi ini digunakan.IFRS tidak mengizinkan penggunaan akuntansi LIFO.Hanya perusahaan besar yang menggunakan metode inventaris.
Inventori yang tidak terjualPersediaan yang tidak terjual terdiri dari barang yang diperoleh baru-baru ini.Persediaan yang tidak terjual terdiri dari barang-barang yang paling awal diperoleh.Baik persediaan baru-baru ini maupun yang paling awal tidak terjual.
Pengaruh InflasiJika biaya meningkat, barang-barang yang diperoleh pertama lebih murah. Ini mengurangi biaya barang (HPP) di bawah FIFO dan meningkatkan laba. Pajak penghasilan lebih besar. Nilai persediaan yang tidak terjual lebih tinggi.Jika biaya meningkat, maka barang yang baru-baru ini diperoleh lebih mahal. Hal ini meningkatkan biaya pokok penjualan (HPP) di bawah LIFO dan menurunkan laba bersih. Pajak penghasilan lebih kecil. Nilai persediaan yang tidak terjual lebih rendah.Ada efek dalam inflasi
Pengaruh deflasiBerbicara dengan inflasi, skenario, keuntungan akuntansi (dan karena itu pajak) lebih rendah menggunakan FIFO dalam periode deflasi; Nilai persediaan yang tidak terjual lebih rendah.Menggunakan LIFO untuk periode deflasi menghasilkan keuntungan akuntansi dan nilai persediaan yang tidak terjual lebih tinggi.Metode average tidak cocok.
PencatatanKarena barang-barang tertua dijual terlebih dahulu, jumlah catatan dibuat untuk mempertahankan penurunan.Karena barang-barang terbaru dijual terlebih dahulu, barang-barang tertua mungkin tetap ada dalam inventaris selama bertahun-tahun. Hal ini meningkatkan jumlah catatan yang harus dipertahankan.Semua jenis inventori.
Fluktuasi hargaHanya item terbaru yang tersisa dalam inventaris, dan biayanya lebih baru. Oleh karena itu, tidak ada kenaikan atau penurunan yang tidak biasa dalam biaya barang yang dijual.Barang dari tahun lalu mungkin tetap dalam persediaan. Menjualnya dapat mengakibatkan pelaporan kenaikan atau penurunan yang tidak biasa dalam biaya barang.Hal ini sesuai dengan fluktuasi harga.

Contoh Kasus Dalam Menerapkan Metode Persediaan FIFO, LIFO dan Average

fifo lifo averange

Berikut ini adalah contoh cara menghitung persediaan akhir menggunakan metode FIFO, LIFO dan Average:

Metode FIFO

Perusahaan ABC memiliki persediaan awal 1.000 unit produk dan membeli 1.000 unit lagi masing-masing seharga 5.000 selama bulan pertama suatu periode akuntansi.

Pada bulan berikutnya, perusahaan membeli 1.000 unit lagi masing-masing seharga 10.000. Ini berarti bahwa total 2.000 unit dibeli dalam periode akuntansi dengan total 15.000.000.

Pada akhir periode, perusahaan memiliki sisa 500 unit, yang berarti menjual 1.500 item selama periode tersebut.

Menurut metode FIFO, unit pertama dijual terlebih dahulu, dan perhitungannya menggunakan unit terbaru.

Jadi, persediaan akhir adalah 1.500 x 10.000 = 15.000.000, karena 10.000 adalah biaya pembelian unit terbaru. Persediaan akhir untuk perusahaan ABC adalah 15.000.000.

Metode LIFO

Selama periode akuntansi, Invest Media membeli produk 2.000 unit seharga 10.000 di bulan pertama dan 1.000 unit di bulan berikutnya seharga 20.000.

Unit unit pertama berjumlah 20.000.000 dan unit unit kedua juga berjumlah 20.000.000. Ini berarti perusahaan memiliki total 3.000 unit baru dalam periode akuntansi ini dan telah menghabiskan 40.000.000 untuk akuisisi barang-barang ini.

Pada akhir periode akuntansi, Invest Media memiliki sisa 750 unit, yang berarti perusahaan menjual 2.250 unit selama periode tersebut.

Menurut metode LIFO, unit terakhir yang dibeli dijual terlebih dahulu, sehingga nilai yang digunakan untuk rumus persediaan akhir didasarkan pada biaya unit terlama.

Ini berarti inventaris akhir untuk periode ini untuk Invest Media adalah 2.250.000 x 10 = 22.500.000.

Baca juga: Jenis Catatan Keuangan dan Tips Mencatat Keuangan pada Bisnis

Metode Average

Bayshore Company membeli 1.000 unit produk seharga 10.000 masing-masing di bulan pertama periode akuntansi baru.

Bulan berikutnya, ia membeli 1.000 unit lagi dengan harga masing-masing 15.000.

Set unit pertama yang dibeli berharga 10.000.000 (1.000 x 10.000) dan set kedua unit yang dibeli berharga total 15.000.000 (1.000 x 15) dengan total 2.000 unit dan 25.000.000 dihabiskan untuk inventori baru.

Pada akhir periode akuntansi, perusahaan memiliki sisa 500 unit, yang berarti terjual 1.500 unit pada periode tersebut.

Metode biaya average mengambil rata-rata tertimbang dari semua unit dalam persediaan perusahaan. Jadi, (1.000 x 10.000) + (1.000 x 15.000) / 2.000 unit = 12.500. Ini berarti persediaan akhir untuk Bayshore Company adalah 500 x 12.500 = 6.250.000.

Banner 3 kledo

Mana Metode Persediaan yang Tepat Untuk Bisnis Anda?

Meskipun terdapat kelebihan dari masing-masing metode manajemen persediaan ini, kenyataannya sebagian besar bisnis akan menggunakan FIFO.

Ini adalah perhitungan termudah dan pendekatan yang paling logis, jadi kecuali ada alasan kuat untuk menggunakan LIFO atau Average, penghitungan FIFO adalah default.

Jika Anda menjual barang-barang kecil dalam jumlah besar, seperti paku dan sekrup, dan biayanya berubah secara teratur, metode average mungkin lebih masuk akal.

Namun, jika Anda memiliki penilaian produk yang rumit, menggunakan sistem inventaris yang dapat mencocokkan praktik penjualan Anda dan menghitung semua ini untuk Anda akan menjadi kuncinya.

Jika Anda memiliki penilaian persediaan yang cukup sederhana, menggunakan metode penilaian FIFO adalah yang paling masuk akal.

Baca juga: Biaya Langsung dan Tidak Langsung: Pengertian dan Perbedaannya

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai metode persediaan FIFO, LIFO dan Average dan juga perbedaan antara ketiganya.

Memastikan memilih metode yang benar pada bisnis Anda adalah hal penting untuk proses pengelolaan persediaan dan manajaemen inventori terbaik.

Jika kesulitan dengan proses manual, Anda bisa menggunakan software akuntansi seperti Kledo yang meiliki fitur manajemen persediaan terlengkap.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud buatan Indonesia yang sudah dipercaya oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan pembukuan, melakukan manajemen persediaan dan aset, mengelola banyak gudang dan perusahaan, dan masih banyak lagi fitur Kledo yang akan memudahkan bisnis Anda.

Tertarik? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

1 × four =